Tolongggggg…makkk…pedihhhh

Assalamualaikum FS. Saya amat tertarik dengan cerita-cerita yang dikongsikan dalam blog ini. di samping bacaan sebagai hiburan, kita dapat mengambil pengajaran dan pengetahuan juga.

Terima kasih kerana sudi menerbitkan kisah saya ini. Sebelum itu, saya ingin menekankan bahawa kisah ini tidak menekankan aspek “seram” tetapi lebih kepada “sentimental seram”. Maaf juga sekiranya terlalu panjang.

Saya seorang gadis kampung yang tinggal (sudah semestinya di kampung) heheh. Biarlah nama kampung ini saya rahsiakan takut kalau-kalau ada cowok-cowok yang ingin masuk meminang gadis di kampung saya terpaksa batalkan pula hasrat mereka. Hehehe…

Kisah ini terjadi semasa saya berumur 11 tahun. Di kampung, budak-budak yang sebaya dengan saya ibarat satu “geng” yang akan pergi ke mana-mana bersama. Dalam “geng” tersebut, saya sangat rapat dengan seorang yang bernama Atikah. Walaupun Atikah lebih pendiam, saya lebih selesa berkawan dengannya. Kami akan ke sekolah agama rakyat (surau yang dijadikan tempat mengaji dan belajar ilmu agama) bersama-sama.

Atikah seorang yang terang hati tetapi saya malap-malap sedikit…hehehe. Sebelum pulang, ustazah akan meminta setiap murid membaca surah hafazan. Jika gagal, kami tidak dibenarkan pulang sehingga berjaya membaca surah. Disebabkan Atikah terlalu baik dan pandai memujuk ustazah, Atikah sering membebaskan saya dari tahanan penjara sekolah agama saya. pendek kata, Atikah yang sering bacakan surah hafazan untuk saya supaya saya bebas. Terima kasih “kawan”.

Pada pertengahan bulan September tahun 2003, Atikah mula menunjukkan tanda-tanda yang kurang menyenangkan saya. Atikah sering bertanya kepada saya apa akan saya lakukan kalau dia menjadi hantu dan datang mengganggu saya. waktu itu, saya yang masih tidak mengerti apa-apa dan menjawab “kalau Tikah jadi hantu, jangan jadi yang terbang-terbang atau lompat-lompat ye”.

Atikah memandang saya sinis. Saya mendiamkan diri. Sebelum saya meninggalkan Atikah, dia sempat memegang tangan saya dan berkata “nanti tolong Tikah ye”. Saya angguk dan pergi. Sewaktu saya mengayuh basikal, saya dapat rasakan Atikah sudah mula merasai sesuatu bakal terjadi kepada dirinya.

Selang beberapa hari selepas perbualan tersebut, Atikah menunjukkan sesuatu kepada saya. Di dalam beg Atikah terdapat sehelaai kain putih lebih kurang dua meter beserta nota. Atikah berkata “kalau Atikah nakal, nanti mak bungkus dengan kain ni”…baru aku tahu Atikah sangat menjaga tertibnya kerana ibunya sering mengugutnya sedemikian… Allahuakbar. Kau memang anak solehah “kawan”.

Awal bulan November 2003. Tarikh yang tidak akan saya lupakan. Peristiwa hitam itu memutuskan persahabatan saya dengan Atikah. Saya pulang dari sekolah agama rakyat dengan Atikah. Kami mengayuh basikal. Saya di depan, Atikah di belakang. Terlalu lambat kayuhannya. Saya menjerit “Atikah, cepatlah, nak terkencing ni”. Atikah hanya tersenyum sambil memandang ke sebelah kiri iaitu tapak perkuburan islam.

Sekitar tapak perkuburan tersebut dipenuhi dengan pokok durian dan rambai. Dahannya besar-besar dan ada yang rapuh! Ya, dahan yang rapuh itulah yang meragut nyawa Atikah! Saya meneruskan kayuhan dengan agak cepat. Atikah pula semakin rapat di belakang. Tiba-tiba, krakkkkkkkkk! Bunyi dahan pokok durian itu masih terngiang-ngiang di benak fikiran saya. Atikah menjerit “Jumaaaaaaaaaaaa!” saya tidak menoleh ke belakang kerana ingin melepasi dahan tersebut dan saya berjaya. Krakkk! Dahan tersebut jatuh dan waktu itu jugalah jantung saya luruh melihat Atikah terbaring dengan darah yang tersembur dari kepalanya. “Atikahhhhhhhhh!”……………

Selesai urusan bedah siasat Atikah di hospital, mayat Atikah dibawa pulang. Rumah Atikah hanya selang sebuah rumah dari rumah saya. saya tidak berani ke rumah Atikah kerana takut dengan ibunya. Sekarang, satu persatu kata-kata Atikah saya cuba hadam. Pertama “kalau Atikah nakal, Atikah akan dibungkus dengan kain ni”. Ya! Sekarang Atikah sudah “dibungkus”. Keduaaa…………… “kalau Atikah jadi hantuuuuuu”… Saya berhenti berfikir dan mengharapkan kata-kata itu tidak akan berlaku!

Selsai bacaan tahlil di rumah arwah Atikah, ibu dan ayah saya pulang ke rumah. Saya mendapatkan ibu dan bertanya “Mesti mak Atikah sedih kan ibu?”. Ibu menjawab “Eh, kejap. Macam tak nampak ibu Atikah waktu bacaan tahlil tadi, kan abang?”. Ah, sudah………

Pukul 11.45 malam. Saya masuk ke bilik untuk tidur. Sejujurnya, saya masih terkenangkan arwah Atikah dan kehilangan maknya sewaktu majlis bacaan tahlil anaknya. Saya tidak sedar saya terlena. Tiba-tiba, saya terjaga kerana saya terdengar suara Atikah. ya saya pasti itu suara Atikah tetapi otak saya masih waras untuk mengingat bahawa Atikah sudah meninggal dunia. Dalam hati, saya berkata “pulanglah ke duniamu kawan. Jangan ganggu aku”. Saya mendengar rintihan Atikah meminta tolong sayup-sayup di rumahnya. Tolongggggg.. Mak…tolongggg mak…pedihhhhh… Saya bersyukur kerana “dia” bukan di rumah saya.

Keesokan harinya, jiran sebelah rumah datang ke rumah saya. dan topik yang dibincangkan sudah dapat saya teka iaitu “suara arwah Atikah pulang malam tadi”. Ibu saya tidak mempercayai kata jiran saya tetapi percaya setelah saya mengaku bahawa saya juga terdengar suara tersebut.

Malam itu, saya ditemai oleh mak saya ketika tidur. Seperti yang dijangka, suara rintihan Atikah masih kedengaran. Tolonggggggg pedi Jangannnnn. Mak pedihhh makkk. Tolonggggg……. Allahuakbar. Kenapa dengan nasibmu kawan. Aku.. Aku tak mampu nak tolong…….

Sejak peristiwa suara itu, ramai orang kampung yang terserempak dengan “Atikah” pada tengah malam yang masih berbungkus. Menurut cerita orang kampung, bungkusan Atikah tidak kotor dan seolah-olah dia tidak terkena tanah langsung!

Kejadian tersebut sampai ke telinga ketua kampung kami. Orang ramai sudah mula takut untuk keluar rumah… aktiviti malam dibekukan. Anak-anak dilarang pergi mengaji ke rumah ustazah. Orang ramai datang ke rumah Atikah untuk berjumpa dengan ibu ayahnya. Saya juga memberanikan diri untuk datang apabila dipaksa oleh ketua kampung kerana saya satu-satunya saksi kejadian kematian menyayat hati Atikah.

Soalan bertubi-tubi diajukan kepada mak dan ayah Atikah tetapi ibu Atikah hanya mendiamkan diri. Tiba-tiba, isteri ketua kampung bersuara “Eh, kau letak mana baju-baju arwah yang berdarah tu. Ada kau suruh orang kampung tolong basuh dan bakar?” PAP! Ibu Atikah tersentak! Ibu Atikah bertanya “kena bakar ke? Saya dah basuh. Ada saya simpan. Hanyir pun dah hilang”. Semua orang terpaku.

Isteri ketua kampung bertanya lagi “Hanyir darah tu hilang? Kau basuh dengan apa?”. Ibu Atikah menjawab “Dengan limau nipis”.  Astaghfirullahalazim. Semua orang beristighfar. Ketua kampung tanpa sengaja menengking “Darah orang mati jangan dibasuh dengan asam limau! Dibakar je! Patutlah arwah pulang ke rumah mengadu pedih pedih! Lain kali jangan pandai-pandai!

Patutlah pakaian Atikah “bersih” seperti yang didakwa oleh orang kampung yang terserempak dengan arwah.

Setelah itu, semua baju-abju Atikah dibakar. Tidak ada satu pun yang tinggal. Uztaz yang pandai dijemput ke kampung saya untuk memulihkan keadaan. Alhamdulillah keadaan Atikah sudah baik. Atikah sudah tidak berlegar-legar. Atikah sudah tenang di alam sana…

Saya masih tidak faham dengan sikap ibu Atikah. Rupa-rupanya, sewaktu orang lain bertahlil, ibu Atikah sedang sibuk membasuh darah di baju Atikah dengan limau nipis.

Misteri ibunya mengugut Atikah dan seolah-olah menganiaya mayat Atikah masih belum saya tahu. Saya pun telah berpindah ke negeri lain. Saya dah pandai menghafaz ayat hafazan juga. hehehe… Kalaulah kau ada kawan, aku nak kau dengar aku membaca surah… sekarang aku hanya membaca surah untuk kau dari jauh…semoga kau tenang di sana KAWAN.

P/S sebab tu lah orang kata kalau ada kemalangan jalan raya, darah orang tu cuci cepat-cepat dan elok-elok. Takut ada yang buat khianat…wallahualam… Sekian.

 

24 comments

  1. Mcm pernah bce cerita nie..mcm cerita Ms T je yg acah2 konon dia lawa tue..huhu..watak atikah mati sbb kne hempap dahan, ibu dia ugut nk bungkuskan dia..if nit mistaken lh

  2. Rasanya dah baca cerita ni min. Dah pernah publish dah. Tapi takpelah baca 2 kali pun apa salahnya kan.. 🙂

    1. heheheheehehehehehehe
      heeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeheheeeeeeeeeeeeeeeeheeeee…….
      heeeeeeeeeeeeeeeeee……heeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee…heeeeeeeeeeeee

      eheheheheeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeheeeeeeeeeeeeeeee……

  3. Mcm penah baca jewww……pe pn tak yah la bersangka buruk bab mak atikah tu maybe dia pn tak tau tak leh basuh guna limau tu…& yg dia ugut kain kapan tu maybe sekadar nk bg nasihat supaya anak dia jgn nakal2..lain la kalau dia kena pukulkan…kebetulan lak masa dia tunjuk kan tu ajal dia dh dekat..so sama2 kita sangka baik n smoga arwah tenang di sana.

  4. Roh takkan kembali ke dunia lagi2 nak kembali ke rumah. Tu semua angkara jin dan syaitan je yg menyerupai Atikah.
    Apapun sama2 lah kita sedekahkan Al-Fatifah kpd arwah Atikah.

    1. Masyarakat kita masih ramai percaya hal² mcm ni lg. Jin yg paling kuat samaran dia ialah Qarin yg hampir serupa dgn si arwah.

      Janganlah obses dengan benda² pelik macam simpan kain putih 2 meter dlm beg bawak kulu-kilir nak ajar anak jadi baik..benda² ni akan membuat Qarin² ni senang meniru seseorang tu.

      ..tp tak pa..ni tanggungjawab kita semua sini yg terangkan hal² ni kat semua orang wallah hua’alam

  5. ADMIN, dah pernah baca cerita ni, di FS juge…mungkinkah penulis cuba up balik cerita ni memandangkan FS makin glamour skarang??? Ke ade “penulis” baru yg copy paste plagiat cerita org lain??? Musykil musykil musykil…..sebab byk kali dh berlaku ni….hmmm

  6. pnh dgr org2 tua ckp darah kalo di letak air limau nipis, jin akan menumpang darah tu dan menyerupai pemilik darah tu…x tau betol ke x…wallahualam…

    1. Jin tak berani datang kat darah tu kot sebab ade limau nipis. Jin ni memang takut dgn limau nipis hehe…

  7. Orang tua2 memang pantang kalo ugut anak2 nakal dengan benda2 yg berkaitan mati contoh nak bungkus kain putih, pas tu sumpah seranah anak suruh mampus la. Nak cekik la.. bukan ape.. kata2 ibu tu doa. Kalau anak tu ditakdirkan mati, menyesal pun x guna. Seumur hidup terkilan

  8. nk bagitau satu benda cerita ni tahyul sebab aq kata tahyul roh org mati x kan kembali ke dunia ..tu mainan syaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *