Penyewa Pembela Saka

Assalammualaikum. Hai, okay kali ni aku nak share pasal kawan baik merangkap kakak angkat aku yang serumah dengan pembela saka.

Ceritanya, kawan baik aku ni ibu tunggal. Aku panggil dia kak ngah. Anaknya 2 orang. Lelaki dan perempuan. Yang lelaki dah darjah satu dan perempuan tu baru masuk umur 3 tahun.

Anak-anak dia memang panggil aku mama. Disebabkan kak ngah ni ibu tunggal, jadi selalu je aku datang rumah dia time suami aku kerja. Suami aku pun tak kisah sangat sebab dia tahu aku jenis tak ramai kawan. Lagi pun kalau aku ke rumah kak ngah, dia tak risau sangat.

Kak ngah ni menyewa di satu pangsapuri di area Bandar Baru Uda, JB. Rumah dia ada 3 bilik. Tapi dia cuma guna dua bilik je. So, bilik lagi satu tu dia sewa kan pada Laila.

Laila ni tinggal dengan mak dia. Kitorang tak tanya banyak-banyak la pasal latar belakang Laila ni, takut dia tak selesa. Pada kak ngah, asalkan Laila bayar sewa ikut masa dan tak menimbulkan masalah. Dia okay je.

Tapi ada satu perangai pelik tentang mak Laila ni. Orang tua, kita faham kalau dia tak betapa sihat. Tapi mak Laila ni jenis pelik. Bila dia sakit, dia akan meraung-raung sakit. Dan lepas tu sampai 3-4 hari tak bangun-bangun. Tak bangun maksudnya memang tak bangun langsung. Tak pergi bilik air, tak makan, tak minum.

Awalnya, kak ngah ada juga tanya Laila pasal emak dia. Tapi Laila ni jawab, “mak memang macam tu, akak biarkan je.” Nampak tak betapa selambanya Laila bagi jawapan.

Bila kak ngah bagitahu aku, aku cuma fkir, mungkin Laila dah sediakan makanan dan minuman untuk mak dia dalam bilik. Tapi kak ngah ni cakap, Laila tu masuk dapur memasak pun tak. Barang-barang masakan dia semua tak bersentuh. Dekat situ aku rasa hairan.

Ada satu hari tu, time aku datang rumah kak ngah, masa tu mak Laila baru siap mandi. Aku senyum sebab dah terpandang makcik tu keluar bilik air. Makcik tu langsung tak senyum dekat aku.

Muka dia masam je. Aku tak fikir apa pun, sibuk melayan anak-anak kak ngah. Kak ngah pula dekat dapur. Tak lama lepas tu, makcik tu keluar dari bilik siap bertelekung.

Aku tegur. “Nak pergi masjid makcik?” Makcik tu angguk. Dia senyum pada anak kak ngah yang perempuan. Kebetulan aku tengah dukung anak kak ngah ni. “Dah besar pun nak berdukung.” Ujarnya sambil menyetuh kepala anak kak ngah. Lepas tu dia terus keluar rumah.

Waktu dia ke masjid tu, aku dengan tekadnya ajak kak ngah tengok bilik Laila dan emaknya. Bilik elok bersusun, kemas. Tak ada nampak pampers orang tua ke, bekas makanan ke. Pada hal kak ngah bagitahu, dah dekat Lima hari makcik tu tak keluar bilik. Pelik tak?

Balik dari rumah kak ngah, aku cerita pada suami aku. Suami aku pun pelik. Mana ada orang tidur tak bangun-bangun kecuali m**i. Lepas tu suami aku suruh aku tanya kan anak-anak kak ngah. Kut la dioang ada nampak apa-apa ke. Sebab budak punya hijab lebih telus. Aku pun tak terfikir pasal hal tu.

Dua hari lepas tu, aku datang lagi rumah kak ngah. Rumah kak ngah ni dah jadi rumah ketiga aku. So jangan hairan kalau aku boleh datang tiap-tiap hari. Aku main-main dengan anak perempuan kak ngah. Time tu makcik tu pergi masjid. Aku try hendap dari bawah pintu bilik. Gelap, tak nampak apa. Dan lepastu aku try tanya anak kak ngah. “Adik, nenek baik tak?” Soalku. Anak-anak kak ngah panggil mak Laila nenek. Anak dia tang perempuan tu aku panggil adik je. Budak tu cuma angguk kepala. Adik ni jenis tak banyak mulut. Nak dengar dia bercakap cukup susah.

“Ma..takut. Ada hantu…” Bagitahu si adik. Aku tengok muka kak ngah. Kak ngah cuma mampu angkat bahu. “Sejak Laila duduk sini, adik pandai cakap ada hantu.” Bagitahu kak ngah. Satu hal aku respect kak ngah ni. Dia tak pernah momokkan anak-anak dia dengan hantu. Kalau dia nak warning anak dia, dia cakap benda realiti je. Dan selama anak-anak dia membesar depan mata aku, budak-budak tu tak pndai nak main hantu-hantu ke apa.

Aku tanya adik lagi. “Dekat mana adik nampak hantu? Tunjuk dekat mama.”

“Pintu, tu… Hantu macam ni….” Dia siap tunjuk lagi. Mata dibesarkan dan lidah dijulurkan. Si adik yang 3tahun buat gaya. “Abang pun nampak ma. Dekat bilik air. Ada nenek hantu.” Adu Si abang pula. Serta merta naik bulu roma aku. Tak lama lepas tu mak Laila balik dari masjid.

Budak memang tak pndai menipu. Cuma kata-kata diorang tu tak boleh la nak dipercaya 100%. Kena siasat juga.

Aku cerita lagi dengan suami aku. Suami aku suruh aku temankan kak ngah sementara dia belum balik kerja. Jadinya setiap hari la aku duduk rumah kak ngah. Dan suami aku suruh aku dan kak ngah jumpa Laila untuk face to face hal ni.

Menurut kata Laila, maknya memang ada saka. Tak dapat nak dilepaskan. Tapi benda tu tak mengganggu orang. Sebab tu Laila pernah minta untuk kak ngah buat tak tahu je pasal emaknya. Dan kami sepakat untuk Laila cari bilik atau rumah sewa yang lain. Bukan apa, bimbang akan keselamatan anak-anak kak ngah. Benda-benda halus macam tu mungkin lebih suka kan budak berbanding orang tua. Kita tak tahu.

Dan Laila minta tempoh sampai hujung bulan. Hujung bulan bermaksud 2 minggu lagi. Aku dengan kak ngah hanya bersetuju. Dan malam tu suami aku call aku, katanya tak sedap hati bila dapat tahu hal emak Laila. Terus suami aku suruh aku bawa kak ngah dan anak-anaknya untuk tinggal di rumah aku sementara 2 minggu sebelum Laila keluar.

Hantar kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Seri Wahyu
Rating Pembaca
[Total: 0 Average: 0]

8 thoughts on “Penyewa Pembela Saka”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.