Siapa Dia?

Assalamualaikum dan hai, para pembaca Fiksyen Shasha. Aku pembaca tegar FS dalam diam, tapi kali ni aku nak bercerita pasal kejadian sebenar yang berlaku sekitar empat tahun lepas. Thanks admin FS kalau sudi post cerita aku ni.

Lokasi: Kolej kediaman M** K**** di IPTA pantai timur, Malaysia.

Siapa Dia?

Semester 3 aku bermula dengan berkejar masa dengan bas, train dan bas sebab aku dari selatan tanah air. Aku dengan membe aku ber-running girl dengan beg besar gedabak turun naik bas dan train nak sampai ke kolej sebelum pukul 5 petang.

Aku ni kalau gerak naik bas pukul 8:00, paling cepat boleh sampai pukul 5:30 petang. Akhirnya sampai juga setelah kaki aku berlari macam Usain Bolt gitu. Betul ke aku eja nama dia tu? OK, sambung lagi.

Alkisahnya, aku dapat bilik aras 1 dan rasa bahgia oi! Yalah, dulu masa sem 1 aku terpaksa merelakan jasad menapak ke aras 4. Aku kenalkan geng bilik aku, Dil, Ain, Fara, Ilah dan Mira.

Kedudukan bilik pulak, pintu masuk sebelah kanan, ada tiga unit locker dan lima meja belajar di sebelah locker berbentuk L. Sebelah kiri pintu masuk pula, dua katil double-decker dan satu lagi katil bertentangan dengan first katil betul-betul dekat tingkap. Kalau kau masuk bilik, kau nampaklah tingkap tu.

Kisah satu malam bermula…

Berpulun kami berenam siapkan assignment. Buat punyalah khusyuk tengok jam pukul 2 pagi. Dah siap kerja tu kami kemas barang untuk next kelas esok pagi tapi pagi kami terpaksa mendengar program ceramah dulu.

Lepas D naik ke katil, matikan lampu dan semua tidur dengan lena kecuali aku. Kekadang aku marah la kat diri sendiri awat la senang sangat terbangun walaupun dengan bunyi ‘ktik’?

Aku tersedar tepat pukul 5:00 pagi sebab tengok jam kat handphone. Baru nak tukar posisi tidur, tudiaaaa… bunyi tombol pintu ternaik dan pintu dikuak dari luar oleh seseorang. Kenapa aku habaq seseorang; sebab aku ni kan lurus bendul, pergi ingat tu member bilik aku si F.

Cahaya dari lampu koridor dari luar menyuluh ke dalam bilik yang gelap dan aku just nampak bentuk badan orang tu besar macam member aku tulah. Orang tu melangkh masuk dan tutup balik pintu macam biase tapi membe bilik yang lain tak dengar.

Masa tu la orang tu buat gaya macam buka kain yang selubung badan dan aku nampak tangan kurus pergi tekan tombol pintu. Haaa, sumpah aku dah gigil bila nampak macam tu. Aku pun ape lagi, tarik selimut tutup satu badan dan berharap benda tu dah tak ada.

Bila aku fokus dengar kot orang tu nak curi apa-apa dari bilik kami, tapi aku tak dengar semua tu dan aku anggap dia nampak aku bergerak dan keluar bilik, so aku intai sikit. Tadaa! Rupanya dia tengah berjalan ke arah katil double-decker kami. Memang gigil aku! Nak menjerit takut sangat kalau dia bawak pisau ke apa ke. Haihh… jadi arwah aku nanti.

Aku terus tutup muka. Selang 5 minit, aku tengok lagi, dah tak ada orang tu dan aku nampak member aku yang si D tu tengah menjengah ke bawah (ke arah pintu). Aku pun terus duduk baru nak tanya si D, sekali lagi aku terkejut dan D pun terkejut orang tu tiba-tiba bangun, buka pintu dan tutup pintu ‘gedegang’ macam nak pecah kau orang tu tutup. Member-member yang lain tak bangun, so aku yang baru ada kekuatan nak menjerit. Terkejut diaorang dengar dan D cakap, “ko nampak ke?”

Aku pun ceritalah dan masing-masing dah mula ketakutan.

***

Dari cerita D…

D ni orangnya rabun, so tidur tak adalah nak pakai spec kan? Cerita dia, dia tersedar sebab dia nak cari tuala kecil yang selalu dia buat tidur dan bila dia tengok ke bawah, dia nampak benda hitam, panjang. D tengok je benda tu dan fikir itu selimut A yang tidur katil bawah. Cuma D fikir lagi, kenapa selimut tu macam lebar dan jatuh tegak macam tu?

Bila benda tu tiba-tiba bangun, jarak kepala dia dan benda tu tak jauh; cuma D tak nampak dengan jelas.
So tidur kami malam tu cuma tiga jam, dan memang satu bilik mata panda.

Tekad pergi office kolej nak buat aduan, sekali lagi terkejut bila encik bertugas tu macam tak terkejut. Muka dia biasa-biasa je dan suruh kami sendiri menapak ke bangunan HEA untuk buat report pada polis bantuan.

Sampai sana, polis-polis soal siasat aku dan D. Yang kelakar, polis tu suruh kami tangkap sendiri orang tu. Eh, tu kerja kami ke? Memang sakit hatilah dengar orang nak melawak benda macam ni. Tapi itulah, macam bodoh jer rasa. Kami berenam ni jadi takut bila waktu malam. So masing-masing pakat tarik locker  buat hadang pintu. Locker yang jadi mangsa tu, locker akulah, sebab sebelah pintu.

Lepas kejadian, macam-macam cerita aku dapat. Tapi pihak atasan diamkan benda ni. Siap keluar dekat paper, bagitahu dekat orang luar, jangan takut nak hantar anak-anak ke situ sebab itu semua hanya khabar angin. WHAT THE FISH?!

Alahai… nasib kami tak terbela langsung! Just boleh ikhtiar sendiri buat “pagar” untuk bilik kami tu.

Sampai habis belajar memang macam tu sajalah kes kami. Fobialah juga nak duduk kolej lagi lepas tu.

Thanks sudi baca cerita tak seram tapi geram ni. Walaupun dah lama berlalu, aku tertanya juga, siapa orang tu? Berani masuk kolej perempuan walaupun dah waktu pagi nak masuk subuh?

Pengakhir kata…

Assalamualaikum dan salama sejahtera buat semua rakyat Malaysia.

Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

Aza
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

31 comments

  1. 5/10
    Kalau Ada next story. Penggunaan huruf A,B,C,D untuk nama orang tu elakkanlah. Serabut. Bubuh je nama, readers bukan malas nak baca.

    Kipidap girl 😊

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.