DENDAM LAILA

DENDAM LAILA

Berita yang didengarinya buatkan Laila tersenyum kecil. Laila menekan punat merah remote control lalu bangun menuju ke sebuah bilik bawah tanah yang dijadikan sebagai bilik pemujaan. Kawasan bilik sebesar 10 kali 10 kaki itu suram dan hapak. Di suatu sudut terdapat barang pemujaan merupakan tengkorak, lilin, kemeyan, kain kuning dan beberapa barangan lain.

Di sudut lain pula terdapat meja kayu kecil yang di atasnnya terdapat sebuah kotak kayu lama, beberapa naskah buku lama dan pisau. Laila membuka helaian salah sebuah buku lama tersebut lalu ditarik sekeping gambar lama bertarikh 1997 yang sudah kekuningan dimamah masa. Pada gambar tersebut terlihat barisan pelajar berbaju sekolah lelaki dan perempuan yang berumur sekitar 9 tahun. Di kalangan pelajar yang berjumlah 25 orang tersebut terdapat lima gambar budak lelaki yang dibulatkan di bahagian kepala. 4 daripadanya telah hancur di bahagian muka ditores berkali kali dengan pisau. Laila mengusap bulatan terakhir yang masih belum terusik dengan jari telunjuknya.
Tubbb!!. Pisau belatinya terbenam di bulatan terakhir itu.


“Jumpa malam nanti. Love you!” Pesanan ringkas whatsapp dihantar. Hilman tersenyum kecil lalu menyambung saki baki kerjanya. Matanya tertupu senuhnya pada skrin laptop, namun fokusnya bukan lagi disitu. Tidak disangka- sangka, Laila yang baru 5 bulan dikenalinya begitu menarik hatinya. Kalua difikirkan logic, gadis pendiam itu bukan cita rasanya sama sekali. Namun tidak dinafikan Laila mempunyai aura yang kuat, dengan raut wajah yang tenang dan lembut buat hatinya selalu tak keruan.

Terimbau saat pertama kali perkenalannya dengan Laila. Ketika itu secara tidak sengaja Laila telah melanggar bahunya ketika dia baru sahaja keluar dari kedai bedekatan tempat kerjanya. Ketika itu hampir sahaja dia mahu melemparkan kata kesat namun sebaik sahaja melihat wajah cantik Laila marahnya hilang serta merta. Dari situ Hilman terus meminta nombor talefon Laila dengan alasan mahu menjernihkan keadaan.


Laila mengoles gincu berwarna merah delima di bibirnya. Rambutnya panjang melepasi paras siku, hitam menawan disisir kemas. Botol minyak kecil sebesar ibu jari dibuka. Jari telunjuknya menekan lubang kecil yang terdapat di bahagia atas botol tersebut lalu ditonggang ke bawah sampai minyaknya terkeluar lalu disapu ke sekitar lehernya. Laila tersenyum mengatur langkah keluar.

“Hummm… wanginya”. Tegur Hilman sejurus Laila memboloskan diri ke dalam perut keretanya. Laila tersenyum mesra saat tangannya dicium Hilman. Kereta Hilman laju meluncur membelah malam. Malam itu, langit indah diterangi sang purnama. Di mata Hilman Laila kelihatan cantik dengan dress putih paras lutut. Tanpa disedari Hilman Laila tersenyum sinis sambil mata hitamnya bersinar memandang rembulan yang menerangi perjalanan mereka.

Malam itu mereka makan di hotel mewah di tengah ibu kota. “Apa yang membuatkan awak jatuh cinta pada saya?” Duga Laila setelah selesai makam malam mereka. “Sebab kecantikan kamu Laila”. Laila tersenyum lebar, telah diduga. “Bagaimana kalau saya tidak secantik yang awak pandang? Tentu rasa cinta itu akan hilang bukan?” Soal Laila, tiada lagi senyuman.

“Tapi Laila yang ini akan sentiasa kelihatan cantik. Saya mahu jadikan awak isteri saya yang sah”. Tutur Hilman yakin.
“Kalau begitu ikut saya pulang malam ini”. Tutur Laila lembut. Hilman tersenyum lebar, sangkanya pasti Laila mahu memperkenalkan dia dengan ahli keluarganya.

Hilman mematikan enjin kereta. Kelihatan banglo di hadapannya begitu indah, tidak kalah dengan banglo kediaman dirinya juga. Namun suasana persekitarannya suram, hanya bulan purnama yang melimpahkan cahaya. Sesekali kelihatan beberapa ekor gagak hitam terbang melintasi pandangan mereka. Timbul rasa pelik dan sedikit seram di hati Hilman.
“Awak takut? Jom kita masuk”. Ajak Laila bagai mengetahui apa yang Hilman rasakan.

“Rumah awak gelap, mak ayah awak sudah tidur ya?” Hilman membelek jam di tangan, samar namun masih boleh dilihat kelihatan baru jam 10. Barangkali tidur awal maklumlah orang tua bisik hati Hilman.
“ Saya tinggal sendiri”. Lailai tersenyum manja, memegang lembut tangan Hilman. Hilman tersentak, namun lantas membalas senyuman manja Laila. Ingatkan lain dari wanita yang pernah aku kenal, bisik hati Hilman. Akalnya mula membayangkan fikiran nakal

“Jommm..” Laila membuka pintu. Semerbak bau wangian beserta angin lembut menerpa wajah Hilman.

“Duduklah. Saya dapatkan awak segelas air.” Laila meninggalkan Hilman di ruang tamu lalu kembali semula dengan segelas jus di tangan. Hilman menogak tanpa curiga. Kurang beberapa minit Hilman menggosok matanya. Di hadapannya kilihatan kabur sesusuk lembaga berwajah hodoh, manakala bauan yang wangi tadi bertukar busuk serta merta. Lembaga tadi tersengih menampakkan giginya yang tajam. Wajahnya meggerutu dan bernanah. Dikesat lagi matanya cuba mencari figura yang tepat namun gagal. Hilman pengsan di situ.

Bunyi gagak di luar kawasan rumah membuatkan Hilman terjaga. Kepalanya masih berpusing, dikesat matanya hingga pandangannya jelas semula. Laila tiada di sisinya. Wajah buruk dan bauan busuk tadi juga hilang sama sekali. Hilman bangun mencari Laila.

“ Laila?” Tiga kali dipanggil namun tiada sahutan. Jam di dinding menunjukkn jam 12:50 malam. Hilman berjalan ke kawasan dapur, juga tiada Laila di situ. Pandangannya beralih ke tangga. Hilman mengatur langkah ke tingkat atas rumah banglo suram tersebut. Satu persatu bilik dibuka, namun tiada satu pon daripadanya terdapat Laila di dalam. Malah kesemuanya kelihatan bersawang dan tak terjaga.

Matanya tertumpu pada bilik utama. Hilman yakin Laila pasti ada di dalamnya. Pasti Laila tengah mandi kerana itulah dia tidak menyahut panggilannya dari tadi. Hilman menguak pintu bilik tersebut. Di dalam kelambu putih kelihatan sesusuk tubuh duduk membelakanginya. Hilman tersenyum mesra. Tangannya menyelak kelambu tersebut, namun kemudian dia terkejut sendiri. Spontan tubuhnya ke belakang. Ternyata tiada sesiapa di situ. Degup jantungnya makin laju, pantas dia berlari keluar meninggalkan bilik tersebut. Hilman kembali ke ruang tamu tempat dia pengsan sebentar tadi, kepalanya memberat jantungnya makin laju. Pangggg! Spontan dia memandang belakang. Baru kini dia perasan ada sebuah pintu kecil di hujung pandanga matanya, di sebelah kiri tidak jauh dari dapur. Ada sedikit samar cahaya keluar dari ruangan tersebut.

Semakin dekat semakin kuat bau kemenyan menusuk hidungnya. Berbekal sedikit kekuatan Hilman menolak pintu tersebut. Kakinya bagai didorong mencari Laila di situ. Anak tangga dipijak sampai tu hujung. Peluh membasahi wajahnya serta merta. Krikkkkk…. Dumm! Serentak itu pintu tertutup. Hilman panik, tambah membuatnya panik apabila kelihatan beberapa keping gambarnya dari perbagai sudut dipin di dinding atas meja kayu. Hilman mencapai sekeping gambar lama, bertarikh 1997. Dia cukup kenal siapa di dalam gambar tersebut. Rakan- rakan sekelasnya ketika berusia 9 tahun. Beberapa daripadanya sudah meninggal dunia secara misteri. “Gambar aku!” “ Hihihihihi.”

Zappp!. Spontan Hilman menoleh. Kini dia tersedar di belakangnya terdapat tempat pemujaan, dan Laila kini membelakanginya.
“Laila!” fikiran Hilman bagai tersentak dengan memori lama.
“Masih kau ingat aku?” Laila berpusing sambil ketawa sinis. Wajah Laila yang sebenarnya kini jelas di mata hilman, hodoh bernanah dan busuk. Giginya hitam pipinnya sebelah jatuh. Hilman kenal wajah itu, wajah itulah suatu ketika dahulu yang sering dia ejek, dipukul dan ditertawakan Bersama kawan-kawannya.

Tersentap fikirannya, segala keganjilan dan tanda tanya punca kematian teman-temannya seakan sudah terjawab.
“Apa yang kau buat ni Laila? Apa yang kau mahu? Rupanya kau punca kematian kemua kawan-kawan aku!” Laila ketawa sinis.
“Sudah lama aku tunggu saat ini. Selagi dendamku tak terlunas, kau takkan pernah terlepas. Sudah hilang ke cinta kau bila melihat wajah aku yang sebenar?”.

Laila ketawa mengejek. Lendir mengalir di celahan giginya, hampir terkena pada lengan baju Hilman. Hilman menjarakkan dirinya dari wajah Laila yang hanya seinci darinya. Wajah jelita selama ini yang dilihat ternyata hanya tipu daya syaitan padanya. Di tangannya terdapat sebilah keris lama berbalut kain kuning.

“Aku sangat suka pada kau sewaktu kecil dahulu Hilman. Tapi kerana wajah aku yang hodoh ini, kau menolak cinta aku. Tak cukup dengan itu, kau dengan kawan- kawan kau menganiaya aku sampai ku rasa tak layak untuk hidup. Hari terakhir di sekolah itu kau dan kawan- kawan kau telah membakar aku di sebuah rumah tinggal setelah kau berjaya mengumpan aku untuk ke rumah itu bertemu kau. Tangan- tangan hina kau semua telah buat hidup aku lebih sengsara. Kau sangka aku m**i, namun aku masih hidup hingga kini. Dan aku di sini untuk aku balas dendam aku!”. Buntang mata Laila. Hilman terpaku, kesalnya sudah terlambat.


Hilman meludah ke tanah, mukanya membentuk reaksi geli. Jauh di hujung matanya kelihatan Laila tersenyum kecil membaca suratnya. Hari itu Hilman dan rakan- rakannya telah merancang untuk memancing Laila datang ke suatu rumah tinggal sebagai tanda permohonan maaf daripadanya kerana selalu membuli Laila dan sebagai syarat jika Laila mahu menjadi kawannya. Laila yang membaca surat tersebut gembira bukan kepalang tanpa sedar petaka buruk bakal menimpanya.

Petang itu selepas tamat persekolahan Laila datang kerumah tersebut dengan hati berbunga. Sejurus kakinya melangkah masuk ke dalam rumah tersebut badannya ditendang kasar dari luar, sejurus itu pintu ditutup dan dikunci dari luar. Wajah Laila tersembam ke lantai. Sorakan ketawa Hilman dan kawan-kawannya buat Laila tersedar dia tertipu lagi. Laila menangis kesakitan. Hidungnya menangkap bau petrol, serentak itu asap mula kelihatan di sekitar penjuru rumah. Laila cemas, tendangan kakinya ke pintu tak membuahkan hasil. Air matanya laju mengalir sambil dia meraung meminta tolong.
“Jangan kau takut Laila, aku akan membantumu.” Laila berpusing mencari suara tersebut. Seorang nenek tua tersengih menyeringai. Nafasnya mencungap-cungap, kayu yang separuh terbakar jatuh mengena wajahnya sebelum dia jatuh di situ.


Hilman jatuh terduduk. Menggigil lututnya mendengar semula cerita Laila. Sangkanya Laila m**i kerana kebakaran tersebut, manakala dia pula selepas kejadian tidak lagi menyebut nama Laila. Itulah janji dia dan teman-temannya. Pada mulanya dia hanya merancang mahu mengurung Laila di dalam rumah tersebut, namun teman-temannya pula bertindak menyimbah minyak petrol dan menghasut Hilman untuk membakar sahaja rumah tersebut dan dia termakan hasutan tersebut. ‘Wajah aku yang hodoh ini perlukan pengorbanan untuk aku persembahkan supaya aku boleh kekal kelihatan cantik di mata manusia seperti kau. Dan kerana dendam, kau adalah orang yang aku tunggu- tunggu untuk aku korbankan supaya kecantikan aku dapat dikekalkan.

“Aku minta maaf Laila, aku menyesal layan kau seburuk itu.” Hilman merintih merayu, kakinya bagai beku di situ, tak mampu bergerak walau seinci. Laila ketawa mengilai. Mangkuk hitam diletakkan di lutut Hilman yang tunduk melutut.
“Sudah terlambat!” Zapppp! Sekali libas d***h memercik keluar dari leher Hilman. Tubuh lelaki itu rebah menyembam lantai yang basah dengan d***h. Berakhir riwayatnya malam itu. Laila ketawa mengilai.


Setahun berlalu.
“Jika rupa yang kau cari, maka cinta akan hilang seiring dengan usia”.
Farouk tersenyum membaca ayat di halaman terakhir novel DENDAM LAILA. Novel tersebut diserahkan semula kepada Laila selaku penulis novel tersebut, yang juga merupakan isterinya. Malam ini dua berita baik dia sampaikan kepada Farouk. Pertama, novelnya mehjadi novel paling laris bulan ini, dan yang kedua kini dia telah hamil 3 minggu. Farouk tersenyum lalu mencium dahi isterinya Laila.
“Abang sayang Laila?” tanya Laila manja sambil mengusap perutnya.
“Mestilah abang sayang buah hati abang ni.” Farouk mengusap perut Laila.
“Kenapa abang sayang pada Laila?”
“Sebab isteri abang ni cantikkkk sangat.”
Laila tersenyum menyeringai.

TAMAT.

Hantar kisah anda : fiksyenshasha.com/submit

Arte TehAna

Follow Whatsapp FS KLIK SINI

Rating Pembaca
[Total: 2 Average: 4.5]

1 thought on “DENDAM LAILA”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.