Merungkai Misteri – Kisah 3 Beradik (Bhg. Akhir)

Assalamualaikum wbt. Ini last aku tepek kisah aku di FS ni utk merungkai kemelut Kisah 3 Beradik yang dah tergolong dalam carta top mingguan. Terima kasih admin. Aku baru lagi di sini. Even kecaman banyak kat cerita aku, tp admin masih lagi sudi approve. Aku hargainya.

Kepada yg kecam, meh jumpa aku di page Kakak Sado. Tanya aku bahagian mana kau keliru. Mana yg kau rasa cerita aku ni dusta. Aku akan rungkaikan dgn menjawab setiap persoalan kalian. Kat sini aku prefer utk baca2 komen sahaja dgn tenang dan berdoa, kepada yg terasa tu, yg ckp bukan2, please. Doa banyak2 supaya kisah di FS ni takde yg lebih dasyat dari kisah benar aku. (Baca guna hati. Bukan emosi. Kelak kau bisa hayati kisah hidup kami)

.

MERUNGKAI MISTERI

#Last

3 biji kemenyan halus datang berguling kat kaki aku. Aku cuba hidu.

Ya! Ini kemenyan!!

Mata aku mula membulat. Aku lihat sekeliling. (Sumpah! Aku yakin bapak aku dah start takut)

Sekali lagi, sangkaan KS meleset. Aku tak takut pun. Malah lebih teruja!! (Haihh. Aku taktau la ni cerita pasal rumah berhantu ke atau bapak aku yg hantu sebenarnya)

“Hoi orang disana , baling lah lagi. Aku nak tengok banyak mana kemenyan kau ada. Boleh aku jual!” Jawab aku sambil tergelak2.

Syok jugak aku melayan benda ni. Dok sorang2 takde benda nak buat. Dapat tengok magik depan mata, boleh hiburkan hati.

.

Semua batu2 halus kemenyan aku kutip masuk dalam balang sambil tengok televisyen. (Bapak aku ni mana mengigil tengok hantu. Dia lg gigil time tgk Saloma. Fans tegar ni)

Tengah syok tengok TV, aku lihat balang aku sudah penuh. Banyaknya!

“Hoi di sana! Takkan halus2 je kemenyan kau ada! Ni kalau aku bakar ni, sekejapan je dah habis.” Aku jerit sekuat hati. Waktu ni aku rasa mcm orang gila bila seronok cakap sorang2.

Selang 20 saat, 3 biji kemenyan sebesar penumbuk datang kat kaki aku. Kali ni, bukan berguling2. Tp seolah2 dibaling!

Gulp! Tertelan gula2 hacks aku. Benda ni dah mula marah dah ni!

Kelam kabut aku bangun tutup suis televisyen dan naik ke atas.

.

Masuk2 je dalam bilik utama, aku rasa meremang. Wangi semerbak masih tak hilang2 walaupun aku dah bukak kipas paling kuat dan bukak tingkap bilik seluas-luasnya sepanjang tu tadi.

Tiba2 aku rasa mcm nak tukar mood pi tido kat bilik sebelah pulak lah. (Kenapa la bapak aku ni susah sangat nak cakap yang dia dah start takut. Mcm la jpj saman dia atau tarik lesen dia kalau dia mengaku yg dia dah start “takut”. Pleaselah dedi.)

Segala bantal2 aku angkut dari bilik utama ke bilik sebelah. Mata aku dah tak larat dah ni. Esok ada meeting.

Masuk2 je bilik, terus aku tidur tak ingat dunia. Letih layan benda tadi kat bawah tp tak seletih nak melayan anak aku ni ha tak habis2 suruh aku cerita padahal dah 30x aku cerita tp dia tak ingat2 nak tulis.

.

Tepat jam 3 pagi, aku tersedar seperti diselimutkan badan. Aku terus terjaga.

“Ehh! What the fishball!!” Terlompat aku dari katil.

Bila masa aku tido sambil berjalan?? Bila masa pulak aku boleh ada kat bilik utama ni? Aku mengigau ke? Jantung aku dah mula berdegup kencang ibarat jodoh anakku sudah semakin hampir. (Ok aku tipu)

Argh! Lantaklah! Esok aku ada meeting. Tak kisah lah aku yang mengigau ke atau ape ke, baik aku tido.

Lalu aku kembali buat taik mata tanpa pedulikan sekeliling aku lagi.

.

Esoknya aku ke pejabat seperti biasa.

“Tuan! Tuan kata rumah itu tiada masalah! Tapi semalam kami berdua kena kacau!” Shamsuri terus terkam aku sebaik aku terpacak depan pintu.

Aku buat2 tenang. Nak jugak dengar ape si budak berdua ni kena. Sebab kerana kehadiran mereka berdualah, dengan aku aku sekali terasa something!

“Dia kacau apa? Ada saja kau ni!” Jawab aku sambil letak bag di atas meja.

“Semalam, waktu tuan sedang mandi, kami lepak2 atas katil sambil hisap rokok. Tiba2 sejadah atas katil tu terbang dan terbentang atas lantai. Air di bilik air tiba2 terbukak deras! Habis rokok kami berdua jatuh ke lantai. Bila rokok kami jatuh, kerusi pulak terpelanting mcm marahkan kami kotorkan karpet bilik tersebut! Saya sudah bilang, rumah itu ada penunggu! Bukan sembarangan orang boleh diami rumah itu!” Kata Shamsuri.

“Iya tuan! Betul apa yg dikatakan Suri. Saya saksi depan mata. Keluarlah dari rumah itu tuan. Dia sudah mengamuk.!” Rahman mula menyokong kata2 Shamsuri.

Aku cuma pura2 belek fail. Seolah2 mcm tak dengar.

“Sudahlah kau berdua. Aku nak masuk meeting dah ni. Kau kena kacau kerana setan pun tak suka orang perangai setan macam kau berdua ni! Asyik takut sama mereka sahaja!” Aku berlalu sambil tunjuk isyarat tangan amaran pada mereka berdua.

.

Selepas tamat bekerja, aku tunggu di bus stop. Motor aku buat hal lagi. Tak boleh start daa. Biasalah motor buruk. Time pergi kerja dia baik, sebab dia tau tuan dia nak pergi kerja. Tp time nak balik, mulalah meragam. Mcm taknak balik rumah.

Tengah syok duduk kat bus stop sambil layan Mobile Lagend kat telefon (ok aku tipu lagi. Bapak aku tengah syok main game ulau kat fon 33ten tu), tiba2 datang sorang makcik tua duduk sebelah aku.

“Assalamualaikum anak muda. Anak muda ingin ke mana? Tak pernah nampak sebelum ni” Soal makcik tua ni pada aku. Nasib baik aku tak tercampak fon kat dahi dia. Kalau tak, benjol jugak 3 hari 10malam tak surut2 dek balingan fon ni.

“Wa’alaikumusalam makcik. Sy nak balik ke rumah sy di atas bukit sana. Motor buat hal. Jadi terpaksa sy naik bas.” Jawab aku sambil bagi senyuman paling sopan acah2 menantu pilihan. Mana tau kot2 makcik ni ada anak perempuan ke. Aku mmg nak tamatkan zaman bujang aku dah ni.

“Atas bukit sana??? Rumah banglo itukah??!” Suara makcik ni mula meninggi seolah2 terkejut.

“Ya. Benar makcik. Kenapa?”

“Baik kau keluar segera dari sana!!”

“Makcik, sy dah duduk nak masuk 2 minggu dah ni. Ok je.”

“Anak muda, kau dengar sini baik2. Kau bahasakan makcik dengan panggilan Mak Long. Makcik memang orang lama di kawasan ini. Jika rumah itulah yang engkau diami, lebih baik kau jangan berdegil. Segerakanlah tinggalkan tempat itu! Benda itu bukan biasa2! Nanti kau pasti gila kerana kerap bercakap seorang diri!” Mak Long ni masih berkeras nak aku keluar dari rumah ni.

“Ceritakanlah pada saya Mak Long. Apa kisah sebenar di sebalik rumah itu.”

“Rumah itu ada penunggu! Jika kau masih berdegil, pasti kau akan gila! Itu bukan sebarangan tempat. Jika benda itu sudah jatuh hati pada kau, hidup kau sudah parah! ”

“Benda itu apa Mak Long? Bahayakah?”

“Itu Bunian! Puteri Bunian! Jika kau berkahwin dengan dia, pasti setiap petang jumaat kau akan masuk ke hutan untuk lihat anak bini kau di sana. Sedangkan orang sekeliling sudah mengelar kau gila! Keluarlah. Mak Long merayu! ”

Aku terdiam. Lama aku terdiam. Beriya2 orang tua ini suruh aku keluar.

“Baiklah. Atas nasihat Mak Long, saya turuti. Kerana Mak Long lebih arif dalam soal ini. Sampai sahaja ke rumah, saya akan kemas2kan barang saya.” Jawab aku lemah.

“Jika ada perkara pelik2 berlaku, katakan pada Mak Long. Pasti Mak Long akan bantu kau. Kerana kau sudah 2 minggu di sana. Sudah lama berbanding orang lain. 1 hari sudah tidak tahan. Jadi Mak Long takut, puteri itu sudah jatuh cinta sama kau!

Aku cuma mengangguk lemah. Lemah semangat aku untuk melangkah keluar dari rumah itu. Sebab aku dah mula suka. Sewa pun murah. Banyak aku jimat!

.

Sampai sahaja di rumah, aku terus mandi seperti biasa untuk bersiap sedia solat magrib.

Tiba2 lampu bilik air aku terpadam.

Aku keluar. Aku ingat, blackout. Tapi rupa2nya tidak. Suis lampu itu ditutup!

Aku buka dan sambung mandi lagi.

Selang 5 minit, lampu aku terpadam lagi.

Dan aku laju keluar dan hulur tangan untuk bukak secepatnya.

Kali ketiga, aku dah bengang!

“Hoii! Jangan main2lah. Daripada kau main2 tutup lampu, baik kau bentang sejadah dan amik Alquran aku! Aku nak solat ni!” Jerit aku sekuat hati sebab geram asyik keluar masuk je. (Padahal aku syak bapak aku tengah sembelit. Dok mencangkung tak keluar2 saham, benda ni pulak ajak memain, mana boleh feel nk teran mcm rockers!)

Aku teruskan mandi. Elok pulak lampu tak dipadam2kan lagi. Puas sikit mandi takde kena kacau. Time mandi pun nak ajak main2 ke?!

.

Aku terus keluar dari bilik air menuju ke bilik utama. Sekali lagi bilik itu wangi sewangi2nya setiap kali menjelang magrib.

Elok aku menapak ke almari baju, aku terpijak something di lantai.

Eh?!

Sejadah dah terbentang? What the Hell-o Kitty!

Aku lihat 2 sejadah elok terbentang. Seolah2 aku bersama makmum perempuan.

Quran aku pula, elok terletak di depan tikar aku bersama rehal. Gila! Benar kata Mak Long! Penunggu ini perempuan!

“Oo kau yang bentangkan ya? Benarlah kau ini seorang perempuan? Jadi tak perlulah aku takut. Aku pun single lagi.” Jawab aku sambil tergelak. (Dengan benda ni pun bapak aku nak usha? Gila potato chip betul bapak aku ni)

.

Aku terus sarung baju dan solat seperti biasa. Kemudian aku turun ke bawah untuk lihat televisyen. Esok pagi lah aku kemas2 barang. Malam ni letih pulak.

Malam ni ada Mentor Melenia (eh tak2. Kilauan Emas. ) Macam biasa, tengah syok aku layan tv, tiba2 ada benda berguling bawah aku.

Ahh. Kemenyan lagi? Kali ni besar2 dia bagi. Betul2 mcm perli aku. Aku takut? Taklah. Aku super duper excited! Sebab malam ni last! Jadi aku nak kenakan dia cukup2.

“Baiklah. Aku rasa kau ni mcm hebat. Aku minta kemenyan, kau bagi. Aku minta kau bentangkan sejadah, kau turuti. Harini, aku mahu mintak sesuatu dari kau. Jika berjaya, kau memang hebat!” Aku bercakap sorang2. Benarlah kata Mak Long. Jika lama2 aku cakap sorang2 mcmni, pasti aku gila.

Aku angkat balang kemenyan dan lighter ke balkoni luar. Aku nyalakan api pada kemenyan tersebut.

“Wahai puteri budiman. Yang cantik lagi bijaksana. Jika kau benar2 bijak, aku mintak kau tuliskan nombor ekor di atas kertas ini. Aku sertakan pensil dan kertas utk kau menulis. Jika nombor ini kena, aku yakin kau memang hebat dan pintar. ” Aku mula mencabar benda ni. Bukan aku nak main nombor lagi, tp aku saja nak mengenakan benda ni.

Aku tingglkan pensil dan kertas di balkoni dengan mentol terbuka di situ. Kot2 la benda ni rabun ayam ka. Kang tersilap tulis. Jadi lebih baik aku biarkan lampu ini terbuka.

Lalu aku terus masuk ke tingkat atas dan tidur di bilik kedua. Dan macam biasa, mmg pagi2 aku pasti ada di bilik utama. So malam ni, aku saje nak tengok, aku kena alih atau tidak.

.

Tepat jam 4 pagi, aku terjaga. Aku terdengar bunyi letupan kaca berderai di lantai. Kelam kabut aku berlari ke bawah.

Aku lihat, balkoni yang awalnya terang dengan cahaya mentol tiba2 gelap segelap2nya.

Aku terus berlari ke balkoni untuk melihat apa yg berlaku. Kot2 ada nombor sudah tercatat di atas kertas.

Aku menundukkan kepala.

Masha-Allah!

Pensil aku ibarat dicincang2. Halus seperti dipatah2kan. Biasa manusia boleh patah dua sahaja. Tp ini terbelah 8! Halus!!

Aku lihat, mentol kaca berderai di lantai. Pecah!

Vaaa vaa vaa!!! Benda ini sudah marah! Kali ni, aku betul2 takut. Aku dah percaya, benda ini memang ganas. Aku tak patut ajak dia bermain benda mcmni.

Kelam kabut aku naik ke atas dan kemas2 barang. Pagi itu juga aku keluar rumah.

Sebelum aku meninggalkan rumah ini, aku sempat mengangkat bakul laundry dan katil bujang sebab memang aku terpikat dengan style english ni. Dua ni je aku angkut sebelum berpindah ke rumah asal aku. Katil ni aku angkat guna lori sewa.

Syukur alhamdulillah. Aku selamat keluar dari rumah tersebut tanpa apa2 insiden menyeramkan.

.

Keesokkan paginya, kuli2 aku bertanya lagi.

“Tuan sudah berpindah? Syukur alhamdulillah. Kami tidak senang duduk selagi tuan tidak mahu percayakan kata2 kami. Percayalah tuan. Benda ini memang wujud. Jangan nanti tuan sudah kena batang hidung sendiri, tuan terduduk mengenangkan kata2 tuan pada hari ini.”

Aku cuma mendiamkan diri. Sedikit pun aku tak ceritakan peristiwa rumah tersebut. Sebab kalau boleh, aku taknak mereka tahu bahawa aku sudah mula mempercayai kehadiran makhluk halus ni.

.

Selesai pulang ke rumah sewa aku di kampung, aku terus mandi seperti biasa. Baju2 kotor aku campak di lantai.

Elok aku keluar dari tandas, tiba2 baju2 kotor aku elok berada di dalam laundry! Gulp!

Aku jalan menuju ke bilik, dan aku lihat meja makan aku sudah terhidang pinggan mangkuk!

Aku dah mula tak sedap hati. Tak kan aku baru tinggalkan rumah ni, rumah ni pun sudah ada penunggu?

Kaki aku laju melangkah ke bilik. Aku lihat katil aku penuh dengan bunga! Wangi! Aku pun tak sure bunga apa. Tp bau yang sama seperti di rumah banglo itu!

Di lantai, sejadah terbentang seperti biasa. Seolah2 ada makmum perempuan.

Benda ni mengikut aku kah?

.

Aku terus solat. Aku buat2 mcm aku tak tahu apa2.

Lepas solat, aku terus nak cuci baju2 kotor aku yang dah lama aku peram.

Sewaktu aku nak ke bahagian dapur, waktu inilah pertama kali aku terselisih dengan “benda” itu!

Aku terlihat seorang wanita berambut panjang. Cantik! Sangat cantik. Tp aku nampak dari ekor mata sahaja! Elok aku pusing, sudah hilang.

Waktu ni aku dah tak senang duduk. Dan bakul laundry itu sudah betul2 di depan toilet!

.

Esoknya aku cari Mak Long. Aku ceritakan semuanya.

“Dia sudah jatuh hati pada kau. Ini sudah parah! Dia pasti akan mengikut kau ke mana sahaja.!” Jawab Mak Long.

“Tak kan tiada cara lain?”

“Tinggalkan rumah sewa itu. Cuba kau sewa di kawasan baru yang jauh sikit. Benda ni jarang nak pergi jauh dari perkampungan mereka.”

“Saya tiada rumah lain Mak Long!”

“Yakinlah pada Allah yg memberi rezeki. Pasti kau akan ketemu rumah yang lain.”

.

Selang beberapa minggu, aku ketemu rumah baru di Melaka. Yang lebih dekat dengan tempat kerja aku. Alhamdulillah . Segalanya normal seperti biasa. Aku pun sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak lelaki. Tp bini aku meninggal selepas beberapa tahun kami memiliki anak.

.

Selang 5 tahun, baru hati aku terbuka untuk jatuh cinta jarak jauh pada mak si KS ni. Waktu ni aku langgan majalah Kuntum . (Gila la kau kalau percaya. Kuntum tu majalah budak sekolah rendah k)

Aku suka baca di kawasan sahabat pena. Waktu nilah aku terpikat dengan kecantikan mak si KS ni. Lalu setelah berusaha bertarung nyawa meredah lautan api untuk mendapatkan cinta hati yg jauh nun di kedah, akhirnya aku berjaya membawa pulang mak si KS ke Melaka sebagai isteri yang sah.

.

Alhamdulillah. Tahun 1988, kami memiliki anak pertama. Dan seterusnya selang 2 tahun. (Hebat gila perancangan keluarga bapak aku. Beza 2 tahun)

Kami bahagia memilik 6 orang anak hasil “perkahwinan kedua” ini iaitu 5 puteri dan 1 putera sebagai penutup tak termasuk anak bini pertama.

Waktu ni, bini aku kerap mimpi bukan2 saat mengandungkan anak pertama sehingga ketiga.

“Baby, (biasa laa ayat dak2 baru2 kawin.) , mlm tadi kita mimpi jumpa sorang perempuan. Dia kata kita nak bersalin dah. Dia paksa kita teran. Elok kita nak teran, tiba2 kita teringat, kita baru 7 bulan! Terus kita bangun. Tgk2 elok kita tengah duduk mcm org tgh bersalin. Nasib baik kita tersedar. Kalau tak, habis hilang baby dlm perut mcm kes2 org lain selalu kena tu.” (Bapak aku jenis tak percaya makhluk ghaib. Mak aku pulak jenis kuat layan seekers. Elok la tu dua2 jodoh)

Bini aku kerap terjumpa lipan saat mengandungkan mereka bertiga. Sampai je kat si KS ni, elok pulak takde cerita pelik2. Maybe KS ni anak solehah idaman syurga. (Aku yg rasalah tu aku tulis. Bapak aku taknak komen lebih2 pasal aku)

Keluarga kami gembira. Penuh dengan gelak tawa. Barang2 dari rumah lama, semua aku bawa masuk ke rumah baru. Rezeki anak2. Aku dah mampu beli rumah dan kereta. Hidup aku makin senang selepas kehadiran anak2 sebagai penyeri. Setiap hari kami solat berjemaah. Makan berjemaah. Aku dah jadi bapak yang soleh utk anak2 dan bini2 aku. (Bini2? )

.

Tapi benarlah dalam Quran ada mengatakan bahawa, belum beriman seseorang selagi belum diuji.

Aku sangkakan terik sehingga ke petang, tapi rupanya dah masuk magrib.

Keluarga kami diuji teruk. Dan yang paling teruk saat bini aku call waktu aku sedang berkursus. Waktu ni, aku hampir2 masuk ke kawasan yang “tiada line”. Tp Allah nak selamatkan aku. Bini aku call tepat2 sebelum aku melangkah masuk ke dalam site yg penuh dengan hutan rimba.

Habis semua kerja aku tinggalkan. Jika ada yg menghalang aku, pasti aku akan debik muka mereka. Ini soal keluarga aku! Anak2 aku! Tak kisahlah nyawa aku melayang, atau kerja aku hilang! Tapi aku tak sanggup nak hilang ketiga2nya serentak.

So nanti korang bacalah balik Kisah 3 Beradik tu. Si KS mulakan dgn panggilan telefon ni. Dan itulah berlaku seterusnya.

.

Waktu ni, aku fikir mana silap aku. Puas aku tenung. Baru aku tersedar. Ya. Ini semua silap aku.

Puteri Bunian itu benar2 ikut aku! Dia ikut aku kerana barang2 yang aku ambil dari rumah sana. Iaitu katil dan bakul laundry. Inilah 2 benda yang nampak remeh tapi dah memporak perandakan keluarga aku!

Aku hampir2 gila saat tengah berkerja di site, bini aku call kata Cici di tengah jalan. Ana pula nak terjun bangunan. Aku macam bapak yang gila! Taktau nak kejarkan yang mana satu kerana semuanya berlaku serentak!

Jadi, inilah kesilapan lampau aku yang dah berpuluh tahun lama tapi hadir kembali untuk membalas dendam .

Sebenarnya, mereka ingin amik ABC ini utk dikahwinkan dengan putera mereka sebab bengang dulu aku seolah2 tolak cinta dia. Sebab tu bini aku asyik nak bersalin awal. Padahal belum tiba masanya.

.

Alhamdulillah. Bertahun kami sekeluarga menderita. Pelbagai pertolongan yang datang. Pelbagai hinaan dan cacian kami terima. Tapi itu semua datangnya dari sejarah silam aku dulu. Gara2 mengangkut barang tanpa izin, dia ganggu sikit je, tp ABC lemah semangat. Jadi banyak benda menumpang. Sebab tu jadi meleret2 ke setan Tamil la ape lah. Padahal benda tu dah pegi maafkan aku. Tp benda lain yang masih degil sebab sudah sebati dalam hidup si Ana yang hatinya penuh dengan kedengkian dan amarah jiwa mudanya itu.

.

Daripada Tuan Syed yang angkuh berkata2, hari itu aku terduduk menangis mengenangkan kata2 aku. ABC lagi dasyat dari apa yang aku sangkakan.

.

Nak tau mcm mana benda tu mudah keluar dan hanya aku saja yang boleh merawat ABC? (yang sembuhkan Allah.)

Sebenarnya saat ABC ni disampuk teruk, aku juga dapat alamat dalam mimpi. Aku kerap bermimpi rumah sewa lama.

Dalam mimpi itu, aku sedang pulang kerja. Kemudian aku terselisih dengan seseorang. Taktau laki atau perempuan sebab dia menunduk.

Waktu aku sedang nak masuk ke dalam rumah, pasti benda tu menghalang aku. Aku ke kanan, dia ke kanan. Aku ke kiri, dia ke kiri. Aku dah mula panas hati.

“Sial punya orang.” Aku mencarut sebab marah sangat pada dia.

Elok aku mencarut, aku pusing utk tengok wajah dia. Muka dia tiada! Kosong! Tiada mata, tiada hidung, tiada mulut! Allahurabbi! Benda apakah ini!

Dua kali aku mimpi benda ni. Dan setiap kali aku terkejut lihat wajahnya, aku pasti berlari kerana takut.

Aku jugak selalu nampak cahaya di setiap pejuru rumah aku saat ABC sakit. Dan sebatang lilin seolah2 masuk ke dalam lantai setiap malam.

Waktu ABC makin tenat dan pertolongan yang datang itu mengeruhkan keadaan, jadi aku nekad untuk pelajari ilmu2 menghalau makhluk halus.

Setiap hari, pasti ada 1 hafalan baru. Aku baca. Baca dan amalkan setiap hari sehinggakan pada hari tersebut, aku berani melawan sendiri dengan kalimah Allah. Dan waktu itulah kali terakhir ABC di sampuk teruk.

Malam itu juga aku bermimpi perkara sama. Terselisih manusia tiada wajah. Tp dalam mimpi tu, dia selisih lagi dan kali ni aku tahan dia! Tiba2 manusia tu lari seolah2 takut. Aku cari dia! Aku jerit dalam mimpi itu suruh dia keluar. Aku kejar dia. Tp kesudahan manusia tu hilang di sebalik gelap malam mimpi tersebut.

Itulah kali terakhir aku bermimpi.

.

Alhamdulillah. Keluarga kami sembuh sepenuhnya. Tiada lagi pelik2 berlaku.

Mengenai mimpi itu, apa yang pakcik nak katakan, benda manusia tiada muka itu hadir dalam mimpi pakcik seolah2 beri petanda. Bahawa saat itu, pakcik masih belum kukuh ilmu agama di dada. Jadi pakcik takut nak sergah dia. Dia je asyik sergah pakcik. Dan pakcik lari kerana “takut”.

Tapi saat pakcik dah penuhi dada dengan hafalan penghalau jin, dalam mimpi itu pakcik pula kejar dia. Tp dia lari kerana “takut”.

.

Jadi itulah kisah di sebalik kisah hidup pakcik. Saat pegangan agama pakcik lemah, benda ni makin galak menyakat.

Saat pakcik penuhi dada dengan kalimah ayat suci AlQuran, benda ini bertempiaran lari utk selamatkan diri. Takut saat dengar suara garau pakcik.

Hari ini, pakcik benar2 bertaubat atas segala kisah silam pakcik. Tiada siapa berhak menghukum kisah silam pakcik . Kerana di akhir penceritaan, tiada siapa tahu nasibnya bagaimana.

Sekurang2nya Allah uji pakcik kerana sayang. Ingin melihat air mata pakcik berjujuran. Sedangkan manusia di sekeliling pakcik, mengelapkan hati mereka dengan kata2 hinaan terhadap keluarga pakcik. Pakcik redha. Dan ABC ini sepatutnya bersyukur kerana terpilih mengalas ujian seberat ini.

.

Nasihat pakcik, jangan biarkan hati itu kosong tanpa zikrullah. Jangan cakap besar dan angkuh melihat orang lain. Hari ini kita mengata mereka, esok lusa, orang pula saksikan kesesengsaraan kita dgn umpat keji mereka pula. Mungkin bukan hari ini. Atau bukan nasib anak bini kita. Mana tahu, nasib cucu cicit kita? Nasib anak menantu kita? Jaga lidah saat berkata2. Mereka wujud. Hanya kita tak menyedari kehadirannya.

Sekian cerita dari pakcik a.k.a bakal bapak mertua idaman kalian. (Ok aku tipu engkorang lagi.✌)

Assalamualaikum.

KS : Sorry kisah ni aku mix gila2. Saat bapak aku bercerita, dia banyak menangis. Sebab tu aku banyak hold. Mak aku marah sebab aku seolah2 buka pekung keluarga. Niat aku, aku nak kalian amik pengajaran dari kisah keluarga aku yg benar2 buatkan kami makin banyak bersujud pada Illahi tak kira waktu. Gila2 aku, belum pernah lagi kau tengok aku menangis gila2 di atas tikar sejadah saat berdoa. Jadi jangan cuba menilai aku dari gaya penulisan aku.

.

Nota kaki : Sila drop komen anda di page Kakak Sado jika ada sebarang persoalan. Di situ aku ada upload gambar laundry yang bapak aku amik dari rumah tinggal tu.

Kat sini aku takleh nak balas sebab aku mana ada fake account mcm korang. Berani kecam tapi takde muka. Ceh. Kot2 aku ada tersilap tulis yg korang rasa musykil, nanti aku tanya bapak aku k.

Thanks admin! Sayonara semua. Terima kasih sudi baca kisah aku. I am meee… muahhh3x..!!

Yang Ikhlas menceritakan;
#TuanSyed a.k.a bapak aku.

Yang lelah, semput, asma, penat, tenat dan segala mcm perasaan saat menulis;
#KakakSado a.k.a sado luaran, lembut dalaman

#MerungkaiMisteri
#MerungkaiMisteri_Last
#Kisah3Beradik

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Kakak Sado
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

168 comments

  1. Crite plg sampah aku pnh bce! Hoii KS! Reply lah kt komen aku ni klu brni. Ajk followers ko tu sume. Bru first time htr kt FS, bajet mcm otai! Cial!

    1. Ok. Aku dah reply. Nak borak ape eh? Hmm. Farhana, meh sembang tepi kt page Kakak Sado. Kau drop je komen. Inshaa-Allah aku balas. Dont worry, aku tak pernah banned haters dr page aku 😉

    2. Ni knp plk ni…dikk.klo kau xnk bc..xpyh nk sumpah2 org s*** bagai…takut tkena batang hidung balik.meroyan ker ape ni

  2. AKU PUN MALAS NAK BACA CITE SAMPAH BAJET MCM LAWAK SANGAT NI. TP AKU DROP KOMEN SB NAK TENGOK PREMPUAN SENGAL TU BALAS KOMEN AKU JUGAK

    1. Thanks Adah sudi drop komen. Hanya yg dah baca je tau cerita ni cerita sampah. And aku dah berjaya buat kau baca cerita sampah ni. Thanks again. 😉

      Aku jemput kau ke page Kakak Sado utk baca kisah2 sampah dengan santai2 tanpa emosi. Aku tunggu kau kt sana ye.

  3. W/pun aku tak ada fb, gigih aku search page ko KS. Cantek laundry #Tuansyed angkut. Kalau aku,aku pun angkut. Bhahahahaaa

    1. Bapak aku kata menyesal amik 2 benda je. Kalau tau kena sakat teruk mcmni, baik dia angkut 1 rumah. Hahaha!

      Btw, thanks sudi cari aku di fb.

  4. jangan biarkan hati itu kosong tanpa zikrullah. ..tepat sekali..xd zikir jiwa jd kosong…sunyi.terkesan jg akak.cerita ks ni sampai..kelakar mmg kelakar cr cerita.tapi bnda pnting yg nk disampaikan tu tepat.menusuk kalbu pada org yg bfikir.kirim slm pada pak syed..semoga dberi kesihatan bpnjgn

    1. Terima kasih akak kiutt. Kau ni, confirm kiut. Tgk gaya kau komen,semua kiut2 belaka.

      Nti lepak kat page aku ye kak. Sana byk aku tulis sengal2. Hanya yg baca guna mata hati je boleh dpt input sbnr tanpa emosi dgn selingan merapu tu.

  5. Fuhh.. Akhirnya habis marathon kisah kakak sado.. Alhamdulillah happy ending.. penceritaan sempoi, agak lancar, best,kipidap.meiyo kasi empat bintang ⭐⭐⭐⭐

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.