“bang cepatlah bang, saya dah takut ni. Aku mula nak nangis”- Pengalaman seram bekerja di restoran 24 jam.

Assalamualaikum semua dan selamat sejahtera. Salam kepada Admin dan terima kasih kalau approve cerita aku ni.Nama aku rin (bukan nama sebenar) dan selama ini aku jadi silent reader je dekat fiksyen Shasha ni dan aku suka baca cerita-cerita di fiksyen shasha.

Cerita bermula apabila aku posting sebagai seorang pengurus training (belum qualified) di sebuah restoran yang agak popular dan menjadi antara makanan kegemaran di Malaysia. Restoran ini 24jam dan ada drive thru.

Aku ni jenis tidak pernah amik port sangat dengan benda-benda halus ni sebab tak nak pikir nanti terbawak2, padahal ramai staff dekat situ banyak kali kena. Then selalu gossip lah yang waktu shift malam paling seram tapi bagi aku ni kalau tak Nampak depan mata susah nak percaya.

Okay selalunya pengurus baru training ni akan ikut ketua restoran kira untuk belajarlah dan shift aku pada waktu pagi shj sebab kena sama shift dengan ketua restoran selama sebulan. Masuk bulan kedua, aku dah start dapat jadual shift.

Dan minggu kedua time aku kena shift malam dengan salah seorang manager senior. Aku masa tu happy giler sebab dapat buat duit banyak (biasalah bujang, nak buat duit lebih) dan aku tak fikir pun apa yang bakal berlaku.

Then ada salah seorang staff ni kira rapat jugak lah dengan aku, ingatkan aku supaya berhati2. Sebelum aku nak start keje malam ni, tetiba staff ni wasap aku :

Ain: Ms, ko kena midnight ke malam ni?
Aku: aah, asal? balas aku.
Ain: aku bukan apa weh, tempat ni keras sikit, nak2 dekat belakang loading tuh, hati2 bila kira stok.? Jawab dia macam risau pikir aku.
Aku: rilek lah, aku bukan shift sorang pun malam ni ada sir N kan? Ke ko saja je nak takutkan aku? gelak aku.
Ain: tak de masa lah aku nak takutkan ko. Aku pernah kena kacau sebab tuh aku suh ko hati2. Marah Ain.
Aku: yelah aku tahu ko syg aku aku kan? Nanti aku hati2 lah.. okay2 aku nak siap. Balas aku
Ain tak balas wasap aku.

Malam itu, sir N brief dekat aku cara nak kira stok barang semua, then cara buat coding semualah. Then bila dah nak start key in stok, sir N baru teringat yang dia terlupa nak kemas barang dekat belakang, then dia suruh aku pergi kemas and aku plak tengah buat coding time tuh.

Sir N: alamak rin, saya lupa lah ada barang dekat stor belakang yang saya belum habis kemas lagi, kamu tolong ya? Sambil sengih dekat aku.
Aku: hurm yelah. nanti rin kemas. Balas aku sambil menulis.
Sir N: tapi kamu bawak lah sesape temankan kamu ya? Sambung dia.
Aku: alah bang (panggilan aku pada Sir N), myammar staff kan ada dekat belakang lodging bay tuh tengah marinated. Takpe lah… balas aku terus pergi tinggal Sir N sambil dengar lagu.

Kalau ikutkan restoran tuh agak besar lah, jadi perjalanan nak ke restoran tuh kau kena jalan dapur dulu, bilik kimia dan baru sampai lodging bay dan sebelah lodging bay tuh bilik stor yang terbuka.

Tengah aku mengemas stok2 dalam bilik stor tuh, tiba2 tepung yang berada di atas rak terjatuh. Aku pelik macam mana boleh jatuh sedangkan tempat letak tepung tinggi dan memang tak boleh jatuh dengan sendiri sebab berat dan ada penghadang. masa tuh kepala otak aku tak berfungsi lagi, masih pikir duit sebab tepung tuh jatuh rugi weyh dan dah tentu lah aku kena jawab dengan ketua aku sebab aku je dalam bilik tu.

Then aku suh staff myammar aku tuh pergi panggil Sir N,masa aku nak amik penyapu sebab nak bersihkan tepung yang berderai itu, aku Nampak ada cap kaki bayi dekat tepung yang terjatuh then bilik stor tuh tetiba je tertutup dari luar.

Aku dah seram sejuk dah. Aku terus jerit sambil panggil sesiapa untuk bukak pintu sebab aku pikir si foreigner tuh nak dajjal aku. tapi sangkal aku meleset. Lampu dalam bilik stor tuh on/off2x je. Tak mungkin staff aku mainkan aku sebab suisnya dekat belah dalam.

Telinga aku jadi panas sebab ada macam merengus dan ketawa mengilai. Aku dah tak fikir Panjang terus jerit sambil ketuk pintu sambil suruh sesiapa dekat luar buka. Dalam masa yang sama dapat dengar jugaklah suara Sir N dan staff foreigner jerit sebab pintu stor tak boleh buka.

Aku : bang, cepat bang, buka pintu. Jerit aku.
Sir N: jap rin, pintu tak boleh bukak ni. Balas sir N
Aku: bang cepatlah bang, saya dah takut ni. Aku mula nak nangis sebab aku rasa benda tuh dah dekat sebelah aku. dengan benda alah tuh masih main lampu lagi. Aku rasa dah tak boleh imbang badan aku. terus tak sedar apa yang belaku.

Bila aku sedar aku dekat hospital dan Sir N, Ain & Ketua aku dah keliling aku. Sir N cerita aku yang aku meracau macam orang kena rasuk. dan aku nak lari ke jalan besar, nasib baik staff aku semua dapat tahan aku then lepas tuh pengsan dan Sir N cakap badan aku penuh dengan kesan kena cakar.

Aku memang tak ingat apa yang berlaku lepas aku pengsan. Ketua aku call family aku dan mak aku datang dengan ustaz untuk pulihkan semangat aku.

Ain cerita dekat aku bila aku dah baik dari hospital, dia kata dia pernah kena Tarik dengan benda tuh masa dia tengah buat product dekat belakang. Dan kepala dia kena meja besi.

Dan Ain cerita lagi masa staff lain midnight pun pernah kena juga. Staff ni duduk di station drive thru, ada satu kereta masuk dan pesan order, bila staff tuh suruh pergi ke bahagian hadapan untuk bayar pesanan, dan staff tuh tunggu tapi kereta tuh tak muncul2.

Sedangkan kita boleh tahu kereta lalu ke tidak di Kawasan tuh. Then staff tuh tengok balik di cctv drive thru, terkejut dia bila Nampak pompuan pakai baju putih bawak baby berdiri di Kawasan ambil pesanan. Staff tuh pun pengsan.

Ain bagitahu lagi ramai yang kena , macam ada customer masuk bagi salam nak pesan order, then bila toleh orangnya tiada. Banyak lagi kisah seram di restoran itu, dan selepas kejadian tuh aku dah tak berani pergi kira stok atau kemas stok seorang diri mesti berteman.

Pengajaran dari yang aku dapat, jangan berlagak berani. Bila orang tua2 pesan tuh ikut jelah..

sori Sir N. sekian
-manager rin-

Rating Pembaca
[Total: 69 Average: 4.6]

1 thought on ““bang cepatlah bang, saya dah takut ni. Aku mula nak nangis”- Pengalaman seram bekerja di restoran 24 jam.”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.