Kak In Part 2

Hai semua. Thanks kepada Fiksyen Shasha sebab tak sombong dan sudi menyiarkan karya sulung aku (Kak In). Thanks jugak yang baca dan paksa aku sambung. Hahaha. Juga kepada yang beri komen agar aku boleh tingkatkan lagi. Sebenarnya tak berniat nak sambung tapi sebab sambutan yang di luar jangkaan maka aku sambung lah ye. Jum!

Jika belum baca part 1,klik sini

Si Napi menjeling tajam tanpa mata hitamnya. Yang ironinya, hanya Kak In yang dijelingnya. Kami diam membisu. Suasana sejuk semakin tegang juga meresahkan. Kami masih duduk bersila tapi dalam keadaan siap siaga. Walau tanpa mata hitam, kami automatic tau Kak In yang menjadi mangsa jelingannya.

Napi tersengih sinis sambil matanya tetap memandang tajam ke arah Kak In. Kak In mula menggigil ketakutan. Faruk mengingatkan Kak In agar zikir kerana semakin banyak zikir maka semakin banyak nusrah pertolongan dari Allah Taala.

“Aku akan kembali..kau tunggu Kak In! HAHAHAHA” Gelak Napi yang memecah keheningan malam dan berpaling keluar dari rumah.

Oh ya, rumah Napi hanya bersebelahan. Jiran juga sepupu Kak In. Kami memandang sesama sendiri. Penat jugak rasanya. Sedar-sedar dah pukul 11 malam. Esok kena kerja. Haish. Kami putuskan untuk balik dan mengingatkan Kak In agar senantiasa zikir dan positif kerana kami juga percaya dengan ‘Law of Attraction’. Apa yang di fikirkan maka itulah yang berlaku. Senang citanye nawaitu lah. Niat baik insyaallah baik semuanya.
Napi pulak menghilang entah ke mana.

KEMUDIAN

Sedang aku khusyuk dengan kerja di ofis masuk beberapa mesej Whatsapp untuk Geng Operasi Malam (GOM).

Abangg..tolong bantu abang Napi boleh? Dia cakap dia sakit..semenjak jeling mata saya dan cabar benda dalam tubuh saya. Kak In meminta pertolongan bagi pihak Napi.

Maka kami ahli GOM berbincang melalui Whatsapp dan akhirnya bersetuju untuk merawat Napi dan memilih rumah nenek aku. Senang sikit sebab nenek aku sporting. Lagipun Mak Ija faham sebab dia memang ada sejarah jugak dalam bab sihir ni. Mungkin ada masa aku cerita kelak. Hehe

MALAM YANG DIJANJIKAN

Para jemaah GOM sudah sedia menanti di teratak nenek aku. Aku agak dalam jam 9 malam tak siapnya. Sementara menunggu tu sempat jugak main Rank satu game. Ooops. Enemy has been slain Haha.Oh ya. Malam tersebut Arel, Awie, Faruk dan Usman hadir untuk kes kali ini. Awie sempat pulak try kopiah tajam dan serban hijau si Faruk. Bergambar pulak tu. Diorang ambik berkat Faruk sebab Faruk wali besar usik mereka. Hahaha.

Tak lama kemudian Pak Wali sekeluarga sampai. Tapi kali ini Napi dan ayahnya turut serta. Napi memakai spek hitam di malam hari yang aku tak pasti kenapa. Hahaha. Semua kami duduk seusai bersalaman menanti kata dari big boss kami, Usman.

“Siapa yang berhajat kali ini ye?” Tanya Usman.

“Saya,ustaz” Balas Napi.

Langsung Napi menceritakan segala yang dialaminya semenjak seminggu lepas. Beliau mengatakan sukar tidur dan sering merasa rumahnya tidak selamat. Sering dengar bunyi benda berlari kencang di atas bumbung. Semuanya berlaku semenjak Napi mencabar benda yang mengganggu Kak In. Kami patuh mendengar apa yang dialami Napi.

“Baik. Awak pejam mata. Zikir di dalam hati dan jangan putus. Terus zikir!” Usman memulakan gerak.

Napi senyap dan mengangguk perlahan tanda dia faham apa yang dikehendaki.

Ketika ini kaum hawa semuanya duduk di ruang tamu dan berborak santai. Aku sempat juga menoleh ke arah mereka. Yelah. Khuatir dengan kondisi Kak In yang ketika itu tak menentu. On off je.

“Rel, ruqyah!” Pinta Usman kepada Arel.

Arel berdiri di sebelah Napi. Napi duduk santai di atas sofa dengan spek hitamnya.

“Dengar ya! Auzubillahiminissyaitonirrajimm..bismillah….”, Arel mula membaca ayat suci Quran.

“Sakit sakit di dada tu..semuanya turun..perasaan tak baik ..semua sekali turunn..”

Kami memerhati dengan sabar. Suara Arel lantang. Memang Arel ni terkenal dengan suara lantangnya dan serius. Tapi dengan kami takla. Asyik gelak je. Hahaha.

“Lagi..semua bisa turun…di perut..” Dan disambung dengan bacaan kalimah suci.

Napi gelisah. Raut mukanya tak menentu. Seakan sakit dan bingung.

Huh! Hembus Arel melalui hidung umpama menghembus keluar segala yang tak baik melalui kaki Napi. Hembus hidung ni memang kaedah yang kami praktik ye. Umpama injection.

“Macam mana perasaan awak ? Ada apa yang perlu kami tau?” Tanya Usman.

“Ok..sikit..” kata Napi.

Usman masih memerhati keadaan Napi. Usman tau masih belum selesai lagi Napi ni Maka Napi diarahkan ‘berjalan’ oleh Usman. Usman meminta aku menjalankan si Napi.

Maka aku meminta Napi kembali menutup matanya.

“Syahadah di dalam hati.. selawat untuk Rasul tiga kali..jugak di dalam hati..dan doa kepada Allah agar ditunjukkan punca yang menjadi asbab ke atas sakit kamu..hanya di dalam hati..mulut tidak melafaz”

Napi mengerut dahi.

“Napi..bawak perasaan dan diri kamu balik ke rumah kamu di Serian”

“Nampak? Nampak rumah kamu?”

“Nampak..kabur sikit..tapi boleh nampak” Jawab Napi.

“Baik, cukup lah kalau masih boleh melihat. Kamu perintah segala punca yang ada hadir di depan kamu..mintak dengan Allah di dalam hati agar kamu nampak puncanya”

Diam.

“Sudah Napi?”

Napi mengangguk perlahan.

“Ada sesiapa atau apa benda yang hadir?”

“Ada…jinn…jin lelaki tu nak halangg saya..hmm” Napi mulai suspen.

Semua orang diam membisu termasuk para wanita yang di bawah. Menunjuk minat mereka ke arah Napi. Aku sempat melihat ke arah Kak In. Dia senyap semacam. ‘Harap takde apa lah’ bisikku.

“Napi..ikat dengan rantai yang panas..jangan biar dia lari”

Belum sempat aku meneruskan arahan selanjutnya si Napi memotong.

“Ada..ada orang lalu di tepi rumah..laju..”

“Orang? Sapa ye?” Tanya ku kembali.

“Kak In!”

Ah? Semua tergamam.

Tiba-tiba..

Ahhhhh! Kak In yang di ruang tamu mengamuk! Haish! Tadi bukan main elok je dia. Benda yang di risaukan dah terjadi!

Lantas Faruk dan Awie berlari ke ruang tamu. Keadaan menjadi kucar kacir. Dekna memeluk Kak In sekuatnya. Khuatir Kak In mencederakan dirinya.

Aku kembali fokus ke Napi.

“Napi..mana orang tu? Yang serupa Kak In tu masih?”

Gelengan dari Napi. Lantas Napi membuka mata.

“Eh nape bukak mata? Belum abis lagi Napi” kata ku.

“Saya..saya lelah..takmampu..tak boleh fokus”

Aku menoleh ke arah Usman. Usman memerhati Napi. Keadaan di ruang tamu bawah tu Kak In pula masih kucar-kacir. Beberapa orang cuba meredakan nya.

Lantas Usman berdiri dan berjalan pantas ke arah Napi. Usman meletak tangan kanannya ke dada Napi. Usman mencangkung dihadapan Napi.

“Napi..saya akan bersama awak di sana..pejam mata..zikir..”

Napi redha. Hanya mengikut arahan Usman manakala Arel membaca ayat suci di sebelah Napi.

Usman menghembus. Huh!

“Saya sudah di depan rumah kamu Napi..kamu nampak? ”

Muka Napi berkerut.

“Napi? Dah sampai ke? Mana kamu? Tanya Usman lagi.

“Belum sampai lagi..masih cari jalan..” jawab Napi.

“Yakin dan zikir..Allah tunjukkan segalanya”

Sementara itu, Kak In pengsan. Tak sedarkan diri setelah di rawat Awie dan Faruk. Maka mereka berdua berusaha memulihkan semangat Kak In agar dia sedar kembali dalam keadaan waras.

Setelah beberapa ketika mendiamkan diri, Napi bersuara.

“Ada kotak cahaya yang memayungi kawasan perumahan saya..besar..luas..tu kawasan jin”

“Pedulikan benda tu..cari punca yang menyakiti awak dan Kak In” tegas Usman.

“Ah…” Napi terketar-ketar.

“Hadir sekampung jin..banyak…” Napi mulai takut.

“Ikut saya Napi..di dalam hati!”

Napi menelan air liur. Mengangguk perlahan.

“YANG BANYAK SEMUANYA MENJADI SATU..SEKUAT MANA AKAN LEMAH..SEBESAR MANA KECIK JADINYA!” lantang Usman berkata kata.

Benar belaka perintah Usman. Semua jin menjadi kecik, lemah dan berikat dalam satu ikatan Napi mulai fokus dan yakin. Di tanamnya semua yang mengganggu atas arahan Usman.

Selesai bahagian Napi. Napi kepenatan dan hanya mampu bersandar di sofa. Napi kena tempias Kak In dan vibe perkampungan jin di kampung mereka. Agaknya laluan ke kampung jin di pertengahan rumah Kak In dan Napi . Langsung kami meminta Pak Wali mengusung Kak In ke atas sofa.

Tiba-tiba..

Napi meneriak Miq, sepupu aku yang tinggal di rumah nenek sebaik saja Miq lalu dihadapan kami semua.

“MATA MIQ! MATA MIQ..JANGAN TENGOK MATA MIQ !TEMPIAS DARI KAK IN!”

Miq blur. Hairan.

Langsung Arel menegas.

“Jangan bising! Miq takda apa. Awak tolong kawal diri!”

Nak ketawa pun ada. Hahaha. Nampaknya Napi masih terbawa-bawa dan ketakutan dengan apa yang dialami baru saja tadi. Miq di tuduh kena tempias Kak In. Arel sekali lagi mengingatkan Napi agar positif dan mental perlu kuat. Jangan mudah di permain mereka yang berniat buruk.

Kak In bingkas bangun dari pengsan. Terkejut kami dibuatnya. Berdiri tegak dan menjeling tajam. Oh. Bukan Kak In. Matanya lain sangat. Tajam dan menakutkan andai tak biasa melihat mata orang yang kerasukan.

Kak In berjalan laju ke pintu depan. Lantas di halang kami. Kak In marah serta mendengus minta dilepaskan. Kak In hendak keluar dari rumah dengan muka serius walau purdah masih melekap di wajah. Mata takkan boleh menipu! Meronta kuat tapi ditahan oleh jejaka-jejaka GOM.

Usman langsung berkata dengan tegas, ” Kau main main dengan aku ye..nah” Langsung Usman mengeluar tangan kanannya mengisyaratkan tangannya menyeluk perut Kak In walau dari jauh. Ya! Langsung tak di sentuh. Hanya berdiri beberapa langkah dan mengorek perut dari jauh.

“Aku keluarkan semua racun dan ilmu kau! Lemah!” Usman menarik tangannya yang seolah olah memegang sesuatu.

“Falammaa al Qaw Qaala Musa maa ji’tum bihissihr! Innallaha sayubtiluh! Innallaha yuslihu amalal mufsidiin!”

Langsung menepuk lantai. Tanda dia menanam sesuatu ke 7 lapisan bumi. Kak In kembali pengsan.

Selesai untuk malam itu.

PADA SUATU MALAM

“Haa..fiq..camni gerak buah 1 ye..pastu camni..” Ardee suami sepupuku menunjukkan gerak pencaknya.

Ardee mengajar aku gerak silat yang dituntutnya dari gurunya sejak beliau belasan tahun. Sekarang dah 40 dah usianya.Sedang aku baru saja cuba menggerakkan buah pukul dengan tekpi di tangan. Tiba- tiba ringtone Bulls On Parade aku berkumandang. (Dah tukar ringtone. Haha.)

‘ Adoi. Apa pulak ni? ‘Getus hati kecilku.

Faruk calling. Lantas di angkat panggilan tersebut.

“Hello..”

“Aa. Hello bang. Free tak?” Pertanyaan dari Faruk.

“Tengah berlatih dengan Ardee ni. Ade apahal ah?”

“Kak In terkena lagi. Kaku tak bergerak. Cakap pun sepatah dua. Lemah sangat kondisinya bang. Kita tolong boleh? Saya on the way ke rumah mak ciknya.”

” Ok ok. Send location. Pasni gerak” Panggilan segera dimatikan. Aku meminta maaf pada Ardee kerana baru sampai dah kena tamatkan latihan. Ardee memahami dan langsung tidak menghalang aku untuk segera membantu Kak In.

Waja antik segera aku hidupkan. Dengan pemakaian baju putih, seluar hitam senteng dan semutar di kepala yang aku jarang pakai untuk merawat orang. Yelaa kan, tak ready sebab kes emergency. Dahla berpeluh. Haha.

Sedang dalam perjalanan aku lihat roadblock. Adoi. Baru teringat tak bawa wallet. Kad pengenalan semua dalam tu. Dahla bawak tekpi. Naya kena tangkap kalau ditanya. Aku bawak bertenang dan tawassul serta doa moga selamat dari kena tahan abang polis.

Abang polis melihat aku dari jauh. Aduh. Dah dekat dah. Mukanya serius sangat. Aku dah dup dap dup dap dah. Lantas abang polis beri isyarat jalan. Fuh. I love u lah abang polis. Berkat tawassul tu. Hehe.

Sampai je di rumah aku melihat Pak Wali serta keluarga berkumpul mengerumuni Kak In. Kak In lemah dan kaku. Tak ubah macam kayu. Keras sangat badannya. Mata Kak In sayu. Sedih tengok. Mata yang dah takmampu nak buat apa lagi.

Faruk mengusahakan Kak In. Aku membantu dari belakang. Di tarik segala punca. Masih tiada respon. Hm. Agak2 belasan minit cuba usahakan Kak In. Tiada respon positif. Tetap macam kayu keadaannya.

Aku dan Faruk berbincang.

“Apa kata kita jalankan Dekna ?” Saran aku.

Faruk memandang Dekna. “Dekna, boleh? Tanya Faruk kepada Dekna.

Dekna setuju. Maka ‘dijalankan’ Dekna. Usaha demi usaha mencari semangat Kak In dan punca yang menyakitinya.

“Bangg..Kak In…dia ada..tapi taknak balik..dia takut” Kata Dekna.

“Mana awak jumpa?”

“Tak pasti..gelap sangat tempat ni”

“Dekna, tarik tangan Kak In dan bawak dia hadir di depan rumah ni!”

Tiba-tiba Dekna rebah dari sofa. Lemah. Namun masih sedar. Keadaan Dekna seperti Kak In.

Dekna kata ada lelaki halang dia. Dekna jadi lemah selepas jumpa lelaki yang menghalang dia dari menunjuk jalan pulang.

Kak In tiba-tiba memeluk Dekna sambil menangis.

“Adekk adekk..adek ok?” Perangai Kak In tak ubah seperti budak.

Dekna dipeluk erat. Sedih tengok moment ni. Dekna lemah dan kuyu matanya. Kak In menangis memeluk kembarnya.

“Adekkk..huhu. adekkkk” Berulang kali.

Kami memujuk Kak In agar tenang. Kak In enggan melepaskan Dekna yang longlai. Terpaksa menunggu beberapa ketika sambil mencari ilham kepada masalah yang sedang kami hadapi.

Kak In pengsan. Faruk segera mengembalikan semangat Kak In. Dekna langsung di peluk Kak Longnya.

Kak in yang sedang berbaring di atas lantai kembali menjadi lemah dan keras seperti kayu. Aku memejamkan mata. Faruk merawat Kak In.

“Kak In..dengar tak? Sedar? ”

Kak In mengangguk lemah. Mata nya masih sayu.

“Awak di dalam keranda kan?” Tanyaku.

Kak In angguk tanda benar ilham yang diberi oleh Allah yang Maha Penyayang . Allahukbar!

“ABANG PERGI DIMANA AWAK BERADA SEKARANG! ABANG BERDIRI DIDEPAN KERANDA. PECAH KERANDA ITU! HUH! ” Sambil mengisyaratkan keranda pecah.

Kak In sedar dan lembut badannya. Tak seperti tadi. Keras.

Aku dan Faruk balik memandangkan hari sudah pun lewat. Kami buntu. Benar Allah lebih mengetahui segalanya. Kami berdua tiada apa. Semua kita begitu.

Dapat tahu beberapa hari kemudian Pak Adi merawat Kak In. Alhamdulillah. Guru dah turun padang. Hehe. Sempat jugak aku melihat video. Pak Adi duduk di samping Kak In yang sedang berbaring di atas lantai. Pak Adi membaca ayatul kursi dan berhenti di ayat ‘Walaa ya uduhu hifdzuhumaa’ sambil tangannya bergerak dari aras kepala Kak In dan hingga ke aras kaki. Bila sampai aras kaki di sambung bacaan ‘wahuwal ‘aliyu ‘adziim’ sambil menghembus keluar dan menanam bisa yang ada di lantai.

Oh ya .Korang pun boleh amal ye untuk diri sendiri. Caranya baca Kursi 3 kali sambil menadah tangan. Habiskan ayat Kursi yang pertama dan kedua. Kursi yang ketiga berhenti di ayat ‘Walaa ya uduhu hifdzuhumaa’ dan tiup kat tangan. Saat tangan sapu muka terus niat buang segala yang buruk dan bentengi diri. Abis niat tu di dalam hati tu ukang ‘Hifdzuhuma’ dan sambung sapu belakang kepala.
Turun kat bahu tu tangan songsang ye. Tangan kanan ke bahu kiri, tangan kiri ke bahu kanan. Tueun ke dada,perut, ke belakang badan sampai atas punggung. Turun ke kaki dan baca ‘wahuwal ‘aliyu ‘adziim’ sambil menghembus tanda mengisyaratkan keluar benda buruk dari badan.

Alhamdulillah. Kak In sekarang sihat. Positif. Mak Ija banyak membantu bab mental. Mak ija berpuluh tahun di sihir . Sekarang dah sihat walafiat.Kena kuat dan fikir diri sihat. Kena lawan dengan mental jugak.
Korang doakan ye Kak In dan famili terus sihat bahagia. Doa korang makbul insyaAllah. Aku akhiri cerita Kak In ye. Nanti aku cerita pengalaman lain kalau umur panjang. Hehe. Untuk Kak In, Allah pilih kamu sebab kamu kuat! Be strong always!

Hai semua. Thanks kepada Fiksyen Shasha sebab tak sombong dan sudi menyiarkan karya sulung aku (Kak In). Thanks jugak yang baca dan paksa aku sambung. Hahaha. Juga kepada yang beri komen agar aku boleh tingkatkan lagi. Sebenarnya tak berniat nak sambung tapi sebab sambutan yang di luar jangkaan maka aku sambung lah ye. Jum!

Si Napi menjeling tajam tanpa mata hitamnya. Yang ironinya, hanya Kak In yang dijelingnya. Kami diam membisu. Suasana sejuk semakin tegang juga meresahkan. Kami masih duduk bersila tapi dalam keadaan siap siaga. Walau tanpa mata hitam, kami automatic tau Kak In yang menjadi mangsa jelingannya.

Napi tersengih sinis sambil matanya tetap memandang tajam ke arah Kak In. Kak In mula menggigil ketakutan. Faruk mengingatkan Kak In agar zikir kerana semakin banyak zikir maka semakin banyak nusrah pertolongan dari Allah Taala.

“Aku akan kembali..kau tunggu Kak In! HAHAHAHA” Gelak Napi yang memecah keheningan malam dan berpaling keluar dari rumah.

Oh ya, rumah Napi hanya bersebelahan. Jiran juga sepupu Kak In. Kami memandang sesama sendiri. Penat jugak rasanya. Sedar-sedar dah pukul 11 malam. Esok kena kerja. Haish. Kami putuskan untuk balik dan mengingatkan Kak In agar senantiasa zikir dan positif kerana kami juga percaya dengan ‘Law of Attraction’. Apa yang di fikirkan maka itulah yang berlaku. Senang citanye nawaitu lah. Niat baik insyaallah baik semuanya.
Napi pulak menghilang entah ke mana.

KEMUDIAN

Sedang aku khusyuk dengan kerja di ofis masuk beberapa mesej Whatsapp untuk Geng Operasi Malam (GOM).

Abangg..tolong bantu abang Napi boleh? Dia cakap dia sakit..semenjak jeling mata saya dan cabar benda dalam tubuh saya. Kak In meminta pertolongan bagi pihak Napi.

Maka kami ahli GOM berbincang melalui Whatsapp dan akhirnya bersetuju untuk merawat Napi dan memilih rumah nenek aku. Senang sikit sebab nenek aku sporting. Lagipun Mak Ija faham sebab dia memang ada sejarah jugak dalam bab sihir ni. Mungkin ada masa aku cerita kelak. Hehe

MALAM YANG DIJANJIKAN

Para jemaah GOM sudah sedia menanti di teratak nenek aku. Aku agak dalam jam 9 malam tak siapnya. Sementara menunggu tu sempat jugak main Rank satu game. Ooops. Enemy has been slain Haha.Oh ya. Malam tersebut Arel, Awie, Faruk dan Usman hadir untuk kes kali ini. Awie sempat pulak try kopiah tajam dan serban hijau si Faruk. Bergambar pulak tu. Diorang ambik berkat Faruk sebab Faruk wali besar usik mereka. Hahaha.

Tak lama kemudian Pak Wali sekeluarga sampai. Tapi kali ini Napi dan ayahnya turut serta. Napi memakai spek hitam di malam hari yang aku tak pasti kenapa. Hahaha. Semua kami duduk seusai bersalaman menanti kata dari big boss kami, Usman.

“Siapa yang berhajat kali ini ye?” Tanya Usman.

“Saya,ustaz” Balas Napi.

Langsung Napi menceritakan segala yang dialaminya semenjak seminggu lepas. Beliau mengatakan sukar tidur dan sering merasa rumahnya tidak selamat. Sering dengar bunyi benda berlari kencang di atas bumbung. Semuanya berlaku semenjak Napi mencabar benda yang mengganggu Kak In. Kami patuh mendengar apa yang dialami Napi.

“Baik. Awak pejam mata. Zikir di dalam hati dan jangan putus. Terus zikir!” Usman memulakan gerak.

Napi senyap dan mengangguk perlahan tanda dia faham apa yang dikehendaki.

Ketika ini kaum hawa semuanya duduk di ruang tamu dan berborak santai. Aku sempat juga menoleh ke arah mereka. Yelah. Khuatir dengan kondisi Kak In yang ketika itu tak menentu. On off je.

“Rel, ruqyah!” Pinta Usman kepada Arel.

Arel berdiri di sebelah Napi. Napi duduk santai di atas sofa dengan spek hitamnya.

“Dengar ya! Auzubillahiminissyaitonirrajimm..bismillah….”, Arel mula membaca ayat suci Quran.

“Sakit sakit di dada tu..semuanya turun..perasaan tak baik ..semua sekali turunn..”

Kami memerhati dengan sabar. Suara Arel lantang. Memang Arel ni terkenal dengan suara lantangnya dan serius. Tapi dengan kami takla. Asyik gelak je. Hahaha.

“Lagi..semua bisa turun…di perut..” Dan disambung dengan bacaan kalimah suci.

Napi gelisah. Raut mukanya tak menentu. Seakan sakit dan bingung.

Huh! Hembus Arel melalui hidung umpama menghembus keluar segala yang tak baik melalui kaki Napi. Hembus hidung ni memang kaedah yang kami praktik ye. Umpama injection.

“Macam mana perasaan awak ? Ada apa yang perlu kami tau?” Tanya Usman.

“Ok..sikit..” kata Napi.

Usman masih memerhati keadaan Napi. Usman tau masih belum selesai lagi Napi ni Maka Napi diarahkan ‘berjalan’ oleh Usman. Usman meminta aku menjalankan si Napi.

Maka aku meminta Napi kembali menutup matanya.

“Syahadah di dalam hati.. selawat untuk Rasul tiga kali..jugak di dalam hati..dan doa kepada Allah agar ditunjukkan punca yang menjadi asbab ke atas sakit kamu..hanya di dalam hati..mulut tidak melafaz”

Napi mengerut dahi.

“Napi..bawak perasaan dan diri kamu balik ke rumah kamu di Serian”

“Nampak? Nampak rumah kamu?”

“Nampak..kabur sikit..tapi boleh nampak” Jawab Napi.

“Baik, cukup lah kalau masih boleh melihat. Kamu perintah segala punca yang ada hadir di depan kamu..mintak dengan Allah di dalam hati agar kamu nampak puncanya”

Diam.

“Sudah Napi?”

Napi mengangguk perlahan.

“Ada sesiapa atau apa benda yang hadir?”

“Ada…jinn…jin lelaki tu nak halangg saya..hmm” Napi mulai suspen.

Semua orang diam membisu termasuk para wanita yang di bawah. Menunjuk minat mereka ke arah Napi. Aku sempat melihat ke arah Kak In. Dia senyap semacam. ‘Harap takde apa lah’ bisikku.

“Napi..ikat dengan rantai yang panas..jangan biar dia lari”

Belum sempat aku meneruskan arahan selanjutnya si Napi memotong.

“Ada..ada orang lalu di tepi rumah..laju..”

“Orang? Sapa ye?” Tanya ku kembali.

“Kak In!”

Ah? Semua tergamam.

Tiba-tiba..

Ahhhhh! Kak In yang di ruang tamu mengamuk! Haish! Tadi bukan main elok je dia. Benda yang di risaukan dah terjadi!

Lantas Faruk dan Awie berlari ke ruang tamu. Keadaan menjadi kucar kacir. Dekna memeluk Kak In sekuatnya. Khuatir Kak In mencederakan dirinya.

Aku kembali fokus ke Napi.

“Napi..mana orang tu? Yang serupa Kak In tu masih?”

Gelengan dari Napi. Lantas Napi membuka mata.

“Eh nape bukak mata? Belum abis lagi Napi” kata ku.

“Saya..saya lelah..takmampu..tak boleh fokus”

Aku menoleh ke arah Usman. Usman memerhati Napi. Keadaan di ruang tamu bawah tu Kak In pula masih kucar-kacir. Beberapa orang cuba meredakan nya.

Lantas Usman berdiri dan berjalan pantas ke arah Napi. Usman meletak tangan kanannya ke dada Napi. Usman mencangkung dihadapan Napi.

“Napi..saya akan bersama awak di sana..pejam mata..zikir..”

Napi redha. Hanya mengikut arahan Usman manakala Arel membaca ayat suci di sebelah Napi.

Usman menghembus. Huh!

“Saya sudah di depan rumah kamu Napi..kamu nampak? ”

Muka Napi berkerut.

“Napi? Dah sampai ke? Mana kamu? Tanya Usman lagi.

“Belum sampai lagi..masih cari jalan..” jawab Napi.

“Yakin dan zikir..Allah tunjukkan segalanya”

Sementara itu, Kak In pengsan. Tak sedarkan diri setelah di rawat Awie dan Faruk. Maka mereka berdua berusaha memulihkan semangat Kak In agar dia sedar kembali dalam keadaan waras.

Setelah beberapa ketika mendiamkan diri, Napi bersuara.

“Ada kotak cahaya yang memayungi kawasan perumahan saya..besar..luas..tu kawasan jin”

“Pedulikan benda tu..cari punca yang menyakiti awak dan Kak In” tegas Usman.

“Ah…” Napi terketar-ketar.

“Hadir sekampung jin..banyak…” Napi mulai takut.

“Ikut saya Napi..di dalam hati!”

Napi menelan air liur. Mengangguk perlahan.

“YANG BANYAK SEMUANYA MENJADI SATU..SEKUAT MANA AKAN LEMAH..SEBESAR MANA KECIK JADINYA!” lantang Usman berkata kata.

Benar belaka perintah Usman. Semua jin menjadi kecik, lemah dan berikat dalam satu ikatan Napi mulai fokus dan yakin. Di tanamnya semua yang mengganggu atas arahan Usman.

Selesai bahagian Napi. Napi kepenatan dan hanya mampu bersandar di sofa. Napi kena tempias Kak In dan vibe perkampungan jin di kampung mereka. Agaknya laluan ke kampung jin di pertengahan rumah Kak In dan Napi . Langsung kami meminta Pak Wali mengusung Kak In ke atas sofa.

Tiba-tiba..

Napi meneriak Miq, sepupu aku yang tinggal di rumah nenek sebaik saja Miq lalu dihadapan kami semua.

“MATA MIQ! MATA MIQ..JANGAN TENGOK MATA MIQ !TEMPIAS DARI KAK IN!”

Miq blur. Hairan.

Langsung Arel menegas.

“Jangan bising! Miq takda apa. Awak tolong kawal diri!”

Nak ketawa pun ada. Hahaha. Nampaknya Napi masih terbawa-bawa dan ketakutan dengan apa yang dialami baru saja tadi. Miq di tuduh kena tempias Kak In. Arel sekali lagi mengingatkan Napi agar positif dan mental perlu kuat. Jangan mudah di permain mereka yang berniat buruk.

Kak In bingkas bangun dari pengsan. Terkejut kami dibuatnya. Berdiri tegak dan menjeling tajam. Oh. Bukan Kak In. Matanya lain sangat. Tajam dan menakutkan andai tak biasa melihat mata orang yang kerasukan.

Kak In berjalan laju ke pintu depan. Lantas di halang kami. Kak In marah serta mendengus minta dilepaskan. Kak In hendak keluar dari rumah dengan muka serius walau purdah masih melekap di wajah. Mata takkan boleh menipu! Meronta kuat tapi ditahan oleh jejaka-jejaka GOM.

Usman langsung berkata dengan tegas, ” Kau main main dengan aku ye..nah” Langsung Usman mengeluar tangan kanannya mengisyaratkan tangannya menyeluk perut Kak In walau dari jauh. Ya! Langsung tak di sentuh. Hanya berdiri beberapa langkah dan mengorek perut dari jauh.

“Aku keluarkan semua racun dan ilmu kau! Lemah!” Usman menarik tangannya yang seolah olah memegang sesuatu.

“Falammaa al Qaw Qaala Musa maa ji’tum bihissihr! Innallaha sayubtiluh! Innallaha yuslihu amalal mufsidiin!”

Langsung menepuk lantai. Tanda dia menanam sesuatu ke 7 lapisan bumi. Kak In kembali pengsan.

Selesai untuk malam itu.

PADA SUATU MALAM

“Haa..fiq..camni gerak buah 1 ye..pastu camni..” Ardee suami sepupuku menunjukkan gerak pencaknya.

Ardee mengajar aku gerak silat yang dituntutnya dari gurunya sejak beliau belasan tahun. Sekarang dah 40 dah usianya.Sedang aku baru saja cuba menggerakkan buah pukul dengan tekpi di tangan. Tiba- tiba ringtone Bulls On Parade aku berkumandang. (Dah tukar ringtone. Haha.)

‘ Adoi. Apa pulak ni? ‘Getus hati kecilku.

Faruk calling. Lantas di angkat panggilan tersebut.

“Hello..”

“Aa. Hello bang. Free tak?” Pertanyaan dari Faruk.

“Tengah berlatih dengan Ardee ni. Ade apahal ah?”

“Kak In terkena lagi. Kaku tak bergerak. Cakap pun sepatah dua. Lemah sangat kondisinya bang. Kita tolong boleh? Saya on the way ke rumah mak ciknya.”

” Ok ok. Send location. Pasni gerak” Panggilan segera dimatikan. Aku meminta maaf pada Ardee kerana baru sampai dah kena tamatkan latihan. Ardee memahami dan langsung tidak menghalang aku untuk segera membantu Kak In.

Waja antik segera aku hidupkan. Dengan pemakaian baju putih, seluar hitam senteng dan semutar di kepala yang aku jarang pakai untuk merawat orang. Yelaa kan, tak ready sebab kes emergency. Dahla berpeluh. Haha.

Sedang dalam perjalanan aku lihat roadblock. Adoi. Baru teringat tak bawa wallet. Kad pengenalan semua dalam tu. Dahla bawak tekpi. Naya kena tangkap kalau ditanya. Aku bawak bertenang dan tawassul serta doa moga selamat dari kena tahan abang polis.

Abang polis melihat aku dari jauh. Aduh. Dah dekat dah. Mukanya serius sangat. Aku dah dup dap dup dap dah. Lantas abang polis beri isyarat jalan. Fuh. I love u lah abang polis. Berkat tawassul tu. Hehe.

Sampai je di rumah aku melihat Pak Wali serta keluarga berkumpul mengerumuni Kak In. Kak In lemah dan kaku. Tak ubah macam kayu. Keras sangat badannya. Mata Kak In sayu. Sedih tengok. Mata yang dah takmampu nak buat apa lagi.

Faruk mengusahakan Kak In. Aku membantu dari belakang. Di tarik segala punca. Masih tiada respon. Hm. Agak2 belasan minit cuba usahakan Kak In. Tiada respon positif. Tetap macam kayu keadaannya.

Aku dan Faruk berbincang.

“Apa kata kita jalankan Dekna ?” Saran aku.

Faruk memandang Dekna. “Dekna, boleh? Tanya Faruk kepada Dekna.

Dekna setuju. Maka ‘dijalankan’ Dekna. Usaha demi usaha mencari semangat Kak In dan punca yang menyakitinya.

“Bangg..Kak In…dia ada..tapi taknak balik..dia takut” Kata Dekna.

“Mana awak jumpa?”

“Tak pasti..gelap sangat tempat ni”

“Dekna, tarik tangan Kak In dan bawak dia hadir di depan rumah ni!”

Tiba-tiba Dekna rebah dari sofa. Lemah. Namun masih sedar. Keadaan Dekna seperti Kak In.

Dekna kata ada lelaki halang dia. Dekna jadi lemah selepas jumpa lelaki yang menghalang dia dari menunjuk jalan pulang.

Kak In tiba-tiba memeluk Dekna sambil menangis.

“Adekk adekk..adek ok?” Perangai Kak In tak ubah seperti budak.

Dekna dipeluk erat. Sedih tengok moment ni. Dekna lemah dan kuyu matanya. Kak In menangis memeluk kembarnya.

“Adekkk..huhu. adekkkk” Berulang kali.

Kami memujuk Kak In agar tenang. Kak In enggan melepaskan Dekna yang longlai. Terpaksa menunggu beberapa ketika sambil mencari ilham kepada masalah yang sedang kami hadapi.

Kak In pengsan. Faruk segera mengembalikan semangat Kak In. Dekna langsung di peluk Kak Longnya.

Kak in yang sedang berbaring di atas lantai kembali menjadi lemah dan keras seperti kayu. Aku memejamkan mata. Faruk merawat Kak In.

“Kak In..dengar tak? Sedar? ”

Kak In mengangguk lemah. Mata nya masih sayu.

“Awak di dalam keranda kan?” Tanyaku.

Kak In angguk tanda benar ilham yang diberi oleh Allah yang Maha Penyayang . Allahukbar!

“ABANG PERGI DIMANA AWAK BERADA SEKARANG! ABANG BERDIRI DIDEPAN KERANDA. PECAH KERANDA ITU! HUH! ” Sambil mengisyaratkan keranda pecah.

Kak In sedar dan lembut badannya. Tak seperti tadi. Keras.

Aku dan Faruk balik memandangkan hari sudah pun lewat. Kami buntu. Benar Allah lebih mengetahui segalanya. Kami berdua tiada apa. Semua kita begitu.

Dapat tahu beberapa hari kemudian Pak Adi merawat Kak In. Alhamdulillah. Guru dah turun padang. Hehe. Sempat jugak aku melihat video. Pak Adi duduk di samping Kak In yang sedang berbaring di atas lantai. Pak Adi membaca ayatul kursi dan berhenti di ayat ‘Walaa ya uduhu hifdzuhumaa’ sambil tangannya bergerak dari aras kepala Kak In dan hingga ke aras kaki. Bila sampai aras kaki di sambung bacaan ‘wahuwal ‘aliyu ‘adziim’ sambil menghembus keluar dan menanam bisa yang ada di lantai.

Oh ya .Korang pun boleh amal ye untuk diri sendiri. Caranya baca Kursi 3 kali sambil menadah tangan. Habiskan ayat Kursi yang pertama dan kedua. Kursi yang ketiga berhenti di ayat ‘Walaa ya uduhu hifdzuhumaa’ dan tiup kat tangan. Saat tangan sapu muka terus niat buang segala yang buruk dan bentengi diri. Abis niat tu di dalam hati tu ukang ‘Hifdzuhuma’ dan sambung sapu belakang kepala.
Turun kat bahu tu tangan songsang ye. Tangan kanan ke bahu kiri, tangan kiri ke bahu kanan. Tueun ke dada,perut, ke belakang badan sampai atas punggung. Turun ke kaki dan baca ‘wahuwal ‘aliyu ‘adziim’ sambil menghembus tanda mengisyaratkan keluar benda buruk dari badan.

Alhamdulillah. Kak In sekarang sihat. Positif. Mak Ija banyak membantu bab mental. Mak ija berpuluh tahun di sihir . Sekarang dah sihat walafiat.Kena kuat dan fikir diri sihat. Kena lawan dengan mental jugak.
Korang doakan ye Kak In dan famili terus sihat bahagia. Doa korang makbul insyaAllah. Aku akhiri cerita Kak In ye. Nanti aku cerita pengalaman lain kalau umur panjang. Hehe. Untuk Kak In, Allah pilih kamu sebab kamu kuat! Be strong always!

SyafiqFathi
FOLLOW FB KAMI.

17 comments

    1. Saya pun nak tahu juga, sebab sebelum ni tak silap saya penulis ada ment di Serian. So saya asal org sana, ingin juga nak tahu kat mana

  1. Asslammualaikum, FS terdouble posting daa…ade 2 cerita yg sama dlm ni…hehe..tapi jln cerita yg sangat best, suspen yg membuat orang nak terus membaca till the end.kalau ada datang ke semenanjung,boleh bgtau ka?nk cuba berikhtiar berubat dgn team GOM…nk cari punca masalah gangguan yg sy alami…and last but not least, teruskan berkarya.teruskan menulis pengalaman begini dan kalau boleh sertakan sekali ayat-ayat pendinding yg boleh diamalkan bg mengelakkan diri atau keluarga terkena gangguan.tq!

  2. Best cerita ni..terima kasih kongsi pasal cerita Kak In ni. semoga kita semua dilindungi dari bende yg x diingini. Jaga diri, hiasi peribadi. SHRAMZDB 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.