Orang Minyak “Kunyit”

Kehadapan pembaca-pembaca sekalian. Memandangkan aku ini baru habis belajar dan banyak masa terluang (baca: menganggur), jadi aku fikir tiada halangan untuk aku bercerita sedikit mengenai beberapa pengalaman mistik acah-acah penulis novel haha. Jangan bimbang, tidak akan ada sambungan tapi panjang lah sedikit :D. Kalau ada company mana-mana perlukan pekerja IT area Shah Alam ke Subang ke KLΒ ke, boleh lah consider untuk ambil aku seorang pemuda berwawasan tinggi.

Nama aku Haz dan cerita ini berlaku semasa aku menuntut di sekolah menengah. Aku di sini bukan untuk melucah atau seangkatan dengannya, hanyalah untuk berkongsi pengalaman. Di sekolah aku tu, ada disediakan kemudahan asrama. Oleh sebab rumah aku pun agak jauh dari sekolah, aku berhasrat untuk memohon penempatan di asrama tersebut. Seronok juga lah bila dapat tahu yang pemohonan aku tu berjaya, ahh yelah dapat tinggal dengan kawan dan mengeratkan silaturahim hahaha.

Aku masih ingat petang hari khamis tu aku sudah mula kemas barang dari rumah nak dibawa ke asrama. Aku tinggal di pantai timur, jadi jumaat dan sabtu cuti. Aku sampai asrama tu sekitar maghrib, jadi terus ramai-ramai ke surau bawah selepas aku sampai di bilik aku. Ouh ya, bilik tu ada 6 katil double-decker, jadi semua ada 12 orang. Dah habis solat, makan dan prep, kami semua kena masuk bilik sebab pukul 12 malam diwajibkan menutup lampu. Jadi bergelaplah aku. Aku ni bukan boleh tidur gelap-gelap, dan nasib baik lah katil aku menghadap tingkap jadi teranglah dek kerana lampu jalan.

Aku terjaga, tetapi aku tidak tahu pukul berapa. Aku terjaga pun sebab aku terdengar macam katil sebelah aku bergerak. Jadi aku bukalah mata aku sedikit untuk lihat apa yang si Jebon ni buat atas tu. Disebabkan aku tidur di sebelah tingkap, maka cahaya yang masuk tu akan sampai ke katil Jebon dan jengg jengg jengg. Aku nampak penampakan orang hitam sedang melakukan aksi yang sedikit ganjil. Si Jebon sedang tidur meniarap dan orang hitam tu baring atas Jebon dan berlaku turun naik. Aku perhati je tengok sukan apa pula mereka buat ni, dah la gelap (masa tu aku baru umur 15, suci lagi pemikiran). Aku malas layan jadi aku tidur balik.

Pagi tu hari jumaat, lepas sarapan aku tanya lah Jebon.

Aku: Weh Jebon jilake kau bising semalam kau bergurau dengan senior

Jebon: Apa kau mengarut tu syaithonn

Aku: Kau la ajak orang tido sama katil dengan kau, dah la katil atas, kang nanti kemek orang kat bawah tu kalau runtuh

Jebon: Kau biar betul Haz, aku mana ada ajak sapa-sapa tido sekali dengan aku, aku pun saiz bukan kecik

Aku: Memang lah saiz kau bukan kecik, sebab tu aku nampak kawan kau tido atas belakang kau

Jebon: Ish jangan main-main kau, aku bangun tadi memang sakit belakang aku, lepas tu aku rasa lain macam, aku nak duduk pun rasa tak selesa

Aku: Kuang kuang kuang

Petang jumaat tu aku balik solat dari masjid, biasa lah budak lelaki akan tumpang van warden, cikgu dan ustaz. Jadi masa balik tu aku naik kereta ustaz, dan aku pun bertanya lah dengan ustaz tu.

Aku: Ustaz, cerita la pasal hantu dekat asrama tu, saya ni penduduk baru

Ustaz: Dulu ada lah, dah lama tak ada, mulut tu tak boleh jaga ke ha?

Aku: Oooo dah tak ada hee ala ustaz semalam mungkin saya nampak hantu, tapi hitam duduk atas si Jebon, ada kaki ada kepala ada tangan semua

Ustaz: Eh apa yang hitam tu buat?

Aku: Entah lah, tapi macam sibuk je sampai bergerak katil, si Jebon tu dah la tido meniarap

Ustaz: Awak tinggal bilik berapa, sekejap lagi saya pergi

Petang sikit tu ustaz tu sampai dengan warden sekali, aku ingat nak buat spotcheck, habislah nokia n-gage aku ni kena rembat wuwuwu. Ustaz tu tanya Jebon, ada sakit mana-mana ke tidak. Jebon tu jawab lah ada. Lalu ustaz pun letak tangan atas belakang Jebon dan baca sesuatu. Lepas tu Jebon terus muntah, habis mee goreng tenghari tadi keluar haha nasib baik sempat ambil tong sampah. Serentak dengan itu, ustaz pun panggil semua pelajar lelaki dalam asrama masuk ke surau.

Ustaz: Siapa-siapa yang ada sakit belakang atau bahagian bontot atau lain-lain, sila ke depan sekarang juga!

Aku tengok kiri kanan semua duk macam menggeliat untuk pastikan ada sakit atau tidak. Tak ada seorang pun mengaku. Sapa nak mengaku oi kena kunyit haha masa tu baru lah aku faham.

Ustaz: Saya syak orang minyak ada buat hal dalam asrama kita ini, saya dah panggil beberapa sahabat saya untuk tolong pagarkan asrama ini sekejap lagi. Tapi sebelum tu saya kena pastikan ada orang lain tak menjadi mangsa noda orang minyak ni, kalau tak diubati segera, nanti kamu semua terberanak anak orang minyak!

5 minit berlalu, maka ada lah seorang keluar, dan kemudian seorang lagi, dan lagi. Eh, baru pandai nak mengaku hahhahahaha. Maka ustaz pun berubatlah mereka semua. Lepas tu kami semua diarah balik rumah, tapi aku ustaz tak bagi sebab dia kata dia perlukan aku sebab aku dah nampak dia, mungkin boleh bantu apa-apa sekejap lagi.

Isyak malam tu hanya beberapa orang sahaja, aku, ustaz dan beberapa rakan ustaz. Lepas tu mereka terus ke kawasan asrama dan tabur beberapa benda yang aku pun tak tahu apa. Apa yang aku nampak mereka ada pegang pokok pisang dengan kain batik. Aku ikut sahaja mereka ke kanan, ke kiri, ke depan, ke belakang, ke sisi dan tak lama lepas tu, ada bunyi benda jatuh dari tingkat dua. Apa lagi berlari kami naik tangga untuk tengok benda apa yang tergolek tu.

Ya betul jangkaan anda semua, yang tergolek jatuh itu lah orang minyak. Pehh hidup-hidup (live) aku tengok dia, aku fikir hendak lari je masa tu, dah la aku paling kecik, kang tak pasal aku dinodai, sadis oooo. Ustaz dan rakan dah mengelilingi orang minyak tu, suruh aku keluar dan tutup pintu. Tapi masa tu otak aku tak berfikir waras, aku tutup pintu tapi aku kat dalam lagi hahahhaa. Jadi aku menyaksikan perlawan epik 4 lawan 1. Orang minyak memiliki kelebihan luar biasa, boleh melekat dekat dinding, lidah kalau jelir sampai pusat, tapi tak pakai pakaian apa-apa.

Tapi semua tu tak berkesan untuk ustaz dengan rakan, sekali tiup dah rebah orang minyak tu dan bangun balik. Dalam setengah jam juga baru orang minyak itu tewas, itupun rebah kena pukul dengan batang pisang dengan kain batik je alahai. Lepas tangkap tu, ustaz terus macam menyembelih orang minyak dengan batang pisang dan meraung-raung orang minyak itu sambil memohon keampunan umpama baru lepas solat hari raya. Selepas disembelih, orang minyak tu tersadai dan tak lama lepas itu hilang bersama asap tebal.

Besok pagi terus aku kemas barang aku dan keluar dari asrama, dua hari tinggal di asrama sudah cukup untuk aku. Aku rela sampai lewat ke sekolah setiap hari kena rotan pun tak apa, asal keterunaan aku terjaga. Aku pun tak pasti kenapa orang minyak tu bedal lelaki, tersalah menuntut kok hahaha.

Beberapa hari selepas itu..

Aku: Ustaz, betul ke nanti yang kena ehem-ehem tu terberanak anak orang minyak?

Ustaz: Tak adalah, saya tipu saja gahahaahhahahahahwahwa

Abe Haz

12 comments

  1. kah kah kah kah ..

    adess,1st time aku dengar orang minyak kunyit

    biar betul….acane la nasib jebon & kawan2 yg jadi mangsa…dinodai tanpa sedar

  2. Hahaha. Ini memang tak boleh blah woi. Laka laka abis ni! Geli gila bak angggg. Sebaik ustaz power boleh handle brother kunyit tu.

  3. Kat u ak dlu pn ada org minyak oi..org minyak 2 blh lompat dr tingkat 4 ke tingkat 2..dr block sana ke block sni..masa 2 senior2 ckp msa nk tido kna pkai bju terbalik bru la org minyak xkcau..haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *