Bahana main sorok-sorok

BAHANA MAIN SOROK-SOROK

Hai, aku Lydia dan berumur 18 tahun. Aku selalu jugak baca fs ni, tapi kali ni terdetik hati ni nak ceritakan pengalaman yang aku sendiri alami ketika aku di tingkatan empat. Seram atau tak kisah ni, aku tak pasti, tapi bagi aku, ini merupakan salah satu pengalaman ngeri buat aku.

Aku merupakan anak bongsu daripada 11 orang adik beradik. Sebab aku ni adik bongsu dan kawan sebaya aku pulak kebanyakannya lelaki, perangai aku jadi agak kelakian + kebudak-budakkan. Aku tak suka terperap dalam rumah dan akan bermain dengan diorang sampai lewat petang. Yer aku tau, aku dah cukup dewasa untuk jadi seorang perempuan yang terperap dekat dapur, tapi aku cuma tak boleh move on dengan childhood aku. Aku sayang nak lepaskan semua keseronokkan zaman kanak-kanak ni walaupun semua kawan perempuan aku dah busy dengan life diorang bersama android dan boyfriend masing-masing. Ok enough pasal diri aku.

Cerita ni bermula bila aku main sorok-sorok dengan kawan-kawan aku di rumah Azam. Macam biasa, bila aku jadi tukang cari, aku akan pergi ke tempat-tempat yang aku rasa sangat strategik yang aku rasa sangat sesuai untuk dijadikan tempat persembunyian diorang. Masa tu, tinggal Akmal sorang jer yang aku tak jumpa lagi. Aku buntu. Aku tak tau nak cari dia dekat mana lagi. Habis aku geladah semua tempat daripada reban ayam sampailah belakang jamban aku cari dia, tapi tak jumpa jugak. Kawan-kawan aku yang lain mula mengejek aku supaya aku mengaku kalah, tapi aku langsung tak peduli. Aku terus cari dan cari sampailah mata aku terpandang sebuah tangki air usang yang tingginya mencecah tingkat dua rumah azam. Aku terus bergerak ke arah tangki besar tu. Aku dapat dengar seperti ada benda sedang bergerak di dalam tangki tu. Terus aku menunduk dan mengintai disebalik lubang yang terdapat pada dinding tangki tu. Kosong. Takda apa-apa kecuali daun-daun kering dan bumbung zink yang dah berkarat. Aku jadi tak puas hati. Aku yakin ada seseorang dalam tangki tu.

” Azam!! Kau panjat!! Aku tau Akmal ada dekat dalam ni!! ” arah aku.

” Dia takda dalam ni la, Lydia!! Aku tau la! ” ujar Hisyam tak puas hati.

Tapi aku masih tak puas hati dan memaksa Azam memanjat tangki yang tinggi itu. Paksa punya paksa, akhirnya Azam mengalah. Dia memanjat dan apabila sampai di bibir tangki, dia menggeleng kepala menandakan memang takda sesiapa yang menyorok dalam tangki tu.

” Tu la Lydia, aku dah kata takda orang, kau degil! Ngaku kalah jer la. Lagipun, dah senja dah ni. ” marah Azam.

Aku merengus kasar, “yer la, yer la.. Aku mengaku kalah.”

Pengumuman aku itu buatkan rakan-rakan aku yang lain tersenyum.

” Weh, Akmal, keluar!! Lydia dah ngaku kalah!! ” jerit Hisyam dalam nada gembira.

Serta-merta, satu susuk tubuh budak lelaki keluar daripada bawah kereta kancil putih milik ayah Azam. Dia tersenyum kemenangan.

” Tak guna kau, Akmal! Menyorok bawah kereta memanglah aku tak jumpa!!! ” marahku kasar.

Akmal tak menjawab malah dia mendabik dada sambil tersenyum bongkak. Aku dah malas nak peduli, jadi aku ambil keputusan untuk tidak bermain lagi dan meminta diri untuk pulang memandangkan hari pun dah mula gelap. Suara Azan mula bergema daripada surau berdekatan menandakan masuknya waktu maghrib.

Seperti biasa, bila aku balik rumah, memang mak aku berleter gila-gila punya, tapi aku dah biasa. Jadi aku tak ambil pusing sangat.

Selesai saja mandi dan solat maghrib, aku mula rasa tak sedap badan. Rasa malam tu sejuk gila hingga aku pun menggigil walaupun malam tu takda la mendung atau menunjukkan tanda-tanda nak hujan. Kaki kanan aku pula mula terasa sakit dan lenguh. Aku ingat takda apa-apa la, tapi bila aku biarkan, makin lama, makin sakit. Akhirnya aku tak boleh berdiri dan hanya mampu mengesot. Aku dah mula rasa lain macam. Nak kata aku ada jatuh, takda pun.

Aku bagitau abang aku tentang kaki kanan aku ni, tapi kata-kata dia memang buat aku rasa nak bagi rasengan kat dia. Dia cakap, ” Alasan kau ni.. Malas nak basuh pinggan cakaplah. Biar aku cabut terus kaki kau tu, biar tak boleh jalan selamanya. Hahahaha.. ”

Dengan rasa sedih bercampur sakit hati, aku mengesot pergi dekat kakak aku pulak untuk minta simpati. aku beritahu dia tentang kaki aku, dan dia tanya aku sama ada aku ada jatuh ker tak. Aku jawablah takda. Pastu dia suruh aku beritahu abah aku, memandangkan abah aku memang pandai mengubat dan mengurut orang. Yer la, mana nak tau kaki aku ni terseliuh ker apa ker.

Dipendekkan cerita, bila bagitau abah aku tentang keadaan kaki aku tu, abah angkat aku dan letak atas sofa. Abah belek-belek kaki aku dengan dahi yang berkerut.

Aku makin jadi tak keruan bila abah start baca bacaan ayat Al-quran sambil pegang kuat kaki aku. Aku tak dapat kawal diri aku dan akhirnya aku jatuh terjelupuk atas lantai. Aku menjerit sekuat hati sambil pandang ke arah pintu. Aku rasa nak keluar daripada rumah tu. Aku tak tau kenapa aku jadi macam tu. Aku rasa badan aku panas dan kaki aku rasa sakit gila bila abah aku pegang kaki kanan aku tu.

Dua orang abang aku, Ali dan Abu dan seorang kakak aku, Lisa, mula pegang kaki dan tangan aku sekuat hati. Mak aku pun tolong sekali. Terkumat-kamit diorang baca ayat kursi. Hampir 20 minit macam tu, barulah aku tenang balik. Abah suruh aku minum air yang ayah aku dah bacakan ayat Al-quran tapi belum sempat aku nak minum, Ali yang memang bijak pandai tu, dia pergi ketuk kaki aku yang masih sakit tu, buatkan aku kembali menjerit hingga tertepis cawan yang abah pegang tu hingga pecah dan lepastu memang aku dah tak sedar apa-apa dah.

Sedar-sedar jer, aku tengah terbaring atas lantai sambil dikelilingi oleh ahli keluarga aku. Diorang pegang Surah Yaasin sambil pandang aku, risau. Abah suruh aku mengucap dan bila aku mengucap, semua orang menarik nafas lega dan abah ucapkan Alhamdulillah. Bila aku dah boleh cakap sikit, abah tanya aku, ada main dekat tangki tepi rumah Azam ker. Aku angguk jer la. Lepastu, abah cakap, jin dekat situ marah sebab masa kitorang main dekat situ, dia tengah tido. Sebab tu dia ganggu aku memandangkan akulah yang paling lemah semangat antara kawan-kawan aku yang lain. Jadi, abah dah larang aku main dekat situ lagi. Aku ok jer la.

Tapi benda ni tak berakhir sampai sini jer. Memandangkan esoknya aku ada pementasan sejarah dan semua kertas pementasan tu pada aku, nak tak nak, aku gagahkan juga diri aku menapak ke sekolah. Penat tu takpayah cakaplah, aku nak berjalan pun macam orang mabuk jer.

” Weh, Lydia, kau kenapa pucat jer aku tengok? Kau tak tido ker malam tadi? ” soal Syaza. Syaza ni macam leader kelas aku la kan. Apa-apa hal, semua ngadu dekat dia. Tapi dia ni bukan ketua kelas tau.

” aku kena sampuk la malam tadi. Tu yang penat tu. ”

Syaza buat muka terkejut seraya menepuk belakang aku kuat, “masyaallah, Lyd.. Kalau kau penat, takyah la datang sekolah!! Yang kau nak rajin sangat ni apsal?! Kalau pengsan macam mana?? ”

” kalau boleh memang aku taknak datang, tapi kertas sejarah ada dekat aku. Nanti cikgu Azmil marah pulak kan kalau group aku tak bawak kertas ni. ”

Syaza hanya mampu geleng kepala memandang aku.

Nak diceritakan, masa waktu pertama, waktu mata pelajaran agama, aku rasa lain macam balik. Dia rasa seram sejuk tau. Aku dapat rasa benda tu ada dekat dengan aku. Aku hanya mampu tunduk pandang meja, tak berani nak angkat muka. Hati aku pulak, dah mula baca ayat kursi tapi kau tau la kan, bila rasa takut, bacaan pun jadi tunggang langgang.

Tiba-tiba, aku terperasan sesuatu. Ada satu tangan ni cuba nak capai tangan aku. Kulit tangan dia pucat dan berkedut macam hanya kulit yang balut tulang. Kuku dia hitam dan panjang. Aku jadi kaku, tak tau nak buat apa. Aku tak mampu nak lari. Air mata mula mengalir laju dekat pipi aku bila benda tu start tunjuk rupa dia. Ianya seorang tua dengan rambutnya yang beruban dan serabai. Wajahnya tersenyum pandang aku dengan pandangan yang menakutkan. Tangisan aku jadi makin kuat dan kuat buatkan semua rakan-rakan aku jadi tak tentu arah. Aku dibawa ke bilik ERT untuk proses mengubati aku dan sepanjang tu jugak aku nampak nenek tua tu. Ya Allah.. Takut tu hanya tuhan yang tahu.

Aku menjerit-jerit meminta benda tu supaya pergi dari situ, tapi makin aku jerit, makin dia kelihatan seronok. Uztaz pun jadi buntu nak ubatkan aku sehinggalah abah datang setelah dimaklumkan pihak sekolah tentang keadaan aku. Proses berubat ni biarlah aku skip. Nak cerita pepanjang pun, aku sedar tak sedar jer.

Tapi memang sejak kejadian tu, aku jadi sedikit pendiam dan kerap kena histeria dekat sekolah dan jugak dekat rumah sampai pengetua pun pernah suruh aku supaya pindah sekolah sebab dah tak mampu nak hadap aku.

Dah berbotol-botol air dekat rumah aku minum untuk kembalikan semangat aku. Aku cuba lawan benda tu, bukan aku tak cuba, tapi bila setiap kali nak baca Al-quran dan surah yaasin, benda tu jadi agresif dan tekan badan aku sampai aku rebah. kata-kata pengetua yang seakan menghalau aku daripada bersekolah dekat situ, buatkan aku rasa lemah dan sedih. Aku rasa putus semangat nak teruskan hidup. Aku rasa macam diri aku ni susahkan semua orang. Aku minta maaf dekat pengetua sebab aku susahkan dia, tapi nampaknya dia tetap dengan pendirian dia.

Alhamdulillah, setelah beberapa bulan berubat dengan orang yang pakar, semangat aku semakin lama semakin pulih. Aku juga dah amalkan surah At-taubah ayat 128-129 dalam kehidupan seharian. Memang membantu. Solat pun aku dah tak tinggal sekarang. Sekarang ni, aku dah tak selalu keluar rumah dah. Hahaha.. Alhamdulillah.. Nampaknya semua yang berlaku ada hikmahnya.

Aku minta maaf kalau penulisan aku agak teruk atau cerita yang aku sampaikan ini tak seseram macam yang pembaca nak. Aku masih muda dalam bidang penulisan ni. Oh ya!! Doakan aku semoga cemerlang masa dapat result spm ini ya!! Sekian terima kasih

Maple merah
Bahana main sorok-sorok
9.5 (94.74%) 194 votes

7 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.