Kisah Jiran Membela

Hai semua. Nama aku Nina. Aku berasal dari Johor dan sekarang menetap di Selangor. Aku berkahwin pada tahun 2012. Pada awal perkahwinan keluarga mentua ajak tinggal bersama mereka memandangkan suami aku merupakan anak tunggal. Mula-mula berkahwin aku tak kisah pun nak tinggal bersama mentua, tapi selepas dah ada anak, aku rasa aku lebih perlukan privacy. Aku berbincang dengan suami dan keluarga mentua secara baik dan mereka bersetuju untuk kami berpindah keluar.

Bapa mentua aku dengan baik hati carikan kami rumah sewa yang alahai dekat sangat dengan rumah dia. Dengan alasan, senang kot nanti nak tengok cucu. Siap bayarkan deposit rumah. Kami pun ikutkan jelah. Kami tinggal di rumah teres setingkat yang mempunyai 4 bilik. Agak besar untuk kami tapi aku bersyukur juga dapat menyewa rumah ni sebab senang kalau family aku datang. Tak payah mereka nak menyewa hotel lagi.

Kisah bermula bila kami mula masuk ke rumah baru. Jiran aku ni orang Indonesia tapi dah lama duduk Malaysia. Cara dia bercakap pun dah tak bunyi Indonesia. Dia ada dua orang anak, seorang lelaki dan seorang perempuan. Anak perempuan (aku namakan dia Ina lah ye) dah berkahwin dan tinggal sekali.

Ada satu malam tu, aku baru balik dari Johor. Aku tengok rumah jiran aku ramai orang. Tapi memandangkan dah tengah malam aku buat tak tahu jelah. Belum pun aku turun kereta, aku nampak Ina ni mencangkung depan grill rumah aku. Dia duk mencakar-cakar simen dengan tangan dia. Dah kenapa pulak. Lepas tu mak dia datang jumpa aku bagitau yang anak dia sakit buatan orang. Sebabnya si Ina ni pernah tolak pinangan lelaki lain untuk kahwin dengan laki dia sekarang.

Tak jadi kami nak masuk rumah. Terus balik rumah mentua tidur di sana. Esok paginya aku balik rumah sorang sebab aku nak pergi kerja. Yelah, baju kerja aku semua kat rumah. Masa aku buka nak buka pintu, Ina bagi salam. Masa dia bagi salam tu, muka dia sinis je pandang aku. Takut lak aku.

Ina : Assaalamualaikum kak. Baru balik?
Aku : waalaikumsalam. Haah. Tapi kejap je ni.
Ina : Ni, saya ada masak mee sup. Akak ambillah
Aku : terima kasih

Aku ambil, terus aku masuk rumah. Aku tak buka makanan yang dia bagi tu sebab aku rushing nak pergi kerja. Aku just letak je atas meja makan.

Masa aku dah sampai office, jap lagi aku tengok bekas makanan yang Ina bagi tadi ada atas meja office aku. Aku pelik. Macam mana boleh ada dekat sini sedangkan aku rasa aku tak bawa pun tadi. Aku pun duduk sambil tenung bekas makanan tu. Tak lama lepas tu ada cleaner datang nak ambil sampah. Cleaner tu cakap kat aku, “mesti akak lupa bawa. Ni Ina dah bawakan makan” Aku punya terkejut sampai aku tolak bekas makanan tu sampai jatuh. Terburailah isi dalam bekas tu. Ini bukan mee sup, ini sup rambut campur paku. Aku terus keluar dari bilik aku breakfast kat luar sambil tenangkan fikiran.

Macam-macam jadi bila aku balik rumah sewa tu. Semuanya melibatkan Ina lah. Ada sekali tu anak aku nangis. Aku kat dapur tengah masak. Tetiba anak aku senyap. Aku pun pergilah depan nak tengok anak aku. Tengok si Ina ni tengah main dengan anak aku. Macam mana dia masuk sedangkan aku dah kunci gate dan pintu? Aku terus ambil anak aku, suruh Ina ni balik rumah dia. Yang buat aku terkejut, dia dengan selamba keluar kot dinding. Serentak dengan tu, anak aku nangis tak berenti. Aku pun start kereta terus balik rumah mentua.

Barang-barang rumah aku pun sentiasa berubah tempat. Termasuk sofa, almari, sampaikan tong gas aku pun berubah tempat. Ina tau je time aku nak balik rumah, mesti dia ada depan gate. Setiap kali tu kan mesti Ina ni cakap, “cantik tak saya susun rumah akak” sambil buat muka seram. Nak tak nak aku kena gak masuk rumah dah rumah aku kan. Aku tak cerita kat mentua aku sebab takut kena marah yelah, dulu nak sangat duduk sendiri. Privacy sangat. Hah, rasakan.

Kemuncaknya, suami aku ni kerja sendiri. So, kerja dia tak tentu masa. Ada satu hari tu, dah dekat pukul 3 pagi suami aku masih belum balik. Aku tersedar sebab anak menangis. Dah lepas susukan anak aku, aku bangunlah cari suami aku. Tengok dekat luar, kereta tak ada pun. Sah, suami aku belum balik. Aku call tapi tak berangkat. Hati aku tak sedap. Aku call bapa mentua aku bagitau suami aku belum balik lagi. Kotlah suami aku balik rumah orang tua dia. Tapi tak ada pun. Tak lama lepas tu mentua aku datang rumah. Mak mentua aku jaga anak aku, aku dengan bapa mentua aku keluar pergi cari suami. Hati aku kuat cakap yang suami aku ni ada dekat office dia. Masa aku sampai, kereta suami aku ada kat parking. Aku pun naiklah office cari suami aku.

Masa aku sampai je office, aku nampak suami aku terbaring dekat workstation dia. Pengsan. Aku dah menjerit panggil nama suami aku. Nasib baik ada bapa mentua duk tenangkan aku. Kalau tak aku pun tak tahu nak buat macam mana. Aku ambil handphone nak call ambulans tapi line tepon tak ada. Tetiba suami aku berdiri tegak macam nak nyanyi lagu negaraku. Dah kenapa ni? Bapa mentua aku suruh aku bangun, jangan diri kat suami aku. Tetiba suami aku menjerit. “Kau ambil hak aku! Hak aku! Kau faham tak?!”, sambil tangan tunjuk kat aku. Masa ni mulut aku terkunci habis sebab suara suami aku macam suara Ina. Tak tahulah nak gelak ke nak nangis. Huhuhu. Bapa mentua aku tanya balik,

“Hak apa?”.

Lepas tu suami aku pengsan balik. Bapa mentua aku cakap ni memang ada benda yang kacau. Nak call orang pun line tak de. Gigihlah kami berdua angkat suami aku masuk dalam kereta bawa balik rumah. Terus sakit pinggang aku. Masa on the way balik rumah tu, bapa mentua aku call ustaz kenalan dia minta datang rumah tengokkan anak kesayangan dia ni.

Kami tak balik rumah sewa, kami balik rumah mentua aku. Yelah, kat rumah sewa tu ada anak aku yang baby lagi. Tak naklah kena gangguan lagi. Cukuplah suami aku sorang. Masa dah sampai rumah, suami aku dah sedar tapi dia senyap je. Aku nak cakap dengan dia pun takut. Bapa mentua aku yang banyak uruskan. Aku ni pun bukan jenis kuat semangat. Lagi melibatkan benda-benda ghaib ni, lagilah aku takut.

Masa sesi dialog ustaz dengan benda ni, aku tak dengar sangat sebab bapa mentua aku tak bagi dengar. Takut aku yang hysteria nanti. Sampai dekat nak subuh jugaklah baru benda ni settle. Suami aku pun dah sedar, tapi masih lemah. Lepas je ustaz tu solat subuh, dia panggil bapa mentua dan aku. Ustaz tu tanya aku,

Ustaz: awak ada simpan apa-apa tangkal ke?
Aku: tangkal? Tak ada pulak. Eh, tapi adalah arwah atok saya bagi ayat pendinding suruh saya bawa pergi mana-mana.
Ustaz: Boleh saya tengok?

Aku pun pergilah ambil dalam handbag aku. Aku yakin yang arwah atok aku bagi ni ayat Al-Quran. Cuma dia tulis dan balut dalam kain warna merah. Bila-bila masa aku rasa tak tenang, selalu aku bukak kain tu dan baca. Dah jadi habit dari zaman bujang. Lepas tu ustaz tu sambung,

Ustaz: Patutlah benda tu marah sangat dengan awak. Dia tak dapat ganggu awak dia ganggu orang yang terdekat dengan awak.
Aku: Pebenda ni ustaz. Saya tak pahamlah. Saya rasa saya tak pernah pun buat orang marah.
Ustaz: Takpelah. Benda ni pun dah lepas. Dah tak ada. Cuma saya nasihatkan keluarlah dari rumah sewa tu. Cari rumah sewa lain.

Lepas dari kejadian tu, dan ambil kira nasihat ustaz, kami pun berpindah semula ke rumah mentua aku. Tak kisahlah tak ada privacy pun, janji benda ni tak jadi lagi.

Oh, berbalik pada Ina tadi, sebenarnya Ina ni sakit hati. Bukan dia kena buatan orang pun. Dia yang pergi seru benda tu berdamping dengan dia. Puncanya, sebab dia dah bayar deposit nak duduk rumah yang aku sewa. Tapi sebab bapa mentua aku bayar deposit lagi mahal dari Ina (sebab nak anak menantu dia duduk dekat dengan dia), tuan rumah pulangkan balik deposit kat Ina. Ni pun sebab bapa mentua aku yang cerita. Dia minta maaf sebab rahsiakan benda ni dari kami. Dia pun tak sangka benda ni boleh jadi sampai teruk macam ni.

Benda dah jadi. Takkan tak nak maafkan. Berhuhuhu jelah aku dengan suami. Lagipun best hoi duduk rumah mentua. Balik kerja mak mentua aku dah siap masak, tinggal makan je. Anak pun tak payah tinggal dekat pengasuh. Hahahaa.. sudahnya, menantu dia yang hantu. Cuma kesianlah dekat suami, sampai sekarang masih lagi sakit badan, tetiba kaki lebam macam ada orang pegang, selalu kena tindih masa tidur. Masih lagi berubat dengan ustaz. Doakan yang baik-baik saja untuk kami ye.

6 comments

  1. Eiiii angker sungguh dak Ina tu.
    Tak dapat rumah sewa pon gitu jadinya, aduhailah manusia..
    Baguslah dah pindah, alhamdulillah.

  2. Kalau akk xleh dok umh org lelameee…
    Skrg ni sejak dh ade anak 2org, dok umh mak sdri lelame pon akk dh x keruan…
    Asyik ingtkan umh sdri…
    Bajet2 ala2 rumahku syurgaku konoooonnn…
    Hahahahahah…

  3. aku ingat dia berkenan kat suami kau. tu yg dia kata hak dia. rupanya rumah. patut la rajin tlg susun perabot. berangan tu rumah idaman la tu. xpe la. yg si ina pun satu, kan boleh je jumpa and bgtau elok2. salah tuan rumah tu sebenarnya. patut siapa byr deposit dulu dia lah yg dpt. ada pulak ikut siapa bayar lebih. haih. tak pasal susahkn org lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *