Misteri Jiran Sebelah

[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.0
Aku merupakan seorang teruna yang akil lagi baligh berhijrah ke suatu tempat di hujung Pahang dengan harapan dapat mengubah nasib hidupku yang sebelum ni agak terumbang ambing oleh kemelesetan ekonomi negara.

Mendapat tawaran pekerjaan yang agak baik membuatku lebih yakin untuk mula hidup berdikari yang jauh dari keluarga di kampung.Rumah pertama yang aku sewa merupakan kondo 5 tingkat yang merupakan antara bangunan yang tinggi di kawasan ini.

Memilih tingkat paling atas atas dasar privasi dan untuk menghirup udara segar membuatku membuak buak untuk segera mengangkat barang untuk berkemas. Turun naik tangga meyakinkan diriku bahawa diriku akan kurus jika menetap dsini untuk sekian lama. Memasuki dan mengemas rumah baru bermula dengan bantuan pengawal keselamatan yang bernama Alif, seorang pemuda dalam lingkungan 30an dan mempunyai anak 4.

“Blok ni memang 2 pintu sahaja ye tingkat 5 aliff ?”soal aku kepada Aliff yang hanya berdiam mungkin penat menolong mengangkat barang barang ku turun naik tangga 7 round.

“Ye ada dua pintu je sebab blok ni blok special sebab ada tangki lebihan diatasnya.” Jawab Aliff dengan berbekalkan pengetahuannya yang bekerja lebih kurang 5 tahun.

Setelah selesai menyusun barang aku mempelawa Aliff untuk menyedut sepam dua rokok peter stuveysant yang aku beli dari kampung. Usai menghisap rokok Aliff beredar dan hanya memesan kepadaku jika ada apa apa boleh kol talian hotline nya.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.1
“Huh penat macam daki gunung tahan” rintih aku keseorangan. Berbekalkan smartphone dapat lah aku hilangkan bosan dengan melayari internet dan saluran youtube. Layan punya layan lagu kumpulan XPDC kejap kejap terlelap aku dibuatnya.

Kelelepan ku terganggu oleh bunyi mesin basuh lama yang sendat pada pukul 10 malam. “Boleh tahan jiran sebelah ni basuh baju ke basuh karpet”? Rintih aku kegeraman.

Aku hanya melayan mata dan kepenatan sehingga terlena di katil dan tilam lagi empuk yang telah disediakan. Pada keeseokan harinya aku bangun dan mandi untuk meneruskan misi mengemas rumah dan membersihkan bahagian belakang dapur yang dipenuhi tahi burung yang menenggek pada waktu malam. Dalam kepala otak aku menginginkan rumah yang seumpama orang yang sudah berkahwin.

Selesai semuanya pada jam 2 petang selepas makan nasi yang dikirim Aliff aku mandi di bilik air master room. Sekali lagi aku trdengar jiran sebelah rumah mengemas rak atau perabot yang diseret seret. “Jiran aku ni bujang jugak agaknya,harap harap perempuan lah!”. Sepanjang 2 hari aku dsini pintunya sentiasa terkunci,memang kuat la tanggapan aku bahawa jiran ku ni seorang wanita .Yesssss..
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.2
“Fuhh xsabar nak pegi cucuk mesin air(mesin atm) lepas ni..gaji 3 bulan tertunggak da masuk!” Bersemangat hatiku untuk memperoleh gaji pertama dan fikiran mula melayang layang untuk apa yang hendak dibeli.

Jam 3 petang terus ke kedai elektrik untuk memilih tv dan mesin basuh pada mulanya kerana sebelum ni hanya berbekalkan telefon sebagai hiburan dan baldi sebagai alat rendaman pakaian. Sesampainya di kedai aku memilih dan memilih peralatan tersebut dan akhirnya peti ais menjadi antara peralatan juga dipilih. Tuan kedai menjanjikan untuk menghantar semua barang barang ku selepas maghrib.

Selesai maghrib aku menanti di pintu rumah sambil mengenakan lagu “aku mahu pulang” yang dinyayikan amuk. Tepat jam 8 Aliff menelefon ku memberitahu ada lori masuk untuk menghantar barang barang ku.
Jep dan sepahtu pekerja kedai tadi mengangkat ketiga barangan yg ku beli petang td.

“Jiran balik kampung ke bang,gelap aje rumahnya?” Ujar jep termengah mengah keletihan.

“Entahlah tadi ada dengar macam orang mengemas,duduk dalam gelap kot dia ni”.

Ujar aku malas nak layan sangat pertanyaan jep kerana xsabar nak bukak tv yang baru dibeli. Sejak pada haritu tv la peneman aku tidur setiap waktu untuk mengelakkan keadaan yang sangat sunyi. Memang tidak dinafikan aku bukanlah penggemar tv sebelum ini. Aku beli hanya untuk memenuhi ruang rumah dan persediaan jika sudah berkahwin nanti. Hampir 3 bulan aku tidak terfikir untuk berborak dengan Aliff tentang jiran ku itu. Memandangkan aku sebagai orang baru aku berfikiran biasalah mula mula memang la tak kenal siapa lagi.

Akan tetapi jiran di tingkat 4 aku kenal berbanding jiran depan rumahku. Bagi aku ianya tidak mustahil tinggal di rumah seperti ini dengan masalah tidak mengenali jiran.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.4
Selesai membaca facebook aku terus ke laman sesawang hot fm untuk melayan kehendak kepala hotak aku sebelum melabuhkan tirai pada hari itu.

‘Kruk kruk kruk’ ah bunyi lagi membuatkan aku lebih risau dan mula berpeluh. Lantas ku bangun dan memanaskan air untuk masak maggie kerana perut sudah berbunyi.

Dalam masa menunggu air panas yang dijerang menggunakan heater aku dikejutkan oleh satu ketukan pintu sebanyak 3 kali. Aku membiarkan sementara. Kali ini ketukan pintu kali kedua membuatkan aku membuat satu andaian.

“Kalau kali ketiga ni dia ketuk tanpa salam aku takkan buka pintu ni.” Tegas aku dalam pendirian.

‘Pang pang pang’ “assalamualaikum tuan rumah” bunyi suara memberi salam yang dialunkan oleh suara perempuan. Aku mula mengesyaki jiran hadapan rumah aku. “Nak bagi lauk la tu agaknya” hatiku gembira.

Aku berlari dan menjawab salam yang diberi sambil memakai baju sebelum membuka pintu.

“Lambat benar nak buka pintu ngapenyer?” Ujar liza jiran aras 4 yang naik ke atas.

“Lah ko rupanya liza aku ingat kan awek sebelah ni ketuk nak bg lauk!”

Liza tergamam sementara dan matanya berpinar pinar memerhatikan keadaan sekekliling.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.3
Hari demi hari waktu silih berganti,namun kepanatan kerja hanya ditemani tv astro dan melayari internet untuk menghilangkan bosan.
Tanpa menghiraukan jiran hadapan aku hanya dengan cara hidupku dan membiarkannya sahaja.

“Boleh buat bini la kalau begini orang depan ni,hari hari mengemas rumah” rintih aku sedapkan hati. Hati dan perasaan aku sebenarnya tidak lagi seronok malah seram semenjak syiling rumahku runtuh dek kerana oleh seekor kucing hitam yang menjadikan atas syiling sebagai kediamannya. Aku menampal semula syiling yang runtuh kerana agak seram untuk melihat bumbung bangunan 5 tingkat ini.

‘Dum dam dum dam’ bunyi seolah paku dipaku ke dinding untuk menampal sesuatu. Lamunan keseraman ku terhenti oleh bunyi ketukan itu.
Aku hanya berdiam dan malayan lagu di radio era yang diputarkan melalui astro.

‘Dang dang dang’ bnyi ketukan pintu membuatkan tersedar dari kelelapan mata dalam keadaan gelap kerana jam sudah menunjukkan jam 7.50 malam. “Ah terlelap juga mata aku ni” keluh aku kerana terlelap sampai lupa membuka lampu. Aku terpinga sementara akan bunyi ketukan pintu semasa aku terlelap td.

” siapa ketuk pintu tadi ya?” Aku segera membuka kunci pintu dan melihat di luar. Satu hembusan padu ke muka ku membuatkan ku seram seram sejuk lalu terus menutup pintu.
Bunyi “kruk kruk kruk’ memberanikan aku untuk membuka semula pintu untuk melihat apa yang berbunyi di luar sana.

Nafasku lega melihat seekor kucing memamah makanan kucing di depan pintu ku.

“Aik,kucing siapa plak ni makan depan rumah aku ni?” Jiran depan ni agaknya. “Agak agak la kak oi bagi makan depan pintu aku!!” Keluh aku dalam hati.

Aku terus ke bilik air untuk menyucikan diri.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.6
Sejak pada malam itu aku tidur tanpa menutup lampu dan memasang tv di ruang tamu. Aku rela bil elektrik melambung janji aku tidak lagi mendengar bunyi bunyi yang pelik.

Cuaca sejuk selesai hujan lebat petang itu membuatkan aku berselimut di ruang tamu sejak jam 6 petang. “Ah baik aku bukak awal awal lampu ni takut terlena pulak nanti,mampus aku mengagau!”

Dalam keasyikan melayan mimpi berkaroke bersama siti nordiana aku merasakan seoalah olah sesuatu yang berbulu merayap di tubuh dan bermain main di lubang hidung ku. Aku tidak mempedulikan kerana sayang akan mimpi itu. Semakin lama semakin lebat rasanya bulu bulu halus bermain di badan dan muka ku. Akhirnya aku mengalah dan memeberanikan diri untuk bangun dari mimpi yang indah bersama siti nordiana. Aku berpeluh!!!

“Kurang ajar betul la kau ni,datang terbang balik jalan kaki!!!!” Marah aku sambil menghempuk hempuk kusyen di ruang tamu rumah.

“Letih la aku nak sapu sayap sayap kau ni wahai kekatu.” Merungut aku sambil berjalan ke dapur untuk mengambil penyapu dan penyodok sampah. Sewaktu aku mengambil penyapu di dapur aku sempat untuk menyelak peti ais untuk melihat isi di dalamnya walaupun sudah ku tahu didalamnya hanya ada sebotol air sejuk dan sebotol kicap.

Sewaktu aku menogok air sejuk aku terdengar burung berkicauan terbang di belakang rumah aku dimana tempat aku meletak mesin basuh dan alat alat pencuci. Berbekalkan bacaan Bismillah aku membuka pintu dan satu lemparan angin tepat menghembus muka ku. Aku segera menutup pintu dan kebunyian mesin basuh lama mula merancak di rumah sebelah. Aku segera ke ruang tamu dan menguatkan radio era di pitar astro.

“Aku nak telefon liza lah nak tanya dia dengar x!!!!” Selesai aku mendail number liza hanya pembantunya sahaja menjawab “nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi” ah bengang pulak aku dalam keadaan yang menyeramkan itu.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.7
” Ha ada pon bluetooth speaker yang aku beli 2 tahun lepas,dapat lah aku pasang lagu kuat kuat dan zikir lepasni ” lega hatiku selepas menyelongkar kotak di dalam almari yg belum sempat dikemas.

Sejak malam itu lagu terbaru termasuk lagu crazy frog sering diputarkan di telefon dan disambungkan dengan speaker yg comel lagi kuat. ‘Abang ada mesej untuk abang’ notifikasi mesej hp aku berbunyi..

“Siapa pula mesej pukul 2 pagi ni?” Number yang pelik tertera tanpa nama. “Hye ada telefon jgak ke jiran sebelah ni?” Bisik hatiku..
Mesej yang berbunyi ‘nak lawan bunyi ke saudara’ membuatkan aku lagi seriau untuk membalasnya. Risau juga aku kalau kalau jiran lain berbunyi dan menyebabkan jiran lain terganggu. Aku memberanikan diri untuk menelefon nombor yang agak pelik utu namun operator menjawab ‘tiada dalam perkhidmatan’.

Aku segera menelefon Aliff yang bertugas pada haritu untuk memastikan siapa pemilik nombor tersebut di kawasan kediaman sini. Selesai menyemak buku maklumat data Aliff menyatakan tiada pemilik nombor tersebut. Aku bingung dan lantas aku mencampakkan hp ku ke bawah bantal.

Selang 20 minit aku berpeluh sambil terdengar budak budak bermain dan berlari lari di tangga aku memberanikan diri untuk menjenguk anak siapa yang bermain tangga malam malam buta ni. “Buat suspen sungguh la jiran jiran sini” pujuk hatiku untuk keberanian.
Perlahan lahan aku membuka tingkap untuk menjenguk di bahagian tangga malangnya keadaannya senyap sunyi sahaja.

“Ah anak akak tingkat 3 tu kot”pujuk hatiku lagi. Aku terus ke bilik untuk mengambil semula hp yang diletakkan di bawah bantal dan amat memeranjatkan adalah mesej yang aku terima berbunyi ‘nak lawan bunyi ke saudara’ dari number yang tiada didalam talian sudah tiada seolah olah sudah terpadam.

Dengan jantung yang berdegup degup aku terus memejam mata untuk tidur dalam keadaan terpaksa.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.5
“Ko dah kenapa liza” aku meleraikan mata terpinarnya.

“Weh aku da dekat 3 bulan dah nak tanya ko tau x. Ko ni tak habis habis lagi ke mengemas barang?
Last semalam aku dengar lentung lentang mengemas barang dengan guli beterabur la macam macam..aku nak tidur pun tak senang.!!” Marah liza kat aku.

“Bila plak aku mengemas barang nya liza oi,jiran sebelah ni la.!” Aku membalas.

Liza lagi tergamam dan terus berpinar pinar matanya melihat aku.
“Weh sebelah umah ko ni mana ada orang la,ko je yang duduk atas ni. Aku naik ni pon sebab lepas ko duduk sni asyik berbunyi orang mengemas barang saja.!” Tegas liza.

Kali ni aku seorang yang bersahaja menjadi kaku dan terdiam.

“Betul ke aras ni aku je yang duduk liza?”

“Ye la ko je la duduk tak kan aku plak!”

Aku terus berbisik pada liza yang mengatakan bahawa aku dengar semua yang didengari liza dari arah pintu hadapan rumah aku iaitu jiran yang aku anggap selama ni. Bukan dari rumah aku.

Usai aku berbisik pada liza 2 ekor kucing hitam terjun dari arah bumbung dan berlari menuruni tangga.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.8
“Hang buat tak tahu ja,bukan kita duk kacau dia pon” kata kata ibuku yang menelefon aku pukul 7 pagi memberi semangat untuk aku ke tempat kerja dan meneruskan hidup di situ. Usai memakai stokin dan kasut semerbak bau masakan yang enak menusuk di dalam lubang hidungku yang kembang. Aku tersenyum dan mengekalkan semangat yang ku terima dari ibuku sebentar tadi.

Selepas mengunci pintu aku bersahaja dan berseloroh sebelum menuruni tangga. “Masak tu jangan lupa bg sikit, tolong kemas sikit rumah aku ya?” Aku beseloroh dan terus menuruni tangga untuk ke tempat kerja. Berbekalkan motosikal petronas berkuasa 110cc aku memecut ke tempat kerja dan berjanji tidak ingin menanyakan kepada siapa siapa akan kejadian itu takut takut ada yang takut dan ada yang mengatakan aku tipu.

Pukul 2 aku pulang ke rumah aku mahu menghajati niatku semasa diatas moto iaitu tidur.
Selesai membuka pintu yang berkunci aku terkejut segala benda yang ada di dalam rumah aku kemas dan tersusun rapi. Aku mula meremang namun aku menyedapkan hati “ah memang rumah aku kemas macamni pon,apa nak hairan kan?”

“Prakkkkkk pringggpring”

Bunyi kaca berderai di rumah sebelah seolah olah ayat penyedap hatiku itu diamarahi seseorang.aku tidak mempedulikannnya lalu memasang radio di astro dan terus ke bilik air untuk membersihkan diri. Selesai menguruskan diri aku baring kepenatan dan tertidur. Hari itu betul betul penat sehingga aku tersedar pada pukul 9.30 malam dalam keadaan suasana yang gelap dan didengari radio samar samar.

“Xda pulak bunyi orang mengemas ke guli ke memasak ke membasuh baju?” Bisik hatiku yang dalam keadaan agak seram dalam kegelapan. Seeloknya aku habis bercakap di dalam hati kedengaran meja kayu diheret heret mula kedengaran. Aku bangun dan lantas memasang lampu di ruang tamu dan menguatkan radio. “Pantang bertegur,bunyi selalu!!” Keluh hatiku.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 1.9
Tanpa membuang masa terus aku ke bilik air untuk membuat satu mandian kerbau. “Kali ni aku nak cuba la berborak dengan Aliff tentang hal ini alang alang terus boleh makan di luar” tekad hatiku.

Sesampai sahaja di pondok Aliff aku memulakan bicara dengan menanyakan tentang spot rim kereta. Aliff memang pakar bab bab melawakan kereta ni.

Keadaan tenang aku memulakan bicara “Aliff siapa ya dulu duduk di rumah berhadapan rumah aku tu?”
Tanya aku tenang lagi bersahaja.

“Eh ada orang la duduk depan rumah tu.!” Jawab Aliff sambil ketawa kecil.

Tak da la. Mana ada orang duduk la situ. Da kosong lama dah. Last 3 tahub lepas seorang doktor tinggal disitu tu pun sebulan sahaja.
Jelas Aliff kepada ku.

“Kenapa sebulan je duduk,Kena ganggu ke?” Tanya aku kegerunan.

Takdalah dia pindah sebab ditukarkan ke Sarawak.

Ceh buat suspen sahaja Aliff ni. Rungut aku sambil membelai belai ekor kucing yang comel lagi manja yang bermain di situ.

“Rumah depan aku tu kuat jugak bergurau kan Aliff?” Tanya aku bersahaja.
Kucing yang kubelai menggigit jari ku seolah olah memarahi aku kerana bertanyakan soalan itu kepada Aliff.

Dalam hatiku semakin gemuruh sebab seolah olah kucing itu memahami keadaan sebenar. Biarlah janji aku tak kacau sesiapa kan. Pujuk hatiku lalu beredar dari pondok Aliff untuk ke kedai makan malam ditemani motosikal petronas kuasa 110cc itu.

“Duduk blok mana bang?” Tanya pelayan kedai yang cantik lagi mulus kepadaku.

Duduk blok B dik jawab aku bersahaja.

“Kalau dah kawin takpela bang,lau belum kahwin elok elok lah bang.”
Senyum pelayan itu kepada aku.

“Eh kenapa pula ckp macamtu?ye la sy masih bujang ni”. Tanya aku kerisauan.

“Takda apa saja je bergurau,kalau bujang elok elok la naik turun tangga nanti jatuh!” Jawab pelayan itu bersahaja. “Saya pon baru je datang sini bang tolong pakcik sy.” Jelas gadis itu.

“Cis! Buat suspen je budak ni nak ngorat aku ke apa ni dah la orang dalam keseraman!” Marah aku sambil mengunyah daging masak kicap bersulamkan teh o ais.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 2.0
Hati gusar dan makin seram namun hanya perilaku seperti biasa kulakukan untuk meneruskan tidur pada malam itu.

Awal pagi tersedar pada jam 5.30 pagi akibat gatal gatal yang tak pernah aku alami. “Selalu tak da nyamuk aras 5 ni macamana bnyak nyamuk pula ni!” Keluh aku kegeraman.
Setelah dibelek seluruh kaki ku berbintik merah memenuhi ruang.
Ini macam pijat. Mustahil pula!!

Mengambil keputusan untuk ke klinik di luluskan pentadbir membuatkan aku tidak sabar untuk bertanyakan kepada doktor.
“Ini bukan nyamuk dan ini bukan hasil gigitan pijat” terang doktor Arsyad kepadaku. Habis kenapa tiba tiba gatal sebegini rupa doktor.
Doktor mengatakan ini mungkin alahan. Aku berdiam dan menerima sahaja ubat gatal yang diberi.

3 hari kaki ku dipenuhi gatal gatal membuatkan aku semangat untuk berjumpa seorang ustaz untuk menanyakan sesuatu. Ustaz menanyakan serba sedikit latar belakangku sebelum membuat air jampi.

“Rumah kau duduk tu dulu tanahnya tempat orang bunian duduk” jelas ustaz kepadaku. Mereka dialihkan ke hutan sebelah untuk dijadikan tempat baru. Aku hanya berdiam tanpa memberitahu kisah kisah yang aku alami. Menurut ustaz kegatalan yang melanda itu akibat daripada serangga hutan yang datang mengigit pada waktu malam.

Selepas mendapat air jampian oleh ustaz Alhamdulillah kakiku menjadi pulih seperti biasa. Tiada lagi gatal gatal dan kepedihan melanda.

Sejak pada itu aku beranggapan bahawa mungkin aku tidak diganggu lagi oleh bunyi bunyi yang kurang menyenangkan dari rumah sebelah. Namun ianya hampa,aku tetap mendengar dan menahan jiwa untuk gangguan seperti itu.

Liza sekali lagi mengetuk pintu rumahku untuk menghantar lauk yang dibeli lebih olehnya. “Dah 2 minggu aku tak dengar apa apa selepas jumpa ko tu” jelas liza kepadaku. Aku mengambil lauk diberinya dan tergamam dan mengucapkan terima kasih.

“Kenapa aku masih dengar benda benda ni?” Keluh aku kegeraman kerana aku seorang masih mendengar dan menelannya seorang!
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 2.2
“Krik krik krik” bunyi seolah olah kuku dicakar cakar ke tingkap.

“Ah bunyi apa pulak kali ni!!”
Berbekalkan keberanian aku membuka pintu bilik tergamam aku bila melihat seekor burung hantu terbang mencari jalan keluar dari dalam rumah. Bulu roma menegak serta merta melihat wajah burung hantu itu. Rileks,dan melihat keadaan sekeliling.burung itu keluar dari syiling yang pecah di ruang tamu.

Setiap kali berbunyi perabot diseret seret di rumah sebelah burung hantu itu seolah olah tidak tenang dan terbang ke sana ke mari mencari jalan keluar. Aku membuka sliding door seluas yang mungkin.

“Ah degil pulak burung ni orang dah bagi jalan!”

Aku ke dapur mengambil penyapu dan menghalau burung hantu itu ke luar. Puas juga aku menyapu rumah oleh serpihan syiling dan bulu bulu yang beterabur kerana terkena kipas.

Angin di luar bertiup sepoi sepoi menghembus muka ku sewaktu memanjat untuk memasang syiling.

“Macamna la keadaan dalam bumbung ni ya? Macam macam sangat bunyinya. Aku meberanikan diri.

“Gedegang!”bunyi pintu dihempas.
Bunyi tapak kaki menuruni tangga.

Aku segera membuka pintu untuk melihat tetapi satu kelibat pon aku tak nampak.

“Keluar minum la tu” aku beseloroh.

Selepas menutup pintu serta merta rumah aku blackout.
Aku menerpa ke tingkap untuk melihat samada rumah aku sahaja atau semua. Lega hatiku kerana semua ketiadaan elektrik.

Lebih menakutkan bunyi perabot di rumah sebelah semakin kuat diheret kesana kesini. Aku segera menelefon liza.

“Ya weh aku pun duk dalam ketakutan ni ngn budak rumah aku,kuat giler bunyi atas ni.!”
Kata liza dalam ketakutan.

“Tak pa kita buat tak tahu ja. Kejap lagi ada la tu elektriknya!” Aku menenangkan liza.

“Kenapa kali ni liza pun dengar jugak?” Bisik hatiku kekeliruan.

Aku mengambil keputusan untuk mengintai pintu hadapan ni sampai bertemu jawapnnya.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 2.1
Untuk mencari rumah lain amat sukar disini kerana rata rata dipenuhi orang luar yang mencari rezeki disini.

“Cuba la sikit ambil tanah blok hang tu n makan sikit bagi rasi dengan tempat hang” pesan mak aku pada satu petang sewaktu aku menelefonnya.

Aku turun dan ambil sedikit tanah untuk menghajati petua orang tua.
“Layan je la petua orang tua ni,mungkin ada betul nya” keluh aku sendiri.

Malam itu aku seperti biasa membuka lampu dan segala benda yang sudah menjadi kebiasaan.
Sunyi dan nyaman pada malam itu. Tiada lagi bunyian yang aku alami.

3 hari berselang aku bersyukur kerana tidak lagi mendengar bunyian itu. Pada hari keempat selepas aku menelan sedikit tanah itu, bunyi itu kembali berbunyi namun ditambah dengan bunyi yang baru iaitu bunyi kereta kawalan jauh dilanggar langgar ke dinding dan bunyi kanak kanak berlari menaiki tangga.

Aku seperti sudah menjadi lali akan bunyi bunyi walaupun kadang kadang perasaan meremang dan seram tetap ada. “Aku nak try masuk la rumah sebelah ni nanti..nak tgk apa ada dalamnya!”

“Tak payah la masuk bukan ada apa pon dalamnya,ada perabot sama macam rumah hang,cuma rumah tu kosong je takda orang nak duduk” tegas Aliff kepada ku.
Aku diam dan mengiyakan saja.

“Kerek pulak mamat ni,aku nak masuk saja je, kot kot ada barang yang orang tinggal boleh la aku guna,ishhhhhh”
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 2.3
Elektrik kembali pulih. Lega hatiku.
Aku mula mengintai di hujung celahan pintu untuk melihat pintu jiran hadapan.
Tepat jam 1 pagi aku tidak menemui sebarang jawapan dan aku beralah untuk tidur.

Membuka lampu membuka radio dan memasang mp3 agak meriuhkan keadaan dalam rumah aku untuk mengelak ketakutan.

“Janji aku tak nak dengar benda bukan bukan” bisik aku yang meletakkan bantal menutupi muka.

Azan subuh kedengaran di masjid berdekatan. Seusai azan satu pengumuman tentang kematian dibacakan. “Aku kena ke rumah orang meninggal la jap lagi memandangkanΒ  hari ini hari sabtu”

Aku menyiapkan diri dan menuju ke rumah orang meninggal.

“Awak la duduk di blok tu ya?” Soal seorang pakcik tua dalam lingkungan 50an.

“Ya pakcik,kenapa?” Soal aku.

“Makhluk Tuhan ni ada dimana mana” jawab pakcik itu bersahaja dan terus masuk menziarahi arwah.

Pulang sahaja dari tanah perkuburan aku sempat berborak dengan seorang otai lama yang duduk di kawasan rumah aku. Kali ini aku memberanikan diri untuk bercerita hal sebenar yang aku alami.

“Kau rajin mengaji tak?kau rajin solat tak?kau rajin memperdengarkan ayat ayat zikir tak?” Tanya otai itu.

“InsyaAllah cikgu ada semua tu” jawab aku bersahaja.

“Kalau ada semua tu kau tak payah risau la. Semuanya baik baik sahaja. Apa apa pon ko diletakkan di situ pun sebab penghulu tahu kau ok”. Jawab otai itu.
Aku kebingungan apa yang cuba disampaikan oleh otai tu.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 2.4
“Kau akan dapat jawapannya nanti,aku taknak cerita apa apa. Sebab kau orang yang ke lima dah kalau aku cerita,yang 4 lagi tu dulu aku cerita semua tak percaya dan sampai sekarang diorang tak dapat jawapannya” kata otai itu memberi ku semangat.

“Baik la cikgu” jawab aku akur.
Dalam hatiku berkata layan je la sampai jumpa jawapan. Kalau ok aku stay kalau tak okey aku blah.

Seperti biasa setiap ahad aku membasuh baju untuk seminggu. Keadaan di belakang rumah tempat mesin basuh agak menakutkan dengan dinding yang berlumut akibat kebocoran atap. Hanya menyental sikit untuk nampak lebih baik. Dengan tahi burung yang dari mula aku tak dapat halang terpaksa untuk aku membalut mesin basuh setiap kali selepas digunakan. Namun pada haritu selepas membuka pintu belakang untuk membasuh baju alangkah terkejut keadaan bersih dan tiada tompokan tahi burung kelihatan.

“Tolong cuci ke orang sebalah” aku beseloroh lagi.

“Gangggg!” Bunyi pintu dihempas di rumah sebelah.

Aku ketawa kecil seolah olah sudah biasa walaupun dalam hati berdegup ketakutan. Semangat dari otai membuatkan aku yakin yang ianya baik baik sahaja.

Selesai membasuh aku menyidai di beranda rumah yang berhadapan dengan rumah hadapan. Kedengaran seolah olah orang memasang tv namun samar kedengarannya. Aku hanya bersahaja dan terus menyidai untuk kali terakhir iaitu seluar comel ku. Aku teringat akan pesan ibu ku.,pakaian dalam tak payah la jemur di luar nanti orang tak suka.

“Jika betul ini juga makhluk Allah aku nak tgk dia marah atau tak” bisik hatiku sambil meneruskan menjemur pakaian kecil ku.
[01/08, 17:52] Anwar Arsyad 😎: 2.5
Selesai kerja jam 2 pm aku pulang untuk mengangkat kain jemuran yang disidai semalam. Kelihatan seluar kecilku bertaburan di atas lantai dan pakaian lain elok seperti sediakala.

“Betul la ni ada orang tak suka” rintih aku sambil mengangkat pakaian.

“Cisssss!” Air kencing kucing. Patut la tak suka. Siap kencing lagi atas kain kecil aku! Eksperimen aku terganggu nampaknya. Lantak lah.

Aku tiba tiba teringat akan kejadian sms tiada tuan dan kehilangannya. Aku menjadi bingung sambil mebelek belek telefon ku sambil membalas whatsaap.

Leka bermain telefon aku terlelap di hujung katil yang empuk lagi enak. Kali ini aku ditindih sesuatu di atas badan aku. Aku seolah olah sudah menjerit namun sakit dan senak di dada ku. Aku cuba membanca ayat Al Quran dan akhirnya hempakan itu terlepas. Kain langsir beterbangan seolah ada angin meniupnya. Aku membongkokkan badan menarik nafas lega akan kesakitan di dada ku.

“Siang siang pon kena hempap,bahaya betul dah ni” keluh aku sambil memasang alunan zikir.

Pesan otai membuatkan aku teringat yang semuanya baik baik sahaja. Aku dah nampak sedikit gambaran. Mungkin ini nak disampaikan. Cabaran aku untuk melihat reaksi kemarahan sudah dibalas. Aku berdiam dan terus ke dapur untuk memasak air kerana takungan air masak sudah berkurangan.
[05/08, 20:19] Anwar Arsyad 😎: 2.6
Badan aku kepenatan lalu terbaring di bucu katil. Mata terbuka dan kejap kejap terlelap semula. “Takpalah layan la sikit lagi”. Lampu sudah terpasang di ruang tamu membuat aku lebih berani tanpa tinggal dalam gelap.

Dalam keadaan mimpi tak mimpi aku seolah menampakkan sebaris berjubah putih sedang bersolat jemaah di ruang tamu. Dalam keadaan separuh sedar aku sempat bercakap di dalam hati “mimpi apa ni” namun tidak kubangunkan diri kerana melayan kepenatan. Seorang berbaju putih samar samar menghampiri dan menampar pipiku. Aku tersedar dan mendapati telefon terhempap ke muka ku.

“Adoi sakit jgak” aku mengaduh. Bangun aku dari terbaring jam sudah menunjukkan waktu isyak dan aku dapati tingkap bilik ku seolah ditiup angin.

Bila diingatkan seolah olah aku ditampar kerana membuat kesalahan.

“Aku mimpi ke apa td ya?” Aku kebingungan yang melampau.
Aku segera bangkit dan menyucikan diri lantas melakukan apa yang patut.

Terang bulan malam tu.. aku menyelak langsir menikmati bulan penuh tepat menerjah ke bilikku.
Mata yang segar bugar membuatku tidak lena dan melayan whatsapp.

“Hik hik hik,pap pap pap pap” kedengaran budak berlari lari di tapak parking.

“Amboi seronok benar anak anak cikgu ni,ingat raya ke apa? Bulan terang je pon!” Aku ketawa kecil.
Belek belek telefon aku menghantar whatsapp kawan setempat kerja mengenai kerja. Yang membuatkan aku terkejut jam sudah menunjukkan jam 2.30 pagi.

Lebih membingungkan anak siapa yang berlari keseronokan di bawah sana jam 2 pagi mcmni? Aku kebingungan lalu terus menutup lampu bilik dan membiarkan pintu terbuka sikit untuk cahaya ruang tamu memasuki bilik.
[05/08, 20:19] Anwar Arsyad 😎: 2.7
Berdiri tegak sambil melambai tangan memanggilku ketika ingin keluar bekerja. “Awal g kerja harini bang?” Tegur Aliff yang segak berkopiah di pondok jaga.

“Harini kena awal ada urusan sikit.” Aku mebalas sambil memulas throttle motosikal lagenda petronas buatan jepun yang satu satunya warna yang unik di kawasan itu. Terpancar sinar di wajah Aliff dengan mengayakan kopiah putih pagi itu.

“Lena tak tidur semalam?” Soal Aliff

“Emm lena je Aliff,penat punya pasal,ok la aku pegi sekolah dulu ya?”
Aku membalas selamba malas melayan Aliff yang kupikir ingin menyakat aku.

“Aku dulu duduk sebulan je situ, tak tahan anak aku asyik menangis aje” jelas rakan di tempat kerja yang merupakan otai lama yang pernah duduk di kawasan kediaman ku sejak ianya dibina.

“La ye ke..kenapa tak tahan naik turun tangga ke mcmna tu?” Soal aku.

“Tak da lah memang tempat tu tak sesuai tu anak aku menangis” terang otai itu dan berlalu menuju ke kantin.

Pulang kerja sekali lagi aku terserempak dengan pakcik yang menegur ku tempoh hari.

“Beli cendol ke abc? Tak pa buat pilihan yang terbaik ya. Jangan risau semuanya baik baik sahaja.” Ungkap pakcik itu sambil berlalu menaiki moto c70 buatan jepun original.

Aku kebingungan tentang itu dan terus membeli cendol dan pulang ke rumah.
[05/08, 20:20] Anwar Arsyad 😎: 2.8
Menghirup cendol sambil menonton rancangan tv sesungguhnya perkara yang nikmat untuk melayan perasaan dan kepenatan.

“Kata syiling rumah pecah?, kejap lagi aku naik tolong pasang yang baru ya.!” Aliff memeberitahu aku dalam telefon.

5 minit kemudian Aliff naik bersama dua keping syiling yang baru.

“Apa je ada atas ni Aliff?” Soal aku ingin tahu.

“Ada tangki air je la untuk semua rumah blok ni” jawab Aliff bersahaja sambil memaku syilling yang baru.

Aliff segera ingin turun kerana ingin menjalankan tugas dan aku hanya membiarkan Aliff keluar. Aku sempat untuk menelek gerak geri Aliff menuruni tangga. Sehilangnya penglihatanku terhadap Aliff,

“Gedegang!!” Bunyi seolah pintu juga ditutup oleh jiran hadapan seolah olah juga melihat Aliff menuruni tangga.

“Nak menyebok juga jiran ni” dengus hatiku sambil tersenyum kecil. Perkara sebegitu seolah menjadi kebal bagi ku namun kadang kadang perasaan seram tetap diselubungi.

Melayan you tube lagu lagu jiwang membuatkan ku leka sambil membaca sebuah buku peperangan yang baru dibeli.

“Srettt srett srettttt” bunyi seolah olah orang mengesot di atas tepat syiling dalam bilik ku. “Kucing la ni nak beranak!” Aku menyedapkan hati sambil mengambil batang mop mengetuk ngetuk syiling untuk menghalau. Sejak syiling dibaiki Aliff aku sering mendengar seretan mengesok di syiling bilik ku sehingga aku terpaksa pindah untuk tidur di ruang tamu.
[05/08, 20:20] Anwar Arsyad 😎: 2.9
“Aliff ada rumah kosong lagi tak area sini?aku rasa nak pindah la dekat seminggu dah aku tidur tak lena lepas kau baiki syiling ni” aku mengadu kepada Aliff yang leka bermain mainan alam maya di telefonnya.

“Macamni la kau bukak la satu syiling yang aku tampal tu. Renggangkan sikit tanpa memakunya,mungkin ada yang marah sebab tak da jalan keluar.” Jawab Aliff bersahaja.

“Kau ni bila orang serius kau buat main main pulak!” Tegas ku agak memarahi sikap Aliff.

“Aku cakap biarkan kau suruh tampal bila dah tampal kau merungut itu ini,bukan aku nak layan kau sorang je!” Aliff meninggikan suara. Aku hanya berdiam dan Aliff memohon maaf kerana melayan aku seperti itu.

Aku naik ke atas dan menonton tv. Sekali sekala aku memasuki bilik dan mendengar bunyi seretan itu di syiling bilik. “Ah aku cuba la buat apa Aliff suruh,dia otai jugak mesti la ada apa apa tu.” Aku bisik menuruti dan mula mengenal apa itu menghormati otai lama. Aku menanggalkan paku dan membiarkan syiling renggang seolah olah membuka ruang.

Sudah 3 hari bunyi itu tidak kedengaran dan pada hari keempat,

“Prangggggg” bunyi syiling jatuh di ruang tamu ku itu. Bunyi yang kuat seolah kaca berderai membuatkan aku terjaga dari tidur petang pada jam 4 petang.

“Betul la kata Aliff ada yang nak keluar sebabtu marah dengan mengeluarkan bunyi tidak menyenangkan” bisik hatiku sambil menggeliat.
[05/08, 20:21] Anwar Arsyad 😎: 3.0
Betul!! Sangkaan aku selama ini menepati dan tepat sekali! Aku bersemangat kerana tekaanku tepat dalam keadaan yang agak meremangkan bulu roma apabila melihat seekor kucing hitam menggigit seekor anak kucing di depan pintu rumah ku. Kelihatan memang baru diberanakkan . Kucing itu dengan mata terpinar membuatkan ku lebih seram seolah olah memarahi aku kerana tidak membuka pintu untuk ianya keluar.

Aku segera membuka pintu untuk membiarkan kucing itu keluar.

Aku membersihkan syiling yang pecah dan kali ini aku hanya membiarkan dan tidak lagi mahu menampalnya.

“Kan aku da ckp kau nak tampal jugak” Aliff menelefon dan memberitahu ku.

Aku tercenggang dan agak pelik,macamna Aliff ni boleh tahu pula syiling aku da pecah semula?

Aku segera meletak telefon kerana berasa yang amat pelik dan mula memikirkan sesuatu yang tidak kena mengenai Aliff.

“Tuk tuk tuk” bunyi ketukan pintu membuatkan aku lebih seram dan aku hanya membiarkan dan terus memasuki bilik tanpa sempat membuang pecahan syiling ke dalam tong sampah.
Aku masuk ke bilik air dan mandi dengan air yang dipasang kuat kuat untuk menghilangkan tekanan badan yang agak terkejut. Semakin lama aku berasa tenang dan aku termenung di kamar sepi rumah ku itu.
[05/08, 20:21] Anwar Arsyad 😎: 3.1
“Kau kenapa semalam aku ketuk pintu tak buka?aku kol kau letak!”

Aliff menahanku ketika hendak ke sekolah dan menanyakan seperti tidak berpuas hati.

“Balik nanti aku lepak dengan kau jap”
Aku balas sambil memulas minyak motosikalku untuk segera ke sekolah.

Sesampainya di tempat kerja,hujan mula menuruni dan membasahi kawasan itu sehingga jam 3 petang.

Aku terperangkap di bawah pondok dimana aku meletakkan motosikalku berteduh.

“Tu la ada kereta kau simpan taknak bawak,bila hujan da tersangkut! Aku nak balik kampung petang ni,nanti la kita borak ya?” Aliff menelefonku kerana sudah sejam menunggu aku di pondoknya.

“Ok!” Ringkas balasanku kerana masih musykil dengan sikap Aliff.

“Makin lama makin misteri la pulak saya rasakan duduk disini” rintih aku kepada otai lama di kediaman ku.

“Ha ha ha.. takpa tak da sampai mati pon kan?jangan risau lah ok je,aku da belas tahun duduk sini” balas otai lama disitu.

“Boleh tak cikgu terus terang je apa ceritanya?” Soal aku ingin tahu.

“Sabar lah,kau akan tahu juga nanti. Sabar aje lah bukannnya benda ni memudaratkan kau pun. Rileks je ok. Kau beruntung tahu tak?” Balas otai lama sambil berjogging keluar dari pagar.

Aku kebingungan dengan perkataanya “beruntung”.
Aku punya lah seram sejuk dibuatnya dia boleh cakap aku beruntung.
Rintih aku kegeraman sambil berlari menaiki tingkat 5.
[05/08, 20:21] Anwar Arsyad 😎: 3.2
Petang itu keharuman menusuk kalbu berbau di hidungku disulami bau bau seperti kari dan masakan lain.

“Perghh, lapar perut lau gini gaya” aku menggeliat sambil memejam mata.
“Kalau buat kenduri jangan lupa jemput jiran sebelah!” Aku berseloroh sambil bangun memasang lampu dan beredar ke bilik air untuk membersihkan diri.

“Malam ni lampu koridor semua tak da ya sebab fius terbakar” mesej dihantar oleh Aliff kepadaku.

“Okey no problem” aku membalas mesej Aliff.

Aku mula pelik dengan Aliff macamana dia boleh tahu fius terbakar sedangkan dia balik ke kampung.
“Ada la tu ahli bagitahu dia,dia kan otai lama” aku menyedapkan hati.

Malam itu umpama ada satu bunyi tarian dan gendangan alat muzik yang dengar samar samar di telinga ku. Aku terus menghantar sms ke liza dan otai lama situ.
“Ada dengar tak apa apa?”

“Aku tak dengar apa apa!” Balas liza

“Kau sangat beruntung wahai anak muda” otai lama membalas.

Jam tepat jam 9 malam. Aku cuba mengintai di pintu rumah ku. Apa yang membuatkan aku terkejut, keadaan rumah sebelah seperti terang menderang seolah olah sedang meraikan satu majlis gilang gemilang.
Keadaan berbunyi riuh membuatkan aku seram dan terus mengambil keputusan untuk keluar ke kedai pada malam itu. Aku mengajak liza keluar atas dasar ingin membelanja nya.
[05/08, 20:21] Anwar Arsyad 😎: 3.3
“Liza kau ada dengar apa apa tak?ke kau nak berahsia dengan aku? Tak pa malam ni kau oder je nak makan apa aku belanja” tanya pujuk akunkepada liza.

“Kau dah kenapa ni?cuak giler aku tengok” jawab liza sambil senyum.

Setelah selesai makan sambil berborak memang ternyata liza sudah sifar dari mendengar benda benda pelik lagi.

Oleh kerana liza tidak mendengar apa apa,aku mengambil keputusan untuk tidak memberitahu apa apa mengenai apa yang aku lalui. Demi menjaga kerisauan liza dan ketakutannya.

“Kau kalau dengar kereta kawalan jauh tu kau join la sekali brader”
Liza bergurau kepadaku sambil memberi salam dan terima kasih.

“Aeleh minah ni aku cerita satu persatu kang ada yang pindah rumah kang” keluh hati aku seolah olah seorang yang sangat berani.

Aku menelek ke rumah sebelah,cahaya seperti kenduri itu sudah tiada. Aku membuka pintu dan amat terkejut apabila aku lihat semut penuh menghurungi kawasan depan pintu aku. Aku menunduk dan melihat apa yang dihurung semut.

Aku semakin seram kerana semut penuh tanpa menghurungi apa apa. Aku mula berfikir adakah ada makanan atau apa apa benda manis aku tumpahkan,tapi aku yakin tiada.

Aku mula memikir dan pikiranku melayang sehingga menaikkan bulu roma ku. Apa yang aku fikirkan ialah semut itu menghurung makanan yang diberi jiran sebelah.
Aku mula berpeluh dan menyesal kerana berseloroh untuk jiran sebelah memberi makanan!
[05/08, 20:22] Anwar Arsyad 😎: 3.4
“Aduh lenguh nya belakang ni.”aku merintih kesakitan seolah olah sedang memikul guni beras seberat 50kg. Aku mula meraba raba dalam laci untuk mencari minyak angin untuk disapu.

“Sini ada tak tukang urut yang boleh datang ke rumah bang?”aku menelefon seorang kawan yang merupakan penduduk asal.

“Ada,wak santor namanya kalau nak aku tolong sampaikan kat dia dan minta dia datang rumah kau!” Balas bang Berahim.

“Boleh jugak bang,suruh dia datang jam 5 petang ni ya?” Balas aku sambil mengusap ngusap belakang menggunakan bucu katil.

Aku menunggu dengan sabar kehadiran wak santor sambil membuka pintu rumah yang ditahan dengan pengalas kaki.

Aku terlena seketika. “Gedegang” pintu rumah tertutup dengan sendiri membuatkan aku terkejut. Tiupan angin seolah olah ingin menyambut kehadiran wan santor ke rumah ku.

“Assalamualaikuk pak,katanya mau diurut?” Wak santor tercegang di rumah aku.

“Masuk wak,lama benar menunggu lama da sakit ni macam ada yang menumpang!” Aku berseloroh.

Wak santor memasuki rumah aku dan bersalaman dengan aku. Tapak tangannya yang kasar memutik kegatalan di tapak tangan ku. Matanya terpinar pinar seolah melihat sekeliling.

“Duduk berdua ya pak?” Soal wak santor kepadaku.

“Sorang je la wak,apa berduanya!” Jawabku keseraman,seolah wajah wak santor dapat melihat benda lain.
[05/08, 20:22] Anwar Arsyad 😎: 3.5
“Waduh lebam lebam ni belakangnya!” Wak santor memberitahuku sambil menggosok gosok belakangku. “Tidak ada yang menggosok lagi kan?” Tanya wak santor kepadaku.

Tidak ada lagi wak jawabku bersahaja sedangkan aku tahu lebam itu kerana aku menekan nekan tempat sakit di bucu katil.

Urutannya tidak menggelikan aku kerana kasar tapak tanggannya.

Sekali sekala angin keluar tetapi wak santor rileks kerana sudah biasa akan perkara tersebut.

“Pernah buat kenduri rumah ini?” Tanya wak santor sambil menuang sedikit minyak untuk menambahkan licin.

“Tak pernah lagi wak” jawab aku.

“Sekali sekala buat la sini kan ramai jiran jiran boleh tambah pahala.” Jawab wak santor sambil menenyeh2 belakangku.

Selesai mengurut aku mengajak wak santor minum air kopi yang aku bancuh sambil dia menghisap rokok dari seberang.

“Kalau raya balik kampung gak?” Soal wak santor.

“Tak balik wak,raya sorang sorang je sini kadang kadang family ramai datang sini” jawab aku menipu risau rumahku diselidik oleh warga asing.

Mata wak santor terpinar pinar melihat keadaan sekeliling sambil mengehmbus asap rokok cengkihnya itu. Selesai semuanya wak santor ingin beredar dan bersalaman kepada aku.

“Tinggi sangat rumah kamu ni,patut sakit badan,nanti kalau perlukan telefon saja bang berahim ya?” Wak santor berkata sambil mengikat tali kasut nya. Sewaktu menuruni tangga wak santor sempat berkata “patut la tak bosan duduk tinggi tinggi ramai anak beranak jiran rupanya”. Aku tergamam dan segera menutup pintu.
[05/08, 20:22] Anwar Arsyad 😎: 3.6
“Kau berjampi apa dengan wak santor semalam?” Soal otai lama kepadaku.

“Takda apa saja suruh mengurut belakang ni ha,lenguh sangat la cikgu.” Jawabku sambil mengusap belakang dengan sebatang pen.

“Tinggi ilmu orang tua tu kalau kau nak tahu” terang otai kepadaku.

Aku mula mengingati kata kata akhir wak santor bahawa ada anak beranak jiranku. Aku mengesyaki yang wak santor boleh nampak selain dari alam nyata. Tapi aku musykil samada wak santor memberitahu samada jiran blok aku atau jiran depan rumah aku.

“Bang Berahim minta wak datang lagi boleh tak?” Aku menelefon bang Berahim.

“Bukan ke kau da okey mngurut?ni mesti nak cungkil ilmu orang tua tu kan? Dia ada ilmu orang lelaki bagi kuat tau! Orang tua tu dah balik seberang la lawat anak anak dia. Tak tahu la sampai bila.” Jawab bang Berahim panjang lebar.

Aku mencapai kunci motosikal kerana ingin ke kedai untuk mengeteh. Kali ini aku berasa kurang selesa kerana motosikalku seolah2 berat ditumpangi sesuatu. Aku terus memulas minyak. Hatiku berdebar sehinggakan peluh jantan mula mengalir di dahi.

“Cis tayar pancit rupanya,kusangkakan ada yang menumpang” aku mengelap peluh dan terus menolak motosikal ke kedai yang berhampiran untuk dibaiki.
[05/08, 20:23] Anwar Arsyad 😎: 3.7
Aku minum di kedai yang berhampiran dengan kedai moto itu.

“Minum apa bang?makan?” Soal perempuan pemilik warung kedai itu.

“Bagi bakso dan neslo ya!” Jawabku ringkas sambil membelek telefon dan membaca segala perihal di group whatsapp tempat kerja.

Aku sempat perhatikan pemilik kedai itu. “Dia ni bini orang ke anak dara ek? Muka boleh tahan tapi kenapa asyik pandang aku je.” Aku mula perasan gerak geri perempuan itu.

Siap aku menghirup kuah bakso aku akhirnya disapa pemilik kedai itu.

“Abang tinggal kat mana? Asal mana?”soalnya.

“Tinggal kat kondo tu la,asal dari kampung je dik” aku menjawab sambil mengangkat keningku yang jarang.

“Kenapa dari tadi tengok saya macam saya ni penjenayah?” Aku menyoal nya dengan nada sopan.

“Tak da apa la bang,saya pelik la tgk abang ni,tak pernah nampak sebelum ni,tiba tiba abang datang kedai sy dan sy tengok abang rasa pelik sgt” dia membebel sambil membungkus keropok.

Aku mula terdiam dan aku seram bila diperkatakan sebegitu seolah olah dia nampak sesuatu yang pelik kepada wajahku. Aku mula membuka camera telefonku untuk melihat wajahku di kanta selfie. Aku amat terkejut bila melihat kesan lebam hitam di leherku. Aku menelan air liur perlahan lahan terkedu kerana melihat kesan hitam itu.
[05/08, 20:23] Anwar Arsyad 😎: 3.8
Aku bangkit dan terus membayar untuk segera pulang. “Berapa smua ni?”soal aku.

“Tak payah bayar la bang,lagipun abang kali pertama cuba kedai sy ni. Tadi sy bukan pelik apa tengok abang,wajah abang ni mirip dengan seorang kawan saya masa di shah alam dulu,namanya Asrul.” Perempuan itu tersenyum.

“Lah yang kau pelik tengok aku tadi sebab wajah aku sama dengan kawan hang?bukan sebab lebam bawah leher aku ni?” Aku meninggikan suara.

“Eh bukan bang,aah sebab muka abang sama dengan kawan saya di shah alam bukan sebab lebam tu. Tapikan bang rasanya tu bukan lebam,tu macam minyak rantai motosikal je?” Perempuan itu menjawab dan menyoal ku.

Aku segera mengambil tisu dan cuba mengelap dan ternyata ianya minyak hitam mungkin terkena semasa di kedai moto semasa membaiki tayar. Aku senyum malu dan kembali ke motosikal.

“Tapi ramai orang cakap kondo tu seram kan bang?” Soal perempuan tu lagi.

“Aah seram sangat tapi adik pandang abang tadi lagi seram dibuatnya”aku berseloroh.

“Jangan nak berlawak sangat la bang,ramai da orang becerita kondo tu berhantu dan ramai tak sanggup duduk situ tau” jawab perempuan itu.

Aku yang lali oleh kata kata sedemikian tidak mengendahkan dan terus berlalu dengan mengayakan tayar motosikalku yang baru.
[05/08, 20:23] Anwar Arsyad 😎: 3.9
“Sebenarnya aku dah lama nak bagitahu kau,tapi aku tengok kau ni jenis rileks dan tenang jadi aku malas la terburu buru,lagi satu aku tengok kau ni jenis yang berani. Sebenarnya jiran depan rumah kau ni adalah roh roh orang yang dah mati. Dulu ada satu keluarga dari terengganu duduk disitu. Si ayahnya ni seorang yang mental telah menetak kepala isteri dan anak anaknya dan akhirnya membunuh diri sendiri atas sebab tidak dapat mengawal akalnya dengan baik. Diorang ni asalnya keluarga yang sangat bahagia sehinggakan ayahnya kehabisan ubat dan bertindak di luar jangkaan.”

Sesorang telah memberitahu ku.

“Gedengangggggggggggg” bunyi tabung duit syiling ku berterabur.

Aku tersedar dari tidur siang.

“Cis mengarut sungguh la mimpi siang siang ni. Patut la mak aku tak nak dengar kalau aku becerita pasal mimpi siang. Semuanya mengarut.
Akibat kepenatan yang teramat aku tertidur dan mimpi yang bukan bukan pada hari itu.
Aku segera ke bilik air dan mandi bagi menyucikan tubuhku serta kesan minyak hitam di leherku.

Seusai mandi aku sekali lagi dikejutkan oleh bunyi perabot di sebelah rumah.

“Ei tak habis habis lagi ke jiran aku ni.”

Aku merungut sambil mengelap badan dan terus memasang lampu di ruang tamu.
[05/08, 20:24] Anwar Arsyad 😎: 4.0
“Ada penah tak orang meninggal kat sini cikgu?”aku menanyakan otai lama yang sibuk mengikat tali leher di kereta nya.

“Kadang kadang aku pulak rasa kau ni mistik punya orang tanya soalan macamni pagi pagi. Takda lah tak pernah ada orang meninggal lagi kat sini. Kucing ayam cicak ada la yang mati kat sini.” Jawab otai sambil berlalu.

Aku terus menaiki moto ke tempat kerja.

“Rasa nak gelak jugak mimpi mengarut ngarut ni ye” aku bercakap dalam hati sambil menunggang motosikal dengan penuh gaya.

“Kau taknak cari partner ke duduk sekali? Tak bosan ke duduk sorang sorang?” Soal makcik kantin sambil menjual makanan.

“Bukan taknak cari partner la kak,esok kalau saya nak pakai boxer susah la dalam rumah!”aku jawab sambil gelak.

“Suka sangat kau ye? Semalam akak nampak kau makan kat kedai bakso tu kan? Taknak ngorat ke tokey dia tu.?comel kan orangnya. Anak dara lagi tu. Cuma umur dia lebih sikit” rekemen akak kantin sambil mengangkat kening.

“La anak dara lagi,ingatkan isteri orang sebab gaya dia tu matang dan nampak……..”

“Ha nampak apa? Kau jangan macam macam ayah dia tu orang berilmu. Pandai macam macam tau.” Akak kantin memotong kataku.

“Macam kawan sy la kak,ish” aku jawab bersahaja untuk elak panjang cerita.
[05/08, 20:24] Anwar Arsyad 😎: 4.1
Aku mendapat satu akal untuk memberanikan diri.

“Aku nak try la masuk rumah depan rumah aku tu,aku kena cari kunci kat pondok pengawal.” Aku meyakin dan memberanikan diri sambil mengetuk pen ke meja.

Selesai tugas aku pulang dan terus ke pondok pengawal untuk mendapatkan kunci yang disimpan.

“Aliff tak balik lagi ke dari cuti?” Aku menyoal pengawal yang menggantikan Aliff yang datang dari sekolah sebelah.

“Belum lagi dia tak bagitahu pulak bila dia balik” jawab dia dengan tenang.

Aku terus ke mejanya sambil mengetuk sebatang rokok buatan murah. Aku terus membuka laci sambil membelek belek untuk mencari kunci.

“Nak cari apa bang? Buku mastika ke?” Soal pengawal itu yang bernama Aman.

“Takdalah zaman bila baca mastika,nak mistik aje ceritanya,kunci rumah rumah kosong letak kat mana ya?aku nak cari kemistikan ni” jawab aku seolah olah seorang yang berani.

“Kunci takda bang kat sini,memang saya datang sini hanya meronda keselamatan je dan takda pula ditinggalkan kunci” jawab Aman sambil membaca buku mastika.

Aku hampa dan terus pergi dari situ.
Sesampainya di tingkat atas aku merenung ke pintu hadapan rumahku yang dikunci rapat. Aku tekad untuk mengetuk pintu itu sekuat hati. Aku terus mengetuk selama 5 kali dan terus memasuki rumahku.

“Aku nak tengok apa reaksi orang depan ni”aku merintih sambil tersenyum.
[05/08, 20:24] Anwar Arsyad 😎: 4.2
“Saya minta cuti ya harini,badan sy demam dan menggeletar” aku menghantar mesej ke pihak pentadbir untuk diambil tindakan.

Aku demam seolah olah dalam kesejukan yang amat. Hanya selimut toto dan memakai baju sejuk untuk memanaskan badan.

“Susahnya duduk tingkat 5 ni sorang sorang,nak turun tangga pon da malas,orang pon tak tahu kalau aku mati ni” rintih aku sambil menyapu ubat panas di badan ku.

Kedengaran geselan meja ke lantai nyaring di sebelah seolah olah menghormati aku yang sedang sakit.
Bau bauan makanan tidak aku endahkan kerana melayan demam yang melanda diriku.

“Pelik sungguh la,nak kata kena hujan tidak,salah makan pon tidak,kenapa la tiba tiba demam ni?” Aku merintih seolah olah aku tidak disayangi lagi.

“Kalau lah aku dah kawin ada jugak orang boleh sapukan minyak,malas la kol mak aki takut pulak dia risau,harap harap tak da apa la ni” aku merintih dan terus merintih.

Aman menghantar aku ke hospital untuk mendapatkan rawatan susulan.

“Kenapa ni encik sampai bawak selimut datang ke hospital ni?” Soal doktor lelaki yang gagah berdiri.

“Saja je doktor,bosan dah tidur kat rumah,rasa nak tidur kat sini la pulak. Boleh doktor?” Jawab aku kegeraman.

“Saya cek suhu awk ni ok je dan bukan kategori demam ni,awk macam seolah olah terkejut sesuatu!” Terang doktor sambil membuat muka pelik.
[05/08, 20:25] Anwar Arsyad 😎: 4.3
“Aman kau tolong ambilkan ubat aku tak larat la,nanti dalam kereta jangan pasang aircond ek,aku sejuk bakhang” aku memesan kepada Aman budak yang suka baca buku mastika itu.

“Ok setel bos,tapikan sy rasa abang ni macam kena sampuk dengan hantu la,lain macam jugak sy tengok abang ni. Jum la saya bawakkan jumpa seorang imam di kampung saya boleh tak? Ujar Aman sambil menurunkan handbrake dan meluncur laju.

“Hantar aku balik dulu lah,lagi 3 hari macam tak sihat kau bawak la aku kesana ok?” Aku memberitahu Aman seolah tidak mempercayai katanya yang sukakan mistik.

“Gedegang” bunyi pintu dihempas.

“Eh sapa pulak duduk atas tu bang?”soal Aman memapahku di tangga. Aku hanya berdiam dan melayan sejuk melanda.

Aman menghantarku sampai ke ruang bilik dan ke dapur untuk mengambil bekalan air masak untuk diletakkan berhampiran katilku.

“Apa apa hal abang kol la sy ya? Risau jugak tengok keadaan abang ni duduk sorang sorang,kahwin kahwin la cepat bang” kata Aman sambil meninggalkanku.

9 minit kemudian.. “abang,ada mesej untuk abang’ bunyi satu sms di telefon ku. Bunyi yang terbaik aku muat naik di aplikasi ‘zedge’.

“Bang masa saya turun dari rumah abang tadi bulu roma saya menegak je bang,sampai la ke tingkat bawah,lepastu satu hembusan ke muka saya bang” bunyi mesej Aman kepadaku.

Aku mula ketakutan dan hanya membalas untuk menyedapkan hati.

“Kau tak payah nak mistik mistik sangat la wahai Aman pencinta Buku mastika” aku membalas dengan tangan terketar ketar.
[05/08, 20:25] Anwar Arsyad 😎: 4.4
“Cuba kau ingat kau buat apa benda yang menjengkelkan?” Tanya otai lama yang datang melawatku bersama anak lelakinya.

“Saya mana ada buat apa apa pon cikgu!” Aku menegaskan sambil meneguk air masak.

Otai lama bangun dan berjalan di ruang tamu aku sambil membelek belek tingkap. Aku hanya memerhati dari hujung mata kerana tidak larat untuk bangun.

“Kau berapa lama tak buang benda ni?” Kedengaran suara tegas dari ruang tamu.

Aku segera bangkit disulami keseraman risau akan sesuatu.

“Benda apa cikgu?” Tanya aku dengan nada lemah.

Otai merenung wajahku sambil menjeling padan dengan mukanya yang bengis dan menjadi ketakutan pelajar sekolahnya.

“Ni la habuk rokok kau ni! Kau nak letak dalam muzium ke banyak banyak ni?” Dia menunjukkan barang yang menjadi keseramanku tadi.

“Alah ingatkan apa tadi,ala bekas tu kan besar nanti saya buang la bila da penuh.”jawab aku yang semakin lama malas melayan otai itu.

“Da dekat 4 hari kau demam ni,aman cakap nak bawak kau pergi jumpa imam kampung dia kau taknak,kenapa?otai menyoal ku seperti seorang polis.

“Bukan taknak pergi la cikgu,dia larat ke papah saya ni?dia tu keding je,haritu papah saya kejap pon dah mula nak mistik mistik,nyampah tau”
Jawab aku merenget.

“Kau tu lah,berani tu bagus dah,cekal tu bagus dah,tapi kau kena ingat makhluk Allah ni bukan kita je,ada baik ada jahat ada baik ada nakal! Kau kena ingat tu. Pergi dulu jumpa imam tu sebab kau kata takda buat benda benda tak baik!” Otai itu mengarahku sambil beredar.
[05/08, 20:25] Anwar Arsyad 😎: 4.5
Aman memapahku dengan mendadakan badannya seolah olah seorang yang kuat mengheretku.

“Aku terima kasih banyak banyak kat kau Aman,walaupun kau keding tapi hatikau tabah memapahku” aku berterima kasih pada Aman.

“Tanggungjawab saya bang bertugas disini menolong apa yang patut” Aman membalas sambil memegang erat pinggangku.

Setibanya di rumah imam yang dikatakan aku seolah olah disuntik satu tenaga yang baik. Aku larat untuk masuk ke rumah imam tanpa di papah Aman akan tetapi kesejukan masih sama.

Imam keluar dengan muka yang bengis membuatkan aku seram untuk berkata kata.

“Apa hal kamu ni dengan berselimut datang rumah aku ni?” Soal imam dengan nada lembut.

“Tak tahu la imam,da 4 hari badan saya kesejukan dan lenguh lenguh tapi doktor kata saya tak demam”jawab aku sambil memeluk tubuh.

Setelah menyoal beberapa perkara mengenai aku akhirnya imam mengambil secawan air untuk dibacakan doanya.

“Nah minum air ni bagi bertenaga sikit” imam menyuruhku.

Sewaktu aku minum imam memulakan bicara dan menerangkan sesuatu mengenai sejarah akan tempat kediaman ku itu.

Menurut imam,dahulu dia bersama sama penduduk kampung antara orang yang penting untuk memindahkan perkampungan bunian di tapak rumahku itu.

“Dulu diorang takboleh nak tebang hutan kat situ sebab situ perkampungan bunian kau tau tak” imam menerangkan kepadaku.

“Ada kena mengena ke dengan demam saya ni imam?” Aku menyoalnya.

“Bagi la aku habiskan cerita dulu!” Imam memarahi ku.
[05/08, 20:26] Anwar Arsyad 😎: 4.6
“Dia orang dah berkampung kat situ sekian lama tiba tiba ada orang nak buat pembinaan,kau marah tak kalau orang nak langgar kampung kau?soal imam kepadaku yang sambil menunduk.

“Aku dengan beberapa kawan aku terpaksa berunding dengan penghulu bunian tu demi menjayakan projek pembinaan kediaman tu. Kau rasa berapa lama tempoh aku berunding?”soal imam kepadaku.

“Dua hari?” Jawab aku yang ingin jawapan.

“Kalau dua hari hebat lah,dekat 3 bulan kau tau tak aku berunding!” Tegas imam menerangkan jawapan sebenar.

“Akhir sekali penghulunya bersetuju dengan syarat untuk tinggal di sebelah tapak pembinaan tanpa diganggu lagi.”terang imam.

“Owh patut la ada hutan siap berpagar dan takda orang masuk” kata aku dalam hati.

“Tapi dalam banyak banyak rumah yang akan dibina,penghulu bunian itu meminta untuk menumpang sebiji rumah dalam satu satu masa jika ianya kosong disebabkan keluarga penghulu itu terlalu ramai dan anak anak gadisnya ramai.”

Aku terkaku mendengar cerita imam dan mempercayainya kerana sedetik tidak memusykilkan percakapan imam.

“Kita ni boleh nampak atau dengar tak alam dia imam?”soal aku ingin kepastian.

“Boleh kalau kau bertuah,silap silap kahwin dengan bunian untung lah kau” imam menerangkan sambil berseloroh.

Setelah mendengar cerita aku minta diri untuk pulang,namun aku masih lemau seolah olah orang demam.
[05/08, 20:26] Anwar Arsyad 😎: 4.7
“Aku hanya boleh mampu setakat ni sahaja,dan aku tak boleh buat apa dah sebab demam kau ni aku rasakan kau ni dimarahi keluarga bunian itu. Aku minta maaf dah 20tahun lebih aku tak tahu lagi pasal bunian tu,andai benar kau jadi macmni kau kena jumpa sendiri penghulunya atau melalui orang tengah” terang imam kepadaku.

“Macamana ni imam?saya tak berani. Macamna saya nak tahu siapa orang tengah selain imam?” Soal aku ketakutan dan makin kesejukan.

“Kau berserah je la dan buat la cara terbaik.” Terang imam.

Sesampainya di rumah aku berehat dan terpaksa mengambil cuti tambahan. Orang di sekeliling tidak tahu sangat tentang aku kerana kehidupan masing masing dengan perihal sendiri.

“Kalau macamtu kata imam,kau bersabar lah,nanti ada la jalan penyelesainnya”otai lama melawat dan memesan kepadaku.

Hati aku terdetik seketika kerana hampir 4 hari tiada bunyi apa apa meragukan dan yang sedih keadaan aku masih sama.

“Kalau betul la orang depan ni bunian,dan kalau betul la dia ada marah apa apa padaku,macamna aku nak hadapi. Bunyi apa pon takda dah sekarang,merajuk ke apa ni?aku mempersoalkan hati.
[05/08, 20:26] Anwar Arsyad 😎: 4.8
“Assalamualaikum,dengar cerita demam badan sejuk sejuk?” Aliff menelefonku.

“Amboi kau senyap balik kampung ada urusan apa?lama sungguh balik?” Aku membalas.

“Nanti petang sikit aku datang rumah kau” jawab Aliff dan terus meletak telefon.

Selesai bercakap bunyi geseran meja kerusi berbunyi di rumah sebelah seolah olah menyambut kepulangan Aliff. Aku semakin bingung dan mula memikirkan yang bukan bukan.

“Ah makin pening aku kalau melayan fikiran ni” dengus hatiku sambil berselimut.

3 jam menunggu, Aliff mengetuk pintu rumahku dan memberi salam.
Aku segera bangun dan membuka pintu. Satu hembusan wangi menerpa ke muka ku menjadikan aku segar seketika.

“Amboi kau Aliff baru beli minyak wangi dari utara ka?” Soal aku sambil bersalaman.

“Aku masam masam macamni kau kata wangi,dah kau pergi la duduk aku nak ambil segelas air jap kat dapur,boleh?” Aku mengangguk setuju.

Rumah ku menjadi lain seperti hari biasa kerana bau wangian sesekali menerpa ke hidungku yang agak tersumbat.

“Kita ni kalau bersikap kurang ajar dengan binatang pon diorang taksuka,dengan manusia lagi la tak suka. Senang cerita setiap makhluk tak suka kalau orang bersikap kurang ajar. Betul tak?” Aliff menyoal ku sambil meneguk air masak bergelas besar.

“Apa maksud kau ni Aliff,aku puji kau wangi pon kau cakap aku kurang ajar ke?aku bukan perli tapi memang bau wangi la” aku merungut.
[05/08, 20:27] Anwar Arsyad 😎: 4.9
“Siapa bagitahu kau aku demam? Aman ke?” Aku menyoal Aliff.

“Tok penghulu bagitahu aku” Aliff membalas sambil memejam mata seolah sedang membaca sesuatu.

Aku mula meremang dengan kata kata Aliff kerana teringatkan akan kata kata imam yang menyuruh aku memohon maaf kepada tok penghulu bunian jika benar aku dimarahinya.

Aku pura pura untuk senyap dan tidak menahu akan sesuatu.

“Tok penghulu sini siapa Aliff? Bukan ke tok penghulu sini otai lama tu?” Aku menyoal.

Aliff hanya berdiam dan matanya tenang seolah olah sedang menenangkan diri untuk terjun ke suatu lembah yang curam.

“Kau antara yang beruntung kerana dapat merasakan semua ini.” Jawab Aliff dengan nada yang tenang dan terus memejamkan matanya.

“Macamni la,kau sebenarnya antara golongan orang yang bertuah untuk mendengar kehidupan alam bunian,cuma kau tak dapat lihat saja. Aku pasti kalau kau nampak silap silap kau nak hidup sekali di sana. Disana jauh lebih indah dan jauh lebih canggih dari kehidupan kita.”
Aliff menerangkan kepadaku.

“Jadinya,kau ni siapa Aliff?” Aku menyoal tanpa ragu ragu.

“Aku manusia biasa,cuma aku istimewa untuk pergi ke alam bunian dan aku salah sorang anak angkat penghulunya. Aku baru ni pergi ke alam sana untuk menghadiri majlis kenduri cukur jambul cucunya,aku pergi 3 hari je ke sana” jawab Aliff bersahaja.
[05/08, 20:27] Anwar Arsyad 😎: 5.0
“Aku cakap kau kurang ajar tu bukan apa,baru ni kau ketuk pintu sebelah ni kan kuat kuat? Kau tahu tak masatu kenduri cukur jambul cucu dia dan bila kau ketuk sekuat kuat hati kau telah membuatkan cucu dia menangis dan penghulunya itu marah dan memberi kau akibatnya”
Aliff menerangkan dengan nada yang juga seakan marah.

“Aku minta maaf Aliff aku buat tu bukan apa aku cuma saja untuk tengok reaksi keadaan yang aku alami semua ni,aku tak tahu apa apa pon Aliff. Memang aku seorang yang okey dan tak kisah tapi aku tak tahu apa apa” aku membalas sayu.

“Ye aku tahu,dan penghulu pun dah maafkan kau,cuma dia taknak kau berjumpa dengannya dan hanya mewakilkan aku untuk menghembus air ke muka kau,boleh aku mulakan?” Aku mengangguk setuju.
Aliff mengambil air dan menghembus ke muka aku dengan mulutnya.

Aku menguap seolah olah bangun dari tidur dan keadaan menjadi segar.

“Aku bukan taknak bagitahu apa apa kat kau,sebab aku dah tahu kau jugak beruntung sebab dapat mendengar sesuatu dari alam sana,dan aku yakin kau okey dan tidak mungkin membuat sesuatu tanpa sebab jadi aku percayakan kau. Cuma aku harap kau kena paham aku bukanlah sesiapa cuma aku juga bertuah seperti kau dan aku cuma boleh ke alam sana” Aliff menerangkan sambil menepuk bahu ku.
[05/08, 20:27] Anwar Arsyad 😎: 5.1
Aku berdiam dan agak terketar.
“Cuma aku harap kau tidaklah menyebarkan cerita ini kepada sesiapa sebab aku yakin tiada siapa yang percaya hanya orang tertentu sahaja.” Terang Aliff.

“Takpelah Aliff aku mohon maaf la sekali lagi,aku minta aku taknak la dengar benda benda ni lagi sebab aku keseraman sebab tak nampak apa berlaku” aku membalas.

“InsyaAllah lepas ni tak de apa apa lah,cuma kalau ada bunyi pon sikit sikit saja,aku dah bincang semuanya” jawab Aliff menenangkanku.

“Aliff kau tahu tak aku pernah dapat satu sms misteri?” Aku menanyakan Aliff.

“Kan aku da cakap alam diorang lagi canghih dari kita,kereta diorang semua dah terbang kau tahu?” Aliff menerangkan dan aku akur.
Hatiku ingin untuk melihat alam mereka namun aku takut ,jadi aku tekad untuk kekal seperti biasa.

“Jadinya kat sini aku cg,otai(nama dirahsiakan) dan liza la yang beruntung untuk tahu semua ni?” Aku menanyakan dengan lantang kerana badanku segar kembali.

“Liza? Cg otai tu?” Aliff menyoalku dengan muka yang pelik.

“Ye la diorang la” aku membalas.
[05/08, 20:28] Anwar Arsyad 😎: 5.2
“Kau pergi ambil air wuduk dulu boleh tak? Kita baca Yassin dulu.Nanti kita sembang” Aliff menyuruhku dengan kadar segera.

Selesai kesemuanya Aliff suruh aku berselawat dan dia membacakan sedikit doa.

“Aku harap kau tenang dan kuat,kau memang beruntung. Minta maaf kalau apa apa terjadi lepasni kat kau ya.”? Aliff menenangkan ku.

“Liza dan otai lama yang kau maksudkan tu semuanya tidak wujud disini. Diorang dah lama pindah,otai lama tu dah lama meninggal setahu aku selepas dia pindah dan pulang ke kampungnya. Minta maaf aku taknak bagitahu dia berasal dari mana” jawab Aliff sambil memegang bahuku.

“Liza pula?” Aku menyoal.

“Liza yang kau maksudkan tu pun sama,dah dua tahun dia dah tak da disini,dia hanya menumpang tinggal di sini,dia kerja swasta. 2 tahun lepas dia tinggalkan tempat ni dan rumah di bawah ni pon kosong.” Aliff menerangkan sambil memegang bahuku.

Aku tergamam dan menguatkan hati untuk terus bertahan.

Aku mula memikirkan tentang apa yang aku lalui selama ini dan yang membuatkan aku ketakutan aku pernah keluar makan bersama liza. Aku cuba menyemak di ‘call log’ dimana liza pernah menelefonku ternyata hilang sama sekali!

“Kau sangat beruntung,sabar lah dan aku harap kau lalui seperti biasa. Kalau kau nak pindah dari sini pon aku faham. Aku harap kau tidak lagi mencari jawapan di mana mana kerana aku risau ianya menghantui kau.” Nasihat Aliff kepadaku.
[05/08, 20:28] Anwar Arsyad 😎: 5.3
“Aku nak minta satu je dari kau,boleh tak aliff?” Aku menanyakan seolah merayu.

Boleh, jawab Aliff.

“Boleh tak aku nak tgk suasana rumah depan ni,rumah liza dan rumah otai lama tu tak?” Aku menyoalnya dengan agak seram.

Setelah menunjukkan ketiga rumah rumah itu,semuanya kosong dan hanya rumah dihadapanku kemas rapi seperti didiami.

Namun yang membuatkan aku demam selama 3 hari,rumah liza dan otai yang ditunjukkan Aliff sangat usang dan memang telah ditutup untuk dimasuki penghuni.

Sejak pada hari itu aku mengambil keputusan positif untuk aku jadikan kenangan dan pengalaman hidup ku.
Keputusan yang diambil demi kehidupan aku yang seterusnya.
Aku menenangkan diri dan berdoa agar memperolehi kehidupan yang sempurna.

Aku rela untuk tidak terpilih sebagai yang bertuah lagi. Biar lah aku dengan kehidupan nyata ku.

Aku berterima kasih kepada Aliff kerana banyak memberi nasihat kepadaku untuk aku dapat menjalani hidup sepert biasa tanpa mengingati benda yang berlaku untuk mengelakkan dihantui.

P/s: mungkin apa yang dilalui tidak masuk akal tetapi jangan terkejut jika anda juga akan mengalaminya..

-TAMMAT-

38 comments

  1. Panjang cerita dia rupanyaa..Banyak kali gua saspen..hahaha
    Dah lerr memalam baca..separuh jalan cerita, bukan dia jek bukak lampu,
    dengan aku2 bukak lampu sekali..cuakkk wehh..sorang2 kat umah..kehkeh!
    Anywayyy…cerita ni best! Keep it up eh..

  2. rasa macam kita pulak yg mengalami perkara nie…..aper2 pun mmg best baca coretan cerita2 seperti ini….tak kisah la yg benar atau yg tidak…klu benar pun tak semua orang bolh dan akan percaya….

  3. penah kena semasa di cameron highland.rumah atas ada orang mengalihkan sofa dari tengah malam sampai ke subuh.seram gila syiot..

  4. Seronok baca… mmg suspen jee… pling best dlm ms 30minit Yong hbs bc citer ni…

    Ada lg x kisah lain pjg berjela ni… td sblm tu bc kish2 fiksyen lain x smpai 3minit Yong bc mcm trgantung citer depe…

    tp bc yg ni… wow.. Yong puas ati… terbaeeek…

  5. Walaupon jln cerita ko panjang berjela,tp aq tetap gak layan…lg 1,aq suka cerita ko yg ade unsur2 nasihat ni…bgus utk mereka2 yg jenis xpercaya benda2 ghaib ni….thorrrrbaaikk bro!!!!

  6. Even panjang tapi best walaupun terputus putus baca. Kalau cerita ni betul pun tak salah sebab sy pun pernah alami masa duduk asrama .memang org terpilih je akan rasa semua ni. Samada hati kuat atau tak jee.

  7. dy pandai susun cerita…dlm jln cerita pnjg dy selit2kan perkara2 aneh yg dy penah lalui…boleh buat novel pendek nii..hehehe…

  8. I feel you Encik Anwar Arsyad. Walaupun tak pernah ada pengalaman2 macam ni. Berbaloi2 rasa amik mood lepak sorang2 dalam dunia sendiri semata-mata nak habiskan baca. Your story had been my favourite since i read it. Bila bercerita kat family sangatlah detail sebab nak pastikan takde satu scene pun yang terlepas. Big thanks to my friend for introducing this to me. I want moreeeeeee. Good job bro πŸ˜€

  9. TERBAEK DER. AKU TAK TAHU LA CERITA HANG NI BETUL KE TAK TAPI YANG PASTI JALAN CERITA HANG NI MEMANG BUAT AKU RASA MACAM REAL. TERBAEK BRO.

  10. antara citer yg tbaik prnh aku baca kt dlm page ni…
    bkn sng nk jd yg tpilih… slalunya makhluk2 yg kita xnmpk ni mcari org yg hatinya bersih n dada penuh dgn ilmu agama..
    terpilih pn btuah, xterpilih pn btuah… kna2 lak klu jenis penakut mcm aku hahaha
    xyah jd yg tpilih la… tgk perangai manusia biasa pn dh sesak nafas…

    overall mmg mantop!!
    wish u best of luck..
    klu ada citer best lg meh la share lg kt sini…

  11. Walaupun panjang tapi menarik. Gigih baca dari dalam bilik sampai la ke dapur cari biskut nak mngunyah sambil menghayati cerita ni. Hahah.

    Nice story!

  12. So far cerita paling best baca kat FS ni walaupun pnjg sampi berpinar2 mata baca tp x boring. Ada unsur2 kelakar, seram & selamba πŸ˜‰

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *