Bermain AummCak Dengan Hantu

Hai, bertemu kembali.. Nama aku Ash, rakyat Pantai Timur. Aku sbnrnya nk sambung bab aku ‘terkena’ kacau selepas kes yg aku ada up citer sebelum ni yg bertajuk “Menangkap 7 Setan”.

Tapi sebelum tu, aku nk menjawab dulu komen² korang yg aku ada terbaca. First ada ckp “Bukan colok, tapi setanggi” dan ada ckp “betul ke sunnah”? Utk pengetahuan korang, setanggi tu pon aku tak kenal cmner rupanya. Tapi selepas aku search Google, aku dapat tahu, setanggi segera yang dalam kotak tu bentuknya macam colok.

Masa aku tnya ustaz tu pon, aku sebut colok je. Aku tak biasa dgn bnda alah ni, so aku simpulkan mana² bentuk macam colok tu, kira colok la kot. Lepas korang komen kata “setanggi, setanggi” tu, aku ada tnya member aku kenal tak setanggi”?

Tapi rata² member aku semua jawab “ooo colok la tu”. So, aku assume lagi sekali mungkin orang sebelah tempat aku ni memang panggil bnda camtu colok la, even ustaz pon panggil colok. Setel 1 Permasalahan. Bab sunnah, ustaz tu cakap, so aku mana lah tahu… Mungkin setanggi tu kot maksud dia. Apa² maafla ye semua sbb mngelirukan korang..

Okay, yang kedua kata ustaz tu bukan 100% rawatan Islam. Aku pon tak berapa pasti sebenarnya. Tapi apa yang aku tahu, memang ustaz tu pengajar kat sebuah sekolah arab dan dia rawat arwah ayah aku selama seminggu tu bersebab, katanya mengikut amalan dia, dia kena cukupkan zikir sebanyak 70 Ribu sebelum dia dapat berubat yang terakhir. So kat situ aku assume dia Islam la tu.

Lagipun, segala sembahan darah merpati tu sebenarnya bukan nak menjamu, katanya nak memanggil makhluk² tu supaya diorang mudah tertarik untuk datang. Tambahan lagi, ustaz ni pon sebelum ni dia dah tolong keluarga sepupu aku tangkap+bunuh 13 ekor jin masa arwah pak sedara meninggal. Biasala, orang tua umur lebih 100 tahun kan… Ada simpan benda camtu.. 3 bulan lebih jugak ustaz tu sakit sebelum dia datang nak berubat arwah ayah aku.

Dan lagi 1 tentang hantu tu semua, aku nak highlight yang pasal terpijak tu… Sebenarnya ayah aku ni memang rajin orangnya. Asal ada tanah kosong, semua tempat dia nak tanam buah dan sayur. So area depan rumah aku tu ada la tanah kosong. Selepas minta dgn tuan tanah sbb dah terbiar sgt, ayah aku mula la menebas dan mencangkul buat batas, masa ni lah tercangkuk voodoo (yg first hantu yg ditangkap). Voodoo ni dia pacak kat kayu.. So ini lah yang terpijak tu.

Kalah ikutkan usia benda alah ni, aku rasa dah lebih seratus tahun sbb masa tangkap tu, paku yang ada pada voodo tu, jenis paku yang dah tak wujud zaman sekarang… Ustaz pon cakap, voodo ni pon bukan patung biasa. Katanya tu cebisan mayat. Aku tak tahu lah malaun mana yang buat voodo ni, orang zaman dahulu kala kot yang datang tanam kat situ.

Okay,cukup penerangan kat situ… Aku dah cuba terangkan setakat yang boleh. Next cerita adalah sequence kena kacau selepas kes tu.
.
.
.
Masa dah setel semua tu dan aku pergi buang semua benda tu kat sungai besar, sebenarnya nak pergi buang tu bukan mudah, ada syaratnya yang ustaz inform.

Pertama, kena bawa dengan motor dan bukan dengan kereta! Sebab katanya akan ‘melekat’ pada kereta, so bahaya. At the end, aku bawa dengan motor je la. Sungai besar pulak tak delah dekat sangat dengan tempat aku, dalam 30 km jugak. So pagi tu membonceng la dengan abang aku yg pura² tidur semalam tu.

Aku tak pasti la apa yang suwel sangat, tapi masa nak pergi hantar jenazah setan ni, motor tu asyik mati je dan rasa berat melampau kot. Mahu tak berat, aku bawak setan kot, dalam tu ada pulak cuka. Setan + cuka, memang berat la baldi tong cat besar tu… Hahahaha… lek² la brader, kalau kau bawak air 10 liter pegang sebelah tangan dengan motor pon, memang berat kot.

Okay, Okay. tak de kena mengena sbnrnya bab berat tu.. Memang baldi penuh dengan cuka, opkoz la berat…Kalau aku tak rasa berat tu, memang aku ni sek² katang la.. kahkahkah.
Cuma bab motor mati tu, memang itu je konfius sbb selepas dah buang, takde pulak mati motor.

Next bila dah balik rumah, aku hadapi kehidupan dengan tenang dah. Ayah aku yang selama ni kaki tak boleh angkat (masih lagi terbaring), dah boleh angkat tinggi. Eh², aku ingat lagi yang time tu ayah aku dah happy sakan, makan pon berselera sikit…walaupun sebenarnya ustaz dah senyap² bagitahu ibu aku dan siblings termasuk aku, yang ayah aku dah tak lama dah, gara² dah rosak habes salur darah sebab kena kacau dengan jin yg masuk dalam badan..

Part aku kena kacau ni sebenarnya bermula seminggu selepas peristiwa tangkap setan tu. Sebab masa tu aku cuti semester, so malam² aku ada keluar jarang²… dalam seminggu mungkin dalam 2x kot.. Saje melepak kat rumah orang kampung… Layan SocMed dan YouTube kat rumah jiran sebab internet kat rumah aku, coverage tak berapa nak cun.

So setiap kali aku keluar, okay je. Tapi masa nak balik, mesti rasa tak sedap hati macam ada yang memerhati. Setiap kali lah camtu, tapi sebab aku dah agak yang aku ni agak penakut selepas peristiwa tu, aku syak mungkin mainan perasaan je.

Sehingga lah pada suatu hari, aku keluar malam lagi sekali. Oh ya, kalau korang ingat, rumah aku dikelilingi pokok getah kan… Okay, sedikit details..Kat rumah aku, motor parking dalam rumah ikut melalui pintu dapur, tapi kereta parking depan rumah je la sbb memang tak muat nak masuk dalam rumah.

So malam tu bila balik, elok je aku tengah buka pintu dapur sebab nak bawa masuk motor, entah kenapa mata aku melilau ke arah pokok getah sebelah kanan. Terkejut beruk aku tengok ada orang tengah main “Aumm Cakk” dengan aku.. Elok je berdiri belakang pokok dan sekali sekali terjongol kepala, pastu sembunyi lagi kepala.

Dengan rambut tak syampoo dan tak bersikat, muka merah² nak cendol, aku tengok pon macam, makhluk apa ni sial, bodoh ya amat main sorang² dalam hutan gelap pkul 11 malam lebih.. hadoihh.

Sambil² aku terketar nak buka mangga pintu tu, sempat jugak la ‘dia’ AummCakk dalam 3-4 X.. Aku syak dia tgh bosan sebab member dia yang sekitar dah hbes mati kena bunuh. Aku? Apalagi dengan tangan terketar² buka mangga dan masuk cepat² + tinggalkan je motor kat luar. hahahahah takut beb, sampai dah rasa tak nak tolok motor tu masuk rumah. Yang penting aku dapat masuk dulu dan kunci pintu cepat².

Lepas peristiwa tu, aku puasa dalam seminggu jugak tak keluar rumah sambil² mencari alternative lain camner cara nak keluar lagi tanpa kena “game” ngan setan ni. Takut oo…

Last² lepas tu, aku keluar dengan kereta je terus malam². Dekat² nak sampai rumah, aku call orang kat rumah sruh siap² buka pintu. Bila sampai, orang dah tercegat buka pintu dan aku tak perlu lagi nak menatap benda alah tu… Cerdik kan aku? hahaha.

Habes dah cerita aku.. Aku yang dulu jenis yang berani, dah rasa takut yang melampau dah sekarang ni oi.. Semangat asyik down je bila pikir bnda ni semua. Dulu ² kena usik masa tgk asrama, rilek je senyum tak serik… Tapi skrg, adehh… Ada tak cara nak naikkan semangat ni semua balik? Mohon bantuan anak² bumi sekalian… tq

Ash
FOLLOW FB KAMI.

11 comments

  1. Setanggi (bahasa Latin: dibakar)[1] terdiri daripada bahan biotik harum, yang membebaskan asap harum apabila dibakar. Istilah setanggi merujuk kepada bahan itu sendiri, bukannya bau yang dihasilkan. Ia digunakan dalam istiadat keagamaan, upacara penyucian,[2][3] aromaterapi,[4] meditasi, bagi menghasilkan suasana kerohanian, dan menyembunyikan bau kurang enak.

    Banyak upacara keugamaan dan penyucian diri menggunakan setanggi, perlakuan yang kekal sehingga hari ini. Setanggi turut diguakan dalam perubatan dan bagi nilai estetiknya. Bentuk setanggi berbeza menurut kemajuan teknologi budaya pengguna, dan kepelbagaian sebab ia dibakar.[5]

    Ia digunakan dalam istiadat keagamaan, upacara penyucian,[6][7] aromaterapi,[4] meditasi, bagi menghasilkan suasana kerohanian, dan menyembunyikan bau kurang enak.

    Setanggi terdiri daripada bahan tumbuhan harum, sering kali digabung dengan minyak haruman.[8] Bentuk yang dimainkan oleh setanggi berbeza dengan budaya asasnya, dan telah berubah dengan kemajuan dalam teknologi dan pertambahan kepelbagaian tujuan ia dibakar.[5] Setanggi boleh dibahagikan kepada dua jenis utama: “dibakar tidak langsung” dan “dibakar langsung.” Setanggi dibakar tidak langsung (atau “setanggi tidak terbakar”) tidak berupaya terbakar sendirian, dan memerlukan punca haba yang berasingan. Setanggi dibakar langsung ( “setanggi mudah terbakar”) dinyalakan secara langsung menggunakan api dan kemudian dikipas atau dihembus padam, meninggalkan bara yang membara dan membebaskan haruman. Setanggi dibakar langsung terdapat dalam pelbagai bentuk, termasuk batang ( “batang colok”), kon, dan piramid.
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan
    Setanggi digunakan dalam kebudayaan Cina sejak Zaman Neolithik dan menjadi tersebar semasa Dinasti Xia, Dinasti Shang, dan Dinasti Zhou.[9] Penggunaan setanggi terawal direkodkan datangnya dari Cina kuno yang menggunakan setanggi dari keluaran herba dan tumbuhan (seperti dari cassia, kulit kayu manis, styrax, gaharu, antara lainnya) semasa upacara istiadat rasmi.[10] Akhirnya, orang-orang Hindu menerima pakai penggunaan setanggi dari Cina, tetapi mereka juga yang pertama menggunakan akar sebagai setanggi.[10]

    Setanggi digunakan oleh Mesir kuno, bukan hanya bagi menghilangkan bau busuk, tetapi juga untuk menghalau jembalang dan menyenangkan Dewa-dewi Mesir.[4] Mereka percaya bahawa bebola resin yang banyak dijumpai dalam kubur Mesir prasejarah di El Mahasna diletakkan bagi tujuan ini.[11] Dupa tertua dijumpai bertarikh sehingga dinasti Mesir ke-5.[11] Kuil Deir-el-Bahari di Mesir mengandungi siri ukiran yang menggambarkan ekspedisi bagi mendapatkan setanggi.[12]

    Sesetengah rujukan tertua mengenai setanggi kelihatannya terdapat dalam kitab Veda (teks Hindu kuno) sendiri, terutamanya Atharva Veda, menunjukkan kegunaan setanggi agak lama, bertarikh sehingga sekurang-kurangnya 3,500 tahun dahulu dan kemungkinannya hampir antara 6,000 hingga 8,500 tahun.[13]

    Sekitar 2,000 BC, tamadun Cina Kuno merupakan peradaban pertama yang mula menggunakan setanggi dari segi keugamaan, iaitu bagi penyembahan.[14]

    Orang-orang Babylon menggunakan setanggi semasa berdoa pada “oracle (/nujum)” menilik (“divining oracle”).[15] Dari situ, setanggi merebak ke Greece dan Rome.

    Peradaban Lembah Indus menggunakan dupa.[16] Bukti menunjukkan minyak terutamanya digunakan bagi haruman mereka.

    Setanggi dibawa masuk ke Jepun pada abad ke-6 oleh sami Buddha Korea, yang menggunakan haruman mistik dalam upacara penyucian mereka, bau lembut Koh (setanggi berkualiti tinggi Jepun) menjadi sumber hiburan dan menyenangkan dikalangan bangsawan di Istana Kemaharajaan (“Imperial Court”) semasa Era Heian 200 tahun berikutnya.

    Di China, penggunaan setanggi mencapai kemuncaknya semasa Dinasti Song dengan banyak bangunan didirikan khusus bagi upacara setanggi.[9]

    Semasa abad ke-14 pemerintahan Shogun, perwira samurai mungkin mengharumkan topi dan perisainya dengan setanggi bagi mencapai aura kekebalan (juga sebagai tanda hormat kepada sesiapa yang mengambil kepalanya dalam pertempuran). Ianya hanya pada Era Muromachi semasa abad ke-15 dan abad ke-16 penghargaan setangi (Kōdō) merebak ke masyarakat Jepun kelas atasan dan pertengahan

    1. Selalunya kalau kita selalu je nmpk dan kena usik..mcm dh jdi terbiasa dh..kdg siap tengking lgi suh main jauh2..sbb kt dh bosan kna gnggu..apepun tmbhkan zikir dan amalan nnt kt xdelh rs down atau lmh smngt..wallahualam

  2. Best cerita👍klu bab nk upkan blk semangat tu mmg susah sket la. sbb dlu adik lelaki aku mcm ko la berani gila kot. tp since dia ngan member terserempak dgn cik pon bwk anak, terus jd penakut teruk smpi la skg ni.

  3. Mungkin adik ni kena cari ustaz pulihkan semangat tu..

    innalillahiwainnailaihirojiun tuk arwah ayah. Semoga roh ayah bersama orang2 beriman dan beramal soleh. Aaminn.. InsyaAllah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.