Rumah Kosong

Hai, terima kasih kepada FS kerana telah memberikan saya peluang menceritakan kisah seram saya. Nama aku Sab. Dan aku nak kisahkan beberapa kisah seram sepanjang yang aku alami.

Cukuplah mukadimah banyak tu ye. Kisah pertama aku nak cerita waktu aku masih tinggal di satu kawasan yang terkenal di Perlis.

Waktu tu malam raya, yes malam raya. Biasalah malam raya kan, mestilah kawan-kawan, adik-beradik berjanji nak main mercun dan seangkatan dengannya.

Malam tu, kakak aku dua orang yakni Ina dan Ana (bukan nama sebenar) ajak aku bermain di sebuah rumah berhadapan dengan rumah kami. Rumah tu dah banyak tahun dikosongkan dan tidak berpenghuni. Jadi, aku pun okay je lah. Kami pun pergi la ke rumah tu dan kak aku pun nyalakan lilin. Nak main bunga api kan, mestilah kena nyalakan lilin. Tiba-tiba, kakak aku terlupa nak ambil sesuatu. Kedua-dua kakak aku beredar ke rumah untuk mengambil barang tersebut dan berjanji akan kembali dalam waktu yg singkat.

Aku pun keseorangan di situ. Keadaan masa itu tidak lah segelap mana. Masih berbekalkan lampu jalan yang cerah menerangi rumah kosong tersebut. Entah kenapa, aku merasakan kepergian kakak aku itu sangat lama, lalu aku mengambil keputusan untuk tinggalkan rumah tersebut, tapi sempat lagi aku berniat untuk memadam api lilin tersebut. Nah, kejadian pelik itu bermula di sini. Aku meniupkan lilin tersebut namun sebaliknya yang berlaku. Api lilin itu bagai ditiup dari arah yang bertentangan dengan aku. Dan api itu sempat terkena pada jari aku. Waktu tersebut memang tiada angin langsung. Lalu, aku terus meniup api yang masih menyala dan meninggalkan rumah kosong tersebut.

Sebenarnya, taman yang aku tinggal tu memang banyak kisah seramnya. Dan memang taman itu agak keras.

InsyaAllah ada masa, aku sambung kisah yang lain di taman tu. Jaga diri, jaga iman. Hati-hati ada yang memerhatikan anda.

Sab
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

29 comments

  1. Hahaha. Ini power! Hakak bagi 1 bintang kerat 5. Memang seram cerita ni. Seram benor ghasernye. Sampai bulu roma pn seram nak naik. Haha.

  2. Lepas tu terdengar orang nyanyi lagu Selamat Hari Jadi…tapi dalam nada tangisan mendayu-dayu baq hang…Semakin lama semakin kuat nyanyian tersebut. Dalam kesamaran seraut wajah kelihatan dengan segaris senyuman yang menakutkan…Se…Laa…Maattt…Haa.. Tiba-tiba nyanyian bertukar…Haaa haaaa haaaa…

    Ok la nnt aku sambung cerita ni.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.