#Aron – Orsettas

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada admin dan pembaca FS, terima kasih kerana memberi komen yang positif dan kelakar hahah korang memang best untuk cerita lagu puja lingser wengi yang saya tulis sebelum ini. Saya tahu lagu tu memang bukan untuk dipuja dan telah diubah ke pelbagai versi bagi menyeramkan lagi lagu tersebut. Tapi mungkin saya kene macam tu sebab niat saya untuk takutkan budak budak tu. Hehe padan muka dengan saya. Baiklah cerita yang seterusnya saya ingin ceritakan pada anda semua adalah cerita dari novel Indonesia berjudul Pintu Terlarang. Tapi saya ubah sedikit untuk hiburan anda semua. Cerita ini direka semata mata. Dan… ini bukan cerita hantu…

Ezki ialah seorang pelukis yang terkenal di dalam industri seni lukis Indonesia. Karyanya selalu laris dan boleh dikatakan dicintai oleh penggemar penggemar lukisan. Baru saja berkahwin dan mempunyai isteri yang cantik bernama Mira yang juga merupakan pembantu Ezki. Selepas sebulan berkahwin, kerana ingin hidup lebih selesa, Mira memujuk Ezki untuk membeli rumah baharu dan Ezki pun bersetuju.

Mira membawa suaminya ke lokasi bakal rumah barunya. Memang ternyata besar dan Ezki pun berpuas hati. Setelah berbincang pasal harganya, Ezki pun membeli rumah itu. Selepas selesai memasukkan barang-barang ke dalam rumah baharunya itu, Ezki perasan akan sebuah pintu yang berada di bilik bawah tanah. Pada daun pintu itu tertulis perkataan Orsettas. Yang anehnya, pintu tersebut berkunci. Ezki bertanya kepada isterinya, “kenapa kok pintunya berkunci ?”

“Biarin ajalah, kalau kamu buka, nanti kamu bisa hilang segala-galanya. Emm… sayang udah makan ?” jawab isterinya, memintas persoalan yang ada di benak Ezki dengan mengajaknya makan. Dia terus menuju ke atas sambil menenung aneh ke pintu tersebut.

Hari demi hari, Ezki telah melupakan akan pintu tersebut dan menjalankan harinya sebagai biasa. Tetapi pada suatu hari, Ezki keluar menenangkan diri seorang diri di café berdekatan dengan rumahnya, isterinya keluar berjumpa dengan kawannya. Dengan bertemankan rokok kretek dan kopi yang dipesannya, dia termenung jauh memikirkan karya yang akan dia lakukan selepas ini. Tiba tiba… dia terperanjat kerana seorang lelaki berbadan besar berbaju hitam berlari dengan laju dan mengambil dompetnya yang diletakkan di atas meja.

Ezki dengan segera meninggalkan café tersebut dan mengejar lelaki itu dengan perasaan geram. Sehingga dia nampak lelaki tersebut lari dan masuk ke dalam satu bangunan. Ezki menghampiri bangunan yang dimasuki lelaki itu tadi dan terkejut kerana bangunan tersebut mempunyai papan tanda yang bertulis Orsettas. Perkataan yang serupa seperti yang tertera pada pintu bilik bawah tanah rmah baharunya. Ezki pun segera menuju masuk ke bangunan tersebut dalam kebingungan dan ternampak lelaki tersebut memberi dompetnya kepada seorang perempuan yang berada di kaunter pertanyaan dan terus lari dari situ.

Ezki berjalan menuju ke kaunter dan bertanya untuk meminta dompetnya. Selepas perempuan itu bagi dompetnya. perempuan tu pun berkata sambil senyum, “hairan bukan? Mahu cari jawapan? Mari ikut saya.”

Kerana perasaan ingin tahu Ezki akan pintu yang ada di rumahnya dan perasaan aneh kerana perempuan itu seakan akan tahu akan hal yang terjadi, Ezki pun menuju ke satu lorong yang penuh dengan pintu pintu bilik dan dia pun diberhentikan di depan pintu bilik dan ditinggalkan di situ.

Di dalam bilik tersebut, terdapat sebuah kerusi, satu televisyen berserta dengan remote televisyen yang diletakkan di atas kerusi. Dengan perasaan bercampur baur, Ezki pun masuk ke dalam bilik yang suram itu. Dia duduk dan memandang televisyen itu dan sedia untuk menekan butang. Maka setelah ditekan, Ezki terkejut kerana televisyen tersebut memaparkan video yang kelihatannya dirakam secara rahsia. Di dalam video itu, isterinya sedang bercakap dengan seorang lelaki yang halnya berbunyi unsur seksual dan di situ Ezki mendapati bahawa isterinya curang dengannya dan merancang untuk membunuhnya. Ezki dengan rasa yang kacau, terus mencampakkan remote dan berlari keluar. Dia menyusun langkah pulang ke rumah.

Pada malam itu, Ezki sudah merancang untuk membunuh isterinya. Dia telah pun bersedia dengan memasak dan menitiskan ubat paralyze ke dalam minuman isterinya pada waktu makan malam selepas isterinya pulang. Selepas Mira pulang, dia terus membawa isterinya ke meja makan dan mempelawa Mira untuk duduk. Dihidangkannya air jus sebagai pembuka selera. Mira berbual-bual pasal apa yang terjadi harini kepada suaminya sambil minum jus yang diberi. Ezki tersenyum sinis. Tiba-tiba… Mira melepaskan gelas yang dipegangnya. Badannya keras kejung terketar-ketar. Tidak mampu bergerak dan bercakap. Matanya terbeliak mengerikan.

Terus Ezki berkata, “perempuan jalang! Baik kamu mati saja!” Tanpa membuang masa, Ezki mengambil pisau yang berada di atas meja lalu dikeratnya leher Mira tanpa belas kasihan. Selepas itu Ezki terus menangis sambil menuju ke bilik bawah tanah yang terkunci dan memecahkan tombol pintu tersebut dengan kapak. Selepas membukanya, Ezki tersedar yang semua yang berlaku hanyalah imaginasi dan bayangan yang dia sendiri mengada-adakannya.

Ezki masuk ke dalam pintu tersebut dan duduk tercangkung menangis di dalam bilik yang penuh dengan batang besi.

Kedengaran sayup-sayup suara seorang perempuan, “kesian dia, apa yang dia sedang fikirkan?”
Kemudian muncul pula suara seorang lelaki, “entahlah cik, dia memang selalu macam ni. Duduk bercangkung menggeletar,” lelaki itu diam sejenak. “Baiklah cik, masa melawat dah tamat.”

Ezki ketawa melihat dua manusia yang berada di luar biliknya itu. Seorang wartawan dan seorang pengawal keselamatan yang menjadi isteri dan lelaki yang meragut dompetnya dalam imaginasinya tadi. Wartawan wanita itu pun meninggalkan Ezki di dalam bilik itu dan keluar dari hospital sakit jiwa tersebut. Terpampang di atas hospital itu beberapa huruf yang apabila digabungkan, berbunyi:

ORSETTAS.

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Aron
rate (3.42 / 12)

Sila tinggalkan komen yang berkaitan dengan cerita :)

83 Comments on "#Aron – Orsettas"

avatar
nenek kebayan
rate :
     

pening jap kepala nenek untuk hadam cerita ni cu…..adehhh…koyok mana koyok…

cikbambam

sian nenek..nahh penyapu..

Beeby
rate :
     

Pusing 480 darjah bace cite ni huhuhu…

Si gemuk

?

Si Gemuk Pendek

?

wpDiscuz