Jam 2-3 Pagi

Salam semua. Dari kecil sampai besar, aku pernah beberapa kali mengalami kes-kes gangguan mistik.
Aku bersyukur aku bukanlah seperti mereka yang hijabnya terbuka dan boleh nampak pada bila-bila masa. Kadang-kadang sahaja aku akan nampak, dan selalunya aku diganggu dengan bunyi-bunyian ataupun merasa tidak sedap hati sebelum ada orang di sekelilingku yang kena gangguan.

Nak kata seram, tidaklah seram mana jika nak dibandingkan dengan cerita-cerita yang sudah pernah dikongsi di Fiksyen Shasha. Tapi the more the merrier kan? Hehe. Harap korang enjoy baca kisah-kisah yang aku nak kongsi.

Malam Hujan Lebat Angin Kencang
Malam tu aku tidur awal di bilikku. Aku tidur sorang di atas queen bed dan aku suka tidur di bahagian tepi katil sebab senang nak naik dan turun katil. Plannya tentulah nak tidur terus sampai pagi, namun aku terjaga tiba-tiba 2,3 jam sebelum subuh.

Mula-mula aku ingat aku terbangun sebab masa tu hujan lebat dengan angin kencang, tapi rupanya sebab aku dapat rasa ada kuku tajam kat kulit kepala aku yang macam menggaru-garu perlahan. Disebabkan aku masih mamai, aku lambat sedar yang ada sosok tubuh di tepiku di sebelah katil, seakan-akan mencangkung dengan rambut yang panjang kusut-masai dan baju putih lusuh tengah pegang tanganku guna dua-dua tangan dia. Dia juga guna kuku tajamnya untuk membelai tanganku.
Aku terus rasa panik, sambil berharap aku mimpi. Aku macam stuck antara bangun dan tidur sebab aku tidak dapat bergerak. Kuku kat kulit kepala pun makin lama makin mencengkam.

Eh kat tangan and kulit kepala?? Oh sudah! Ada dua ekor rupanya?? Aku makin tak keruan bila aku sedar benda ni. Aku terasa dipeluk makin kuat dari bawah badan, dan kat sebelah aku pun ada lagi seekor T_T Nak baca apa-apa surah pun fail, memang tak jalan. Aku langsung tak boleh gerak kecuali kelopak mataku dan aku lupa terus hafalan ayat-ayat al-Quran. Aku hanya berharap aku dapat bergerak dan tolong la jangan tunjuk muka kau kat aku sebab aku cuma boleh nampak rambut dari tepi.

Aku tak sure berapa lama aku struggle, tapi secara tiba-tiba diorang hilang. Dan aku terus dapat bangun ke posisi duduk. Lepas tu apalagi.. aku terus cabut tidur di bilik kakak aku yang hanya sebelah bilik aku. Kakak aku terbangun sebab aku lompat atas katil dia untuk tidur. Dia marah-marah buat dia terbangun dan tanya kenapa sibuk tidur situ. Aku senyap je terus baring dengan lega.

Esok pagi aku check tingkap bilik aku sebab pelik mana la datang diorang ni. Aku suspect tiba-tiba je singgah sebab tak pernah aku kena kacau macam tu. Rupa-rupanya tingkap aku terbuka malam semalam, Cuma aku tak perasan sebab langsir dilabuhkan so aku tak nampak tingkap tu.

(Kenapa aku cakap camtu? Sebab kawan baik aku kat universiti 4,5 tahun selepas tu cerita dia baru kena kacau dengan ponti yang terbang masuk melalui tingkap terbuka masa angin kencang. Aku rasa sama situasi dengan aku, Cuma dalam kes aku ponti tu ada dua haha..)

Tandas jam 2 pagi

Aku masa diploma di UiTM dulu pernah duduk kolej asrama. Blok aku jenis 4 orang sebilik. Tandas asrama jenis memanjang, dan bila pusing dari koridor, ada walkway tengah-tengah dan ada 1 tandas di bahagian kiri, dan 1 tandas di bahagian kanan. Setiap 1 tandas ni ada 4 jamban, 4 shower rooms, dan bahagian tengah tandas ada sinki dan tempat basuh baju. Memang besar. Boleh imagine tak? Kira kalau pegi tandas kiri ramai orang, senang je la jalan ke tandas kanan pulak nak tengok ada kosong ke tak.

Ada satu semester ni aku kerap insomnia, so aku hanya akan pegi tandas bahagian kiri sebelum aku tidur pada jam 2 pagi. Mula-mula aku cuak jugak, tapi sebab kadang-kadang aku nampak budak-budak perempuan bergayut tepi balkoni yang dekat dengan toilet, aku rasa kurang sikit seram. Lepas tu selalunya aku akan dengar orang menyanyi-nyanyi masa aku sorang-sorang kat tandas, mungkin dari bilik yang berhampiran atau koridor.

Tapi satu malam ni, sebelum aku keluar ke tandas lagi aku rasa takut sangat. Aku nak cancel tapi habitku adalah membuang air kecil sebelum tidur sebab risau terbangun nak cari tandas. Nak tak nak, aku terpaksa jugak ke tandas pukul 2 pagi macam biasa.

Dari dalam bilik lagi aku dah start ulang-ulang baca ayat kursi sampai ke tandas. Secara kebetulan, minggu tu tandas belah kiri yang aku slalu pegi tu blackout, so aku pegi tandas belah kanan je. Memang rasa meremang seperti diperhati, tak macam biasa. Aku terus gosok gigi, basuh muka dan ke jamban laju-laju. Bila luar tandas je, terus sambung baca ayat qursi sampai masuk bilik sehinggalah aku tertidur. Esok pagi bila aku buka pintu, kawanku yang tinggal di bilik berhampiran tandas terus lari peluk aku dengan gaya dramatik. Aku yang terpinga-pinga pun tanyalah, “Awak kenapa?”.

Dia cerita kat aku yang malam semalam ada ponti yang datang kacau dia di bilik dia. Mula-mula di katil yang tak bertuan (kawan aku selalu tinggal sorang-sorang, sebab kawan sebilik dia selalu balik rumah abang, dan lagi 2 katil memang takde orang). Dan makin lama makin dekat dengan dia, sampai ke katil dia.. dia selalu gak kena hantar benda sebab mak dia orang bisnes, so kalau orang dengki akan hantar ke family dia.

Aku tanya pukul berapa tu? Kawan aku cakap pukul 2 pagi.. Aku terus cakap, “Lah, patutlah kite pun rasa lain macam semalam. Kite kena lalu bilik awak nak pegi tandas, and tandas tu pun sebelah bilik awak je”.

Kawan-kawan aku pun marah aku kenapa aku pegi tandas pukul 2 pagi.

Aku pun cuba defend diri aku dan terangkan kepada mereka yang kadang-kadang ada orang gayut, pastu selalunya ada orang tak tidur lagi sebab aku dengar orang nyanyi-nyanyi.

Mereka semua terdiam. Lepas tu sorang kawan aku tanya, “Awak tak pernah dengar pasal hantu menyanyi tu ke?”.

Erk.

Tapi honestly, walaupun hantu menyanyi tu kacau, seram dia lain dengan ponti yang dihantar ke kawan aku.

Pengebumian Arwah Atuk

Waktu aku sedang semester break, kami mendapat berita sedih yang datukku meninggal di kampung. Kami beramai-ramai pulang ke kampung untuk menguruskan pengebumian.

Memandangkan anak-anak dan cucu-cucu sangat ramai dan rumah tinggalan arwah datuk sangat penuh, aku dan kakakku menumpang tidur di rumah datuk kepada saudara kami Alia (yang tidak mempunyai pertalian d***h dengan aku dan kakakku). Rumah ini jenis rumah banglo batu yang moden, di dalam kawasan perumahan moden, tidak seperti rumah kayu bercampur batu arwah datuk. Datuk kepada saudaraku baru sahaja berkahwin dengan nenek tiri kepada saudaraku. Nenek ini kelihatan baik dan motherly, dan dia juga pandai berbisnes; jadi mereka kelihatan agak berada untuk orang yang tinggal di kawasan kampung.

Namun pelik sekali, walaupun rumah itu moden, cerah dan toilet selesa dan besar; setiap kali aku ke tandas yang tersorok itu aku rasa tidak sedap hati dan akan cepat-cepat menyelesaikan urusanku. Aku fikir yang aku tidak sedap hati disebabkan pemergian datukku. Ketika itu, aku seperti blur dan the reality of the death hasn’t hit yet kerana kami masih sibuk menguruskan makanan dan sebelum itu sibuk bergilir-gilir membaca al-Qur’an menemani jasad datukku.

