PONTIANAK AJAK KAHWIN

PONTIANAK AJAK KAHWIN

Aku harap cerita ini admin FS jadikan video. Semoga ceritaku setanding dengan DENDAM PONTIANAK di pawagam.

Nama aku Botak. Semasa tingkatan 1, Ayah membina rumah di tanah sekangkang kera kepunyaan Atuk dan Nenek di Johor ( sebelum ini arwah masih hidup ). Kami membina hidup baru di
sini. Aku ini ibarat budak bandar baru masuk ke kampung katakan.

Jiwa muda, tiada peraturan terikat, buat sesuatu sesuka hati, tidur lewat dan berani ke mana2 aku suka pergi sebab masih terbawa2 perangai budak bandar.

Suatu hari seusai aku solat Zuhur, aku terus bersihkan halaman rumahku dan termasuklah rumah nenek aku sekali. Rajin aku bila sudah datang sampai tiada masa untuk berhenti rehat, fokus menyakar daun2 kering dari pokok manggis dan semak samun habis ditebas. Pukul 4 setel, aku berehat menyandar di tepi dinding belakang warung milik bapaku. Senyum puas. Aku bakar longgokan sampah dihadapanku.

” Hati-hati ada hantu”

Aku sebenarnya dari tadi perasan ada suara sedang berbisik ditelingaku. Aku tidak ambil peduli terus lakukan rutinku dan hanya tinggal untuk membakar longgokan sampah di bawah 3 pokok pisang yang matang. Aku pandang pokok pisang dah macam scary movie. Meremang satu badan. Aku seperti tergamam seolah2 permandangan ditempat pokok pisang ini seperti ia pernah aku lalui sedangkan aku baru sahaja berpindah.

Biar betol? Bila masa? Dimana pulak ekk!. Aku cuba cari kepastian, aku berjalan mengelilingi pokok pisang. Belakang dia terdapat laluan jalan2 denai, sebelah kawasan adalah kebun terbiar yang sudah menjadi semak samun. Aku menyusuri jalan tersebut lalu aku berhenti melangkah setelah hampir tiba di belakang rumah nenek ku..

Ah! Sudah.. telah aku menduga.. Ia benar2 wujud semua berlaku dalam mimpi ku di malam tadi. Mimpi berulang2 kali aku hadapi mimpi yang seram. Aku berlari pecut terus kembali semula di belakang warung. Tercunggap2 aku. Aku ceritakan kembali mimpiku di waktu malam itu. Jelas sangat tempat aku last berdiri tu lah aku lihat satu biji berbola api…berapi2 terbang mengeliling rumah nenekku. Lalu menjelma menjadi kak ponti yang ingin mengacau nenek dan atukku termasuk lah keluargaku. Aku berasa takut sekiranya mimpiku akan menjadi benar. Mengelatar satu badan bila dikenang semula.

“Oh! Aku cakap ada hantu, kau tunggu lah”

Suara berbisik kembali memberi amaran dan aku cabar lah suara tu balik cakap tak habis.. Aku tengah tunggu lah ni..sambil aku mengejek. Aku berjalan tinggal nak bakar timbunan di bawah pokok pisang. Baru selangkah dua…tiga kaki ku melangkah tiba-tiba..

Aku terpandang satu bebola api tiba2 muncul perlahan terebang terhuyung-hayang dia atas pokok pisang dan terus melalui jalan2 denai yang aku lalui tadi. Dan apabila berbola api ternampak ku sedang memerhatinya, ia berpatah balik lalu berhenti di batang pokok pisang berdekatan ku dan terus hilang lenyap hanya tinggal menjadi kepulan asap.

Aku lega. Tiada apa2 yang terjadi padaku. Aku masih berfikiran positif, cuaca panas, siang2 hari mana ada hantu. Jelasku sambil tangan memegang menyapu dada untuk menyedapkan hatiku berdebar2 kencang. Tiba meremang naik satu badan apabila aku terdengar bunyi sayup2 mengilai.. dia punya gelak..hihhihiiii~~

Sebenarnya, aku sudah lama lihat Kak Ponti muncul berdekatan pokok pisang cuma kurang jelas pernampakkannya. Mungkin cuaca terang ia dilihat seolah2 bayangan dan yang aku pelik segala Kak Ponti cakap semua jelas ditelingaku. Aku selamba selup kocek seluarku keluarkan lighter lalu terus duduk cangkung untuk membakar sampah. Api lighter aku petik menyala, masa aku cucuh api menghala daun2 kering. Api terpadam, ada bunyi orang sedang hembusan..fuhhh! dihadapanku.

Aku tergamam. Terpikir di kepala, nak lari ke tak? Aku petik api lighter semula, masa api hidup di lighter mesti ada angin hembusan sampai api lighter terpadam. Banyak kali aku try petik tetap sama dihembus berdekatanku. Aku jadi marah lah. Aku geram aku cari kertas kecik aku bakar dari jauh dan berjaya jugak bawa api sampai ke longgok sampah. Tapi baru je api kertas naik membakar ke daun2 kering sampah, ada tangan putih muncul dihadapanku menepuk api terus padam.

Aku terperanjat lalu terduduk jatuh. Gelak sakan Kak Ponti mengejek ku. Ini kali pertama, aku berhadapan Kak ponti. Aku memang teruja tapi dia ini jenis cakap banyak dan suka mengilai. Seram..memang seram kalau kau tengok rupa dia pun sudah serabut. Lagi lah pandang lama2 buat semak mata je. Banyak kali dia seru2 panggil nama ku, aku tidak menyahut langsung membalas, buat2 tak nampak.

Ok sambung.. Aku kembali masuk ke belakang warung cari suratkhabar. Aku gumpal banyak2 kertas lalu bakar. Bila api marak aku terus berlari dan campak api ke atas longgokkan sampah. Kak Ponti berdiri atas api dia try tiup kuat2 menyebabkan api lagi marak lalu membakar daun2 kering di sampah dengan sekali Kak Ponti, sapa suruh kau berdiri diatas api..kan sudah kepanasan dan terbakar. Dia menjerit2 terlolong kesakitan lalu hilang.

Api padam dan aku lihat Kak Ponti tadi ketawakan ku. Aku dengar dia cakap, dia dari unsur api takkan boleh bakar dirinya. Aku mengemas cepat2 dan capai cangkul, sabit, penyapu, pencakar yang merata2 tempat disatukan dalam gengaman tanganku.

Masa aku mengemas, ada seketul batu kecil melayang dihadapanku. Aku terkejut lah dan aku lihat Kak Ponti sedang baling batu kearahku. Aku tak layan. Tiba2 batu besar segenggam tangan terebang hampir2 mengenai kepalaku, mujur aku tunduk kepala dan sasaran tidak mengenai tepat. Agak2 lah batu besar kot kau baling. Entah berapa banyak batu yang dibaling ke arahku semua aku buat tak reti je.

Aku sedar jugak kenapa Kak Ponti tak pergi ke arah ku, rupanya halaman depan rumah nenek aku sudah dipagari. Kak Ponti try bergerak ke depan je mesti terhalang seolah2 ada dinding ghaib. Kali ini batu dibaling tepat mengenai pengelangan kaki kiriku. Aku menjerit mengelupur menahan kesakitan sehingga berdenyut2 perit di kaki untuk berdiri. Aku naik angin mengila. Aku sudah tidak dapat mengawal amarahku. Aku capai beberapa ketul batu lalu aku baling tepat mengenai sasaran ke kain putih Kak Ponti.

“Tupp.!” padu. Tapi tak tembus kain Kak Ponti pakai. Dia kesakitan dan marah menyeringa. Eh! Tak tembus.. aku selamber baling kali kedua tapi tetap tidak tembus kain. Biar betol.! Ini bukan cubaan..ini betol2 hantu. Gulp.!!

” Padam muka, kenapa kau ganggu aku ” Aku nada marah tapi mengeletar satu badan.

” Aku panggil Kau, Oh! Rupanya kau dapat melihatku ” Kak Ponti berwajah bengis mata merah.

“Aku tak hinggin melihat kau, muka hodoh, rambut serabut, baju putih kotor..” Aku mengejek .

” Berani kau hina aku wahai manusia jijik, Kau tunggu, bagi aku masa 5 minit..aku buktikan..” Tangan Kak Ponti dirapatkan, mulut terkumit2 membaca mentera dan memuja syaitan dalam bahasa aku tidak fahami.

Aku tutup telinga sambil berzikir kuat dalam hati.
Akhirnya berhenti jugak ‘telepathy’ suara dari mulut Kak Ponti.
“Lari2 cepatt..! ” Ada suara lain pula yang hadir ditelingaku seperti suara yang aku kenal mula2 menegur ku.
” Kau masuk..!! Aku nak cakap dengan kau..” Aku cuba memanggilnya untuk berbicara sedangkan ini pertama kali aku berbuat demikian.

Tiada respond. Masa aku ingin melangkah pergi..
” Kau memanggil ku wahai manusia” ada suara menyahut. Gembira aku tak terkata.

“Kenapa kawan kau ganggu aku ” Aku menunjukkan jari ke arah Kak Ponti.

“Kau jangan sesekali samakan diriku dengan makhluk terkutuk itu, Ya aku bangsa jin bermaruah tapi lebih kepada manusia..unsur2 tanah seperti kau, kami beragama islam. Dia (Kak Ponti) jin unsur2 api yang sangat ganas dan tidak mempunyai hati perut musuh kami.”

Aku ringkaskan. Dia ini bunian lelaki dan tinggal di kawasan sini, dia dari awal2 lagi dapat hidu aura yang negetif sangat kuat muncul di kawasannya dan cuba membantu aku untuk lari dari berhadapan Kak Ponti sebab dia pun jin islam tapi Kak Ponti ini aura jahat dia terlalu kuat, dia tak boleh tolong disebabkan alam bunian kehidupan terikat, ada ketua kampung dan raja. Lepas itu bunian memang tidak boleh menjelma rupa di hadapanku sebab dia takut melanggar peraturan2 yang telah ditetapkan oleh ketua kampung disini dan boleh kena hukuman. Lagipun, dia ada anak isteri, dia takut sebab Kak Ponti ini kuat berdendam nanti segala keturunannya akan dibu nuh.

“Aku tidak mempuyai masa yang tinggal sekiranya ia telah berubah wajah menjadi manusia, kau di dalam bahaya wahai anak muda. Ingat pesananku, terus lah berjalan pulang, jangan sesekali berpaling kau menoleh belakang..bila dia memaanggil2 nama mu” Pesanan bunian tersebut.

Aku sempat usya Kak Ponti yang telah tiba2 berubah dalam bentuk wajah seperti perempuan cantik. Dia masih lagi di situ yang sedang meraba2 wajah, pakaian tanpa mempedulikan orang sekelilinginya.

Aku melangkah pergi, tiba2 namaku diseru.
” Sayang mari lahh..!!” Aku tidak menghiraukan.
“Abangg! ” ( tiru sebijik macam suara kakakku ).
“Abangg!” (tiru sebijik macam suara emakku ).
Dalam hatiku kata, Kakakku dan emakku sejak bila dibelakangiku dan berani dok bermain di semak, diorangkan penakut, hahaha next.

“Abangg! Hoii! Abangg! Hish! Bertuah punya cucub aku panggil tidak dijawabnya! ( tiru sebijik macam suara nenekku ). Kalau Nenek aku logik lah sebab aku ada terserempak nenek aku dibelakang rumah awal2 tadi. “Ye!! Nekk…” Aku berpaling ke belakang.

Ah! Sudah..mana nenekku..aku pandang disekeliling mencari kelibat nenekku. Tapi malang tiada, aku telah masuk jerat tipu muslihat Kak Ponti. Takk guna kau..setan!

Dia gelak ketawa menari2 lagi jauh..tiba2 segala barang2 yang ada ditanganku, semua aku campak. Aku dengan sendiri melangkah terus ke hadapan Kak Ponti.

“Kenapa dengan aku seolah2 aku tidak dapat mengawal diriku sendiri..kau buat apa denganku hah? ” Aku kehairanan kaki dan badanku seolah2 dikunci dan terus berjalan melangkah sendiri.

“Kau telah aku pukau dengan salah satu kemahiran ku. Kau akan jadi milik ku. Sekarang aku suda cantik.. Mahu kah kau berkahwin denganku? ” Suara penuh menggoda dengan lenggang lengguk badan dalam tarian lembut gemalai.

Aku berdiri dalam dua langkah jarak kami dan Kak Ponti yang masih berdiri tegak di pokok pisang. Kali ini ia dilihat tiada langsung menyeramkan dari asalnya, berubah penuh menjadi perempuan yang cantik2, memakai pakaian tarian tradisional berwarna hijau dan kain selendang kuning. Cuma bila tengok muka putih adalah umur dalam lingkungan 20an.

Tipu lah kalau aku yang lelaki tidak mengoda, memang cantik, boleh goyang iman kalau lah ia manusia sebenar..tapi dia bukan test2 aku.hahaha..

Tapi aku lagi muda 13 tahun, aderr gila nak kahwin Kak Ponti, naik hantu mak aku.. Antara hantu dengan mak aku..aku lagi takut mak aku punya penangan..kata2 bebelan boleh menyebabkan benanah telinga dengar dengan sumpahan anak derhaka…coiii..!!

” Cerita lah kau asal dari mana, Bila kau mati.. dan kenapa kau tiba2 di sini? ” Aku ingin tahu.

Cerita dari Kak Ponti, tuan dia asalnya dayang2 istana yang bekerja di istana raja dahulu dan telah mati kena bu nuh dek raja pasal tuan dia kena fitnah lalu dijatuhi hukuman bu nuh. Selepas tuan dia mati, dia tinggal dekat pohon kemboja di kawasan sini tapi dekat 100 tahun dia kena tangkap si bomoh lalu tuan yang membelanya, menyuruh dia untuk menyakiti orang tua dirumah itu ( nenek dan atukku) tapi apabila dia melintas untuk pergi, ternampak ku lalu berasa tergoda sebab sudah lama kesunyian.

“Kau balik lah ke tempat asalmu, jangan berani kacau aku. Kau jin, aku manusia hubungan kita tidak akan ke mana2” Aku nada tegas. Aku memang tidak suka berbicara dengan Kak Ponti. Aku cakap A dia balas B. Ibarat lidah bercabang, mudah marah2.. Dia ingat aku termakan pujuk rayuannya.. Kau tetap setan.

Aku cuba azan tapi suaraku tersekat2 di leherku telah dicekik kuat..rupa2 nya kelakuan ku tadi telah berjaya dihidunya. Dia berwajah begis, mata berubah berwarna merah. Aku tetap terus mencuba azan..

‘Allahuakbar’.. Laungan Azan bergema menandakan telah masuk waktu solat Asar dari corong2 speaker surau berdekatan. Terlolong2 Kak Ponti suara yang menahan jeritan teramat sakit bagi nya lalu hilang dari pandanganku. Aku mengemas dan berlalu pulang. Bila aku tiba dihalaman rumah, mak aku mendapatiku dahulu lalu meneguriku.

“Abang, cakap dengan siapa? Mak tengok kau lama berdiri sana, bercakap sorang2 dekat pokok pisang tu..bagitau emak kau jumpa siapa? ” Emak aku dari tadi mengintai dari hadapan rumah rupanya.

“Oh! Dengan nenek, ada dekat tepi belakang rumah tu” Aku seboleh2 cuba rahsia dari pengetahuan emak.

“Tu nenek tengah ambik kelapa, jangan tipu emakk” elok pulak nenek aku memandang kami berdua dan senyum kearah kami sedang memegang buah kelapa.

“Alamak..kantoii, Nanti abang cerita mak..” Aku tersengih2 dan tergelak sakan sambil aku memandang sekelilingku terus aku simpan barang2 seperti penyapu, penyakar, sabit, cangkul di stor lalu aku terus masuk rumah untuk mandi.

Hantar kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

BOTAK
FOLLOW FB KAMI.

10 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.