#DANIAL-KEMBARA KE ALAM ASTRAL: PART 2

#DANIAL- KEMBARA KE ALAM ASTRAL : PART 2

Assalamualaikum, posting kali ini adalah sambungan kepada posting saya yang lepas iaitu #Danial-Kembara Ke Alam Astral . Terima kasih para admin kerana menyiarkan semua kisah aku dari dulu. Dan terima kasih juga kepada para pembaca yang sudi membaca dan memberikan sokongan.

Untuk posting aku kali ini pun, aku harap yang membaca ni dapat berlapang dada, bertenang dan ingat dunia Allah ini luas. Terselit dalam rahsia dunia ini, berbagai benda yang manusia tidak dapat merungkai. Jika tak dapat terima cerita aku, skip sahaja dan jangan baca. Tiada paksaan dalam Fiksyen Shasha.haha. Chill.

Bismillah…
Sebagai umat Islam kita wajib percaya kepada Alam Ghaib. Tetapi bukan untuk menjadi taksub dan bergantung kepada makhluk lain. Seperti yang umum diketahui, sememangnya ada makhluk lain yang diciptakan sebelum manusia ataupun digelarkan sebagai Al-Insan ini. Ada satu teori yang mengatakan sebelum diciptakan Nabi Adam, ada lebih kurang 80 Adam yang lain? Maksudnya 80 tamadun makhluk Allah yang lain? Wallahualam. Hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Usia bumi yang kita tinggal ini jika dihitung saintis adalah 4.543 Billion tahun. Ataupun bagi gambaran sebenarnya adalah 4,543,000,000 tahun. Boleh bayangkan berapa lamanya usia tanah yang kita berpijak ini?

Jadi berapa usia manusia/ Al- Insan yang berketurunan Nabi Adam mendiami bumi ini? Sila ikut kiraan dibawah berdasarkan pengiraan ahli sufi berdasarkan Al-Quran dan Hadis.

Antara wafatnya nabi Adam-Nuh: 1240 tahun
Antara taufan-wafatnya Nabi Nuh As: 650 tahun
Antara Nuh-Ibrahim: 2200 tahun
Antara Ibrahim-Musa: 900 tahun
Antara Musa-Daud: 500 tahun
Antara Daud-Isa: 1200 tahun
Antara Musa-Isa: 1700 tahun
Antara Isa-Muhammad: 620 tahun

Jarak antara Nabi Adam dan Rasulullah pula adalah lebih kurang 7310 tahun.
Manakala jarak antara kewafatan Rasulullah hingga kini adalah 1385 tahun.
Jadi usia keseluruhan bangsa manusia/Al-Insan adalah lebih kurang 8695 tahun. Jadi selama 4.5 Billion tahun itu adakah hanya manusia dan Jin sahaja yang pernah mendiami Bumi ini?

Jadi adakah betul kepesatan teknologi dan ICT yang paling memuncak adalah bermula sekitar tahun 2000 Masihi? Adakah makhluk zaman purba hidup bercawat? Menggunakan batu sebagai senjata? Hidupkan api dengan menggeserkan kayu? Jika ini yang anda percaya, maka anda mungkin silap.
Semua persoalan itu terjawab selepas aku berjumpa Him. Makhluk purba yang hidup lama, terlalu lama bahkan tak terbayang di akal manusia.

Hari itu aku sekali lagi terlepas kealam sana tanpa aku mahu dan tanpa aku minta.

Tercelik mata aku sudah berada di atas sebuah bukit. Padang rumput di bukit itu menghijau. Kelihatan beberapa makhluk seperti Him sedang beriadah di atas bukit itu. Harinya masih siang. Ada yang sekadar merenung langit. Ada yang duduk bersila seakan-akan bertapa dan ada yang bersembang antara satu sama lain.

Aku yang dalam keadaan terpinga-pinga melihat situasi itu walaupun ketika itu sudah beberapa kali aku kesana, tapi aku masih tidak boleh menghadam situasi yang asing itu. Dengan tiba-tiba bahuku disentuh dari belakang. Him menyapa aku dengan muka yang tak pernah senyum itu.

Him: Mahu lagi kamu ke sini. Aku ingat sudah tidak sudi
Aku: Aku tak mahu dan aku tak sudi pun kesini. Tapi tiba-tiba saja aku dah ada kat sini.
Him: Itu petanda yang ada urusan yang masih belum selesai yang kamu perlu lakukan di sini.
Aku: Urusan? Urusan apa?
Him: Belum masanya untuk kamu tahu.. Nanti aku ceritakan. Kamu tak berasa hairankah dengan paras rupa kami? Sekali pun kamu tak bertanya siapa kami? Dan apa sebenarnya kami?
Aku: Bukan urusan aku nak bertanya. Aku tak berminat pun nak tahu. Dan aku harap ini semua hanya mainan mimpi?
Him: Mimpi? Dalam mimpi boleh rasa benda ini?

Him menghunuskan tongkatnya kearah tangan aku. Terasa seperti renjatan elektrik. Melompat aku akibat terkejut dengan renjatan dari tongkat Him.

Aku: Apa benda ni?! Aku nak balik! Tunjuk aku jalan balik macam selalu!
Him: Belum masa lagi untuk kau pulang.

Aku kemudian berlari tanpa hala tuju menuruni bukit tadi. Dengan harapan aku akan berjumpa dengan tasik dan pintu keluar yang selalu aku guna untuk kesini dan keluar. Tapi hampa, aku tak jumpa jalan keluar. Yang aku jumpa hanya sebuah taman di bawah kaki bukit yang di tengahnya ada satu tugu/monumen besar berbentuk seperti manusia yang sedang bersujud. Perasaan kagum dan penuh tanda tanya memenuhi benak fikiran aku. Dengan tiba-tiba terdengar satu suara mendekati aku.

Him: Mahu lari kemana? Aku bukan mahu menyakiti kamu
Aku: Hah? Kau lagi? Apa sebenarnya tujuan aku dibawa ke sini?
Him: Bukan kau seorang sahaja yang dari bangsamu pernah kesini.
Aku: Itu, itu tugu apa? Korang pon solat ke? Tak pernah nampak pun?
Him: Terlalu banyak yang belum engkau tahu wahai anak muda
Aku: Ceritalah. Aku mahu tahu semua. Siapa kamu semua? Aku kat mana?
Him: Mari duduk disini. Akan aku ceritakan. (Duduk di sebuah bangku)
Him: Engkau berada di alam kami. Tidak jauh dari alam engkau. Hanya terlindung dari mata manusia… Dan engkau dibawa ke sini atas tujuan yang baik. Tiada niat jahat yang kami mahukan. Kami adalah makhluk Tuhan, Tuhan yang satu, sama seperti Tuhan yang manusia sembah.

Aku: Jadi kamu ni Jin? Hantu? Syaitan?
Him: Kami bukan Jin, dan kami bukan dari kalangan syaitan yang dihina. Bangsa kami digelar PoliXXX oleh bangsamu. Kami adalah bangsa yang pertama melata di muka bumi mencari keredhaan Tuhan. Jauh lebih lama dari bangsa Jin dan manusia..
Aku: Berapa lama? Umur kamu berapa?
Him: Terlalu lama untuk kamu faham. Lebih dua ratus juta tahun.
Aku: Gila! Jangan menipu aku lah! Aku tak percaya…
Him: Terpulanglah padamu wahai anak muda…
Aku: Mana ada orang hidup lama macam tu?..
Him: Kami bukanlah seperti bangsamu wahai anak muda. Tuhan mengurniakan kami usia yang panjang. Percayalah ianya satu beban..bukan kelebihan..

Kelihatan riak wajah Him ketika ini sedikit sugul dan sedih. Sungguh sukar aku nak percaya apa yang aku dengar dari Him kerana aku belum mencapai kematangan akal untuk berfikir pada waktu itu. (Umur aku lebih kurang dalam tingkatan 4). Perasaan marah aku pada masa itu berubah kepada kesian. Aku lebih ‘cool down’ selepas melihat perubahan riak wajahnya. Aku ajukan lagi beberapa lagi soalan.

Aku: Kalau Jin ada Islam dan Kafir, jadi bangsa kau pun sama ke?
Him: Kami tak ada agama, kami hanya mentauhidkan Tuhan yang satu dan menyembahNya sama seperti yang kamu sembah. Ianya bukan benda yang baharu.
Aku: Jadi kamu bersolat macam orang Islam bersolat. Kamu pun Islam lah maksudnya?
Him: Islam tidak disyariatkan kepada kami sebagai mana ianya kepada manusia dan Jin. Jadi kami hanya beramal seperti yang diajarkan kepada kami oleh orang yang soleh dari kalangan kami. Walaubagaimanapun, seperti manusia dan jin, terdapat sebahagian dari kami yang tidak mengamalkan ajaran tauhid dan terus tersesat dari jalan Tuhan.

Aku: Jadi kiranya tidak banyak bezanya agamamu dengan Islam. Haritu waktu pertama kali aku kesini, kenapa ada banyak kapal angkasa yang kelam kabut di udara? Apa yang sedang berlaku waktu tu?
Him: Hmmmm.. ( Senyap seketika). Begini aku ceritakan, bangsa aku sudah tidak ramai dan lemah. Dahulu bangsa kami pernah mencapai kegemilangan sewaktu zaman kami dahulu. Ketika itu, kami lupa Tuhan dan mengejar dunia. Segala jenis kemajuan kami kecapi. Jauh mendahului kemajuan bangsamu.

Kami melakukan kemungkaran sama seperti kemungkaran yang manusia lakukan kini. Sampai kami leka, Tuhan telah menjatuhkan bencana dan ramai dari bangsaku mati dan kami sudah tidak dibenarkan menambah keturunan lagi. Sehingga kini jumlah kaumku yang tinggal tidak lebih 7000. Dan ketika lemah barulah kami mengingati tuhan dan bersatu. Akibat keadaan kami yang lemah kini, banyak bangsa Jin yang berkasta tinggi mengambil kesempatan untuk menyerang kami. Mereka memang tidak mengenang budi! Padahal kamilah yang banyak memperturunkan ilmu kepada mereka dengan izin Tuhan.

Bahkan sekarang mereka menggunakan ilmu yang kami ajar untuk menyerang dan merampas harta-harta dunia yang kami simpan. Mereka bahkan sudah lupa untuk menyembah Tuhan! Jadi malam itu nasib kamu dapat melihat kapal perang kami bersiap untuk membalas serangan bangsa Jin yang jahat. Namun, tidak selalu mereka dapat melolosi dinding yang kami bina untuk sampai kesini dari alam mereka.

Air mata mengalir perlahan dari pipi Him. Aku dah tak mahu tanya apa-apa dah time itu. Terkejut, mind-blowing aku dengar cerita dia. Nak kata dia tipu? Apa yang aku nampak depan mata masa itu pun dah macam bukan reality macam mainan ilusi. Jadi aku hanya sekadar menganguk tanda faham dan hadam apa yang aku dengar malam tu.

Sejurus selepas itu, aku meminta Him untuk membawa aku pergi melawat tempat mereka bagi mengelak perasaan ‘Awkward’.Haha. Aku dibawa dengan berjalan kaki ke satu perpustakaan yang terletak tidak jauh dari taman tersebut, yang dalam nya penuh scroll-scroll yang dijadikan tempat untuk menyimpan ilmu pengetahuan. Tapi sayangnya tulisannya aku tidak faham walaupun puas aku membelek-belek scroll-skroll tersebut.

Dan baru aku tersedar walaupun bandar mereka besar tapi sangat-sangat sunyi. Jarang sekali dapat melihat kelibat makhluk PoliXXX berkeliaran. Hanya di tempat-tempat atau majlis-majlis yang mengumpulkan mereka untuk perjumpaan sahaja. Ini kerana jumlah mereka yang sangat kecil. Bandar mereka pun kebanyakkannya menggunakan teknologi konsep ‘self-regulating’ ataupun dengan kata lain menguruskan diri sendiri. Semuanya automatic. Sungguh aku kagum dengan kemajuan teknologi mereka. Namun apa yang jelas, aku tak pernah nampak handphone, television dan seangkatan dengannya, mungkin teknologi tersebut sudah tiada guna lagi atau mungkin mereka berhubung dengan cara yang lain.

Sampai sekarang aku masih boleh kesana. Walaupun Him kini sudah tiada. Tapi aku sudah mengenal beberapa lagi sahabat lain disana. Cumanya aku tak tahu bila aku akan dijemput kesana. Tahun 2016 pun hanya sekali aku kesana. Itupun aku yang minta. Tahun ni (2017) masih belum ada rezki. Masih menunggu. Rindu pula nak ke sana. Dan sebab apa aku boleh kesana masih lagi belum terjawab. Jawapan terkubur bersama Him? Semoga kau mendapat balasan yang baik di alam sana. Syurga hendaknya?

Kenapa Allah jadikan manusia sebagai Khalifah di muka bumi? Kenapa bukan bangsa/kaum yang lain? Jawapannya hanya Allah yang Maha Mengetahui. Walaupun makhluk lain kelihatan hebat dan banyak kelebihannya, tapi bagi aku manusia/Al-Insan adalah mahkhluk yang istimewa di sisi Allah. Tambah-tambah lagi Umat Rasullullah. Yang pertama akan dimasukkan kedalam syurgaNya.
Satu kajian saintis barat menyatakan sebijak-bijak manusia, mereka hanya menggunakan 7% sahaja daripada keupayaan otak mereka. Maksudnya Albert Einstein yang bijak tu pun hanya guna 7% sahaja daripada kapasiti otaknya. Yang 93% lagi mana? Jadi cuba banyangkan kalau manusia boleh guna 20%, 30%, 40 %, 50% bahkan 100% daripada kapasiti otaknya? Apa yang kita boleh lakukan? Bagi aku, itulah kestimewaan yang ada pada manusia,iaitu akalnya.

Lagi satu pesanan, sehebat, sekaya, semaju mana pun kita, berbaliklah kepada Tuhan Yang Mencipta, dan yang memberikan kita rezki dan kehidupan ini. Jauhilah sikap riak dan takbur. Walaupun sealim, bertakwa, kuat beribadat mana pun anda di muka bumi ini, kalau ada sikap riak dan takbur dalam diri, maka bencana menanti anda.

Ada suatu cerita, dimana ada satu mahkluk Allah yang sangat kuat beribadah kepada Allah dari lapisan langit ke lapisan langit yang lain sehinggakan berpuluh ribu tahun hidupnya hanyalah untuk melakukan ibadah dan dia diangkat ke syurga untuk menjadi ‘Sayyid al-Malaikat’. Dia sangat disanjungi oleh para Malaikat dan sangat disayangi oleh Allah. Doanya dimakbulkan Allah dan ilmunya yang tinggi sering dijadikan rujukan para malaikat yang lain. Namun akibat keengganannya untuk sujud kepada satu makhluk yang diciptakan Allah daripada tanah, sedangkan dia diciptakan daripada api, maka terjatuhlah dia kelembah hina sehina-hinanya dan dilaknat Allah akibat dari kesombongan dan keangkuhannya itu.

Sekian.
Terima Kasih.

Next: Peperangan Makhluk Ghaib
Salam
#Danial
#Follow FB: Danial Fiksyen Shasha#

#DANIAL
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

37 comments

  1. cakap pasal kapasiti otak…teringat kat movie omputeh tajuk Lucy…dye dpt guna kapasiti otak dye sampai tahap 100%…n at last…dye hilang jd zarah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.