Malam itu seperti biasa aku lambat boleh tidur disebabkan insomniaku. Alia menemaniku tengok tv dengan keadaan ruang tamu sudah ditutup lampu, namun telah tertidur. Sambil tengok tv, aku asyik teringat-ingat kenangan bersama arwah datuk. Dan ketika itu baru betul-betul rasa realiti kehilangan yang datuk sudah pergi. Aku mula menangis sambil berfikir tentang rasa sedih dan bersalah tidak menghabiskan masa yang cukup dengan datuk, dan tidak sempat memberi datuk rasa hasil gajiku di masa hadapan.

Sedang aku nangis, tingkap naco di sebelah ruang tamu ni tiba-tiba kedengaran seperti ada benda memanjat dan diketuk. Aku yang terkejut terus berhenti nangis. Kemudian, bunyi itu makin lama makin rancak, dan aku yang pada mulanya beranggapan itu haiwan makin takut. Kemudian, turut kedengaran bunyi bising di atap rumah.

Aku makin meremang kerana takut ini benda mistik. Aku cepat-cepat kejut Alia untuk tidur di dalam bilik. Seperti biasa, aku baca ayat kursi berulang-ulang sampai tidur apabila aku ketakutan. Esok pagi, aku tanya kepada nenek tiri sama ada ada haiwan di sekitar kawasan itu kerana aku terdengar bunyi bising mlam semalam. Nenek itu terus menjawab, “Mana ada! Tak bising pun! Perasaan awak je tu” dan dia berulang kali mengulangnya dengan begitu defensive.

Memandangkan nenek ini kelihatan baik dan motherly, aku pun tidak bertanya lagi dan aku dan Alia sambung makan. Aku cuma tidur semalam jadi aku terus lupa tentang kejadian ini. Fast forward to many years later, aku yang baru balik dari luar negara kerana cuti belajar pergi ke rumah Alia untuk makan-makan bersama sedara-sedara. Sedang syok makan-makan, tiba-tiba Alia yang sedang rancak berbual menyebut namaku, “Angah pernah dengar bunyi hantu tu, siap tegur lagi nenek!”.

Aku pun tanya lah apa citer ni actually. Tetiba je nama aku naik. Rupa-rupanya nenek tiri itu membela, dan sebab itu bisnes dia maju. Dia banyak kali berkahwin dan semua suaminya meninggal dalam lebih kurang 3 tahun termasuk datuk Alia. Perkara ini diketahui kerana ada keluarga kepada salah satu mangsa nenek ini menghubungi mereka dan menasihatkan mereka untuk membuang apa-apa barang yang pernah diberi oleh nenek.

Adik Alia, Anis, juga kerap demam dan asma tapi cuma disangka badan lemah. Selepas mendapat warning tersebut, mereka cuba berubat dan membuang barang nenek. Alhamdulillah selepas itu, Anis tidak sakit-sakit seperti dulu lagi. Malangnya, datuk Alia sudah meninggal angkara nenek.. apa-apa pun ajal memang sudah ditetapkan, cuma asbab kematian itu sahajalah yang agak menyedihkan.

Dan aku bersyukur aku tak kena apa-apa. Bak kata Alia, “Berani betul Angah tanya dia pasal hantu dia depan-depan!”.

Syukur alhamdulillah haha.

Bangun pukul 3 pagi

Aku dulu pernah tinggal di sebuah apartmen bersama pelajar-pelajar tajaan untuk ke luar negara. Aku duduk di master bedroom bersama seorang roommate. Tingkap kami besar dan menghadap tanah lapang yang besar.

Aku banyak kali kena gangguan kecil di situ. Antaranya, tingkap bilik diketuk walaupun dah pukul 3,4 pagi. Tapi ada satu kejadian ni yang buat aku trauma nak tidur dalam gelap untuk berbulan-bulan. Ketika itu aku dan housemates baru sahaja memulakan semester baru. Rumah itu kosong buat 2,3 minggu kerana kami bercuti.

Yang peliknya, bila aku baru masuk rumah tu kembali, aku terbangun tepat pukul 3 pagi. Kemudian, apa bila aku sudah bangun, aku terdengar bunyi ketawa yang kuat dari banyak makhluk dari arah almari dan tandas master bedroom yang turut dalam bilikku. Kawanku langsung tak terbangun. Aku pula sudah menggeletar dan terpaksa bangun memasang lampu yang betul-betul di sebelah almari dan tandas.

Bila lampu dibuka, bunyi ketawa berhenti. Aku baca ayat kursi berulang-ulang hingga aku tidur.
Namun, malangnya ini hanyalah permulaan. Sejak hari itu, setiap hari aku bangun pada tepat pukul 3 pagi. Aku siap bermimpi dikejar hantu-hantu, bermimpi aku terbaring di kawasan kubur, dan macam-macam lagi. Aku akan terbangun dengan jantung berdegup kencang seperti baru lepas berlari, dan malang sekali apabila sudah bangun pun aku akan dengar bunyi-bunyi terkekek ketawa seperti gelakkan ku.

Aku sampai sanggup tahan mata untuk tak idur awal sebab aku risau terbangun pukul 3 pagi. Aku siap pernah tahan mata sampai tertidur pukul 2.30 pagi, namun akan terbangun tepat pukul 3 pagi dan dikacau seperti biasa. Oleh sebab aku tidak cukup tidur, aku kerap ngantuk dalam kelas dan tidur siang selepas habis kelas. Housemates ku perasan, dan bersetuju untuk beri aku tidur di bilik paling kecil bersama housemate yang lain kerana bilik itu mempunyai tingkap paling kecil.

Mereka juga menasihatiku supaya membaca surah 3 kul sebanyak 21 kali setiap satu, bersama ayat kursi sebagai pendinding. Alhamdulillah, malam itu malam pertama aku tidur nyenyak. Keesokan harinya, aku balik rumah makku yang dekat sahaja kerana sudah hujung minggu. Housemates ku yang tidak pulang turut membuat bacaan Yassin dan alhamdulillah, aku sudah tidak mendapat gangguan lagi.

Selingan

Banyak lagi kisah-kisah aku dikacau. Aku perasan yang aku mudah dikacau terutamanya bila aku uzur, ataupun aku kurang menjaga ibadahku (tapi situasi ini sudah tertentu tidak semestinya sama untuk semua orang. Ada yang makin dikacau bila kuat agama, ataupun dugaan mereka adalah dihantar benda-benda jahat, etc).

Apabila aku mahu ke luar negara (aku belajar di UK dahulu), aku kerap berdoa supaya aku tidak berubah, culture shock, dan semoga agamaku dipelihara dan makin kuat. Syukur apabila sampai sahaja, aku diajak untuk turut serta dalam usrah bersama kawan-kawan universiti. Dan jujur aku katakan, aku lebih berjaya mengenali agama di luar negara alhamdulillah.

Di situ aku selidik semula ibadahku, aku ulang kembali hafazanku dengan menghafal maksud sekali supaya aku senang menjiwai dan memahami makna-makna bacaan. Sambil itu, kawan-kawan usrahku juga jenis yang balance dunia akhirat, dan kami semua majority graduate dengan first class alhamdulillah.

Yang kelakarnya, disebabkan aku hafal dengan maksud sekali.. apabila aku balik Malaysia dan mendapat gangguan, aku bukan sahaja lebih yakin membaca ayat al-Qur’an ketika diganggu; apabila aku mimpi hantu pun, aku yang dulunya dikejar hantu, kini aku pula yang mengejar hantu dalam mimpi sambil membaca ayat-ayat al-Qur’an. Dan aku akan terbangun sambil mulut tengah kuat membaca ayat-ayat al-Qur’an alhamdulillah.

Sebagai conclusion, aku percaya yang makhluk-makhluk ini ada dan turut berkongsi dunia kita. Namun, kita tak patut takut sangat2 kepada mereka melebihi daripada takut kepada Tuhan. Kerana in the end, mereka juga makhluk Allah dan akan gentar apabila kita meletakkan perlindungan kepada yang Maha Besar, Maha Esa. The one and only God, Allah.

Semoga Allah sentiasa memelihara kita, and may He always bring us back to him if we become farther away from him.. aamiin..
– F –

.

F
Rating Pembaca
[Total: 0 Average: 0]

5 comments

  1. Giloorrr serem membygkan kena belai ‘dayang2’ smpi 2org sekali…
    Part nenek tiri tu mmg ala2 NENEK KEBAYA citer tv dlu…
    Anyway, congrates first class graduated kt obersiiiii lg kaaauuu…
    UK mmg da best negara luar yg mesra Agama Islam…lect hakak dlu yg bgtaulah sbb die pn study kt UK…
    Hakak grad UiTM jeeerrrr dr diploma-degree-keje…
    Hehehehehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.