Demi Sesuap Nasi

Aku masih ingat ketika ditugaskan ke tempat kerja yang baru. “Saya nak Ariff pergi sana. Belajar dekat Hyundai”, kata bos dan aku akur saja. Ini bermakna setiap hari aku akan menggunakan jambatan Pulau Pinang. Arwah Siti Aishah menyarankan agar aku guna kereta saja tapi aku lebih selesa dengan motosikal saja. Senang untuk aku bergerak untuk mencari sesuatu barang.

Bila sampai aku melihat kontraktor Hyundai dari Korea sudah datang. Aku perkenalkan diri aku.
“You are Mr Alip. My name Mr Park”. Aku tersenyum
“You operator here. This station vely, vely haunted “. Itulah ayat pertama yang aku dengar dari kontraktor Hyundai. Datang rakan aku dari KL. Katanya kelmarin kontraktor Korea lari lintang pukang keluar dari bilik. Kata mereka ada makhluk amat tinggi. Aku terdiam memikirkan bagaimana nanti aku nak bertugas seorang diri di sini.

Bila aku naik di tingkat 3 aku dapat rasa ada sepasang mata sedang memerhati aku. Tiba2 di aku terkejut bila di depan aku seorang budak lelaki berlari masuk ke bilik kosong. Terus aku masuk ke bilik dan buka lampu. Tiada orang di situ. Aku dah mula seram. Tiba2 talipon bimbitku berbunyi. Tertera nama bos, “Ok Ariff. Esok saya nak Ariff standby dari jam 8 pagi sehingga pukul 12 tengah malam”. Aku terima dengan hati yang resah. Aku dapat rasa apa yang bakal berlaku esok.

“Siti risau la abang nak kerja esok. Siti doa moga Allah pelihara abang”. Itulah ayat dari seorang isteri yang setia membantu menenangkan aku. Keesokan harinya seperti biasa aku masuk bertugas. Sunyi sepi. Tiada kelibat kontraktor Hyundai. Rupanya mereka pulang ke Korea. Sebab itu aku ditugaskan standby di situ. Terus aku naik tangga ke tingkat 3. Aku masuk ke bilik yang luas. Kedengaran bunyi. Huhuhuhu, dari arah tingkap. Aku dah seram. Akhirnya aku menjadi lega bila aku dapat tahu bunyi tu dari arah angin yang memukul cermin tingkap yang terbuka.

Datang kontraktor cina membawa pekerjanya seramai 10 orang. 3 wanita dan yang lain lelaki.
“Encik. Saya datang bawa pekerja untuk buat kerja di atas bumbung”. Selepas daftar aku izinkan mereka naik di atas bumbung untuk membaiki bumbung yang bocor. Sekali sekala aku naik di atas bumbung untuk melihat mereka. Jam sudah pukul 7 petang. Matahari hampir terbenam. Pekerja kontrak masih berada di atas bumbung. Jam 7.30 datang bos mereka. “Encik. Saya nak naik atas nak check sama ada pekerja saya dah turun atau belum”. Aku izinkan dan biarkan dia naik atas. Tiba2 aku terdengar suara jeritan.

Pintu dibuka dengan kasarnya. Masuk lelaki cina tercungap2. Aku suruh dia duduk atas kerusi dan berikan air kosong padanya. “Cuba cerita dekat saya apa yang terjadi”. Tanya aku yang excited nak tau kenapa. “Tadi bila saya naik atas, saya nampak sorang pekerja sedang buat kerja. Saya kata dekat dia. Orang lain semua sudah turun kenapa dia belum turun lagi dan masih buat kerja lagi. Dia buat tak tau dekat saya. Saya panggil dia lagi. Dia masih buat tak dengar”. Aku mendengar dengan penuh minat sambil menanti cina kontrak minum air. Aihhh. Tak sabarnya aku.

“Terus saya pergi dekat dia. Saya cuit bahunya suruh berhenti. Keadaan sudah hampir gelap. Tiba2 dia pusing kepala dia. Ayoo, tak ada muka oo. Kosong muka dia. Dia ketawa sama saya bila saya menjerit”. Allahu Akbar. Aku yang dengar pun dah seram. Jam baru pukul 7.45 petang. Akhirnya dia meminta diri untuk pulang. Tinggal aku keseorangan. Terus aku call isteriku dan cerita padanya. Sekurang2nya aku ada sedikit ketenangan untuk bertugas sehingga tengah malam. “Ya Allah bang Siti risau la abang kerja sampai pukul 12 tengah malam”, kata isteriku. Aku minta diri untuk solat. Ketika berjalan aku terdengar bunyi suara kanak2. Dari mana datang pulak kanak2 ni dan aku dah mula syak kanak2 yang melintas di depanku kelmarin.

Aku masuk ke dalam tandas dan mengambil wuduk. Kemudian aku masuk ke dalam bilik yang budak lelaki masuk dan menghilang kelmarin. Ketika rakaat pertama kedengaran dari belakang suara tertawa seolah gelihati melihat aku solat. Kali ini bukan suara budak saja, suara wanita juga kedengaran. Aku pejamkan mata untuk mencari khusyuk tapi gagal bila suara tersebut makin galak tertawa. Bila aku memberi salam ke kanan terkejut aku bila melihat seorang kanak2 dan ibunya berada di senbelah sambil memerhati aku. Si ibu memakai baju kebaya manakala anaknya memakai seluar pendek tanpa baju.

Entah kenapa aku jadi berani pulak. Hilang perasaan takutku bila melihat keadaan mereka yang tidak gerun cuma kedua2 mereka begitu pucat macam mayat. “Kalau nak solat duduk belakang dan ikut. Jangan kacau orang sedang solat”. Aku memandang tepat muka ibunya yang terkejut dan mungkin sebab aku nampak mereka. Terus hilang dari pandangan aku. Aku membuka quran kecil yang aku bawa dan simpan di dalam locker dan baca. Aku rasa cukup tenang sekali.

Selesai aku baca quran terus aku call isteriku dan cerita padanya. Beristighfar dia.
“Pasai apa abang tegur depa. Tentu depa tau abang nampak depa”. Kata isteriku
“Nak buat macam mana. Abang geram sangat time solat depa dok gelak. Bila abang tegoq terus hilang sampai lani “. Cerita aku pada isteri
“Siti risau la abang. Abang minta la dekat boss balik awai “. Rayu isteriku.
“Mana boleh Siti. Dah tugas abang. Redah saja la”. Kataku pada isteri.

Akhirnya dalam berborak jam dah pukul 11.30 malam. Bila jam pukul 12 tengah malam terus aku angkat kaki menuruni anak tangga sebanyak 120 anak tangga. Esok apa pula yang bakal aku hadapi nanti. Bila tiba di rumah aku menjadi lega bila melihat isteriku sedang menanti aku dengan penuh debaran.

.

Ariff Budiman
Rating Pembaca
[Total: 1 Average: 4]

6 comments

  1. Memule hang mention ARWAH SITI AISYAH den dh tertanye2…
    Sape plak Siti Aisyah ni…
    Kay xpelah…bace lagi…
    Bile hang mention plak Siti Aisyah tu seorang isteri yang setia, terus jadi sedih…
    Innalillahiwainnailaihirajiun…
    Ghupenye isteri hang ke…
    Meninggai pasai apa…??
    Share ler kalau x keberatan…

    1. Saya memang baca blog en.budiman (warna Nostalgia ) dari dulu, tak silap saya arwah isterinya meninggal kerana buatan org (like santau)…

  2. Ya allah sdihnya
    Tk dapat ditrima akal namun hati ttap juga di mrelakan ..
    Semoga arwah Siti Aisyah brada dkalangan org-ii yg briman ..
    Aminn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.