Maskot Kedua

Waktu sekolah rendah, aku suka betul bila sekolah anjurkan hari sukan. Rasa macam pergi pesta. Pesta? Yalah, aku bukannya bersukan pun. Paling tidak, aku beratur sebelah lori Milo sampai lima kali.

Antara perkara yang menarik perhatian aku waktu sukan juga adalah maskot sekolah kami (yang dipakai oleh cikgu PJK) yang suka benar menari pelik-pelik. Terhibur jugalah. Tengok arnab sebesar manusia tergelek-gelek depan kitorang.

Tapi sebenarnya, bila sebut tentang maskot ni, ada benda yang aku nak cerita dekat korang. Perkara ni berlaku tiga tahun lepas. Waktu aku darjah tiga.

Aku ingat lagi hari sukan pada tahun tu. Sebab pada hari tu aku perasan ada maskot kedua pada hari tu. Mungkin juga tak ramai yang perasan. Yang aku tahu, satu yang dipakai oleh cikgu PJK aku, Cikgu Jazlan. Yang satu lagi tu, nampak jauh lebih lusuh. Entah muncul dari mana.

Tak macam maskot sebenar kami yang asyik cuba hiburkan orang, dia ni asyik duduk dekat blok hujung. Jauh dari padang. Aku perasan kewujudan dia pun sebab aku sengaja duduk jauh dari padang, nak mengelak dari dipanggil masuk acara. Aku perhati saja maskot ni. Dia tak bergerak-gerak sangat. Cuma sekali-sekala dia gerak-gerakkan kepalanya.

Mungkin baru sedar yang aku tengah perhatikan dia, dia lambai dekat aku. Aku pun lambai semula. Kemudian, dia buat isyarat tangan suruh ikut dia. Aku pun bangun, nak ikutlah. Dia dah jalan jauh ke depan. Lepas tu aku nampak dia masuk ke dalam stor penyimpanan perabot lama. Lama aku tunggu, dia tak keluar-keluar.

Baru aku nak jenguk kepala, aku dengar orang panggil aku dari jauh, “Samad!” Aku toleh, tengok-tengok Cikgu Disiplin.

“Orang suruh pergi padang, kamu duduk terhendap-hendap dekat sini buat apa?!”

“Saya… saya…” tangan aku dok tuding-tuding pintu stor tu.

“Saya, saya. Saya apa?! Dah, pergi!” Jerkah Cikgu Disiplin yang memang sengaja cari alasan untuk marah orang. Aku, apa lagi? Mencanak-canak ke padang. Sempat aku toleh, tengok cikgu tu buka pintu stor tu, dok tinjau-tinjau. Mungkin dia nak tahu apa yang aku nak tunjuk tadi.

Okay, selesai cerita hari sukan tahun tu. Mana part seramnya? Tiga hari selepas hari sukan tu. Isnin. Hari yang lebih aku ingat berbanding hari-hari lainnya.

Budak-budak blok hujung complaint, kata mereka asyik terhidu bau busuk. Sampai cikgu-cikgu yang mengajar pun turut tertanya-tanya puncanya. Selepas dapat aduan, makcik-makcik cleaner pun jalankanlah tugas diorang. Cari dari mana arah punca bau tu.

Rupa-rupanya bau tu datang dari dalam stor penyimpanan perabot. Bila mereka periksa, dalam bilik tu ada sarung maskot lusuh yang kelihatan kotor dan basah. Yang peliknya, gaya maskot tu duduk bersandar atas kerusi, macam ada orang dalam tu. Mereka syak sarung itulah punca baunya.

Makcik-makcik tu tak berani nak dekat, cikgu-cikgu lelaki pun dipanggil untuk periksa. Cikgu Jazlan sebagai cikgu paling berani dan macho pun dengan selambanya buka kepala sarung tu.

Tercampaklah kepala sarung tu dari tangan Cikgu Jazlan bila dia tersadung-sadung berlari keluar. Terbalahak dia muntah dekat longkang luar stor tu.

Berdasarkan cerita diorang, masa mayat Cikgu Disiplin tu dijumpai,seluruh badannya dah semakin reput menggelembung. Cecair dah mula keluar dari rongga-rongga badan. Mungkin disebabkan udara dalam sarung tu terlampau berbahang, mayatnya rosak lebih awal dari yang sepatutnya.

Selepas polis datang soal siasat, rupa-rupanya selain aku ada juga beberapa orang pelajar yang nampak maskot tu pada hari sukan tu. Sama juga, maskot tu cuba panggil-panggil diorang. Tapi diorang jauhkan diri, tak mahu. Sampailah aku pula yang dipanggilnya.

Katakanlah pada hari sukan tu Cikgu Disiplin tak terserempak dengan aku. Akukah yang akan berada dalam sarung tu?

Sekejap… masa Cikgu Disiplin tanya aku buat apa hari tu, aku yang dok tuding-tuding bilik stor tu. Kemudian, barulah cikgu tu jenguk ke dalam stor.

Jadi… Cikgu Disiplin tu mati sebab aku ke?

Tamat.

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Mulut Puaka
rate (4.21 / 29)

Sila tinggalkan komen yang berkaitan dengan cerita :)

208 Comments on "Maskot Kedua"

avatar
SITI
rate :
     

NK BGI RATEE

Dks185
rate :
     

Ewwew.. btw seram dohh

amalinn

Gambar tu bkn ke gambar mask rabbit ke???

Kak Yulie

Tu ar jd cikgu disiplin tu jgnlah garang sgt…
Sesekali cubelah dgr penjelasan anak2 murid…
Jgn main tengking dan hukum jer…
Udahnye makan diri sendiri…

Dik…
Atau lebih sesuai, anak…
Iyeke ko ni darjah 6 skrg???
Tgk elookkk jer karangan ko ni…
Kompem UPSR BM dpt A ni…

Aurora

Iyee lah kn.. betul ke darjah 6 skrng? Aku baca part ne “Perkara ni berlaku tiga tahun lepas. Waktu aku darjah tiga.” Terus aku dok pikir,betul ke neyh??

26 tahun
rate :
     

ko umur 12 tahun ke sekarang ni dik?
hebat cerita kau ni! tpi cerita ni real atau fiksyen? hmmm

Miamisterina

Dik tiga tahun lepas ko darjah 3.tahun ni upsr?trauma x (>.<)

Darkaz
rate :
     

3 tahun lepas. waktu darjah 3. 3 hari lepas hari sukan. 3 is a lucky number in Chinese culture. #justsayin

Si gemuk

?

wpDiscuz