Collateral [18SG]

Warning:18SG (Seram, Ganas: “Violence and Horror/Terror”) – Story may contain strong violence, gore or horror/terror people may find objectionable

Hujung bulan, kau yang dari tadi hanya duduk termenung, menghadap komputer. Kerja sudah siap semuanya. Tak buat apa-apa. Hanya memikirkan hal-hal remeh hidup. Baru kau teringat yang isteri kau ada menghantar pesanan ringkas di telefon bimbit kau, kau belum baca. Telefon bimbit dicapai. Telefon bimbit kau yang skrin retak seribu itu sedikit sukar untuk di unlock. Kau baca pesanan isteri kau.

‘Abang, balik nanti beli bahan basah apa-apa sikit ye..Izzah nak masak.Kerja elok-elok. Syg abg..’
Seen. Blue tick. Tanpa reply.

Kau mengeluh sebentar, tali leher yang seakan mencekik leher itu dilonggarkan sedikit. Kau capai beg duit, perlahan-lahan dibuka. Ada lagi RM 110. Kau periksa baki credit card, namun hampir mencapai limit. Hampeh betul!

‘Macam mana nak tahan lagi seminggu lebih ni? Haihhh..’

Perit betul rasanya bila tiada wang . Lagi perit bila anak, isteri perlu disuap. Kalau kau masih bujang macam dulu tak jadi masalah. Makan pun boleh dicatu. Tapi sekarang? Pampers, susu anak, pakaian isteri? Kau berdoa dalam hati, supaya tiada apa-apa masalah berlaku sehingga tiba waktu gaji masuk. Tiada sakit demam, tiada kerosakan apa-apa.

Jam di dinding pejabat dilihat. Sudah pukul 6.30 petang. Dengan kaki yang berat kau melangkah keluar dari pejabat. Menahan segala resah di hati. Biar kau sendiri yang tanggung. Asalkan kau tahu, anak isteri kau bahagia. Kau capai telefon bimbit.

‘Ok syg, abang belikan nanti..Tunggu ye..’
Sent. Delivered.

Topi keledar disarung ke kepala. Sebelum naik motorsikal, kau buka seat, check minyak petrol masih ada lagi atau sebaliknya. Maklumlah, motosikal usang dari zaman kau belajar lagi, meter minyak sudah rosak tapi masih berjasa. Minyak masih ada, tapi tak banyak, mungkin bertahan sampai ke rumah. Sekali lagi kau mengeluh panjang. Huhhhhh.. Minyak dah lah naik lagi. Nasib lah. Tawakkal.

Sebelum kau sampai di rumah, sempat dulu singgah di kedai Acheh, untuk membeli bahan basah seperti yang dipesan isteri.

‘Bang, ayam separuh, potong kecik-kecik ye, sayur ni timbang kejap’.
Kau berkira-kira dalam berbelanja. Mungkin apa yang kau beli ni cukup untuk dua-tiga hari sahaja.

Tiba-tiba bahu kau ditepuk dari belakang. Kau toleh. Kau terkejut. Kawan kau yang sudah lama tidak menonjolkan diri, kini terpacul di depan mata.

‘Adam! Dari mana muncul ni?? Lama tak nampak!’ kau memeluk erat rakan baik kau itu melepaskan rindu.
‘Juri, my best friend.. aku dah lama cari kau la..hahaha..’ Adam membalas pelukan kau.

Setelah berbual-bual kosong. Adam menawarkan untuk membayar segala barang yang dibeli kau. Lalu kau menambah lagi dengan beras sekampit. Dah alang-alang kawan nak belanja, kau gunakan peluang itu. Lain benar nampaknya Adam sekarang. Bergaya, segak, kemas dan nampak seperti orang ada-ada. Kau mula bertanya.

‘Adam, kau kerja apa sekarang ni? Bergaya aku nampak? Jual ayam ke?haha..’
‘Aku ada bisnes sendiri la Juri. Boleh la cari makan sikit-sikit.’
‘Bisnes ape? Taknak pakai pekerja ke? Aku nak join..haha’
‘Ko bukan dah keje ke Juri? Ko keje tempat lama lagi kan?’
‘ Yelah, aku dah sangkut kat situ Dam.., gaji pun ciput, tak naik-naik..haih’

‘Macamnilah Juri, ko ambik nombor telefon aku, kau balik nanti, fikir dulu… Kalau kau nak kerja dengan aku, jadi partner aku, kau roger saja aku.. Amacam mau? Free jer… Janji ko ikut aku, jangan banyak kecah, jangan banyak soal..’
‘Haaa. ok gak tu.. Ok lah aku nak balik dah ni. Bini aku nak masak. Kang dia marah plak. Jomla pegi rumah aku..’
‘Eh takpelah Ju, aku ada hal ni. Ingat tau, free nanti call aku, kita lepak bincang..’.

Selepas bersalaman, kau perhati Adam berjalan ke kereta BMW nya yang berwarna hitam likat. Terusik hati kau bila kau tengok rakan baik kau yang sama-sama sekepala waktu di Universiti dahulu sudah berjaya macam tu. Tapi kau? Kais pagi makan malam? Kau menahan rasa cemburu itu sendiri. Motosikal usang dipecut laju menuju ke rumah kerana hari sudah menghampiri Maghrib.

Sampai di rumah, barang basah diserahkan kepada isteri kau. Kau melayan kerenah dua anak lelaki kau yang sibuk bermain di ruang tamu. Namun fikiran kau masih terfikirkan pelawaan Adam. Kau memang dah nekad dalam fikiran untuk join Adam dalam bisnes dia. Kau pun nak jadi macam dia. Nak tengok anak isteri kau senang. Tapi kau tak tahu hujung pangkal bisnes apa yang Adam buat?

Malam tu kau tak dapat tidur lena. Anak isteri kau sudah dibuai mimpi. Fikiran kau melayang-layang memikirkan tentang keputusan kau untuk berhenti kerja dan ikut Adam menjalankan bisnesnya. Hati kau sudah tidak tenteram. Kau keluar dari bilik dan menuju ke balkoni rumah apartment kau. Rokok dicucuh. Asap rokok terbang laju ditiup angin malam yang dingin.

Kau mengambil keputusan untuk menghubungi Adam waktu itu juga.

‘Truttt.. trutt…..trut.. trutt…’

‘Hello Juri? Ni Juri kan?’
‘Assalamualaikum Adam, sorry lah ganggu tengah malam ni..Ye aku Juri, kau simpan lagi ye nombor aku? Haha’
‘ Kau dah buat keputusan ke? Tiba-tiba je telefon aku malam-malam ni’
‘ Aku dah buat keputusan Dam..Aku nak join kau. Tapi tunggu, bagi aku sebulan untuk notis resign kat boss aku..boleh tak?’

‘Boleh je. Demi kau apa pun boleh…Cuma…’
‘Cuma apa Dam?? Ko jangan nak tolak pulak application aku ni. Kena interview dulu ke? Haha..’
‘Haha. Takde lah Ju… Cuma kau kena ikut aku malam ni. Ada job. Boleh???’
‘Haaaa? Malam ni? Terus start kerja ke ni Dam??’

‘Ye..lebih kuranglah.. Kau siap. Tunggu aku pick-up kau dalam pukul 12.30 japgi..Jangan bagitau bini kau tahu? Ok?..’
‘Errr..Oklah Adam.. aku siap sekarang tunggu kau kat bawah..’

Truttt…truttt…truttt… panggilan dimatikan..

Kau hanya setuju tanpa banyak bersoal. Sedangkan bisnes apa yang Adam buat pun engkau tidak tahu. Your wildest imagination, Adam jual dadah. Tapi kau kenal sangat dengan Adam, dia sangat benci dengan dadah, hanya ganja saja dia telan. Abang dia pernah menjadi mangsa korban najis dadah sintetik.

‘Mungkin betul, Adam ada bisnes baru yang maju.’..Gerak hati kau yang positif menenangkan diri kau sendiri.

Kau menunggu Adam dengan penuh cemas. Sudah jam 12.30 pagi, kelibat keretanya masih belum kelihatan. Sesekali kau jenguk ke bawah balkoni bagi melihat kebawah. Jam sudah menunjukkan waktu 1 pagi. Mata kau sudah mengantuk sangat. Tiba-tiba kau dengar bunyi hon kereta dua kali. Kau pandang ke bawah. Ya, Adam sudah sampai. Kau bergegas keluar rumah, kunci pintu dan menekan butang lif untuk ke bawah.

Adam menyambut kau dengan membukakan pintu kereta dari dalam. Dia berpakaian kemas, berjaket kulit dan bertopi hitam, seperti mata-mata Polis. Kau pula hanya mengenakan pakaian Kurta comot berwarna biru dan berseluar slack. Sangat jauh penampilan kau dengan Adam.

‘Adam, kau nak bawak aku kemana ni? Laju betul kau pecut Beemer kau ni, kang kene AES padan muka..’
‘Kita ke Pudu, ada customer aku kat sana tengah tunggu ni. Aku terlambat dah ni. Yelah nak masuk rumah kau banyak betul bonggol. Bodoh betul siapa yang buat bonggol banyak-banyak tu..haha’

‘Adam aku nak tanya ni, ko bisnes apa? Aku tak pernah tanya lagi ni. Halal ke haram Dam? Haha’
‘ Kau ikut je aku. Kan aku dah bagi syarat, jangan banyak kecah..’

Adam hanya berdiam diri sambil memandu keretanya dengan laju seperti dikejar oleh Polis. Kau pula jadi malu alah nak bertanya lagi setelah di tegur oleh Adam tadi. Kau sekadar senyap dan melihat ke luar tetingkap kereta, memandang pemandangan kota raya yang hening apabila tiba waktu pagi.

Adam memandu sehingga sampai ke sebuah hotel usang di Puduraya. Keretanya menuju ke parking basement hotel tersebut dan dari kejauhan kau boleh nampak ada dua buah kereta Porsche Cayenne berwarna hitam. Adam menuju ke arah kereta tersebut dan parking betul-betul di tengah-tengah antara dua buah kereta SUV tersebut.

Keluar seorang lelaki Cina bersut hitam tapi tak berbaju. Nampak penuh tattoo di badan lelaki itu. Lagak seperti Yakuza. Adam keluar dari kereta dan bersembang dengan lelaki Cina itu. Kau hanya tengok sahaja gelagat mereka dari dalam kereta.

Adam kemudiannya datang ke arah kau dan mengetuk cermin tiga kali, memberi isyarat agar kau keluar. Kau dah rasa cemas dan risau. Tak tahu apa yang harus kau lakukan, kau hanya mengikut arahan Adam. Adam kenalkan kau kepada lelaki Cina tadi, yang digelar sebagai Lee.
‘Adam, who’s this?..’
‘Lee..meet my new partner..Juri..’
‘Cops? If hes cop, I’ll fu****g kill you!..’.. Pistol Glock Lee dihalakan ke arah kepala kau.

Kau tidak tahu untuk memberi sebarang reaksi waktu itu. Lidah jadi kelu. Otak kau masih belum boleh digest situasi yang kau sedang lalui ini. Kau sudah terlibat dalam aktiviti haram? Apa sebenarnya bisnes si Adam ni??

‘Wooo..wooo…chill man.. He’s with us. Trust me. Let us do our part…’
‘ Ok.. if you screw this shit..you know what you’ll get..Go! Do your job!’..

Bonet belakang salah sebuah Porche Cayenne itu dibuka. Adam tarik tangan kau yang tercengang macam orang bodoh dari tadi ke arah bonet. Kau nampak ada satu beg plastik hitam dan panjang di dalam bonet kereta itu. Adam mengarahkan kau untuk buka bonet kereta BMW nya. Adam kemudian minta tolong kau untuk pindahkan ‘barang’ itu ke dalam bonet keretanya. Kau ikut tanpa banyak bersoal. Kau angkat ‘barang’ yang Adam gelarkan sebagai pakej itu ke dalam bonet kereta Adam. Kau boleh rasa kaki orang! Masih panas. Serentak itu jantung kau berdegup kencang, kaki kau terasa lemah kau tahu didalam plastik itu ada MAYAT!!!

Selesai pakej dipindahkan ke dalam bonet kereta Adam. Kau berlari masuk semula ke dalam kereta. Mata kau terbeliak. Kau berpeluk tubuh. Perasaan marah dan takut menguasai diri kau. Adam bertemu semula dengan Lee dan bercakap sesuatu. Lee menyerahkan seketul duit yang diikat bulat kepada Adam. Sejurus selepas itu, dua biji kereta Porsche Cayenne tadi terus memecut laju meninggalkan kawasan tersebut. Pantas dan tidak meninggalkan sebarang kesan. Kau perhati sekeliling kawasan parking itu, sunyi, tak ada sebarang CCTV, memang sesuai untuk aktiviti jenayah. Dan kau sudah hampir pasti yang Adam terlibat dengan aktiviti haram.

Adam kembali semula ke keretanya. Dia memandu keluar dari kawasan tersebut dengan cepat. Kau mula panas hati. Kau bersuara.

‘ Adam, What the F*** is in your trunk!?? Kau bagitahu aku sekarang?!!!’
‘ Kau boleh rilek tak celaka? Yang kau menjerit-menjerit ni kenapa sial?’
‘ Aku tahu dalam bonet kau tu mayat kan? Kau ni pembunuh ke apa bab*!!’

Keadaan menjadi tegang. Adam memecutkan kenderaannya sambil sesekali melihat cermin pandang belakang seakan-akan berjaga-jaga dari kelibat Polis.

‘Aku dah cakap, kalau nak ikut aku, jangan banyak kecah lah pant**!..’

Seraya mendengar jawapan balas Adam, kau dah tak dapat menahan amarah. Kau cekik kolar baju Adam. Kereta menjadi sedikit hilang kawalan dan hampir melanggar divider di bahu jalan. Adam menumbuk pipi kau, kepala kau terhantuk di cermin kereta. Sakitnya bukan kepalang. Kau terasa bahang sudah naik sampai ke telinga. Kau nak membalas tumbukan Adam. Namun tidak sempat kau menghayun tangan, Adam melempar sejumlah duit ke arah muka kau.

‘Nah!!! Kau tengok ni! Kau cium bau benda ni!! Ini yang kita dapat malam ni bodoh!..’

Kau terdiam, sambil mengutip not-not RM100 yang berselerak atas riba kau dan di bawak kaki.

‘Bbbbb…baaa..banyak ni Dam.. berapa ni?’
’15k! kau taknak ke? Satu malam dapat 15 k Juri? Hahahaha..’
‘Banyak tu Adam.. apa kita kena buat dengan mayat tu?’

Kau jadi gelap mata setelah memegang wang itu. Kau tahu matematik. Kau sudah buat kira-kira dalam otak kau. Satu malam 15k kau akan dapat. 30 malam? Berapa? 450 000 ribu sebulan? Wow! Walau kerja itu kotor sekalipun, kau sudah mula menunjukkan minat.

‘Kau jangan cakap mayat Juri, mulai harini kau gelarkan ‘barang’ itu sebagai pakej. Inilah bisnes aku. Kita akan ke Banting.. Kat sana aku akan ajar kau, aku explain kat kau.’..

Adam memecut keretanya ke arah Banting, melalui lebuhraya-lebuhraya yang gelap dan sunyi. Dia kelihatan tenang. Mungkin bukan pertama kali melakukan kerja ini. Hampir satu jam perjalanan ke sana. Sesampainya di suatu kawasan ladang kelapa sawit di Banting, Adam memandu keretanya melalui jalan yang tidak berturap. Dan tiba di suatu kawasan yang jauh ke dalam di ladang kelapa sawit itu. Gelap, ada pagar yang berkunci. Adam membunyikan hon beberapa kali. Datang seorang lelaki India berkain pelikat datang dan membuka pintu pagar tersebut. Dan kereta di bawa masuk ke dalam kawasan ladang yang berpagar itu.

Adam turun dari keretanya dan berjumpa dengan lelaki India tersebut. Dia menghulurkan sejumlah wang kepada lelaki India tersebut. Lelaki itu kemudian masuk ke dalam sebuah pondok kecil yang dibuat daripada batu, meninggalkan Adam sendirian. Adam memberi isyarat untuk kau turun dari kereta.

Kau turun dari kereta dan menuju ke arah Adam yang sedang duduk di atas bangku kayu disitu.
Rokok dihulurkan kepada kau. Kau ambil tanpa teragak-agak. Adam mencucuh rokok kau dan rokok dia. Dihembus beberapa kali asap ke atas, tanpa sebarang perbualan.

‘Ju, aku tau kau masih bingung..tapi kau tak payah risau.. Aku bukan pembunuh..’
Kau diam tanpa balasan. Asap rokok kau hisap dalam-dalam dan dihembus perlahan-lahan.

‘Lee tadi tu mafia kat KL. Biasalah diorang ni banyak musuh. Kerja diorang membunuh, kerja aku, kerja kita, membersihkan. Itu saja. Kau tak payah risaulah. Aku akan pastikan hidup kau dan keluarga kau senang.’
‘Setiap ‘job’ dia akan bagi aku 15k. Aku akan bagi kau 5k, bayar owner tempat ni 1k. Dan selebihnya aku punya. Paling cikai pun satu bulan ada 15 job Ju, Lee bukan satu-satunya customer aku..Kau bayangkan, kau kerja makan gaji dapat ke banyak ni Ju? Amacam? Zaman GST ni Ju..Ko nak harap gaji kau yang ciput tu ke? Sebelum kau kotorkan tangan kau tu, aku tak paksa. Kalau kau nak kau angguk kepala…’ Adam menambah.

Kau mengangguk lemah. Membayangkan kemewahan yang kau bakal peroleh, hutang-hutang yang kau harus langsaikan. Kini peluang sudah terhidang, hampir mustahil untuk kau menolak. Desperate times call for desperate measures.

‘Aku setuju Dam..dengan satu syarat, biar sampai mati, isteri aku, anak-anak aku tak boleh tahu pasal benda ini.’

‘Kau jangan risau Ju, kau bukan tak kenal aku, kau ingat lagi Idham? Best friend kau yang mati lemas tu? Sampai sekarang orang tak tahu itu angkara kita kan.hahahah…’

‘Kau jangan ungkit pasal mamat tu. Dia memang patut mati!..’

Sengaja Adam menyebut kisah gelap yang lama itu. Yang kau pernah lakukan dahulu, dengan niat untuk mengejutkan sisi jahat kau yang sedang tidur. Ya, dulu kau pernah membunuh seorang kawan kau akibat suatu pergaduhan, namun kau terlepas disebabkan Adam yang menolong kau untuk membuatkan kematian Idham seakan-akan sebuah kemalangan. Kau ingat semula kisah yang kau cuba sedaya upaya untuk lupakan itu, kau ingat Adam jugalah yang menolong kau supaya terlepas dari tali gantung. Jadi kepercayaan kau kepada Adam semakin meninggi.

Kau dan Adam membawa pakej tadi dan diletakkan di atas binaan konkrit seperti katil. Di sebelahnya ada satu perigi yang agak dalam. Adam membuka bajunya dan disangkut di tiang kayu. Dia kemudian memakai apron plastik, tidak berbaju. Kau pun buat benda yang sama. Adam mengambil satu peti kayu dari belakang pondok kecil, di dalamnya ada kapak, pisau pemotong daging, gergaji, dan pelbagai senjata lain.

Plastik yang membalut mayat itu dikoyak perlahan. Keluar bau busuk yang kurang menyenangkan. Kau hanya perhati dari jauh kerana tidak tahan dengan bau itu. Adam kelihatan sudah biasa. Terlihat di dalam beg plastik itu, seorang wanita muda berseragam seperti penyambut tetamu di hotel, dengan lencana nama ‘Mary Tan’ . Kesan tembakan di jantung. Dan darah mula mengalir membasahi binaan konkrit itu. Adam mencucuh rokok lagi sekali, mungkin untuk menghilangkan bau hanyir yang menusuk hidung.

Terdetik didalam hati kau, apalah salah wanita muda itu sehinggakan dibunuh sebegitu, timbul rasa kasihan dalam hati. Menggeletar lutut kau bila melihat mayat didepan mata sendiri, dengan keadaan muka mayat itu berlumuran darah dan mata yang terbeliak seakan-akan memandang kau.

Adam mengambil kapak, lalu menghalakan ke leher mayat itu. Zaaassss!!! Choppp! Bunyi mata kapak menghentam isi dan tulang manusia. Maka tergoleklah kepala mayat itu dari badannya, jatuh ke lantai. Darah penuh memercik ke muka Adam, terkena rokoknya, muka kau dan badan kau tidak berkecuali. Bau hanyir memenuhi setiap rongga hidung. Kau muntah disitu akibat tak tahan dengan bau dan pengalaman kali pertama kau tengok tulang, darah, urat-urat kepala yang berjuntai dan mata mayat yang tercabut dari soketnya.

Adam hanya mentertawakan kau. Dia menyambung kerjanya seperti biasa. Dipotong mayat tadi kepada beberapa bahagian kecil. Kaki, tangan, isi perut, organ bergelimpangan penuh di atas lantai. Pemandangan sangat meloyakan. Adam basuh tangah disingki sebentar dan mencapai telefon bimbitnya. Dia sempat mengambil beberapa keeping gambar mayat yang sudah hancur itu untuk dihantar kepada Lee sebagai bukti.

Kau sudah tidak bermaya akibat muntah tadi, kau sekadar berpeluk tubuh memerhatikan Adam yang rakus memotong mangsa. Adam faham ini pertama kali kau berpengalaman seperti ini. Dia cuba memberi pendedahan kepada kau.

‘Juri, datang sini tolong aku masukkan pakej ni semua dalam perigi tu’.

Adam memberi arahan kepada kau untuk mengutip cebisan-cebisan mayat yang selesai dipotongnya dan membuangnya ke dalam perigi di sebelah binaan konkrit itu. Kau terpaksa mengikut arahan Adam kerana membayangkan habuan yang kau akan peroleh dari pekerjaan kau malam itu.

Selesai semua daging-daging, isi perut serta tulang temulang dicampak ke dalam perigi. Adam campak beberapa kayu api ke dalam perigi dan menuang minyak petrol ke dalam perigi tersebut. Lalu dibakar mayat tadi tanpa sebarang rasa bersalah. Kau hanya mampu memandang mayat tadi dibakar. Bau daging hangit tersebar di sekeliling kawasan ladang itu. Sangat meloyakan.

Selesai aktiviti pembakaran, Adam mencuci kawasan potong mayat tadi dengan air dan ditabur serbuk klorin bagi menghilangkan kesan DNA. Kau dan Adam juga mencuci tangan dan badan menggunakan klorin. Lalu tempat itu dibilas sekali lagi dengan air dari water jet. Sangat professional kerja si Adam ini. Memang tidak meninggalkan kesan. Seperti tiada apa-apa yang berlaku, Adam mengetuk pondok kecil tadi dan memberitahu lelaki India tadi yang semuanya telah selesai.

Adam menghantar kau pulang ke rumah. Dan menghulurkan RM 7000 cash ke tangan kau.

‘Ambiklah lebih sikit malam ni. Buat semangat.haha. Empat, lima bulan lagi dah boleh pakai kereta macam aku.haha’

‘Thank you broo..Lega aku dapat duit ni. Duit aku nak habis dah kau tahu..’
‘Tak payah thank you, kau kan bisnes partner aku, itulah keuntungan kita.haha. Eh pagi ni kau keje kan? Dah pukul 6 ni? Larat ke nak pergi kerja ni?
‘Aku rasa aku nak resign 24 hours la Dam.. japgi aku inform boss aku.Duit ada dah ni. Bisnes pun dah ada. Aku nak enjoy jap.hahahahah’

Kau dan Adam bergelak sakan. Terasa seperti kau sudah menang loteri dengan bertemu dengan Adam. Perasaan seronok bercampur risau. Kerja mudah, dibayar tinggi. Tak seperti kerja makan gaji dengan majikan kau yang kedekut itu.

Kau balik kerumah kau. Lampu bilik sudah menyala. Isteri kau sudah bangun untuk menunaikan solat Subuh. Kau menyembunyikan duit tunai tadi di dalam bilik store. Dan berjumpa dengan isteri kau.

‘Abang? Dari mana ni?’
‘Err..abang dari surau..dah solat ke?’
‘Dah..eh kenapa seluar abang ada darah tu?’
‘Eh mana? Bukan darah ni Izzah..cat kot..takpelah abang pergi mandi jap, nak cuci seluar ni sekali.’
‘Eh takpe bang, biar Izzah yang cucikan kat abang’.

‘Takpelah Izzah pergi buat sarapan ye.’
‘Eh dah lewat ni bang, abang tak kerja ke harini?’
‘Izzah, abang nak berhenti kerja lah. Abang nak buat bisnes dengan Adam.’
‘Bisnes apa abang? Adam kawan abang waktu di Universiti tu ke?’
‘Ye syg..Adam tu la. Alah..bisnes, maintenance dan repair jalanraya. Macam kontrktor lah si Adam tu. Tapi abang kerja malam jelah lepas ni syg. Sebab nak selenggara jalan kan malam-malam. Abang kena supervised pekerja.’

‘Banyak ke gaji dia bagi abang?’
‘Boleh la tahan…yang penting lagi banyak dari gaji sekarang.Awak nak pergi kerja kejap lagi ada duit tak tu? Nah lima ratus.’

‘Eh..banyak ni abang..nak buat apa.minyak kereta, touch n go semua ada lagi bang.’
‘Ambiklah buat beli apa-apa, shopping ke? Nak tak?’
‘Nak-nak! Thank You abang! Love You!’

Kau puas melihat isteri kau gembira. Bagi kau, kebahagiaan sememangnya boleh dibeli menggunakan wang.

Hari itu, seharian kau hanya tidur dek kerana kehabisan tenaga yang dihabiskan malam semalam. Ibadah, solat, kerja? Sudah tiada dalam kamus hidup kau. Sekali mencelup kaki dalam lembah dosa, tiada cahaya lagi dapat menembusi lubuk hati. Anak-anak pun kau hantar ke pengasuh walhal kau sendiri boleh menjaganya.

Petang itu, kau dapat mesej dari Adam. Jam 12. Ada job seperti biasa. Kali ini sudah tiada rasa takut dalam diri kau, hanya ada rasa teruja.

Malam pun tiba, Adam datang mengambil kau seperti biasa. Dan berjumpa dengan Lee di tempat yang biasa. Kali ini kau sudah berani bersua muka dengan Lee dan konco-konconya. Reaksi yang diberikan Lee positif. Kau disukai ahli kongsi dan mula diterima oleh institusi gelap itu.

Sampai di Ladang Kelapa Sawit, kau dan Adam mengangkat pakej seperti biasa. Kali ini kau yang membuka beg plastik yang berisi mayat itu. Mayat ini membuatkan kau sedikit gerun dan terkejut. Mukanya bengis dan badannya dicacah tattoo penuh satu badan. Tattoo berunsur Buddha dan Bahasa Siam. Hati kau rasa kurang sedap. Namun Adam memberi isyarat teruskan sahaja seperti biasa. Adam campak kapak ke arah kau. Kau sambut cekap. Kau sudah tahu apa yang harus dilakukan.

Baru hendak menghayun kapak ke arah lutut mayat itu, dengan tidak semena-mena, hujan turun dengan lebatnya diikuti dengan angin yang bertiup kencang dan guruh sabung menyabung. Kau dan Adam tersentak seketika.

‘Dam..aku tak sedap hatilah..’
‘Kau dah kenapa? Layan je lah…Nak bal? Kasi high sikit?’

‘Aku rasa tak sedap hati betul ni.. takpelah, aku tak ambik ganja..Adam, apa kata kita stop dulu. Macam mana nak bakar japgi, hujan lebat ni?’

‘Kau nak tunggu hari cerah dulu baru nak potong ke?? Dah dah buat kerja, balik cepat.’

Baru saja Adam hendak menghentak kapaknya ke leher mayat, ada sesuatu menghempas bumbung zink tempat kau dan Adam memotong mayat. Kau dan Adam saling berpandangan. Adam keluar dari situ untuk melihat. Namun tiada apa-apa kelihatan di atas bumbung. Kau pulak ternampak kaki mayat seperti sedikit bergerak, walhal tiada siapa yang menyentuhnya. Kau jadi semakin cuak. Kapak diletakkan di atas meja. Kau ajak Adam ke bangku.

‘Adam, aku rasa mayat ni ada something lah. Bukan kosong ni. Kau faham kan. Gengster Thailand kot ni. Kau tengoklah Tattoo kat badan dia.’

‘Aku tahu, aku pernah handle pakej macam ni sebelum ni. Takpe kita buat cepat-cepat. Aku tak takut hantu lah. Hantu yang takut aku.haha’.

Selepas sahaja Adam berkata begitu, kau dan Adam terpaku kerana ternampak mayat tadi menggeletar seakan-akan masih hidup. Tapi mustahil dia masih hidup memandangkan lubang di kepalanya yang besar sudah ditembusi peluru. Dengan tiba-tiba, mayat itu bangun duduk dan membuka mata. Dia melirik matanya tertacap ke arah kau dan Adam. Dengan mukanya yang bengis dan menggerikan. Adam terkejut dan bangun dari duduk. Fikir logiknya, mayat itu masih hidup.

Adam mencapai pistol di pinggangnya. Dihalakan ke arah mayat itu. Dan menembak mayat itu dengan beberapa das tembakan. Mayat itu jatuh tersembam ke lantai.

‘Ju, betul lah apa yang kau cakap, dia ni ada something.’

Adam bergerak perlahan-lahan kearah mayat itu. Pistol masih dihalakan ke arahnya. Dia mengkuis mayat tadi dengan kaki. Tiada pergerakan. Adam mencapai tali dan mengikat kaki mayat itu. Dia kemudian mengheret mayat itu ke kawasan lapang.

‘’Kita bakar terus dia ni kat sini Ju. Tak payah potong. Kejap lagi sisa dia kita bersihkan dan buang dalam perigi’’

Kau mengambil botol minyak petrol dan mencurah-curahkan minyak ke atas mayat itu. Adam melonggokkan kayu api ke atas mayat itu. Mancis yang menyala kau buang ke arah mayat. Terus mayat itu disambar oleh api yang marak. Dengan tiba-tiba, mayat itu berguling-guling seperti kepanasan dan cuba untuk bangun dan berlari ke arah kau. Adam menarik picu dan menembak bertalu-talu ke arah mayat itu. Dia jatuh rebah dan terus hangit dijilat api. Dia meraung-raung dengan suara yang kasar. Bergema satu ladang dengan suara garau itu. Dan lama-kelamaan senyap dan hangus dijilat api.

Lelaki India keluar dari pondok nya selepas mendengar bunyi tembakan dan jeritan mayat itu.

‘Dey macha lu gila ka main pistol. Lu mau kasi pulis sini datang ke? Kenapa you tak bakar itu orang dalam well??’

‘Macha..you rilek la..tak ada siapa dengar lah malam-malam ni. Ni ada abang you mengamuk, macam mana mau bakar dalam itu perigi?’
‘Aku tak mau tau siapa amok macha, sekali lagi lu bising, main pistol, aku call sama boss!’
‘Yelah Macha. Very sorry. Pergi tido balik..Aku dah bayar kan.. Diam sudah lah..’
‘Ni siapa mau cuci tulang semua ni. Lu olang semua ke?’

‘Hmm.. macam nilah. Aku bayar kau seribu lagi tambah. Kau tunggu sampai api padam, kau cuci, buang semua sisa dalam perigi? Ok Macha? Mau?’

‘Ok2. No problem. Lu orang pigi balik. Nanti bahaya. Lu sudah bising-bising sini. Kasi duit, nanti aku settle.’

Setelah Adam bayar harga tambahan kepada lelaki India tu, kau pun capai baju kau yang tergantung itu, dan menyarung semula. Kau dan Adam beransur beredar dari tempat itu.

‘Sial betul lah Lee ni.. Kalau aku tahu susah macam ni..aku dah mintak 20k dah untuk malam ni.’ Gomel Adam seorang sambil memandu.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan, kini sudah lebih setahun kau dan Adam menjalankan ‘bisnes’ yang tak mengeluarkan modal ini. Sudah perlbagai jenis mayat kau sudah uruskan. Melayu, Cina, India, Mat Salleh? Semua kau sudah kapakkan. Hidup kau pun lama kelamaan sudah beransur baik. Dari kereta Perodua Viva, isteri kau dah dihadiahkan dengan Honda Jazz, kau pula sudah mampu memandu Toyota Fortuner. Kau juga sudah membeli rumah semi-D di bandar Cheras. Dan sudah membuka pusat dobi layan diri yang kau beli cash dari seorang usahawan. Cepat betul peningkatan hidup kau. Hidup sudah semakin ‘bahagia’. Tiada lagi hutang keliling pinggang. Cash pun banyak disimpan di rumah sahaja. Kau sudah dibelikan pistol secara haram dengan bantuan Adam, bagi pertahanan diri. Ramai yang cemburu dan pelik dari mana sumber kekayaan kau. Namun hanya kau dan Adam sahaja yang mengetahui dengan jelas apa yang tersimpan di dalam bonet kereta kau dan Adam.

Adam? Dia masih begitu, selalu menghabiskan duitnya dengan berfoya-foya dengan wanita-wanita pilihannya. Namun ada suatu malam ni, malam ni akan mengubah hidup kau buat selama-lamanya.

Malam itu, kau dan Adam pergi berjumpa dengan client terbesar kau, Mr Lee, ketua Mafia besar di KL. Macam biasa, ‘pakej’ perlu dikutip dari kereta Mr. Lee. Ada dua pakej.

Plastik yang membalut salah satu pakej itu sedikit terkoyak. Menonjolkan pakaian yang dipakai oleh mayat di dalam. Uniform, berwarna biru. Kau tersentak. Adam pun sama. Adam koyakkan sedikit plastik itu. Celaka! Ini Polis! Kau dan Adam mengeluarkan pistol dan meluru ke arah Mr. Lee. Pistol diacukan tepat ke dahi Mr Lee. Konco-konco Mr. Lee meluru keluar dari kereta dan mengepung kau dan Adam sambil mengacukan pistol dan senapang. Adam yang tidak dapat menahan marah memaki Mr Lee.

‘Are you fuc**** mad Lee?!! You kill cops??’
‘ Its not your fuc**** problem motherfu****!! Just do your job! I pay your shit!
‘ You know my code right? I don’t do cops! Too much heat! I would be fuc*** dead by tomorrow. You remember Zack????’

‘Forget that dumba**.. just put your fuc***g gun down!!!! I give you 50k per one head. Is that enough??’

Kau pegang bahu Adam, minta dia turunkan senjata dan bertenang.

‘’Dam, ikut sajalah cakap dia. Kau tengok sekeliling kita ni. Kau nak jadi mayat ke malam ni? Geng dia ramai.’’

‘Juri, kau tak faham, partner aku sebelum kau, Zack mati kena tembak dengan Polis, sebab pakej macam ni lah. Kau nak jadi macam dia?’

‘Aku tahu, tapi apa kau boleh buat.. Kau nak lawan diorang ni ke? Diorang Mafia lah bodoh!’

‘’Yeah that’s right Juri, you guys can’t do nothing. Just accept the packages guys. I will pay 100k. Just do the thing you both best at. If you won’t, well you know the consequences right? You and your family will be the packages.hahahaha. You guys works for me, I’m your boss. It’s like collateral. You owe me! You can’t deny it! Hahahaha. Take that body and get the fu** out of here now!’’

Adam menurunkan senjatanya dan mengalah. Konco-konco Mr. Lee memuatkan dua mayat Polis itu ke dalam bonet kereta Adam. Mereka kemudiannya memacu kenderaan laju meninggalkan Adam da kau yang masih kebingungan.

‘Adam, masuk kereta cepat. Apahal kau tercengang ni. Gerak cepat Dam, bahaya, biar aku drive!’

Kau mengambil tugas Adam untuk memandu ke Banting, tempat penyembelihan kau dan Adam. Adam kelihatan cemas dan bingung. Mungkin dia teringatkan malam dimana bekas partner dia, Zack ditembak mati Polis kerana disyaki membunuh anggota Polis.

Sampainya di ladang itu, tempat biasa, kau dan Adam cepat-cepat mengusung dua mayat itu ke tempat memotong. Oleh kerana mahu cepat, baju pun sudah kau tidak tanggalkan, apron pun lupa dipakai. Kau dan Adam mahu cepat-cepat menguruskan kerja kali ini. Agar tidak dihidu oleh pihak Polis.

Sedang kau dan Adam sibuk menguruskan mayat itu, kau terdengar bunyi kenderaan, perlahan-lahan menghampiri kawasan ladang. Kau memberi isyarat kepada Adam agar berhenti, dan peka dengan sekeliling. Dengan tiba-tiba, kau dengar ada kereta memecut laju dan menghentam pagar ladang itu.

Vrooooommm..vrommmm..sreeeetttttttttt……pap..pap..

‘Dam, mampos! Polis! Lari Adam!!!!’
‘Blah blah blah… jumpa aku kat tempat biasa. As planned tau Juri!!!’

Kau berlari sekuat hati jauh ke dalam ladang kelapa sawit yang gelap meninggalkan Adam yang berlari ke arah lain. Dalam ladang yang gelap menyebabkan kau tidak nampak kawasan sekeliling, kau terpelecot dan terjatuh dalam sebuah parit yang berair. Terkejut besar kau akibat terjatuh ke dalam parit itu. Dan kau mengambil keputusan untuk menghentikan larian dan bersembunyi di dalam parit itu. Dari jauh kau dengar derapan tapak kaki yang menghentam belukar dan semak samun.

‘Ali, Abu! You take that position!’ Don’t let them escape’
‘Baik Mac Amin!’

Bedepap bedepup bedepap bedepup

Bunyi tapak kaki perlahan-lahan menghampiri kawasan persembunyian kau. Kau semakin cuak.kau rendamkan kepala kau sedikit di dalam air. Hanya paras hidung sahaja di atas permukaan air. Dari apa yang kau dengar, ada tiga-empat orang polis yang sedang mengejar. Tiba-tiba kau dengar.

‘Mac, ada parit la.. Aku rasa saspek tak ikut sini. Dalam ni.’
‘Roger abu, get back here, ada sorang saspek India.’
‘ Ali, call Unit K9 now! We need backup.’
‘Anggota semua be carefull, from intel saspek maybe ada senjata. Shoot to kill’
‘Roger boss.’
‘Roger Mac’..

Kau dapat dengar perbualan anggota Polis melalui talkie. Kau rasa tak keruan lagi sebab kau tahu anjing pengesan dari Unit K9 pasti akan tiba dan dapat menjejak kau. Kau mengambil keputusan untuk lari. Kau panjat tebing parit, dan terus memecut didalam kegelapan malam itu.

‘Mac, I found a saspek, east! 9 0’clock from our car’
‘roger abu shoot!’

Pammm..pam..pam..pammm. pam…pam..pam..

Beberapa das tembakan dilepaskan ke arah kau. Satu daripadanya tepat mengenai lengan kau. Terasa pedih lengan kiri kau dibolosi peluru. Darah mengalir laju malalui lengan. Tapi kau tak berhenti berlari, kau harus selamatkan diri kau.
Dalam fikiran kau dah terbayang muka anak-anak dan isteri kau. Kau tak mahu dipenjarakan. Kau tak mahu anak kau tahu yang bapanya adalah penjenayah. Kau lari hingga kau terjumpa jalan besar. Kau bertembung dengan sebuah proton Wira di jalan yang gelap itu. Kau acukan pistol kau dan merampas kenderaan itu.

Lalu kau pandu kenderaan itu ke lokasi rahsia yang kau dan Adam sudah rancang jika berlaku sesuatu masalah atau jika dikejar Polis. Kau dan Adam sudah membeli sebuah rumah kampung di Pulau Indah, jauh dari penempatan orang lain. Kau ada kunci rumah didalam poket kau. Kau yakin yang Adam pun dalam perjalanan ke sana.

Tangan kau masih berdarah. Kau koyak sedikir baju yang kau pakai, dan mengikat di lengan kau bagi menghentikan darah yang mengalir. Kau meneruskan pemanduan laju melalui lebuhraya SKVE menuju ke Pulau Indah. Gelap gelita jalan itu. Tangan sebelah memegang Glock. Apa pun yang terjadi, kau tak mahu di penjarakan, kau lebih rela mati. Kau yang sudah kehilangan darah yang banyak sudah terasa terlalu lemah untuk memandu. Namun kau gagahkan juga.

Melalui jalan yang sunyi dan gelap itu, mata kau yang kabur tertacap pada beberapa sosok di pinggir jalan 500 meter dihadapan. Kau mula panik. Mungkin orang asli, jalan ini dikelilingi perkampungan orang asli. Kau sedapkan hati sendiri.
Ketika kau melalui sosok-sosok tersebut, kau perasan, yang berdiri di tepi jalan itu adalah tubuh mayat-mayat yang kau dan Adam pernah cincang selama ini! Mereka melambai-lambai kepada kau. Ada Mary Tan, mangsa pertama kau, berdiri dengan mata berdarah, ada lelaki siam yang kau bakar, dia rentung, ada mak cik tua yang tak berkepala, semuanya mengejar kereta yang kau pandu dengan laju itu. Mayat-mayat itu mengetuk cermin kereta seakan-akan mahu menuntut pembalasan. Kau cuak!

Walaupun kau dah memandu 140 km/j hantu-hantu tadi tetap mampu mengejar. Kau mula panik. Hilang kewarasan dalam akal fikiran kau. Kau mula menembak cermin sebelah penumpang dengan beberapa das tembakan. Pecah berkecai kaca dan terpelanting masuk ke dalam mata kau. Kereta hampir hilang kawalan. Kau tak dapat membuka sebelah mata akibat dimasuki serpihan kaca. Sakit, pedih, lelehan darah terasa di pipi. Kau jadi marah.

‘Jangan kacau aku lah setan!!!!!!!! Jangan kacau aku!!!!!! Korang semua dah mampos!!!’

Kau meneruskan perjalanan ke Pulau Indah. Hantu-hantu yang mengejar tadi mula menghilang apabila kau sampai di sebuah Plaza Tol. Ketika kau membayar tol, ada seorang Sekuriti disitu menjenguk-jenguk kereta yang kau pandu. Kau berlagak tenang, walaupun tangan dan pipi kau dibasahi darah. Kemudian dia mula menekan-nekan kekunci telefon bimbitnya dan menghubungi seseorang. Kau sudah dapat agak yang dia menghubungi Polis. Belum sempat kau ambil wang baki, kau memecut laju meninggalkan plaza tol itu. Bagi mengelakkan ditangkap Polis. Kau sudah rasa seperti hilang akal dan mahu menembak semua orang yang kau nampak. Namun tujuan utama adalah untuk ke ‘safe house’ yang kau sudah rancang bersama Adam.

Kau sudah tiba di rumah di penghujung kampung, bersebelahan dengan laut, dan jauh dari rumah yang lain. Rumah kayu usang ini dibeli beberapa bulan yang lalu oleh kau dan Adam dan diperlengkapkan dengan senjata api dan beberapa barangan keperluan. Kau berhentikan kereta di belakang semak yang tinggi. Kereta curi itu kemudian ditutup dengan kain hijau dan dilonggok dengan daun-daun kering bagi mengelak dikesan pihak Polis. Ini dalam perancangan kau dan Adam.

Kau masuk kedalam rumah dan menghidupkan lampu. Pintu utama dikunci rapi. Kau mengerang kesakitan. Sakit di tangan dan mata tidak terperi. Kau keseorangan. Waktu ini, kau amat merindui senyuman isteri, ketawa anak-anak. Kau mahu bersama mereka. Kau tahu hidup kau sudah tidak lama, dan kau mahu melihat wajah mereka buat kali yang terakhir. Kau menyesal, menyesal yang amat sangat kerana memilih kemewahan hidup dan jalan yang kotor. Kalau kau teruskan pekerjaan halal kau dulu, risiko seperti ini kau tak akan lalui.

Kau teringat akan Adam, adakah dia berjaya menyelamatkan diri? Kau tak tahu. Mengikut perancangan, kalau ada apa-apa yang terjadi, kau dan Adam harus datang ke rumah ini dan mengambil passport palsu, wang simpanan, dan senjata, kemudian melarikan diri dengan menaiki bot yang sudah tersedia di belakang rumah ke negara seberang dan harus dilakukan bersama. Kau juga ingat pesan Adam, jangan gunakan telefon bimbit untuk menghubungi sesiapa pun jika dalam situasi kecemasan. Bahkan harus dimatikan telefon bimbit itu.

Tapi kau perlukan bantuan, kau sudah tidak mampu berdiri sendiri pun. Sangat lemah. Kau cuba hubungi Adam.

trutt..trutt… trutt.. truttt…

‘Hello siapa disana? Boleh saya tahu..?’

Kau matikan panggilan. Kau tahu itu bukan Adam, itu mesti Polis. Adam could’t make it through? Kau berfikir sendirian. Hampir pasti kini kau tiada penolong. Kau akan mati. Keseorangan..Kau menangis meraung sendirian. Tangan dihentak-hentak di dinding kayu. Kau dial nombor isteri kau.

‘Hello, abang? Tak habis lagi ke keje? Bila nak balik?’

Senyap tanpa jawapan.

‘Abang? Abang ok tak ni? Izzah tak sedap hati lah..’

‘Abang mintak maaf..abang mintak ampun Izzah..Jaga diri dan anak-anak elok-elok. Bagi didikan yang sempurna..huuu huuuuu…….’

tut..tut…tut…
Panggilan dimatikan.
Kau menangis tak berlagu. Tangisan penyesalan paling syahdu pernah didengar. Tiba-tiba.

BAMMMM!! BAMMMM!! BAMMMMM!!
Pintu rumah diketuk dengan kuat.

‘Siapa??? Adam???’
Tak dijawab. Kau acukan pistol ke muka pintu.

BAMMMM!! BAMMMM!! BAMMMMM!!
Pintu diketuk lagi dengan kasar.

Kau yang panik menembak-nembak pintu itu sehingga berkecai.Pintu terbuka sendiri. Kosong, tiada siapa. Tiba-tiba kelihatan sosok-sosok yang mengejar kau di lebuh raya tadi bersusun-susun depan pintu rumah. Masing-masing dengan muka yang bengis memegang kapak,parang dan pedang. Kau menembak ke arah hantu-hantu itu sehingga kehabisan peluru. Namun tiada satu peluru dapat menghalang mereka. Mereka perlahan-lahan melangkah ke atas rumah dengan senyuman menyeringai dan kapak di tangan.

‘Hahahahahahahahahahaahha!’
‘Heeee heeee heee eheheheee~’
‘Hahahahahaha hehheheheeheiiihihiii~’

Hilai tawa mayat-mayat itu memenuhi segenap pelusuk rumah. Mereka perlahan-lahan menghampiri tubuh kau yang longlai itu.

Kau pejam mata. Redha.


Petikan dari Sinor Hairan

Saspek Kes Bunuh Ditemui Mati Dikerat 24 Bahagian
Nov 21, 2017

KLANG- Seorang saspek yang dipercayai terlibat dalam beratus-ratus kes bunuh di negara ini dijumpai mati dalam keadaan yang menggerikan di sebuah kediaman yang terletak di Pulau Indah, Selangor. Mayat saspek dijumpai dengan kesan tetakan dan terputus kepada 24 bahagian.

Jurucakap pihak Polis melaporkan rakan subahat saspek telah mati ditembak ketika melarikan diri oleh pasukan Polis dari unit UTK yang menyerbu sebuah ladang kelapa sawit di Banting , tempat mereka membakar mayat-mayat mangsa. Manakala seorang pekerja ladang berbangsa India telah ditahan oleh pihak Polis bagi membantu siasatan.

Hasil siasatan dari Polis Bukit Aman mendapati, mereka berjaya mengenal pasti saspek utama yang menjadi dalang disebalik kejadian pembunuhan terancang ini. Saspek utama dikenali sebagai Lee Tun Tuang, 42 tahun, yang juga merupakan ketua ahli kongsi gelap 7 Naga yang beroperasi di ibu negara. Saspek sedang diburu Polis dan siasatan masih giat dijalankan.

Tamat


Cerita di atas adalah rekaan semata-mata. Juri dan Adam masih hidup seperti biasa.
Ini adalah kali pertama aku tulis cerita thriller-seram, dan juga first time menggunakan teknik Second person-POV. Saja nak cuba.hehe
Ye aku tahu banyak kekurangan. Segala komen dan kritikan amatlah dialu-alukan.

Yang benar,

Juri Comel

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

JURIFS 2

318 comments

  1. BEST!🤗

    Teruskan berkarya!

    Genre kali ni lain daripada yang lain.Pengolahan cerita yang sangat baik dan menarik!Cuma satu je persoalan yang ingin ditanya,Cerita Pontianak Camellia bila nak sambung?jikalau ada masa dan kelapangan sambunglah lagi ya😬

          1. mcm pernah nmpak ayat tu

            menanti sebuah jawapan.. berharap pada sesuatu yang berkemungkinan.. bnyk persoalan yg kau tak jawab lagi..

            Shiinggg shingggg

          2. kan pagi tadi aku komen status tu?

            jangan berharap pada sesuatu yang takkan mungkin terjadi. terimalah kenyataan tok, dah takde sambungan. Segala persoalan kita soal jawab di sini

            hahaha

            line okay tak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *