Enam Kaki Di Bawah.

KARYA: Lily Kamarruddin
GENRE: THRILLER
GAMBAR: Ehsan Google.

Gedegang! gedegung! puas di hentaknya papan yang mengurungnya. Sesak, sempit!. Air mata sudah kering. Suara jeritan sudah tenggelam. Nafas juga semakin pendek.

Teringat semua saat ini. Menyesal!, ya dia sangat menyesal. Dia mahu mengubahnya kalau boleh. Saat ini hanya tuhan sahaja tempat dia bersandar dan berdoa. Dia berharap akan keajaiban.

Gedegang! gedegung! di tendangnya lagi papan penutup yang semakin melendut itu. Takut? tiada ayat untuk di jelaskan saat ini. nafasnya semakin sesak dan lemas.

Serrr…bunyi tanah melungsur sedikit demi sedikit dari celahan papan. Tiada sedikit cahaya. Hanya kegelapan. Ya, kegelapan yang selama ini dia tidak peduli.

3 jam sebelum.

Kepalanya pening. Matanya cuba di buka, perit. Sebaik sahaja membuka mata tiada apa yang kelihatan. Hanya kegelapan. Dia menjerit sekuat hati. Serta merta ketakutan menerpa. Hebat gigilan tubuhnya menggoncang.

Dia meraba. Tangan dan kakinya bebas tidak berikat. Tetapi…ruangnya sempit. Dia terbaring. Di mana aku?. Soalnya sendiri. Tangannya meraba-raba kegelapan. Tepinya dinding, kiri kanan. Atas dan bawah. Dia terpinga. Aku dalam kerandakah?.

Tolong!!!!!!! dia menjerit sekuat hati. Namun lantunan gema suaranya hanya bergaung dalam ruang yang sempit itu. Dia menangis. Meraung dan meronta. Hampa. Siapa yang akan mendengar jeritannya kala itu.

Dia di kubur hidup-hidup. ya di kubur sebelum maut menjemput. Apa lagi ketakutan paling dahsyat selain mengetahui kau telah di kubur jauh di dalam tanah tetapi kau belum m**i.

Dan dalam kesempitan ruang, kegelapan yang menyerkap kau perlu menghitung setiap nafas yang tersisa menanti malaikat datang mencabut nyawa atau menanti sang malaikat penyelamat tiba. Siapa?.

Dan saat ini taubatnya menjelma. Taubat yang selama ini tertangguh dengan kesibukan dia mengejar kewalahan dunia. Dia meraung sekuat hati. Menggendang sesungguh hati. Berharap ada orang yang sudi menyelamatkannya saat ini. Atau sebenarnya mengharapkan kejaiban.

Peluhnya menitik. Panas!. Tekaknya perit. Haus!. Tubuhnya terasa hangat mendidih. Kepanasan kegelapan, kelemasan. Emak!!! Ayah!!! dia menjerit dan merayu. Berharap mereka mendengar. Atau mendapat tanda. Dia di mana. Atau di beri mimpi oleh tuhan tanda dia masih hidup.

Arghhhh.. dia mengeluh dalam. Aku anak derhaka. Maafkan aku emak..ayah..dia merintih. Dalam panas dan lemas air matanya terasa membanjiri tubuh dan hilang di celah papan sebelum meresap di kandung tanah. Tanah yang mungkin menindih kerandanya enam kaki di bawah bumi saat ini.

Dia menggendang lagi. Mencakar dinding papan. kepanasan membuatkan dia mencarik pakaiannya sendiri. Saat ini malaikat mungkar nangkir belum lagi datang menyoal dia. Membelasah dia dengan cemeti api. Atau sang ular dari neraka belum lagi datang membelitnya sehingga berlaga tulang rusuk.

Ya, dia sudah menderita azabnya m**i sebelum m**i. Air mata penyesalan tiada maknanya lagi. Entah berapa lama lagi nyawanya bakal tersisa. Barangkali tuhan memberikan dia peluang menghisab dosa sebelum azab kuburnyab tiba.

Emak..ayah..raungnya pilu. Ampunkan Airah. Ampunkan semua dosa Airah…dia menangis sungguh-sungguh. Teringat betapa kasarnya dia terhadap orangf tua itu. di herdik di tengkingnya sesuka hati. Sudahlah emaknya lelah menjaga ayahnya yang lumpuh. Dia pula buat perangai.

Berpeleseran mengejar jantan ke hulu hilir. Mengikut sahaja jantan jongos yang sudi memberikan wang yang tidak seberapa untuk habuan tubuh yang di jaja tanpa harga. Dia bosan hidup dalam kemiskinan dan kesempitan. Bosan melihat kelelahan emak dan kesibukan menjaga bapanya yang tidak pernah sembuh.

8 jam sebelum.

“Menyusahkan!!” dia mengherdik lelaki lumpuh itu. “kau pun samalah perempuan tua!” pekiknya pula kepada emaknya. Wanita itu hanya mampu menatap anak yang selama ini di jaga penuh kasih itu menjadi sangat biadap dan kurang ajar.

“Aku nak makan. Kau tak masak ke bodoh?” tengkingnya kepada emak yang baharu usai solat isyak.

Emaknay emrenung sayu. “Beras dah habis nak. Hari ini upah membasuh emak belikan pampers pakai buang ayah kau. Ada bubur tadi sudah ayah kau makan” terang emaknya lembut.

“Siallah. Aku lapar. ruamh ni apapun takde. Ada mak bodoh!, ada bapak menyusahkan!” pekiknya nyaring sambil menendang belakag emaknya. Tersungkur wanita itu.

Berjurai hiba air mata si ayah mendengar makian anak gadis tunggalnya itu. “Allah..” hanya itu sahaja mampu terluah dari hatinya yang etrsiat luka dan pedih.

Emaknya hanya menangis hiba. Tersebam dia di atas sejadah akibat di tendang si anak. Pecah bibirnya akibat terlaga gigi. Namun pedih di bibir tidak terbanding remuk hatinya seorang ibu kerana anaknya menjadi begitu biadap dan derhaka.

6 jam sebelum

Lelaki itu lengkap berjaket kulit dan berhelmet full face. Serba hitam. menunggang motosikal kawasaki Ninja. Dia tersenyummelihat seorang gadis genit berbaju tanpa lengan dan berseluar pendek.

Genit dan cantik. Gadis itu enak merokok di pondok menunggu bas sambil kakinya bersilang pada palang besi penghadang. Dia menuju ke arah si gadis dan memberhentikan motosikalnya betul-betul di hadapan si gadis.

“Hai!” sapanya mesra.

Si gadis memandangnya. Selamba sambil menghembus asap rokok ke mukanya. “Berapa kau nak bagi?” soalnya selamba.

Lelaki itu ketawa. Berani. Masih muda sudah mampu meneka kemahuan lelaki. Pandai pula menawar harga. Dia mengembangkan 5 tangan. “Lima puluh?” rungutnya sambil menggeleng.

“Lima ratus” dia menjawab. Terbuntang mata si gadis mendengar. Tanpa banyak tanya dia mencapai topi keledar yang di hulur lantas memanjat belakang motosikal. Lelaki itu hanya ketawa galak. Galak kerana si gadis bodoh bernafsu serakah senang betul masuk perangkap.

Lelaki itu membawanya ke sebuah hotel murah. Mereka berseronok dan hilang dalam dunia maksiat rekaan syaitan. Kemudian dia tidak ingat lagi apa yang berlaku. Perkara terakhir dia hanya rasa mengantuk sangat sebelum tidak sedarkan diri.

1 jam sebelum.

Dalam ruang yang sempit dan padat itu dia baharu tersedar, pinggangnya pedih. Entah bius atau apa sudah semakin hilang kesannya. Dia kesakitan. Kesakitan yang amat. Terasa ada cairan hangat meleleh. Bau hanyir darahnya sendiri mengembang dalam ruang sempit.

Matanya? arghhh…sebenarnya dia sudah tiada punya mata. Lompong. Kedua bebola matanya telah di korek. Kenyataan yang dua kali ganda lebih menakutkan. Apa yang lelaki itu lakukan pada dia?.

15 minit sebelum.

Nafasnya semakin pendek dan sesak. Kesakitan bersatu dengan rasa lemas yang semakin mencengkam. Cakarannya semakin lemah. Kukunya sudah pecah-pecah kerana mencakar dinding papan. Hentakan kakinya juga semakin lama semakin perlahan.

Dalam sesak nafas di tenggorok. Dengan kesakitan mencucuk di pinggang dan matanya yang sudah tiada. Nafasnya makin pendek-pendek. Airah dapat melihat bengisnya malaikat yang akan datang mencabut nyawanya.

Dia menggelupur. Meronta sebelum senyap. Koma. Dalam komanya dia berharap akan dapat memberitahu ibunya dia di mana. Dan kalau mampu saat ini hanya pengampunan dari kedua ibu bapanya sahaja yang di pinta.

Selepas 24 jam.

Kawasan hutan itu semakin riuh. Bunyi anjing menyalak kedengaran. Di bawah pokok yang tidak berapa rendang. Di pinggir bandar. Dalam semak samun.

Pihak polis mendapat laporan seorang wanita yang tiba-tiba sahaja menerpa balai polis. Di katanya mendapat mimpi. Si anak di kubur hidup-hidup. Mulanya tiada siapa peduli. Namun rayuan si ibu tidak berhenti. Di gambarkan tempat dan kawasannya sekali.

Atas rasa kasihan dan tanggung jawab sesama manusia maka sekumpulan polos dan anjing pengesan di hantar di kawasan terbabit.

Anjing pengesan di lepaskan. Anjing itu menghidu-hidu sebelum berhenti di bawah sepohon pokok. Tanahnya ada kesan di gembur dan di gali. Lantas pihak pegawai yang mengetuai mengarahkan anggotanya menggali.

Prap! cangkul terkena papan setelah hampir sejam menggali. Anggota yang menggali berhenti. Menggunakan tangan sahaja untuk menggali. Sekejap sahaja terserlah papan keranda yang di buat seadanya sahaja. Papan di kopak dan di pecahkan.

Terkesima. Dia dalamnya seorang gadis dengan matanya sudah lopong keduanya. Pakaiannya koyak rabak. Mulutnya ternganga. Pinggangnya pula bersalut selotep tebal. Ada d***h merah meleleh. Nadi di rasa. Tiada tanda masih hidup.

Dua hari selepas.

Puan Aminah menyorong kerusi roda suaminya. Tanah merah yang mengambus jasad Airah masih segar menimbun. Hiba dia melihat azabnya nyawa si anak berakhir. dari laporan polis dan juga post mortem pihak hospital.

Mata Airah di cungkil dan di ambil. Buah pinggangnya di curi sebelah. Ternyata si anak menjadi mangsa pencurian organ. Paling mengejutkan si anak juga di dapati telah melakukan hubungan seksual dengan pelaku. Juga paling tragik di kuburkan saat nyawanya masih ada.

Kesan cakaran di dinding keranda dan kukunya yang pecah menandakan si anak berjuang untuk menghirup nafas-nafas akhirnya penuh penyeksaan sebelum nyawanya di regut malaikat.

“Mak dan Ayah ampunkan kau nak. Damailah kau di sisi Allah” bisik Puan Aminah hiba.

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

lily kamarruddin

Follow Whatsapp FS KLIK SINI

Rating Pembaca
[Total: 1 Average: 5]

21 thoughts on “Enam Kaki Di Bawah.”

  1. oh sedihnyer..bila mata gelap dek kerana wang, nyawa jadi balasan. hati ibu, sesakit sesedih manapun hatinya dilukai si anak, tetap diampunkan dosa si anak kerana anak itulah nyawa mereka dunia akhirat :'(

    Reply
  2. Bila ibubapa susah kenapa tidak bekerja membantu keluarga? Kenapa salahkan ibubapa..keje menjual badan rezki tak berkat..maki hamun org tua dosa besar..sedihnya kisah begini

    Reply

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.