#DeeFen – Sihir Berdarah

#DeeFen Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua. Namaku #DeeFen. Ya bagi yang kenal aku, aku penah menulis cerita trilogi Mak Lampir. Trilogi Mak Lampir aku hasilkan lebih kepada genre seram komedi. Korang boleh rujuk link kat bawah ni untuk cerita aku sebelum-sebelum ni.

fiksyenshasha.com/mak-lampir/

fiksyenshasha.com/mak-lampir-2-the-origin-2/

fiksyenshasha.com/mak-lampir-3-saying-goodbye-3/

Sejujurnya aku tengah mengarang cerita lain, bukan cerita yang korang baca sekarang ni. Tapi memandangkan kisah yang akan aku ceritakan ini lebih mempunyai nilai emosi, pengajaran dan tauladan, maka aku proceed dengan mengarang kisah ni terlebih dulu. Kisah yang akan aku ceritakan ni bukan berkenaan diri aku, tapi berkenaan sahabat aku.

8 Februari 2017. Ketika aku ke restoran nasi kandar untuk membungkus makanan malam, dari kejauhan di satu sudut meja makan kelihatan seorang pemuda yang sangat familiar. Aku tenung beberapa saat, baru aku cam yang pemuda tu adalah Hisyam. Nama timangan Syam.

Syam ni merupakan kawan baik aku ketika sekolah rendah. Walaupun tak bersekolah rendah yang sama, tapi setiap kali habis sekolah atau hujung minggu ada saja aktiviti kanak-kanak kami. Kemudian kami jarang berhubung sejak dia diterima masuk ke sekolah asrama penuh ketika tingkatan satu. Ketika tingkatan empat, aku pula yang masuk asrama penuh, famili dia pula berpindah ke Selangor, maka kami pon lost contact.

Aku ada add facebook dia beberapa tahun lepas, tapi mungkin disebabkan dah lama tak berhubung, macam segan-segan gitu la. Dia dengan life dia, aku dengan life aku.

“Assalamualaikum. Wei Syam hang buat apa sorang-sorang sini?”

“Waalaikummussalam warahmatullah. La hang Fen kan. Panjang umoq. Aku baru plan nak text hang. Mai-mai duduk minum dengan aku”

“Ecehhh terserempak aku kat sini baru bagi alasan nak text aku konon. Dey pigidaa poodahh! Haha. Ni bila hang sampai sini? Hang mai sini buat apa?

“Aku sampai petang tadi. Aku ambik cuti, lusa pagi aku balik Selangor balik. Ni aku saja mai melawat kawasan..haha. Dah bertahun aku tak mai sini. Aku mai sini pon kebetulan Abang Chik aku baru beli rumah sini. Dia naik pangkat tahun dua tahun lepas, jadi sales manager area northern region. Sebelum ni dia menyewa ja, so bila dia dah beli rumah baru, saja la aku jalan-jalan mai melawat.”

“Weh awat hang kurus ja? Diet apa sampai kurus sangat?”

“Tak diet la. Orang laki mana reti diet. Aku sakit sikit tahun lepas. Ala sakit besa-besa ja.”

“Mana anak bini hang? Aku ada stalk FB hang dulu, tengok anak sorang dah. Bini sorang tu lagi gak ka? Hehe”

Tiba-tiba Syam tertunduk diam. Aku perasan air muka dia berubah. Kelihatan seperti orang menahan tangis. Mata dia sedikit berkaca. Alamak, aku tersalah cakap la ni. Haduh. Awkward la pulak rasa.

“Syam, hang kalau nak cerita apa-apa, mai cerita kat aku. Kita kenai lama dah Syam. Aku ingat lagi, dulu kita kecik-kecik, aku la tempat hang cerita masalah hang kat aku. Yang aku paling ingat, time hang kena buli dengan budak kelas belakang. Aku angkut geng, masuk sekolah hang pi tibai budak tu. Tapi apa-apa pon, kalau hang takmau cerita pon takpa. Aku paham and aku tak tanya apa-apa dah.“

“Haa aku ingat lagi hang tibai budak tu. Teruk budak tu kena sampai terkencing-kencing. Nasib baik budak tu tak report kat cikgu. Kalau tak, confirm terok kita kena dengan cikgu dengan mak pak kita..hehe”

Sedikit senyuman terukir kat bibir Syam, mungkin dia pon terkenang kisah silam time kami kecik-kecik dulu. Wajah yang tadinya redup, sedikit bercahaya.

“Fen, sebenarnya anak dengan bini aku baru meninggal 2 bulan lepas. Accident. Aku yang drive.”

“Inna Lillahi wa inna ilaihi roji’un. Sorry Syam aku tak tau pon pasal accident tu.”

Mata Syam makin bergenang air mata kemudian setitis mengalir di pipi. Lantas Syam menyeka air mata yang dah tak dapat tertahan lagi. Dari suramnya wajah Syam, aku dapat memahami betapa beratnya dugaan yang ditanggung oleh Syam. Aku pon hampir tak dapat menahan sebak melihat keadaan sahabat di depan aku. Allah, berat dugaan Syam. Kehilangan orang tersayang sekelip mata. Kalau aku kat tempat dia pon, mesti tak tertanggung dugaan ni.

Aku mengajak Syam lepak ja kat rumah mak aku. Dok kat sini pon susah nak cerita. Orang ramai, maka banyak la mata yang memerhati. Syam pon bersetuju sebab dia pon lama dah tak melawat kawasan perumahan time dia kecik-kecik dulu.

Sepanjang perjalanan ke rumah aku, kami lebih banyak diam. Sebab aku nampak Syam asyik termenung jauh. Melayan perasaan dia. Sekali-sekala dia menoleh kiri dan kanan, mungkin melihat perubahan pembangunan bandar yang dah lama dia tak lawati.

Sesampainya di rumah, mak aku paling gembira melihat Syam. Ye la, kawan baik anak dia kan kecik-kecik dulu. Dulu setiap hujung minggu, aku breakfast rumah mak Syam. Tengahari lak, Syam lunch rumah mak aku. Macam tu la kami, kawan baik. Sampaikan baju seluar spare aku siap simpan kat rumah Syam. Kadang-kadang main sampai kotor baju, mandi salin baju rumah dia ja. Takyah balik rumah dah.

Kami lepak kat halaman rumah ja. Ambik angin malam. Sesudah dihidangkan air dengan biskut oleh mak aku. Aku pon meminta dia menyambung cerita dia tadi.

“Macam mana eh aku nak mulakan cerita aku. Sebenarnya Fen, aku dah sakit sejak hujung tahun 2015. Sakit on off. Sakit kat sendi. Paling sakit kat tumit. Bila time sakit tu, memang sakit sangat. Nak jalan susah. Aku kena ambik MC. Aku check kat klinik. Doktor taktau sakit apa. Nak kata arthritis, aku muda lagi kott, pastu semua sendi pulak tu yang sakit. Last-last doctor bagi pain killer ja. Dia suggest aku pi cek kat hospital.”

“Aku pon cek kat private hospital. Doktor ni kenalan ayah aku. Mula-mula x-ray. Tak dapat detect apa-apa yang pelik. Doktor buat CT Scan. Pon tak dapat detect apa masalah. Blood test pon semua normal.”

Syam : “Doktor, macamana dengan result test saya?”

Doktor Nazree: “Hisyam, kita dah buat semua test yang sepatutnya. Tapi semua tak dapat menjelaskan apa punca you sakit. Semua test menunjukkan you are normal and healthy.”

Syam: “Hmmm, tak ada lagi ke apa-apa test yang boleh kita buat? Mungkin kita missed out something or somewhere. Mesti ada penjelasan kenapa saya sakit. Saya pon dah tak boleh tahan dah ni.”

Doktor Nazree: “Hisyam, I kenal lama dah your father. I dah cuba yang terbaik untuk bantu you. Tapi honestly, I suggest you pergi ke perubatan alternatif. Jumpa Ustaz atau yang pakar dalam bidang alternatif ni. Apabila tiada jawapan dalam perubatan sains moden, kita berbalik kepada perubatan alternatif. I dah jumpa several cases yang macam you, yang unexplained through perubatan moden, so I suggest them to meet the pakar in perubatan alternatif. And the result was, ya memang benar mereka menghidapi sakit mistik. Di santau, gangguan saka, something like that.”

“Bila doktor sebut ja suruh aku jumpa Ustaz untuk berubat, terus otak aku berfikir sejak kebelakangan ni memang banyak perkara mistik terjadi di sekeliling aku. Dua bulan sebelum tu, kejadian lebih kurang pukul 4.30pagi. Time tu aku dok layan bola sorang-sorang kat ruang tamu bawah. Anak bini aku tidur kat tingkat atas. Tengah aku dok layan bola, aku dengar bunyi-bunyi kat luar rumah. Bunyi cakar-cakar, macam ada benda dok mencakar kat jalan tar kat luar rumah. Aku bingkas bangun nak check, sebelum sempat aku pulas tombol pintu, aku terdengar bunyi mendengus dengan suara garau. Dalam fikiran aku, ni mesti pencuri. Time-time awal pagi macam ni selalu pencuri ja yang buat kerja.”

“Aku bukak pintu cepat-cepat. Apa yang aku nampak, seekor babi hutan besar sedang berdiri di luar pagar rumah aku. Badan babi tu sangat besar, dah hampir sama tinggi dengan pagar rumah aku. Mata merah merenung seakan marah memerhatikan aku. Bertaring sangat panjang. Air liur putih berbuih kat mulut menitik-nitik. Time tu aku memang terkejut gila. Tak pernah aku tengok babi sebesar tu. Tiba-tiba aku terasa bahu aku macam ada orang cuit dari belakang. Aku toleh belakang. Tengok takda sapa. Aku toleh depan balik tengok babi tu dah hilang. Hampir sekelip mata ja babi tu hilang.”

“Aku tak berani nak keluar, aku sekadar jengok-jengok dari dalam rumah. Time tu aku pon terfikir, kat tengah bandar besar macam ni, mana datang pulak babi hutan. Setahu aku, mana ada hutan kat area kawasan perumahan aku ni. Dah tu, besar gila pulak tu.”

“Sejak kejadian tu, aku sering kena ganggu bila aku balik rumah. Bila tidur malam, aku selalu mimpi yang seram-seram, binatang berbisa. Kadang-kadang kena tindih. Bilik tidur pon rasa macam panas berbahang. Air-cond boleh kata sepanjang malam memang On saja. Anak aku time tu baru umur 1 tahun. Dia kerap terjaga pukul 3-4 pagi. Terjaga ja mesti menangis. Tapi lepas pujuk dukung-dukung dalam 10minit, dia diam sambung tidur balik la.”

