Jelmaan di Rumah Asrama Guru

Pengalaman di rumah misteri sekolah. Cerita ni merupakan kisah benar yang dialami oleh aku sendiri. Aku merupakan guru kontrak di sebuah sekolah rendah swasta di negeri yang dirahsiakan. Kiranya aku ni perantau lah. Tahun pertama, aku tinggal di asrama bersama pelajar2 sekolah menengah. Sekolah ni bersebelahan dengan sekolah rendah. Jadinya pengetua benarkan aku untuk tinggal di asrama sekolah. Tinggal di bilik warden. Rumah ni macam rumah banglo. Tapi aku duduk sampai hujung tahun lepas saja.

Awal tahun, aku minta untuk tinggal berasingan dengan pelajar sebab tak selesa. Jadinya pengetua benarkan aku dan sorang lagi kawan aku daripada Terengganu tinggal di rumah yang dibuat khas untuk kaunselor sekolah dalam kawasan sekolah jugaklah. Jadinya masa sehari sebelum bukak sekolah, aku pun naik ets untuk pulang ke sekolah. Kakak aku ambil di stesen keretapi. Selepas tu, kami pun pergi ke pasaraya untuk beli barang2 keperluan rumah (tikar/baldi/dan lain-lain). Sampai je rumah tu, aku pun buat biasa. Kemas2 rumah tu. Cuci toilet semua. Pasang tikar. Lepas tu kakak aku pun balik.

Sementara nak tunggu kawan aku sampai daripada Terengganu, aku pun mandi, kemas2 sikit lagi. Rumah tu ada 3 bilik. 1 bilik kaunselor dan 2 lagi bilik kosong. Aku ambik bilik yang tengah. Bilik tu ada 1 tingkap tapi ada cermin yang tak lengkap. Rumah tu aku boleh kata, tak lengkap sebab masih renovate lagi bahagian belakang dapur dan tepi. Masa aku nak masuk bilik air tu, ada 2 ekor katak. Aku pun halau katak tu. Ok. Maghrib, kawan aku pun sampai. Kami sambung mengemas dan baca yaasin serta “pagarkan” rumah tu malam tu. Ok dipendekkan cerita, aku nak cerita apa yang jadi je kejadian pelik-pelik.

Setiap hari aku mandi pukul 5.45 pagi tu, aku akan dengar bunyi riuh orang bercakap. Aku fikir positif je orang kantin datang. Belakang rumah ni adalah kantin sekolah rendah. Bila malam2 memang wajib baca al-mulk (kerajaan) dan surah al-hasyr (pengusiran). Dan kami pun tidur dengan bacaan ayat al-quran. Tapi malam2, aku selalu dengar bunyi meja dan kerusi ditolak. Aku fikir positif, budak2 asrama pegi koperasi sebelah rumah kami ni. Ada 1 malam tu pakguard datang ronda, dia tanya berapa orang dalam rumah, berdua ke bertiga. Kawan aku tu muka dah cuak, aku jawab je berdua pakcik. Dan lagi peliknya, katak dalam bilik toilet tu asyik ada je walaupun dibuang banyak kali dah. Celah mana dia datang kan?

Nak dijadikan hal, selepas seminggu tinggal di situ, aku terpaksa pulang ke kampung untuk menghadiri temuduga di kampung. Aku pun balik. Tinggallah kawan aku tu sorang. Cadangnya malam tu dia nak tidur rumah tu sorang2. Dia habis sekolah pukul 5 camtu. Balik tu dia nak mandi solat, tiba2 je lampu bilik air ditutup kemudian dibuka semula. Dia takda pulak nak tegur ke apa. Sebab sebelum ni aku dah pesan, jangan tegur apa2. Lepas mandi, dia solat pastu terus start enjin kereta pergi tumpang tidur rumah kawan kami.

Malam esoknya, dia call aku dan cerita. Dia cakap dia dah tak nak tinggal situ lagi. Dia ajak aku pindah. Kebetulan pulak, aku diterima untuk mengajar di negeri kelahiranku sendiri. Jadi, aku buat keputusan untuk berhenti je terus sebab ada masalah dengan rumah pulak kan. Aku start kerja baru bulan 3. Tapi takpelah, duduk jelah rumah sendiri dengan keluarga dulu. Berehat. Nak dijadikan cerita, hari terakhir aku kat sekolah tu, aku kena la jugak pergi dulu kan untuk berhenti dengan baik. Oh lupa, sementara 3 hari sebelum aku berhenti kerja, kami berdua menumpang di rumah rakan sekerja.

Sambil2 tu, aku pun bertanya atau korek cerita daripada guru2 lama tentang rumah tu. Menurut guru (kak Dar), rumah tu dulu rumah yang ada ustaz dan keluarganya tinggal. Bila malam2, isteri dia selalu terbau wangi sangat time senja. Dan anak dia pulak sampai berkawan dengan “benda” tu. Meremang bulu roma aku. Memang la kaalu diikutkan, guru2 ada yang bertanya okay ke kami tinggal situ. Yang aku ni tak faham maksud okay tu. Aku ingat pasal fasiliti ke. Aku jawab jelah, okay je. Rupa2nya okay ke tak tu, kena gangguan ke tak. Kemudian aku cerita la pengalaman aku dengar bunyi riuh tu.

Kak Dae cakap, orang kantin datang pukul 6.30 pagi. Ok, jeng jeng jeng. Dia cerita lagi, kawasan sekolah ni memang keras, terutama dekat stor (belakang rumah tu), belakang kantin, (belakang rumah tu), belakang bilik guru dan bilik air guru perempuan. Maksudnya kawasan rumah kami tu memang tempat “dia” dan mungkin “mereka”! Menurut kak Dar lagi, dekat pokok belakang rumah tu ada tinggal nenek kebayan. Pak guard juga selalu dengar bunyi orang basuh kain dalam tandas bilik guru. Dan kadang kala, bunyi mesin printer dalam bilik guru malam2. Huhuhu. Lemah semangat mak dengar. Habis cerita kak Dar.

Petang tu, aku pegi jumpa pengetua untuk maklumkan yang aku berhenti notis 24jam. Bila aku cerita tentang rumah tu, dia cakap, dia pun tak sampai hati nak tanya okay ke tak tinggal situ. Sebabnya masa tempoh renovate, tukang cat rumah tu kena penampar dengan benda tu sampai demam seminggu. Haa amik kau! Bila aku cerita dekat kawan serumah aku tu, dia pun dengar bunyi yang sama macam aku. Dan kebanyakan orang cakap, katak tu adalah jelmaan. Wallahualam. Sekarang aku tengah tinggal di rumah dan berhenti kerja sementara memulakan tugas di tempat baru.

Segala pengalaman yang aku rasai ni, akan aku ingat. Sebabnya, aku ni kategori penakut tapi tak tahulah macam mana aku boleh duduk 10 hari kat situ. Agaknya benda tu marah kami dok situ pastu pasang ayat2 al-quran pulak. Rumah tu dah lama ditinggalkan. Dengar cerita nanti nak dipindahkan jadi tadika pulak rumah tu. Hoi, seronoklah benda tu dok main dengan budak2! Lupa pulak, kawan serumah aku tu pun sekarang masih lagi menumpang rumah orang. Kesian dia.

Sekian.

Za

Leave a Reply

3 Comments on "Jelmaan di Rumah Asrama Guru"

avatar
Sort by:   newest | oldest | most voted
Balqis73

erkkkkkk…dorg nk jadikan tadika???ayokkkkk,,,

Kak Yulie

Hashtag #sicikgu …

Riang ria ler deme ade ramai kawan plak pasni…
Heheheheh…

dawsa

mcm banglo seksyen 2 pulak… dah tau keras, p buat tadika… apa punya bangang la…

wpDiscuz