Bersahabat Dengan Kerabat Bunian 3

#Ratna – Bersahabat Dengan Kerabat Bunian 3

Assalamualaikum.

Kiriman salam buat Laksamana Adi dan Melor dah aku sampaikan. Percayalah, sampai sekarang mereka tidak setuju dengan pendedahan ini, lebih-lebih lagi Tuan Laksamana tu. Entry ini adalah yang terakhir.

Bukan semua dalam hidup aku yang berkaitan dengan hijab yang terbuka ini, cantik-cantik. Awalnya memang cantik sebab nampak Melor dan keluarganya. Tapi benda lain sudah mula tunjukkan diri. Mana yang hodoh, mana yang menakutkan, rasa macam tak nak buka mata.

Pukul 8 malam, umur aku ketika itu 13 tahun, aku nak tutup pintu, aku ternampak ada dua orang lelaki, berseluar pendek dan mata mereka kosong, tengah usung keranda siap toleh dan tanya nak ikut tak? Memang berdentum aku tutup pintu. Rumah mak aku sederet dengan adik beradik dia, so memang rajinlah pergi jenguk sepupu sepapat walau pun dah malam. Bila masing-masing nak balik, melintasi pokok kemboja. Aku ternampak makhluk macam ranting kayu. Jari dia lebih dari sepuluh untuk satu tangan, mulutnya ternganga. Bila makhluk tu tanya aku nak pergi mana, berdesup aku lari sampai tergolek-golek. Memang sejak hijab aku terbuka, hidup tak tenang. Macam-macam aku nampak dan jumpa. Melor ajar aku ayat Kursi dan dia minta aku hafal. Baca dengan betul. Berhenti pada tempat yang betul. Aku amalkan ayat Kursi sejak umur sembilan tahun sampai sekarang.

Aku jumpa Melor memang dalam tidur. Dan tak semestinya terus sampai ke Istana Asahan. Aku pernah tersesat entah dekat mana dan seingat aku nama bangsa itu Gemitam. Semua orang kat situ hitam macam orang minyak, menyeringai menampakkan gigi taring mereka. Semua pandang aku macam nak telan. Tengah-tengah berjalan ada sepasang tangan sambar leher aku, tarik aku sampai ke sungai. Dia selam muka aku dalam sungai. Memang aku panik. Fikir mati je masa tu. Tiba-tiba aku teringat yang Melor pernah cakap kalau sesat baca dua ayat terakhir surah At-Taubah. Aku baca dan Gemitam ni lepaskan aku dan tak lama kemudian aku nampak jamung yang menerangi jalan sambil terdengar bisikan Subhanallah. Aku ikut jamung tu sambil tak berhenti baca ayat 5-6 surah Al-Fatihah dan aku pun sampai kepada Melor.

Setiap kali ke sana dalam tidur, aku bangun dalam keadaan yang sangat penat dan rasa macam tak cukup tidur. Biasanya aku akan ‘balik’ pada pukul 4.00 pagi dan ia sudah menjadi rutin. Sampai sekarang pun aku akan terjaga pada pukul 4.00 pagi. Pada awalnya, aku tak biasa dengan alam mereka kerana untuk aku yang tidak tahu banyak perkara agak terkejut sebab di alam sana, tenaga kita seperti dikerah-kerah. Dan aku rasa medan tenaga satu-satu tempat berlainan. Ada masa yang aku rasa tarikan gravitinya sangat kuat. Nak angkat kaki untuk melangkah pun bagai dikerah separuh nyawa. Tapi lama-kelamaan aku boleh menyesuaikan diri. Aku pun tak tahu macam mana, ia terjadi secara semula jadi. Aku tidak tahu pengalaman orang lain, tapi ini aku.

Untuk pertanyaan; adakah aku masih berkunjung ke sana, jawapannya ya. Tapi tidak sekerap dulu, kalau ada hal penting atau kerabat tu nak beritahu aku sesuatu. Masa umur belasan tahun hingga awal dua puluhan, memang teruja sebab banyak benda yang aku nak tahu. Aku jumpa pelbagai ragam bangsa bunian. Mana yang sombong, kita cakap apa pun dia akan perlekehkan kita. Mana yang degil, kita cakap nak balik pun dia kata tidak.

Berkenaan dengan keluarga kerabat tu, mereka hidup macam kita. Bab makan, Ayahanda jenis yang mesti nak semua ahli keluarga ada dekat meja makan dan solat mesti solat jemaah. Semua orang yang tinggal dalam Istana Asahan mesti solat berjemaah. Ingat tak aku pernah cerita yang tingkat satu Istana Asahan adalah dewan orang ramai? Untuk bulan puasa ni, berbuka dan bersahur di situ. Solat Maghrib, Terawih dan Subuh juga di situ.

Mereka ada pasar, kedai runcit, warung jual kuih dan sebagainya. Mereka bercucuk tanam, bela ayam, kambing dan lembu. Serba serbi sama dengan kita di sini. Ada petani, peladang, tukang besi, tukang kayu dan lain-lain. Ada perpustakaan yang besar. Buku banyak tapi buku lama-lama bertulisan jawi. Tak berapa faham kalau nak baca pun.

Pemakanan mereka pula dijaga oleh Kanda Kirana. Dia ni kira pakar pemakanan lah kat sana. Mesti makan buah atau minum air sebelum makan nasi. Selain elok untuk usus, ia mengelakkan kita makan secara berlebihan. Tak makan makanan yang panas-panas, tak elok untuk perut. Kurangkan makan yang pedas. Berhenti sebelum kenyang. Minum air dan kunyah makan perlahan-lahan. Tak boleh campur makanan darat dan laut sebab ada ion yang berbeza kan, jadi kalau bercampur ia akan merosakkan perut dan usus. Mereka banyak makan ulam-ulaman dan buah-buahan. Aku rasa sama je macam orang-orang yang jaga makan. Mereka juga bersenam pada setiap pagi tapi senaman mereka lebih kepada gerakan silat.

Dari segi sistem pertahanan, mereka menggunakan jenawi dan panah sebagai senjata. Senjata api pula, mereka gunakan lela dan rentaka. Boleh google sebab aku tak pandai nak gambarkan macam mana. Kalau pengawal pula, mereka bersiaga dengan keris luk 9. Mereka memerangi jin/bunian jahat yang merosakkan alam, menceroboh dan sebagainya. Jin/bunian yang jahat ni pun ada kerajaan masing-masing yang kadang-kadang buat serangan secara tiba-tiba ke Istana Asahan.

Hubungan aku dengan mereka tiada sifat kebergantungan. Mereka hal mereka, dan aku hal aku. Manusia dengan bunian/jin tak boleh bersama. Tentang pernikahan manusia dengan bunian/jin tu aku tak boleh nak ulas sebab aku tak tahu. Satu dua pertolongan mereka atas dasar ihsan dan izin Allah. Selebihnya kalau ada gangguan kena uruskan sendiri. Masa kematian Seri Manira sebab terkena racun orang yang hantar santau kat ibu aku tu pun, aku tak tahu. Melor yang cerita. Dari apa yang Melor ceritakan, Seri Manira terlantar dengan darah yang meleleh-leleh keluar dari rongga hidung, mata dan telinganya. Tidak lama lepas tu dia meninggal. Aku kena kuat dari segi mental. Serius. Sebab bila hijab terbuka, ia peluang besar untuk diganggu oleh makhluk pelik-pelik. Kalau jiwa dan mental tak kuat, boleh gila. Aku juga, tidaklah kuat mana.

Tentang anak aku pula, aku ada juga bawa dia jumpa Ustaz. Ustaz tu berikan air tawar dan mandian air bidara, kalau-kalau ada gangguan. Tapi masih macam tu juga. Akhirnya, Ustaz tu cuma pesan dekat aku, ‘Jangan menidakkan ujian yang Allah nak bagi. Ambil juga dari segi hikmahnya. Mungkin Allah nak dia tahu, bukan manusia sahaja ciptaan Allah. Allah maha berkuasa dan Dia berkuasa untuk menjadikan apa pun.’ Aku terima selagi anak aku tak ada apa-apa. Dia nampak, dia bercerita dan kadang aku pun naik takut sebab tak semestinya apa yang dia nampak aku nampak. Kalau pergi hospital lagi rancak dia berbual. Kenapa kaki orang tu bengkoklah. Kenapa dia pegang kepala dia lah. Kenapa dia jalan macam miau (merangkak). Ada Wan Peahlah. Biasanya aku diam je.

Teja masih enjoy hidup dia sebagai budak umur tiga tahun. Gemar berbedak, bergincu, selongkar beg ibu, buat sepah satu rumah, tak reti diam. Berdrama ‘Ibu tak sayang Teja’ kalau kena marah. ‘Ayah tinggalkan Teja’ bila ayahnya pergi kerja.

Aku minta maaf, kalau entry aku mengganggu pembaca, rasa macam tak logik ke tapi ini memang apa yang aku alami. Aku berhenti di sini dan mohon pembaca FS doakan aku dan keluarga dilindungi Allah.

Oh ya, siapa sebelah awak tuuu?

Ratna

Sila tinggalkan komen yang berkaitan dengan cerita :)

45 Comments on "Bersahabat Dengan Kerabat Bunian 3"

avatar
Ms. Joker

saya percaya sepenuhnya yang wujud makhluk lain selain daripada kita. cumanya, jenis saya, saya susah nak percaya sebab saya agak more to logic. contoh mcm sy dgar org cerita tntg bunian di gunung2, bukit2 tapi sy x pernah jumpa org yg betul2 dapat sahihkan bnda ni. Kalau betul, sampaikan salam kepada semua dan saya ucapkan selamat berpuasa.. 🙂

Alam Timur
Hmmm, ok juga,aku pernah tengok jin setan dua kali dalam satu mama masa 7 tahun dulu. Sekor orang kampung punya dan sekor lagi tok ki aku punya. Ada sorang kawan belajar dengan bomoh kat Yong Peng nak dapat bunian kat gunung Ledang,last-last dapat hantu laut,haru betul. Kesimpulannya, biarlah mereka dengan alam mereka dan kita dengan dunia kita,sebab lebih baik di sini saja dan hubungan dengan mereka banyak berundang-undang dan pantang larang,boleh juga jika tak kuat boleh lari akidah jadi syirik. Mereka hebat tetapi “Aku hembuskan Roh Ku pada Adam..” Lebih-lebih hebat lagi. Sebab itu Rasul Allah menolak offer raja jin untuk menjadi body guard Baginda Rasul di masa tu.Mereka tu asal-usul daripada sepasang suami-isteri, iaitu orang yang disembunyikan Nabi SAW, dari pedang Saiyidina Umar kerana ada satu janji terhadap Baginda,mereka kotakan tetapi mereka berhelah,menyebabkan sahabat berang bergegas ke rumah mereka dengan pedang terhunus. Demi kemuliaan seorang Rasul Allah, baginda yang tak sempat menahan kemarahan sahabat, memohon kepada Allah agar menyembunyikan pasangan tersebut, lalu hilanglah suami-isteri dengan segala ternakan dan harta benda mereka sampai hari kiamat. Bunyi ada tetapi orangnya tak nampak. Jika anda benar ada… Read more »
Roz

Tahniah..ratna
Sy suka cerita bunian..
Nak jugak merasa tapi takut..hehe

Pengamal ilmu

Cerita ni rekaan je…
Penulis hanya ada ilmu mngenai alam bunian laluan dijadikan sebuah cerita melalui ilmu yg ada..

Sekian…

missfarah

bestnya dapat tengok kerajaan bunian…

wpDiscuz