“Aku kalau malam-malam rasa dahaga nak minum air, aku turun dapur. Aku selalu terperasan macam ada lembaga hitam dok duduk mencangkung kat tong sampah. Tapi bila aku bukak lampu memang takda apa-apa. Aku anggap tu perasaan aku ja. Rasa seram la jugak. Tapi aku jenis tak ambik port sangat benda-benda ni. Aku jenis yang tak terlalu percayakan hal-hal mistik ni.”

“Gangguan ni makin lama makin teruk, ada satu masa tu aku dok layan tengok bola dalam pukul 1 pagi. Aku terdengar memang jelas, bunyi tapak kaki turun naik tangga. Bukan bunyi hentak macam orang pakai kasut tu. Tapi bunyi hentakan yang macam berlari kaki ayam naik turun tangga. Tangga ni membelakangkan TV. Bila aku toleh ke tangga, bunyi tu berhenti. Bila aku tengok TV balik, bunyi tu mula start balik. Aku yang agak bodoh sikit hal-hal mistik ni fikirkan tikus je la dok kacau buat bunyi tu. Last-last aku jerit DIAMLAH, terus tak bunyi dah. Aku pon dengan tenang layan tengok bola balik.”

“Time tu aku dah mula start sakit-sakit sendi. Tapi tak berapa terok lagi. Aku pikir aku kerja teruk sangat sampai sakit-sakit sendi. Kerja aku dalam sebulan, sekali atau dua kali kena pi outstation. Kadang-kadang tu kena masuk kawasan pedalaman dalam 2 3 hari. Aku fikir maybe aku dok travel jauh-jauh, sebab tu sakit badan. Aku sekadar makan panadol atau pain killer je la.”

“Pernah sekali tu, masa aku mandi. Time tu dok tengah gosok gigi menghadap cermin. Tengah menggosok gigi, aku terperasan macam kepala berambut panjang muka hitam semua, menjengok dari belakang aku. Kedudukan kepala makhluk tu antara bahu dan leher aku. Dia umpama berdiri belakang aku dan menjengok kat tepi leher aku. Dia jengok sekali ja. Aku terkejut terus pusing belakang. Tapi memang takda sapa-sapa. Aku apa lagi, mandi bukak pintu la. Wife aku pulak yang menjerit terkejut bila masuk bilik tidur nampak aku mandi dalam tandas dengan badan penuh bersabun.”

“Wife aku pulak time ni dia takda la cerita dia alami kejadian-kejadian pelik. Walaupon dia sepanjang hari dok rumah ja sebab dia fulltime housewife. Mungkin ada, tapi dia tak cerita kat aku, tahla. Cuma yang aku perasan anak aku malam-malam kalau dia dok main sorang-sorang, kadang-kadang dia macam terkejut nampak sesuatu terus dia lari mai kat aku. Ada masa dia menangis. Kalau tengah tidur tengah malam, dia akan terjaga menangis-menangis.”

“Aku pulak jadi hilang selera makan. Kadang-kadang tengok makanan pon nak termuntah. Badan aku susut. Tapi bila time berselera, seperiuk nasi aku boleh bedal sorang. Yang aku perasan, malam jumaat mesti aku rasa lapar gila-gila. Makanan yang wife aku masak kat rumah mesti tak cukup, siap kena tapau kat restoran luar. Time ni wife aku dah syak something pelik pasal aku. Dia ada bersuara pasal nak jumpa Ustaz. Tapi aku macam biasa, tak percaya sangat hal ghaib ni. So jawapan aku kat wife aku; mengarut.”

“Sampailah bila aku dah sakit sangat, aku pon jumpa Doktor Nazree macam aku cerita tadi, and dia suggest aku jumpa ustaz untuk rawatan alternative. Time ni terbukak sikit pintu hati aku untuk berubat dengan ustaz-ustaz. Tapi rasa sangsi tu masih ada. Aku pon cari la contact number Darul Shifa’ dan mana yang dekat dengan rumah aku.”

“Tapi setiap kali aku nak pi kat Darul Shifa ni, mesti ada hal yang macam menghalang aku. Kereta aku battery tiba-tiba kong, kereta wife aku lak tayar pancit. Tangguh next weekend. Bila dah sampai weekend yang baru, rasa malas sangat-sangat. Ataupon sakit sangat-sangat kat tumit sampai takleh jalan. Bila dah hilang niat aku nak pi Darul Shifa’, tiba-tiba sakit tu berkurang, dah tak terok sangat.”

“Then ada sekali tu, dah on the way dah nak pi Darul Shifa’, tiba-tiba rasa lapar gila perut. Siap berpeluh dingin, ketar-ketar tangan takda tenaga. Padahal baru ja breakfast nasi lemak tak sampai 30minit sebelum tu. Aku apalagi, terus cari restoran, bedal nasi lemak berlauk penuh sepinggan, roti canai 2 keping, roti jala 2 set. Milo ais 2 gelas. Terus kenyang sengkak perut, dah malas nak pi Darul Shifa’, balik tidur ja. Wife aku dah makin syak memang ada yang menganggu aku. Dia makin mendesak aku segera pi berubat. Tapi aku tetiba jadi baran, then marah-marah dia. Macam-macam aku maki dia, segala yang takda kena mengena pon semua aku sembur kat dia. Dengan anak aku pon aku marah tak ketahuan punca. Wife aku terkejut aku jadi macam tu. Aku pon agak terkejut sejak bila aku jadi panas baran macam ni. Bila terkenang balik, aku rasa bersalah sangat. Rasa bersalah sangat Fen…. Aku sayang sangat anak and wife aku….”

Syam terus tertunduk dan menekup mukanya. Menangis. Tersengguk-sengguk bahu dia menahan tangis. Air mata dah tak tertahan. Terus mengalir di celahan jari-jemari Syam. Aku hanya mampu berpesan agar dia beristighfar dan terus bersabar atas dugaan ni. Selepas beberapa ketika, Syam dah kembali tenang, dia menyambung cerita dia.

“Setelah sebulan lebih tertangguh nak ke Darul Shifa’, aku terserempak dengan kawan time aku sekolah menengah dulu. Nama dia Hafidz. Ustaz Hafidz. Kisahnya, fikiran aku menerawang masa driving dan aku tergesel kereta dia kat traffic light. Mungkin takdir Allah dan membuka jalan untuk aku berjumpa dengan Hafidz. Aku ingat lagi kata-kata dia masa kami sama-sama turun dari kereta nak check kerosakan.”

Hafidz: “Assalamualaikum encik. Ehh kau Syam kan. Ingat lagi kat aku tak? Aku Hafidz.”

Syam: “Waalaikummussalam. Haa aku ingat lagi. Mana bleh lupa bakal ustat kelas aku dulu. Tukang baca doa, hal-hal agama, semua serah kat hang la..haha. Sorry weh tergesel keta hang.”

“Aku terus berjabat tangan dengan Hafidz. Tapi serta-merta Hafidz menarik tangan dia ketika dia menyentuh tangan aku. Air muka Hafidz terus berubah.”

Hafidz: “Ya Allah Syam. Astagfirullah hal adzim. Masha Allah. Kau ada masalah ni Syam! Kau ada masa tak? Jom kita pi minum kat gerai tepi jalan tu jap. Jap aku suruh anak murid aku tolong parking keta kau”

“Hafidz ke kereta dia dan memberi arahan kepada dua orang pemuda untuk parking kedua-dua kereta kami kat tepi jalan. Aku perasan sejak dari kami berjabat tangan tadi, Hafidz asyik pandang tajam ke arah muka aku sambil berkerut dahi. Tapi bila diperhati betul-betul, sebenarnya mata dia sedang pandang tajam ke arah belakang aku. Mungkin ada sesuatu di belakang aku.”

“Hafidz segera menarik lengan aku ke arah gerai cendol tepi jalan tu. Tangan dia aku rasa panas gila. Rasa macam nak rentap ja lengan aku dari Hafidz, tapi aku tahan ja. Aku mula rasa kepala aku panas, rasa nak marah, rasa nak menjerit semua ada. Aku jadi macam tak keruan. Bila dah duduk ja kat kerusi gerai tu. Hafidz basuh tangan dia, kemudian dia baca sesuatu kat tapak tangan dia. Lepas tu tangan dia yang basah tu dia sapu kat muka aku dan tepuk belakang leher aku. Serta-merta aku rasa baran aku hilang dan aku rasa tenang kembali”

Hafidz: “Syam, maaf aku cakap kat kau, tapi keadaan kau aku nampak terok sangat sekarang. Kau kena berubat. Insha Allah aku boleh bantu sedaya aku.”

Syam: “Tapi Hafidz. Aku sakit apa? Sakit benda-benda ghaib ka?”

Hafidz: “Ya Syam. Aku risau kalau kau tak segera berubat, makin melarat dan makan diri kau sendiri.”

Syam: “Sebelum ni memang aku dah niat nak pi berubat kat Darul Shifa’. Tapi setiap kali nak pi ja, ada ja hal yang menghalang.”

Hafidz: “Macam ni la Syam. Kau bagi alamat rumah kau. Hari Sabtu ni aku pi rumah kau dengan beberapa orang anak murid aku.”

Syam: “Ok Hafidz. Ehh hang keja apa sekarang? Siap ada anak murid lagi. Ustaz?”

Hafidz: “Alhamdulillah. Aku mengajar kat sekolah tahfiz. Sambil tu aku buat gak pusat rawatan alternatif Islam. Aku belajar perubatan Islam ni kat Indonesia. Alhamdulillah boleh la bantu saudara-saudara kita yang memerlukan. Syam jangan lupa, Sabtu ni aku pi rumah kau. Kau jangan pi memana. Kalau ada halangan, cuba lawan. Istighfar dan baca ayatul Qursi”

“Bila hampir tiba hari sabtu, aku rasa gelisah. Hari jumaat malam tu aku dah tak tenang. Aku tak boleh tidur. Rasa rumah ni panas. Badan berpeluh-peluh even air-cond dah bukak maksimum 16 darjah Celsius. Wife aku dah jemput abang dan adik dia datang rumah. Anak aku dah dihantar kat rumah jiran sebelah rumah aku untuk dijaga. Kakak ipar aku pon ada teman anak aku. Takut apa-apa jadi kat anak aku bila time berubat. Mujur jiran sebelah rumah aku ni memahami dan sudi tolong keluarga aku.”

“Semua kunci rumah dan kunci kereta dah diserah kat jiran sebelah rumah aku. Untuk elak aku melarikan diri. Sebab time maghrib hari jumaat tu, aku meracau dan mengamok cuba lari keluar rumah. Mujur ipar aku ada tolong halang. Badan aku pulak sekali sekala terasa sangat sakit, macam ada orang picit dan perah seluruh badan aku.”

“Bila lepas jam 1 pagi, macam-macam kelibat aku nampak dalam rumah. Babi hutan yang aku nampak haritu dok tergantung terbalik kat siling rumah. Sambil air liur meleleh menitik ke bawah. Medengus garang macam nak menerkam aku. “

“Kat tangga aku nampak hanya kaki sampai separuh pinggang saja yang dok berlari turun naik. Kaki dah bernanah dan berulat. Kuku kaki hitam panjang. Tiap kali kaki dia menghentak tangga, boleh nampak air nanah dia memercik dan ulat-ulat jatuh terkodek-kodek.”

“Di depan pintu tandas, nampak wanita berpakaian hitam, rambut hitam mengerbang, muka dan seluruh kulit hitam seperti terbakar. Aku boleh bau macam daging terbakar. Mata dia merenung tajam kat aku. Kat mana saja aku berjalan, dia akan pandang aku tanpa beralih.”

“Selepas lebih seharian aku berjaga, dalam pukul 11pagi hari sabtu tu aku tertidur keletihan. Aku terjaga dalam pukul 4petang bila Hafidz call. Dia kata dalam pukul 530 ke 6petang dia akan sampai dengan 4 orang anak murid dia. Aku kembali rasa panas badan. Aku rasa nak mengamok. Sapa saja yang lalu depan aku, aku maki tanpa rasa bersalah. Aku hilang kawalan atas diri aku. Aku sedar apa yang aku cakap, tapi seolah-olah bukan aku yang mengawal diri aku. Badan aku seperti dikawal jin dan setan.”

“Bila dengar ja kereta Hafidz sampai depan rumah. Aku terus panjat meja kopi dan hempaskan badan ke lantai. Dua kali aku buat macam tu. Nasib baik lantai tu ada karpet yang agak tebal. Kalau tak, mau berdarah kepala atau tergeliat tulang badan aku. Kali ketiga aku nak terjun, adik ipar aku dah sempat tangkap badan aku.”

“Aku terdengar perbualan Hafidz dengan abang ipar dan wife aku dari porch. Hafidz minta maaf terlewat sikit sampai. Dia kata ada halangan yang macam sengaja nak halang dia datang sini. Tapi dia kata hal ni memang kadang-kadang biasa terjadi kalau nak berubat orang. Ni menunjukkan gangguan ni bukan sembarangan.”

“Selepas Hafidz masuk rumah aku, aku dok mencangkung ja tepi kebinet TV sambil merenung tajam setiap pergerakan dia. Hafidz dan anak murid dia terus menunaikan solat sunat dua rakaat. Kemudian dia meminta izin untuk melawat setiap ruang kawasan rumah aku. Lepas selesai melawat, dia kata akan memulakan rawatan lepas maghrib.”

“Sementara menunggu maghrib, dia membuat sedikit rawatan kepada wife aku, abang ipar dan adik ipar aku. Dorang semua clean tiada gangguan. Dorang diberi gak minum air yang dibaca ayat suci. Katanya ikhtiar kita untuk menguatkan semangat dan memohon perlindungan kepada Allah daripada anasir jahat.”

“Hafidz pergi jugak rumah jiran sebelah aku untuk melihat keadaan anak aku. Dia kata anak aku ok cuma budak-budak kecik biasala boleh nampak benda ghaib ni. Hafidz meminta wife aku turut sama pi tunggu di rumah jiran ja. Orang perempuan mudah terkesan dengan gangguan ni. Untuk mengelakkan sebarang risiko dan menganggu proses rawatan, so wife aku menurut saja arahan Hafidz.”

“Selesai saja solat maghrib, Hafidz dan anak-anak murid dia terus memulakan proses rawatan. Mula-mula semua anak murid dia serta ipar aku diminta azan di setiap penjuru rumah. Dimulai kat tingkat bawah. Kemudian kat tingkat atas. Kemudian dalam setiap ruang dan bilik dalam rumah aku.“

“Sepanjang proses azan, aku cuba tutup kedua-dua telinga aku sebab aku rasa macam nak pecah kepala dengar azan ni. Seluruh badan rasa terlalu panas. Aku boleh rasa macam bahang panas keluar dari setiap inci kulit badan aku. Rumah ni aku rasa macam bergegar dilanda gempa bumi, macam nak roboh. Terhuyung-hayang badan aku. Semua ni perasaan aku sorang ja, sebab orang lain rilek ja.”

“Sekali sekala terdengar jeritan nyaring panjang bergema dalam rumah ni. Jeritan tu bunyi seperti rintihan sebab diseksa. Berselang seli dengan bunyi dengusan garau. Bunyinya macam binatang panik dalam ketakutan. Kemudian bunyi pintu kuat macam dilanggar sesuatu yang berat. Bunyi berkali-kali tanpa henti. Sampai selesai azan, baru semua bunyi ni diam terhenti. Terasa sunyi sepi. Hening.”

“Aku kemudian diminta baring di tengah ruang tamu. Mula-mula aku meronta taknak baring. Terpelanting jugak la anak murid Hafidz kena tepis dengan aku. Kemudian Hafidz membaca ayat suci sambil memegang kepala aku. Terus aku rasa lembik kaki, terjelepuk aku jatuh terduduk. Rasa macam menggelegak otak aku tempat Hafidz pegang tadi tu.”

“Anak-anak murid Hafidz duduk mengelilingi aku dan dorang mula berzikir. Sementara Hafidz lak membaca ayat-ayat suci sambil memicit ibu jari kaki aku. Aku meraung setiap kali dipicit. Aku akan pitam dan pengsan selama beberapa ketika. Bila aku terjaga, aku tak nampak apa. Cuma gelap gelita. Tapi aku dapat rasakan, bukan aku yang mengawal tubuh badan aku. Percakapan dan gerak geri tubuh aku memang dikawal sepenuhnya oleh kuasa yang lain. Aku dapat mendengar setiap patah perkataan apa yang keluar dari mulut aku, tapi bukan aku yang mengawal percakapan. Suara yang keluar pon bukan suara aku. Suara garau dan dalam. Dalam fikiran aku hanya cuba jerit tolong tolong tolong ja. Tapi langsung tak terluah.”

“Sepanjang proses rawatan ni berlangsung, memang tak terkira berapa kali aku pitam. Banyak kali. Ketika aku sedar memang aku boleh mendengar semua perbualan antara “aku” dengan Hafidz. Kalau aku pitam memang tak sedar apa langsung. Semua yang berlaku ni pon diceritakan kembali oleh ipar-ipar aku.”

Hafidz: “As salamu‘alaikum”

Syam: “HmmmmMMM!”

Hafidz: “Sapa kau yang menghuni tubuh badan Hisyam?”

Syam: “Aku adalah AKU!”

Hafidz: “Apa tujuan kau menganggu keturunan anak cucu Adam ni?”

Syam: “HAHAHAHAHAHAHAHA!”

Hafidz: “Aku tanya apa tujuan kau menganggu keturunan Adam ini wahai jin kafir?”

Ketika ni, Syam terus bangun dan duduk dengan kaki masih melunjur ke hadapan. Ibu jari masih dipicit oleh Ustaz Hafidz. Perlahan-lahan Syam mengangkat muka. Mata Syam memandang tepat ke mata Ustaz Hafidz. Bermata merah jelas kelihatan urat-urat mata. Langsung tak berkelip. Rupa Syam memang sangat menyeramkan. Rupa orang dirasuk memang sangat seram kalau dipandang, walaupun wajah tetap sama, tapi aura jahat disebalik wajah tu yang menjadikannya seram. Anak murid Ustaz Hafidz cuba untuk membaringkan kembali Syam. Tapi Ustaz Hafidz membuat isyarat agak membiarkan saja Syam duduk macam tu.

Syam: “Itu memang kerja aku. Aku suka mengganggu manusia. Aku suka melihat manusia sakit HAHAHAHA. Bodoh!”

Hafidz: “Aku minta kau keluar dari badan ni dan jangan kembali lagi! Kalau tak, aku seksa kau!”

Syam: “Tak boleh. Aku ada perjanjian!”

Ustaz Hafidz kembali menekan ibu jari Syam. Meraung menggelupur Syam. Suara meraung tu kadangkala garau dan kadangkala nyaring. Berombak dada Syam kelihatan seperti sukar bernafas. Nafas pendek-pendek berbunyi mendengus.

Hafidz: “Perjanjian apa?!”

Syam: “Perjanjian dengan tuan aku”

Hafidz: “Siapa tuan kau? Pergi balik kepada tuan kau!”

Syam: “Tak boleh. Selagi kerja aku belum selesai, aku tak boleh kembali. Kalau aku kembali, tuan aku akan seksa aku!”

Hafidz: “Hidup atau mati kau, itu bukan hal aku! Kau takda hak nak mengawal tubuh anak Adam. Kau dah melanggar fitrah alam! Aku akan hantar kau balik sekarang jugak!”

Syam: “Tolong jangan hantar aku. Aku takmau kena seksa dengan tuan aku”

Ketika ni, suara Syam bertukar nyaring. Seperti suara perempuan. Merayu-rayu meminta agar jangan dihantar pulang. Sesekali kedengaran rintihan mendayu. Seram.

Hafidz: “Kalau kau taknak keluar cari baik. Aku akan seksa kau dan aku akan pastikan kau keluar secara paksa. Pastinya kau akan sakit cara ni. Lebih sakit daripada apa yang tuan kau akan buat kat kau”

Syam: “Baiklah aku keluar. Janji kau tak seksa aku”

Badan Syam tiba-tiba longlai terus terbaring. Namun secepat itu juga, dia bangun kembali. Mendengus kuat seperti marah. Wajah Syam sangat menggerunkan. Berkerut-kerut seluruh muka. Dengan pergerakan badan yang pelik. Kepala terteleng-teleng sambil mendekatkan mukanya dekat dengan Ustaz Hafidz. Jari jemari Syam meliuk-lintuk menambah keseraman. Suaranya kembali garau.

Syam: “Hoi manusia bodoh! Kau takut dengan aku? HAHAHAHAHA”

Hafidz: “Aku hanya takut kepada Allah subhanahu wa ta’ala.”

Syam: “HAHAHAHAHA. Di mulut lain. Di hati lain. HAHAHAHA. Aku tau kau takut dengan aku. Bodoh!”

Ustaz Hafidz terus menekan ibu jari kaki Syam sambil membacakan ayat-ayat suci. Dia turut meminta anak-anak muridnya memperkuatkan suara bacaan zikir. Syam menjerit-jerit meraung. Badannya mengeliat-ngeliat seperti menahan kesakitan.

Hafidz: “Sekarang aku nak tau. Apa tujuan kau merasuk badan hamba Allah ini?”

Syam: “Aku dihantar tuan aku. Tuan aku diupah oleh manusia untuk merosakkan hidup dia (Syam) dan keluarga.”

Hafidz: “Siapa yang mengupah tuan kau untuk melakukan kerja terlaknat ni?!”

Syam: “Aku tak boleh bagitau. Aku ada perjanjian dengan tuan aku.”

Hafidz: “Perjanjian syaitan! Perjanjian yang dilaknat! Cepat bagitau sapa yang mengupah! Atau aku biarkan kau terbakar dengan kalamullah!”

Syam: “TAKMAU!! AggghHHHHHHH”

Meraung Syam apabila dibacakan ayat-ayat suci oleh Ustaz Hafidz. Ketika Ustaz Hafidz berhenti seketika membaca ayat suci untuk menarik nafas, Syam tiba-tiba menepis tangan Ustaz Hafidz. Lantas Syam terus berdiri. Dia mendepakan tangan sambil jari-jemarinya seperti kekejangan. Bola mata hitam telah naik ke atas seluruhnya. Yang kelihatan hanya mata putih.

Ustaz Hafidz serta merta meminta salah seorang anak muridnya untuk membantu di sampingnya. Dia diminta untuk membaca ayatul Qursi tanpa henti dan sentiasa berada di belakang Ustaz. Anak-anak muridnya yang lain diminta untuk terus menguatkan bacaan zikrullah. Ustaz Hafidz sedar yang jin di hadapannya ini merupakan jin yang kuat dan degil.

Syam: “Kau takut dengan aku wahai manusia? Dengan kekuatan aku, aku mampu bunuh kamu semua HAHAHAHA. Manusia bodoh!”

Hafidz: “Tiada ketakutan dalam diri aku melainkan kepada Allah Taala. Kau mahu bermain kasar. Maka kasar jugalah permainan aku!”

Syam: “HAHAHAHA bodoh sombong! Aku dapat lihat ketakutan di muka kau!

Ustaz Hafidz menyinting lengan jubahnya. Kekuda dibuka. Kaki dihentak umpama memasak kaki ke bumi sambil mulutnya terkumat kamit membaca ayat suci. Lagak seperti seorang pendekar yang bersedia untuk bertarung. Syam hanya memerhatikan Ustaz Hafidz sambil ketawa yang makin besar.

Jin yang mengawal tubuh Syam cuba menerkam Ustaz Hafidz, tapi setiap kali dia hampir ja, terus dia terhenti, ada sesuatu seperti menjadi pendinding untuk Ustaz Hafidz. Setelah beberapa kali cuba menerkam dan gagal. Syam beralih kepada abang iparnya yang sedang duduk sama berzikir bersama anak murid Ustaz Hafidz. Sebelum sempat Syam sampai menerkam abang iparnya, sepantas kilat pergerakan Ustaz Hafidz berjaya menolak badan Syam. Terperosok Syam kat antara celah dua buah sofa.

Syam bingkas bangun. Merenung tajam ke arah Ustaz Hafidz. Kaki kanannya mencakar-cakar karpet. Seperti seekor binatang yang bersedia untuk menyondol mangsanya. Ustaz Hafidz membuka lilitan serbannya dan sudah sedia dengan kekudanya. Syam melompat menerkam Ustaz Hafidz. Lompatan dia agak luar biasa tinggi. Kepala hampir ja kena bilah kipas. Ustaz Hafidz mengelak dan melibas serbannya ke badan Syam. Lantas Syam terus jatuh terjelepok ke karpet.

Sambil tapak tangan kanan Ustaz Hafidz dihalakan ke arah Syam, mulutnya pula terus menuturkan ayat-ayat suci. Bagaikan ada aura yang ghaib tak kelihatan daripada tapak tangan Ustaz Hafidz, di mana ia dihalakan ke batang tubuh Syam, di situ dia akan berasa sakit dan menggelupur.

Tubuh Syam mengeliat-ngeliat menahan kesakitan. Sekejap terduduk, sekejap merangkak kepala mendongak ke atas, sekejap tertonggeng. Akhirnya Syam terbaring di lantai dengan badannya meliang-liuk. Syam mendengus-dengus dengan suara yang garau. Kemudian mulut Syam ternganga, bunyi seperti ada sesuatu yang tercekik di kerongkongnya.

Hafidz: “Cepat ambik baldi untuk dia muntah. Dia nak keluar dah tu!”

Ustaz Hafidz mengangkat badan Syam ke kedudukan duduk. Baldi diletakkan di hadapan Syam. Dengan kalimah Allahu akbar, Ustaz Hafidz menepuk belakang Syam di antara kedua-dua bahu dengan sekali tepukan yang kuat. Lantas Syam muntah lendir pekat. Di dalam lendir terdapat serbuk kaca dan banyak jarum peniti. Menurut Ustaz Hafidz, jarum peniti tu yang menusuk setiap sendi membuatkan Syam sentiasa berasa sakit. Manakala di tumit pula, tempat jin tu berkampung kat situ.

“Masa ni aku dah sedar balik dah. Badan aku memang rasa penat gila. Even rasa penat, tapi aku rasa badan ringan dan sakit sendi tu dah kurang gila. Rasa macam sengal-sengal ja. Pastu Hafidz minta aku baring lagi sekali. Dia nak scan katanya kot-kot ada lagi yang menumpang. Lepas dah confirm yang memang badan aku dah clear, terduduk Hafidz kat sofa. Penat katanya. Kesian dia. Aku tengok jam dah pukul 1130malam. Lama betul proses rawatan, patut la penat.”

“Lepas solat isyak berjemaah, Hafidz nak scan seluruh rumah. Kot ada lagi yang menumpang. Hanya ada satu tempat ja yang ada gangguan, laluan tangga. Sekejap ja Hafidz berunding dengan jin tu. Terus jin tu blah. Mungkin jin tu pon gerun tengok Hafidz kot.

“Menurut Hafidz, sejak start dia mula belajar membuat rawatan, ini la jin yang paling kuat dia pernah lawan sendiri. Tapi jin paling kuat dia pernah tengok, masa tu dia still menuntut di Indonesia. Time tu Tok Guru dia yang lawan, dia sebagai anak murid jadi pembantu ja la. Katanya hampir 6jam melawan, baru jin tu mengalah. Segala jenis pencak silat Tok Guru dia bukak. Semua pakat nak pengsan lepas tu. Mulut pon kebas kering, zikir tak berenti. ”

“Masa wife aku tanya sapa yang buat sihir kat family aku, Hafidz kata taktau sebab jin tu sampai dia keluar dia tak bagitau. Sebenarnya bagus jugak kalau kita tau sapa yang sihir kita. Bukan niat nak balas dendam menyihir dia balik. At least kalau kita tau sapa yang buat, kita boleh berhati-hati dengan orang tu. Contohnya kalau tukang sihir tu kat tempat kerja kita, kot dia dengki dengan jawatan kita dalam office, mungkin jalan terbaik kita berhenti dan cari kerja tempat lain ja. Biar kita mengalah. Janji kita tak terjerumus dalam lembah syirik sama dengan dia.”

“Lepas selesai semua, Hafidz bekalkan aku dengan family minuman yang dah dibaca ayat suci al Quran untuk memulihkan semangat. Hafidz pesan berhati-hati sebab mungkin orang tu akan hantar semula sihir kat famili aku. Disebabkan taktau sapa yang hantar sihir tu, so susah sikit la. Kita taktau nak elak pi mana, nak elak jumpa sapa, semua kita taktau. Kalau ada apa-apa yang pelik jadi lagi, Hafidz minta terus call dia.”

“Lepas daripada rawatan dengan Hafidz, hampir 9 bulan la aku hidup normal bahagia dengan famili aku. Takda apa-apa gangguan. Tapi start bulan Oktober 2016, gangguan tu mula datang balik. Gangguan sangat-sangat terok sampaikan anak bini aku………”

Syam terdiam tak menghabiskan kata-katanya tadi. Dia termenung jauh. Aku pon turut mendiamkan diri. Rasa janggal lak nak bersuara. Maka kami pon sama-sama berhuhuhuhuhu.

“Weh Fen dah dekat kul 12 dah ni. Lewat dah wei patut la mengantok terok. Lagipon Hafidz pesan kalau boleh jangan ada luar rumah lepas kul 12 tengah malam. Badan aku dalaman lemah lagi. Senang kena ganggu.”

“Alaaaa wei, cerita tak habeh lagi. Tak syok la camni. Tapi aku minta izin weh nak taip cerita hang. Share dalam fesbuk ka blog ka. Aku peminat cerita-cerita mistik.”

“Sukati hang la Fen. Janji cover identiti aku. Jom hantar aku balik. Esok kita lepak lagi, aku sambung cerita aku.”

———————————————————————————————————————————————————————-

Disebabkan cerita ni dah jadi macam agak panjang. Maka aku jadikan 2 bahagian. Korang mesti marah kan cerita sambung-sambung camni. OK 3 2 1 sila kecam aku secara berjemaah! huhuhu.

Harap maaf ye semua. Tukang cerita si Syam ni pon ambik masa dua malam nak kongsi semua cerita dia.

Sekian cerita bertajuk Sihir Berdarah: Part 1 daripada aku #DeeFen. Wassalam.

p/s sila add fesbuk aku Dee Fen untuk teaser cerita seterusnya.

20 comments

  1. Kegeraman tahap dewata raya… sbb dh syok2 baca brsambung la plak…. apapon mmg torbaikkkk la…. sila sambung sepantas kilat…

  2. baru sedar jahatnya manusia kalau dh berhati busuk..semoga kita sentiasa dilindungi Allah daripada dengki n khianat manusia n makhluk yg berniat jahat terhadap kita..aminn

  3. “Aku terus berjabat tangan dengan Hafidz. Tapi serta-merta Hafidz menarik tangan dia ketika dia menyentuh tangan aku. Air muka Hafidz terus berubah.”

    Bila baca ni meremang bebulu reroma.. Fuhhhh…Nice story.. Moga Syam kuat menghadapi hari2 mendatang..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *