Anak-anakku Berkawan Dengan Penunggu Rumah

Salam perpaduan dan salam 1 Malaysia buat semua pembaca dan FS. Bertemu semula bersama Melanie Mel. Terima kasih FS kerana menyiarkan kisah ‘Gangguan Pertama Kali’ saya.

Kali ini saya akan membawakan kisah anak lelaki saya dan penunggu Rumah kami. Adi(bukan nama sebenar) dan kakaknya Oyong(bukan nama sebenar) tidur berasingan bilik. Mereka berdua ini jarang sekali keluar pekan walaupun pekan berhampiran dengan rumah. Mereka lebih suka duduk dan buat kerja di rumah kecuali ada kerja lapangan anjuran sekolah.

Penunggu rumah yang saya maksudkan adalah pengganggu saya masa mula-mula kawin dulu. Mungkin penunggu rumah tu ganggu saya sebagai salam perkenalan kali. Bila saya dah biasa, saya endahkan sahaja gangguan-gangguan yang ada dan lama kelamaan dia tidak merasuki saya lagi. Kalau adapun hanya sekadar bisikan-bisikan dan kekadang tiupan-tiupan lembut di telinga.

Anak-perempuan saya mula diganggu ketika umur 7 tahun. Masa umur 7 tahun ni la kami mula berikan dia bilik. Dia selalu nampak kelibat berada di dalam biliknya dan kejap ada, kejap tiada. Macam biskut ‘Chipmore’. Satu petang, Oyong sedang sibuk bermain-main di dalam biliknya. Tiba-tiba oyong berlari laju menuju ke arah kami yang sedang santai-santai di beranda. Dengan nafas tercungap-cungap sambil menangis, Oyong memberitahu kami bahawa ada orang di dalam biliknya. Katanya orang tu duduk ditepinya kemudian tiba-tiba hilang.

Kami kemudian tenangkan Oyong dengan memberitahu mungkin itu hanya khayalan dia saja. Kami beri dia semangat agar tidak perlu takut lagi. Mulanya Oyong tidak dapat menerima apa yang kami cakap dan terus menyatakan memang ada ‘orang’ yang pandai lenyap duduk di tepinya.

Ayah Oyong kemudian memangku Oyong dan cuba untuk memujuk Oyong agar tidak taku. Mungkin dia tidak mahu anaknya mengalami ganggu jiwa jika berterus dalam ketakutan. Suami saya kata pada Oyong bahawa ‘orang’ tu kawan yang sudah lama tinggal di rumah namun selalu jalan dan tidak menetap di rumah. Oyong angguk-angguk kepala tanda percaya akan apa yang ayah dia cakap.

Suami saya menasihati Oyong agar tidak takut kalau orang tu kembali lagi. Orang tu hanya mau kawan-kawan saja. Budak kecil ni senang kita tenangkan dan masih lagi tinggi kepercayaannya kepada kata-kata ibubapanya.

Selepas peristiwa pertama Oyong diganggu, ‘Penunggu rumah’ selalu menjelma dan menakutkan Oyong, Tapi Oyong ni memang anak yang kuat. Setiap kali ditenangkan dan diberi semangat, Oyong akan jadi berani. Lama kelamaan, Oyong terbiasa dengan jelmaan ‘Penunggu rumah’ kami. Kekadang saja Oyong akan keluar bilik jika dia rasa terganggu dengn jelmaan ‘penunggu rumah’.

Selang beberapa bulan, pada satu malam sebelum masa makan, Oyong berlari lagi keluar dari bilik dan mengetuk pintu bilik saya sambil panggil-panggil saya. Saya buka pintu dan membawanya masuk. Oyong kemudiannya mengadu bahawa ‘Penunggu rumah mau main-main dengan dia tapi dia tidak mahu. Oyong kata dia tidak mahu mainannya rosak nanti. Bila Oyong enggan membawanya bermain, penunggu tersebut marah dengan Oyong dan kemudian mencubit Oyong. Biasalah budak kecil bila kena marah pasti akan membuat laporan penuh kepada ibubapanya.

Saya senyum tengok Oyong kerana gembira dia tidak lagi takut kepada penunggu rumah cuma tidak mahu bermain bersama saja. Saya pun bgtahu Oyong agar menjadi orang yang baik dan mesti menjadi seorang kawan yang baik. “Kalau kawan tu ajak main-main, oyong bawa la dia. Sian dia mungkin tiada mainan masa kecil-kecil dulu. Oyong kan anak yang baik” Aku cuba tanamkan sikap menghargai kawan.

Semenjak hari tu, Kekadang kami nampak Oyong seperti bercerita dengan seseorang. Untuk pengetahuan para pembaca, bahasa yang dituturkan oleh ‘Penunggu rumah’ tidak difahami oleh Oyong. Oyong akan menggunakan bahasa isyarat mungkin kerana jelmaan tu tidak memahami apa yang Oyong hendak sampaikan. Kekadang serius, kedang tersenyum, dan kekadang tertawa. Oyong juga selalu membuat laporan-laporan tentang kawannya(penunggu rumah) yang suka mencubit kalau Oyong tidak mendengar cakapnya.

Kami tidak nampak jelmaan ‘penunggu rumah’ tersebut tetapi hanya Oyong sahaja yang nampak dan boleh berkomunikasi, Kekadang ‘penunggu rumah’ akan menemani Oyong ketika belajar dan tidak akan mengganggu Oyong sehinggalah habis belajar. ‘Penunggu rumah’ sebenarnya jarang menjelmakan diri tetapi disedari kehadirannya oleh Oyong melalui geletekan dan kekadang cubitan manja.

Adi pulak anak lelaki saya mula mendapat ganggu ketika berumur 7 tahun juga. Adi juga seperti kakaknya mula-mula merasa takut dengan jelmaan penunggu rumah kami. Namun lama-lama dia juga tidak takut dan akhirnya menjadi kawan penunggu rumah. Kakak Adi lah yang selalu menyakinkan Adi bahawa jelmaan orang tersebut tidak jahat dan hanya mahu berkawan. Akhirnya Adi juga tidak lagi takut dengan jelmaan ‘penunggu rumah. iasanya Adi buat tidak tahu saja dan akan terus bermain game kegemarannya. Adi memang kuat bermain game sejak berumur 5 tahun lagi.

‘Penunggu rumah’ suka geletek-geletek Adi kalau Adi tidak hiraukan kehadirannya. Adi hanya suruh Penuggu agar tidak mengacaunya. Kekadang ‘penunggu rumah’ juga akan mencubit Adi kalau Adi tidak melayannya bermain-main.

Sehingga kini, Adi dah masuk tingkatan 4 tahun 2020, ‘penunggu rumah masih terus berkawan dengan Adi. Cuma Adi saja yang malas melayannya kekadang hanya membiarkan ‘Penunggu rumah’ menggeleteknya.

Kakak Adi pula sudah bekerja di Semenanjung di sebuah Airport di Semenanjung. ‘Penunggu rumah’ mula berhenti menemani Oyong ketika Oyong mula belajar di sebuah universiti di Semenanjung.

Sebenarnya, selain ‘Penunggu rumah’, terdapat beberapa gangguan yang pernah berlaku pada kami. Satu malam, saya bangun dari tidur sekitar jam 2 pagi. saya nmpak satu perempuan berpakain putih dengan rambut yang panjang sedang duduk di kerusi. Perempuan tersebut hanya tundukkan mukannya. Saya tidak kejutkan suami saya tetapi saya terus menutup muka saya dengan selimut sehingga saya tertidur. Bukan tidak takut cuma sudah terbiasa dengan gangguan-gangguan makhluk halus.

Pernah sekali di ruang tamu kami terdengar budak-budak sedang bermain-main berkejar-kejar. Bila ditengok, tiada siapa. Tapi bunyi tapak kaki dan suara budak-budak bermain memang jelas sekali kedengaran.

Sekarang saya dan suami sudah buat rumah baru ditepi rumah lama. namun rumah lama kami tidak robohkan kerana ianya adalah rumah pusaka. Saya dan suami merancang membaik pulih rumah tersebut dan membina bilik-bilik di bahagian bawah rumah tersebut untuk di sewakan.

Maaf andai kurang seram dan tidak menepati selera pembaca. Sekian dan terima kasih.

Rating Pembaca
[Total: 1 Average: 1]

6 thoughts on “Anak-anakku Berkawan Dengan Penunggu Rumah”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.