Telekung Tergantung : Sangkaanku, Namun….

Hai pembaca FS. Setelah membaca koleksi FS, aku terdetik nak cerita kisah yang berlaku kat diri aku sendiri. Benda ni berlaku dalam lingkungan tahun 2007-2011 iaitu semasa aku sekolah menengah dari Form 1 sampai Form 5.

Okay sedikit info. Aku budak sekolah asrama penuh aliran agama di selatan tanah air. Tak payah la mention details kan, kang takut palk junior2 aku kang. Haha

Since aku dah mention aku budak SBP so maknanya life aku adalah di banyak di asrama berbanding di rumah. Rumah dahlah di utara tanah air so setahun tu 4 kali je balik. Sadiss.

K k sambung cerita aku. Masa mula-mula masuk, ingat lagi time tu minggu orientasi. Sapa sekolah berasrama mesti tau konsep “adik didik kakak didik” (adik angkat kakak angkat) yang mana setiap junior form 1 akan dapat seorang senior form 5 sebagai kakak untuk dijadikan tempat rujukan luahan perasaan bagi setahun yg pertama di alam asrama.

Before tu, asrama aku ada 3 blok. XYZ. Nak dijadikan cerita, Aku pun dapat sorang kakak. Kakak aku ni stay blok Z aras 2. aku blok Y aras 3. okay, nak dijadikan cerita, hari last minggu orientasi, lepas habis bacaan surah pendinding kira-kira jam 11.30p.m, kakak aku ni datang ke dorm aku dan ajak aku pegi dorm dia. Masatu dormmate aku semua dah atas katil ready nak tido termasuk lah aku. Tapi sebab kakak dtg, so aku pun ikut dia ke bilik dia di blok belakang. Masa nak pegi dorm dia ni, dia bawak aku ikut jalan short-cut. Jalan belakang. Gelapppp. Lalu belakang tandas dan pondok yang ada kolah untuk berwuduk (tapi kami jarang guna kat situ sebab ada bilik wuduk yang lain).

Borak punya borak, berkenalan apa semua, jam menunjukkan pukul 1 pagi. Aku minta izin nak balik tido dorm aku. Pada mulanya kakak aku suruh tidur dengan dia je, tapi aku macam malu-malu kucing (yelah baru kenal kan) so aku nak jugak balik dorm aku.

Kakak aku tanya “nak akak hantar balik ke?” aku jawab tak payah sebab aku fikir ni sekolah agama. Takkan ada hantu kot kan. Tp aku tak ckp la kat dia apa yg aku fikir tu. Aku just cakap takpe boleh balik sendiri. Kakak aku pun mengalah lah kan, tapi dia pesan, balik dorm ikut jalan lagi satu. Jangan ikut jalan datang tadi sebab gelap. Kalau ikut laluan koridor, ada lampu. Dan aku pun tak fikir apa-apa, aku balik dari bilik dia ikut laluan koridor.

Dari blok ke dia ke blok aku, sempat aku jeling jam. Woih dah pukul 1.20 pg dah. Semua dorm yang aku lalu di sepanjang aras bawah tu, semua orang tidur. Takde yang stay-up (yelah baru awal tahun kan). Sampailah selang 2 dorm dari tangga,aku menjeling ke pondok wuduk tu. aku ternampak di pondok tempat ambil wuduk tu, ada orang gantung telekung. Aku rabun tapi tak lah teruk. Masatu dalam hati aku “laaaa…sape pulak gantung telekung kat sini” aku pegi dekat, makin dekat dan tak jadi nak naik tangga di sebelah situ. Aku berjalan menghampiri pondok tersebut dan maknanya kau akan naik melalui tangga di sebelah pondok tersebut. Sambil berjalan, aku pandang betul2. Aku kecikkan mata aku sebab aku nak tgk kenapa ada telekung tergantung kat situ. Kang hujan basah cemana kan?

Tanpa aku sedar, aku semakin berjalan menghampiri telekung tu dan jarak aku dengan telekung tergantung tu sekarang hanya 1 depa sahaja. Masatu baru aku perasan, ada muka di telekung tu. Dan mata dia pandang aku. Muka dia muka manusia tapi macam merah-merah sikit. Mata dia terjegil macam tengah marah sambil pandang aku. Untuk beberapa ketika, waktu aku mula sedar yang apa aku tengah berhadapan itu bukanlah telekung tergantung, aku jadi kaku. Dalam 2 3 minit aku rasa aku kelu, kaku. Setelah otak mula boleh memproses semula apa yang aku sedang lihat, baru aku dapat rasa kaki aku. Sekuat hati aku berlari ke tangga dan naik ke aras 3.

Nasib aku baik kerana pengawas dorm tak kunci pintu dorm. Katil double decker, aku di tingkat atas. Aku tatau macam mana aku boleh naik tanpa panjat tangga katil. Pintu dorm pun aku tak tutup. Berselubung. Aku pejam mata sekuat-kuatnya di dalam selimut. Dada aku berombak laju hingga sukar untuk aku baca ayat-ayat suci. Fikiran aku terbayang-bayang susuk yang aku lihat sebebntar tadi. Bagaimana sekiranya aku buka selimut ini dan dia berada di sebelah katilku? Aku membaca kalam allah perlahan-lahan sambil menangis ketakutan. Aku cuba lelapkan mata sehingga aku tidak sedar bila aku tertidur akibat terlalu letih dan terkejut.

Keesokan harinya, aku sedikit tenang. Aku beranikan diri untuk ke tempat semalam, dan apa yang aku lihat di tempat tergantungnya telekung tu hanya sebatang mop yang disangkut!!
Aku beristighfar. Demi allah, memang malam tadi di situ tercegat seekor hantu yang aku sangkakan telekung putih. Bagaimana aku lihat malam tadi tidak seperti siang. Batang mop tu halus. Tapi malam tadi adalah telekung berwarna putih. Mempunyai wajah yang menggerunkan. Bukan aku lihat dari jauh, tapi aku sangat hampir. Mana mungkin aku tersalah lihat!

Setelah pulang dari prep petang, aku menelefon ibuku dan menceritakan semuanya. Ibu mempercayai kata-kataku dan dalam berseloroh ibu berkata “ Tu laa. Baru datang dah merayau malam-malam. Kan dah terserempak. Dia marah tu. Ayong kan junior. Baru lagi kat situ. Mana boleh jalan malam. Lepasni jangan jalan malam dah. Lepas baca surah pendinding, tido terus” nasihat ibuku.

Dan semenjak peristiwa itu, aku tak lagi keluar setelah tamat bacaan al-mulk. Baru aku mengerti mengapa kakak angkatku tak benarkan pulang melalui jalan belakang berseorangan. Itulah kali pertama aku melihat mahkluk dari alam lain dan aku berharap itu yang terakhir. Aku tenang di asrama itu sehingga aku berada di tingkatan 4, terjadi peristiwa kedua. Nak aku sambung ke? Kalau ada yang nak aku sambung, nanti aku tulis lagi… sejuk tangan aku teringat riak wajah dia yang marah aku jalan malam-malam buta. hahah

Apapun kepada awak-awak yang bersekolah asrama, perwatakan dan pergerakan mesti tidak terlalu takut dan tidak terlalu berani. Kang jadi kisah seperti aku kang. Terlebih berani, hambikkkk.. haha

5 comments

  1. Sambung…sambung…
    Hakak pon rabun gak…
    Sllu pndg benda lain pastu ingt benda lain…
    Nengok.ular ingat tali…
    Bahaya kan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *