Tok Mat

Tok Mat

Aku masih ingat lagi hari kematian Tok Mat. Makcik aku cakap hari khamis. petang selepas Asar. etang tu mak jah, jiran sebelah rumah Tok Mat ada buat kuih kasui sikit dan seperti biasa, disuruhnya anaknya wati hantarkan sikit ke Tok Mat. bila dak wati ni tak nampak kelibat Tok Mat kat pangkinnya petang tu seperti kebiasaannya, terus dia ke rumah Tok Mat.

selepas bertalu-talu pintu diketuk namun tak dijawab, wati pun balik semula kerumah dengan sepiring kecil kuih kasui tak dapat di sampaikan. mak jah rasa pelik sedikit sebab jika Tok Mat nak keluar kemana-mana, dia akan beritahu Pak Akop atau dia sendiri. terus mak jah beritahu suaminya Pak Akop tolong pegi jengukkan Tok Mat tu ada ke tidak dalam rumahnya atau dah keluar kemana-mana

Pak Akob terus kerumah Tok Mat dan selepas daun pintu diketuk beberapa kali namun tetap tak dijawab, Pak Akob cuba jenguk kedalam rumah melalui tingkap yang terbuka. dan dia nampak Tok Mat sedang duduk dikerusi diruang tamu tapi tubuhnya kelihatan lebih bongkok dari biasa sehingga dagunya seperti melekat didadanya

Pak Akop pada mulanya menyangka yang Tok Mat ni tertidur atas kerusi sampai orang bagi salam dan ketuk pintu pun tak sedar. tahap tidur m**i la ni. kerana tak mahu ganggu Tok Mat sedang tidur, Pak Akop pun terus berlalu pulang kerumah…

Namun esok harinya bila kelibat Tok Mat tetap tak nampak seperti biasa dipangkinnya dan selepas Pak Akop nampak Tok Mat masih tetap duduk di kerusi, maka sedarlah Pak Akop yang Tok Mat dah meninggal. Selepas pintu ditendang sebab diselak dari dalam dan selepas pastikan yang Tok Mat sah meninggal, Pak Akop terus capai basikal Raleigh nya segera kerumah ketua kampung untuk khabarkan berita mengejutkan ni..pihak hospital kata Tok Mat meninggal kerana komplikasi jantung. Tok Mat dikebumikan ke esokkannya selepas Zuhur selepas semalaman mayatnya di hospital. aku tak hadir sebab almarhumah nenek aku tak beri keizinan..

Aku tinggal dan membesar dengan almarhumah nenek dan 2 orang makcik aku dikampung sehinggalah aku tammat sekolah rendah. aku ditinggalkan dikampung selama hampir 6 tahun dengan almarhumah nenek kerana ayah aku kerja diluar negara. mak serta adikku Nora ikut bersama ayah aku. aku ni cucu kesayangan dan nenek mendesak sangat agar mereka tinggalkan aku dengan nya. maka tinggallah aku membesar dengan nenek dan makcik2 aku dan keluarga mak jah. rumah nenek berselang 3-4 buah rumah ke dalam lagi sedikit dari rumah mak jah dan didepan rumahnya ada hutan kecil. kami budak2 kampung memang favourite main dalam hutan ni. main perang2 biasanya..

Aku suka singgah lepak2 kat rumah dia lepas dah penat bermain dengan kenkawan sekampung dan beberapa orang anak mak jah seperti ijat, uchu dan seman. merekalah kenkawan akrab aku kat kampung. main2 kat hutan kecik depan rumah mak jah dan port paling aku suka ialah atas pangkin atau pelantar bawah pokok bunga tanjung. kena plak bila mak jah buat cekodok bawang goreng garing tapi isi dalam lembut, cicah plak dengan sambal tumis ikan bilis petai sambil disapa pula angin sepoi2 bahasa berhembus halus..perghhh..cerita tak guna tembak tak kena bak kata pepatah orang Malawi

kira aku selalu la jadi tamu tak diundang dirumah mak jah ni. tapi aku tahu mak jah suka aku. bila tahu aku datang je mak jah mesti buat apa2 juadah. kalau datang tengahari, memang terus lunch kat situ la aku. tapi apa2 pun, aku biasanya lebih suka lunch kat rumah sebab makcik aku masak lagi mantul. dan di tepi rumah mak jah ni ada satu pokok durian belanda. huisshh..antara buah kesukaan aku tu. rimbun dan bila musim nya sampai, memang meriah pokok tu berbuah. kitaorang petik camtu je kat dahan dan seterusnya kenduri durian belanda reramai atas pangkin bawah pokok tanjung. syahdu.

Seperti yang dah di muqaddimah kan tadi, Mak Jah dan suaminya Pak Akop sekeluarga berjiran dengan Tok Mat ni. rumah tak jauh jarak kurang lebih tiga nafas je disebelah. cuma rumah Tok Mat ni nampak “uzur” sikitlaa. manakala rumah kayu mak jah dengan dapur separuh batu separuh kayu nya memang cantik dan agak besar. mungkin sebab anak makjah ramai kot. 9 orang. rumah kena besau. depan rumah Tok Mat pun ada pangkin panjang cam depan rumah mak jah. disebelah pangkin Tok Mat tu pula berdiri tegak sebatang pokok cermai ni. favourite aku jugak tu buah cermai. time musim buah ni aku dan beberapa rakan kampung dan 2-3 orang anak mak jah memang macam dah buat koloni atas pokok cermai tu. kerengga ke apa ke serangga jenis menggigit atas pokok tu kitaorang memang tak angkat pot. kebal agaknya masa tu. Tok Mat tak pernah marah cuma kekadang dia mendengus sambil jeling kat kitaorang yang dah macam anak mawas makan buah cermai sambil bertenggek, bergayut serta berpaut atas pokok dengan sisa2 biji cermai bertabur atas tanah bawah pokok…

Tok Mat ni seingat aku hampir setiap hari pakai tshirt putih macam tshirt pagoda. tshirt tuck-in dengan kain pelikat lusuh buat cam samping dan seluar warna kelabu2 gitu. cam tak pernah tukau baju orang tua ni. dan songkok tak lekang dikepala. cuma bila tiba hari raya baru la kita nampak Tok Mat ni pakai kemeja lengan pendek. agak sasa jugak badannya dah tua2 umur 70 lebih camtu cuma dia bongkok. tak bongkok banyak tapi bongkok yang bila dia berjalan, dagu dah dekat dengan dada. sederhana tinggi kulit agak cerah. dan misai tebal yang dah banyak uban melintang diatas bibir…

Dia jenis berat mulut orang tua ni. bila dia bercakap, suara mcm serak2 garau dalam tekak gitu. tapi dengan aku kekadang dia berbual jugak. suruh aku rajin belajar, jangan nakal2 sangat…aku ni plak memang suka menanguk tengok Tok Mat ni bertukang. Tok Mat ni aktivitinya ialah buat terompah. dan kekadang benda lain dari kayu tapi selalunya terompah. Tok Mat ni berniaga jual terompah ke tu aku tak ingat. cuma dia selalu cam sibuk kat pangkin tu. bertukang kayu dan dengan aku kekadang duduk menanguk atas pangkin tengok apa Tok Mat buat..

Bila mak jah ada buat kuih ke, cekodok ke, memang dia selalu suruh anaknya hantar sikit kat Tok Mat. mak jah kesian agaknya sebab Tok Mat duduk sensorang kat rumah tu. aku tak pernah plak ketika tu teringat nak tanya mana keluarga Tok Mat. cuma tak salah mak jah pernah sebut yang isteri Tok Mat dah lama meninggal dan anak2 semua dah besar dan semua dah keluar bawak diri hidup masing2. biasanya apa2 juadah, anak makjah, wati, hantar terus ke pangkin tu sebab Tok Mat memang sesiang hari memang kat pangkin tu laa terbongkok-bongkok bertukang. dari air muka dan gerak-badannya, memang Tok Mat nampak gembira dapat juadah. kekadang aku makan dengan dia atas pangkin. bila musim durian belanda sampai, memang Pakcik Akop akn hantar sebutir-dua kat Tok Mat. tersenyum Tok Mat sambil angguk2…

Ketika malam menjelma pula, bila aku dan 2-3 orang anak mak jah balik dari mengaji lepas Isya’ di rumah Hajjah Mariam yang rumahnya selang 5-6 rumah dari rumah Tok Mat, akan kelihatanlah Tok Mat duduk sensorang atas pangkin tu ditemani lampu pelita minyak tanah. cahayanya malap samar2 kekuningan. Tok Mat akan gulung rokok daun dan kekadang kedengaran cam bercakap sensorang. suaranya yang serak2 garau tu adakalanya kedengaran macam jauh dan sayup je bunyinya padehal Tok Mat tak jauh je sebelah rumah…dan bunyi tapak terompah Tok Mat akan terdengar “klop!klop!klop!” bila dia jalan terbongkok-bongkok keliling rumah sebelum maghrib. entah apa yang dicari atau diperiksa kita pun tak pernah tahu. nak kata cari ayam atau itik dia yang hilang tak mungkin plak. Tok Mat ni takde bela ayam apa ke bagai macam makcik aku. tapi tu laa rutin dia hari-hari. lepas bertukang kat pangkin tu dan sebelum masuk waktu maghrib dia akan jalan terbongkok-bongkok keliling rumah dengan bunyi terompah dia seakan-akan bergema kedengaran…

Selang lebihkurang 2minggu selepas Tok Mat meninggal, kampung aku digemparkan dengan cerita keluarga Mak Jah terdengar bunyi terompah Tok Mat berjalan keliling rumah. seperti tabiat Tok Mat di waktu remang-remang senja ketika dia masih hidup. seman anak mak jah pun ada ceritakan pada aku.
Suatu petang tu dekat2 nak senja, mak jah emaknya sedang didapur kemas-kemas dan cuci pinggan sambil dibantu 2 anak perempuannya, wati dan zawiyah. tetiba kedengaran seperti bunyi terompah dari arah rumah arwah Tok Mat. rumahnya dibiarkan kosong semenjak Tok Mat meninggal dan entah apa sebabnya yang aku pun tak pasti, takde sorang pun waris Tok Mat ada datang menjenguk rumahnya semenjak dia meninggal. Bunyi seseorang berjalan dengan terompah tu persis seperti bunyi arwah Tok Mat berjalan keliling rumahnya bila dekat2 senja begini..”klop!klop!klop!”,…macam bergema bunyinya jelas didengar dari rumah mak jah. berderau d***h mak jah. terdiam wati dan zawiyah. mak jah menuju ketingkap dapur dan tak pulak mak jah nampak apa-apa bila dia pandang kerumah arwah Tok Mat. namun bunyi seperti seseorang berjalan memakai terompah terus kedengaran. cepat-cepat mak jah tutup tingkap dapur dan suruh anak-anaknya tutup semua pintu dan tingkap rumah. hinggalah bunyi terompah tu hilang sendiri ketika masuk waktu Maghrib..

Setelah berlalu 2-3 hari, keluarga mak jah terdengar lagi bunyi orang ber terompah jalan keliling rumah arwah Tok Mat bila senja menjelang. kelam-kabut Pak Akop dan mak jah suruh anak-anaknya tutup semua pintu dan tingkap rumah. “klop!klop!klop!”, bunyi tu terus kedengaran dari arah rumah arwah Tok Mat. takde susuk tubuh yang kelihatan tapi hanya bunyi tu yang kedengaran..

Aku sebagai kanak-kanak riang ketika tu memang seriau bila dengar gangguan tu. sementelah lagi rumah nenek aku tak jauh dari rumah arwah Tok Mat. tapi dah memang resam budak-budak kot. aktiviti main-main keliling kampung terutama dalam hutan tu tetap diteruskan seperti biasa. cuma makcik aku dah terpekik panggil aku balik lebih awal dari biasa selepas berita bunyi terompah tu meletus keseluruh kampung. pernah nenek aku hambat aku keliling rumah dengan pelepah kelapa sebab masih dalam hutan dah dekat remang-remang senja. mencicit aku lari keliling rumah. berbirat betis aku kena bedal..heheh

Akhirnya aku sendiri yang kena. Malam tu selepas Isya’, aku dan beberapa orang anak mak jah serta 2-3 kawan sekampung berjalan pulang selepas habis mengaji dirumah Hajjah Mariam. seperti biasa kami ambil jalan yang melalui depan rumah arwah Tok Mat sebab tu yang paling dekat kerumah nenek aku. seman dan aku serta sorang lagi kawan kami pegang jamung sebab jalan memang gelap-gelita walaupun ada rumah orang disepanjang jalan. ketika menghampiri rumah arwah Tok Mat, samar-samar kami lihat seperti ada cahaya lampu minyak tanah atas pangkin depan rumahnya. Kami semua terhenti melangkah dan pandang sama-sendiri. Elok tercongok atas pangkin lembaga seperti arwah Tok Mat sedang hisap rokok daun..

“kauorang semua baru balik mengaji ya?”, sapa lembaga yang menyerupai arwah Tok Mat dengan suara saling tak tumpah seperti suara arwah. garau dan dalam..

Terus kami buat u-turn, berdesup lari kearah kami datang. jamung kemana, rehal dan muqaddam habis bertabur entah kemana. kami lari balik tak toleh belakang kerumah nenek aku ikut jalan jauh. habis semua bermalam kat rumah nenek aku malam tu sebab semua tengah ketakutan. Zawiyah yang paling teruk kesannya sebab terperanjat sangat. pucat lesi kekuningan mukanya. terus jatuh terjelepok kat depan pintu rumah nenek aku. nenek aku usap-usapkan mukanya dengan air yang nenek aku dah bacakan sesuatu. nenek aku basuhkan muka kami semua juga dan suruh minum seteguk-dua..jatuh demam Zawiyah keesokkan harinya…

Selepas malam yang kami terserempak dengan lembaga yang menyerupai Tok Mat, gangguan semakin kerap berlaku. Pak Akop yang sedang kayuh basikal memalam nak pulang kerumah, terserempak dengan lembaga arwah Tok Mat sedang duduk atas pangkin

“dari mana kau Akop?”, tegur lembaga tersebut dengan suara garau dan dalam nya tu. terus Pak Akop pecut basikal Raleighnya hala kerumahnya a la pemecut basikal tahap Olympic.

Gangguan yang paling sadis berlaku pada keluarga Pak Akop dan mak jah juga sebab dorang berjiran agaknya ketika hayat Tok Mat. Suatu malam tu dalam pukul 9 lebih ketika Pak Akop dan anaknya seman dan ijat sedang duduk-duduk diserambi sambil Pak Akop gulung rokok daun, mereka terdengar pbunyi terompah seperti seseorang sedang berjalan menuju kerumah mereka. tapi tak nampak sesapa pun hinggalah terdengar suara garau dari arah tangga serambi..

“Koppp..Akoppppp..aku hausss..bagi aku airrrr..Kopppp..aku nak airrrrr..”

Tunggang-terbalik seman dan ijat lari masuk rumah. terkedu Pak Akop. bila dipandang kearah tangga, kelihatanlah pada Pak Akop sesusuk tubuh Tok Mat dengan t-shirt pagodanya bersamping kain lusuh berdiri bongkok, dagunya mencecah dada sambil terus memanggil-manggil Pak Akop mintak segelas air…
Mengucap panjang Pak Akop. terus dia bergegas masuk kerumah dan jelmaan arwah Pak Akop terus memanggil-manggil mintak air. malam tu semua satu keluarga Pak Akop tidur sebilik. lama juga suara dan lembaga tu memanggil dan berdiri bongkok depan tangga serambi..
Mak Jah pun kena ganggu. suatu malam tu ketika dia didapur sedang siapkan makan malam sambil dibantu anak-anak perempuannya, pintu dapur tetiba diketuk dari luar. tanpa berfikir panjang, mak jah pun buka pintu nak lihat siapa pula yang datang memalam camtu. bila pintu dibuka, terlihatlah depan pintu lembaga jelmaan arwah Tok Mat berdiri tercegat bongkok dengan dagu dah mencecah dadanya tapi matanya menjeling keatas merenung mak jah..

“aku lapar Jahhhh..bagi aku nasiiikk..aku laparrrrr..”, lembaga tersebut merayu mak jah mintak makan

Jatuh terjelepok mak jah depan muka pintu. terpekik anaknya wati dan ramlah melihat Tok Mat depan pintu. Pak Akop melompat turun ke dapur dari atas rumah. lantang suara Pak Akop menjerit menghalau makhluk jelmaan Tok Mat yang masih tercegat depan pintu sambil matanya merenung mak jah yang dah terjelepok macam kain buruk di depan pintu. makhluk tu terus melangkah pergi dengan bunyi tapak terompah terus kedengaran..

Orang-orang kampung ada beberapa kali buat bacaan yaasinn dan tahlil untuk Tok Mat disurau kampung namun gangguan lembaga menyerupai arwah Tok Mat tetap muncul beberapa kali seminggu. bunyi tapak kaki berterompah terus kedengaran bila remang-remang senja sehinggalah Pak Akop bawa keluarganya pindah ke belah hilir kampung dan rumahnya dibiarkan kosong tak berpenghuni. sedih juga aku sebab dah tak dapat lepak-lepak dan main-main dirumah makjah sebab belah hilir agak jauh dari rumah nenek aku. makcik aku dan nenek pun tak izinkan aku merayau jauh-jauh sangat dari rumah. cuma waktu sekolah lah baru aku dapat jumpa seman, ijat dan uchu kawan2 sepermainan aku sebab kitorang bersekolah di sekolah yang sama.

Dan sekarang selepas hampir 30 tahun berlalu, rumah arwah Tok Mat dah lama dirobohkan dan khabarnya keluarga cina yang menetap disitu sekarang. begitu juga dengan rumak Pak Akop dan Mak Jah. ramai keluarga cina dah menetap disitu menyewa tanah dari almarhumah nenek dan sekarang diuruskan oleh ayah. namun khabarnya hingga sekarang, walaupun sudah sangat jarang berlaku, masih sekali-sekala orang-orang kampung terdengar bunyi orang berjalan memakai terompah disekitar bekas tapak rumah arwah Tok Mat bila menjelang senja…

Tamat.

nota penulis;

kisah yang benar-benar berlaku ini di ceritakan semula menurut sumber-sumber yang mengalaminya sendiri serta diolah mengikut daya imaginasi penulis. nama-nama watak dalam kisah ini serta nama kampung tersebut telah diubah untuk mengelakkan sebarang fitnah dan spekulasi.

penulis juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian pihak Fiksyen Shasha dalam menerbitkan cerita ini dan juga terimakasih penulis ucapkan pada para pembaca yang sudi membaca kisah ini. harap para pembaca semua terhibur dan berpuas hati.

sekian. wassalam

Tok Mat

Aku masih ingat lagi hari kematian Tok Mat. Makcik aku cakap hari khamis. petang selepas Asar. petang tu mak jah,jiran sebelah rumah Tok Mat ada buat kuih kasui sikit dan seperti biasa, disuruh nya anaknya wati hantarkan sikit ke Tok Mat. bila dak wati ni tak nampak kelibat Tok Mat kat pangkinnya petang tu seperti kebiasaannya, terus dia ke rumah Tok Mat.
selepas bertalu-talu pintu diketuk namun tak dijawab, wati pun balik semula kerumah dengan sepiring kecil kuih kasui tak dapat di sampaikan. mak jah rasa pelik sedikit sebab jika Tok Mat nak keluar kemana-mana, dia akan beritahu Pak Akop atau dia sendiri. terus mak jah beritahu suaminya Pak Akop tolong pegi jengukkan Tok Mat tu ada ke tidak dalam rumahnya atau dah keluar kemana-mana

Pak Akob terus kerumah Tok Mat dan selepas daun pintu diketuk beberapa kali namun tetap tak dijawab, Pak Akob cuba jenguk kedalam rumah melalui tingkap yang terbuka. dan dia nampak Tok Mat sedang duduk dikerusi diruang tamu tapi tubuhnya kelihatan lebih bongkok dari biasa sehingga dagunya seperti melekat didadanya

Pak Akop pada mulanya menyangka yang Tok Mat ni tertidur atas kerusi sampai orang bagi salam dan ketuk pintu pun tak sedar. tahap tidur m**i la ni. kerana tak mahu ganggu Tok Mat sedang tidur, Pak Akop pun terus berlalu pulang kerumah…

Namun esok harinya bila kelibat Tok Mat tetap tak nampak seperti biasa dipangkinnya dan selepas Pak Akop nampak Tok Mat masih tetap duduk dikerusi, maka sedarlah Pak Akop yang Tok Mat dah meninggal. Selepas pintu ditendang sebab diselak dari dalam dan selepas pastikan yang Tok Mat sah meninggal, Pak Akop terus capai basikal Raleigh nya segera kerumah ketua kampung untuk khabarkan berita mengejutkan ni..pihak hospital kata Tok Mat meninggal kerana komplikasi jantung. Tok Mat dikebumikan ke esokkannya selepas Zuhur selepas semalaman mayatnya di hospital. aku tak hadir sebab almarhumah nenek aku tak beri keizinan..

Aku tinggal dan membesar dengan almarhumah nenek dan 2 orang makcik aku dikampung sehinggalah aku tammat sekolah rendah. aku ditinggalkan dikampung selama hampir 6 tahun dengan almarhumah nenek kerana ayah aku kerja diluar negara. mak serta adikku Nora ikut bersama ayah aku. aku ni cucu kesayangan dan nenek mendesak sangat agar mereka tinggalkan aku dengan nya. maka tinggallah aku membesar dengan nenek dan makcik2 aku dan keluarga mak jah. rumah nenek berselang 3-4 buah rumah ke dalam lagi sedikit dari rumah mak jah dan didepan rumahnya ada hutan kecil. kami budak2 kampung memang favourite main dalam hutan ni. main perang2 biasanya..

Aku suka singgah lepak2 kat rumah dia lepas dah penat bermain dengan kenkawan sekampung dan beberapa orang anak mak jah seperti ijat, uchu dan seman. merekalah kenkawan akrab aku kat kampung. main2 kat hutan kecik depan rumah mak jah dan port paling aku suka ialah atas pangkin atau pelantar bawah pokok bunga tanjung. kena plak bila mak jah buat cekodok bawang goreng garing tapi isi dalam lembut, cicah plak dengan sambal tumis ikan bilis petai sambil disapa pula angin sepoi2 bahasa berhembus halus..perghhh..cerita tak guna tembak tak kena bak kata pepatah orang Malawi

kira aku selalu la jadi tamu tak diundang dirumah mak jah ni. tapi aku tahu mak jah suka aku. bila tahu aku datang je mak jah mesti buat apa2 juadah. kalau datang tengahari, memang terus lunch kat situ la aku. tapi apa2 pun, aku biasanya lebih suka lunch kat rumah sebab makcik aku masak lagi mantul. dan di tepi rumah mak jah ni ada satu pokok durian belanda. huisshh..antara buah kesukaan aku tu. rimbun dan bila musim nya sampai, memang meriah pokok tu berbuah. kitaorang petik camtu je kat dahan dan seterusnya kenduri durian belanda reramai atas pangkin bawah pokok tanjung. syahdu.

Seperti yang dah di muqaddimah kan tadi, Mak Jah dan suaminya Pak Akop sekeluarga berjiran dengan Tok Mat ni. rumah tak jauh jarak kurang lebih tiga nafas je disebelah. cuma rumah Tok Mat ni nampak “uzur” sikitlaa. manakala rumah kayu mak jah dengan dapur separuh batu separuh kayu nya memang cantik dan agak besar. mungkin sebab anak makjah ramai kot. 9 orang. rumah kena besau. depan rumah Tok Mat pun ada pangkin panjang cam depan rumah mak jah. disebelah pangkin Tok Mat tu pula berdiri tegak sebatang pokok cermai ni. favourite aku jugak tu buah cermai. time musim buah ni aku dan beberapa rakan kampung dan 2-3 orang anak mak jah memang macam dah buat koloni atas pokok cermai tu. kerengga ke apa ke serangga jenis menggigit atas pokok tu kitaorang memang tak angkat pot. kebal agaknya masa tu. Tok Mat tak pernah marah cuma kekadang dia mendengus sambil jeling kat kitaorang yang dah macam anak mawas makan buah cermai sambil bertenggek, bergayut serta berpaut atas pokok dengan sisa2 biji cermai bertabur atas tanah bawah pokok…

Tok Mat ni seingat aku hampir setiap hari pakai tshirt putih macam tshirt pagoda. tshirt tuck-in dengan kain pelikat lusuh buat cam samping dan seluar warna kelabu2 gitu. cam tak pernah tukau baju orang tua ni. dan songkok tak lekang dikepala. cuma bila tiba hari raya baru la kita nampak Tok Mat ni pakai kemeja lengan pendek. agak sasa jugak badannya dah tua2 umur 70 lebih camtu cuma dia bongkok. tak bongkok banyak tapi bongkok yang bila dia berjalan, dagu dah dekat dengan dada. sederhana tinggi kulit agak cerah. dan misai tebal yang dah banyak uban melintang diatas bibir…

Dia jenis berat mulut orang tua ni. bila dia bercakap, suara mcm serak2 garau dalam tekak gitu. tapi dengan aku kekadang dia berbual jugak. suruh aku rajin belajar, jangan nakal2 sangat…aku ni plak memang suka menanguk tengok Tok Mat ni bertukang. Tok Mat ni aktivitinya ialah buat terompah. dan kekadang benda lain dari kayu tapi selalunya terompah. Tok Mat ni berniaga jual terompah ke tu aku tak ingat. cuma dia selalu cam sibuk kat pangkin tu. bertukang kayu dan dengan aku kekadang duduk menanguk atas pangkin tengok apa Tok Mat buat..

Bila mak jah ada buat kuih ke, cekodok ke, memang dia selalu suruh anaknya hantar sikit kat Tok Mat. mak jah kesian agaknya sebab Tok Mat duduk sensorang kat rumah tu. aku tak pernah plak ketika tu teringat nak tanya mana keluarga Tok Mat. cuma tak salah mak jah pernah sebut yang isteri Tok Mat dah lama meninggal dan anak2 semua dah besar dan semua dah keluar bawak diri hidup masing2. biasanya apa2 juadah, anak makjah, wati, hantar terus ke pangkin tu sebab Tok Mat memang sesiang hari memang kat pangkin tu laa terbongkok-bongkok bertukang. dari air muka dan gerak-badannya, memang Tok Mat nampak gembira dapat juadah. kekadang aku makan dengan dia atas pangkin. bila musim durian belanda sampai, memang Pakcik Akop akn hantar sebutir-dua kat Tok Mat. tersenyum Tok Mat sambil angguk2…

Ketika malam menjelma pula, bila aku dan 2-3 orang anak mak jah balik dari mengaji lepas Isya’ di rumah Hajjah Mariam yang rumahnya selang 5-6 rumah dari rumah Tok Mat, akan kelihatanlah Tok Mat duduk sensorang atas pangkin tu ditemani lampu pelita minyak tanah. cahayanya malap samar2 kekuningan. Tok Mat akan gulung rokok daun dan kekadang kedengaran cam bercakap sensorang. suaranya yang serak2 garau tu adakalanya kedengaran macam jauh dan sayup je bunyinya padehal Tok Mat tak jauh je sebelah rumah…dan bunyi tapak terompah Tok Mat akan terdengar “klop!klop!klop!” bila dia jalan terbongkok-bongkok keliling rumah sebelum maghrib. entah apa yang dicari atau diperiksa kita pun tak pernah tahu. nak kata cari ayam atau itik dia yang hilang tak mungkin plak. Tok Mat ni takde bela ayam apa ke bagai macam makcik aku. tapi tu laa rutin dia hari-hari. lepas bertukang kat pangkin tu dan sebelum masuk waktu maghrib dia akan jalan terbongkok-bongkok keliling rumah dengan bunyi terompah dia seakan-akan bergema kedengaran…

Selang lebihkurang 2minggu selepas Tok Mat meninggal, kampung aku digemparkan dengan cerita keluarga Mak Jah terdengar bunyi terompah Tok Mat berjalan keliling rumah. seperti tabiat Tok Mat di waktu remang-remang senja ketika dia masih hidup. seman anak mak jah pun ada ceritakan pada aku.
Suatu petang tu dekat2 nak senja, mak jah emaknya sedang didapur kemas-kemas dan cuci pinggan sambil dibantu 2 anak perempuannya, wati dan zawiyah. tetiba kedengaran seperti bunyi terompah dari arah rumah arwah Tok Mat. rumahnya dibiarkan kosong semenjak Tok Mat meninggal dan entah apa sebabnya yang aku pun tak pasti, takde sorang pun waris Tok Mat ada datang menjenguk rumahnya semenjak dia meninggal. Bunyi seseorang berjalan dengan terompah tu persis seperti bunyi arwah Tok Mat berjalan keliling rumahnya bila dekat2 senja begini..”klop!klop!klop!”,…macam bergema bunyinya jelas didengar dari rumah mak jah. berderau d***h mak jah. terdiam wati dan zawiyah. mak jah menuju ketingkap dapur dan tak pulak mak jah nampak apa-apa bila dia pandang kerumah arwah Tok Mat. namun bunyi seperti seseorang berjalan memakai terompah terus kedengaran. cepat-cepat mak jah tutup tingkap dapur dan suruh anak-anaknya tutup semua pintu dan tingkap rumah. hinggalah bunyi terompah tu hilang sendiri ketika masuk waktu Maghrib..

Setelah berlalu 2-3 hari, keluarga mak jah terdengar lagi bunyi orang ber terompah jalan keliling rumah arwah Tok Mat bila senja menjelang. kelam-kabut Pak Akop dan mak jah suruh anak-anaknya tutup semua pintu dan tingkap rumah. “klop!klop!klop!”, bunyi tu terus kedengaran dari arah rumah arwah Tok Mat. takde susuk tubuh yang kelihatan tapi hanya bunyi tu yang kedengaran..

Aku sebagai kanak-kanak riang ketika tu memang seriau bila dengar gangguan tu. sementelah lagi rumah nenek aku tak jauh dari rumah arwah Tok Mat. tapi dah memang resam budak-budak kot. aktiviti main-main keliling kampung terutama dalam hutan tu tetap diteruskan seperti biasa. cuma makcik aku dah terpekik panggil aku balik lebih awal dari biasa selepas berita bunyi terompah tu meletus keseluruh kampung. pernah nenek aku hambat aku keliling rumah dengan pelepah kelapa sebab masih dalam hutan dah dekat remang-remang senja. mencicit aku lari keliling rumah. berbirat betis aku kena bedal..heheh

Akhirnya aku sendiri yang kena. Malam tu selepas Isya’, aku dan beberapa orang anak mak jah serta 2-3 kawan sekampung berjalan pulang selepas habis mengaji dirumah Hajjah Mariam. seperti biasa kami ambil jalan yang melalui depan rumah arwah Tok Mat sebab tu yang paling dekat kerumah nenek aku. seman dan aku serta sorang lagi kawan kami pegang jamung sebab jalan memang gelap-gelita walaupun ada rumah orang disepanjang jalan. ketika menghampiri rumah arwah Tok Mat, samar-samar kami lihat seperti ada cahaya lampu minyak tanah atas pangkin depan rumahnya. Kami semua terhenti melangkah dan pandang sama-sendiri. Elok tercongok atas pangkin lembaga seperti arwah Tok Mat sedang hisap rokok daun..

“kauorang semua baru balik mengaji ya?”, sapa lembaga yang menyerupai arwah Tok Mat dengan suara saling tak tumpah seperti suara arwah. garau dan dalam..

Terus kami buat u-turn, berdesup lari kearah kami datang. jamung kemana, rehal dan muqaddam habis bertabur entah kemana. kami lari balik tak toleh belakang kerumah nenek aku ikut jalan jauh. habis semua bermalam kat rumah nenek aku malam tu sebab semua tengah ketakutan. Zawiyah yang paling teruk kesannya sebab terperanjat sangat. pucat lesi kekuningan mukanya. terus jatuh terjelepok kat depan pintu rumah nenek aku. nenek aku usap-usapkan mukanya dengan air yang nenek aku dah bacakan sesuatu. nenek aku basuhkan muka kami semua juga dan suruh minum seteguk-dua..jatuh demam Zawiyah keesokkan harinya…

Selepas malam yang kami terserempak dengan lembaga yang menyerupai Tok Mat, gangguan semakin kerap berlaku. Pak Akop yang sedang kayuh basikal memalam nak pulang kerumah, terserempak dengan lembaga arwah Tok Mat sedang duduk atas pangkin

“dari mana kau Akop?”, tegur lembaga tersebut dengan suara garau dan dalam nya tu. terus Pak Akop pecut basikal Raleighnya hala kerumahnya a la pemecut basikal tahap Olympic.

Gangguan yang paling sadis berlaku pada keluarga Pak Akop dan mak jah juga sebab dorang berjiran agaknya ketika hayat Tok Mat. Suatu malam tu dalam pukul 9 lebih ketika Pak Akop dan anaknya seman dan ijat sedang duduk-duduk diserambi sambil Pak Akop gulung rokok daun, mereka terdengar pbunyi terompah seperti seseorang sedang berjalan menuju kerumah mereka. tapi tak nampak sesapa pun hinggalah terdengar suara garau dari arah tangga serambi..

“Koppp..Akoppppp..aku hausss..bagi aku airrrr..Kopppp..aku nak airrrrr..”

Tunggang-terbalik seman dan ijat lari masuk rumah. terkedu Pak Akop. bila dipandang kearah tangga, kelihatanlah pada Pak Akop sesusuk tubuh Tok Mat dengan t-shirt pagodanya bersamping kain lusuh berdiri bongkok, dagunya mencecah dada sambil terus memanggil-manggil Pak Akop mintak segelas air…
Mengucap panjang Pak Akop. terus dia bergegas masuk kerumah dan jelmaan arwah Pak Akop terus memanggil-manggil mintak air. malam tu semua satu keluarga Pak Akop tidur sebilik. lama juga suara dan lembaga tu memanggil dan berdiri bongkok depan tangga serambi..
Mak Jah pun kena ganggu. suatu malam tu ketika dia didapur sedang siapkan makan malam sambil dibantu anak-anak perempuannya, pintu dapur tetiba diketuk dari luar. tanpa berfikir panjang, mak jah pun buka pintu nak lihat siapa pula yang datang memalam camtu. bila pintu dibuka, terlihatlah depan pintu lembaga jelmaan arwah Tok Mat berdiri tercegat bongkok dengan dagu dah mencecah dadanya tapi matanya menjeling keatas merenung mak jah..

“aku lapar Jahhhh..bagi aku nasiiikk..aku laparrrrr..”, lembaga tersebut merayu mak jah mintak makan

Jatuh terjelepok mak jah depan muka pintu. terpekik anaknya wati dan ramlah melihat Tok Mat depan pintu. Pak Akop melompat turun ke dapur dari atas rumah. lantang suara Pak Akop menjerit menghalau makhluk jelmaan Tok Mat yang masih tercegat depan pintu sambil matanya merenung mak jah yang dah terjelepok macam kain buruk di depan pintu. makhluk tu terus melangkah pergi dengan bunyi tapak terompah terus kedengaran..

Orang-orang kampung ada beberapa kali buat bacaan yaasinn dan tahlil untuk Tok Mat disurau kampung namun gangguan lembaga menyerupai arwah Tok Mat tetap muncul beberapa kali seminggu. bunyi tapak kaki berterompah terus kedengaran bila remang-remang senja sehinggalah Pak Akop bawa keluarganya pindah ke belah hilir kampung dan rumahnya dibiarkan kosong tak berpenghuni. sedih juga aku sebab dah tak dapat lepak-lepak dan main-main dirumah makjah sebab belah hilir agak jauh dari rumah nenek aku. makcik aku dan nenek pun tak izinkan aku merayau jauh-jauh sangat dari rumah. cuma waktu sekolah lah baru aku dapat jumpa seman, ijat dan uchu kawan2 sepermainan aku sebab kitorang bersekolah di sekolah yang sama.

Dan sekarang selepas hampir 30 tahun berlalu, rumah arwah Tok Mat dah lama dirobohkan dan khabarnya keluarga cina yang menetap disitu sekarang. begitu juga dengan rumak Pak Akop dan Mak Jah. ramai keluarga cina dah menetap disitu menyewa tanah dari almarhumah nenek dan sekarang diuruskan oleh ayah. namun khabarnya hingga sekarang, walaupun sudah sangat jarang berlaku, masih sekali-sekala orang-orang kampung terdengar bunyi orang berjalan memakai terompah disekitar bekas tapak rumah arwah Tok Mat bila menjelang senja…

Tamat.

nota penulis;

kisah yang benar-benar berlaku ini di ceritakan semula menurut sumber-sumber yang mengalaminya sendiri serta diolah mengikut daya imaginasi penulis. nama-nama watak dalam kisah ini serta nama kampung tersebut telah diubah untuk mengelakkan sebarang fitnah dan spekulasi.

penulis juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian pihak Fiksyen Shasha dalam menerbitkan cerita ini dan juga terimakasih penulis ucapkan pada para pembaca yang sudi membaca kisah ini. harap para pembaca semua terhibur dan berpuas hati.

sekian. wassalam

Tok Mat

Aku masih ingat lagi hari kematian Tok Mat. Makcik aku cakap hari khamis. petang selepas Asar. petang tu mak jah,jiran sebelah rumah Tok Mat ada buat kuih kasui sikit dan seperti biasa, disuruh nya anaknya wati hantarkan sikit ke Tok Mat. bila dak wati ni tak nampak kelibat Tok Mat kat pangkinnya petang tu seperti kebiasaannya, terus dia ke rumah Tok Mat.
selepas bertalu-talu pintu diketuk namun tak dijawab, wati pun balik semula kerumah dengan sepiring kecil kuih kasui tak dapat di sampaikan. mak jah rasa pelik sedikit sebab jika Tok Mat nak keluar kemana-mana, dia akan beritahu Pak Akop atau dia sendiri. terus mak jah beritahu suaminya Pak Akop tolong pegi jengukkan Tok Mat tu ada ke tidak dalam rumahnya atau dah keluar kemana-mana

Pak Akob terus kerumah Tok Mat dan selepas daun pintu diketuk beberapa kali namun tetap tak dijawab, Pak Akob cuba jenguk kedalam rumah melalui tingkap yang terbuka. dan dia nampak Tok Mat sedang duduk dikerusi diruang tamu tapi tubuhnya kelihatan lebih bongkok dari biasa sehingga dagunya seperti melekat didadanya

Pak Akop pada mulanya menyangka yang Tok Mat ni tertidur atas kerusi sampai orang bagi salam dan ketuk pintu pun tak sedar. tahap tidur m**i la ni. kerana tak mahu ganggu Tok Mat sedang tidur, Pak Akop pun terus berlalu pulang kerumah…

Namun esok harinya bila kelibat Tok Mat tetap tak nampak seperti biasa dipangkinnya dan selepas Pak Akop nampak Tok Mat masih tetap duduk dikerusi, maka sedarlah Pak Akop yang Tok Mat dah meninggal. Selepas pintu ditendang sebab diselak dari dalam dan selepas pastikan yang Tok Mat sah meninggal, Pak Akop terus capai basikal Raleigh nya segera kerumah ketua kampung untuk khabarkan berita mengejutkan ni..pihak hospital kata Tok Mat meninggal kerana komplikasi jantung. Tok Mat dikebumikan ke esokkannya selepas Zuhur selepas semalaman mayatnya di hospital. aku tak hadir sebab almarhumah nenek aku tak beri keizinan..

Aku tinggal dan membesar dengan almarhumah nenek dan 2 orang makcik aku dikampung sehinggalah aku tammat sekolah rendah. aku ditinggalkan dikampung selama hampir 6 tahun dengan almarhumah nenek kerana ayah aku kerja diluar negara. mak serta adikku Nora ikut bersama ayah aku. aku ni cucu kesayangan dan nenek mendesak sangat agar mereka tinggalkan aku dengan nya. maka tinggallah aku membesar dengan nenek dan makcik2 aku dan keluarga mak jah. rumah nenek berselang 3-4 buah rumah ke dalam lagi sedikit dari rumah mak jah dan didepan rumahnya ada hutan kecil. kami budak2 kampung memang favourite main dalam hutan ni. main perang2 biasanya..

Aku suka singgah lepak2 kat rumah dia lepas dah penat bermain dengan kenkawan sekampung dan beberapa orang anak mak jah seperti ijat, uchu dan seman. merekalah kenkawan akrab aku kat kampung. main2 kat hutan kecik depan rumah mak jah dan port paling aku suka ialah atas pangkin atau pelantar bawah pokok bunga tanjung. kena plak bila mak jah buat cekodok bawang goreng garing tapi isi dalam lembut, cicah plak dengan sambal tumis ikan bilis petai sambil disapa pula angin sepoi2 bahasa berhembus halus..perghhh..cerita tak guna tembak tak kena bak kata pepatah orang Malawi

kira aku selalu la jadi tamu tak diundang dirumah mak jah ni. tapi aku tahu mak jah suka aku. bila tahu aku datang je mak jah mesti buat apa2 juadah. kalau datang tengahari, memang terus lunch kat situ la aku. tapi apa2 pun, aku biasanya lebih suka lunch kat rumah sebab makcik aku masak lagi mantul. dan di tepi rumah mak jah ni ada satu pokok durian belanda. huisshh..antara buah kesukaan aku tu. rimbun dan bila musim nya sampai, memang meriah pokok tu berbuah. kitaorang petik camtu je kat dahan dan seterusnya kenduri durian belanda reramai atas pangkin bawah pokok tanjung. syahdu.

Seperti yang dah di muqaddimah kan tadi, Mak Jah dan suaminya Pak Akop sekeluarga berjiran dengan Tok Mat ni. rumah tak jauh jarak kurang lebih tiga nafas je disebelah. cuma rumah Tok Mat ni nampak “uzur” sikitlaa. manakala rumah kayu mak jah dengan dapur separuh batu separuh kayu nya memang cantik dan agak besar. mungkin sebab anak makjah ramai kot. 9 orang. rumah kena besau. depan rumah Tok Mat pun ada pangkin panjang cam depan rumah mak jah. disebelah pangkin Tok Mat tu pula berdiri tegak sebatang pokok cermai ni. favourite aku jugak tu buah cermai. time musim buah ni aku dan beberapa rakan kampung dan 2-3 orang anak mak jah memang macam dah buat koloni atas pokok cermai tu. kerengga ke apa ke serangga jenis menggigit atas pokok tu kitaorang memang tak angkat pot. kebal agaknya masa tu. Tok Mat tak pernah marah cuma kekadang dia mendengus sambil jeling kat kitaorang yang dah macam anak mawas makan buah cermai sambil bertenggek, bergayut serta berpaut atas pokok dengan sisa2 biji cermai bertabur atas tanah bawah pokok…

Tok Mat ni seingat aku hampir setiap hari pakai tshirt putih macam tshirt pagoda. tshirt tuck-in dengan kain pelikat lusuh buat cam samping dan seluar warna kelabu2 gitu. cam tak pernah tukau baju orang tua ni. dan songkok tak lekang dikepala. cuma bila tiba hari raya baru la kita nampak Tok Mat ni pakai kemeja lengan pendek. agak sasa jugak badannya dah tua2 umur 70 lebih camtu cuma dia bongkok. tak bongkok banyak tapi bongkok yang bila dia berjalan, dagu dah dekat dengan dada. sederhana tinggi kulit agak cerah. dan misai tebal yang dah banyak uban melintang diatas bibir…

Dia jenis berat mulut orang tua ni. bila dia bercakap, suara mcm serak2 garau dalam tekak gitu. tapi dengan aku kekadang dia berbual jugak. suruh aku rajin belajar, jangan nakal2 sangat…aku ni plak memang suka menanguk tengok Tok Mat ni bertukang. Tok Mat ni aktivitinya ialah buat terompah. dan kekadang benda lain dari kayu tapi selalunya terompah. Tok Mat ni berniaga jual terompah ke tu aku tak ingat. cuma dia selalu cam sibuk kat pangkin tu. bertukang kayu dan dengan aku kekadang duduk menanguk atas pangkin tengok apa Tok Mat buat..

Bila mak jah ada buat kuih ke, cekodok ke, memang dia selalu suruh anaknya hantar sikit kat Tok Mat. mak jah kesian agaknya sebab Tok Mat duduk sensorang kat rumah tu. aku tak pernah plak ketika tu teringat nak tanya mana keluarga Tok Mat. cuma tak salah mak jah pernah sebut yang isteri Tok Mat dah lama meninggal dan anak2 semua dah besar dan semua dah keluar bawak diri hidup masing2. biasanya apa2 juadah, anak makjah, wati, hantar terus ke pangkin tu sebab Tok Mat memang sesiang hari memang kat pangkin tu laa terbongkok-bongkok bertukang. dari air muka dan gerak-badannya, memang Tok Mat nampak gembira dapat juadah. kekadang aku makan dengan dia atas pangkin. bila musim durian belanda sampai, memang Pakcik Akop akn hantar sebutir-dua kat Tok Mat. tersenyum Tok Mat sambil angguk2…

Ketika malam menjelma pula, bila aku dan 2-3 orang anak mak jah balik dari mengaji lepas Isya’ di rumah Hajjah Mariam yang rumahnya selang 5-6 rumah dari rumah Tok Mat, akan kelihatanlah Tok Mat duduk sensorang atas pangkin tu ditemani lampu pelita minyak tanah. cahayanya malap samar2 kekuningan. Tok Mat akan gulung rokok daun dan kekadang kedengaran cam bercakap sensorang. suaranya yang serak2 garau tu adakalanya kedengaran macam jauh dan sayup je bunyinya padehal Tok Mat tak jauh je sebelah rumah…dan bunyi tapak terompah Tok Mat akan terdengar “klop!klop!klop!” bila dia jalan terbongkok-bongkok keliling rumah sebelum maghrib. entah apa yang dicari atau diperiksa kita pun tak pernah tahu. nak kata cari ayam atau itik dia yang hilang tak mungkin plak. Tok Mat ni takde bela ayam apa ke bagai macam makcik aku. tapi tu laa rutin dia hari-hari. lepas bertukang kat pangkin tu dan sebelum masuk waktu maghrib dia akan jalan terbongkok-bongkok keliling rumah dengan bunyi terompah dia seakan-akan bergema kedengaran…

Selang lebihkurang 2minggu selepas Tok Mat meninggal, kampung aku digemparkan dengan cerita keluarga Mak Jah terdengar bunyi terompah Tok Mat berjalan keliling rumah. seperti tabiat Tok Mat di waktu remang-remang senja ketika dia masih hidup. seman anak mak jah pun ada ceritakan pada aku.
Suatu petang tu dekat2 nak senja, mak jah emaknya sedang didapur kemas-kemas dan cuci pinggan sambil dibantu 2 anak perempuannya, wati dan zawiyah. tetiba kedengaran seperti bunyi terompah dari arah rumah arwah Tok Mat. rumahnya dibiarkan kosong semenjak Tok Mat meninggal dan entah apa sebabnya yang aku pun tak pasti, takde sorang pun waris Tok Mat ada datang menjenguk rumahnya semenjak dia meninggal. Bunyi seseorang berjalan dengan terompah tu persis seperti bunyi arwah Tok Mat berjalan keliling rumahnya bila dekat2 senja begini..”klop!klop!klop!”,…macam bergema bunyinya jelas didengar dari rumah mak jah. berderau d***h mak jah. terdiam wati dan zawiyah. mak jah menuju ketingkap dapur dan tak pulak mak jah nampak apa-apa bila dia pandang kerumah arwah Tok Mat. namun bunyi seperti seseorang berjalan memakai terompah terus kedengaran. cepat-cepat mak jah tutup tingkap dapur dan suruh anak-anaknya tutup semua pintu dan tingkap rumah. hinggalah bunyi terompah tu hilang sendiri ketika masuk waktu Maghrib..

Setelah berlalu 2-3 hari, keluarga mak jah terdengar lagi bunyi orang ber terompah jalan keliling rumah arwah Tok Mat bila senja menjelang. kelam-kabut Pak Akop dan mak jah suruh anak-anaknya tutup semua pintu dan tingkap rumah. “klop!klop!klop!”, bunyi tu terus kedengaran dari arah rumah arwah Tok Mat. takde susuk tubuh yang kelihatan tapi hanya bunyi tu yang kedengaran..

Aku sebagai kanak-kanak riang ketika tu memang seriau bila dengar gangguan tu. sementelah lagi rumah nenek aku tak jauh dari rumah arwah Tok Mat. tapi dah memang resam budak-budak kot. aktiviti main-main keliling kampung terutama dalam hutan tu tetap diteruskan seperti biasa. cuma makcik aku dah terpekik panggil aku balik lebih awal dari biasa selepas berita bunyi terompah tu meletus keseluruh kampung. pernah nenek aku hambat aku keliling rumah dengan pelepah kelapa sebab masih dalam hutan dah dekat remang-remang senja. mencicit aku lari keliling rumah. berbirat betis aku kena bedal..heheh

Akhirnya aku sendiri yang kena. Malam tu selepas Isya’, aku dan beberapa orang anak mak jah serta 2-3 kawan sekampung berjalan pulang selepas habis mengaji dirumah Hajjah Mariam. seperti biasa kami ambil jalan yang melalui depan rumah arwah Tok Mat sebab tu yang paling dekat kerumah nenek aku. seman dan aku serta sorang lagi kawan kami pegang jamung sebab jalan memang gelap-gelita walaupun ada rumah orang disepanjang jalan. ketika menghampiri rumah arwah Tok Mat, samar-samar kami lihat seperti ada cahaya lampu minyak tanah atas pangkin depan rumahnya. Kami semua terhenti melangkah dan pandang sama-sendiri. Elok tercongok atas pangkin lembaga seperti arwah Tok Mat sedang hisap rokok daun..

“kauorang semua baru balik mengaji ya?”, sapa lembaga yang menyerupai arwah Tok Mat dengan suara saling tak tumpah seperti suara arwah. garau dan dalam..

Terus kami buat u-turn, berdesup lari kearah kami datang. jamung kemana, rehal dan muqaddam habis bertabur entah kemana. kami lari balik tak toleh belakang kerumah nenek aku ikut jalan jauh. habis semua bermalam kat rumah nenek aku malam tu sebab semua tengah ketakutan. Zawiyah yang paling teruk kesannya sebab terperanjat sangat. pucat lesi kekuningan mukanya. terus jatuh terjelepok kat depan pintu rumah nenek aku. nenek aku usap-usapkan mukanya dengan air yang nenek aku dah bacakan sesuatu. nenek aku basuhkan muka kami semua juga dan suruh minum seteguk-dua..jatuh demam Zawiyah keesokkan harinya…

Selepas malam yang kami terserempak dengan lembaga yang menyerupai Tok Mat, gangguan semakin kerap berlaku. Pak Akop yang sedang kayuh basikal memalam nak pulang kerumah, terserempak dengan lembaga arwah Tok Mat sedang duduk atas pangkin

“dari mana kau Akop?”, tegur lembaga tersebut dengan suara garau dan dalam nya tu. terus Pak Akop pecut basikal Raleighnya hala kerumahnya a la pemecut basikal tahap Olympic.

Gangguan yang paling sadis berlaku pada keluarga Pak Akop dan mak jah juga sebab dorang berjiran agaknya ketika hayat Tok Mat. Suatu malam tu dalam pukul 9 lebih ketika Pak Akop dan anaknya seman dan ijat sedang duduk-duduk diserambi sambil Pak Akop gulung rokok daun, mereka terdengar pbunyi terompah seperti seseorang sedang berjalan menuju kerumah mereka. tapi tak nampak sesapa pun hinggalah terdengar suara garau dari arah tangga serambi..

“Koppp..Akoppppp..aku hausss..bagi aku airrrr..Kopppp..aku nak airrrrr..”

Tunggang-terbalik seman dan ijat lari masuk rumah. terkedu Pak Akop. bila dipandang kearah tangga, kelihatanlah pada Pak Akop sesusuk tubuh Tok Mat dengan t-shirt pagodanya bersamping kain lusuh berdiri bongkok, dagunya mencecah dada sambil terus memanggil-manggil Pak Akop mintak segelas air…
Mengucap panjang Pak Akop. terus dia bergegas masuk kerumah dan jelmaan arwah Pak Akop terus memanggil-manggil mintak air. malam tu semua satu keluarga Pak Akop tidur sebilik. lama juga suara dan lembaga tu memanggil dan berdiri bongkok depan tangga serambi..
Mak Jah pun kena ganggu. suatu malam tu ketika dia didapur sedang siapkan makan malam sambil dibantu anak-anak perempuannya, pintu dapur tetiba diketuk dari luar. tanpa berfikir panjang, mak jah pun buka pintu nak lihat siapa pula yang datang memalam camtu. bila pintu dibuka, terlihatlah depan pintu lembaga jelmaan arwah Tok Mat berdiri tercegat bongkok dengan dagu dah mencecah dadanya tapi matanya menjeling keatas merenung mak jah..

“aku lapar Jahhhh..bagi aku nasiiikk..aku laparrrrr..”, lembaga tersebut merayu mak jah mintak makan

Jatuh terjelepok mak jah depan muka pintu. terpekik anaknya wati dan ramlah melihat Tok Mat depan pintu. Pak Akop melompat turun ke dapur dari atas rumah. lantang suara Pak Akop menjerit menghalau makhluk jelmaan Tok Mat yang masih tercegat depan pintu sambil matanya merenung mak jah yang dah terjelepok macam kain buruk di depan pintu. makhluk tu terus melangkah pergi dengan bunyi tapak terompah terus kedengaran..

Orang-orang kampung ada beberapa kali buat bacaan yaasinn dan tahlil untuk Tok Mat disurau kampung namun gangguan lembaga menyerupai arwah Tok Mat tetap muncul beberapa kali seminggu. bunyi tapak kaki berterompah terus kedengaran bila remang-remang senja sehinggalah Pak Akop bawa keluarganya pindah ke belah hilir kampung dan rumahnya dibiarkan kosong tak berpenghuni. sedih juga aku sebab dah tak dapat lepak-lepak dan main-main dirumah makjah sebab belah hilir agak jauh dari rumah nenek aku. makcik aku dan nenek pun tak izinkan aku merayau jauh-jauh sangat dari rumah. cuma waktu sekolah lah baru aku dapat jumpa seman, ijat dan uchu kawan2 sepermainan aku sebab kitorang bersekolah di sekolah yang sama.

Dan sekarang selepas hampir 30 tahun berlalu, rumah arwah Tok Mat dah lama dirobohkan dan khabarnya keluarga cina yang menetap disitu sekarang. begitu juga dengan rumak Pak Akop dan Mak Jah. ramai keluarga cina dah menetap disitu menyewa tanah dari almarhumah nenek dan sekarang diuruskan oleh ayah. namun khabarnya hingga sekarang, walaupun sudah sangat jarang berlaku, masih sekali-sekala orang-orang kampung terdengar bunyi orang berjalan memakai terompah disekitar bekas tapak rumah arwah Tok Mat bila menjelang senja…

Tamat.

nota penulis;

kisah yang benar-benar berlaku ini di ceritakan semula menurut sumber-sumber yang mengalaminya sendiri serta diolah mengikut daya imaginasi penulis. nama-nama watak dalam kisah ini serta nama kampung tersebut telah diubah untuk mengelakkan sebarang fitnah dan spekulasi.

penulis juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian pihak Fiksyen Shasha dalam menerbitkan cerita ini dan juga terimakasih penulis ucapkan pada para pembaca yang sudi membaca kisah ini. harap para pembaca semua terhibur dan berpuas hati.

sekian. wassalam

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit.

ezrin marsh
Rating Pembaca
[Total: 0 Average: 0]

8 comments

  1. Kisah ini mengingatkn aku dgn drama pd thn 90an dulu masa aku masih bersekolah rendah.. tajuk drama tu pun “Tok Mamat” lakonan arwah Zami Ismail… part paling berkesan bila dia dtg umah minta makan.. kalau lah drama² lama tahun 90an dulu boleh di tayangkn semula alangkah seronoknya…

  2. kene rasukkan tok mat ke sampai 3 kali repeat ni??
    ce explain D:
    sebaik aku xsyok baca kalau tak lambat la tido.. -_-

  3. best cerita ni. jalan penceritaan pun bagus. tapi tu la, sampai 3 kali. mungkin tercopy paste sampai 3 kali? nevermind la, janji cerita awak best.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.