Homestay di Ipoh, Perak

Semasa cuti hujung minggu yang lalu, aku dan keluarga aku pergi bercuti ke Ipoh, Perak. Kami pergi ke sana untuk melawat saudara-saudara aku dan juga untuk melihat-lihat keindahan bandar tua tersebut.

Kami menginap di sebuah homestay yang telah ditempah oleh abang iparku. Homestay itu agak besar dan selesa. Bilik air dan bilik tidur cukup untuk memuatkan semua ahli keluarga kami yang seramai 15 orang.

Pada malam kedua kami di sana, aku dan adik-adikku bermain poker di ruang tamu sementara ibu dan ayahku dan juga abang-abang dan kakak-kakak iparku bersembang di ruang makan. Tiba-tiba, lampu di ruang tamu kami padam.

Kami terkejut dan mula mencari sumber cahaya lain. Abang iparku, Fikri, dengan cepatnya mencapai telefon bimbitnya dan menyalakan lampu suluh. Adik-adikku mula menangis dan merengek, takut dengan kegelapan.

Kami cuba menyalakan semula suis lampu, tetapi tidak berjaya. Fikri, yang sedikit tahu tentang elektrik, cuba memeriksa panel suis. Tetapi semuanya nampak normal. Kami mencuba memanggil pemilik homestay, tetapi tiada tanda. Mungkin dia sudah tidur.

Sementara itu, ibu dan ayahku mencuba untuk menenangkan adik-adikku. Mereka menceritakan cerita dongeng dan menyalakan lilin yang kami bawa dari rumah. Tapi, suasana masih agak tegang.

Kemudian, aku mula mendengar suara yang aneh dari luar rumah. Suara itu seperti seorang wanita yang menangis. Aku memberitahu yang lain tentang suara itu, tetapi mereka kata aku hanya terlalu takut dan mendengar halusinasi.

Aku tidak yakin, jadi aku memutuskan untuk pergi dan menyemak sendiri. Aku membuka pintu dan keluar ke teres. Suara itu semakin jelas. Ia datang dari belakang rumah.

Aku berjalan perlahan menuju ke belakang. Suara itu semakin kuat dan aku boleh mendengar wanita itu menangis dan merayu seseorang untuk berhenti menyakitinya. Aku merasa takut, tetapi aku juga merasa perlu untuk membantu.

Ketika aku sampai ke belakang, aku melihat seorang wanita berambut panjang berdiri di tepi pagar. Dia berpaling dan melihatku dengan mata yang merah dan berair. Aku terkejut dan terjatuh ke belakang.

Wanita itu mula terbang ke arahku dan aku melihat bahawa badannya terbelah dari tengah. Aku terjerit dan berlari kembali ke rumah. Aku memberitahu yang lain apa yang telah aku lihat dan mereka semua terkejut.

Kami semua berdoa dan berharap yang terbaik. Pada pagi hari, kami mengemas barang-barang kami dan meninggalkan homestay itu. Kami tidak pernah kembali ke sana lagi.

Aku belajar bahawa terkadang, sesuatu yang tampak sempurna mungkin mempunyai rahsia yang mengerikan. Aku harap kalian semua dapat belajar dari pengalaman aku ini.

Follow Whatsapp FS KLIK SINI

Rating Pembaca
[Total: 36 Average: 2.8]

1 thought on “Homestay di Ipoh, Perak”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.