Lukisan

Cuaca agak mendung hari ini. Tetapi tak semendung rasa dalam hati aku ini. Perasaan bolak-balik ini dari semalam bermain di dalam benak ini. Aahh kenapa aku ni. Sentiasa bermonolog dengan perasaan aku sendiri. Aku tak dapat fokus dengan kelas drawing Encik R. Aku rasa kosong. Aku berkalih dari tempat duduk sambil mencapai buku The Art of Geisha. Kawan-kawan aku yang lain penuh kosentrasi dengan ilham dan luahan masing-masing yang di visualkan ke atas canvas besar itu. Ralit aku melihat mereka.

“oi Mok..ko belum mula lagi ke? Selalu ko cepat je.” Suara lunak Effey mengganggu lamunan aku sambil duduk di sebelah aku hanya diam tanpa reaksi

“Wei ko okay tak gemok!”Jerit Effey perlahan.

“Oi pondan aku okay la. Buat je la kerja ko tu.” Balas aku acuh tak acuh.

Pondan ni memang kalu tak kaco aku sehari tak sah. Gumam aku. Hari ni Mona a.k.a Mami Jarum Penang tak datang, demam katanya. Kalau tak sama je mesti duk melalak sama dalam kelas. Jangan nyanyi Jangan Tinggal Daku sudah.

“Mokkk..tolong org jap, lukis tangan neh jap…susah la.”

Nour menghulurkan canvasnya.
Aku capai pensel.secara spontan aku melakar dengan teliti.beberapa minit kemudian satu lakaran imej terhasil.dah menjadi kebiasaan aku pasti akan menolong kawan-kawan sekelas aku.
Aku tersenyum melihat hasilnya, lama aku perhatikan canvas tersebut.

“Nah dah siap…hehe” Aku bagi balik canvas kepada Nour.

Aku tersenyum. Cepat-cepat aku mencapai canvas aku, putih dan masih kosong. Aku seakan mendapat satu ilham, terbayang satu wajah mulus tapi sedih. Laju tangan ni menari-nari melakar ruang canvas. Setengah jam kemudian terhasil satu imej wajah seorang perempuan yang sangat ayu namun riak wajahnya sedih. Aku merenung seketika wajah itu, terngiang-ngiang lagu Jangan Tinggal Daku di benak aku. Anak mata wajah itu seakan melirik, aku terkejut sehingga aku tersentak dan berganjak dari tempat duduk. What the f….aku menyumpah.
Kawan-kawan aku yang lain sedang tekun menyiapkan catan masing-masing. Hanya aku termangu-mangu sendirian. Masih terkejut dengan kejadian kecil tadi. Aku tarik nafas kemudian hembus perlahan-lahan. Aku buat tak tahu saja lalu menyambung kerja aku.
Kelas Encik R tamat setelah 5 jam berlalu.

“Mak lapar nok. Let’s kita gi makan.”

Suara Effey memecah sunyi kelas. Kalau vocal tak high note tak sah. Aku dan yang lain-lain sibuk mengemas barang-barang dan menyusun easel ke tempat asal.
Sebelum beredar aku kena pastikan semua suis di tutup dan kelas dalam keadaan kemas. Aku lah orang terakhir yang aku keluar dari kelas, dah nasib ketua kelas. Sebaik sahaja aku mengangkat canvas aku tiba-tiba terasa angin menerpa pipi gemuk aku. Dingin dan lembut. Aku hanya terdiam sambil berkawan ke arah pintu. Sempat aku mengalihkan pandangan ke arah mannequins yang terletak bertentangan. Padiaaa pulak ni, jerit aku dalam hati. Takkan lagi sekali. Aku cepat beredar mengikut kawan-kawan aku naik ke foyer.
Hampir nak masuk waktu maghrib aku sampai ke rumah sewa. Aku memegang canvas tadi masuk ke dalam lift. Kebetulan jiran yang tinggal selevel dengan aku pun ada. Dia sempat melihat canvas aku pegang.

“Lawalah.” Kata dia sepatah. Aku senyum lalu ucap terima kasih. Jiran aku mengeluarkan telefonnya lalu snap gambar.

“Lawa sangat. Tang mata tu nampak real. Kalau jual boleh ke nak beli.”

“Terima kasih bang. Belum siap lagi ni. Kalau ada yang nak beli nak juga jual. Tapi lepas lecturer bagi markah lah.” Balas aku.

“Ooo ok ok.” Balas jiran aku sambil mengangguk-angguk. Pintu lift terbuka, aku minta diri untuk keluar dahulu. Aku terus menuju ke pintu rumah sewa aku. Laluan gelap, aku pelik selalunya lampu dah buka time macam ni. Tapi aku malas nak fikir yang bukan-bukan.
Malam tu aku masuk tidur awal sikit. Penat mungkin. Canvas aku tadi aku letak di ruang tamu. Dalam setengah jam aku baring tiba-tiba aku terdengar housemate aku menjerit sekejap macam menangis pula. Aku pelik. Aku keluar dari bilik aku. Aku tengok housemate aku berdiri depan canvas aku. Aku bertambah hairan.

“Ko kenapa wei”

“Tuuu..tuuu bakpo tuu mato dio tubik air mato itey.” Housemate aku tunjuk ke arah canvas aku.

“Wei ko biar betik. Aku tengok ok je. Ko jangan macam2”

“Mu tohok canvas ni, mu keno tohok. Ado bendo kat lukise mu.”

Aku diam. Aku tengok ke arah canvas aku. Aku tengok ok je.

“My tohok…mu tokleh sipey lukise nih.” Jerit housemate aku. Dia macam nak meracau. Aku terus goncang-goncangkan bahunya.

“Mengucap beb. Insha ALLAH takde apa-apanya.”

Aku cuba kawal racau housemate aku. Alhamdulillah dia tersedar. Kemudian kami ambil wuduk dan baca Yassin dan ayat Kursi. Sebelum tidur aku balut canvas dengan kain supaya wajah itu tak terlihat. Alhamdulillah kami dapat tidur dengan lena tanpa ada gangguan.
Esoknya jiran aku ternampak aku di lobi terus memanggil aku.

“Dik, kejap. Abg nak tunjuk ni.” Dia menghulur telefonnya. Gambar yang dia snap semalam. Wajah perempuan menangis air mata hitam, sama macam housemate aku cakap malam tu. Aku terkejut.

“Semalam abang dengar macam orang menangis…sayu je. Abg buat tatau je. Abang baca ayat Kursi pastu bunyi tu tak dengar dah. Tapi seram gak la. Abang nak bagitau tu je. Oklah abg gerak dulu.”

Aku hanya anggukkan kepala dan diam. Aku tak tahu apa perasaan aku masa tu.

Lepas assessment aku decide nak tinggalkan canvas aku di studio. Tapi aku tak sedap hati lalu aku tinggalkan canvas aku di tepi tong sampah besar di luar studio aku. Sebelum gerak aku tengok sekilas wajah tu. Sayu…sedih dan seram.

Ni kisah kedua aku untuk FS. Terima kaseh sudi baca pengalaman misteri aku ni. Mungkin kalau pembaca-pembaca FS baca tak seram sangat aku minta maaf. Mok.

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Mok

53 comments

  1. ni ala2 drama, buang kat tong sampah tp buang gtu je tanpa ‘rosakkan’ atau musnahkan.

    tup2 lukisan tu ade org ambik… then ade kejadian mistik blaku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *