Pengalaman Seram di Hospital Queen Elizabeth 2, Kota Kinabalu

Assalam admin dan pembaca tegar FS. Dah lama rasanya aku tak menulis kat sini. Bukan takde bahan tapi kesihatan aku yang tak mengizinkan untuk berkongsi cerita dan pengalaman seram dengan korang semua. Baiklah, bila sebut bab kesihatan ni tentulah ia berkaitan dengan sakit. Begitulah yang terjadi keatas diri aku. Baru-baru ni aku telah ditimpa musibah yang hampir meragut nyawa aku bila usus aku pecah dan masalah hati dan paru-paru. Aku dimasukkan ke wad hospital QEH2 Kota Kinabalu selepas mengalami demam yang teruk selama hampir dua minggu.

Namun bak kata orang, berpantang maut sebelum ajal! Aku berjaya diselamatkan selepas menjalani pembedahan. Ketika semua orang, sanak saudara serta rakan-rakan sedia maklum bahawa keadaan aku ketika itu adalah sangat-sangat kritikal. Namun dengan kuasa Allah aku berjaya diselamatkan. Baik! Kita tinggalkan kisah itu dan izinkan aku berkongsi dengan anda semua tentang pengalaman mistik yang aku lalui selama berada di wad hospital QEH2. Jeng jeng jeng!

Setelah sembilan hari aku dalam keadaan koma, akhirnya aku sedar dan mendapati diri aku berada di wad icu hospital itu. Pada hari kesepuluh aku dikejutkan dengan tangisan orang yang agak ramai di katil hujung di dalam wad tersebut dan bila aku bertanyakan pada nurse yang bertugas rupanya ada pesakit yang baru meninggal dunia dan suara tangisan itu adalah dari sanak saudara simati dan bukan itu saja, rupanya hampir setiap hari ada saja pesakit yang meninggal dunia di wad icu.

Pada hari kesebelas (malam) lebih kurang jam 10 malam aku dikejutkan lagi dengan suara orang menangis namun aku tak ambik kisah sangat sebab itu mungkin ada lagi kematian yang berlaku. ketika itu suasana di wad dah sunyi dan lengang kerana masa melawat pun dah tamat dan kebanyakan pesakit ada yang tidur atau sedang menjalani rawatan. Almaklum sajalah wad icu memang dijaga dengan rapi termasuklah aku. Namun aku masih lagi berjaga dan bersembang dengan nurse yang menjaga aku masa tu.

Namun tiba-tiba aku terfikir siapa pulak yang menangis sedangkan masa melawat dah tamat dan di wad icu tidak dibenarkan sesiapa pun dikalangan keluarga pesakit untuk menjaga setiap pesakit yang ditahan di situ seperti di wad-wad lain.

“nurse.. bukan ke masa melawat dah tamat?”.

“ye tak ye jugak”, nurse itu sendiri pada mulanya seperti tak perasan apa yang aku fikirkan. Hanya bila aku bertanya barulah dia seolah-olah sedar akan situasi itu bukanlah seperti kebiasaannya.

“haah kan.. Masa melawat dah tamat. Habis tu siapa yang menangis?”, nurse mula kebingungan. Lalu dia memanggil rakannya dan mengajaknya untuk memastikan apa yang berlaku. Suara tangisan itu datangnya dari hujung wad. Bukan sorang tetapi bolehlah dikatakan suara tangisan itu dari bilangan yang agak ramai seperti kebiasaanya bila berlaku kematian di situ. Setelah menyiasat, mereka mendapati katil dihujung wad itu kosong di mana arah datangnya suara tangisan tadi dan katil itu terletak di sebuah bilik khas untuk pesakit yang perlu dipantau 24jam.

“Apa yang berlaku nurse?”, tanyaku.

“errrr… bilik tu kosong! Kalau tak silap itu katil pesakit yang meninggal siang tadi”, kata nurse.

“macam mana plak nurse tak tahu bilik tu kosong ke tak, kan nurse yang bertugas malam ni?”, soalku.

“itu saya tak pastikan sebab ada nurse lain yang ditugaskan jaga pesakit di situ. Biasanya kami tak kisah sangat”, jawabnya.

Muka aku mula pucat, bulu roma naik. Aku mula panik begitu juga dengan nurse dan rakannya tadi. Kami kebingungan yang amat. Dahlah aku masih tak boleh bangun. Kalaulah masa tu ditakdirkan sesuatu yang lebih dasyat berlaku contoh hantu tiba-tiba menjelma ke, tak ke naya dibuatnya..

Kisah mistik itu tak berakhir di situ. Setelah hampir tiga minggu aku di wad icu akhirnya aku dipindahkan ke wad biasa di tingkat tujuh iaitu wad pembedahan lelaki. Ingatkan dah pindah ni bolehlah lega sket. Rupanya kat wad pembedahan lelaki lagi hebat gangguannya. Mana taknya.. Walaupun kali ni bukan terjadi ke atas diri aku tapi apa dialami oleh seorang pesakit di situ ternyata lebih menakutkan.

Wad Kenanga..

Ia berlaku di bilik tiga di mana aku ditempatkan. Masa kejadian aku dah tidur. Ketika itu pesakit disebelah aku terjaga dan apabila terjaga, beliau ke tandas dan ketika itu dia berselisih dengan seorang wanita berhijab yang masuk ke bilik tiga. Balik dari tandas, dia mendapati wanita tadi berada tepi tingkap sambil membelek-belek akhbar di situ. Pesakit itu tak endahkan sangat sebab dia ingatkan wanita itu adalah ahli keluarga salah seorang dari empat pesakit yang duduk di wad no tiga itu. Tapi dari katilnya, dia boleh nampak wanita itu kerana bilik itu taklah besar sangat, hanya ada empat katil pesakit yang boleh dimuatkan. Ketika pesakit tadi baring semula, tiba-tiba lampu berkelip lebih kurang 2 ke tiga saat.

Dari hujung matanya begitu jelas wanita tadi ghaib dan ‘muncul’ di luar tingkap tempat dia berdiri tadi. Diluar tingkap bukannya ada koridor!! Pesakit itu menjerit ketakutan dengan apa yang dilihatnya tadi. Aku yang sedang nyenyak pun terjaga. Begitu juga pesakit yang lain termasuklah doktor dan nurse yang bertugas malam itu. Apa yang diceritakan pesakit itu sungguh tak masuk akal tapi bila aku tengok keadaanya memang jelas beliau tidak berbohong dengan apa yang dilihatnya. Selepas beliau kembali tenang barulah beberapa orang nurse yang bertugas di situ menceritakan hal yang sebenarnya.

Menurut salah seorang nurse yang dah lama bertugas di situ, wanita tadi sebenarnya adalah jelmaan seorang isteri yang menjaga suaminya beberapa tahun lalu di wad berkenaan namun ajal telah menjemput suaminya dan merasakan dirinya tiada arah tuju selepas kematian suami, beliau nekad terjun dari wad itu dan mati serta merta di situ. Menurut orang-orang yang rapat dengan mereka, wanita itu tidak mendapat restu keluarga untuk berkahwin dengan suaminya dan nekad membunuh diri. Dan apa yang dilalui oleh pesakit tadi sebenarnya pernah dilalui oleh beberapa lagi pesakit yang pernah ‘menginap’ di bilik tiga wad kenanga.

“Ira nak ikut abang!”.

Itulah ungkapan terakhir wanita itu sebelum membunuh diri.

Sekian. Maaf jika cara aku menceritakan kisah ini agak kureng sebab aku bukanlah seorang penulis.

-mohon doakan kesihatan aku-

Loading...

7 comments

  1. Seb beklah dlu stay ospital berbelas hari akk cume jumpe manusia jer…

    Papepon, didoakan semoga Allah mempermudahkan urusan.kesihatan penulis…
    Aamiin…

  2. story x seram sangat tp ok la..still bole tahan nak baca sampai abis..
    seb baik x buat setori hijab terbuka lagi..hehe
    semoga cepat sembuh bro.

    1. Betul tu.. ramai sangat yg nak mengaku hijab terbuka la.. orang yg hijabnya terbuka ni pergi la mana2 pun mesti boleh nampak makhluk lain.. kalau yg sekali dua je nampak tu bukan hijab terbuka tapi memang jin sengaja jelmakan diri dia utk sesatkan manusia ni… kalau yg hijabnye terbuka tu sampai rasa x sanggup dah nk tengok benda2 ghaib ni semua..

  3. Alhamdulillah.. Terima kasih atas komen yg membina dan jgk doa kalian.. Insha allah akan diperbaiki segala kelemahan yg ada tapi apa yg penting semua tulisan saya xde yg ditokok tambah demi mendapatkan perhatian.. Tq semua

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *