Peminat Bunian

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Aku nak cerita yang aku ada seorang kawan, nama dia Pah. Aku ni tak rapat sangat pun dengan dia. Kitorang jadi kawan bila ada satu sebab di mana dia tahu ada ‘sesuatu’ yang selalu ikut aku. Pah memang tak rapat pun dengan aku; tegur-tegur tu pun adalah sebab dia classmate aku.

Satu hari tu, dalam surau dia duduk sebelah aku. Kitorang buat tugasan masing-masing tanpa bercakap pun. Memang sunyi jer. Tiba-tiba Pah jawab salam!

“Wa’alaikumussalam,” ucap dia.

Aku pandang dia, tapi aku tak nampak sesiapa pun yang bercakap dengan dia. Dia balas salam tu dan dia pandang ke kanan, yang mana memang tak ada sesiapa pun dekat sebelah dia. Kitorang berdua duduk belakang sekali dan memang aku seprang jer duduk sebelah kiri dia. Belah kanan tu memang tak ada orang dah.

Aku peliklah dia ni, cakap dengan siapa, kan? Dia seolah-olah tengah kusyhuk mendengar. Aku tak tahu dia buat apa, sampailah dia betulkan kedudukan duduk dia dan dia pandang depan. Aku tegur dia, “Pah, kau cakap dengan siapa?”

Lepas tu Pah diam jer. Aku pun okaylah, mungkin dia saja-saja buat macam tu. Tiba-tiba dia tegur aku. Dia kata, “Ya, ada benda suka dekat kau.”

Korang rasa aku nak bagi reaksi apa dekat dia? Aku buat muka toya dengan blurblur sekali. “Siapa pulak suka aku ni?”

Pah kata ada benda tegur dia tadi dan dia kata benda tu suka dekat aku. Dia tegur Pah sebab nak tahu aku ni siapa. Time tu, Masya Allah! Aku memang terkejut gila tahap cipan. Seriouslah Pah ni kan? Aku syak dia ni main-main jer, sebab aku tak tahu yang dia ni ada deria keenam (sixth sense).

Esok tu dalam kelas, kawan sebelah meja aku ni bangun nak pergi jumpa lecturer. Time kawan aku tu bangun, pintu kelas aku tiba-tiba terbuka dan angin kuat sangat. Aku pula syok je melayan angin sedap-sedap tu. Tiba-tiba aku terpandang Pah. Pah pulak tengah pandang aku dan dia buat muka yang aku tak faham kenapa; dia buat muka siap muncun-muncungkan mulut lagi. Aku tak faham dia buat apa sebenarnya. Korang nak tahu tak kenapa Pah buat muka? Haa… sebab dia nak bagitahu aku yang benda tu ada dekat sebelah aku. Dia duduk dekat tempat kawan aku yang bangun tadi tu.

Waktu dalam keadaan berangin tu, aku dah mula rasa meremang satu badan. Aku pandang jer tempat duduk sebelah aku yang kosong tu lama-lama, sampailah kawan aku ni nak duduk balik tempat dia. Aku cakap, “jangan duduk!”

“Lah, kenapa kau ni tak kasi aku duduk?” Kawan aku tanya.

Lepas tu aku pandang Pah, Pah geleng kepala kata yang benda tu dah tak ada. Aku tersengih sajalah dekat kawan aku tu, mempersilakan dia duduk. Hahaha.

Aku tanya Pah, apa benda yang suka dekat aku tu? Pah kata itu bunian. Dia tegur Pah dalam surau waktu tu dan tanya yang duduk sebelah Pah tu siapa (dia tanya nama apa semua dekat Pah). Pah kata bunian tu hari-hari ikut Pah balik rumah, sebab benda tu selalu nak bertanya pasal aku. Dalam kelas waktu angin kuat tu Pah kata dia nak jumpa aku. Dia masuk kelas waktu tu yang kebetulan kawan sebelah aku tu bangun. Sebab tu dia duduk sebelah aku.

Pah kata dia tahu aku manusia yang tak boleh nampak dia, jadi bunian tu tak kacau aku. Dia selalu tengok aku jer. Patutlah aku selalu rasa berangin jer. Aku mula-mula macam tak nak percaya pun Pah ni. Lama-lama tu aku mula selalu terasa berangin. Sejuk jer anginnya. Aku mula percayakan Pah. Pah kata dia suka aku sebab aku selalu lalu tempat dia. Padahal aku tak tahu dekat mana pun. Alhamdulillah bunian tu tak sampai nak kacau atau culik aku.

Hampir setiap hari bunian tu ikut Pah balik rumah. Sampai Pah rasa rimas sangat; balik-balik pasal aku jer bunian tu tanya. Pah cerita dekat aku yang dia sekolahkan bunian tu. Pah kata mustahil bunian tu nak berkawan dengan aku sebab dia alam lain. Tak sama macam manusia biasa. Lagi pula aku tak nampak pun bunian tu rupanya macam mana… memang mustahil sangat. Bunian tu cuma cakap dia suka tengok aku jer. Dia takkan kacau aku pun. Aku dengar Pah cerita, seram pula rasanya bila benda dari alam lain ni sukakan kita. Sekarang ni tak ada dah benda tu ikut aku pergi mana-mana sebab aku dah tak lalu tempat dia dan aku dengan Pah pun dah tak berjumpa. Aku rasa bunian tu dah sedar diri kot yang dia takkan boleh bersama dengan aku.

Kawan baik Pah kata yang Pah ni memang ada deria keenam sejak dari kecil. Pah pernah kena rasuk hampir setiap hari dan kawan-kawan yang lain fikir yang Pah ni macam buat-buat. Aku pun sebenarnya ada terfikir yang Pah ni buat-buat kena rasuk juga sebab nak attention ke, apa ke, aku tak tahulah.

Tapi ada sekali tu aku kena tolong dia waktu kena rasuk…

Muka dia jadi gelap dan mata dia merah. Tangan dia sejuk. Muka dia menunjukkan seolah-olah dia tengah melawan benda tu. Start dari kejadian rasuk dengan bunian tu, aku memang percaya 100% yang Pah ni memang ada deria keenam, sebab dia akan bagi warning kalau benda tu ada dekat sekeliling kitorang.

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Yaya
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

91 comments

  1. Kalau lame xdengar azan subuh, punah ajelah kejadiannya ..ape-apejelah. Nway yaya, cerita alright je. Saya dulu pernah ada suara perempuan ni bagi salam masa saya baru baring-baring nak tidur. Lepas 2-3 kali bagi salam siap boleh tanye lagi,”awak dengar tak suara saya ni?”. Saya rse sesuatu ni ikut lepas saya duk asyik tengok sebuah rumah kosong lame yg mmg nampak menarik dengan cahaya lampu kuning simpang jalan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.