Panggilan Misteri #Ayu

Assalamualaikum semua.

Terima kasih admin sebab approve cerita aku.

Selepas tamat peperiksaan awal tahun, satu kem motivasi di anjurkan dan cuma 60 orang sahaja terpilih untuk ikut. Aku dan 3 lagi kawanku sepakat untuk ikut. Hari jumaat kami di minta untuk lapor diri pada pukul 4.30petang.

Tiba hari pendaftaran aku demam. Aku ni ada sakit yg agak kronik sikit. So bila da demam mak dan bapa aku memang melarang keras untuk aku pergi. Aku faham dia takut sakit tambah teruk. Memang sedih bila plan batal last minute. 3 lagi kawan ku sudah selamat mendaftar kot.

Malam tu badan aku makin panas. Selesai makan ubat aku pun cuba untuk tidur. Tiba2 phone aku bunyi (masa tu pakai nokia 3120 lagi). Aku senyum bila nampak nama Maya kat skrin.

Aku pun jawablah “Assalamualaikum”… Sunyi, salam ku tak berjawab.

“Helloooo” masih tiada jawapan.

Aku tamatkan panggilan “Tertekan la tu”. Aku malas nak call balik sebab kepala da makin berat.
Baru dalam 5 minit kot aku terlelap, phone aku berbunyi. Maya call lagi. Aku ni jenis yang tak suka orang kacau time tidur lagi2 waktu tengah sakit.

“Hello!!” jawab ku dengan nada agak kasar. Peliknya masih tiada jawapan dari Maya.
Takkan tertekan lagi. “Maya!” panggilku, tapi si pemanggil tidak menjawab. Cuma kali ini aku dengar sayup2 suara orang tengah menjerit histeria. Hilang sakit kepala kejap bila dengar suara tu. Aku dengar suara 3 kawan aku tengah borak2 tapi tak jelas butir bicara dorang. Aku end call dan cuba call Maya balik. 3 kali panggilan ku tidak berjawab.

Baru jam 8.30 waktu tu. Aku da tak dapat tidur sebab risau bila dengar suara orang menjerit tu.
Aku cuba untuk call Maya tapi hp dia da off. Waktu aku nak switch off kan phone. 1 lagi panggilan masuk daripada Maya aku terima.

“Woi! apa kes? dari tadi aku call x dapat” jawab ku sedikit marah. Aku dengar suara Maya nangis macam orang tengah takut.
“Maya?” dia masih nangis dan aku masih dengar sayup2 suara orang histeria. “Maya kau ok?” soal ku.
“Iya” dia jawab sambil nangis. “Kenapa nangis?..Ida ngan Lina mana?” Soalan ku tak berjawab.
Maya masih dengan tangisnya. “Maya cuba bawa istighfar. Jangan nangis macam ni” kata ku cuba untuk tenangkan Maya.

Tiba2 aku dengar Maya ketawa.”Maya? kau main2 ka?”. Marah ku di sambut dengan ketawa riang dari Maya. Aku pun hangin la.
“Ayu kau takut?”. Belum sempat aku sambung marahku Maya dah tanya soalan pelik tu.
“Takut? Kau kenapa Maya? Aku sakit ni, kalau tak penting janganlah main2”.

Kata ku dan ayat itu di ulang balik oleh Maya di tambah dengan ketawa keciknya.
“Ayu kau takutkan? Tu lah kau tak datang”. suara Maya bertukar jadi sedikit garau dan dia seakan berbisik.
“Takut apa ni?” tanya ku. “Kau takut aku tulah kau x datang! Kau tau aku tunggu kau kan!”. Marah Maya dalam nada berbisik.
Aku mula rasa seram. “Maya, kau ok tak ni? Ida ngan Lina mana?” seperti tadi soalan ku cuma di jawab dengan ketawanya.
Aku tamatkan panggilan.

Aku jumpa mak dan aku ceritakan semuanya. Mak pun minta bapa call keluarga Maya untuk inform
yang Maya mungkin tengah histeria di sekolah. Bapa aku pun call la keluarga Maya. Peliknya Maya ada di rumah. Dia cancel plan juga bila tau yang aku sakit, cuma Ida dengan Lina yang pergi petang tu. Aku cakap kalau dia tak ikut kem mcm mana aku boleh dengar suara Ida dgn Lina waktu dia call aku tadi?.

Dia jawab “Call kau? Ayu Aku off phone dari tadi ni, aku tengok tv sja, mana ada aku call kau”.
Aku bingung. Fact yang dia ada dekat rumah dan bukan sekolah pun sudah buat aku pening. Aku masuk ke bilik dan check balik call log. Sah!! memang nombor Maya!. Kalau dapat screenshot masa tu da lama aku send bukti tu kat dia.

Besoknya Maya datang melawat aku. Dia bagi aku check phone dia. Memang tiada panggilan keluar untuk aku dan dia ada terima
sms notification misscall dari aku. Siapa pula yang call dan bercakap dengan aku?..

Isnin tu Maya, Ida dan Lina datang melawat aku di rumah. Aku masih sakit jadi diorang datang bawa buah2 dan pass nota2 penting yang aku tertinggal untuk hari tu. Aku tanya ada tak orang histeria masa kem. Diorang terkejut bila aku tanya. Lina cakap Lydia (budak kelas sebelah) histeria malam tu.
Peliknya masa tengah histeria tu Lydia jerit2 panggil nama aku dan cakap aku penakut. Bila aku cerita apa yang jadi kat aku malam tu diorang tambah seram. Sepanjang aktiviti berjalan handphone akan di serahkan kepada ketua kem dan hanya akan di serahkan bila aktiviti selesai.
Siapa pemanggil misteri tu?.

Thanks yang sudi baca. Cerita ni ada part ke 2 dia. Bila senang nanti aku update.

Ayu
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

10 comments

  1. masa jawab phone bagi salam dia tak kacau. sebab tu tiap kali jawab phone jangan lupa bagi salam, biarpun orang tu kita kenal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.