detektif D9 ( SIANG HARI )

Thank admin. Sebenarnya cerita ni dulu sebelum PERSONA NON GRATA. Tapi mungkin ada kesilapan apa apa, cerita tak sampai ke apa ke. min tak publishlah. Saya resend ea .(AMARAN KERAS dilarang baca sambil makan). #takuttersedak haha
(boleh skip sampai jumpa (BERHENTI). Saya tak naklah p****g. Sebab bukankah lebih baik bekerja dan dibayar gaji. Begitu juga dengan berbuat sesuatu dan memperolehi sesuatu. Jadi siapa yang nak straight to the point boleh skip. Maaflah sebelum ni meleret).

Pin pin pin… pin pin.. bunyi hon dari kereta kami. Tapi Cuma kami saja yang menbunyikan hon. Kenapa tidak yang lain sekali. Bukankah lampu sudah hijau. Aku tinggikan sedikit kepala untuk melihat ke depan sana apa yang sedang berlaku. Oh patutlah. Rupanya ada seorang anggota trafik sedang mengawal lalu lintas. Jadi lampu hijau sudah tidak bermakna lagi selagi masih belum dapat isyarat supaya jalan dari anggota trafik tersebut. Aku yang duduk disebelah terus buka pintu kereta “ tuk..pam”. “woi ni talkie” jeritan dari dalam kereta. “ arhh lambat” balas aku dan terus berlari dengan rifle mp5 masih digalas di belakang.

Vest masih di pakai begitu juga badge masih di gantung di leher. Berlari sekitar 50 meter akhirnya sampai di petak kuning dan terpacak di hadapan anggota trafik tadi. Aku memberitahukan sesuatu kepadanya. Dan terus dia menanggukkan kepala dan memberi isyarat supaya berhenti dan memberi isyarat jalan kepada laluan kami. Semua kereta sudah mula berjalan. Kedengaran dari jauh “mmmmmmmpppphhhhhhmmmm..ceritt..” “tuk..pam” driver menurunkan cermin lalu menangkat tangan kepada anggota trafik tadi. Mungkin tanda terima kasih. Lalu di tekan pedal minyaknya. “mmmmppppppphhhhhhhmmmmmmmmmmmm”

Aku diam mendengar jawapan dari seorang perempuan muda cina di dalam bilik soal siasat ini. Mata aku sedari tadi merenung ke arah matanya. Aku sedar dia kurang selesa dengan itu. mulutnya kini berhenti dari bercakap lalu memandang aku.
Aku: just like that ?
Amoi: yah.

Aku diam seketika sambil merenung ke bawah dan menanggukan kepala berkali kali lalu mengaru kepala yang tidak gatal. Mataku kembali merenung matanya. Ini bukanlah rasa yang dari mata turun ke hati, bukan juga cinta. Tapi, rasa marah yang tidak dapat dilepaskan. Gatal yang tidak dapat digaru. Takkan aku mahu tinggikan suara dengan wanita. Aku masih punya malu. Malu untuk bersikap demikian. Bila malu tiada dalam diri. Maka segala apa boleh jadi. Bila marah menguasai diri maka segala syaitan ada dalam diri. Mungkin sebab cantik jadi tak sampai hati nak tengking-tengking. Cuba huduh.

Duduk diam pun orang ludah maki. Cantik buat salah pun orang backup. Itu cara dunia melayan kita. Tapi aku tak macam tu sebab aku pun huduh hahahahaha.

Aku: pretty eyes haa.
Muka dia berubah kemerahan mungkin malu lalu tersenyum manis.
Amoi: yah, thank you.
Aku: yah. But a mouth full of lies.
Aku bangun lalu betulkan kembali kerusi yang tadi aku duduk. Aku perasan mukanya sedikit berubah. Eh lantaklah. Dah itu hakikat. Aku keluar dari bilik soal siasat. Lalu berdiri menbelakangi pintu. “ kreeekk..” kelihatan abu keluar Dari bilik yang lain. Lalu memandang aku.
Abu: soberrrr..

Aku hanya memandang wajah abu. Lalu dihadiahkan satu senyuman kurang manis. Mungkin harga gula mahal. Aku pusing ke arah lain. Lalu memulakan langkah menuju office. Aku sedar yang abu ikut dari belakang. Sampai dalam office, duduk di atas sofa. Loh, kok pintu ku dibuka. Korang pasti tahu siapa yang masuk.

Abu: aku perasan dua tiga hari ni…
Aku p****g percakapan abu.
Aku: mental aku sakit
Abu: mental sakit pun hisap rokok.
Aku: haha inilah ubat inilah racun.
Abu: boleh aku duduk ?

Kami berpandangan sesama sendiri. Terkejut aku di buatnya. Abu menanyakan soalan sebegitu. Ya mungkin soalan biasa. Tapi korang juga kenal abu bukan…
Aku: since when kau jadi orang budiman ni ?
Abu: haha nak melembutkan sesuatu kenalah berlembut terlebih dahulu.
Aku: haha munafik.
Abu duduk di sebelah aku. Lalu di ambil kotak rokok yang di atas meja lalu di keluarkan sebatang.

Dinyalakannya rokok tersebut sambil asapnya dihembus ke atas.
Abu: tunggu apa lagi ?
Aku: apa ?
Abu: gosiplah.
Aku: gossip apa lahai.
Abu: cerita ah…
Aku diam seketika.
(BERHENTI)

Aku: kau tahu aku tak suka naik bas kan ? aku alah dengan aircond bas. Kalau muntah memang mau sehari lembiknya.
Abu anggukan kepala.
Aku: jadi malam tu aku naik bas. Bas tu kosong. Aku bayarlah tambang. Driver bas tu tengok aku macam tak suka. Eh lantaklah.NORMAL LAH ORANG TAK SUKA KITA, KITA PUN TAK SUKA ORANG.

So aku buat tak tahu saja. Aku pergi dekat seat belakang sekali. Dekat hujung aku duduk. Entah macam mana aku terlelap kejap kot. Masa bas tu naik bonggol. Mungkin bonggol tu tinggi. Jadi terhentak jugalah aku. So aku sedarlah lepas tu. aku buka mata bas dah penuh dengan orang. Cuma tempat aku saja tak ada orang. Keadaan masih sunyi sepi. Tapi apa nak hairankan kalau banyak orang pun. bas kan.

Aku buat tak tahu sajalah. Tengok luar.sangat membosankan. Aku pusing depan balik. masa tu aku perasan sesuatu yang aneh. Aku amati betul betul.
Aku: Betul memang aneh. Cuba kau bayang. Kau nampak kepala orang tapi. Dahi macam ke belakang. Dan belakang kepala macam ke depan. Dia jadi terbalik. Aku decide nak tengok penumpang yang sebelah kanan aku. Mungkin aku boleh nampak dengan jelas lagi. aku tengok kerusi sebelum last yang aku duduk. Ya Allah. Sah memang terbalik. Wajah dekat belakang. Sesak nafas aku. Aku cuba gosok mata aku.

Takut aku masih mamun/mamai. Tapi still sama kedudukkan wajah mereka. aku dah mengigil. Lutut aku terasa macam nak lucut. Bas yang sejuk dengan aircond. Terasa panas sekali bila peluh aku keluar bercerau. Bas berhenti. Semua orang bangun. Jadi aku boleh lihat semua wajah. Lagi sekali dada aku berombak kencang. Wajah wajah yang di dalam bas tu semuanya aku pernah nampak. Wajah orang yang dah m**i. Wajah orang yang dah m**i kena tembak dengan aku, kita. Wajah orang yang m**i kena b***h. Kes yang pernah aku, kita dapat.

Aku: Pakaian masih sama seperti dulu masa mula mula aku, kita tengok. Penuh d***h. D***h basah, d***h kering. Mayat kembung, dah berubah warna jadi hitam. Mayat yang berulat. Mata kebanyakkannya terbeliak. Ada yang m**i kena cekik. Lidah terkeluar. Yang m**i kena tembak. Kesan lubang peluru masih ada. Ada yang di dada, ada yang di kepala. Satu dua lubang okay. Tapi ni banyak. Kau bayanglah berapa ramai tembak kalau dalam operasi. Nak pula bila dapat arahan **sensor**.

Bukan senang nak dapat peluang tengok lubang lubang yang tercipta dek peluru kita,lalu merecik dan meleleh d***h keluar dari lubang yang terhasil. Jangan dilepaskan peluang.
Aku: Semua bangsa ada dalam tu. tajam mereka renung aku. Aku dah hilang akal. Aku tak tahu apa nak buat.

Tiba tiba saja aku bangun. Mereka semua tu masih lagi renung aku. Masa aku angkat kaki, mereka semua keluar berdiri di laluan untuk keluar. Lutut aku terasa lemah. Tapi entah macam mana aku rasa nak lari. Rempuh saja. Aku lari…lari.. aku rasa badan aku tembus satu persatu mayat. Tapi d***h lekat di baju dengan muka aku.

Aku: Aku rasa rimas. Rimas sangat. Melekit. Aku rasa ada benda gedik gedik dekat muka. Aku sapu guna tangan sambil lari rempuh sorang demi sorang. Aku tengok tapak tangan. “ woiiii” aku jerit. Bila dekat tapak tangan aku tu ulat. Ulat yang ada pada mayat yang berulat. Kuat aku goncang tangan aku.( bukan goncanglah tapi macam mana nak sebut. Kau bayang tangan ada ulat. Apa yang kau buat. Lempias ? eh macam pelik je bunyi. Aku tak ingat orang sebut apa. Bapak ah. Aku harap kau fahamlah).

Sampailah dekat driver. Aku berhenti. “ bang bang. Bang pehal ni ? abang nampak tak dekat belakang.” Dia pusing. Aku dah pitam. Aku cuba kawal. Aku cuba kawal. Terkejut aku bila wajah driver bas tadi. Jadi wajah orang yang pertama aku tembak m**i.
(boleh skip sampai jumpa (BERHENTI).

Aku: Terus aku teringat apa yang jadi lepas aku tembak orang m**i. Buat pertama kalinya. Waktu ni kitaorang join operation dengan D9. Kemurungan aku. Mental aku hari hari kena dera. Tangan kanan aku seminggu bergeletar. Setiap kali aku tengok tangan aku yang bergeletar tu. otak aku semulajadinya ulang balik saat saat kejadian. “ berhenti..berhenti”. aku kejar suspek ke dalam hutan.

Malam tu mungkin tuhan sudah tahu apa yang akan jadi. Jadi bulan malam tu cerah. Cerah sangat. Aku lari..tiba tiba dia pusing ke arah aku. “pap pap”. Dua lubang yang tak jauh kedudukannya..merembes keluar d***h dari tengah batang hidung dan pipi, akibat kedegilan diri tidak mahu menyerah lalu peluru tak bermata jadi penamat kisah larian di dalam hutan sewaktu bulan mengambang indah terjadi tragedi ngeri.

Aku: terus aku lari sepak pistol yang masih digengam erat. Jari masih didalam picu. Jika aku lambat beberapa saat. Mungkin dahi aku yang berlubang. Lepas tu aku takut nak pegang pistol. Kalau boleh aku tak nak pegang. Tapi apakan daya. Polis dan pistol berpisah tiada. Masa aku dekat rumah. Aku renung pistol. Masa tu aku terdengar bisikkan. “ pistol tak berdosa. Pistol tak b***h orang. Manusia b***h manusia”. Ayat tu berkali kali datang. Aku macam biul. Bagai nak gila. Tapi aku tak cerita dekat orang.

A psycho wouldn’t tell everyone that he`s a psychopath. That’s the first rule. (tak tahu apa kena mengena dengan psycho mungkin masa tu aku hampir gila selalu cakap sorang). Aku b***h orang. Dan sebabkan tu juga aku teringat kata kata aku yang aku guna untuk lawan perasaan bersalah tu. kata kata aku sebelum decide terima tawaran jadi detektif.

Aku: “jadi detektif sesuatu yang membebankan. Its a fuc**** burden. Tak sama lagi dengan polis biasa. Tapi aku rasa aku patut bangga. Aku boleh selamatkan orang. Cegah jenayah. Tolong orang yang memerlukan. Aku dalam satu Antara kerja yang terbaik dalam dunia”. Lepas kejadian aku b***h orang. Aku tambah sikit lagi di belakang ayat. “dear mind,please stop thinking about that. now listen to me..you just did the right thing. you did the the right thing”. Aku ulang setiap hari. Aku bercakap sorang sorang. Sampai satu tahap aku dengar ayat tu berbisik sendiri tepi telinga aku. Setiap kali aku dengar aku mesti anggukkan kepala.

Tanda aku mengiyakan dia. Sebabkan kejadian menembak tu diorang serap aku masuk dalam D9. Aku dapat pujian. hebat kata diorang. Diorang tak tahu aku setiap hari berperang dengan emosi, perasaan dan hati aku sendiri. Jujur aku tak pernah berurusan dengan sesuatu yang sangat rumit melainkan hati aku sendiri.

Aku: Lama lama kelamaan aku dalam tu. aku rasa suka nak m******h. Sampai satu masa kami kejar sorang tokan. Dalam pukul 3 pagi. Dia lepaskan tembakkan. Dia yang ajak main tembak tembak. Aku dengan anggota Cuma nak main aci ligan je . Kami berbalas tembakkan dan dua peluru kena bahagian badan dia. Tapi tak kena bahagian penting. Dia terbabas. Kami berhenti. Dan dia belum m**i lagi masa tu. seorang anggota nak minta bantuan ambulance. Tapi aku tahan. “ tunggu dia m**i dulu. Baru kau lapor dan panggil ambulance”. Muka diorang dah lain. Aku tak tahu kenapa aku buat macam gitu.

Mungkin aku benci tokan. Ramai anak bangsa aku rosak sebabkan dadah. Kalau tangkap pun untuk apa ? diorang banyak duit. Bicara bicara, jamin lepas. Buat balik. orang dah biasa senang macam gitu tiba tiba nak susah kutip tin tepi jalan.

Aku: eh pergi mampus katanya. Masa tu pun barang tak banyak dekat dia.mungkin sebab dia gelabah kot. Terus lepaskan tembakkan. Entah macam mana diorang buat. Tukar fakta dari mengedar jadi dia yang hisap. Rupanya masa dia terbabas tu, dia sempat lap pistol dia. Dia lempar ke bawah tempat kaki. Kami semua memang tak perasanlah. Cek cek tak ada cap jari je. geram gila aku bila dia tak mengaku lepaskan tembakkan. tapi apa boleh buat. Kerja kita tahap tu je. aku tak ada pula kuasa nak jatuh hukum.

Entah macam mana kerja peguam. Tapi yang aku pasti, kalau dia m**i malam tu.negara akan kehilangan seorang usahawan muda Berjaya. masa tu aku terfikirlah, dia juga manusia. Aku tengok mata anggota lain dah lain. Aku pun rasa bersalah juga. aku tak nak langgar etika kerja. Terus aku pandang anggota yang pegang talkie. “ I don’t wanna be a bad cop. go ahead”.
Aku: Lepas tu dia masih hidup. Dan tahniah dia masih lagi maju dan mungkin berkembang pesat dengan perniagaan dadah beliau. Licik. Jujur aku cakap, aku menyesal tak biarkan dia m**i. perniagaan dia tak lama.

Lepas tu dia dah tak ada. Aku tak tahu dia pindah mana pula. Sebabkan benda ni aku sampai ada impian gila. Aku nak esok aku bangun tidur. Duit tak wujud dalam dunia ni. pasti semua orang bahagia. Semua orang boleh ada ipong. Nak, just ambil. (Tak perlulah habang kacak tu pakai HTC lagi.#justkidding). Rakyat tak perlu tunggu duit yang beransur ansur untuk beli ipong. Kalau semua orang ada ipong.Tak adalah keluar statement budak tabika tu. tak adalah juga orang beli kereta iriz buat uber.

Jadilah dapat juga kome dari tak ada apa. Aku ni ha dari orang yang aku suka sampailah ke duit tu. dedua aku tak dapat.
(BERHENTI)

Aku:Sembang pasal uber ni teringat satu kisah terbaca dekat fb. Kisah seorang pak cik bawa uber. Dia ni baru pertama kali nak cuba bawa buat uber.jadi malam yang sunyi lagi gelap tu tibalah masa dia bawa pelangan pertamanya. Seorang perempuan cantik.bawa punya bawa dengan Keadaan senyap sunyi. Dan secara tiba tiba perempuan tu bersuara sambil menampar bahu pakcik tadi. “ berenti dekat sini sajelah pakcik” secara tiba tiba kereta yang dipandu pakcik tersebut hilang kawalan lalu merempuh pembahagi jalan. Selepas itu pakcik tu pusing belakang. “maaf cik, cik okay ke. Maaf saya terkejut”. Pakcik tu meminta maaf.

Abu: takkan terkejut sampai macam tu ?
Aku: sabarlah. Dengar aku cerita.lepas tu perempuan tu cakap. “saya okay tak ada apa apa. Biar betul takkan sebab terkejut sampai macam gini ?”. pakcik tadi mengeluh panjang. “maaflah cik, saya terbawa bawa benda dulu sampai sekarang.dulu saya 20 tahun bawa van jenazah. Tiba tiba cik pegang bahu. Saya terkejut”.

abu :Hahahahahahahahaha.
Aku: K sambung balik.
Aku: Aku memang terkejut gila tengok wajah dia. Senyuman sinis yang diberikan membuatkan aku terasa di awangan dan gelap semuanya. Dan bila aku sedar, aku dekat hospital. Siangnya okay. Tapi bila malam tiba. Aku terjaga pukul 2 pagi. Mungkin susah nak tidur malam bila dah biasa tidur siang.

Aku tengok katil katil lain kat situ. Kenapa diorang berselimut sampai tutup kepala. Semua orang takut hantu ke ?aku dah rasa sanggap asap. Jadi aku cari kalau kalau ada dalam laci ada rokok. Aku nak keluar hisap. Cari punya cari tak jumpa pun. “ saya ada rokok”. Kedengaran suara dari belakang. Tapi bukan seorang. Suara seakan lima enam orang bersuara serentak. Aku pusinglah, orang nak bagi rokok waktu darurat macam gini. Masa aku dah pusing setengah tu. otak dapat tangkap sesuatu. Aku bercakap dalam hati. “ aku tak ada pula cakap yang aku nak merokok. Tak ada manusia yang boleh baca hati orang melainkan dia..”

Aku: “hantu” sekali lagi suara tadi berbunyi. Serentak sama seperti tadi. Aku gagahkan jua untuk pusing. Wajah yang sama didalam bas. Sekarang ada di katil wad. Semuanya sedang hulurkan kotak rokok. Cepat cepat aku pusing balik, cari sesuatu dalam laci. Tak ada. “ saya ada glock” “ saya ada beretta” “saya ada desert eagle” “saya ada P99 walther” “saya ada revolver” “hahahahhahahahaha” bergema keadaan dalam tu dengan gelak tawa mereka. aku pusing lagi. mereka acukan pistol jari ke arah aku. “hahahahaahahaha” “pom pom” mereka acah menembak mengunakan jari yang di buat bentuk pistol. Lepas tu mereka buat seperti kena tembak “arghhhhh” sama serentak bunyi.

Aku: nurse…. Nurse… nurse…
Aku: Aku Tarik selimut. Selimut sekali kepala. Dalam selimut tu aku masih jerit jerit panggil nurse. Tapi suara aku tengelam dek suara ketawa nyaring dari hantu hantu tersebut. Aku dah tak boleh tahan.
Aku: nurse……nurse pun tak boleh pakailah.
Aku: Aku dah tak betul kejap. Habis aku sumpah seranah. Aku campak selimut ke bawah, terus aku turun dari katil. Aku lari. Aku nampak ada seorang nurse mebelakangi aku. Haa lega jumpa bantuan.

Aku lari selaju yang mungkin. Sampai dekat dia aku tampar bahu. Dia pusing. Terus aku lari keluar. Sambil mulut menyumpah lagi.
Aku: nurse pun nak jadi hantu.. arghhhh semua tak boleh pakai.
Aku: Masa aku lari keluar ke jalan raya. Aku seakan terasa ada orang ekori. Aku pusing belakang. Hantu hantu di katil tadi ada dibelakang. Sedang mengejar aku. Macam biasa tangan masih lagi dibuat seperti sedang memegang pistol. Aku dah macam lari dari zombie sudah. Aku lari..lari..lari..”pammm” aku terjatuh tersungkur mencium tanah menyembah pokok. Aku cuba bangun.

Masih lagi tengah merangkak tiba tiba badan terasa terhuyung hayang. Akhirnya sekali lagi “pom” kepala aku terhantuk di pokok yang tadi aku jatuh menyembahnya.
Aku:” Cis untuk apa menyembah jika ini balasannya”. Aku nak bangun. Memang aku nak tumbuk tumbuk pokok ni. sambil aku cuba untuk bangun.mulut aku juga cuba melepaskan marah.” Jebat tidak derhaka, hanya mahu menuntut bela, di atas kematian sahabatnya,dek kerana raja yang tidak kenang jasa”.

Aku tak tahu kenapa aku cakap macam tu. apa kena mengena pun tak tahu. Habis aku marah. Tangan kanan aku terasa lemah, tidak lagi dapat menampung badan yang penuh berat dengan dosa ini. Lalu terjatuh disebelah kanan. Sekali lagi terhantuk dek pokok dan mata perlahan lahan terpejam.

Namun sebelum terpejam mulut sempat lagi berkata sambil berbaring.” Cis kau pokok. Bermaharajalela ya”. Biarpun badan lemah tidak berdaya mulut masih petah berkata kata. dan terus gelap tidak sedarkan diri.

Aku: “detektif..detektif.. bangun”. Dengan mata yang masih terpejam aku dapat menangkap suara yang tidak asing lagi dalam hidup. Aku cam suara tu. aku bukakan mata. aku sudah ada dalam kereta peronda. Sarjan khamis yang kejutkan aku. Kami berbual macam macam dalam kereta semasa dalam perjalanan menuju ke rumah aku. Biasalah lama tidak ketemu. Sampai saja depan pagar dia memberhentikan kereta. “ kau okay ke ?” Tanya sarjan.

“okay jen terima kasihlah hantar saya balik”. “muka tu bagi elok sikit. Dari tadi aku tengok muka 10 sen tu”. “haha yela jen. Penat jen”. Jawab aku. “ kamu bukan penat. Kamu marah. Janganlah marah berlebihan. Kamu yang datang tempat diorang. Bukan diorang pergi sana”. Belum sempat aku nak bertanya akan apakah maksud dari kata katanya tiba tiba..

Aku: “jalan satu jalan satu, panggilan dari jalan dua over”. Suara dari radio kereta peronda. Sarjan khamis mengangkat talkie yang tersangkut di atas dashboard. “ jalan satu terima, jalankan berita over”. Terus aku angkat tangan ke dia dan dia anggukan saja. Lalu aku tutup pintu kereta dan dia pun beredar. Aku jalan sampai dekat pagar. Masa aku nak buka kunci manga tu. badan aku terasa mengigil. Ketar yang amat sangat. Otak aku macam berhenti sekejap. Tak dapat fikir benda lain.

Melainkan ingat pada sarjan khamis saja. Aku dah mula ingat yang dia dah tak ada. Dia dah m**i sebab sakit jantung. Aku Cuma dapat tahu lepas dia dah dikebumikan. Lainlah kalau masa tu aku ada sekali. Mungkin aku boleh sedar dari awal yang dia dah tak ada.
Aku: Jadi siapa yang tadi hantar aku balik. siapa yang bercakap dengan aku tadi ? “ kau yang datang tempat diorang,bukan diorang datang tempat kau” tiba tiba tergiang giang kata kata sarjan khamis di telinga. aku terfikir apa maksud dia ? terus cepat cepat aku buka kunci. Aku lari masuk dalam rumah.

Duduk atas sofa. Sambil meraut wajah dan menyandarkan kepala di sofa. Masa tu otak aku hanya imbas balik semua benda yang terjadi. Kenapa jadi macam ni.kenapa ?
Aku: lepas tu aku dah malas aku fikir. Bukan dapat jawapan pun. aku rasa penat. Aku nak naik rehat. sakit kepala dek terhantuk masih terasa.

Dendam jebat akan pokok masih membara di hati. usah di nyalakan kayu yang menjadi arang kelak menjadi abu terbang bertebangan hancur punah segalanya. aku tak tahu kenapa aku jadi bodoh sampai macam tu. kenapa aku nak kena marah pokok tu. ini pun aku malas fikir. Aku pergi capai tuala. Masuk bilik air. Aku tengok cermin. Cermin jadi kelabu. Macam ada wap. Bila sejuk. Kau tahu kan.

Abu anggukan kepala.
Aku: Tapi waktu tu tak sejuk pun. aku laplah cermin tu. dengan lemah lembutnya aku sapu sikit demi sikit. Masa aku tengah sapu tu. aku nampak ada kelibat orang dekat belakang. Terkejut punya pasal,aku tertumbuk cermin tu. tangan aku berdarah. Aku pusing belakang. Memang ada orang yang tadi aku nampak dalam cermin.

Pelan pelan aku undur dari cermin. Aku nak keluar tak boleh. Sebab dia berdiri betul betul tepi pintu.dengan muka yang pucat. Kepala ada dua tiga ekor ulat. Tiba tiba lidah dia keluar punya panjang. Jilat d***h aku yang lekat pada cermin tadi. “woiiiiiiiii” jerit aku sambil bergetar. Terus aku lompat nak keluar. Aku tembus juga badan dia ni. apa yang aku nampak hanya selimut yang ada atas katil. Aku Tarik selimut sebab aku nak masuk dalam selimut. Aku Tarik dengan sepenuh tenaga. “bodoh..syaitan bodoh” aku jerit ketakutan macam nak terkeluar halkum sambil lempar selimut ke bawah.

Aku: Terkejut bila dalam selimut aku ada mayat wanita yang di p****g 6 bahagian. Tapi di susun supaya teratur. Aku tak pernah nampak dia sebelum ni. aku tak kenal. Yang aku nampak mata dia masih terkebil kebil melihat aku. Mula aku dah nampak selimut tu kembung. Tapi apa nak hairan. Aku memang letak bantal panjang dalam selimut. Jadi aku fikir tu bantal panjang aku. Lepas aku lempar selimut tu. disebabkan terlampau terkejut.

Aku dalam tak sedar aku lari turun ke bawah dengan hanya berseluar jeans tanpa baju tanpa kasut tapi glock masih dipinggang tersemat indah. Aku lari keluar. Aku lari..lari..lari..waktu tu aku rasa bagai bertahun lamanya aku berlayar tanpa arah. Aku berlawan tanpa musuh. Aku blur. Mana aku nak pergi. Lari punya lari. Sampailah aku jumpa balai polis. Aku sampai lupa yang dekat situ ada balai. Aku masuk balai. Semua orang terkejut tengok aku. Lalu di acukan pistol ke arah aku. Aku nak tunjukkan ID.

Tapi bila aku cek di poket belakang. Wallet aku tak ada. Masak aku.dengan kelakuan tak tentu arah aku. Diorang ingat aku gila. Aku sebut ID number tapi diorang tak layan aku. Aku kena humban dalam lokap. Terpaksa aku biarkan diri diperlakukan sedemikian. Aku sedar. Jika aku buat pergerakkan yang mencurigakan pasti peluru p99 walther memakan diri. Lokap yang berpenghuni. Tapi kenapa semua orang. Paling muka ke arah lain. Tak nak tengok aku ke ? orang tak sudi ke ? aku tunduk je masa tu. aku duduk di hujung sekali.

Tiba tiba aku dengar suara. “KAU B***H ORANG KE ?” aku palingkan kepala ke atas. Aku tengok orang yang ada dalam tu. ke semuanya pembunuh yang telah dihukum gantung sampai m**i. Aku cam lagi muka.

Aku: aku gelengkan kepala. Aku bukan pembunuh. Aku tengok muka diorang. Sepatutnya diorang dalam kubur. Kenapa dalam lokap sini pula. Ramai ramai tenung aku. Selangkah demi selangkah diorang jalan. Mendekati aku. Aku masih lagi gelengkan kepala. Tiba tiba pipi aku terasa panas. Sakit. Pedih. Satu tapak kaki hinggap di muka aku. Dan yang lain pun ikut. Diorang sepak terajang aku macam bola. Sakit ya amat.

Nak menjerit namun mulut seakan terkunci. Lidah kelu tidak bersuara. Tiba tiba seorang anggota datang. Muka dia pelik sangat. Dia buka pintu. Aku tengok dia. Dia selamber je. tak nampak ke aku kena sepak terajang ni wei ? kau buta ke ? tapi bunyi dalam hati je. lidah aku masih kelu. “keluar keluar”. Anggota tadi bersuara. Tiba tiba orang yang pukul aku tadi hilang. Sekelip mata hilang. Pergi mana diorang ?

Aku: dia bawa aku ke kaunter depan. Aku nampak big boss tersenyum sambil memandang aku. Sampai depan dia. Dia hulurkan satu beg plastic hitam. Aku tengok dalam tu ada baju dengan kasut. Depan depan tu aku pakai. “maafkan kami tuan”. Aku tengok big boss angguk “ tak apa”. “Tak apa kau cakap. Aku kena pukul dalam sana. Wei orang tua gila. Aku sakit ni”. hanya bunyi dalam hati. lidah masih kelu seperti tadi.

Big boss bawa aku keluar. Masuk kereta terus ke office. Aku Cuma duduk di meja anggota. Kira tak masuk dalam bilik aku pun. masa tu aku terfikir. Macam mana big boss boleh tahu. Padahal aku tak ada pula minta nak call sesapa pun. aku pun tak tahu kenapa aku tak call orang minta tolong. Oh mungkin diorang cek serial number dekat pistol aku tadi. Eh entahlah. Janji aku dah keluar. Tengah aku terfikir tu. tiba tiba.. bunyi orang tekan keyboard.

Aku: Semua keyboard berbunyi. Padahal tak ada orang. Big boss pun aku tak tahu mana dia pergi.aku dah pelik. aku bangun. Lepas aku bangun, bunyi keyboard ada lagi. tambah pula laci terbuka tutup sendiri. Banyak laci terbuka tertutup. Tiba tiba big boss datang. Aku nampak pistol ditangan dia. Eh dah kenapa dia bawa pistol. Hairan aku. Mata dia tajam merenung aku. Aku hanya perati saja pergerakkan dia.

Tiba tiba dia angkat tangan dia. “pap pap”..”arghh”. aku jerit. Sambil pegang dada aku. Aku tengok dada aku. Berkali kali aku sapu. Untuk pastikan. Memang tak ada apa. Nafas aku turun naik lepas aku sedar aku di atas katil. Banyak kali mimpi di siang hari ni datang. Aku dah la susah nak tidur. Tiba tiba terjaga waktu tengahhari. Bila dah terjaga memang aku tak boleh tidur dah. Goleklah skill apa pun. memang tak akan tidur balik. aku tak cukup tidur banyak hari dah. Stress lagi dengan fikir mimpi apa yang aku dapat ni. jumpa orang orang yang dah m**i. Tekanan aku.

Abu: kau ada mimpi lagi ke ?
Aku: dah tak ada semalam. Aku dah bakar kain puith yang lekat dekat pagar rumah. Seminggu lepas aku ada jumpa kain berwarna putih. Tersangkut dekat pagar rumah. Macam tali pun ada. Aku syak kain kafan. Macam tali ikatan untuk mayat. Aku buanglah kain tu dari pagar. Angin tolak masuk ke dalam kawan tanah tepi rumah.

Aku dah tak tahan. Aku rasa mungkin ada kaitan. Aku pergi cari balik. terus aku bakar kain tu. masa aku bakar tu. pukul 4 pagi. Hari yang kita balik awal sikit tu. Masa kain tu tengah terbakar aku ada dengar bunyi macam orang perempuan menjerit sakit. Tapi bunyi macam jauh. Tiba tiba angin jadi kencang. Habis kain tu terbakar. Semuanya hilang. Mimpi tu pun dah tak hadir lagi. tapi semalam aku mimpi lagi ngeri.

Abu: mimpi apa pula ?
Aku: aku mimpi Amanda. Haha. Mungkin tak boleh move on lagi kot hahahaha.
Abu; haha ini pun masalah besar juga ni.
Senyap sunyi sekejap. Tiba tiba abu bersuara.
Abu: kau tak fikir benda lain ke pasal kain and mimpi tu ?
Aku: ada juga. pasal mimpi tu memang mimpi. Tapi aku rasa macam real. Aku penat lepas aku sedar.

Aku ada terfikir mungkin ada orang khianat, sakit hati or berdendam dengan aku. Tapi aku tak ada pun buat salah. mungkin Nak b***h tak boleh. Buat jadi gila pun okaylah. Entahlah. Andaian aku ja. Mimpi ja kot. Biarlah.
Abu: ha a maybe mainan tidur.

Masing masing melayan perasaan sendiri seketika. Lantas aku bangun dari sofa pergi ke meja. Keluar berapa keeping gambar dari dalam fail warna koko. Aku nak berjalan keluar. Aku Tarik pintu aku dengar abu Tanya “ nak kemana ?”. aku tak endahkan soalan dia lansung keluar menuju ke bilik soal siasat. Aku masuk ke dalam lantas susun gambar gambar tadi di atas meja.
(boleh skip bawah ni. ikutlah kalau nak baca, baca. Sebab dalam ni ada something yang maybe berguna. Skip sampai jumpa (BERHENTI).

Aku: look at this. And I hopefully you’ll help me out. Just tell me the truth.
Dia mebelek gambar gambar di atas meja Tapi masih diam membisu. Lima minit aku tunggu masih tidak ada jawapan.
Aku: fako. Tengok tengokkan dia eh.
Fako hanya anggukkan kepala dari penjuru dinding bilik. Aku keluar balik. lansung menuju ke office aku. Aku buka pintu ada dua gelas air atas meja. Tapi abu tak ada. Tiba tiba. Bahu aku ditepuk dari belakang.

Abu: masuklah. Apa tercegat. Aku dah buatkan air. Masuk masuk. Aku nak cerita sesuatu ni.
Aku: ha yela yela aku masuk. Janganlah tolak.
Aku duduk. Belum sempat keluarkan rokok. Abu dah hulurkan. Aku ambil dan nyalakan lalu menghirup nescafe panas yang di hidangkan. Em sedap. Cerah mata aku. Tapi tiba tiba terfikir bila teringat satu peristiwa dahulu. Betul ke abu yang buatkan air ? jangan kena dekat aku pula sudahlah. Aku tak nak minum air longkang. Erghhh.

Aku: abu.. aku lahir bulan berapa ?
Abu pandang aku.
Abu: the legend was born in October haha.
Aku: haha.
Abu: kenapa ?
Aku: saja.
Abu: aku nak Tanya sikit..
Aku: apa ?

Abu: apa yang legendnya kau ?
Aku: mana aku tahu. Saja ah aku guna. Sebab banyak legend lahir bulan October. Lagi satu, aku ni dari form 1 sampailah form 5. Aku sorang je October dalam kelas. Mana tahu ada apa apa special haha
Abu: mengarutlah kau. *simbil gelengkan kepala.
Itulah jawapan bila orang Tanya umur atau tarikh lahir. Selalu abu dengar. Aku jadikan itu code rahsia untuk sebentar tadi. Betulah abu. Abu memang buat air sedap. Hantu lah apa lah. Pandai je kau fitnah. Sekali lagi aku hirup. Sebab bukan air longkang haha.

Aku: ey kau minum tak lagi air tu ?
Abu:belum, kenapa ?
Terus aku ambil gelas tu dan berjalan keluar tapi aku sedar yang abu ekori dari belakang.
Aku masuk dalam bilik soal siasat tadi. Abu pun masuk juga. dia bisikkan sesuatu kepada fako. Fako anggukan kepala dan keluar dari bilik. Tinggal kami berdua. Aku letakkan gelas air dekat dia.
Aku: how you doing.
Amoi: arrhh okay. Okay. Thank you.

Dia ambil gelas air tersebut lalu menghirup nescafe panas didalamnya. Muka dia menunjukkan betapa sedapnya nescafe buatan abu.
Amoi: wow good. Really good. You did it ?
Menghabisi kata katanya dengan satu senyuman.
Aku: oh not me.

Aku tunjukkan jari ke arah abu. Lansung amoi tadi tengok abu. Abu apa lagi. control macholah. Menyesal pula aku tak mengaku -_-.
Amoi: oh great. Thank you.
Abu: welcome.

Lansung aku cebikkan muka ke arah abu. Dia pandang aku lalu angkat kepalanya, belagak gila. Tiba tiba satu mesej masuk. Aku pandang abu, lalu dia anggukan kepala. Aku membalas anggukan tadi tanda mengerti.

Abu: we know you don’t have a child. But one day you’ll. And I know you’ll be a good mom.
Amoi: haha how can ? I don’t even have a boyfriend.
Aku: owh.. its okay. I ready to be your. *senyum seakan ketawa.
Dia senyum dan tersipu malu lalu tunduk sedikit.

Aku: I don’t have a child too. But I have a mom. She really take a good care of me. She like a police, a detective, a doctor, and a judge who makes me feel like I’m a defendant. But she’s my mom, who I can trust. A person who will always be there to pick me up when I’m down. She’s an angel who shines my life, a ray of sunshines that brightens up my smiles.

Aku: but you know what. When I was 10, I love mom. When I was 15, I hate mom. So much. But when I was 18 and till now….. mom always right. If could turn back time. All I wanna do is, fix my mistakes. But the time doesn’t change no matter how hard I tried to make it work.
Abu: you still have a chance to not let this thing would happen again.
Muka amoi tadi berubah. Sepertinya rasa bersalah. Kami hanya diam menunggu jawapan dari dia.tiba tiba

Amoi: its hard. he’s my friend.
Abu: we know. We know. But can you imagine if this thing happen to your son?
Dia menunduk lemah lalu membuka cerita.
Amoi: alright.. actually ——— .

Aku: thank. You did the right thing.
Amoi: okay…..thank for being nice to me a handsome detective even I lie to you at the first.
Aku: ooo don’t say like that again.
Amoi: why ?

Aku letakkan jari kanan di atas kening. Ibarat menutup muka dari abu.
Aku: someone will get a jealous.
Abu tolak aku ke tepi.
Abu: eh blah lah kau.
Aku: haha see..

Dia ketawa melihat karenah kami berdua. Nampaknya ada masa tak perlu jadi serius dalam segala hal.
Amoi: will you let me go ?
Aku: yah. But not now. You need to stay here for a few couple hours.
Apa kau fikir dengan modal handsome tu. aku terkesan. Aku percaya 80 peratus je. lagi 20 untuk berjaga jaga. Duduk baik baik ea.

Aku bangun dari kerusi. Tolak kerusi masuk ke dalam semula. Aku terpandang wajah dia.
Aku: ey..do you know why we couldn’t turn back time ?
Amoi: no…
Aku: if we can turn back time..we’ll never..
Abu: we’ll never stop doing mistakes again and again.

Tak guna punya abu >_< . cakap aku dalam hati. Kami berpandangan sama sendiri. Tajam mata aku merenung anak mata dia. Dia hanya menaikkan keningnya berulang kali. Ahh menyampah aku. Aku nak keluarlah dah selesai dah. Duduk apa lama lama. Dah la kena guna English. Aku dah la tak berapa pandai. Lega bila dah habis. Baru nak buka pintu. Pintu dah dibuka dari luar. Ali dan big boss ada dekat luar. diorang baru keluar dari bilik sebelah. Kami keluar dari bilik tersebut.

(BERHENTI)

Big boss: kerja bagus.
Aku dan abu: thank.
Ali: akhirnya dia cerita juga kan.
Aku: biasalah tu. sepandai pandai suami menyimpan isteri muda. Akhirnya tua juga. bukan begitu tuan ?

Big boss: eh kamu perli saya ke apa ?
Aku: eh mana ada. Kenapa ? tuan memang ada simpan ke ? maklumlah lelaki. Lagi tua lagi gatal.
Big boss: haha kamu. Isteri saya dekat rumah lagi mengerunkan dari pembunuh bersiri.
Mereka ketawa kecil di situ.
Aku: ali.

Ali yang sudah berjalan pergi mengikuti big boss. Pusing ke belakang bila aku panggil.
Aku: uruskan eh.
Ali angguk tanda faham dan berlalu pergi. Kami berdua masuk dalam office balik. duduk di sofa macam biasa. Air pun masih suam suam terasa. Enak lagi jika dihirup. Nyalakan sebatang rokok lalu menunggu seseorang membuka bicara.

Abu: ini masa aku dalam JSJN. Waktu ni aku banyak buat undercover. Satu hari tu aku dapat tugas baru. Diorang tu licik. Pandai main Tarik Tarik tali. Aku kena cari maklumat. So lepas aku tengok tengok kawasan dekat situ. Ada satu rumah bujang ni diorang berniaga buah berangan. So petang tu aku pergi dengan moto bawa semua beg pakaian. Aku jumpa boss diorang. Minta kerja. Aku cakap yang syarikat aku bankrupt. So aku tak dapat gaji sebab diorang tak bayar. Aku cakap, Aku memang dah tak ada duit. Kalau boleh nak kerja sebulan dua untuk tampung balik kampung. Mak ayah susah. Diorang tak tahu. Dan aku tak nak susahkan diorang. Aku buat muka macam kucing sikit. Dia ajak aku masuk dalam sembang. Dan aku diterima bekerja. Satu plan aku dah Berjaya.

So aku tak dapat gaji sebab diorang tak bayar. Aku cakap, Aku memang dah tak ada duit. Kalau boleh nak kerja sebulan dua untuk tampung balik kampung. Mak ayah susah. Diorang tak tahu. Dan aku tak nak susahkan diorang. Aku buat muka macam kucing sikit. Dia ajak aku masuk dalam sembang. Dan aku diterima bekerja. Satu plan aku dah Berjaya.

Abu: aku tinggal dua orang dalam rumah tu. boss duk tempat lain. Yang lagi dua cuti balik kampung katanya. So siang bangun kerja macam biasa. Yang sorang tulah mengajar aku cara kerja. Rumah tu macam pelik sikit. Kadang masuk bilik air, air dah terbuka sendiri. Banyak kali aku kena. Tapi aku buat tak tahu jalah. Sebab tak ada apa apa pun. biasalah air terbuka sendiri.mungkin tekanan angin kuat tendang paip air tu. entahlah aku bukan tukang paip. Tapi aku fikir benda baik macam tulah. Sorang tu dia rajin masak. Aku keluar bilik je. dah ada makanan atas meja. Satu malam tu kami lepak dalam bilik. Sembang punya sembang tiba tiba dengar bunyi bising dekat dapur. So dia macam pelik sikitlah. Tapi dia control. Dia cuba untuk bergurau dengan aku. Dia buat bunyi binatang. Banyak jugalah. Ayam, burung, macam macamlah dia bunyi. Memang berbakatlah.

Sebab tak ada apa apa pun. biasalah air terbuka sendiri.mungkin tekanan angin kuat tendang paip air tu. entahlah aku bukan tukang paip. Tapi aku fikir benda baik macam tulah. Sorang tu dia rajin masak. Aku keluar bilik je. dah ada makanan atas meja. Satu malam tu kami lepak dalam bilik. Sembang punya sembang tiba tiba dengar bunyi bising dekat dapur. So dia macam pelik sikitlah. Tapi dia control. Dia cuba untuk bergurau dengan aku. Dia buat bunyi binatang. Banyak jugalah. Ayam, burung, macam macamlah dia bunyi. Memang berbakatlah.

Aku: eleh, aku pun boleh.
Abu: eh kau. Kau boleh apa ?
Aku: aku boleh buat bunyi buaya. Kau tak pernah dengar lagikan ?
Muka abu tampak berminat dengan aku.
Abu: betul ah ? serius. Cuba.
Aku: kau betul nak dengar ni ?
Abu: yela.

Aku: okay. Macam ni bunyi buaya. OHH sayang hanya dikau seorang yang daku cinta selama lamanya. Hahahaha. *ketawa tak berbunyi
Abu: bodoh haha. Kacau je aku nak bercerita.
Aku: sambung sambung haha. *ketawa tak berbunyi.
Abu: so masa dia tengah buat bunyi bunyi binatang tu. aku tengah susun baju. Masa tu bunyi Pontianak mengilai. Bunyi dalam bilik. Memang kuat ah. “ hihiiiihiiiiiiii”. Aku macam tak percaya. Hebat juga budak ni. bakat tuhan kasi mungkin. Lepas habis je mengilai. Aku cakap “ eh lagi ah. Kau pandai macam macam eh, hebat”. Bunyi lagi lepas aku cakap macam tu. kali ni lama lagi. so aku dah siap susun baju dalam almari plastic yang ada zip tu. aku pusing tengok dia. Dia tengok aku sambil geleng geleng kepala. Aku Tanya “ kenapa ? “ “asal kau diam. Bunyi la lagi”. tiba tiba bunyi mengilai. Tapi waktu ni aku dah tengok dia. Masalahnya mulut dia tak bergerak. Aku dah naik seram dah. Siapa yang bunyi. Lepas tu aku macam perasan sesuatu. Eh mamat ni rambut pendek je. macam mana ada rambut macam lebih dari belakang dia. Aku angkat kepala sikit cuba tengok tengok belakang dia. Masa tu dia tengok aku. Dia hairanlah kot, kenapa aku buat macam tu. dia pun pusing sikit kedudukan dia, lansung tengok belakang. Bila dia dah bergerak sedikit. Aku nampaklah apa dekat belakang. Sorang perempuan dukung batu nisan. Dia masa pusing belakang tu. terus lompat sambil menjerit “arghhhh”. Memang kuat dia jerit. Bila dia dah lompat.

Pontianak mengilai. Bunyi dalam bilik. Memang kuat ah. “ hihiiiihiiiiiiii”. Aku macam tak percaya. Hebat juga budak ni. bakat tuhan kasi mungkin. Lepas habis je mengilai. Aku cakap “ eh lagi ah. Kau pandai macam macam eh, hebat”. Bunyi lagi lepas aku cakap macam tu. kali ni lama lagi. so aku dah siap susun baju dalam almari plastic yang ada zip tu. aku pusing tengok dia. Dia tengok aku sambil geleng geleng kepala. Aku Tanya “ kenapa ? “ “asal kau diam. Bunyi la lagi”. tiba tiba bunyi mengilai. Tapi waktu ni aku dah tengok dia. Masalahnya mulut dia tak bergerak. Aku dah naik seram dah. Siapa yang bunyi. Lepas tu aku macam perasan sesuatu. Eh mamat ni rambut pendek je. macam mana ada rambut macam lebih dari belakang dia. Aku angkat kepala sikit cuba tengok tengok belakang dia. Masa tu dia tengok aku. Dia hairanlah kot, kenapa aku buat macam tu. dia pun pusing sikit kedudukan dia, lansung tengok belakang. Bila dia dah bergerak sedikit. Aku nampaklah apa dekat belakang. Sorang perempuan dukung batu nisan. Dia masa pusing belakang tu. terus lompat sambil menjerit “arghhhh”. Memang kuat dia jerit. Bila dia dah lompat.

Lepas tu aku macam perasan sesuatu. Eh mamat ni rambut pendek je. macam mana ada rambut macam lebih dari belakang dia. Aku angkat kepala sikit cuba tengok tengok belakang dia. Masa tu dia tengok aku. Dia hairanlah kot, kenapa aku buat macam tu. dia pun pusing sikit kedudukan dia, lansung tengok belakang. Bila dia dah bergerak sedikit. Aku nampaklah apa dekat belakang. Sorang perempuan dukung batu nisan. Dia masa pusing belakang tu. terus lompat sambil menjerit “arghhhh”. Memang kuat dia jerit. Bila dia dah lompat.

Abu:jadi dia dah berdirilah. Pintu tertutup masa tu. anak mata aku tengok dia lari ke pintu. Dia buka pintu.sekali lagi menjerit. “pam” dia hempas pintu kayu tu. bergegar rumah. Terus dia pusing belakang lari lompat. Aku okaylah dia lompat tu. tapi masalahnya dia lompat masuk terus dalam almari plastic tu. terkejut juga aku. Tiba tiba dengar suara je.” weh tolong zipkan weh. Tolong zipkan”. Aku pula masa tu macam tak tentu arah. Boleh pula aku ikut cakap dia. Aku ziplah almari plastic tu. lepas tu aku sorang dalam bilik. Aku dah macam blur. Aku terfikir. Aku zip dia. Aku nak duduk dengan sapa. Tiba tiba tangan aku buka zip tu balik. terus aku langkah masuk juga dalam almari tu. duduk sebelah dia. Kami duduk sambil tangan peluk lutut.aku tengok dia buat macam gitu. Aku ikutlah. Tapi kepala dia tunduk ke bawah. Dia letak kepala dia atas tangan yang dia peluk lutut. Almari tu bolehlah duduk dua orang. Tapi kena duduk macam tulah. Sebab kecik. Kalau sorang mungkin boleh baring tapi lutut kau kena angkat. Aku zipkan sikit. Sebab dari dalam mana boleh zip habis. Aku tengok dia. “ weh weh”. Pelan je suara aku panggil dia. Macam bisik gitu. Dia lansung tak bersuara. Dia buat tak tahu je. tiba tiba sekali lagi bunyi mengilai.

Boleh pula aku ikut cakap dia. Aku ziplah almari plastic tu. lepas tu aku sorang dalam bilik. Aku dah macam blur. Aku terfikir. Aku zip dia. Aku nak duduk dengan sapa. Tiba tiba tangan aku buka zip tu balik. terus aku langkah masuk juga dalam almari tu. duduk sebelah dia. Kami duduk sambil tangan peluk lutut.aku tengok dia buat macam gitu. Aku ikutlah. Tapi kepala dia tunduk ke bawah. Dia letak kepala dia atas tangan yang dia peluk lutut. Almari tu bolehlah duduk dua orang. Tapi kena duduk macam tulah. Sebab kecik. Kalau sorang mungkin boleh baring tapi lutut kau kena angkat. Aku zipkan sikit. Sebab dari dalam mana boleh zip habis. Aku tengok dia. “ weh weh”. Pelan je suara aku panggil dia. Macam bisik gitu. Dia lansung tak bersuara. Dia buat tak tahu je. tiba tiba sekali lagi bunyi mengilai.

Kalau sorang mungkin boleh baring tapi lutut kau kena angkat. Aku zipkan sikit. Sebab dari dalam mana boleh zip habis. Aku tengok dia. “ weh weh”. Pelan je suara aku panggil dia. Macam bisik gitu. Dia lansung tak bersuara. Dia buat tak tahu je. tiba tiba sekali lagi bunyi mengilai.
Abu: dengar betul betul depan almari. Aku pun pejamkan mata dan tunduk juga macam dia. Lepas habis bunyi mengilai. Aku rasa p******g aku macam basah. Aku peliklah. Mana datang air. Aku tengok bawah. Air tengah merebak datang dari baju ke baju. Dia kencing “bakhang”. Baju aku. Aku dah tak hirau dah Pontianak masa tu. lagi pun dah tak ada bunyi. Aku nak keluarlah. Takkan aku nak duduk dengan air kencing. Aku buka zip, sua kepala keluar. Tengok tengok dia ada depan pintu. Kami saling berpandangan. Dia boleh tunjukkan taring dia dekat aku. Aku tak tahu jadi macam mana. Aku terus pengsan dalam almari tu. aku sedar besok boss kejutkan.

Air tengah merebak datang dari baju ke baju. Dia kencing “bakhang”. Baju aku. Aku dah tak hirau dah Pontianak masa tu. lagi pun dah tak ada bunyi. Aku nak keluarlah. Takkan aku nak duduk dengan air kencing. Aku buka zip, sua kepala keluar. Tengok tengok dia ada depan pintu. Kami saling berpandangan. Dia boleh tunjukkan taring dia dekat aku. Aku tak tahu jadi macam mana. Aku terus pengsan dalam almari tu. aku sedar besok boss kejutkan.

Aku: sebelum kau pengsan tu kau buat apa dulu ?
Abu: mana ada buat apa. Aku terus pengsan ah.
Aku: eh aku nampak tadi kau macam berhenti dari bercakap. Lepas tu kau macam terfikir sesuatu. Lepas tu terus kau cakap kau pengsan.
Abu: mana ada. Memang aku pengsan je.
Aku: eh kau cuba nak menipu aku eh abu ?

Mata aku tajam tengok anak mata dia. Dia lari larikan pandangan dari terus biar mata aku tengok dia.
Abu: yela yela. Aku terkejut kot. Jadi aku pun terkencing sekali. Panas seluar aku. Terus aku pengsan.
Aku:hahahahahahahaha. *ketawa tak berbunyi.
Abu: weh, ni cerita dulu kot. Aku sekeh kau kang.
Aku: hahaha okay okay sambung. Tapi sure ke Pontianak ?
Abu: eh tak tahu aku. Cuma pontianakkan popular. Jadi senanglah. Tak payahlah aku nak gambarkan macam mana. Sebut Pontianak kau dah tahu macam mana rupa.

Cuma pontianakkan popular. Jadi senanglah. Tak payahlah aku nak gambarkan macam mana. Sebut Pontianak kau dah tahu macam mana rupa.
Abu: keesokkan siang kami buat kerja macam biasa. Disebabkan aku masih belajar jadi aku kena duduk dengan dialah. Masa tulah kami berborak pasal semalam. aku Tanya dia “ rumah tu berhantu ke ?”. “ aku tak tahu. Aku baru 2 minggu dekat situ. Sebelum ni aku dekat cawangan lain. Malam tadilah pertama kalinya jadi”. Jawab dia. Lepas tu dedua senyap. Tiba tiba dia jadi macam gagap sikit. “weh.. arghh arghh ish argh aku minta maaf sebab terkencing semalam dekat baju kau”. Dia minta maaf dekat aku. Dia tak tahu air kencing tu dah bergabung meletop haha. Aku cakap “tak ada apa apalah”. “malam ni macam mana ?” aku Tanya dia. Dia jawab. “ tak apa malam ni boss stay dengan kita. Harap harap tak ada apa apalah. Aku sampai takut pula nak ke dapur nak ke tandas”. “rilek rilek, malam nanti aku teman kau masak”. Aku cuba tenangkan dia. “ masak ?” muka dia memang hairan gila. “ aa yela kau kan selalu masak”. “ aku tak pandai lansung masak, bukan kau ke selalu masak. Sedap”. Aku waktu ni dah telan air liur berkali kali. “ aku tak pernah masak lagi dekat rumah tu”. aku jawab. Dengan harapan dia ngaku yang dia masak semuanya. “habis sapa masak ?” dia Tanya aku pula. “ aku mana tahu”. Jawab aku.

Jawab dia. Lepas tu dedua senyap. Tiba tiba dia jadi macam gagap sikit. “weh.. arghh arghh ish argh aku minta maaf sebab terkencing semalam dekat baju kau”. Dia minta maaf dekat aku. Dia tak tahu air kencing tu dah bergabung meletop haha. Aku cakap “tak ada apa apalah”. “malam ni macam mana ?” aku Tanya dia. Dia jawab. “ tak apa malam ni boss stay dengan kita. Harap harap tak ada apa apalah. Aku sampai takut pula nak ke dapur nak ke tandas”. “rilek rilek, malam nanti aku teman kau masak”. Aku cuba tenangkan dia. “ masak ?” muka dia memang hairan gila. “ aa yela kau kan selalu masak”. “ aku tak pandai lansung masak, bukan kau ke selalu masak. Sedap”. Aku waktu ni dah telan air liur berkali kali. “ aku tak pernah masak lagi dekat rumah tu”. aku jawab. Dengan harapan dia ngaku yang dia masak semuanya. “habis sapa masak ?” dia Tanya aku pula. “ aku mana tahu”. Jawab aku.

Aku cuba tenangkan dia. “ masak ?” muka dia memang hairan gila. “ aa yela kau kan selalu masak”. “ aku tak pandai lansung masak, bukan kau ke selalu masak. Sedap”. Aku waktu ni dah telan air liur berkali kali. “ aku tak pernah masak lagi dekat rumah tu”. aku jawab. Dengan harapan dia ngaku yang dia masak semuanya. “habis sapa masak ?” dia Tanya aku pula. “ aku mana tahu”. Jawab aku.
Abu: aku waktu tu rasa macam nak muntah pun ada. Macam macam aku fikir. Pontianak masaklah orang bunian masaklah macam macamlah. Tiba tiba berhenti sebiji kereta. Dia keluar. Datang Tanya harga. Dia beli sikit. Lepas tu dia Tanya “ boleh duduk tak sini?”. Kitaorang angguk je. borak borak dia cakap dia baru je datang sini. Tiba tiba dia suruh membe aku ni pergi beli air. Kawan ni seronoklah dapat bawa kereta. Mungkin dia susah nak dapat bawa kereta kot. Lepas je membe aku pergi. Terus dia Tanya aku “macam mana ?” “ boleh ganti orang lain tak ? rumah tu berhantu kot.semalam aku kena kacau”. Jawab aku. “ biar betul kau ? mana boleh. Teruskanlah. Cepat kau dapat cepat kau blah”. “ kau cakap macam senang je eh”. Jawab aku. Geram aku.

Dia beli sikit. Lepas tu dia Tanya “ boleh duduk tak sini?”. Kitaorang angguk je. borak borak dia cakap dia baru je datang sini. Tiba tiba dia suruh membe aku ni pergi beli air. Kawan ni seronoklah dapat bawa kereta. Mungkin dia susah nak dapat bawa kereta kot. Lepas je membe aku pergi. Terus dia Tanya aku “macam mana ?” “ boleh ganti orang lain tak ? rumah tu berhantu kot.semalam aku kena kacau”. Jawab aku. “ biar betul kau ? mana boleh. Teruskanlah. Cepat kau dapat cepat kau blah”. “ kau cakap macam senang je eh”. Jawab aku. Geram aku.

Abu: “habis tu kau nak suruh aku buat apa ?” Tanya dia. “ aku masih mencari lagi. dapat apa apa aku informlah”. Kata aku. “ yela yela. Hati hati. aku datang sini nak bagi kau ni je”. dia hulurkan aku satu plastic hitam. Aku tengok dalam tu ada revolver. “ itu untuk apa apa emergency. Guna yang tu senang nak sorok kecil”. Cakap dia. Aku masukkan dalam beg. Lepas tu membe aku tadi pun sampai. Dia bawa keluar air. Dia letak air atas meja. Nak bagi duit lebih. Tapi johan cakap simpan je.bukan main seronok dia. Johan nak masuk dalam kereta. Membe aku ni jerit “ ni air tak nak minum ke ?”. “ kau minumlah semua ”. Jawab johan. “ uihh terima kasih. Nanti datang lagi. datang selalu tak apa haha”. “haha okay, hati hati kerja”. Johan terus blah. “jangan haraplah dia nak datang lagi. dia singgah pun bersebab”. Aku cakap dalam hati. “ weh baik kan dia tu”. “ha’a baik sangaattt”. Jawab aku.

Dia letak air atas meja. Nak bagi duit lebih. Tapi johan cakap simpan je.bukan main seronok dia. Johan nak masuk dalam kereta. Membe aku ni jerit “ ni air tak nak minum ke ?”. “ kau minumlah semua ”. Jawab johan. “ uihh terima kasih. Nanti datang lagi. datang selalu tak apa haha”. “haha okay, hati hati kerja”. Johan terus blah. “jangan haraplah dia nak datang lagi. dia singgah pun bersebab”. Aku cakap dalam hati. “ weh baik kan dia tu”. “ha’a baik sangaattt”. Jawab aku.
Abu: so malam tu boss stay dengan kami. Makan memang beli luarlah. Tapi tak ada pula orang masak malam tu.

Kalau ada pun jangan haraplah aku nak makan. Jam dalam pukul berapa entah. Kami tengah tengok bola ramai ramai. Lampu memang tutuplah. Harap lampu dari kaca tv je. tengah asyik asyik layan bola. Dengar anjing menyalak dekat depan rumah. “ auuuuuukkkkkkkkkkkk” banyak kali dia menyalak. Tapi sebabkan game malam tu rancak. Sorang pun tak hiraukan anjing tu. tiba tiba. “pum” tv terpadam. Semua menjerit. “woi” terkejut punya pasal. Boss sorang je yang jerit “ Allah akbar”. Memang gelap habis satu rumah. Aku jalanlah nak pergi ke suis lampu. Jalan kena raba raba. Memang gelap. Raba raba dinding. Tiba tiba tangan macam sentuh rambut. Aku rabalah.. apa kebenda kan. Raba raba punya raba. Rasa belendir pun ada. Tiba tiba terasa keras, tajam pula tu. macam taring. Tiba tiba tv terbuka balik. ya Allah. Dengan cahaya dari tv tu. aku nampak jelas. Aku tengah pegang taring Pontianak.

Memang gelap habis satu rumah. Aku jalanlah nak pergi ke suis lampu. Jalan kena raba raba. Memang gelap. Raba raba dinding. Tiba tiba tangan macam sentuh rambut. Aku rabalah.. apa kebenda kan. Raba raba punya raba. Rasa belendir pun ada. Tiba tiba terasa keras, tajam pula tu. macam taring. Tiba tiba tv terbuka balik. ya Allah. Dengan cahaya dari tv tu. aku nampak jelas. Aku tengah pegang taring Pontianak.

Abu:menjerit aku. Memang kuatlah. aku dah nak lepaskan taring dia. Kira nak lari jela. Tapi tak sempat aku lari, dia dah cekik tengkuk aku. Sakit tu ya Allah. Terasa panas tengkuk aku.dia angkat aku naik atas. Kira kaki aku tak pijak lantai waktu ni. aku dengar sorang lagi jerit.aku cam suara tu suara membe aku. Tiba tiba boss aku ni azan. Terus benda tu hilang. Aku apa lagi, jatuhlah. Macam nangka busuk. Sakit buntut aku.boss aku pergi buka lampu. Terus cerah rumah tu. lepas tu dia suruh kami masuk bilik tidur. Malam tu aku tidur okay. Tak ada apa apa gangguan. Aku dengar orang mengaji. Dari bilik sebelah. Boss aku mengaji satu malam tu. esok dia nak cari orang tengok katanya. Kami pun okay jela. Aku ni berdoa jela dalam hati. permudahkanlah segalanya.

Sakit buntut aku.boss aku pergi buka lampu. Terus cerah rumah tu. lepas tu dia suruh kami masuk bilik tidur. Malam tu aku tidur okay. Tak ada apa apa gangguan. Aku dengar orang mengaji. Dari bilik sebelah. Boss aku mengaji satu malam tu. esok dia nak cari orang tengok katanya. Kami pun okay jela. Aku ni berdoa jela dalam hati. permudahkanlah segalanya.

Aku: haha sabarlah. Tak ada satu doa pun yang sia sia.semua tuhan dengar.
Abu: memang tengah sabarlah waktu tu.
Aku: aku cakap je pun.
Abu: lantak kau lah. So esok tu budak dua orang lagi tu dah balik. ha ini lah mangsa aku. Sebelum aku ke sini aku dah dapat maklumat yang sorang tu hisap dadah juga. so dia ah point aku. Jadi malam tu kami berlimalah dekat rumah. Masa mulanya kami berempat ja.sebab boss tak ada. Katanya pergi jumpa kawan dia. Dia nak bawa kawan dialah nak datang tengok. Masa ni kami dalam bilik. Borak borak. Lepas tu salah sorang yang baru balik tadi. Dia nak kemas pakaian dia. Dia buka zip almari tu. buka buka terus dia jerit lompat. Pontianak tu sua muka dia dari dalam almari tu. jadi beruk kawan tu melompat lompat. Kami semua dah berdiri. Tiba tiba dia lombat peluk aku. Lah muka gangster. Aku ingatkan syaitan tak takut jumpa geng dia.tapi masa tu tak jadi lawaklah sebab aku pun takut. Kami lari keluar. Bukan keluar ke ruang tamu.

Masa mulanya kami berempat ja.sebab boss tak ada. Katanya pergi jumpa kawan dia. Dia nak bawa kawan dialah nak datang tengok. Masa ni kami dalam bilik. Borak borak. Lepas tu salah sorang yang baru balik tadi. Dia nak kemas pakaian dia. Dia buka zip almari tu. buka buka terus dia jerit lompat. Pontianak tu sua muka dia dari dalam almari tu. jadi beruk kawan tu melompat lompat. Kami semua dah berdiri. Tiba tiba dia lombat peluk aku. Lah muka gangster. Aku ingatkan syaitan tak takut jumpa geng dia.tapi masa tu tak jadi lawaklah sebab aku pun takut. Kami lari keluar. Bukan keluar ke ruang tamu.

Abu: Kami lari keluar terus luar rumah. Lepas tu kami tunggu depan rumah. Tunggu boss balik. salah sorang dari dua orang baru balik tadi. Dia berjalan pergi rumah satu lagi. tak jauh pun. dia panggil panggil. Tuan rumah tu keluar. Jadi aku tahu dah sapa yang penagih. Rumah tu kami tengah aim. Bagus juga hantu ni. permudahkan kerja aku. Boss pun balik. bawa kawan dia. Kawan dia masuk tengok. Tapi tak keluar pula Pontianak tu. kawan dia cakap. Kena cari ustaz ni. dia tak berapa boleh. Dia pesan suruh mengaji ja banyak banyak. Jadi malam tu kami kena mengaji sebelum masuk tidur. Semua ada dekat ruang tamu. Syaitan sekor tu pun kena mengaji juga. aku nampak muka nak tak nak dia haha.

Boss pun balik. bawa kawan dia. Kawan dia masuk tengok. Tapi tak keluar pula Pontianak tu. kawan dia cakap. Kena cari ustaz ni. dia tak berapa boleh. Dia pesan suruh mengaji ja banyak banyak. Jadi malam tu kami kena mengaji sebelum masuk tidur. Semua ada dekat ruang tamu. Syaitan sekor tu pun kena mengaji juga. aku nampak muka nak tak nak dia haha.

Abu: jadi masa kami tengah mengaji tu. ingat semua okay. Rupanya tak. Tiba tiba saja dengar bunyi menjerit. Jerit macam tengah tahan sakit. suara perempuan Cuma ada garau garau sikit. Lagi kuat kami mengaji lagi kuat dia jerit. Tiba tiba dia main cak cak. Kejap dia muncul dekat sebelah aku. Lepas tu dia muncul dekat orang lain pula. Tapi disebabkan boss ada. Aku kurang takut sikit. Boss suruh kami teruskan. Macam mana sekali pun teruskan juga. baca sajalah. Sedar sedar dah subuh. Dah tak ada dah Pontianak tu. bunyi jerit pun dah hilang.solat subuh berjemaah pagi tu. Tapi satu malam tak tidurlah. Jadi sebabkan tak tidur, kami diberi cuti. Jadi siang hari tu. aku ambil kesempatan untuk berbaik dengan syaitan tu. kejap je kami dah rapat.

Tiba tiba dia main cak cak. Kejap dia muncul dekat sebelah aku. Lepas tu dia muncul dekat orang lain pula. Tapi disebabkan boss ada. Aku kurang takut sikit. Boss suruh kami teruskan. Macam mana sekali pun teruskan juga. baca sajalah. Sedar sedar dah subuh. Dah tak ada dah Pontianak tu. bunyi jerit pun dah hilang.solat subuh berjemaah pagi tu. Tapi satu malam tak tidurlah. Jadi sebabkan tak tidur, kami diberi cuti. Jadi siang hari tu. aku ambil kesempatan untuk berbaik dengan syaitan tu. kejap je kami dah rapat.

Abu: lepas tu semua tidur. Malam baru jaga. Boss cakap malam ni dia balik rumah dia. Rupanya siang masa kami tidur dia dah panggil orang halau. Katanya masa pergi tengok tempat baru nak buka tu. membe aku yang mula mula tu ada kencing dekat satu tempat dia. Dia marahlah. Dia ikut balik. tapi sekarang dah tak ada apa. Lepas tu dalam seminggu macam tu. aku dengar bunyi bising macam orang gaduh. Aku intailah. Tengok tengok dua orang yang baru balik tu tengah berperang mulut. Aku kat sini……

Aku: kelihatan seekor semut merah dan seekor semut hitam sedang berbalah sama sendiri. Nun di balik cermin seekor serangga ketawa mengeke ngeke tanda rancangan hampir ke episode penamat.
Abu: haha itu ja yang aku boleh buat. Rapat sangat diorang. Aku tak boleh join. Aku kena jadi jarum. Lepas kejadian tu. aku tidur sebilik dengan dia. Macam macam kami borak. Dia pun dah bawa aku ke rumah tu. aku dah dapat maklumat semua. Brader tu offer aku sambil berniaga berangan berniaga dadah sekali. Aku ambillah. Untuk baik dengan diorang. Tapi upah aku berniaga dadah tu. aku kasi masjid ja. Dah baik. Terperinci aku dapat maklumat. Dua bulan je aku kat sana. Habis dah setel.

Macam macam kami borak. Dia pun dah bawa aku ke rumah tu. aku dah dapat maklumat semua. Brader tu offer aku sambil berniaga berangan berniaga dadah sekali. Aku ambillah. Untuk baik dengan diorang. Tapi upah aku berniaga dadah tu. aku kasi masjid ja. Dah baik. Terperinci aku dapat maklumat. Dua bulan je aku kat sana. Habis dah setel.
(TAMAT BAGI YANG SKIP).

Aku: habis dah ?
Abu: ada lagi tapi yang ni habis dah la.. nanti ada hari kita borak cerita lain.
Aku: dari tadi aku perasan phone kau bergetar. Sapa call? Mesej ? chat ? Kau ada perempuan lain eh ?
Abu: wuishh mana ada. Aku setia.
Aku: cait. Ketahuilah sahabat. Setia itu tak seindah curang hahaha.
Abu: haha kau nak ajar aku buat jahat ye syaitan. Ni aku nak Tanya. Kau suka kan si Amanda tu lagi ke ?

Aku: ohh goddddd. do me a favor please.
Abu: apa ?
Aku: jangan cakap pasal dia. Okayyyy ?
Abu: okayyyy.

Aku: thank you so much my lovely friend. I love you.
Abu: I already know. Hahaha.
Aku: hahaha
“knock knock”
Ali: get ready.
Aku: sekarang ke ?

Ali: ha’a
Aku: okay. Pergi dulu.
Ali: cepat.
Aku: Iyolah. Kejap je. pakai vest.
Ali: aku tunggu sana.
Sampai di parking kereta. Semua telah bersiap sedia. Big boss bagi keterangan sikit. Dah ready nak go.

Big boss: koperal
Terus koperal angkat tangan. Di ikuti semua orang.
Koperal: semoga tuhan memberkati perjalanan dan tugas kita. Semoga kita pergi dengan baik dan pulang dengan selamat dan Berjaya. Amin.
Semua: amin.
“ tuk tuk tuk..pamm”

Abu: bismillah
Lalu menghidupkan enjin kereta. Every good thing start with bismillah. Lalu sebuah van dan waja hitam mula berlayar di malam hari yang gelap meninggalkan perlabuhan berpuaka bagi sesiapa yang datang dijemput untuk ke sini. Kesempatan yang ada ini aku nak ucapkan “ welcome to the long nightmare” untuk orang yang bakal dijemput sebentar lagi.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Thank editor. Thank semua.sapa baca tanpa skip. Maaf kalau yang ni pun meleret entah apa apa. Komenlah apa saja. Tapi tolong jangan komen berbaur seperti mengajak reader lain berbalah. Komen biarlah kena pada tempatnya. Kerana dan sebab membawa maksud yang sama. Tapi jika tersalah guna. Tetap ayatnya menjadi buruk. Masing masing punya pandangan sendiri. Respect each others. Speak a good word or remain silent. Bukankah indah jika Bahasa seindah rupa. Terima kasih pada komen komen yang membina. I really appreciate that. Thank you so much. Good night sweetdream and good morning have a good day.

Tapi jika tersalah guna. Tetap ayatnya menjadi buruk. Masing masing punya pandangan sendiri. Respect each others. Speak a good word or remain silent. Bukankah indah jika Bahasa seindah rupa. Terima kasih pada komen komen yang membina. I really appreciate that. Thank you so much. Good night sweetdream and good morning have a good day.

Thank you so much. Good night sweetdream and good morning have a good day.
-Mac amin.

.

mac amin
Rating Pembaca
[Total: 1 Average: 2]

59 comments

  1. admin tolong la kalau story dr detektif MA nih cecepat la publish (Amaran Keras jugak nih) hahahaha..ok da jd biggest fans pulak..kalau detektif buat buku insyaAllah sy beli..kakaka..dulu masa kecik2 nk jd penyiasat tapi x kesampaian..sob sob sob

  2. cerita macam menarik..tapi kali ni MA cerita agak pening sikit..amoi tu bt ape sbnarnye ea? somebody enlightened me pls time kaseh

  3. suka cerita dri detektif, tp cerita yg ni satu habuk x fhm. cerita sebelum ni semua dah baca, x pernah miss. mmg best, cuma yg ni tak nmpk main point nye kt mana. nnt ade masa sy baca lagi.

    p/s: ape kes amoi tu?

  4. Hi MA,

    Nape byk beno repeat…berpino mate ni…tapi cter best n aye x skip langsung,,smbil kunyah popcorn..tq

  5. Mac Amin kali ni aku kene jadi rajin sikit.. hahaha tapi da minat punye pasal aku hadapkan jugak.
    Xpasal2 aku gelak depan cust kehkehkeh. Untuk aku, aku dapat tangkap ape yg ko cite ni, org len aku xtau r.

  6. Lalu di tekan pedal minyaknya. “mmmmppppppphhhhhhhmmmmmmmmmmmm”

    aku takleh hadam betul part ni dlm semua cerita d9.. hahahhaa.. tapi saya memang suka baca keseluruhan ceritanya.

  7. sebab ko detektif byk btol pengalaman ko.. aku suke aku suke. tp next ko buat la 1 cite tu full…xmo mcmni ade mcm 3 cite. hahaha

  8. MA…
    Citor ekau mmg dh cukop panjaaaaanngggg…
    Makanye xyahler direpeat2 perenggan by perenggan weeiii…
    Berpinooorrr bijik mate akk ni…
    Udohler akk ni bace satu persatu xdenye nk SKIP TO BERHENTI tu…
    Aje koje giler mendera teman cenggini yeob…

    1. “Kuat aku goncang tangan aku.( bukan goncanglah tapi macam mana nak sebut. Kau bayang tangan ada ulat. Apa yang kau buat. Lempias ? eh macam pelik je bunyi. Aku tak ingat orang sebut apa. Bapak ah. Aku harap kau fahamlah)…”

      Rasenye perbuatan tu name KIBAS…
      KIBASkan tgn…
      bukan kebas tau…
      Tu sesemut…
      Apatah lagi kipas…
      Lgsg x kena mengena…
      hahahahah…

        1. Aaiikkkk…???
          Ni den kompius ni…
          Org lain panggei den ni Kak Yulie…
          Hat LYNN ni plak panggei den Yulie, kirenye die mmg kompem tua dr den…
          Udohler teman mmg ade kakak name LYNN…
          Kakak den ke ni…????
          Curiga siihhh…

          Pasei perkataan tu, den ni mmg sukekan Bahasa Melayu…
          Suke meletakkan kata sifat/kerja yg betol pd sesuatu ayat…
          Dlu nak jd Cgu Pendidikan Seni tak tercapei apatah lg nk jd Cgu BM…
          X layok katenye…

          1. Yulie org negeri ke??? Huhuhu lynn org jb…. hehehehe…. n lynn brumur 90yo… salam prkenalan yulie…

        1. Kelepiaq naa???
          Dh ghupe bunyik KENA LEMPIAQ den dengar, heheheheh…
          Dlu diploma rumate org utaqa…
          Den ckp loghat sna kobar eii den bunyik org Kuala Nerang…
          Haahahahah…

  9. Aku: eh pergi mampus katanya. Masa tu pun barang tak banyak dekat dia.mungkin sebab dia gelabah kot. Terus lepaskan tembakkan. Entah macam mana diorang buat. Tukar fakta dari mengedar jadi dia yang hisap. Rupanya masa dia terbabas tu, dia sempat lap pistol dia. Dia lempar ke bawah tempat kaki. Kami semua memang tak perasanlah. Cek cek tak ada cap jari je. geram gila aku bila dia tak mengaku lepaskan tembakkan. tapi apa boleh buat. Kerja kita tahap tu je. aku tak ada pula kuasa nak jatuh hukum.

    aku suka nengok citer csi omputih tu weh, kalau dlm csi tu kn boleh detect org tu baru lepaskan tembakan / gunshot residue. yg mcm ni apply tak kt sini?aku minat csi. die hard fan org kate. kalau menipu org putih tu, mmg terpedaya den ni nmpk eh.

    1. At least ade serbuk kesan letupan peluru ditembak kan kt tgn penyangak tu…

      *die hard fan CSI+NCIS+HAWAIFIVEO+CRIMINAL MINDS… hahahahaha…

      1. hahahah…kakkkk…samo laaa..die hard fan semua tuuu..sesama carik suspek..kalau tepat plak suspek kita tu, siap boleh agak camne dia b***h org tu, rase dah boleh apply kerja ngn diorang..hahahaha
        ekceli kak, cerita detektif kali ni sy masih lom habis siasat. nggak ngerti cerita nya tentang apa..pusinggg banget kepala gue

  10. Detektif..kau dihantui masa silam ke?mungkin ada sebabnya.betul kau tak salah.pistol kau pun tak salah.dua2 menjalankan tanggungjawab masing2.walaupun tebal rasa benci kau pada penjenayah tak bermakna kau berkuasa menentukan hidup m**i seseorang.mungkin itu yang Allah nak tunjukkan pada kau.mungkin dalam salah satu @ beberapa kes yang kau selesaikan dengan cara yang tak betul.aku harap halusinasi ni tak memakan diri kau sendiri.semoga terus baik2 saja ok.

  11. Mcm2 rasa ade… confused, pening, geram, seram…. cam nk gile pon ade baca nie… mmg itukah tujuannye?? Agar kita smua sama2 jd giler???

  12. fuhhhh 2 ari baru abes baca. serius pening MA. tp mmg nampak tulis dr hati, mcm jujur je rasa bila baca.

  13. Sy masih baru lagi mengikuti crita abam D9 ni.. ntah knape sy mcm rasa awk ni sama dgn org yg sy kwn.. dia pun anggota polis.. siasatan jenayah.. sy baca cerita ni.. ada 1 perenggan yg sama mcm jln hidup dia..

    Aku: I don’t have a child too. But I have a mom. She really take a good care of me. She like a police, a detective, a doctor, and a judge who makes me feel like I’m a defendant. But she’s my mom, who I can trust. A person who will always be there to pick me up when I’m down. She’s an angel who shines my life, a ray of sunshines that brightens up my smiles.

    Bila sy baca kisah awak.. sy tringat kan dia.. hahhaha.. obses sgt kawww.. auchh.. ?

  14. Assalamualaikum WBT & Salam Sejahtera kawan-kawan sekalian. Kisah di atas adalah mengenai kisah DetektifD9 iaitu tuan Mac Amin. Malangnya terdapat sedikit kecacatan di mana terdapat banyak perenggan yang telah diulang banyak kali secara tidak sengaja ketka dimuat naik ke page Fiksyen Shasha ini. Walaubagaimanapun kecacatan tersebut telah diperbaiki dan ditambah baik oleh tuan Mac Amin sendiri. Cerita SIANG HARI di dalam versi penuh dan yang telah disunting semula oleh tuan Mac Amin boleh dibaca di facebook page saya iaitu: CARLITO ROCKERS

    Diharapkan korang semua terhibur dan memahami dengan betul tentang maklumat di dalam cerita SIANG HARI itu.
    #DetektifD9 #MacAmin #fiksyenshasha

  15. “Bila dekat tapak tangan aku tu ulat. Ulat yang ada pada mayat yang berulat. Kuat aku goncang tangan aku.( bukan goncanglah tapi macam mana nak sebut. Kau bayang tangan ada ulat. Apa yang kau buat. Lempias ? eh macam pelik je bunyi.”

    sebut ja awk kelepiaq2 tangan tu..nk buang ulat…?????

  16. Jawab dia. Lepas tu dedua senyap. Tiba tiba dia jadi macam gagap sikit. “weh.. arghh arghh ish argh aku minta maaf sebab terkencing semalam dekat baju kau”. Dia minta maaf dekat aku. Dia tak tahu air kencing tu dah bergabung meletop haha. Aku cakap “tak ada apa apalah”. “malam ni macam mana ?” aku Tanya dia. Dia jawab. “ tak apa malam ni boss stay dengan kita. Harap harap tak ada apa apalah. Aku sampai takut pula nak ke dapur nak ke tandas”. “rilek rilek, malam nanti aku teman kau masak”. Aku cuba tenangkan dia. “ masak ?” muka dia memang hairan gila. “ aa yela kau kan selalu masak”. “ aku tak pandai lansung masak, bukan kau ke selalu masak. Sedap”. Aku waktu ni dah telan air liur berkali kali. “ aku tak pernah masak lagi dekat rumah tu”. aku jawab. Dengan harapan dia ngaku yang dia masak semuanya. “habis sapa masak ?” dia Tanya aku pula. “ aku mana tahu”. Jawab aku.

    Aku cuba tenangkan dia. “ masak ?” muka dia memang hairan gila. “ aa yela kau kan selalu masak”. “ aku tak pandai lansung masak, bukan kau ke selalu masak. Sedap”. Aku waktu ni dah telan air liur berkali kali. “ aku tak pernah masak lagi dekat rumah tu”. aku jawab. Dengan harapan dia ngaku yang dia masak semuanya. “habis sapa masak ?” dia Tanya aku pula. “ aku mana tahu”. Jawab aku.
    Abu: aku waktu tu rasa macam nak muntah pun ada. Macam macam aku fikir. Pontianak masaklah orang bunian masaklah macam macamlah. Tiba tiba berhenti sebiji kereta. Dia keluar. Datang Tanya harga. Dia beli sikit. Lepas tu dia Tanya “ boleh duduk tak sini?”. Kitaorang angguk je. borak borak dia cakap dia baru je datang sini. Tiba tiba dia suruh membe aku ni pergi beli air. Kawan ni seronoklah dapat bawa kereta. Mungkin dia susah nak dapat bawa kereta kot. Lepas je membe aku pergi. Terus dia Tanya aku “macam mana ?” “ boleh ganti orang lain tak ? rumah tu berhantu kot.semalam aku kena kacau”. Jawab aku. “ biar betul kau ? mana boleh. Teruskanlah. Cepat kau dapat cepat kau blah”. “ kau cakap macam senang je eh”. Jawab aku. Geram aku.

    pe jadah byk repeat???? spoil mood la

  17. awak mac amin.. knp byk repeat? gigih sy baca dgn repeat pun bce skali… xde skip.. tahniah utk sy ??????

  18. bagus Mac Amin ni, highlight kan perkataan (BERHENTI), dia mmg paham perasaan pembaca.. tp aku baca jek semua dr awal tak penah skip, sbb nak alami masuk dlm cite tuuu..

    ” NORMAL LAH ORANG TAK SUKA KITA, KITA PUN TAK SUKA ORANG ”

    mesti kena capslock hahahaha betul betul

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.