Cerita EL 9: Hotel RM700 Semalam di Port Dickson!

Nama aku EL. Itu lah nama panggilan aku. Lelaki separa dewasa berumur 23 Tahun yang terlalu sukakan budak kecil berumur 1 tahun hingga 5 tahun. Melangkahkan ke alam pekerjaan sebaik sahaja tamat pengajian di Universiti Awam. Rakan aku kebanyakannya tidak terus berkerja, “Honeymoon” dulu katanya, tapi tidak bagi aku. Setelah tamat Intership atau Bahasa Malaysianya adalah Latihan Amali di SapuraKencana, aku terus menjadi pekerja tetap di sana. Azam aku mengumpulkan duit sehingga cukup RM15,000 untuk aku jadikan hantaran perkahwinan walaupun belum mempunyai calon Isteri. Mungkin bakal rusuk kiri aku masih di tadika ataupun sekolah rendah. Hanya tingga beberapa ratus ringgit sahaja lagi cita cita aku akan tercapai, tapi Ilham datang ke arah aku dan,

“EL! Dorang dah booking Hotel vacation next week dekat Port Dickson.”

“Oh yea! Hotel apa??” tanya aku yang agak teruja.

“Hotel empat bintang. Humm. Kalau tak silap, RM700.00 semalam, tak termasuk GST.”

“WHAT THE?!”

Setelah satu jam lebih perjalanan, aku berdiri di lobi hotel yang namanya seakan “biskut” yang langsung aku tak gemari dengan muka mencuka sejak seminggu lalu. Bilik Hotel berharga RM700.00 semalam tidak termasuk GST? Adakah aku bermimpi? Susah berkawan dengan anak anak orang kaya ni.

“Muka tu nak mintak pelempang ke cium? Ala, apa salahnya kita duduk dekat Hotel paling mahal dekat PD ni.” Sindir Ilham sambil berjalan ke arah aku.

“Bukan, kenapa nak membazir? Hotel RM500 pon okey apa? Duit lebih tu kita boleh buat makan dekat sini. Korang nak main banana boat ke, sewa jet ski ke, nak belanja awek dekat pantai pakai bikini ke lantak korang okey.” aku mula membebel.

“Hahaha. Terlambat sudah. Dah jum, dah siap daftar tu.”

Kami semua berjalan keluar, ternyata bilik hotel yang berharga RM700.00 semalam tak termasuk GST terletak di luar, seperti rumah teres kerana terdapat kolam renang betul betul di depan katil. Aku campakan beg dan terus ke pergi ke tandas, dan aku perasan ada sesuatu yang pelik. Ada rambut di bilik mandi, dan aku terus teringat kata kata kakak aku,

“Kalau kau pergi Hotel mana mana, check dekat bilik mandi ada rambut ke tak. Kalau ada maksudnya”

Apa apa jelah. Tak ada apa yang nak di takutkan. Kami keluar berjalan di sekitar Port Dikson dan balik lebih kurang pukul 5 petang. Mereka sibuk mengajak aku mandi di kolam renang besar hotel yang terletak di luar, padahal kolam renang di dalam bilik ini, tak ada siapa terjun merasmikanya lagi! Buat apa sewa bilik hotel yang ada kolam renang sampai RM700.00 semalam tak termasuk GST kalau tak berendam dalam kolam 24 Jam? Tidur sekali dalam kolam tu patutnya! Keadaan tak mengizinkan aku berjalan sekitar Port Dickson dengan mereka yang lain, badan aku tiba tiba terasa panas. Aku tidur seorang diri di dalam bilik hotel yang berharga RM700.00 semalam tidak termasuk GST. Memang tabiat aku tidur dengan berselubung selimut satu badan. Hanya bunyi suara TV menjadi peneman dan tiba tiba aku terdengar bunyi orang menggunakan bilik mandi,

“Hah”

Aku terus campak selimut dan duduk di atas tilam. Memang bunyi orang sedang mandi menggunakan pancuran. Dengan keadaan badan yang lemah, aku terus terjun dari atas katil dan berjalan kearah bilik mandi, bunyi tadi senyap serta merta! Aku mengintai dari tingkap pintu. Tak ada air yang menitik dari pancuran.

“Woi! Mengendap siapa mandi tu? Hahahaha.” Gray mengergah aku dari belakang.

Ilham, Hafiz, Firdaus dan Azmeer turut ketawa. 5 orang lelaki tidak berbaju masuk kedalam bilik hotel dengan keadaan basah kuyup! Aku terus berlakon seperti tiada apa yang berlaku. Malam tu setelah selesai pertandingan makan Spicy Ramen Challenge yang di Juarai oleh aku (Bangga gila beb), sesi bertukar hadiah dan bermacam macam pertandingan lagi, mereka keluar pergi ke pantai, aku tinggal di bilik hotel di temani Gray. Dia orang Sabah beragama Christian. Malam tu badan aku semakin panas. Jadi aku hanya tidur berselubung di dalam selimut. Aku dikejutkan dari mimpi kerana bunyi bising yang datang nya dari luar. Jam pada telefon bimbit aku tertera,

12:15 A.M

Ada mesej dari Gray “Aku keluar pergi 7ELEVEN kejap tau”

Mesti aku kena kacau kejap lagi, tak habis lagi aku bermonolog, tiba tiba bunyi seperti ada benda jatuh di atas bumbung. BUM! Bunyi yang kuat seperti ada orang jatuh dari tempat yang tinggi. Aku mendiamkan diri di dalam selimut. BUM! Bunyi tu lagi. Dua kali berturt turut. Tak lama kemudian bunyi kerusi di tarik. Mata aku langsung tak bekelip. Kerusi dan meja terletak agak jauh dari katil, dan semakin lama bunyi kerusi di tarik semakin dekat dan kedengaran jelas gegendang telinga aku, dan berhenti di bahgian kaki aku. Aku terus pejamkan mata dan mengabaikan benda yang menggangu aku. Bunyi kerusi di tarik kedengaran semula. Aku cuba memerhati keadaan bilik melalui dalam selimut, tapi selimut hotel terlalu tebal untuk di tembusi.

“Alamak” hati aku terdetik.

Aku merasakan ada sesuatu yang sedang menarik selimut aku. Bukan mimpi! Memang seseorang sedang menarik selimut aku dari luar betul betul di bahagian muka. Dari dalam, terlihat selimut semakin menjauh dari aku. Tabiat tidur berselubung selimut menyelamatkan aku, kerana selalunya aku akan selitkan dan tindih hujung selimut dengan berat badan aku.

“HUMPHH!”

Terdengar suara yang sangat kasar mendengus dengan kuat di depan muka aku. Mungkin benda tu marah tak berjaya menarik selimut aku. Hahahaha. Padan muka kau! Berdekah dekah aku ketawa dalam hati. Benda tu masih ingin menggangu, aku merasakan ada orang yang sedang memijak mijak dan melompat lompat di atas katil sekeliling aku. Sabar separuh dari Iman aku hilang, aku menjerit dari dalam selimut,

“Hoi! Kau nak apa lahan*t! Kau ingat aku takut? Dah bosan la aku kena kacau Hantu ni! Berambos!”

bunyi pancuaran dari bilik mandi kedengaran jelas,

“Oh! Mandi pulak ke?! Berani keluar la”

Bunyi pintu terbuka dan tertutup, aku terus keluar dari dalam selimut yang melindungi aku dari hantu tu tadi dan aku terus menjerit,

“Kau nak apa?!”

Terkejut aku melihat sekujur tubuh beriri di depan aku,

“EL? Kau okey tak ni?” Gray berdiri di sisi katil sambil memegang bag plastik dengan muka yang hairan.

Pintu almari yang melakat pada dinding bilik hotel bergegar dan terbuka sendiri. Gray hanya membatu melihat kejadian misitik di depan matanya. Gray tiba tiba menjerit seperti orang gila,

“JESUS! ADA PATUNG MERANGKAK KELUAR!”

Gray terus mencampakan barang yang di belinya dan melompat ke atas katil. Menggigil gigil dia membuat tanda salib di dadanya berkali kali.

“EL! BENDA TU MERANGKAK KE KITA!”

Gray menyorok di belakang aku. Aku memberanikan diri dan menarik nafas dalam dalam,

“Hoi! Pergi sekarang! Ni Amaran, kalau tak aku Azan!”

“AHHHHHHHHHHHHHH”
Gray menjerit sekuat kuatnya! Lampu bilik dan semuanya tiba tiba terpadam. Aku terus capai telefon bimbit dan nyalakan lampu suluh dari telefon. Aku suluh sekeliling bilik. Gray memejamkan matanya serapat rapatnya. Kad yang menghidupkan penghawa dingin dan peralatan eletrik di dalam bilik terjatuh di hadapan pintu masuk. Aku memandang sekeliling bilik berkali kali sambil menelan air liur,

“KAU NAK PERGI MANA EL!”

“Kad hotel jatuh, aku nak sangkutkan balik”

“JANGAN TINGGALKAN AKU!”

“Yea! Dah ikut belakang aku cepat” Sebelah kaki aku menjejakan kaki ke atas lantai. Aku berdiri perlahan lahan. Tiba tiba terasa tersangatlah jauh jarak di antara katil dan pintu. Tangan Gray terketar ketar memegang belakang baju aku.

“TOLONGGGGG!”

Gengangaman tangan Gray terlepas, seperti ada yang menariknya ke belakang. Aku terus berlari secepat mungkin kearah pintu untuk mengambil kad yang jatuh di atas lantai, tapi

“Mana pulak kad ni?!”

Kad yang aku nampak tadi jatuh betul betul di hadapan pintu, tiba tiba hilang dari pandangan. Gray masih tak berhenti menjerit, seperti orang Histeria. Kelam kabut aku meraba raba sekeliling lantai dengan hanya bantuan cahaya lampu suluh dari telefon bimbit.

“ELLLLLLLLLLLLLLLL!”

Aku terus suluh kearah katil, Gray terjatuh dari katil dan meronta ronta di atas lantai. Saat aku menyuluh lampu sekeliling lantai, aku ternampak kad hotel berada di depan pintu bilik air. Dengan sepantas kilat aku terus mencapai kad, dah masukan ke tempat asalnya semula. Lampu bilik hidup dengan serta merta. Aku berlari kearah Gray yang sedang meracau dan terus melaungkan azan dalam bilik hotel yang berharga RM700.00 semalam tidak termasuk GST. Habis aku azan, Gray tiba tiba pengsan. Mungkin kerena terlampau takut. Tak lama kemudian yang lain balik ke bilik,

“Aik? Gray dah tidur ke?” tanya Ilham.

“Dah tidur. Dia tidur dengan aku tadi lepas korang semua keluar sampai sekarang.” balas aku selamba.

Lepas Gray pengsan, aku baringkan dia seolah olah orang yang sedang tidur. Tapi masa tu aku tak periksa pun nadi dia, pengsan ataupun dah mati (Haha. Maaf Gray). Masing masing tidur awal kerana kepenatan, sedang seronok di buai mimpi dalam bilik hotel yang berharga RM700.00 semalam tak termasuk GST, ada tangan yang menggoncang aku,

“EL! Bangun!”

“Humm. Kenapa Gray? Baru pukul 4.00 pagi ni.”

“Aku nak pergi tandas. Takut!”

Aku berdiri di sebelah Gray yang sedang membuang hajat sambil memegang lengan kiri aku kerana terlalu takut. Gray menoleh ke arah aku dengan mata yang terbeliak,

“Jangan tengok tau EL…”

“Bongok! Buta mata aku kalau tengok! Cepat lah.” Tidak semena mena dapat bongok dari si harimau selatan yang garang ni.

Selesai segala urusan di bilik air, Gray tiba tiba berdiri kaku,

“EL. Aku dengar benda menangis la!

“Haaaaaa? Mana?”

“Macam dari kolam luar tu”

Setelah diamati, memang terdengar bunyi orang menangis. Sayup dan sedih betul bunyinya.

“Huhuhuhuhu” Bulu tangan aku berdiri tegak dengan serta merta. Ilham yang sedang tidur nyenyak tiba tiba bersuara,

“Hehe. Takut ke?”

Apa lagi, Gray terus menerkam aku dari belakang! Sebelum Ilham sambung berkata kata yang akan membuatkan Gray mematahkan tulang rusuk aku, satu tumbukan tepat hinggap ke pipi Ilham dari buku lima aku menyebabkan Ilham terus terjaga,

“Ha?! Kenapa? Ada nyamuk?”

“Er. Ha’ah! Nyamuk banyak! Sambung tidur yea.”

Gray membisik di telinga aku “EL. Patung tu ada dekat kolam luar sana. Melekat dekat dinding!”

“Mana?”

“Hujung sana. Dia lambai dekat aku!”

Aku terus pergi menutup langsir yang memisahkan pandangan dari dalam bilik hotel ke kolam renang. Gray tidur di tengah tengah di antara aku dan Ilham. Sampai ke subuh aku tak dapat melelapkan mata. Keesokan paginya pukul 7.00 pagi, aku keluar untuk membeli sarapan, dan terdengar suara Gray memanggil aku,

“EL! Nak pergi mana?!”

“Beli breakfast, nak ikut tak? Cepat” Gray terus melompat dari katil meninggalkan yang lain yang masih nyenyak tidur.

Sampai di kedai mamak, aku leka bermain telefon bimbit sambil menunggu roti canai yang di pesan siap, aku perasan yang Gray asyik memandang kearah muka aku.

“Aku tau aku tak mandi lagi, tak payah tengok macam tu”

“Bukan. Nak tanya”

“Apa?” masih memandang skrin telefon bimbit.

“Macam mana nak jadi macam kau? Kau berani sangat malam tadi”

Aku tergelak dengan pertanyaan Gray

“Haha. Nak tau rahsia aku apa?”

Gray merapatkan kerusi kearah meja, riak wajah dia beria ia ingin tahu,

“Rahsia yang sebenarnya, aku langsung tak nampak Hantu tu. Hahaha”

“Haaaaah! Kau tak nampak?!”

“Yea. Hijab aku tebal, jadi aku tak nampak benda Hantu macam Patung tu.”

“MAKSUDNYA AKU NAMPAK SORANG MALAM TADI?!” Muka Gray yang putih melepak menjadi merah.

“Hahaha. Yea. Dulu aku boleh nampak benda tu, lagi lagi masa aku kena kacau dulu. Tapi sejak Ustaz dah urut kepala dan mata aku. Aku dah tak boleh mimpi atau nampak hantu hantu ni.”

“SEBAB TU KAU BERLAGAK MARAH BAGI WARNING HANTU TU?! TAK ADIL! KAKI AKU YANG KENA TARIK TAU TAK!”

“Haha. Yeke?”

“Yea la! Aku rasa ada tangan tarik aku sampai jatuh katil, lepastu aku rasa badan aku macam kena tindih.”

“Hahaha. Kau untung apa ada aku, petang semalam masa aku sorang sorang, dia tarik selimut aku tau tak! Tarik kerusi!”

“Errrrr. Berani kau yea?”

“Tipulah kalau aku cakap aku tak takut langsung, tapi mungkin aku dah bosan. Lagipun jangan tunjuk sangat yang kita ni takut, lagi dia suka kacau”

Dalam perjalan balik ke hotel, Gray bersetuju untuk merahsiakan peristiwa semalam dengan kawan kawan yang lain. Mungkin ini yang terbaik. Baru aku nak melangkah keluar dari kereta,

“EL, hantu memang boleh tunjukan diri yea dekat orang? Kacau orang? Bunuh orang?”

Aku memandang muka Gray yang penuh dengan 1001 soalan,

“Dalam Islam cuma Jin yang di sebut dalam Al-Quran. Tak ada Hantu, sebab bukan Jin je yang Hantu, orang pun ada yang Hantu. Kita memang tak boleh nampak Jin, tapi ada sesetengah Jin yang ada kebolehan tunjukkan diri depan manusia. Katanya tu Jin yang amalkan ilmu sihir. Jin hidup lagi dari lama dekat muka bumi ni dari manusia, sebelum Nabi Adam a.s. lagipun, sebenarnya bentuk Jin 90% hampir sama dengan kita, ada mata, hidung, tangan, muka & ada anu.”

“Anu? Ape tu?” Gray membuat mimik muka.

“Benda yang kau tak bagi aku tengok pagi tadi bongok!” sabar jela.

“Oh. Faham faham bro. Hahahaha.”

“Erghhhh. Jin ada macam macam warna, ada yang warna merah, hijau, hitam dan ada yang cantik, ada yang handsome, tapi tak sehandsome dan secantik manusia. Kalau kau nampak Hantu macam Patung, Pontianak, Pocong, tu semua Jin yang ilmunya tinggi, kenapa dia berubah bentuk macam tu? Sebab bentuk macam tu yang Manusia dekat Malayisa ni paling takut dan nak buat Manusia percaya Hantu tu wujud! Lagi lagi orang macam kau ni, sebab tujuan dia nak menyesatkan cucu cicit Adam, jadi ….”

“Jadi? Jadi apa?!” Riak muka Gray mula berubah.

“Jadi….”

“Jadi apa?!” Gray separuh menjerit.

“Jangan Biarkan Hidup Anda diselubungi Misteri! HAHAHA!”

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

rate (5 / 1)

Sila tinggalkan komen yang berkaitan dengan cerita :)

285 Comments on "Cerita EL 9: Hotel RM700 Semalam di Port Dickson!"

avatar
rvinv92
rate :
     

bilik hotel yang berharga RM700.00 semalam tidak termasuk GST hahahahahahahahahahahahahahahaha mmg kena ulang ayat ni ehhh 😛

1 4 5 6
wpDiscuz