Saya Maafkan Ibu

Salam kepada semua readers, cerita yang aku nak smpaikan ni memag kadang bila kita fikir tak masuk akal tapi realitinya memang betul dan aku sendiri yang kena.

Nama aku nelly. Nama samaran sahaja. Aku takut family aku ada yang terbaca cerita ni. Kisah ni terjadi masa aku berumur 21 tahun. Aku kerja disebuah restaurant terkemuka di malaysia. Aku seorang gadis yang tidak suka bercinta dan entah lah aku kurang gemar jika ada lelaki cuba nak mendekati aku .

Pada suatu hari aku berkenalan dengan seorang lelaki yang memang berjaya amik hati aku. Satu tempat kerja tapi lain cawangan. Banyak2 yang try semua tak jalan tapi bila dengan dia rasa macam tenang je. Kami bercinta tapi tak macam pasangan lain yang berkepit 24 jam. Sebab aku jenis yang dikongkong oleh family tak boleh keluar malam langsung. Masa aku tengah kerja ni aku cuma part time sebab tengah cuti sem masa tu .

Hari demi hari berkawan aku pun start bercerita tentang dia kepada ibu aku. Untuk pengetahuan korang ibu aku ni jenis memilih sedikit. Masa memula cerita ibu cuma senyap je ingtkan dia boleh terima tapi selepas 2 hari kemudian ibu berjumpa dengan aku berbincang tentang hal ni, ibu cakap aku kne cari lelaki yang berpelajaran setanding dengan aku, mempunyai kerja tetap bukan kerja dekat kedai macam tu je.

Aku betul2 kecil hati bila ibu cakap macam tu. Ye memang betul lelaki tu tiada ciri2 yang ibu nak tapi sepanjang kami berkawan dia ikhlas dengan aku. Berbeza sangat dengan ex aku yang dulu yg tak hargai aku. Aku melawan cakap ibu aku tetap teruskan berkawan dgn dia.

Kami berkawan sudah lebih 2 tahun. Sementara tu aku sambung degree, hubungan kami baik je walaupun dalam jarak jauh. Masing2 pandai jaga diri. Aku rahsiakan hubungan aku dengan dia dari ibu cuma aku cerita dekat dia pasal masalah yang aku kena ni. Dia cakap dia akan usaha amik hati ibu.

Selepas 2 tahun berkawan, aku tetiba mula tawar hati dengan dia tanpa sebab. Masa aku di rumah sewa aku kerap di ganggu. Aku asyik nampak kelibat perempuan. Bayangkan pada satu malam aku nak gosok gigi cuci muka tetiba aku tunduk bila aku bangun tengok cermin ada sesuatu di belakang aku iaitu perempuan rambut panjag muka macam orang dah mati memang pucat muka dia. Masa tu rasa speechless. Aku jerit pejam mata bila buka dh hilang .

Start dari kes tu aku makin kerap berubah. Aku selalu kurung diri aku dalam bilik. Kawan2 aku semua risau tapi dia takut nk rapat nak tnya kenapa sebab pernah sekali aku tengking diaorang. Paling aku tak boleh lupa masa tu aku nak drive balik ke melaka. Aku study di kedah dan masa ni bru mula cuti sem. Kereta yang aku pandu sorang2 tetiba berat. Aku juga ada tertegur bau yang sangat busuk macam bangkai dalam kereta. Aku dengar ada suara perempuan macam tengh nyanyi tapi tak kluar suara. Time berterabur ayat kursi aku baca. Aku memang tak berani pandang seat belakang. Aku berhenti dekat pam minyak untuk hilangkn rasa takut .

Bila sampai je di rumah ibu tegur aku dah lain. Berat aku susut macam tak terurus. Mengenai lelaki yang aku kawan tu. Aku jarang contact dia tapi dia kerap cari aku. Aku yang jauhkn diri dari dia. Dia tahu aku tengah cuti sem. Dia datang rumah jumpa aku. Aku sikit pun tak endah apa dia cakap. Rasa benci tu sangat2 menebal. Lepas dia balik ibu tanya aku masih lagi kawan dengan dia ke. Aku tak jawab terus masuk rumah .

Aku ingat gangguan aku stop bila aku balik rumah tapi tidak makin teruk. Setiap malam tengah tidur aku akan tersedar sebab selimut aku selalu ditarik macam direntap dengan kuat. Aku selalu muntah yang bau sangat busuk. Ayah nampk perubahan aku. Aku cerita dekat ayah apa yang aku rasa tapi aku tak cerita dekat ibu. Ayah pun plan nak bawak aku berubat tapi didesak oleh ibu. Ibu cakap tu semua syirik. So tak jadi lah berubat .

Satu hari ni aku terima satu ws dari lelaki dia cakap ada orang cuba nak pisahkan aku dengan dia. Dia pun terima macam2 gangguan. Ibu dia yang bagitahu dia. Ibu dia ni reti ubat org. Ibu dia ustazah. Dalam masa yang sama ayah aku pun cuba pulihkn aku. Ustad tu kata memang ada org nak buat aku. Orang tu paling dekat dengan aku. Otak aku confuse lelaki tu ke tpi kenapa dia buat aku jauh dri dia bukan makin tergila-gila. Aku pun tkde berkawan dgn lelaki lain semasa di uni.

Tapi lepas sebulan tu aku dah tak terima apa2 gangguan pun. Macam lenyap semua tu. Rupanya2 ibu aku sendiri yang buat sihir pemisah aku dengan lelaki tu. Aku dapat tahu pun dari ayah. Dia bagitahu aku secara senyap. Untuk kebaikan aku dengan lelaki tu aku cerita perkara yg sebenar. Dia cuba untuk terima hakikat walaupun hati kami berdua memang sangat2 lah sedih. Rindu dia tak tahu lah nak cakap macam mana.

Kami terus putuskan hubungan, sebelum berpisah kami berjumpa. Dia bawa sebentuk cincin dengan niat nak melamar aku dan dia pun dah kumpul duit kerja keras kerja lebih masa semata-mata nak bagi hantaran yang setanding dengan education aku apa semua. Menangis sangat2 aku masa tu. Dia juga cita semua gangguan yang dia kena masa tu. Lagi teruk aku rasa dari aku .

Untuk awak kalau terbaca cerita ni, saya minta maaf. Sayang saya kat awak tak pernah berubah . Terima kasih sebab awak tunjuk effort awak nak jadikan saya yang halal. Tapi apa kan daya restu keluarga lagi penting. Saya harap awak jumpa jodoh yang terbaik.

Mengenai hubungan aku dengan ibu,  aku makin jauh tapi ibu tak tahu aku dah tahu perkara sebenar. Sekarang ni aku berserah pada allah mengenai jodoh aku. Aku tak nak cari jodoh aku sendiri, aku takut orang tu akan terseksa. Biarlah ibu carikan jodoh yang dia nak. Untuk ibu, nelly maafkan apa yang ibu dah buat dan nelly harap ibu cepat berubah.

Maaf kerana terlalu panjang cerita saya ni. Terima kasih kerana sudi siarkan. Harap dapat jadi pengajran untuk semua. Sorry kalau tak seram sangat bagi korang tapi kalau korang kat tempt aku korang rasa lah seram tu macam mana. Seram yang korang sendiri tak tahu punca dia apa. sekian je .

nelly

27 comments

  1. Tidak SYIRIK kalau berubat secara perubatan Islam dan ia merupakan suatu yang SYIRIK apabila meminta pertolongan melainkan Allah Yang Maha Esa
    Semoga ibu awk berubah menuju ke jalan yang diredhai-Nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *