Sihir Pemisah

Bissmillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum wbt.. Semoga cerita ini jadi asbab kebaikan dan pengajaran buat semua..

Mawar seorang hamba Allah yang dikurniakan kelebihan utk melihat makhluk yg manusia lain tidak lihat. Namun kelebihan itu kadangkala merimaskan Mawar. Mawar telah berkahwin dan mempunyai 5 orang anak.. Ketika kandungan Mawar yang ke 5 berusia 5 bulan, Mawar mengalami perubahan yang amat ketara. Dirinya berubah dari seorang ibu dan isteri yang lemah lembut dan penyayang menjadi seorang yang pemarah dan perengus. Ada saja perkara yang membuatkan terbit rasa benci dan menyampah terhadap anak dan suaminya.

Mawar sering mengeluh dan bersedih atas perubahannya itu. Sering Mawar adukan perkara itu kepada kakak iparnya Zurin. Zurin amat rapat dengan Mawar seolah Azrul (suami Mawar) adalah ipar kepada Zurin. Setiap kali Mawar meluahkan rasa pasti Zurin akan mengingatkan keadaan bahawa perubahan itu mungkin kerana “pembawakan budak”. Sesekali pujukan Zurin terkesan dihati Mawar. Namun Mawar tetap mahu menafikan. Mimpi-mimpi yang sering hadir dalam tidurnya seolah ingin memberitahunya sesuatu.

“Kak, perempuan tu datang lagi dalam mimpi aku. Kali ni dia tarik tangan Azrul dan berlalu pergi. Azrul toleh ke arah aku tapi aku hanya menundukkan pandangan aku seolah-olah aku redha”, luah Mawar kepada Zurin pagi itu. “Mimpi saja Mawar, usahlah kau memikir sangat tak elok untuk kandungan tu”, Zurin menasihati.

Semakin besar kandungannya semakin kuat ujian yang terpaksa Mawar lalui. Hampir setiap malam juga tidur Mawar ditemani satu entiti yang tak siapa pun ingin berdamping. Azrul juga kerap kali mengelak untuk tidur sekatil dan sebilik dengan Mawar. Namun Mawar cuba untuk tidak berkecik hati memandangkan dirinya juga masih berperang dengan alahan yang tidak pernah dia hadapi sewaktu kandungannya sebelum ini. Sering saja Mawar adukan kepada Azrul perihal entiti yang sering mengganggunya. Tetapi Azrul hanya mendengar, tanpa berkata apa-apa.

Ketika Azrul berkerja syif malam, Mawar telah mengalami pendarahan. Mawar ditahan selama 1 hari bagi pemantauan. Alhamdulillah kandungannya selamat. Tetapi hikmahnya tetap ada. Perbuatan Azrul hampir terbongkar. Malam ketika Mawar ditahan di hospital anak-anak Mawar sepatutnya Azrul jemput dari rumah Ijat (adik Mawar) seperti yang Azrul janjikan kepada Mawar tetapi sebaliknya. Syak yang sememangnya telah bersarang dalam hati Mawar tidak dapat disorok lagi. Pertengkaran berlaku, akhirnya Mawar menerima berita yang Azrul telah berlaku curang kepadanya.

Betapa hancurnya hati Mawar. Separuh jiwanya hilang, barannya semakin menjadi.

Azrul cuba memulihkan keadaan. Dia meminta Ain (kekasih haramnya) agar tidak sering menghubunginya. Apabila ada masa yang sesuai Azrul akan menemuinya. Ain dalam pasrah bersetuju. Sesekali apabila Azrul dan Mawar bersama tetap saja Ain mengganggu. Ada saja mesej untuk menarik perhatian Azrul. Sehinggalah suatu malam, entiti yang sering menemani Mawar tidur cuba menyentuh kaki Mawar. Mawar cemas, terasa seolah-olah entiti itu semakin berani. Dalam keadaan takut Mawar lari mendapatkan Azrul di ruang tamu. Melihat keadaan Mawar, terbit marah dihati Azrul. Dicapainya keris pusaka arwah ayahnya yg tersimpan di dalam almari di ruang tamu. Kaki melangkah laju menuju ke arah bilik mereka. Dilibas-libasnya keris itu tanpa sasaran.

Tiba-tiba Mawar yang ketakutan di ruang tamu menjerit seperti kerasukan. Bergegas Azrul mendapatkan Mawar. Dibacanya ayat-ayat pendinding bagi menenangkan Mawar. Mawar meracau sehingga ke subuh.

Keesokan paginya setelah Mawar sedar, terasa sakit keseluruhan badannya. Azrul pula keletihan tidak tidur semalaman menjaga Mawar.

Tanpa Azrul duga Ain menelefonnya. ” Ada hal apa call b ni?”, Soal Azrul. ” Sayang rindu”, luah Ain. “Sayang, tolonglah faham keadaan kita sekarang. Mawar sedang mengandung dan tak sihat. B tak mau kerana hal kita ni anak dalam kandungannya terjejas.” Terang Azrul “Ye la, sayang tak beri ruang pada B. Bila kali akhir kita jumpa B?”, Soal Ain pula. “B tak dapat nak jumpa sayang buat masa sekarang, Mawar baru saja kerasukan. B kena bawa dia berubat. Harap sayang boleh bersabar. Sikit masa saja lagi. B pasti akan jadi milik sayang.” Pujuk Azrul. Ain termakan dengan kata-katanya.

Lepaslah Azrul dari satu masalah. Kepalanya ligat memikirkan Mawar. Apa yang harus dia lakukan? Zurin!! Ya. Kenapa tidak diadukan saja perkara itu kepadanya. Setelah memaklumkan kepada Zurin. Azrul dan Mawar dibawa berubat dengan seorang pengamal perubatan islam. Lebai Ahmad sudah berusia orangnya. Pertama kali dia melihat Mawar matanya sudah menangkap sesuatu. Ada kelibat perempuan disisi Mawar. Memegang dan menggosok-gosok perut Mawar. Dibacanya ruqyah, perlahan-lahan Mawar mula lelap. Semakin hampir habis bacaan ruqyah Lebai Ahmad tiba-tiba Mawar bercakap.

Suaranya bertukar, bukan lagi suara Mawar. Dimarahnya Lebai Ahmad kerana mencampuri urusannya. Ditanya makhluk itu oleh Lebai Ahmad, tujuannya menghuni tubuh Mawar yang lemah. “Aku mahu pisahkan dia dan suaminya! Tuan aku sayangkan dia”, bentak Mawar. “Siapa dia?! Diakah??”, Soal Lebai Ahmad sambil menunding ke arah Azrul. Mawar menganggukkan kepala. “Usah diganggu milik orang, kalau benar sayang jangan sakiti orang yang tak bersalah”, ujar Lebai Ahmad. “Siapa suruh dia permainkan Tuan aku? Biarlah tubuh ini aku sakiti, agar janin yang dia sayang ini jadi milik kami”, tegas makhluk dalam jasad Mawar.

Lebai Ahmad menjadi berang mendengar ucapan itu. Tiada apa lagi yang harus dibincangkan. Diruqyah lagi jasad Mawar tanpa menghiraukan racauan dari mulut Mawar. Sehinggalah makhluk itu tidak betah lagi bertahan dalam jasad Mawar. Diberikan air yang telah diruqyahkan kepada Mawar agar menjadi asbab kepada penyembuhan dirinya. Lebai Ahmad menasihati Mawar agar jangan lalai, selalulah mendengar atau membaca ayat-ayat ruqyah dirumah.

Beransurnya mereka dari rumah Lebai Ahmad, Azrul dapati puluhan panggilan tak berjawab daripada Ain. Dua tiga mesej juga dia terima daripada Ain. ” Apa salah aku haa? Kau buat aku mcm sampah! Kau tunggu je la aku akan jumpa isteri kau. Aku akan ceritakan semuanya”.

“Arghh, apa pulak ni”, bisik hati Azrul. Namun Ain tidak diendahkannya. “Patutlah kau mimpi pasal perempuan tu yer Mawar.” Ujar Zurin memecah kesunyian di dalam kereta pacuan 4 roda milik Azrul. “Kau pun satu kan, entah apa lagi yg kau nak ni?”, Bentak Zurin pada adiknya. Azrul menyepi, Mawar merenung ke luar jendela. Pandangan matanya kosong. Sekosong hatinya. “Usah kosongkan hati tu Mawar, Allah lebih layak berada di situ”. Zurin seolah memahami. Perlahan-lahan air jernih membasahi pipi Mawar.

Selang beberapa hari Ain mengotakan katanya. Lantaran sikap Azrul yang membisu. Kedatangannya disambut mesra oleh Mawar. Diceritanya semua perbuatan keji mereka berdua. Dengan harapan hati Mawar semakin robek. Namun sangkaannya meleset. “Tak perlu Ain pinta kemaafan dari Mawar. Dosa dan perbuatan Ain dan Azrul bukan Mawar yang akan bawa hadap tuhan”, Ujar Mawar tenang namun amat menyentap hati dan telinga Ain. “Patutlah Azrul sayangkan Mawar, Ain tak sama macam Mawar.” Ucap Ain sebelum pergi meninggalkan rumah kekasihnya.

Sebaik saja Azrul pulang, Mawar memaklumkan tentang kedatangan Ain. Mawar memohon maaf kerana menerima tetamu tanpa izin Azrul. Terjelepuk Azrul mendengar ayat itu dari mulut Mawar. Terbit rasa bersalah dalam hatinya. Isteri yang selama ini sekali pun tidak pernah ingkar terhadapnya meminta maaf kerana perkara itu. Dan tetamu tak diundang itu pula kekasih haramnya! “Allah, kuatnya hati Mawar”, bisik Azrul. Dipeluknya Mawar. Azrul menangis sepuas-puasnya. Diakui setiap kesilapannya melayan Ain walaupun dia tahu Ain masih isteri orang. Mawar mendengar namun hatinya jauh, jauh entah ke mana.

Buat lelaki yang bergelar suami hati-hatilah jangan mudah berpindah hati. Buat isteri tabahlah tiada pengantungan selain Allah. Semoga semuanya yang terlibat diampunkan Allah

*Nama dalam cerita ini terpaksa diubah bagi menjaga aib.

.

Jane Roe
Rating Pembaca
[Total: 0 Average: 0]

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.