“DIA ADE DEKAT BELAKANG NI”

Assalammualaikum, terima kasih admin kalau sudi approve story aku. Hai semua, first and foremost ampun maaf kalau cerita ini tak se ekstreme cerita2 yang lain, kalau ada yang sudi baca terima kasih ye. Kisah ini agak panjang kerana tempoh kejadian berlaku hampir setahun setengah jadi adelah beberapa peristiwa selepas tragedi tu. Mohon readers bertabah dan tarik nafas dalam2. Okey, lets start!

Alkisah pada penghujung tahun 2010, aku di sem 2 tahun 1 di ipta pantai timur. Sem 2 kami diwajibkan untuk terlibat dengan KOKU 2 iaitu briged siswa, perkhemahan dalam hutan. Dipendekkan cerita, kami tiba lebih kurang 11.00 pagi dan aktiviti pertama selepas makan tengahari dan solat adalah panjat gunung, tak ingat apa nama gunung yang penting gununglah hehe. Gunung ni memang mencabar sifat dia, tak ada track jadi kena memanjat pada batu-batuan keras dan celahan gunung yang curam dan di tepi sebelah kiri jurang yang dalam tak terselam. Tapi dekat sini alhamdulillah tak ada perkara2 yang seram, cuma yang seramnya dekat atas tak ada R&R, dekat mana aku nak membuang ni wei hawau sungguh, time macam ni lah nak terkucil.

Aktiviti kedua pulak malam tu, aktiviti ni aku percaya kebanyakan camping mesti ade kalau tak ada tu ibarat tak lengkap acara perkhemahan iaitu Burung Hantu, di mana kau akan dilepaskan jalan sorang-sorang dalam hutan sambil tutup mata. Tapi kali ini kami tak jalan sorang-sorang, kami dilepaskan dalam kumpulan selang setengah jam kalau tak silap. Aktiviti bermula selepas tengah malam tak ingat dah pukul berapa. Setiap kumpulan dalam 7 ke 10 orang dibekalkan 1 lampu picit dan satu peta, di mana kami perlu ikut peta untuk menuju ke satu checkpoint. Di checkpoint itu kami perlu mencari barang rahsia yang disorokkan, kumpulan yang gagal akan didenda.

Nak dijadikan cerita, dalam ramai-ramai kumpulan aku yang terdiri dari berbagai kaum (semua perempuan), seorang pun tak nak duduk di depan pegang lampu suluh. Ketua kumpulan awal-awal lagi dah surrender! Dah semua tak nak, aku pun acah-acah mak enon volunteer untuk duduk depan pegang lampu suluh, ketua kumpulan di belakang aku pegang peta. Korang rasa, dari duduk belakang sekali dalam keadaan gelap lagi naya kan? Baik duduk depan sekali at least lampu picit pada kau, tak gitu? Huhu. Jadi kumpulan kami dilepaskan selepas beberapa kumpulan berlepas. Anggaran waktu dalam jam 2 pagi lebih.

Kami pun bergerak ikut peta dan perjalanan kami terang disuluhi cahaya lampu jalan dan jalan pun okey masih laluan jalar tar. Kemudian, kami berhenti di bawah lampu untuk lihat pada peta. Okey di sini sudah mula mencabar, kami perlu melalui jalan berbukit masuk ke dalam hutan. Jadi perjalanan kami bermula, sedikit demi sedikit cahaya jalan mula hilang hanya diterangi oleh lampu picit di tangan aku saja. Kami berbaris seperti keretapi dan pegang bahu antara satu sama lain.

Sesekali kedengaran suara rakan-rakan aku suruh stop kejap sebab tak nampak langsung track. Kiri kanan bunyi unggas hutan bunyi cengkerik memang gelap gelita. Aku tak pasti berapa jauh kumpulan di hadapan aku berada yang pasti di tempat itu hanya ada kami. Aku berhenti beberapa kali untuk beri laluan pada kawan-kawan di belakang. Kesian depa tak ada cahaya. Aku menggunakan kelebihan aku didepan untuk sampaikan info kepada penumpang-penumpang di belakang apabila melalui jalan berlopak, laluan beranting dan macam-macam lagi. Seronok pula bila sama-sama bekerjasama dengan baik.

Sampailah di satu tempat tu aku menjerit, “stop,stop! Ade pokok besar tumbang, kita tak boleh lalu atas kena tunduk lalu bawah!”. Seriously memang besar pokok tumbang depan aku ni, siap ade tali polis warna kuning tu terikat pada pokok. Pokoknya tumbang menghadang laluan, memang tak boleh dipanjat melalui atas perlu tunduk lalu di bawah pokok itu sebab pokok itu tumbang dalam keadaan senget. Jadi aku pas kan lampu picit kepada ketua kumpulan di belakang aku, supaya dia menyuluh aku untuk aku lalu dahulu di bawah pokok itu. Kemudian aku akan suluhkan setiap orang melepasi pokok itu. Okey sekarang, giliran aku dah lepas. Aku pun capai lampu suluh tadi. Aku pun ambil lampu suluh dan aku pun berpusing menghadap mereka semua, sedang aku nak berpusing tu sambil tangan aku menyuluh, guess what ?

Lampu suluh aku tersuluh sesuatu yang mata aku tak ingin nak nampak , ada kakak pakai baju putih rambut panjang tengah berdiri dekat sebelah kanan kami! Seriously ! Rambut panjang tutup muka baju, dan aku sikit pun tak pandang benda tu, dan hanya aku je menghadap dia sebab yang lain masih belum melepasi pokok tu. Meremang bulu roma aku jantung aku time tu rasa berdegup 3 kali ganda laju dari biasa, tapi aku tahankan diri dari menjerit, nanti semua terkejut ah sudah parah nanti bila semua lari bertempiaran dalam hutan gelap gelita ni. Aku sikit pun tak nak pandang aku buat-buat tak nampak sambil suluh kawan-kawan aku. Fuhhhh. Kakak tu masih ade lagi dekat situ sampailah kawan aku yang terakhir.

Setel je semua, kami terus bergerak ke checkpoint dituju. Aku masih teringat-ingat lagi peristiwa tadi sampai aku tak boleh focus cari barang rahsia tu. Alhamdulillah, kumpulan kami tak berjaya jumpa barang rahsia tu sebab masa dah suntuk huhuhu. Kemudian hari-hari berikutnya berjalan seperti biasa sehinggalah selepas itu beberapa peristiwa berlaku dalam hidup aku. Kalau nak diceritakan peristiwa-peristiwa aneh yang berlaku itu banyak tapi aku tak tahu pulak ada kaitan dengan perkara yang berlaku semasa camping itu. Aku ringkaskan la ye sebab da panjang sangat dah ni.

Antaranya nama aku selalu dipanggil tapi tak ada siapa yang panggil, ada makhluk lain muncul masa aku tengah webcam, ada suara kakak ketawa mengilai masa aku tengah bergayut dalam telefon, aku mimpi menakutkan, dan yang paling tak boleh blah ade tangan sejuk pegang kaki aku masa tidur sampai aku terjaga terus tak boleh tidur! Sedangkan aku tidur time tu peluk al-quran sebab aku mengalami masalah tak boleh tidur, nak tidur je terjaga ada suara panggil. Even aku pernah scan gangguan dengan ustaz Sharhan untuk kesan gangguan dalam badan, tapi tak ada! Sedangkan semua tanda-tanda gangguan yang ustaz tu beritahu sewaktu ceramah ada pada aku.

Lastly, mak aku bawak aku pergi berubat dekat kampung, dengan jiran atuk aku, aku gelar dia makcik F. Makcik F ni katanya diberi kelebihan oleh Allah untuk mengubat orang, macam guna kuasa telepath gitu dapat explore perkara yang kite tak bagitahu tapi dia dah tahu. Berbekalkan tasbih dan ayat2 suci quran dan tanpa pegang anggota badan aku, hanya tengok muka aku dan dia dapat tahu apa yang berlaku. Makcik F tanya pada aku, “kamu ada masuk hutan tak ?“. Aku menjawab ada, baru-baru ini pergi mandi air terjun. Makcik F menyambung, “bukan mandi, ni kamu ade pergi berkhemah kan, ada yang mengikut kamu ni. Dia tak dapat masuk dia kacau je lah. Dia ada dekat belakang ni, haishh naik bulu roma”.

Gulppp. Aku tergamam sekejap. Antara percaya atau tak. Kemudian mungkin untuk meyakinkan aku, makcik F bercerita mengenai susur galur keluarga aku sebelah mak dan ayah. Dan segala penceritaan makcik F itu betul, dan disimpulkan aku punyai laluan untuk makhluk-makhluk begini untuk datang dekat kerana aku cucu sulung dan salasilah keluarga aku yang ada saka. Kemudian, aku diminta untuk mandi air 7 masjid dan diberi air minum. Selepas peristiwa itu, Alhamdulillah aku sudah tidak diganggu lagi tetapi aku masih mempunyai masalah sukar tidur malam dari kecil lagi, dan baru-baru ini seakan gangguan sama kembali semula bila aku diganggu waktu tidur.

Aku masih dalam proses berubat kerana kata seorang ustaz lain yang merawat aku, aku bukan diganggu tetapi sedari dahulu lagi aku sudah diduduki dan diganggu kerana salasilah keluarga aku yang pernah membela saka/penjaga. Entahlah, bukanlah aku 100% tidak percaya, walau bagaimanapun perkara ini wujud dan kita sebagai hamba perlu dekatkan diri dengan tuhan. Okeyla terima kasih sudi baca guys. Lastly, korang tak takut ke tidur dalam gelap? Hahaha, adios!

Loading...

9 comments

    1. Akk mesti nk kena ade sumber cahaya wpon sikiiiitttt…
      Memule tdo umh mil dlu sikit punye seram…
      Mse tdo nmpk cahaya lg…
      Skali terhge gelap gulita lgsg xde cahaya…
      Akk dh berderau aku ni dlm alam barzakh ke hape…
      Ghase nk nangis…
      Nk tgk tgn sdri pn x nmpk lgsg…
      X bagus sbnrnye tdo gelap gulita lgsg ni…
      Lelagi ade anak2 kecik…
      Bahaya dan membahayakan…
      Lps tu akk klu blk umh mil, akk bwk lmpu tdo sdri…
      Aman idop…

    1. Tu ok lg ape kt blkg jer…
      Ade tu yg kena lagi ar mesra dok sebelah2 terang dan nyata siap ajak berborak bagai…
      Tuuuu lg sereeeemmmm….
      Kaaannn…

  1. Aku pn pernah kena baru2 ni.. mule2 mimpi kak ponti, terbgn tibe2 pastu rasa ada mcm tgn sejuk pegang kaki kiri aku…

    pergh.. mmg seram rasa smpi xsnggup nk tgk apa y ada kt kaki… smpi rasa sjuk da xde bru brani tgk.. Alhamdulillah xnmpk pape la..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *