Sihir Cinta (FULL)

Assalamualaikum. Pertama aku ingin mohon maaf kerana telah memainkan perasaan pembaca baru baru ini. Bukan niat aku nak buat kisah ni menjadi drama bersiri tetapi atas kesilapan teknikal yang tak dapat dielakkan dimana aku secara tidak sengaja tekan butang send. Maafkan aku ya kawan kawan.Kali ni aku telah pastikan yang aku send cerita penuh. Bagi siapa yang dah baca kisah ni haritu dan tak nak baca dari awal boleh skip sampai jumpa tanda ni *******************

Aku mempunyai seorang kawan baik dan dia seorang perempuan.Ramai orang kata berkawan baik dengan lain jantina menyusahkan tetapi tidak bagi aku kerana kami saling memahami antara satu sama lain tambahan pula dengan perwatakkan dia seperti seorang lelaki lagi la aku ngam.Dia ku beri nama Mia.

Mia ni aku kenal dari zaman universiti entah macam mana aku boleh rapat dengan dia sampailah ke alam perkerjaan kami masih lagi berhubung.Hujung minggu pasti kami akan melepak sehingga lewat malam.Tapi ada satu perkara aku tak tahu dan aku tak sedar sepanjang perkenalan kami.

Seperti selalu aku pergi berjumpa Mia tetapi kali tu aku bukan datang sorang tapi aku datang dengan tunang aku(Sya).Masa aku kenalkan mereka berdua buat kali pertama reaksi Mia lain sangat seperti tidak berkenan dengan apa yang aku buat.Masa tu aku fikir mungkin Mia tiada mood ataupun bendera merah.

Selepas pertemuan kami bertiga pada malam itu.Aku mula sibuk dengan hal-hal perkahwinan memandangkan majlis kami akan berlangsung tidak lama lagi.Kesibukkan aku menyebabkan aku tidak lagi melayan Mia seperti selalu.Bila Mia whatsapp aku,aku hanya bagi bluetick tak pun dua tiga perkataan yang aku balas.Bila MiaΒ  ajak aku keluar aku tolak atas alasan sibuk.Mia pula selepas aku tolak ajakan dia,dia makin lama makin hilangkan diri dan tidak kacau aku lagi.Bagi aku mungkin dia faham situasi aku.

Seminggu kemudian aku jadi rindu teramat pada Mia,rindu yang sukar ditaksirkan.Sesiapa yang pernah ‘terkena’mungkin faham keadaan aku waktu itu.Semua kerja aku buat semua jadi serba tak kena.Setiap masa setiap detik aku hanya membayangkan wajah Mia sahaja sehinggakan solat pun aku tinggal.Malam malam aku akan bermimpi Mia datang dekat aku ajak aku ikut dia ke sebuah pondok usang dan aku hanya mengikut tanpa sebarang bantahan.

Bila aku jumpa dengan tunang aku.Aku jadi panas baran semua dia buat semua salah dimata aku.Aku tengking dia aku marah dia.Ayat putus tunang sentiasa aku sebut tapi Sya masih lagi setia dengan aku.Pernah dia menangis depan aku tanya apa salah dia dekat aku sampai aku berubah 100% tapi aku hanya diam.

Persiapan Kahwin aku dah tak cara.Semua aku biarkan mak dan tunang aku uruskan bagi aku semua tu dah tak penting yang penting aku kena cari Mia.Ada satu hari tu masa aku keluar dari office aku nampak Mia tengah berdiri di tengah jalan raya.Aku yang macam hilang kewarasan terus lari dapatkan ‘Mia’ nasib Tuhan masih beri peluang untuk aku hidup ada seseorang tarik aku dari jalan raya kalau tidak tubuh aku dah hancur kena langgar dengan lori minyak.

Sejak kejadian tu aku dah makin teruk.Setiap sudut aku nampak Mia,aku akan cakap sorang sorang seolah olah Mia wujud dihadapan aku.siapa yang ada disisi aku waktu tu memang boleh buat kesimpulan yang aku dah gila.Bila magrib aku akan bau badan Mia dan time tu aku akan hilang pertimbangan aku akan cari jalan nak keluar dari rumah.Untuk makluman aku tinggal dengan mak aku jadi bila waktu magrib dorang akan simpan kunci untuk elakkan aku larikan diri pernah sekali abang aku sampai buka langkah silat dia untuk kawalkan aku.

