Bersahabat Dengan Kerabat Bunian 2

#Ratna – Bersahabat Dengan Kerabat Bunian 2

Assalamualaikum.

Pertama sekali, terima kasih atas kecaman. Dari awal aku menulis, memang aku dah siapkan mental untuk dikecam selain daripada komen-komen yang baik. Semoga Ramadan sentiasa menenangkan kita. Aku mulakan dengan menjawab soalan-soalan yang diutarakan.

Berkenaan rupa. Daripada pandangan mata aku, ya, macam manusia dan tidak menakutkan. Rupa Melayu cuma diorang putih sangat. Hidung kebanyakannya mancung. Yang perempuan biasanya berambut panjang. Diorang keluarga yang mengamalkan Islam. So, yang perempuan memang menutup aurat. Berbaju kurung ala-ala kurung Riau. Last aku tengok pakaian kemban diorang tu masa umur 8 ke 10 tahun. Itu pun Melor sorang je.

Aku baca balik entry aku sebelum ni. Aku tercari-cari di mana yang aku agungkan mereka. Aku cuma share apa yang alami. So far diorang tak pernah mendatangkan mudarat dan diorang masih makhluk Allah yang sentiasa berpesan-pesan kepada kebaikan.

Selepas aku kenal diorang, aku kaji dan belajar banyak benda. Jin dan bunian; ada yang kata sama, ada yang kata tak, berlainan bangsa dan macam-macam jawapan lagi. So bab yang kata jin dan bunian ni sama; aku tak tolak pendapat ni. Tapi bab agama, ada yang beragama Islam dan ada yang tidak. Kehidupan mereka sama macam komuniti manusia, bersosial, berkerajaan dan ada pemimpin masing-masing.

Oh ya, Pak cik aku jumpa tulah Ayahanda.
Di istana, memang ada protokol. Adat sembah hormat tu masih diamalkan. Aku tak selalu jumpa ayahanda dan bonda jadi tak amalkan protokol tu. Berbual dengan kakak-kakak guna kanda dinda, kecuali Suria. Sebab dia yang tak nak aku berkanda dinda dengan dia. Aku rapat dengan Kanda Sukma, Suria, Melor, dan Laksamana Adi. Yang lagi tiga kurang sikit, sebab diorang pendiam. Yang kata aku ni anak yang ke tujuh, tak ada apa yang istimewa pun, cuma aku dan Melor lahir pada hari dan waktu yang sama, malam Jumaat.

Rupa Laksamana Adi pula, hidung mancung, mata sepet sikit. Kening tebal, rambut pendek. Badan berotot, tinggi dalam 170CM kot. Laksamana lain semua muka garang-garang, setakat ni dia sorang je yang boleh senyum.

Aku tak nafikan, bukan semua boleh terima benda-benda macam ni. Aku pun sebelum ni rasa kekok dengan diri sendiri. Pernah juga berubat, tutup hijab tapi dua ke tiga hari jekla. Lepas tu terbuka balik. Aku pun tak minta sesiapa percaya, cuma share dan mungkin ada yang macam aku dan kalau boleh aku nak bercakap perkara ni dengan mereka. Banyak yang aku nak belajar, nak tahu.

Aku tak tahu yang lain, tapi bagi aku hijab terbuka ni macam ada vibe yang buatkan jin atau bunian tahu yang aku boleh nampak diorang dan secara tak langsung memang bertegur sapa dan jadi kenalan. Mana yang jahat-jahat tu memang akan mengganggu. Sepanjang aku hidup, banyak je gangguan yang aku terima. Tapi bukanlah masa susah, boleh minta tolong semua benda dengan diorang. Diorang bukan ada apa-apa kesaktian pun. Sama, macam manusia.

Macam kerabat yang aku kenal ni, diorang adalah kumpulan yang memerangi jin kafir. Sebab itu, diorang ada sistem pertahanan yang kuat. Aku pernah tengok satu peristiwa, berdekatan dengan tempat kerja aku yang melibatkan bunian/jin lain, bergaduh. Diorang dua puak yang berlainan, Islam dan bukan Islam. Bergaduh sebab yang kafir ni ceroboh masuk dan rosakkan surau diorang. Yang Islam ni pulak, tak mengimarahkan surau diorang so mudah yang jahat-jahat ni masuk. Bergaduh dan berbunuhan menggunakan senjata-senjata tajam.

Dalam keluarga aku, adik aku pernah terbuka hijabnya sekitar umurnya 11 tahun. Tapi lama-kelamaan tertutup sendiri. Sekarang, aku berhadap dengan anak aku. Umurnya tiga tahun yang hijabnya masih belum tertutup mungkin sebab dia masih kecil tapi sebab dia petah bercakap, dia selalu cerita apa yang dia nampak. Pandangannya mungkin lagi sharp. Macam aku, nampak kurang jelas. Macam orang rabun kecuali kerabat yang aku kenal tulah. Ini aku tak tahu kenapa.

Pernah sekali, dalam dua tiga hari aku tak selesa kat rumah. Rasa macam diperhati tapi aku tak nampak sesiapa. Anak aku tegur aku;

“Ibu takut ke?”
“Ya.”
“Dekat dapur ada dua abang. Catu kat luar, catu kat dalam.” Sambil dia tunjuk dua jarinya.
“Ibu tak nampak pun?”
“Sebab ibu tak boyeh kot.”
“OK. Dia nak apa?”
“Dia datang umah ni cebab ibu ambil picang ngap ngap dia.” Pisang ngap-ngap tu sebab terikut Upin Ipin. Aku baru teringat, aku baru balik dari kampung dan pakcikku ada memberi aku setandan pisang lemak manis dan aku sangkut di tingkap. Pisang tu pula dah sesikat aku dan anak aku makan.
“Kita dah makan banyak pisang tu.”
“Abang dua kata kongci tapi tu picang abang dua.”
“Teja suruh dia balik. Ibu takutlah.”
“Abang dua tak jahat.”
“Tapi, tak boleh duduk sini, OK.”

Sudahnya aku pun dah tak makan dan terbiar kering tersangkut kat tingkap tu. Aku pun tak perasan bila suami aku buang dan anak aku bagitahu yang ‘dua abang’ tu dah tak ada sebab pisang tu dah habis.

Ada juga masa aku duduk-duduk tengok TV, tiba-tiba Teja ambil botol kosong air anugerah, buka penutupnya dan baca-baca kat botol tu;

“Teja buat apa?”
“Baca doa?”
“Kenapa?”
“Ada orang mintak.”
“Siapa?” Dia buat signal ‘sekejap’ dengan tangan kecik dia tu. Lepas tu dia tadah tangan, buat-buat baca doa, raup muka dan hulur entah kat siapa depan dia.
“Orang tu cakit bu. Teja tolong dia.”
“Teja baca apa?”
“Teja baca koan (Quran) nengan alip ba ta.” OK.

Eh, dah meleret-leret pula.

Kesimpulannya, inilah apa yang aku alami dan inilah kehidupan yang aku jalani. Terima kasih kerana sudi baca dan komen. Semoga Ramadan memberi banyak manfaat kepada kita, InsyaAllah.
P/S: Jangan kecam anak aku ya.

Ratna
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

43 comments

  1. Saya tak ada kelebihan hijab terbuka. Tapi saya berminat sangat mengenai bunian. Saya nak tahu lebih dalam lagi. Sekadar untuk pengetahuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.