#FSN – Dendam

Nama aku Diana binti Saifudin. Aku adalah seorang gadis kampung yang terkenal dengan lemah lembut dan pemalu, kulit aku yang putih dan mempunyai darah bugis dari ibu dan ayah ku membuatkan aku seakan gadis berdarah kacukan. Umurku baru sahaja 19 tahun dan kini menyambung pelajaran di sebuah kolej swasta.

“Iyaa..! ” kini aku bukan lagi gadis kampung, aku telah menjadi seorang gadis yang terkenal dengan kecantikan dan tubuh badan yang menarik! Mana sahaja lelaki yang bertemu aku pasti akan tergoda dengan kecantikan aku. Ada juga yang buat-buat alim kucing apabila berhadapan denganku demi memikat. tapi aku tidak semudah itu. “Pleasee okay…” aku pun ada taste aku sendiri.

“Hai.. how are u today, dear?” seorang lelaki menegur. Begitulah setiap kali aku menuju kekelas. pasti ada sahaja lelaki yang cuba mengoda aku. Tetapi itu semua hanyalah aku anggap kicauan beburung yang cuba memikat untuk sementara waktu, dan akan terbang bila mulai bosan!

“heii.. Dian …see .. surpriseee.. ” Amalina menunjukkan sebuah bungkusan hadiah yang dibungkus rapi dan terselit sekuntum bunga ros merah. Cantik bunga itu, tetapi tidak diketahu dari siapa dan untuk apa.

“Eh, dear… dari siapa ni?” aku cuba bertanya kepada Amalina, mungkin dia tahu kerana dia adalah rakan disebelah meja ku. malah dia yang menunjukkan hadiah tu kepada aku.

“Eh… manalah I tahu. Okay! Cubalah tengok ada card ke… atau nota ke?” kata amalina sambil mencebik bibirnya, menandakan dia mencemburui tentang hadiah itu. Amalina juga antara Gadis hot di kolej. sebut sahaja nama amalina, “wow! Gadis persis hindustan itu?” ayat ini akan selalu dilontar oleh kebanyakan lelaki dan wanita. Amalina memang mempunyai Wajah seakan bollywood kerana ayahnya yang mempunyai darah Sikh dan ibunya pula adalah dari bangsa Cina. Hasilnya… tentulah cantik!

Aku hanya meletakkan kotak itu di dalam beg galas, malas aku membukanya, apatah lagi aku sendiri pun tak tahu dari siapa hadiah tu. Hidup aku sebagai seorang pelajar, tidaklah sebosan yang disangka dan dibayangkan oleh masyarakat yang tidak mempunyai minat untuk sambung belajar. dikolej aku boleh bergelak tawa dengan kawan-kawan. tak perlu pikir untuk cari duit bayar itu ini. “arghhh… itu semua serabut..!”
Aku mencampakkan beg galas ke atas meja belajar dan terus merebahkan tubuhku pada suatu sudut, di atas katil empuk yang memang tersedia milik aku. sambil terbaring aku silangkan kaki dan merenung kesyiling dorm yang sudah nampak usangnya. Cuba menghilangkan lelah sehingga aku tertidur petang itu.
“Dian… ohh diann..heyy wakeuppp…!” suara Anis mengejutkan aku yang terlena sehingga isyak sudah pun berlalu. Anis merupakan rakan Dorm aku. dia seorang yang pemalu seperti aku satu ketika dahulu dikampung.
“ehh…pukul berapa ni Anis?” sambil aku melihat kekiri dan kanannya. banyak katil yang kosong. hanya anis yang terpacak dihadapan hujung katil aku.
“Bangunnn lah… dah pukul 9.40 malam dah ni..” Anis memaksa, sebenarnya ingin menyuruh aku pergi membersihkan diri dan solat. walaupun dia tahu aku memang liat untuk solat. perangai aku berubah 100% sejak masuk sem kedua awal tahun lalu.
“Mana dia orang semua.?” tanya aku sambil mengerutkan dahinya, melihat katil-katil yang tersusun rapi kemas.
“Heyyy..Esok kan dah mula cuti seminggu, so dia orang balik kampung la..” balas Anis sambil berjalan menuju ke almarinya dan mengemas baju-baju kedalam beg.
“haaa..alamakk…Dian terlupalah..” balas aku sambil menepuk dahi sendiri. kemudian mengosok kerana terasa sakit pada kepala sendiri.
“Apalah dian ni..okay lah..! Family anis pun dah tunggu kat bawah tu… anis balik dulu ya..Assalamualaikum” sambil anis berlalu keluar dari dorm meninggalkan aku yang terpinga-pinga.
“okay..waalaikumusalam” jawab aku lemah. sambil bangun dan mencapai tualanya. kemudian berlalu ketandas untuk membersihkan diri. Sedang aku mandi baru aku teringat.. Anis..!! dengan pantas aku selesaikan mandi dan kembali ke Dorm.
Sambil menyarung pakaian, aku melihat ke bawah dorm melalui tingkap bilik. Kosong.! Aku terus kembali merebahkan tubuhku diatas tilam. Terasa angin sejuk meniup kedalam Dorm aku melalui tingkap yang terbuka. Aku cuba melelapkan mata semula. tetapi gagal.! Otak aku kini sedang berlari-lari mencari jawapan bagi sebuah persoalan.
“Siapa tadi.?!” kerana setahu aku Anis sudah meninggal dunia pada Akhir sem pertama dahulu.
Sedang otak aku bermain jawapan, tiba-tiba hidung aku terhidu sesuatu yang sangat wangi. “Clinique Happy!” bau yang sangat digemari oleh Anis . Aku memang yakin ini bau wangian yang selalu digunakan Anis satu ketika dahulu.
“errrr…tapi siapa pula yang pakai?” setiap bulu roma ku mula menegak. bau nya semakin kuat dan begitu juga bulu roma ku semakin menebal.!
“Gedebaaaaaaakkkkkkk” bunyi sesuatu benda bangai terlangar tingkap dorm, kuat hentamanya membuatkan aku terkejut dan hampir sahaja terasa darah aku terhenti. aku memandang kearah tingkap secara perlahan-lahan.
“Dupp…dup…dup….dup… jantung aku bagaikan ingin terkeluar, sehingga aku sendiri dapat melihat kearah dada ku berkocak kencang.
“Haishh…bau apa ni..!… macam bau setangi.. eh ..ke bau colok,.!” aku cuba bau betul-betul dan Sahh.!!! ni Bau Mayat..! dengan tidak semene-mene …Tap…tapp….tappp… bunyi tingkap bagai diketuk mengunakan jari.. aku tahu sekarang aku berada ditingkat dua Asrama Puteri. dan lagi teruk kini hanya aku seorang yang tinggal. sepanjang deretan tingkat dua itu.
Tiada pilihan lain didalam akal fikiran aku waktu ini, aku terus menarik selimut dan menutup hingga ke kepalaku. Uweeeeekkkk……Uweekk…..Uweek……. bunyi tangisan bayi itu sayup bagaikan ia sedang menghampiri.
Uweekkk….wekkkkk.uweekk…….. tangisan itu menyapa aku sekali lagi. telinga aku hanya mempu menadah bunyi siulan bayi itu, mulut aku pula tidak lekang dari membaca ayatul kursi dan beberapa surah lain,
Tiba-tiba tilam aku terasa bagai ada seseorang sedang naik.. kemudian terasa tengelam di tilam bahagian tepi kepala ku dan badan ku. badan aku mengigil kencang, aku sendiri tidak tahu apakah tubuh aku ketika itu normal atau tidak.
dalam ketakutan yang amat sangat itu aku cuba memberanikan diri membuka sedikit celahan dari selimut untuk melihat,
Jelas aku melihat tubuh seorang gadis sedang duduk membelakangkan disebelah ku, bersamanya diletakkan anak nya dibahagian sisi kepalaku. dan aku melihat kearah anak itu.. Mayat..!!! itu mayat bayi yang seakan sudah membusuk beberapa minggu.!
Dahi aku kini basah, bacaan ayat kursi juga sudah tidak teratur, tekak terasa ingin termuntah. berbagai perasaan bercampur baur.
tiba-tiba kelihatan darah pekat mengalir masuk dicelahan selimut ku. aku mula panik. dan kini tidak tertahan..
” Allahhhhhhhhhuakhbarrrrr…..” aku menjerit sekuat hati. dan dengan itu juga selimutku bagai direntap kebawah,kini aku jelas melihat wanita itu duduk membelakangkan aku tetapi rupanya kepala wanita itu menghadap aku.. iya..! kepalanya terbalik.. dengan wajah yang sudah aku tidak dapat kenali, mata sebelah nya kosong lopong. kulit-kulit mukanya ada yang berjuntai bagaikan sudah mereput, rambut panjang sehingga aku tidak pasti panjang mana. dan yang pasti kini bayi yang disebelah aku itu kepalanya tergolek tanggal dan terkena kesebelah pipi aku. lekit,lendir terasa.
Dengan kuderat yang ada aku cuba melompat dari katil dan berlari kearah pintu untuk keluar, kini aku berlari tanpa menoleh. hanya satu di fikiran aku, meminta bantuan pada security yang memang ada 24jam di pintu besar masuk ke dorm.
Aku berlari sehingga ditangga aku lihat bayi itu sudah menunggu ditangga sambil tergolek-golek. Aku terkejut dan cuba berhenti mengejut tetapi malang aku tergelincir dan jatuh. kepala aku terhentak, kaki tangan ku rasa bagai dilibas dengan kayu.. Sakit.! tetapi ketakutan mengatasi kesakitan yang sedang aku lalui.
Aku bangun sambil memegang kepala ku.
“Eh…Darah.!! …. bau hanyir darah itu menusuk kelubang hidung ku..aku melihat tangan aku yang sudah dipenuhi darah.
“Tolonggg…!!! Tolongggggggg” aku menjerit sekuat hati. cuba meminta pertolongan. kaki ku sudah tidak mampu berdiri. tiada sesiapa yang mendengar jeritan aku.!
“Allah…! adakah aku akan mati disini..?” aku menoleh kekiri dan kanan, tiada sesiapa. jeritan aku juga bagai sia-sia.
Tiba-tiba lampu koridor di Dorm tingkat 2 terpadam satu persatu dari hujung hingga kearah tangga yang sedang aku tersadai
Dari tembok sebelum tangga keluar mayat bayi tadi sedang merangkak kearah aku, mulutnya terbuka dan lendir hijau keluar meleleh. bau busuk ketika itu teramat sangat.. dang…
Bluueekkkkkk..! Bllllueeeekkkk!!
Aku termuntah… kepala aku rasa bagaikan melayang dan aku cuba melihat kearah mayat bayi itu yang sedang merangkak menghampiri aku. Dammmmm…. lampu tangga juga turut terpadam, kini semuanya menjadi gelap.
“Dian….tolonggg~~” suara Sayu wanita meminta tolong kepada aku…
Suara itu sangat aku kenali.
Kaki ku terasa bagai sesuatu yang melekit sedang menyentuh, dengan hanya berbekal tempias cahaya bulan. aku mengamati dikaki ku dan..
“Arggghhhhhh… aku menjerit sambil kaki ku aku menerajang angin.! kerana aku melihat beberapa bayi yang berlumuran darah sedang berpaut kekaki ku, dengan mata mereka yang terbeliak bagai nak terkeluar . tiada langsung gambaran Comel.!
“Allahhh..! Allahhh….Allahhhh..hanya itu ungkapan yang aku lafazkan..itupun dalam terputus-putus.
Sambil kaki aku menendang angin, berharap bayi-bayi yang berpaut pada kaki ini tercampak, aku turut memejamkan mata aku rapat-rapat. Aku tidak mampu untuk melihat lebih lama.
“Praappp..!” satu tamparan kuat hinggap ke muka aku. Pantas aku membuka mata dan melihat Amalina serta beberapa rakan lain sedang mengelilingi aku yang sedang terbaring diatas katil.
“Kau kenapa Dian.? meracau teruk sangat. lain kali jangan tido waktu magrib.! ” Amalina membebel. aku melihat sekeliling, semua ada.. ‘huh..mimpi ngeri…’ aku melihat jam baru sahaja pukul 8.00 malam. aku pun bangun untuk bersiap mandi, walaupun masih ada ketakutan didalam diri. ‘aucchhhh’… kaki aku sakit, sama tempat yang aku alami didalam mimpi.
“ehh..kenapa dian.? are u okay?” tanya azimah sambil datang menghampiri.mungkin kerana dia mendengar aku ‘mengaduh’ kesakitan sebentar tadi.
“im okay azi.. cuma kaki ni terseliuh tadi ” aku cuba menyembunyikan apa yang aku alami. nak cerita tentang mimpi yang aku alami tadi.? ohh no..! itu hanya mimpi. aku tak mahu ditertawakan kerana mempercayai mimpi. ini dunia moden okay.!. aku cuba yakin kan diri yang kaki aku mungkin sakit kerana tersepak sesuatu ketika mengigau tadi
Dengan keadaan berdengkut-dengkut, aku ke bilik air untuk mandi. nasib aku baik kerana ada beberapa orang lagi sedang mandi. jika tidak, pasti aku akan kembali ke dorm dan batalkan hasrat untuk mandi.
Selesai mandi, aku terus ke bilik. lega selesa rasa selepas mandi. hilang segala mimpi ngeri tadi. sedang aku duduk sambil mengeringkan rambut mengunakan tuala. aku teringat kembali hadiah yang diberikan seseorang kepada aku. aku capai beg galas dan mengambil bungkusan hadiah itu. bunga ros yang diselitkan sekali sudah rosak akibat berhimpit dengan buku-buku aku.Aku membelek-belek bungkusan itu..
“hurmm tak ada apa-apa nota or ucapan pun..pelik..” perlahan-lahan aku membuka, “ehh apa benda ni.!” aku lihat ia sebuah boneka baby kecil dari kayu yang diukir halus, boneka itu nampak comel. terus fikiran ku terbayang mimpi tadi. adakah ini mimpi, atau petanda. aku ambil boneka itu dan sekadar meletakkan diatas meja belajar yang terletak disisi katil aku, cantik juga di jadikan hiasan pada meja, dengan bentuk dan saiz yang kecil.
“Hei Dian.. apa kau buat tu.” sergah amalina ketika aku sedang kusyuk meneliti boneka baby yang aku jadikan hiasan itu. ukirannya halus.
“Hahahaha.. buat terkejut je.. i tengah tengok hadiah yang tadi lina nampak atas meja tu” kata aku tanpa melihat kearah amalina yang ada dibelakang. aku masih memerhatikan boneka itu. aku sendiri tidak tahu kenapa aku terlalu tertarik dengan boneka kayu tu.
“Eiiiii…seram je aku tengok boneka tu.. Nonsens la u ni dian.” kata amalina sambil berundur setapak, apabila melihat boneka baby yang sedang aku teliti ukirannya.
Pada mata aku nampak biasa je boneka tu, tapi dari raut wajah amalina bagaikan nampak benda yang menakutkan. atau mungkin amalina cemburu dengan apa yang aku dapat. Aku kembali ke katil sambil terbaring, melihat rakan-rakan dorm lain ada yang sedang bergayut, ada yang sedang berchating ada juga yang sedang termenung. semuanya melayan perasaan masing-masing. aku pula tiada apa yang nak dibuat.. bosan.! boring.! lalu aku capai salah satu novel ku yang terletak di atas meja bersebelahan katil.tanpa bangun dari katil pun aku mampu mencapai.
“9Nyawa” tajuk yang ringkas dan padat, ditulis oleh Ramlee Awang Murshid. iaitu antara idola aku. novelnya tidak pernah mengecewakan aku, jalan cerita dan watak seakan hidup.
“kenapalah.. anis buat macam tu.!”
“pasti ada sebab.. takkan lah semudah itu kau menyerah.”
“kecewa.? putus harapan?….
“atau sebenarnya kau dipaksa.!…..
Aku bermonolog sendirian, belum pun lagi buku novel itu aku buka. aku sudah teringat tentang Anis. Iya..! gadis cantik dan sangat pemalu. dia antara yang baik dengan aku. tetapi kematiannya sangat tragis pada cuti sem tahun lalu. walaupun pihak polis mengatakan kes itu sebagai mati mengejut. tetapi bagi aku “tidak.!” Anis tidak sebodoh itu, apatah lagi dia adalah seorang pelajar genius dan patuh pada agama, berbanding aku yang semakin jauh meninggalkan suruhan-NYA.
Kuala Lumpur – Seorang Pelajar wanita ditemui mati didalam Almari bajunya, disebuah kolej swasta. sumber dari seorang saksi menyatakan ketika mereka baru sampai ke dorm, terdapat satu bau yang amat busuk dan berikutan bau aneh itu, beberapa pelajar telah mencari punca sehingga terlihat Almari mangsa yang mempunyai Air hitam seperti lendir keluar dari celahan almari. beberapa pelajar telah memaklumkan kepada warden dan pihak polis telah bergegas kelokasi utnuk menyiasat,kes masih disiasat bawah akta 302 jika sabit kesalahan jika kematian berpunca dari khianat.
Keratan akhbar akhir tahun lalu masih segar diingatan aku, berita yang telah mengemparkan kolej itu telah mencipta pelbagai spekulasi , ada yang negatif ada yang positif. tapi bagi aku kematian anis itu sungguh tidak disangka, dan aku yakin itu adalah perbuatan khianat dan pastinya ia telah dirancang rapi.
“Semoga kau tenang disana, Al-Fatihah” hanya itu yang mampu aku berikan kepada arwah Anis, setiap kali teringat peristiwa hitam itu. Dammm… lampu dorm sudah dimatikan, tandanya jam sudah pukul 11 malam, hanya lampu meja yang kini kelihatan menyala dibeberapa meja didalam dorm aku. “arghh…esok jelah sambung baca” aku membatalkan niat untuk membaca novel yang sudah sedia ditangan. kerana leka dengan kisah lama. aku telah membuang masa dengan sia-sia.
PRaaannnggggggg…… bunyi tingkap dorm dilanggar sesuatu. Aku terus terduduk tegak pantas menoleh ke arah katil-katil rakan lain, mereka semua seakan tidak menghiraukan bunyi itu. atau mungkin hanya aku yang mendengar.! aku melihat ke tingkap dan….
“Ya Allah..!!! Aaaarrrhhhh” aku terus mencampakkan segala bantal yang ada disekeliling ku, bagai orang gila sedang mengamuk kerasukan. Aku menjerit dan bangun berlari kearah yang aku sendiri tidak tahu. Susulan jeritan aku itu, beberapa pelajar lain cuba membantu aku namun tiba-tiba mereka juga bagai gila..ada yang menangiisss teresak-esak..ada yang menjerit..ada yang duduk dipenjuru dalam keadaan mencangkung.
“huuuuuu..huuuuu..huuuuuu….aaaarrghhhhhh..huuu.huuu……… haruk pikuk malam itu di asrama Puteri. kelihatan Warden berlari ke dorm kami setelah mendapat pangilan dari pengawal yang mendengar kekecohan waktu itu.
“Histeria..!” hanya itu ungkapan yang keluar dari mulut warden, dan memanggil ustaz Zainol membantu. tidak lama kemudian kelihatan ustaz zainol datang bersama beberapa pelajar lelaki untuk membantu.
“Siapa yang mula-mula kene.?” ustaz zainol bertanya kepada pengawal. tetapi tidak diketahui pengawal kerana ketika dia sampai mereka semua sudah menjerit-jerit.
“Dian….” satu suara dari celahan pelajar memberitahu. ustaz Zainol mencari dian. kerana dia harus menghapuskan gangguan dari induk iaitu punca kejadian. barulah akan dirawat satu persatu. sehinggalah selesai. Aku kini dijaga beberapa pelajar dan cikgu sambil mereka menghulurkan aku air utnuk diminum, aku terduduk di lantai dorm bagaikan orang kebinggugan.
“Dian.. awak kenapa.?” tiba-tiba ustaz zainol bertanya. dia cuba mengetahui punca kejadian yang menghuru-harakan keadaan asrama puteri malam itu.
“saya nampak aniss ustaz.!” aku cuba memberitahu tanpa berselindung.
“asstagfirullah… Anis kan dah lama meninggal.” kata ustaz zainol sambil beristigfar, bagaikan tidak mempercayai kata-kata ku
“betul ustaz..! mula-mula saya dengar benda langgar tingkap. lepas tu sy tengok ketingkap nampak Anis dengan berbaju putih,mula-mula wajahnya sama macam Anis saya kenal..lepas tu tiba-tiba berubah menjadi buruk. saya terkejut nak lari mintak tolong dekat pelajar lain, tapi saya tengok semuanya muka jadi buruk,berlendir paling teruk bila dikaki dia orang ada bayi bergayutt.!” aku bercerita panjang lebar,punca kenapa aku berlari-lari macam orang gila.
Semua yang mendengar cerita aku mula ketakutan, bila ustaz tanya pada yang lain, ada di antara mereka nampak seperti apa yang aku lihat, ada pula yang melihat bayi merangkak mengejar mereka. Muka ustaz zainol berkerut, mungkin dia cuba memikirkan sesuatu.
“Ok..malam ini..dia buat bacaan yassin untuk arwah anis,” kata ustaz zainol memberi cadangan,
“Baik…ok…. boleh..” pelbagai jawapan diterima dari pelajar-pelajar tingkat dua asrama puteri, semua memberi jawapan yang positif. Aku pula semakin trauma dengan kejadian yang menimpa aku. sebenarnya aku sendiri keliru.. “KENAPA AKU?”
Selesai bacaan yasin, keadaan kembali tenang aku pun dah rasa macam selamat sikit, Amalina dan beberapa pelajar lain masih selamat dari gangguan tadi, hanya dorm kami sahaja.!
“Ehh dian..you kenapa tadi.? betul ke nampak anis.?” amalina bertanya kepada aku sambil duduk disebelahku,
“yelaa..tak kan la i nak tipu..memang Anis..!” jawab aku sambil termenung kosong,memikirkan kejadian tadi.
“hurmm…kenapa dia ganggu kau.. ? kau ada buat apa-apa ke.? ” Amalina seperti ingin menuduh aku sesuatu.
“tak ada apa pun.. i pun tak tau.” balas aku, sambil membaringkan tubuh, cuba melupakan segalanya. tidak cukup dengan mimpi. kini mimpi itu menjadi nyata.
Apabila melihat aku baring ingin tidur, Amalina terus berlalu kembali ke Dormnya, mungkin dia faham yang aku tidak mahu ditanya tentang kejadian tadi. aku ingin melupakan semua tu. “mesti ada sebab.!” aku cuba mencari punca kenapa aku diganggu, dan apa yang membuatkan aku makin keliru adalah kehadiran beberapa bayi turut menganggu aku.
Kes kematian Anis dahulu sangat diambil berat oleh ustaz Zainol. dialah yang banyak pergi kebalai untuk membantu siasatan, tetapi selepas Pihak Polis mengatakan kes disifatkan mati mengejut kerana tiada bukti menunjukkan ada unsur jenayah, makanya kematian Anis diam begitu sahaja. malah lebih buruk bila ada yang menyatakan anis mati kerana membunuh diri.
tetapi sehingga kini, masih tidak diketahu kenapa anis duduk didalam almari ketika itu, dan aku masih tidak boleh terima apabila orang mengatakan anis mati membunuh diri.
Tanpa aku sedari, malam tadi aku berfikir sehingga tertidur, nasib baik tidak mimpi ngeri lagi. kalau tidak aku boleh ditimpa penyakit Anxiety Disorder.!. Pagi ini aku ingin berjumpa ustaz Zainol. kerana aku ingin tahu kes tentang kematian Anis pada tahun lepas. Kehadiran bayang Anis dalam hidup aku bagaikan ada sesuatu yang ingin disampaikan. atau mungkin aku yang selalu terpengaruh dengan cerita page Fiksyen Shasha dan Arkid Angker Negara yang sentiasa menjamu aku dengan cerita-cerita seram suram.
“Hei dian.. u termenung je kenapa.? any problem..? ” Sergah Amalina yang baru datang kekelas, memang tak dinafikan aku sering termenung semenjak mimpi semalam.
“ehh. im okay..mybe i penat kot.” aku cuba berselindung, tidak mahu menceritakan apa yang aku fikirkan. buat masa sekarang mungkin lebih baik aku bersendirian. aku perlu tahu sesuatu.!
“kalau okay, tak apalah.. but kalau dian ada masalah can share with me. kita kan kawan.” Amalina cuba memujuk aku untuk berkongsi.
Apa yang amalina katakan, langsung aku tidak ambil peduli. mungkin itu semua tidak penting bagi aku. yang penting sekarang adalah ustaz Zainol.!
Habis kelas hari itu, aku terus cepat-cepat kemas dan berlalu untuk kesurau kolej. iya aku ingin ke surau.!
“Hei, cepat-cepat nak kemana,?” tegur amalina apabila melihat aku mengemas barang aku kedalam beg galas dengan cepat. Selalunya aku paling lambat berkemas, yelah nak balik ke dorm awal-awal bukan ada apa pun.
“I nak pergi surau lah Lina,” Aku berkata jujur kali ini pada Amalina. aku dapat tengok raut wajahnya berkerut pelik apabila mendengar jawapan dari mulut aku.
“What..? ohhh ni bukan Joke kan?…. u dah insaf ke dian.?” kata-kata amalina itu bagai memerli, apatah lagi ditambah dengan nada seakan mengejek. tapi itu bukan alasan untuk aku ke surau. Hidup aku yang celaru ketika ini. bukan dia.! so why aku perlu kalah dengan sindirian..
Aku terus meninggalkan Amalina, malas aku ingin melayannya, jika aku terus melayan dan bersembang pasti kerja aku juga akan tergendala. Sampai di surau aku terus meluru tanpa berfikir adap, itulah kelemahan aku yang semakin jelas dan ketara. tidak menghormati tempat ibadat,
“ustaz….! maaf ganggu.. boleh saya nak jumpa ustaz sebentar..!” aku menjerit memanggil setelah melihat kelibat ustaz zainol. beberapa pelajar lelaki yang ada di surau ketika itu memandang tepat kearah aku. mungkin cara pemakaian aku yang tidak sopan, dengan rambut perang aku, dan baju ketat menampakkan tubuh aku yang cantik, memang tidak sesuai dengan tempat yang aku berada ketika itu.
“ehh..dian… kenapa ni..? ” ustaz zainol memandang aku tetapi pantas menundukkan wajahnya kebawah setelah melihat aku dengan berkeadaan agak kurang sopan.
“maaf ustaz..saya nak tanya smthing.” aku cuba menerangkan sebab utama aku kesurau dan berjumpanya .
“kamu pakai telkung dahulu, ada dibahagian ruangan wanita, lepas tu kita bercakap di koridor.” ustaz Zainol berlalu kearah keluar,tanpa memandang aku. beberapa pelajar lelaki disitu memandang aku penuh tanda tanya, mungkin ingin tahu sebab aku berjumpa ustaz zainol.
“hehehehehee….” kau tertawa sendiri melihat diri aku memakai telkung dengan seluar legging. sungguh tidak sesuai. aku keluar dari ruangan wanita dan mencari Ustaz Zainol yang sedang memandang kearah alam semula jadi. Wow..! apa bila aku melihat ustaz Zainol dari tepi sedang melihat kearah alam dihadapannya, dengan songkok dan pakaian seakan jubah menaikkan aura yang sungguh memikat.
“Ustaz..” aku cuba menegur ustaz dengan perlahan agar tidak memeranjatkannya dengan kedatangan aku.
“haaa..Dian.. apa yang kamu nak cakapkan? ada masalah gangguan lagi ke?” ustaz cuba meneka. namun salah tekaannya, aku hanya tersenyum melihat ustaz.
“tentang Anis..” ringkas jawapan aku, tidak pandai untuk berdalih-dalih, dan jiwa aku juga sedang berkocak ingin tahu tentang kejadian yang pernah mengemparkan Kolej dan negara pada satu ketika dahulu.
“Maaf saya ada kerja, lain kali ye..maaf” Ustaz zainol berlalu pergi. diwajahnya berubah sayu,sedih dan mungkin menyimpan 1001 cerita. Aku terpinga-pinga. “What the Hell..!” aku bersusah payah pakai telkung ni, ustaz berlalu macam tu je.! errgghh…….. aku merengus marah sambil menarik telkung keluar dari kepala. kecewa aku dengan jawapan dan sikap ustaz yang tidak Professional.
Dengan muka kelat aku berlalu pulang ke dorm, kecewa, sakit hati semua berbaur dalam jiwa aku. beg galas aku campak keatas katil. kemudian aku duduk di meja belajar aku. dan…..
“ehhhh… boneka baby ni muka dia macam berubah.” aku mengenyeh mata aku beberapa kali. dan aku melihat kembali boneka baby tu sudah kembali kepada asal wajahnya. huhhh.! aku ni mamai ke.
Argghhhhh… aku merebahkan tubuh diatas tilam sambil mengeliat. Asar sudah berlalu dan waktu ini memang tidak baik untuk aku melelapkan mata, bimbang jika kejadian semalam menghantui aku.
“Dian…. ” tiba-tiba Azimah memangil aku, sambil duduk di katil bersebelahan kaki aku. Pantas aku duduk dan menghadap azimah. dia seperti ada sesuatu yang ingin diceritakan, dan tentunya harapan aku adalah tentang Anis.
“Azi nak tanya dian lah.. betul ke apa yang dian nampak semalam.?” nada azi berbisik, mungkin dia tidak mahu pelajar lain mendengar perbualan mereka.
“yess.. memang Dian nampak.” Aku penuh semangat menjawab dengan yakin, apa yang aku lihat itu adalah bukan mimpi.
“sebenarnyakan Azi pun ada nampak, tapi azi takut nak cakap.. ingatkan hanya perasaan je.” azimah berterus terang, kemudian menceritakan detik waktu dia melihat kelibat Anis. waktu semalam ketika dia dibilik air, dia terdengar seseorang masuk kebilik air. tetapi tidak hiraukan kerana bersangka itu mungkin pelajar lain. selesai semua ketika sedang duduk dihadapan cermin bilik air, sambil membasuh tangan, dia melihat melalui cermin, tandas dibelakangnya Anis sedang keluar dari bilik air. Waktu itu dia terus berlari ke Dorm. Azimah merahsiakan kejadian itu kerana tidak mahu dituduh sengaja menakutkan pelajar lain.

Rupanya kejadian aneh itu juga dilalui Azimah..tetapi mengapa Bayang Anis muncul menghantui, atau sebenarnya roh nya tidak tenteram..! tak mungkin..! aku bermonolog sendirian.
Maghrib itu aku ikut anis ke surau, niat sebenar aku adalah berjumpa ustaz Zainol. manalah tahu tiba-tiba dia nampak aku, dan ingin bercerita tentang kes Anis. hanya ustaz zainol harapan aku untuk tahu kesemua cerita sehingga kenapa pihak polis boleh mengatakan kes itu sebagai mati mengejut.
Disurau ramai jugalah yang pelik melihat aku berjemaah, sebenarnya mereka pelik apabila aku solat. sebelum ni sudah lama aku tinggalkan solat semenjak menjadi orang bandar, sedangkan tiada syarat untuk menjadi orang bandar harus meninggalkan solat. kesalahan itu adlaah dari diri aku sendiri. Hari ini aku berada di surau pun kepura-puraan atas sebab tertentu, aku sendiri rasa malu kerana sujud aku sebenarnya Menipu.! menipu dengan yang Maha ESA dan diri sendiri.
selesai solat isyak. aku cuba melambat-lambatkan untuk pulang ke Dorm. kerana aku ingin berjumpa dengan ustaz zainol.
“Dian…. jom la..balik…” kata azimah sambil menunggu aku diluar hadapan pintu keluar ruangan wanita.
“sekejaplah.. i nak berdoa lagi ni.” aku cuba berbohong. memang makin berdosa aku ni. asik membohong je. dengan Tuhan berbohong dengan orang berbohong dengan diri sendiri pun aku bohong!
“yela-yela.. azi tunggu luar ye.” azimah berlalu keluar meninggalkan aku keseorangan. peluang yang ada aku tidak sia-siakan. aku terus menyelak kain penghadang pemisah antara lelaki dan wanita untuk melihat ustaz Zainol.
Eh…kosong!…… nampaknya aku terlambat. aku sangkakan lambat dapat jumpa.rupanya aku silap. perlahan-lahan aku melangkah keluar surau. rasa macam aku dihukum oleh Tuhan kerana menipu,
Aku keluar menuju kearah azimah, rasa kecewa dihati sanggat tinggi.
“Haaa…dah abis doa ke..? ke sambung esok.?” perli azimah sambil tersenyum mentertawa kan aku.
“Alaaaa.. i nak doa lama sikit pun tak boleh.” kata aku sambil menjeling ke arah azimah.
“i know la Dian..apa yang u cari.. cari ustaz Zainol kan.? coz mesti u nak tanya pasal Anis.. betul tak? ” kata azimah sambil meangkat keningnya sebelah, belagak dan dengan yakin bahawa tekaan dia betul.
Aku tidak berkata “ya” atau pun “Tidak”. sedar diam dan berlalu pulang ke dorm, malas aku memperkatakan tentang Anis jika tiada jawapan yang aku dapat. apatah lagi dengan Azimah yang mungkin juga tidak tahu apa-apa.
Sampai di dorm, aku terus mengambil buku novel “9nyawa” dan menyambung baca kerana semalam aku sudah terlepas dari membacanya. sedang aku duduk kusyuk melayan perasaan menghayati watak novel tiba-tiba azimah datang kekatil ku sambil berkata..
“kau nak tahu tak..? kenapa Ustaz Zainol tak mahu bercerita tentang Anis? dan dia tidak akan jawab persoalan yang berkaitan kes Anis.?

Wow…bagaikan terkesima seketika aku, apabila Azimah datang membuka topik yang bermain di fikiran aku. “Kenapa?” tanya ku teruja, sambil terus duduk merenung wajah Azimah. bagaikan anak burung menunggu ibunya menyuap nasi. jiwa aku terkinja-kinja menunggu cerita dari Azimah .
“Kalau kau nak tahu. Anis tu dah macam adik Ustaz Zainol.. ala senang kata Adik angkat lah.!” kata azimah sambil melihat kiri dan kanan. bagai itu rahsia besar.
“Hahhhhh!.. kau biar betull?” tanya aku separuh menjerit. kerana tidak percaya dengan apa yang baru dikatakan azimah. dalam masa yang sama beberapa pelajar lain melihat kearah kami.
“Syhhhhh…slow la sikit..! tulah..dian mana pergi surau sebelum ni,..sebab tu tak tahu.!” azimah sempat memerli aku. tapi apa yang dikatakan azimah itu benar.
“Maknanya..ustaz ??Zainol itu abang angkat anis?” aku cuba mendapatkan kepastian.
“Ya..! “azimah membalas sambil mencebik bibirnya ke arah aku. belagak betul minah ni..! baru tau rahsia tu je dah belagak..

Nampaknya aku kene wujudkan Anis kembali..! selagi ustaz tak menceritakan selagi itulah aku akan wujudkan Anis didalam hidup dia. so baru aku faham kenapa ustaz zainol bertungkus lumus dalam kes Anis.

“heiii.. apa yang di menungkan tu..?” azimah mengherdik kearah aku, mungkin segaja supaya aku tersedar dari lamunan. senyuman nakal sudah terlahir di bibir ku. dan dapat dilihat jelas oleh azimah.
Sambil baring aku memikirkan rancangan aku untuk menimbulkan kembali Anis didalam diri ustaz Zainol. ye aku mesti buat dia sehingga dia menceritakan tentang Anis. aku sangat memerlukan, dan aku sendiri tidak tahu mengapa.

“Dian. Tolongggg…” Suara halus wanita meminta tolong membuatkan aku tersentak dari tidur. Suara itu perlahan tetapi jelas. “Dubbb! Dubb! Dubbb!” bunyi pintu almari aku bergetar bagai dihentak-hentak dari dalam. Fikiran aku terus terbayangkan Anis. Allah, ujian apakah lagi ini? Kenapa mesti aku yang lalui benda ini?

Aku menarik selimut aku sehingga menutup seluruh tubuh, aku mengigil ketakutan. dukkkk…dukkk.dukkkk..dubb…. bunyi pintu almari semakin kuat.. semakin kuat juga tubuh aku mengigil dalam ketakutan itu lama kelamaan aku terlelap semula. aku tidak pasti berapa lama aku lalui peristiwa menakutkan itu.

Pagi itu aku bangun seperti biasa. terasa sejuk tubuh aku sampai ke tulang. “eh kenapa ni” hati aku berbisik sendirian. tetapi aku abaikan segala apa yang aku rasa sehinggalah air mencecah tubuh aku ketika mandi. Grrrrr….errrrrrr…..errrrrr sejukkkkkk nyaaaaa! aku menjerit sendirian. kemudian terus memakai mengelap air ditubuh. aku tak mampu melawan kesejukan air pagi itu. terus aku ke singki untuk memberus gigi dan kini membuat kan aku semakin terkejut. muka aku pucat,! bibir aku seakan kebiruan. Aku sakit ke?

Aku terus berlari anak balik ke dorm. aku anggap apa aku lihat tadi hanyalah ilusi aku. aku bersiap untuk kekelas seperti biasa. sewaktu aku hendak mekup sekali lagi aku terkejut. wajah aku memang nampak pucat dengan bibir aku kebiruan..! Ya Allah..! jantung aku berdegup kencang, aku genyeh mata aku beberapa kali namun hasilnya tetap sama. ini bukan mimpi. dan ini bukan ilusi.
Aku cuba melawan ketakutan aku dengan mengunakan mekup lebih tebal dari biasa. Wakna gincu yang sebelum ini aku hanya mengunakan warna peach tetapi kali ini aku mengunakan warna merah terang. Aku cuba menutup wajah aku sendiri atau sebenarnya aku menutup ketakutan diri aku.
hiii..hiii…kihhh…… suara gelak tawa pelajar lain apabila melihat aku, apa yang lawaknya aku pun tak tahu.! mungkin mereka tertawakan mekup aku.
“heyy dudee..what happen? ” tebalnya mekup, are okay dian?…. Amalina menegur aku sambil keningnya berkerut pelik, melihat diri aku.
“im finee..saja i nak tukar cara mekup..why..? teruk sangat ke? ” aku cuba berdalih dan buat seperti tiada apa-apa.
“not bad lah..! but lebih baik pakai cara lama !” Amalina memberi pandangannya, dan cuba menjaga hati aku.
Hari itu aku rasa, hari yang paling teruk dalam sejarah hidup aku. segala benda serba tak kena, balik dari kelas petang itu. aku terus duduk dimeja sambil melihat boneka baby tu.! semakin lama boneka itu semakin menarik minat aku. bagai ada sesuatu aura yang membuatkan aku jadi terlalu teruja untuk melihat.
“dian…. you ni kenapa?” Amalina menyergah aku dari belakang, membuatkan aku terkejut.
“why..? im okay lah..” balas aku, sambil memusingkan badan menghadap amalina yang duduk di katil aku,
“i tengok u ni macam pelik je.. tu boneka siapa? scaryy je i tengok.” amalina melihat kearah boneka baby, lama juga dia merenung kearah boneka tu. aku tengok nampak okay je.kenapa amalina kata scary.?
“tu boneka yang orang bagi hari tu lah..ingat tak bungkusan dengan bunga ros” aku cuba mengingatkan Amalina kembali. berkerut-kerut dahi amalina cuba mengimbas kembali.
“ohhhh..i see…but so scaryy la.. buat apa simpan.!” Amalina seperti tidak menyukai boneka aku.
“ehh..mana boleh pemberian orang..dian tengok okay je..tak ada apa-apa pun” balas aku, cuba mengubah pemikiran Amalina yang nampak seperti tidak menyukai boneka itu.
“yelah..yelah…. whatever lah…! tapi aku datang ni sebenarnya sebab nak bagi tahu minggu ni aku balik kampung nak ambil barang ada tertinggal. kau nak ikut tak?”
“errmmmm,…tak kot…lagi pun budak dorm i ada minggu ni.” sebenarnya aku malas ikut Amalina pulang ke kampung, kerana aku pasti kekok di rumah orang, adakala rasa tidak bebas.
Selepas aku memberikan jawapan, amalina dan aku berbual-bual sementara menunggu masuk waktu magribh, dan semestinya aku ingin pergi kesurau bersama azimah. Aku perlu dapatkan Ustaz Zainol.
Selesai solat isyak aku terus mencari ustaz zainol dan aku lihat Ustaz sedang duduk di luar surau melihat keindahan alam, ditangannya tergantung tasbih yang di tarik satu persatu.
“assalamualaikum ustaz.” Aku memberanikan diri. azimah pula hanya melihat tingkah laku aku.
“waalaikumusalam..ye Dian.” balas ustaz sambil menghadap aku, jari-jarinya juga turut terhenti dari menghitung biji-biji tasbih.
“Ustaz..saya harap ustaz boleh bantu saya..hanya ustaz yang tahu kes Anis dari awal hingga akhir.! saya selalu diganggu bayangan Anis dan mayat baby” luah aku kepada ustaz zainol.dengan harapan ustaz akan menceritakan segalanya.
“Baby..!?” ustaz zainol membeliakan matanya, seakan dia meminati tentang baby itu dari bayangan anis.
“ye ustaz..!” balas ku ringkas.
“macam mana keadaan baby yang menganggu dian?” ustaz cuba meneliti lebih dalam parasa rupa dan benti baby yang selalu menganggu kehidupan aku. Aku pun menceritakan segalanya kepada ustaz zainol. dengan harapan aku bakal dapat mengetahui cerita tentang Anis.
“Errrrmmmm….. mari duduk” kata ustaz zainol sambil dia turut duduk di koridor surau, azimah hanya diam trut ikut sama begitu juga aku.
Kematian Anis memang dari apa yang pihak polis katakan, tiada unsur jenayah. Almari tempat temui mayatnya juga tidak berkunci, dari pemeriksaan polis pada almari anis juga tiada menjumpai apa-apa cap jari selain dari anis sendiri tetapi… anis juga dikatakan bukan membunuh diri dan bukan dibunuh oleh seseorang.
“abis tu..kenapa dia mati ustaz” aku memotong cerita ustaz zainol..kerana tidak berpuas hati.
Bedah siasat mengatakan Anis mati kerana ketakutan melampau yang menyebabkan jantung dia tidak stabil, ditambah dengan keadaan almari yang sempit udara agak terbatas. kemungkinan dia menyorok agak lama dan menyebabkan di tertidur atau pengsan sebelum mati.
Tapi… sebenarnya Anis juga ada mengadu selalu diganggu mayat baby mengejarnya, dia selalu jumpa saya untuk berubat, saya dah cuba sehabis baik. dan tak sangka akhirnya dia pergi dalam keadaan begitu. saya yakin mesti ada kaitan dengan apa yang kamu lalui sekarang,
Ustaz zainol cuba membuat spekulasi sendiri. tetapi mungkin ada betulnya juga apa yang dikatakan ustaz zainol. kenapa mayat baby tu menghantui aku dan paling teruk ditambah dengan bayangan anis.
Dalam perjalanan pulang ke Dorm. aku masih berfikir. adakah kematian Anis sebenarnya dibunuh? tetapi bagaimana sipelaku melakukan.? tiada cap jari.! tiada kesan.! arghh licik..!
Mungkin aku juga tidak akan mempunyai jawapan.! dan yang lebih teruk sekarang adalah aku juga melalui perkara yang sama dilalui Anis.!
“saya yakin mesti ada kaitan dengan apa yang kamu lalui sekarang” Ayat itu bermain-main difikiran aku.
“Diannnnn….tolonggggg~” arghhhhhhh… huhhh suara tu membuat aku tersentak dari tidur kembali.. nampaknya kini tidur dan jaga aku diganggu. jika berterusan begini aku boleh gila.!
Semakin hari, aku semakin teruk, malah kini aku sudah seperti badut. dengan mekup yang tebal untuk menutup wajah aku yang teruk. badan ku mulai susut, makan aku tidak teratur.adakala aku menangis sendirian kerana mengenangkan keadaan yang menimpa diri aku. lagi stress bila melihat tubuh aku yang semakin susut.
“Ustaz….tolong saya ustaz…sy dah tak tahan ni…!” aku merayu memohon bantuan ustaz.
“insyallah saya cuba sebaik mungkin, esok kamu datang ambil air selepas isyak.” kata ustaz memberi sedikit harapan kepada aku.
Keesokan harinya seperti yang dijanjikan, aku datang ambil air yang telah di ruqyahkan. namun keadaan aku masih sama. malah makin tidak terurus. aku sudah mula jarang masuk kekelas. sehinggalah pada suatu hari di waktu pagi, aku tidak masuk kekelas…
“Dian.. ustaz nak jumpa di surau..tadi masa solat subuh dia pesan” kata azimah,sebelum berlalu masuk kekelasnya
Aku bangun dengan lemah. keadaan aku seperti orang yang sudah uzur, rambut yang dahulu cantik lembut, kini serabai tidak terurus,. aku sudah seperti orang gila..! atau mungkin akan Gila.!. aku menuju kesurau, sebenarnya tiada langsung harapan lagi didalam diri aku ini. malah cerita tentang Anis pun aku sudah tidak mahu tahu lagi. Diri aku sendiri sekarang sudah teruk,
Assalamualaikum.. aku memberi salam sambil melangkah ke dalam surau, aku lihat ada seorang lelaki berjubah dan dua wanita hanya berpakaian biasa. mereka memandang kearah ku serentak menjawab salam aku.
“mari duduk sini dian” ustaz zainol memanggil untuk duduk menghampiri mereka semua,
Aku hanya mengikut dengan langkah lemah, tiba-tiba salah seorang wanita itu menyuruh aku menjulurkan kaki kearah kiblat, aku hanya mengikut bagaikan boneka. atau mungkin sebenarnya aku menyerahkan sahaja hidup aku.
Ibu jari aku dipegang,sejurus itu diiringi dengan beberapa bacaan ayat suci Al-Quran. tiba-tiba aku rasa seperti ada sesuatu bergerak dibawah kulit aku, dari kepala bergerak ke perut kemudian hilang dan akhirnya muncul semula dibahagian kaki. benda itu seperti menjalar mencari sesuatu dibawah kulit aku.
“Argggggghhhhhhh……. Sakitt….sakitttt.!” aku menjerit selepas benda yang menjalar itu sampai dihujung ibu jari kaki, bagai ada sesuatu yang disentap dari lubuk jantung aku.
“dah teruk ni pelajar awk ustaz zainol” kata wanita yang merawat aku itu. sambil melepaskan tangannya dari kaki aku dan memandang tepat kearah anak mata hitam ku. bagai ada sesuatu yang sedang dia cari. Aku pula hanya terkebil-kebil melihat perawat wanita itu.
“Ada cara ke untuk pulihkan dia?” ustaz zainol melemparkan soalan yang aku juga sangat ingin tahu.
“Kun Fayakun!.. Tapi kita kene lemahkan benda ni dulu..sebab benda ni dah cenkam jantung dia..” balas wanita tadi. sambil menarik beberapa air botol dan mulutnya terkumat kamit membaca sesuatu.
“Insyallah…harap begitulah” ustaz zainol memandang ke arah aku. dari air muka dan mata nya, kelihatan dia sayu mungkin teringat tentang Anis.
Selepas air sudah habis dibaca. wanita itu memberikan kepada aku untuk diminum. lagi 3 hari dia akan datang lagi katanya. aku dibenarkan pulang ke Dorm semula. dalam perjalanan aku asik terfikir tentang nasib yang menimpa aku..apakah benda yang menyerang aku? mengapa Mesti aku?. sedang asyik melayan fikiran, aku teringat handfone aku tertinggal di surau, terus aku memusingkan haluan. Kuasa Allah.! ketika aku sampai semula di surau. terdengar perbualan ustaz zainol dan perawat wanita itu serta beberapa orang lagi.
“Abistu..macam mana nak tolong dia? saya takot akan jadi seperti pada arwah Anis” suara ustaz zainol perlahan seakan berbisik atau mungkin kerana aku yang berada di koridor surau.
“Kun Fayakun…hanya itu yang mampu sy katakan..kerana benda ini menghantui hidupnya sehingga dia Gila atau mungkin mati”….
“maaf menganggu..saya nak ambil fone tertinggal” aku mencelah secara tiba-tiba dari pintu masuk surau. ustaz Zainol menoleh kearah ku dengan wajah terkejut. tetapi mereka semua hanya melihat sahaja sehingga aku keluar dari surau.
“Sehingga dia gila atau mungkin mati……..” ayat itu terngiang-ngiang ditelinga ku. Aku bakal gila?? atau mati?! semudah itu berakhirnya hidup aku?. mengapa Aku Ya Allah..!
Setiap langkah ku diiringin dengan juraian air mata. Aku tidak mampu menerima dugaan sehebat ini..inikah dinamakan ujian??
Sampai di dorm, aku terus merebahkan tubuh yang semakin lemah. apatah lagi apabila sudah terdengar perbualan ustaz dan perawat wanita itu. aku hanya mampu termenung, mengantuk tetapi aku tidak sanggup di ganggu dengan mimpi ngeri.
“Hurmm..Boneka baby.! ” mungkin itu punca..! aku mula teringat atau mungkin baru tersedar. tentang kehadiran boneka baby yang unik itu.
Huh.! aku bangun dan terus mencapai boneka baby lalu aku lemparkan ke luar tingkap. hanya itu yang aku mampu lakukan. saat ini otak aku bagaikan beku.! kosong! aku tak mampu berfikir dengan baik.
sambil duduk dimeja aku melihat wajah sendiri di cermin. terukk! wajah aku yang dulu mulus cantik. kini seakan suram. kulit wajah ku kering mengelupas. gelung hitam semakin jelas di keliling mata. ini bukan aku..!!! Arghhhhh..!! prangg….trangggg…habis barang semua aku lemparkan ke bawah.
aku menangis lagi..dan lagi sehingga aku tertidur dimeja dengan beralaskan lengan sendiri berteman air mata.
Diaannnnn…..Diaann…. Mariilahh….~~ suara anis muncul secara tiba-tiba. membuatkan jantung aku berdegup kencang. kaki aku mula sejuk. tangan mengigil tanpa sebab, aku bagai sudah tidak terkawal..
Diannn..!! terdengar suara herdikan membuatkan aku terjaga dari tidur. Aku lihat ustaz zainol dan beberapa lagi pelajar ada sekeliling aku, dia orang cakap dengar aku menangis tersedu-sedu. tapi aku rasa tak ada pun aku mimpi menangis.
“saya rasa awk ambil cuti, balik kampung,” ustaz zainol memberi cadangan. dan aku rasa macam ada betul juga cadangan ustaz zainol.
Aku hanya diam. memandang lantai dorm tanpa ada memikirkan apa-apa. aku rasa malu saat ini. rasa bagai semua pelajar mentertawakan aku disekeliling.
“awk jumpa saya lepas magrib nanti ya, kata ustaz zainol” sambil dia berlalu, sempat juga dia menyuruh semua pelajar lain bersurai. aku pula hanya menganggukkan kepala tanda setuju atau paham.
Malam itu selesai solat magribh aku terus berjumpa ustaz zainol. sebelum masuk waktu isyak. aku,azimah dan ustaz zainol duduk di koridor surau. wajah ustaz nampak serius menghadap aku.
“ustaz harap awk dapat jawab jujur dengan ustaz ye”kata ustaz zainol.
Aku hanya mengangguk dan begitu juga azimah walaupun dia tidak terlibat, ustaz zainol melihat kekiri dan kanan sebelum menarik nafas panjang dan……
“ada tak awk dan anis rapat dengan seseorang dahulu? atau bercinta? atau mempunyai perselisihan faham?” ustaz zaino seperti seorang anggota polis, cuba menyiasat. aku termenung memikirkan sesuatu. tapi rasanya tak ada. Amalina pun bukan rapat sangat, nak kata kami ada salah faham dengan sesiapa, rasanya tak ada. ya aku yakin tiada.!
“Tak adalah ustaz..” saya dengan anis memang rapat, tapi kami tak ada musuh dengan sesiapa.
“kenapa ye ustaz?” aku cuba mendapatkan kepastian dengan persoalan ustaz zainol tadi.
“tak ada apa..cuma saya pelik, sebab apa yang awak kene ni, sebenarnya sama dengan apa yang Anis lalui dahulu. cuma anis dia hanya ceritakan kepada saya dan beberapa Guru sahaja.”
Aku masih terdiam, azimah pula kepala bagaikan kucing melihat bola yang di agah-agah. kejap kiri, kejap kanan melihat aku dan ustaz.
“Awak ada simpan apa-apa barang ke? atau terima makanan ke.?” tanay ustaz zainol cuba mencari sesuatu.
Terus otak aku teringat akan Boneka Baby yang aku buang tengah hari tadi.
“Ada ustaz..Boneka Baby” kata ku ringkas, sambil melihat kearah ustaz.
“macam mana bentuknya?” wajah ustaz zainol berubah tiba-tiba. bagai ada sesuatu yang ditakutkan.
“Boneka tu diperbuat dari pada kayu, pakai ukiran tangan, nampak halus ukirannya cuma agak buruk sikit,” aku mengambarkan bentuk boneka itu berserta conditionnya sekali.
“mana boneka tu?” tanya ustaz zainol, sambil terus berdiri bagaikan dia ingin terus melihat boneka itu.
“saya dah buang,” kata ku ringkas.
“selepas isyak kita cari kejap.!” kata ustaz zainol.
Aku hanya mengangguk, bagai burung belatuk. tiada kata yang mampu aku luahkan waktu itu, aku cuma mahu kesembuhan, mahukan diri aku yang dulu.!
Selepas solat isyak, aku,azimah dan ustaz zainol mencari boneka baby di perkarangan bawah asrama puteri itu, malangnya tiada apa-apa yang kami temui, ini satu kesilapan diri aku. Ustaz zainol masih tidak berputus asa mencari. aku pulah sudah lemah dan tak bertenaga, kerana makan dan minum pun aku sudah kurang. tidur pun susah. tiada waktu rehat untuk tubuh ini. mungkin benar kata perawat wanita itu, “aku akan mati”!.
Aku terduduk melihat azimah dan ustaz zainol meneruskan usaha mencari. setelah hampir 1 jam lebih, tetapi tiada apa-apa yang dijumpai, ustaz zainol pun pulang semula kesurau dan aku balik ke dorm.
“Kau buang dekat mana tadi?” azimah bertanya,mungkin tidak berpuas hati kerana tidak menjumpai apa-apa.
“dekat situ la aku baling, pastu dah..” aku cuba menerangkan kepada Azimah. namun pandangannya seperti tidak mempercayai kata-kata aku.
Sekejap sahaja masa berlalu, kini jam sudah pukul 11 malam, aku amsih terkebil-kebil. beberapa pelajar sudah pun melelapkan mata mereka. Azimah sedang sibuk membaca buku novelnya. tapi jiwa aku masih rasa lega kerana sekurang-kurangnya masih ada yang berjaga.
Tiik…tiik…tiik..tiik… jelas kedengaran bunyi detikan jam meja aku, suasana dorm kini terlalu sunyi, aku yakin kini semua sudah nyenyak tidur, manakala aku masih berjaga dengan ditemani buku novel aku. sraccchhhhh…! bunyi kertas diselak juga bagaikan bergema. aku paling benci suasana begini, seakan tanda-tanda kehadiran makhluk itu bakal muncul.
eh….tiba-tiba bulu roma aku meremang, semakin lama semakin kuat, baru sahaja aku ingin menarik selimut.. Dammmmm…..dammmm…. bunyi almari aku dihentak dari dalam, bagai sebuah keranda yang sedang ingin dibuka. Allah..Allah…. hanya itu kalimah yang aku mampu baca disaat jantung sedang berlari laju, aku menutup tubuhku dengan selimut, dengan cara itu sekurang-kurangnya mampu mengelakkan aku dari melihat makhluk hodoh itu. sangkaan aku silap bila bau hanyir musuk mula menyerang kedalam rongga hidungku. semakin lama bau itu semakin menusuk ke tekak. halus baunya tetapi pekat, terlalu sukar untuk aku terangkan.
Sreccccchhhh…sreecchhhhh..bunyi sesuatu sedang menghampiri aku, tetapi bagai terheret. kalau boleh biarlah waktu ini aku pengsan.! itu lebih baik.. tetapi tidak mampu. Aku masih mengigil didalam selimut dan aku tahu makhluk itu sedang melihat aku. Debukkkk.! tiba-tiba dada ku bagai dihentak kuat. Nafas aku menjadi berat aku cuba menarik nafas sedalam-dalamnya namun seakan dihimpap sesuatu, Arghhh! aku terpaksa membuka selimut dan waktu itu aku lihat mayat baby sedang mengensot kearahku, almari pula sedang bergoncang kuat. aku tidak tahu apa yang bakal terjadi. taapppp.. sesuatu terjatuh di atas kaki,dengan pastas aku menarik kaki aku dan melihat, rupanya boneka baby bagai dicampak kearah aku..
kini mulut aku kaku, jantung aku bagai sudah tidak berdegup. Arghhhhhhh..! aku menjerit kesakitan sambil memegang kepala aku. rupanya mayat baby tadi sudah mecengkam kepala aku, ngeri..! takut.! sakit… semua bercampur.
Draakkkkk..! pintu almari terbuka, dan Anis dengan berkeadaan yang sangat mengerikan, dibadannya ada beberapa mayat baby sedang berpaut sambil menguyah daging-daging tangan,muka,kaki dan badan anis. anis perlahan-lahan melangkah kearah aku sambil berkata
“Diannn…..Tolonggggg~” suara itu lemah.! dan kini aku tahu. suara yang meminta tolong selama ini adalah Anis.
sejurus itu juga dunia aku menjadi gelap.! ya segelap kehidupan aku.
Pagi keesokannya Diasrama Puteri, tingkat dua kecoh, ramai pelajar datang berkumpul. mereka melihat aku yang sudah terbujur diatas katil, mata aku terbeliak keatas, hanya sedikit mata hitam kelihatan, ustaz Zainol dan beberapa pelajar lelaki lain sedang membaca surah yassin. semua itu aku dengar dengan jelas. ditangan aku erat mengenggam boneka baby itu, aku tidak pasti waktu bila aku ambil.
Ustaz zainol membuka perlahan genggaman tanganku lalu mengambil boneka baby itu, jelas dimatanya dia terkejut.
weeeeeewwwwwww….weeeeeeewwwwwww..weweweweeee…. bunyi siren ambulan memecah kesunyian pagi di asrama puteri, jasad aku diangkat, dan dibawa pergi.semakin lama semakin jauh…jauhh…dan jauhhhhh..
Selepas aku dibawa pergi, ustaz zainol terus berlalu sambil membawa boneka kayu itu, ada sesuatu yang ingin di bongkarnya atau mungkin dicari.
“astagfirullah…” kalimah suci itu terlontar dari mulut perawat wanita dan sahabtnya setelah melihat boneka yang dibawa oleh ustaz zainol kepadanya.
“kenapa..?” tanya ustaz zainol.
“benda ni dihantar..! pemiliknya seorang wanita,” kata perawat itu.
“ada cara ke untuk hapus kan.? supaya tiada lagi mangsa akan datang?”
“sebentar,..saya cuba teliti..nampaknya anggota mangsa ada pada boneka ni.!” kata perawat sambil tangannya membelek memusin-musing boneka baby.
“haaa..? maksud nya memang ditujukan untuk mereka berdua sahaja?” ustaz zainol cuba mendapat kan kepastian.
“iya..” jawab perawat itu ringkas..sambil tangan nya mengorek dibawah boneka menggunakan kunci keretanya dan..! terbukti.. ada satu lubang yang dibuat dan telah ditutup.didalam lubang itu mempunyai sedua serpihan kuku.! dan satu itu sanggat diketahu oleh ustaz zainol..itu kuku Dian..kerana kuitic yang digunakan. hanya dian yang berani melawan undang-undang kolej dan undang-undang Allah. lagi satu itu mungkin milik Anis..
Tetapi………. kata-kata ustaz zainol terhenti. dia bagai memikirkan sesuatu. hanya ada satu cara untuk dia ketahui saipa yang melakukan perkara zalim itu.
Petang itu ustaz zainol telah mengeluarkan memo untuk melakukan solat hajat dan bacaan yassin selama tiga hari berturut. Peristiwa ini sanggat mencabar nama baik kolej dan ustaz zainol. dia berazam tidak akan membiarkan pelakunya bebas sebegitu mudah.
Hari ketiga bacaan dibuat, kedengaran jeritan dari asrama puteri tingkat dua. jeritan itu sayup kedengaran membuatkan ustaz zainol datang ke asrama wanita itu.! dan…
kelihatan Azimah sedang meronta-ronta kepanasan, sambil menjerit maaff…! maafff..! tolonggg panasssss.. tolonnnggggg…
Ustaz zainol terduduk,kini dia terdiam kaku, lemah tubuhnya apabila melihat Azimah berkeadaan begitu, iya,,! itulah yang diminta oleh ustaz Zainol kepada Allah untuk menunjukkan siapa pelakunya,
Azimah diberi air yassin dan kemudian ditenangkan, perlahan-lahan ustaz zainol bertanya.
“Azimah..awk ngigau apa?, cuba awk ceritakan segalanya kepada saya..kenapa..?” tanya ustaz zainol tenang,
“maafkan saya ustaz.. ” hanya itu ungkapan azimah sambil menundukkan kepalanya, mungkin malu kerana ustaz zainol mengatahui kegiatannya selama ini.
“Bukan saya yang boleh maafkan awk..tapi Anis dan Dian.” kata-kata ustaz zainol mengejutkan beberapa pelajar yang ada disitu. adakah ini semua berkaitan dengan azimah.?
Sebenarnya……….
“sebenarnya apa?” ustaz zainol memotong kata-kata azimah,tenang dan lembut kata-kata ustaz.
“Saya buat begitu kerana Anis dan dian pernah meletakkan sampah pada makanan saya, baju saya sudah basuh mereka kotorkan. dan lebih teruk saya pernah dikurung dibarkkan didalam bilik air.” kata Azimah lemah
“kerana itu sahaja??!..kerana itu awak BERDENDAM..!” suara ustaz zainol sedikit tinggi.
Azimah masih mendiamkan diri, dia tahu kesilapannya. tetapi dendam itu telah meragut nyawa. dan lebih teruknya semua itu tidak mampu diputar kembali.
“Sebenarnya bukan Anis dan Dian yang buat semua tu.!” tiba-tiba satu suara datang dari celahan pelajar yang datang berkumpul.
Azimah pantas menganggkat kepala ingin melihat siapa.! dan kelihatan Amalina keluar dari celahan orang ramai dan menangis.
“Kalau kau nak tahu, mereka berdua lah yang suruh budak yang kunci kau dalam bilik air tu bukak balik. mereka masa tu ingat kau dah keluar. mereka keluar dan masa tu aku ada tnggu Dian siap untuk kekelas.dia ada tanay mana kau(azimah), aku cakap tak tahu… sebab masa tu kau dengan dia orang mandi sama… sampai di kelas shafiza bagi tahu dian yang kau kene kunci dengan yati serta kawannya..dian dengan anis terus pergi jumpa yati suruh bukak balik. sebab dian ada kelas waktu tu.” Amalina menerangkan kejadian sebenar.
“tapii…yati kata Dian dengan Anis..!” kata Azimah cuba mempertahankan tuduhannya.
“kau sendiri tahu perangai dia orang.kau masih percaya pada kata dia orang..dari kawan kau?!” kata amalina.
Ustaz zainol hanya melihat kebenaran yang terbongkar tika itu. tetapi tiada apa yang mampu dilakukan..semuanya sudah terjadi dan tidak mungkin mampu kembali. Azimah seorang gadis yang lebih baik perwatakannya, muslimah tetapi mampu melakukan perkara terkutuk itu sehingga meragut nyawa.. Dian dan Anis gadis yang biasa-biasa tetapi mereka mempunyai hati yang baik.
Kini sudah hampir 12 bulan peristiwa itu berlalu, Azimah sudah lama berhenti kolej kerana malu dan dipulaukan oleh pelajar lain atas kesilapannya, Amalina pula sudah tamat pembeljarannya.
“Hurmm..Diann… ni i amalina.. sekarang i dah habis belajar..next time i datang lagi.. maybe i akan sambung degree di kolej yang sama..,” kata-kata Amalina hanya bagaikan sia-sia. tiada balasan mahupun suara yang keluar. amalina melangkah keluar dari kawasan itu. sebelum berlalu jauh sempat amalina menoleh kearah sighbord besar tertulis PSYCHIATRIC HOSPITAL….
Dian dikatakan mengalami tekanan jiwa oleh doktor menyebabkan pada waktu ditemui dia bagaikan terkena sawan. itu hanya pandangan sains… tetapi hanya yang melalui dan mengalami waktu itu sahaja tahu apakah sebenarnya yang terjadi kepada Dian, sehingga kini dian hanya membisu tanpa satu patah perkataan pun yang keluar dari mulutnya. mampukah dian kembali sembuh..? doktor mengatakan hanya keajaiban mampu mengubah,! ye keajaiban itu wujud!

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

FSN
im not human
rate (3.33 / 21)

Sila tinggalkan komen yang berkaitan dengan cerita :)

97 Comments on "#FSN – Dendam"

avatar
Raflesia
rate :
     

takkan Azimah lepas mcm tu aje….sorang dia bunuh guna sihir..sorang jadi gila kerana sihir dia gak…dia boleh pulak berhenti kolej tanpa kena hukuman dari kolej atau polis/undang2???

elz
rate :
     

panjang sgt ah malas nak baca, pls someone make a sipnosis

pelurupuitis
rate :
     

Cerita terbaek yang pernah saya bace…17 bintang…keep it up…?

wpDiscuz