Tunang aku pula akan melawat aku setiap hari.Tiap kali dia tengok aku dia akan menangis.Kalau kenangkan balik banyak air mata tunang aku jatuh disebabkan aku dulu.Maafkan abang sayang.Kalau aku waras masa tu dah lama aku lap air mata dia aku pujuk dia tapi korang tau apa aku buat masa dia nangis?Aku hanya gelakkan dia sambil mulut minta putus dan ayat yang paling tunang aku ingat sampai sekarang adalah”Dam milik aku selamanya dia hak aku.”dan disebabkan ayat itu tunang aku sentiasa berjaga jaga sehingga sekarang.

Bila keadaan makin sukar dikawal keluarga aku buat keputusan untuk bawa aku pergi berubat dengan pakcik aku dikampung,tunang aku pun ikut sekali.Pakcik aku marahkan mak dan ayah aku sebab tak ubatkan aku dari awal lagi kalau lagi lama aku dibiarkan aku boleh jadi gila sepenuhnya.

Malam tu pakcik aku suruh duduk dihadapan dia dan aku hanya ikut tanpa membantah.Pakcik aku pegang kepala aku sambil mulut terkumat kamit membaca ayat ayat suci Al-Quran.Masa tu jantung aku berdegup kencang dan rasa sakit kepala yang teramat sangat macam nak pecah kepala aku.Perasaan aku bercampur baur sekejap rasa marah sekejap sedih.Aku tekup muka aku dengan tangan.Aku menangis semahu mahunya bagai tiada hari esok buat aku.

“lepaskan aku.”-Aku
“siapa kamu?”-Pakcik
“aku sayang dia!Selamanya dia milik aku!”-Aku
“Dia milik Allah!Siapa kamu?Siapa yang mengirim kamu untuk menganggu dia?Pergi kamu dari tubuhnya atau aku kan menyeksa kamu dengan ayat ayat Al-Quran”-Pakcik.
“Kau tidak perlu tahu semua itu.Kalau aku pergi tuan aku akan seksa aku!”-Aku.

Pakcik aku tidak membalas mungkin hanya membuang masa sahaja berbual dengan jin yang belum tentu ada kesahihan dalam setiap percakapannya.Sebaik sahaja pakcik aku laungkan nama Allah terus dia melibas aku dengan kain serban.Aku pula masa tu menjerit kuat dan kemudian aku pengsan.Tidak perlu aku nyatakan bagaimana proses seterusnya untuk mengeluarkan jin dari badan aku mungkin sama seperti korang tengok dalam youtube atau sebagainya.

Sedar sedar aku dah terbaring tengah rumah dan aku lihat Pakcik aku tengah merawat tunang aku.Aku hanya baring dan memerhati setiap perbuatan pakcik aku.Aku langsung tiada tenaga untuk bangun sendiri.Tubuh aku terlalu letih dan penat dalam masa yang sama aku menangis mengenangkan perbuatan Mia terhadap diri aku.Aku tak sangka yang dia sanggup buat aku begini.

Pakcik nasihatkan aku kalau boleh jangan jumpa Mia lagi atau lost contact dengan dia.Takut lagi teruk Mia kerjakan aku nanti.Selepas semuanya selesai aku kembali jalankan kehidupan seperti biasa dan aku kembali bertanggungjawab dalam uruskan urusan perkhawinan.Malam sebelum majlis aku dapat whatsapp daripada Mia yang dia nak jumpa aku malam tu.Aku terus bersetuju bagi aku ada perkara yang ingin kami selesaikan dan aku juga membawa adik lelaki aku sebagai tanda berjaga jaga.

******************************************************************************************
Pertemuan yang aku anggap boleh selesaikan masalah antara aku dan Mia bertukar menjadi masalah yang besar apabila Mia naik angin dengan perbuatan aku yang bertunang secara senyap tanpa pengetahuan dia.Segala ayat makian aku dapat masa tu dan Mia bagitahu aku yang dia tolak pinangan lelaki lain kerana aku.Dia ingat sebelum ni aku juga ada perasaan ke atas dirinya rupanya dia syok sorang selama ini.Keadaan makin bertambah buruk bila adik aku pula masuk campur.Adik aku ugut Mia kalau Mia berani nak sihir aku lagi sekali,adik aku akan buat lagi teruk dari apa Mia buat dekat aku dan jawapan Mia buat aku bertambah serabut.Mia kata memang dia nak ‘hantar’ dan Mia nak bagi dekat adik aku sekali biar jadi pengajaran atas mulut puaka adik aku.

Pertemuan kami berakhir bila adik aku hampir sahaja pukul Mia dekat situ.Malam tu aku fikir macam macam sampai aku tak tidur.Aku takut Mia akan buat seperti dia cakap kalau kena aku sorang takpa tapi kalau adik aku dengan bakal bini aku macam mana?Aku tak sanggup tengok diorang sengsara atas masalah aku dengan Mia.Malam tu aku menangis aku tak kuat nak lalui dugaan yang Allah bagi dekat aku dan aku ragu ragu untuk teruskan perkahwinan aku esok hari
.Selepas sembahyang subuh mak dan ayah aku panggil aku dan adik.Adik aku dah ceritakan pasal semalam dekat mak aku.Ayah aku punyalah marah aku sebab aku pergi jumpa Mia tanpa pengetahuan dorang,adik aku pun kena atas mulut celupar dia.Mak aku pula nasihat aku supaya aku sabar kerana mungkin itu semua dugaan ke atas aku,biasalah bila dah masuk fasa tunang banyak dugaan yang kena tempuh.

Berbekalkan kata kata semangat dari keluarga aku,aku teruskan juga perkahwinan haritu.Tepat pukul 11.30 aku dan Sya sah jadi suami isteri.Tapi masa tu aku rasa kosong aku tak gembira langsung,dalam kepala otak sibuk fikirkan masalah yang aku akan hadapi nanti.Malam hari berlangsung majlis persandingan.Aku tunggu juga Mia tapi Mia tak datang,mungkin dia dah boleh terima kenyataan.

Habis sahaja majlis aku terus masuk tidur,aku rasa letih sangat mungkin penat melayan tetamu atau sebagainya.aku tinggalkan bini aku dan ahli keluarga aku yang sibuk buka hadiah.Masa aku tidur lagi sekali aku mimpi Mia macam dahulu tapi Mia hanya berdiri dan senyum dekat aku,senyum dia lain macam.Lepas tu aku mimpi pula yang aku ada dekat satu rumah kosong dekat situ ada Mia dengan seorang dukun,Mia bagi gambar aku dan adik aku dekat dukun tu,Mia ada cakap tapi sepatah haram aku tak faham.

Pagi bila aku bangun aku rasa sedih teramat sangat.Aku rasa impian aku selama ni musnah bila aku kahwin dengan Sya.Aku tanya Sya betul ka yang dia cintakan aku.Sya kata kalau dia tak cinta dia tak akan kahwin dengan aku.Aku suruh Sya buktikan cinta dia dengan cara Sya rela aku lepaskan dia.Sya senyap lepas tu terus dia keluar bilik,aku perasan yang Sya lap air mata.

Lepas Sya keluar aku gelak sorang sorang rasa puas dengan apa yang aku buat kemudian aku rasa benci yang teramat aku keluar dari bilik dan aku cari Sya dalam fikiran aku waktu aku nak Sya mati.Waktu ni memang aku dah hilang kawalan ke atas diri aku
.Aku terkam Sya yang tengah nangis dekat dapur.Aku tarik tangan Sya paksa Sya bangun lepas tu aku hempuk kepala Sya dekat dinding berkali kali.Mak aku yang ada dekat dapur dah jerit minta tolong.Kebetulan pakcik aku ada dia terus pegang kepala aku,aku jatuh terduduk.Dorang usung aku bawa pergi ruang tamu.

“Dam mengucap”-Pakcik
“Aku nak dia mati!”Aku*sambil tunjuk ke arah Sya*
“Apa yang kau tak puas hati dengan dia?”-Pakcik
“Dia rampas hak aku”-Aku.
“Siapa hak kau?”-Pakcik
“Ni!Laki ni aku punya”-Aku *Sambil tangan tunjuk ke arah aku*
“Lelaki ni bukan hak sesiapa kecuali Allah.Keluar kau dari tubuh dia dan jangan pernah masuk lagi”-Pakcik.
“Kau diam orang tua,aku tak akan pergi selagi urusan aku tak selesai”-Aku

Aku bangun sasaran aku hanya satu,Sya.Aku melompat seperti seekor harimau yang ingin terkam mangsanya tapi pakcik aku lagi pantas dia libas aku dengan kain sejadah.Aku jatuh terguling dekat lantai.Aku mendengus,aku bangun serang pakcik aku pakcik aku buka langkah silat berlaku sedikit pergelutan tetapi pakcik aku berjaya kunci pergerakkan aku.Dalam masa sejam akhirnya benda tu mengalah dan keluar dari tubuh aku.

Lepas selesai hal aku pakcik aku panggil adik aku.Pakcik aku bagi air yang telah diruqyah kemudian digosok belakang badan adik aku dari pinggang hingga ke kepala masuk kali ketiga adik aku mula muntah paku dan serbuk kaca.

Selesai semuanya pakcik aku buka cerita sebenarnya dari semalam lagi dia dah rasa ada yang tak kena dengan aku dan adik aku tapi pakcik aku saja buat tak tahu sebab tak nak bertindak dahulu selagi benda tu tak buat hal dan malam lepas aku jumpa Mia ada yang mengikut kami.Pakcik aku bagi aku last warning kalau lepas ni aku jumpa Mia,dia dah tak nak tolong aku lagi.

Sya pula dekat seminggu trauma dengan aku,dia takut aku naik hantu dan pukul dia macam dulu.Penat aku buktikan yang aku dan ok tapi aku faham kalau aku ditempat dia aku pun akan trauma.

Korang nak tahu apa jadi dengan Mia?Sebulan selepas tu Mia excident dan masuk icu,masa tu aku turun jumpa Mia selepas dapat kebenaran dari mak dan ayah aku.Seminggu juga aku ulang alik tengok Mia,sapa tak sayang kawan walaupun dia buat aku macam tu dahulu.Aku dan isteri pun dah maafkan dia.Lapan bulan yang lepas Mia dah disahkan menjadi isteri abang aku(mesti korang ingat dia mati kan,tak baik tau)

Masa Mia sedar,dia datang berlutut dekat aku dan sekeluarga mohon maaf atas semua apa yang dia buat dekat aku dengan Sya.Alhamdulilah mak ayah aku pun maafkan dia dan perancangan Allah sangatlah baik Mia berkahwin dengan abang aku.Abang aku berjaya didik Mia sekarang Mia dah cantik dari segi pakaian,sasiah dan ahklaknya tapi secantik Mia cantik lagi bini aku,Sya hehehe.

Sekian,kisah dari aku.Aku mohon maaf atas kesilapan aku haritu. Terima kasih kerana sudi baca dan aku harap kisah aku ni dijadikan pengajaran untuk korang semua dan aku harap korang tak menghukum Mia terlebih dahulu, Mia dah bertaubat dari semua ni. Sedang Allah boleh maafkan umatnya kenapa tidak kita
?

 .

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

20 comments

  1. tapi tak trauma ke, sebab dia dah pernah buat macam-macam nak dapatkan kau. Ni macam last option dia. apa-apa pon aku doa yang baik-baik je untuk kau n family. mintak dijauhkan perkara-perkara syirik tu. Amin

    1. Betul. Terfikir juga. Trauma/syak/curiga ke..tapi kalau dah Mia bertaubat & sekeluarga boleh terima &maafkan Mia, why not kan. Semua org ada salah silap, kisah silam sendiri. Semoga semuanya baik2 saja for u & ur family In Shaa Allah.

  2. Last part tu kelakar la.. Mia jadi kakak ipar dia. hbs tu xde rasa segan ke dah buat jahat kat dua org adik iparnya dulu? hehehe….

  3. Best cuma aku doakan korang sentiasa dilindungi dan berhati2 lah sentiasa. Jangan leka… sebab kita tak boleh baca hati seseorang..

  4. Dam..ko tanye mia tu bomoh mane die jumpe?? Aku ade masalah besar ni..tunang aku lari kan diri sampai xbalik rumah mak dia raya pun..aku nk buat dia gila kat aku bagi balik rumah dulu..lepas tu baru nk ubat kan cara betul blik..serious terdesak ni dan..bakal mak mentua aku pun dah xtau nk buat pe

  5. Dam..ko tanye mia tu bomoh mane die jumpe?? Aku ade masalah besar ni..tunang aku lari kan diri sampai xbalik rumah mak dia raya pun..aku nk buat dia gila kat aku bagi balik rumah dulu..lepas tu baru nk ubat kan cara betul blik..serious terdesak ni dan..bakal mak mentua aku pun dah xtau nk buat pe…urgent ni..plzzz dam

    1. Eh jap..mkcik anggap ni gurau la ye..tapi gurau2 pun tak elok keluarkan ayat nak buat kerja syirik..
      Syirik kalu xsmpat btaubat, mengucap balik, neraka lah selamanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.