Assassin ver. Melayu?

Assalamualaikum kepada semua
pembaca Fiksyen Shasha. Sihat ke? Terima kasih juga kepada admin jika cerita saya ini disiarkan buat kali pertama. Biar saya buat intro dahulu ya, supaya pembaca lebih memahami. Ini lebih kepada kisah ibu saya, tetapi segalanya berlaku di depan mata saya. Tetapi cerita ini mungkin tidak seberapa seram.

HANIS (bukanlah nama sebenar ibu saya)

Ibu saya ketika ini sudah berumur 40an. Tetapi ketika kisah ini ibu saya baru 30an. Baiklah, saya akan ceritakan bermula dari pengalaman saya dan kemudian dari apa ibu saya ceritakan.

Februari 2007

Ketika ini saya baru berumur 5 tahun. Ketika saya baru bangun tidur pada jam 8 pagi, saya lihat kakak saya (saya hanya ada satu kakak sahaja dan dia ketika itu berumur 8 tahun) tidak berada di katil dia. Jadi saya malas untuk ambik port kerana saya ingat kakak saya mungkin sedang makan atau sedang menonton tv. Jadi saya berniat untuk pergi ke dapur kerana tekak sudah haus.

Selalunya pada jam itu, ibu saya sudah ada di dapur untuk memasak sarapan dan ayah saya akan membaca surat khabar. Tetapi sebaik saya sampai di dapur, senyap sahaja. Ibu dan ayah saya tiada. Saya berasa hairan. Jadi sejurus saya minum air, saya pergi ke bilik ibu dan ayah saya, saya ketuk pintunya.Kemudian selang beberapa saat, kakak saya membuka pintu

“oh, nana dh bangun?”
“Ya. Ibu ngan ayah mana?”
“Ibu kat dalam dengan ayah. Ayah tengah tunggu ustaz datang.”
Saya diam dan ikut kakak saya duduk di sofa.

(Buat pengetahuan pembaca, ibu ayah saya punya bilik seperti dua bilik. Satu bilik di dalam nya untuk solat berjemaah sekeluarga manakala satu lagi bahagian untuk ibu ayah saya tidur dan menonton tv.) Di sofa itu saya nampak yang ibu saya sedang terlantar di katil dan ayah saya di tepinya. Ibu saya tiba tiba bangun duduk di atas katil dan bercakap dengan ayah saya tetapi bahasanya seperti bahasa zaman hang tuah.

Ketika itu saya seperti tidak tahu apa apa jadi saya ingin pergi ke ibu saya tetapi ditarik oleh kakak saya. Baru lah dia ceritakan segalanya.

“Tadi ayah kejutkan kak. Kata ayah ibu terasuk apa pun ayah tidak tahu jadi suruh saya jaga adik bila adik bangun nanti. Jom lah kita makan sikit. Ada roti kat dapur”

Kami pun pergi ke dapur sebaik sahaja kami buka pintu bilik, terdengar ketukan pintu rumah. Dan ayah bersuara suruh kami jenguk siapa orangnya yang mengetuk. Kakak saya sahaja yang menjenguk dan menyuruh bagitahu ayah yang ustaz dan jiran sudah sampai. Ayah pun membuka pintu. Jiran dan ustaz duduk bersila di ruangtamu. Seperti dalam bulatan. Tetapi saya dan kakak duduk di luar bulatan.

Kami nmpk yang ayah sedang mengangkat ibu ke depan sambil jiran menolong melapi bantal di tengah2 bulatan untuk ibu saya. Sebaik sahaja semua tersedia, ustaz membaca sesuatu dan emak saya turut terjaga sambil membuat silat.

“Kamu ini siapa.”
“Patik pahlawan daripada xxxxxx”
“Kenapa kamu masuk ke badan ini?”
“Kerana badan ini telah terpilih oleh generasi kami yang dahulu.”
“Apa fungsi kamu duduk di badan ini?”
“Patik terpilih juga untuk menolong badan ini jika dalam kesusahan tetapi bukan lah seperti saka”

Itu sahaja yg saya ingat perbualannya. Setelah perbualan itu, ustaz memegang urat kepala ibu dan seperti membaca sesuatu. Maka ibu saya pun terbaring dan menjadi ibu saya seperti asal.

Setelah daripada kejadian itu banyak kali juga ustaz datang ke rumah kami. Tetapi dua tahun berlalu, saya tidak jumpa lagi dengan ustaz itu lagi. Jadi saya ingat semua ini seperti biasa sahaja.

2016 (saya tidak ingat bulan berapa ketika cerita movie Assassin’s creed dikeluarkan)

Kisah tadi seperti berlalu begitu sahaja. Kami sekeluarga keluar untuk menonton wayang pada hujung minggu. Ibu memilih untuk menonton Assassin’s creed movie.

Setelah menonton wayang kami borak sekeluarga di Starbuck untuk minum kopi kegemaran ayah dan saya. Hehe. Saya mula bertanya
“Wujud ke orang macam kat Assassin’s creed tu.” Saya ingat mesti ibu ayah saya akan kata dongeng. Tetapi sudah bermula la ibu saya cerita pasal kisah tadi sedikit jelas.

Katanya, kami ini daripada keturunan siam. Pahlawan, raja,zaman dulu kala ada di darah kami. Ketika nenek saya mengandungkan ibu saya (anak ke 7 nenek), bidan beritahu yang pahlawan tu akan jaga ibu saya. Mungkin macam guardian.

Ibu kata, semasa ibu di sekolah rendah, ibu pulang berjalan kaki dengan keadaan matahari terik.kemudian, ketika ibu ingin melintas jalan ibu seperti sudah pening dan ketika nak dekat pengsan, ibu terdengar suara ‘jangan kau risau, aku akan lindungi kau’ ibu pun pengsan. Tetapi ibu sedar je, ibu ada kat atas katil dirumahnya.

Nenek sibuk bekerja di sawah padi, atuk kerja sebagai polis. Ibu tanya akak nya, mereka kata sebaik sahaja mereka balik dari sekolah menengah memang ibu ada di atas katil. Ibu pun pelik. Tetapi itu kekal misteri.

Manakala ketika ibu di sekolah menengah, ibu tidak beritahu kenapa ibu dan rakan sekelasnya bergaduh tetapi ibu cerita yang ibu geram sangat kat rakan nya dan memegang kolar bajunya dan mengangkat nya macam tak rasa apa apa. Ibu kata dia macam tak perasan dia pengsab tiba tiba dan dia dirawat dibilik sakit sekolahnya.

Dan dia kata selama beberapa tahun ibu tak jadi pelik, ibu jadi balik masa yang saya cerita tu. Katanya sebaik sahaja dia bangun dari tidur, dia berada di badan orang lain, ya, badan pahlawan lelaki itu. Ibu kata ibu jumpa raja nya.kemudian ibu terlelap. Dan ketika sampai ibu sedar ibu ada kat rumah. Katanya ibu kena control. Kalau tak nnti tetiba pahlawan tu amik alih badannya.

Alhamdulillah, semua ok. Tapi semua ni berdasarkan pengalaman saya dan cerita dari ibu. Yang lain tu wallahualam. Itu sahaja dari saya. đŸ™‚

Nana
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

18 comments

  1. Menarik cerita ni. Btol2 mcm dlm movie Assasin Creed. Tp ada lain la sikit.

    Tapi saya trtanya-tanya, wujud jugak ya prkara seperti ni dlm dunia yg nyata. Hurmmm ?

  2. X baiklah nk comment carut² ni… F*** bagai…lain Kali nk komen tu klu x elok jngn skali- skali carut… Maaf teguran ikhlas

  3. nice story.. sy percaya cerita awak sbb memang ada kejadian mcm ni.. abaikan komen2 negatif dr manusia2 negatif tu..

    #komeneloksikitbolehtak
    #takyahkomenpuntakpe
    #komenkobuatsemakje
    #adabkatmana

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.