Rumah Lama

Assalamualaikum warga pembaca Fiksyen Shasha. Harap semua sihat sahaja. Aku dah masuk kali kedua dah tulis kat sini. Sebelum ni tajuk yang aku tulis tu adalah Pengalaman Masa Tidur. Alahh yang kisah kena potong kuku tu. Okay ni cerita lain pulak yang nak dikongsi.

Depan rumah aku nih dulu rumah tok sedara aku. Tapi bila dia dah meninggal, tak ada siapa pun yang duduk rumah tu. Anak-anak lain dah ada rumah sendiri. Dia meninggal tu masa umur aku lima tahun kot. Sekarang dah 23 dah. Hee. Okay, jadinya rumah tu dah kosong berbelas tahun jugak lah. Dalam tempoh tu, ramai orang nampak yang ada benda tu duduk berdiri kat tiang elektrik depan rumah kosong tuh. Sambil tangan dia terangkat sebelah. Kadang-kadang duduk dekat tingkap.. AKu tak tahu laa sebab aku tak pernah nampak. Orang yang cerita. Rumah ni betul-betul selekoh jalan. Tapi dalam kampung.

Kadang tu aku lalu nak ke kedai runcit, rasa laa aura seram dia tu. Sebab lalu betul-betul depan rumah tu. Kisahnyaa, masa tok saudara aku masih ada, dia suka ambik barang-barang yang orang dah tak guna. Contohnya lembing, sabit, tombak, dan sebagainya. Kebanyakannya dia akan simpan di bawah katilnya (Sekarang ni pak ngah aku pulak suka buat perangai macam ni, Mak aku yang angkut letak kat luar).

Tahu-tahu saja la kan, dah nama pun rumah kosong, yang telah ditinggalkan berbelas tahun, mesti la ada penghuni yang tak diundang ni. Ada ustaz cakap, dalam rumah tu dah beranak pinak dah pun. Macam-macam jenis yang ada. Masa umur aku lebih kurang 13 tahun macam tu, pak ngah aku and the geng ada buat bisnes. Kayu ukir apa entah. Diorang buat kat rumah tu. Ada stor yang bersambung dengan rumah tu.

So, malam-malam, Pak ngah aku laa yang jaga segala kayu tu. Pak ngah aku cerita, sepanjang dia duduk situ, mesti akan ada benda tu yang datang tengok dia. Tapi dia buat tak tahu ja. Yang paling kerap dengar bunyi di bahagian bilik atas, bilik bawah (macam pejabat) dan dekat dapur. Dalam tu jugak ada yang macam -macam jenis. Tapi yang aku tahu, Hantu raya dengan saka harimau (datang dari tombak). Ada jugak pak ngah aku tercakap besar siang tu, tapi aku tak ingat dia cakap apa. Bila malam jaa, (masa ni dia tidur kat rumah, tingkat atas) masa maghrib, dia turun tangga sampai terjatuh terguling, Dia cakap sakit dalam perut, nangis-nangis.

Mak aku suruh aku panggil makndak, (rumah makndak selang tiga biji rumah). Lepas makndak datang, dia berubat. Dia pegang perut pakngah, makndak kata, Abg chik(pak ngah) ada terlepas cakap ni, sebab tu benda tu marah. Benda tu cakar, sebab marah kat pak ngah aku. Dan lepas tu, Pak ngah and the geng dah tak buat bisnes kayu ukir tu lagi kat situ.

Okay, dua tahun lepas, 2015. Rumah tu dah dirobohkan. Aku ada kat rumah masa tu, tengah cuti semester. Jadi, dapatlah tengok macam mana rumah tu kena roboh. Ustaz ada dalam dua orang. Ustaz tu dah pesan, rumah yang berhampiran, sila tutup semua pintu dan tingkap. Okay, semua tutup la. Tapi aku ni degil, nak jugak tengok macam mana diorang roboh. Jadi, aku bukak laa tingkap sikit, dalam sepuluh minit aku dok menghendap tu, masa tu diorang dah roboh kawasan dapur.

Tiba-tiba, aku rasa meremang segala yang ada. Haha. Habis kepala aku pun rasa sebesar bola senaman tulang belakang tu. Aku cepat-cepat tutup tingkap tu balik. Aku lari masuk bilik. Dalam lima minit lepas tu. Ustaz dengan abang tuan kedai tu datang. Diorang cakap nampak dua ekor terbang masuk dalam rumah ikut tingkap nako rumah aku ni. Aku dah meremang dah. Diorang jugak cakap nampak orang berdiri kat tingkap. Siapa lagi? Aku punya keja la tu. Kah! Apalagi, kena marah la dengan mak. Dalam orang pesan, dok bukak jugak.

Ustaz minta izin nak check rumah, nak tengok benda tu duduk dekat mana. Lepas mak aku izin, diorang check, dalam bilik aku, bilik mak, dapur, okay takda apa. Naik pulak tingkat atas, bilik pak ngah aku. Elok ja dua ekor duduk sebelah pak ngah aku. Wei, meremang taip cerita nih. Adoi.

Yang bestnya, Pak ngah aku tak rasa pelik ka. Hahaha. Pak ngah aku terkejut la tiba-tiba ada ustaz naik bilik dia. Lepas dah bagitau kata ada dua ekor duduk sebelah dia, baru nampak muka dia lain. Haha. Bila dah buang benda tu, ustaz pagarkan rumah dengan ayat al-Quran. Agar tak masuk dah benda-benda yang tak diinginkan. Lagi satu, seekor lagi terlepas, dan dia duduk atas bumbung rumah jiran aku.

Masa haritu ustaz tak buang lagi, sebab banyak sangat yang dia kena buang benda tu. Tak tahu laa sekarang dah buang ke belum.

Okaylah., Jari jemari aku pun dah kebas ni. Sorry naa kalau tak seram atau suram kisah aku ni. Hee.. Bye.

Loading...

2 comments

  1. Hashtag #sipotongkuku …

    Mmg gateeeeiiiii tgn ko ekkk g bukak tgkp tu kaaaannn…
    Mmg patut kuku ekau kena ptg dek benda tu,hahahahahah…
    Mesti ustaz tu bengang je kan mse nmpk benda tu msk umh ekau dek bahana keterujaan ekau nk mengintai tu…
    Tp…kesian pkngah arrr…
    Udah mcm gaya kena ambush Pencegah Maksiat,hahahahahha….

  2. Haha.. bgus ustz tu prihatin.. nk bt spotcheck kt dlm rmh..

    kesian pak ngah trkjut sbb ustz dtg xde waran, trus msuk je.. tp bgusla rmh tu da roboh, klu lg lama, lg jenuh ustz tu nk bt operasi tngkap.. smpi ada sekor kt bmbng jiran pn dia tngguh nk tngkap.. bnyk benor la tu dlm rmh tu…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *