Kelibat Budak Buta di Flat

Assalamualaikum kepada sume pembaca fiksyen shasha. Sebelum aku memulakan cerita ini terima kasih diucapkan kepada admin kerana sudi publishkan cerita ini. Untuk pengetahuan semua aku adalah pembaca fiksyen shasha dan hari-hari aku akan buka laman web nie untuk aku baca kisah-kisah baru yang diupload oleh admin. Jadi aku rasa terpanggil untuk menulis sedikit tentang cerita seram yang di alami oleh anakku. Untuk pengetahuan semua anakku baru berusia 4 tahun

Pada hari raya puasa macam biasa setiap tahun kami akan balik kampung di Ipoh. 4 hari aku bercuti di kampong untuk meraikan hari raya bersama ibuku dan adik beradik yang lain. Hari raya kelima husband cakap nak balik KL sebab dia dah nak mula kerja.

So, kami bertolak lewat petang ke KL. Dah lah perjalanan yang agak jauh dan ditambah pulak terperangkap dalam jem, terasa amat lama berada dalam kereta.  Maklumlah cuti perayaankan sememangnya jem di mana-mana higway.. Jadi husband aku tanya nak berhenti tak untuk solat dan tukar pampers anak-anak. Aku terus cakap boleh jugak sebab aku nak luruskan pinggang aku yang sakit.

Selepas aku selesai menunaikan solat dan menukar pampers anak dan makan di hentian R&R kami terus memulakan perjalanan semula. Aku biasala dalam kereta tidur bangun..sambung balik tidur akhirnya sampai juga kl sekitar jam 1.30 malam..”Huhh” aku menarik nafas lega rasa seronok maklumla dah tak larat nak duduk lama lgi dalam kereta.

Bila masuk je dalam rumah, lalu aku buka tv dan landing baik punya dengan anak-anak depan tv. Husband pula nak turun bawak amik barang-barang. Tetiba anak sulung aku pula nak ikut sama turun. Selang 15 minit kemudian dorang pun naik atas. Husband aku datang dekat aku dan cakap anak aku Nampak budak buta kat pagar umah jiran sebelah. Budak tu melambaikan tangan panggil anak aku. Kejap senyum kejap serius kejap seperti minta simpati kata anakku. Bulu roma aku mula meremang dan aku mula rasa takut terfikir yang bukan-bukan. Setahu aku jiran2 belom balik lagi kerana masih menyambut perayaan di kampung. Husband kata anak aku ketakutan dan terus pegang tangannya. 

Masa nak amik barang, anak aku cakap pada ayahnya bahawa budak buta tu ade lagi la dan memerhatikan pergerakan mereka. Bila husband aku tanya budak tu ada kat mna, Anak aku terus tunjuk jari ke arah peti surat. Namun,husband aku tengok tiada siapa di sana. husban kata meremang tengkuk dia masa tu. seram sejuk juga dia rasa. Suami makin rasa seram bila terfikirkan masih ramai lagi yang beluk bari dari bercuti. Parking kereta pon lengang dan sunyi pulak tu. Husband aku cepat-cepat ambil barang dalam kereta dan terus ajak anak aku naik. Budak buta tu plak asyik memerhatikan mereka menurut anakku. Keadaan budak tu memang nampak kesian namun menakutkan juga. 

Malam itu aku tak boleh tidur dan asyik terpikir kejadian yang berlaku tadi. Kekadang aku terfikir juga andai tiba-tiba budak buta tu terpacak di depan mata. perasaan yg bermain2 di fikran aku yang buat aku ketakutan. Anakku yang nampak kelibat budak buta tu aku pulak yang jadi takut. Aku melihat anakku belum tidur lagi lalu aku terus menghampirinya. Aku tanya kat dia pasal budak yang melambai dia. Dia cakap budak tu ikut naik sampai depan rumah tetapi hanya berlegar diluar rumah. Meremang tengkuk aku sebentar..aku nie dah la jenis penakut.  Aku kuatkan diri dalam rumah aku sendiri dan acah-acah berani sahaja.

Esokya aku tanya lagi anak aku “kakak takut x malam tadi’’ Dia kata memang takut tapi dia buat tidak layan sahaja. siang tu aku buka pintu luas-luas dan tanya pada anak aku ade tak lagi kelibat budak itu.. Anak aku cakap tak de dah mama..lega rasa..Aku terus berdoa pada Allah moga tertutup mata anak ku untuk melihat benda-benda begini lagi..Aku ingt kan anakku akan demam rupanya tidak..Elok saja dia main dengan adiknya..

Sampai sini sahaja cerita aku yang ingin dikongsikan.. Selalunya aku baca kisah seram orang..Tapi kali ini terjadi pada anakku sendiri..
Akhir kata Assalamualaikum nanti aku akan siarkan lagi kisah lain yg belaku..

Maria Aurora

Follow Whatsapp FS KLIK SINI

Rating Pembaca
[Total: 2 Average: 4]

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.