Jelmaan Menyerupai Adik Beradik

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Thank admin publish kisah aku yang lepas. 3 Kisah seram aku ketika di universiti. Maaf ya, human error. Patutnya rumah sewa, bukan universiti. Kalau kat universiti lagi bersepah ceritanya sebab aku suka stay sampai subuh di satu kawasan angker. Sebagai pengenalan, K dari Johor, berusia lewat 20an.

Straight forward, aku nak share beberapa kisah seram pada kiraan aku sebab “dia” menyamar jadi adik beradik aku yang lain. Kisah ni pun dah lama sejak aku kanak-kanak riang lagi, dalam tahun 1997-98 sebab aku tak bersekolah lagi. Okay aku nak start kisah pertama. Normal kot kalau adik beradik ramai tidurnya masing-masing bersepah. Aku jenis manusia suka tidur kat ruang tamu sebab lapang dan dapat angin kipas yang jitu. Masa kanak-kanak ribena tidur berkepit je dengan orang tua. Almaklumlah yang kedua akhir ranking anak-anak mak abah. Hahaha.

Aku jenis senang terjaga bila tidur. Lepastu payah nak lelap balik, adoi la mata. Pusing kiri kanan pun masih tak laku. Golek-golek lagi la tak berkesan. Mata pulak gatal memandang segenap ruang yang mampu diteroka. Haa time ni la aku terperasan penampakan dua abang aku tengah berjoget. Jadah dia tengah berjoget dalam gelap, tak padan amik aliran agama. “Oi buat ape tu?”, terlepas cakap tapi slow je. Eehhhh terus je “mereka” pause joget. Perlahan-lahan penampakan tu menghilang sedikit demi sedikit. Aku kaku jap tengok show sambil baru perasan yang dua orang abang aku tu tidur tilam row sebelah. Nasib baik “mereka” tak ajak aku berjoget dan berundur dengan sopan.

Perlahan-lahan aku ngengsot ke bawah dengan mata pejam, join mak abah tidur. Mungkin tak selesa, mak aku naik atas sofa pulak sebab aku menyempitkan ruang. Fuhh lega sikit ada abah kat sebelah, mak kat atas sofa. Sebab mata gatal nak tengok semula, aku buka mata and bayang pocong tu hilang. Tapi, apemenda pulak kat kepala mak aku ni??

Ya tuhan dia menyamar jadi kakak aku yang lain pulak. Mak tidur mengiring ke arah aku dengan kaki berlipat. Jadinya ada ruang makhluk tu duduk. Aku duduk sambil halau pakai bantal. Tak berkesan, malah “dia” siap tarik selimut untuk mak aku. Aku memang pasti selimut tu bergerak dari paras pinggang ke bahu. Disebabkan aku dah meremang campur geram, lantaklah. Baik sambung tidur. Alhamdulillah tiada jeritan histeria malam tu.

Cerita tambahan, masa tu rumah tengah renovate. Malam tu aku terjaga sebab terdengar suara humming, boleh tahan merdu. Aku kejut mak abah aku untuk kepastian deria pendengaran aku. “Mak dengar tak bunyi tu? Macam sedap bunyinya”, tanyaku. “Dah lah pergi tidur”, ringkas dan padu. Sebab tak puashati, aku tanya abah. “Kau tak dengar ke apa yang mak kau bagitau? TIDUR!!” bentak bekas askar yang tegas. Masih tak puashati, aku bagitau nak pergi tandas. Terus je erat abah peluk aku.

Mana taknya, on the way ke tandas ada satu bingkai tingkap tanpa cermin. Cuma lapik papan lapis je. Remind rumah tengah renovate. Kat situ la aku plan nak skodeng “penyanyi” tu. Agaknya faham sangat perangai hantu anak dia nak cari hantu. Walhal mak pernah cerita yang along berseorangan pergi tandas kat luar rumah waktu malam beberapa minggu sebelumnya. Lepastu along ternampak satu cahaya terang kat kawasan longkang yang dikelilingi semak samun. Dia buat tak tau je masuk tandas melepas hajat dan cahaya tu masih ada bila dia nak masuk ke rumah. Okay, tu je kisah kalini. Sekian, terima kasih.

Hantar kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

K

Follow Whatsapp FS KLIK SINI

Rating Pembaca
[Total: 0 Average: 0]

5 thoughts on “Jelmaan Menyerupai Adik Beradik”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.