Fiza Si Pramugari

Fiza gadis manis berasal dari utara tanahair.Wajah kacukan melayu siam itu anggun dan pendiam.. berbicara hanya perlu.Fiza tidak pernah mengimpikan malah bercita2 untuk menjadi seorang pramugari.Sebetulnya,usai SPM cita-citanya untuk melanjutkan pengajian ke menara gading terbantut atas kekakangan kewangan keluarga yang kian meruncing.Ayahnya tidak lagi bekerja setelah sakit buah pinggang dan harus menjalankan dialisis buah pinggang.Kos rawatan ayahnya bukan calang2 sedikit.Fiza berkorban demi Masa depannya.Walaupun teman2 dibangku persekolahannya,mengatakan dilayak untuk memohon menyambung pelajaran ke mana2 institusi pengajian tinggi tanahair..Suratkhabar helaian satu2 di selak.

Temuduga terbuka Pramugari/Pramugara terpampang dihelaian itu menarik minatnya.Fiza berketinggian 168cm dengan kelulusan cemerlang di semua subjek.Fiza memohon pada sang ibu dan ayah untuk menghadiri temuduga yang akan diadakan di pulau mutiara.Kebetulan abangnya yang sudah menikah menetap di Kota di pulau itu.Fiza berjaya.Anak mana sanggup melihat ibunya keras membanting tulang membuka gerai bagi meneruskan kelestarian keluarganya buat sesuap nasi..

<

p style=”text-align: left;”>
Dinggg..#salam sejahtera para penumpang2 sila kenakan Tali pinggang keselamatan anda.Sebentar lagi kita akan mendarat di Lapangan Terbang *******Anak2 kapal sila periksa kabin pesawat sebelum penerbangan ini mendarat.terima kasih.”suara Kapten pesawat memecah hening…Lamunan Fiza terganggu..kisah 2tahun lepas sewaktu mula2 dia memohon pekerjaan ini bermain di fikirannya terhenti.”Ah,macam manalah aku boleh ingat balik kisah dulu2″getus hatinya.Bukan kerana suka2,tetapi message yang diterimanya pagi tadi lewat Nokia daunnya.membuatkan dia kurang fokus bila mengingat kembali.”Dah mendarat nantilah call mak.Harap2 pok Tak dak apa2.”.Fiza lantas bangun Dan memeriksa kabin untuk memastikan semua penumpang menegakkan tempat duduk dan siap mengenakan Tali pinggang keselamatan masing2.

<

p style=”text-align: left;”>
Sesampai di daratan…Fiza tidak banyak bicara.Risau akan kesihatan ayahnya yang semakin tenat di kampung.Airmatanya sedikit bergenang.Ya Allah,inilah pekerjaan yang aku pilih.Engkau berkatilah hidup keluargaku Dan diriku agar mampu untuk aku terus memberi kesenangan pada keluargaku.Van yang membawa para krew meluncur ke kota besar di selatan tanah air.Para krew akan berhenti semalam(nite stop) di Kota itu..Setelah selesai urusan di kaunter hotel Fiza enggan melenggah waktu kerana dia ingin cepat2 sampai ke kamar hotel untuk menelefon ibunya.Handphone dihidupkan dan segera menelefon ibunya.Kurang lebih 15minit kemudian Fiza memohon untuk mematikan talian kerana dia ingin berehat..Fiza bukanlah seorang gadis yang peramah pada crew yang lain.Apatah lagi sosial…Dia ingin menjaga baik keluarga dan imej penerbangan kerana di mata sesetengah masyarakat Ada suara sumbang mengenai pekerjaannya..ding dong.loceng kamar berbunyi.Mengintai melalui lubang kanta kecil lewat pintu kamar.Dilla…

<

p style=”text-align: left;”>
Dilla juga gadis Dari utara tanah air.Senior 2 tahun darinya.Dilla mengajak Fiza keluar bagi mencari tempat makan yang bagus di Kota itu.Fiza menolak.katanya ingin berehat kerana badan kurang sedap atas sebab sengugut datang Kotor yang dialaminya.Dilla mengangguk faham.Fiza.”nak habaq mai.kalau Ada apa2.Fiza Mai bilik Dilla Tau.Malam nanti Fiza boleh teman Dilla tidoq sama na”pesan Dilla.Dilla pun memohon mengundur diri.”Ingat tau,bilik Dilla Kat depan tu ja…”ok Dilla balas Fiza..
Fiza menutup pintu kamar…..membersihkan diri..”Aduh macam Mana boleh kena ni.”kelihatan d***h Kotor memeta di seluar dalam nya.”Tak pa lah balik kl nanti cuci.Fiza pun menukar pad Dan membasuh bersih.membalut kemas Dan membuang kedalam tong sampah.Fiza berhasrat untuk berehat sahaja.Lagian tadi dia sempat,membawa balik makanan buat crew KE dalam bagnya.Sebelum terbang tadi,Fiza sempat singgah di kedai serbaneka airport membeli roti Dan air…

<

p style=”text-align: left;”>
Maghrib pun menjelma.Fiza khusyuk menonton melayan siaran di kaca TV..Kamarnya ada balkoni dan sliding door kaca…langsir putih Kiri kanan jarang Dan tebal sekawan.Bosan…Jam di handphone menunjukkan 130 pagi.Ya Allah dah lewat rupanya.Nape tak sedar Masa berlalu….Matanya masih segar.walhal sakit sengugut yang dialaminya mungkin menganggu tubuhnya untuk berehat.Fiza bingkas bangun menuju balkoni..Pemandangan malam begitu asyik…angin sepoi2 Bahasa mencium lembut pipinya….terbentang luas di depannya padang golf.di tingkat 2 balkoni kamar hotel ini begitu membuai perasaannya..
Padang golf itu cuma disimbahi lampu bulat kaca putih di sekeliling.Matanya melilau di balik Samar malam tertuju KE padang golf.Matanya seakan tertarik pada sesuatu….Di situ
Ada satu susuk tubuh membelakanginya..seperti menunduk…dalam Samar malam yg ditemani Samar lampu sekeliling Fiza merenung lagi.Apa benda tu..Fiza mengosok matanya perlahan.Tiba2 susuk itu menoleh memandang tepat ke arah Fiza.Fiza kebelakang beberapa langkah..matanya seakan bercahaya merah.tubuh itu berkepala lonjong bulat dengan telinga nya Naik menajam KE atas
Dia seakan akan meratah sesuatu…Dia semakin merapat.Fiza pun masuk ke dalam kamar dan menutup sliding door kaca itu menguncinya serapat2.Lampu balkoni masih menyala.Langsir ditariknya kemas.Fiza naik keatas katil Dan menyelubungi tubuhnya.Fiza Mula membaca ayat2 suci alquran memohon perlindungan Dari yang KUASA.

<

p style=”text-align: left;”>
Dammmmm damn dammmmm.Sliding door bagai dihentam kuat..seperti Ada sesuatu diluar berusaha untuk masuk kedalam…kihh kihh kihh kihhhh kihhh….seperti dekah kecil mentertawakannya…..senyappp.Fiza perlahan membuka selimut.Lampu balkoni masih terpasang..
Fiza lantas bangun dan menarik langsir tebal….arghhhhh sergah lembaga itu melompat melekap di cermin kaca sliding door.Sekarang jelas di depannya.Wajah hodoh Dan berbulu.taringnya dipenuhi d***h.Fiza tersungkur rebah kebelakang.Lembaga itu semakin kuat membentak2 pintu kaca itu seakan2 berusaha keras untuk masuk…..
Tanpa melengahkan masa,dengan kekuatan yang Ada Fiza lantas bangun mencapai handphonenya.Fiza meninggalkan kamar itu dengan berkaki ayam.Dia berlari laju ke kamar Dilla.Dia menghentak pintu kamar Dilla berkali2.”Dilla tolong aku Dilla…Bukakkkk….”Dilla membuka perlahan.”Fiza.,lekaih masuk.”.Dilla mencapai tuala kecil Dan membasahkannya.Dia menyapu lembut wajah Fiza..Fiza menceritakan segalanya…Kamar Dilla menghadap jalan utama dan parking hotel yang pastinya ramai serta tidak selengang kamar Fiza yang menghadap padang golf…

<

p style=”text-align: left;”>
Dilla menyuruh Fiza beristighfar….Malam itu mereka berdua tidur dengan lampu kamar yang terpasang terang..Keesokkan harinya Dilla menemani Fiza ke kamar hotel Fiza untuk memeriksa apa yang berlaku semalam.Fiza Dan Dilla meminta kad akses baru pada staff receptionist kerana kad akses Fiza dibiarkan sahaja di dalam kamar hotelnya..Dilla membuka pintu kamar perlahan.Fiza berdiri di belakangnya.Dilla mngucap panjang dan mengetus Allahuakbar ….suasana di dalam bilik Fiza umpama selepas berlaku pecah rumah.lantai kamar ada kesan tapak kaki melekap dengan kesan tanah dan pasir…bajunya berselerakkan.Pintu kaca sliding door terbuka luas….Fiza memeriksa tiada barang hilang…Fiza teringat kembali.Dia langsung masuk KE kamar mandi Dan membuka tong sampah.Dillaaaaa…,.keringggg!!!!!Fiza menunjukkan pad haidnya.”Semalam Fiza dah basuh dan basah.Fiza balut kemas..”Dilla dan Fiza berpandangan.Fiza memeriksa pakaian dalamnya juga yang dibungkusnya kemas dengan Niat ingin membasuhnya sebersihnya bila sampai di rumah nanti.Allahukabar.Setitis d***h Kotor tiada melekat pada pakaian dalamnya.

<

p style=”text-align: left;”>Semalam Fiza perasan ada beberapa titis d***h mengotori pakaian dalamnya.”Fiza.sekarang macam ni..”Begini Fiza pakai barang Dilla dan pakaian seragam Dilla.Sampai umah KL nanti Kita rujuk dengan org tua yang berpengalaman dalam Hal ini.Bawa balik semua benda yang dah disentuh makhluk ini Dan Kita hapuskan di sana”…Fiza mengangguk lemah..”Dah… la Ni Kita pi kemas semua barang Fiza.”buat macam normal macam Tak dak apa berlaku..”Hari Ni keja buat cam biasa ja…”
Setibanya di KL,Dilla langsung mengajak Fiza ke Banting untuk berjumpa dengan Wak yang pakar dalam Hal mistik ini.Wak keturunan jawa yang tinggi ilmunya berpesan pada Fiza supaya menanam semua barang kotor seperti pad dan pakaian dalam yang sudah di sentuh oleh makhluk itu.Jika baju hanya cukup dicuci bersih pesan wak.Mulut Wak terkumat kamit membaca sesuatu.

Yang Cuma difahami mereka cuma petikan beberapa ayat suci alquran.Lagipun Wak adalah siak masjid di kampung di Banting.masakan Wak mengamal ilmu yang bukan2.Sandaran Fiza cuma pada Allah SWT.Biarlah ia menjadi Hal mistik pertama dalam hidupnya.Setelah kejadian itu.Dilla Dan Fiza Mula bersahabat baik…tetapi kenangan di kamar #2** itu tersemat kemas di fikirannya sampai bila2…..

diceritakan semula kepada saya El.terima kasih pembaca.assalamualaikum

el

Follow Whatsapp FS KLIK SINI

Rating Pembaca
[Total: 5 Average: 4.4]

11 thoughts on “Fiza Si Pramugari”

  1. Awat la tak basuh suar yg kena d***h tu ceqqq.. Pastu duk balkoni pagi buta tu pasai pa.. Mmg mai la setan durjana tu.. Peringatlah..

    Reply

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.