Telok Panglima Garang

Aku ingat lagi pengalaman masa aku nak ber-date dengan member karib aku sebelum dia kahwin bulan 9 tahun lepas.

So, kami plan nak date dekat Cameron Highland jelah. Malas pergi jauh-jauh. Al-kisahnya member aku amek aku dekat KLIA pada sebelah malam pukul 11.30 malam – 12.00 malam. Aku pun tak ingat tarikhnya apa.

So, lepas dari pickup aku dekat Arrival, member aku bawak aku pergi makan dekat area kampung dia lah, dekat Banting. Kami makan dan berboraklah pasal banyak cerita.

Aku tak tahu lah, mungkin jenis aku yang senang rasa kalau ada benda dekat kawasan berdekatan aku. Aku maksudkan ‘benda’. Mohon mengerti.

Jadi, lepas makan. Member aku bawak pergi rumah sewa dia dekat area TPG (Telok Panglima Garang) sebelum esoknya kami gerak ke Cameron Highland. Jadi kereta dah parking, barang semua dah angkat. Kami masuk ke dalam rumah.

Aku minta member aku masuk dulu sebab rumah dia. Bukan rumah aku kan. So, beradablah sikit. Jadi, member aku pun on switch lampu, kipas dan air-cond dalam bilik. Rumah tu ada dua bilik, tapi hanya satu bilik saja yang ada furniture, almari, katil dan meja solek. Toilet ada dua pintu, satu dari bilik utama, satu lagi dari arah dapur.

Masuk saja langkahan kaki pertama aku ke rumah tu, aku mula rasa janggal dan agak tak sedap hati. Aku tak tahu apakah kawasan rumah itu bermasalah, atau sebaliknya. Tapi, feeling dia memang lain macam weh.

Member aku yang ada dalam bilik panggil aku masuk,
“Ina, tutup pintu, mandi dulu lah,” ujarnya. So, aku pun abaikan fefilin lain macam, terus tutup pintu utama dan masuk ke bilik.

Dah masuk bilik. Zappp!!! Lagi rasa lain macam. Aku terberhenti dekat depan pintu masuk ke bilik, macam tercengang. Perasaan yang susah aku nak explain. Aku sedapkan hati sendiri, mungkin ni pertama kali aku datang tinggal dekat kawasan ni. Mungkin sebab tu.

Member aku ni cam ada perasan muka cuak aku dan dia memang tahu aku macam ada deria yang keenam. So, dia pun cuak sekali. Kami pun cuak berjemaah.

Dia tanya aku,
“Okay tak?” aku gelak kecil sambil jalan masuk ke penjuru bilik sambil letak beg galas aku. “Eh, okay je..” ujarku. Muka member aku cam tak puas hati. Dia tarik tangan aku pastu tanya lagi sekali, “Serius la, ok tak?” muka dia macam mintak jawapan yang betul-betul serius. Aku lepaskan nafas kecil sambil geleng, pastu aku cakap. Insyaallah takde pape. “Dah, saya nak mandi ni,” aku kata kat dia camtu.

Ok. Skip cerita mandi. Malam tu dalam pukul 1.30 pagi, kami ready nak tidur. Bantal tilam katil selimut semua dah tepuk habis. Ready nak lelap mata, tiba-tiba..

Grangggg!!!
Aku tersentak! Bunyi kuat dari atas bumbung.

Grangggg!!! Lagi sekali.

Takde hujan takde ribut. Aku terus pandang muka dia, aku ni lemah semangat jugak sebenarnya. Dia pun macam terkejut. Tapi gaya macam dah biasa kena.

Bunyi tu tak datang sekali. Aku rasa berlanjutan sampai pukul 3 pagi. Jadi, masa tulah member aku buka cerita tentang dia dan keluarga dia.

Member aku cakap, tunang dia pernah mimpi something. Aku tak ingat mimpi pasal apa, tapi katanya macam nanti masa kenduri kahwin dorang, makanan semua jadi basi. Tapi tak sure cerita panjang mimpi tu tentang apa, yang pasti berkisar rapat tentang mereka sekeluarga. Mimpi buruk. Pada malam yang sama, member aku diganggu sama dengan malam yang tunang dia mimpi tu, macam gangguan yang kami kena tadi. Ada bunyi orang berjalan atas bumbung rumah. Dan keesokan harinya tunang dia demam.

Jadi, aku memang tahu yang ayah member aku ni tak sihat dan penyakitnya tak dapat dikenalpasti. Dah berubat merata tempat tapi masih belum sembuh. Bomoh pawang dan ustaz mana yang tak dijumpa, tapi semuanya sama. Tidak sembuh. Doktor pun tak tahu nak kelaskan jenis penyakit ayah member aku ni. Tapi, yang pasti penyakitnya sukar diubati dan sebenarnya ada yang tak kena pada ayah dia. Ayahnya makin kurus, mata makin kabur dan selera makan makin tinggi.

Lepas dengar cerita member aku, aku jadi tak sedap hati. Lebih tak sedap hati. Kuat naluri aku cakap, ini tentang dengki. Bukan orang jauh, tapi sanak saudara sendiri.

Tapi aku diam dan malas komen banyak. Aku cuma pesan dekat member aku, mintak dia dengan tunang dia kuat sikit. Sebab aku dapat rasa, orang yang dengki dalam keluarga mereka tu tak suka keluarga mereka ni senang. Termasuk terima orang baru yang boleh diharap dalam keluarga.

Jadi aku pesan beberapa doa dan penawar untuk member aku dan keluarga dia. Aku kata pada dia, untuk sembuh kita tak boleh berharap pada orang lain untuk sembuhkan diri kita, memang ada ustaz, ada bomoh, ada pawang, yang boleh bantu kita, tapi itu cuma 20% saja. Baki untuk sembuh adalah usaha diri kita sendiri. Jadi aku pesan amalkan beberapa surah, dan doa untuk dia dan keluarga. Aku pesan jangan tinggal solat dan perbanyakkan baca Al-Quran.

Beberapa hari berlalu, kami bercuti macam biasa. Dan ada satu malam tu, aku bermimpi. Masa tu kami di sebuah hotel semasa kami sedang bercuti. Aku didatangi seorang budak dalam umur 2-3 tahun. Datang dalam keadaan dipukul sangat teruk, muka penuh luka. Badan penuh lebam. Dia tarik sikit kain aku minta perhatian supaya aku pandang dia. Bila aku pandang dia, dia tunjukkan pada aku satu sudut dalam bilik hotel tu, tunang member aku kelihatan hampir lemas dalam air. Air dah sampai paras pinggang dia. Budak tu tarik lagi kain aku untuk minta perhatian, kemudian dia minta aku dukung dia. Wajahnya seolah minta simpati. Aku teragak-agak tapi sukar untuk aku kawal mimpi aku sendiri. Lalu, aku dukung budak tersebut di bahagian pinggang kiri aku.

Kemudian aku terjaga dari tidur, aku ludah sebelah kiri, muka agak berpeluh dan badan aku kesakitan. Aku demam dan bahagian pinggang kiri aku macam nak tercabut. Aku panggil member aku dan mintak tolong dia. Aku ceritakan mimpi aku, dia macam terkejut dan serba salah dengan aku.

Aku cakap pada dia, mungkin orang dengki tu tak suka ada orang nak bantu keluarga awak. Dan mungkin tunang awak dalam keadaan bahaya. Tapi aku pesan lagi kat dia, apa yang aku cakap tu kemungkinan saja. Minta dia sendiri kuat dan pesan pada ahli keluarga yang lain. Dia akur.

Aku makin khuatir dengan keadaan diri aku masa tu, sebab demam aku pasang surut. Kejap okay kejap tak. Kami tak teruskan percutian, dan pulang ke rumah sewa dia di TPG.

Malam itu aku tak boleh tidur, aku lipat semua kain baju aku untuk pulang pada malam berikutnya. Aku lipat semua baju-baju aku di ruang tamu. Masa tu member aku dah nyenyak tidur. Mungkin penat drive.

Aku tak tengok jam malam tu. Tapi aku sure dah agak lewat malam. Aku lipat dan asingkan satu persatu baju. Kemudian aku pandang bilik kedua rumah tu, bilik tu ada ampaian baju dan tiada sebarang furniture. Ada selonggok plastik hitam dekat dalam bilik tu untuk simpan periuk, cawan pinggan untuk kegunaan member aku lepas kahwin nanti.

Tapi, kejap!!

Aku nampak sesuatu dekat bawah ampaian. Aku tak sure apa benda tu. Tapi macam seorang budak, kulit berwarna hitam, sedang duduk bertinggung di bawah ampaian. Matanya merah dan mencerlung ke arah aku.

Darah aku berderau!!!

Zapppp!!! Kaku aku. Agak lama. Lupa habis nak baca apa. Dalam keadaan menggigil, aku bangun dan tutup pintu bilik tu, entah mana datang kekuatan tu. Terus masuk dalam bilik tidur utama dan baring atas katil sebelah kawan aku. Aku tutup muka aku dengan comforter sebab aku nampak macam ada sesuatu dekat tingkap berdekatan dengan aircond. Tangan dan badan aku menggigil. Aku macam tu lama, diam, menggigil dan ketakutan. Sampailah aku rasa ada tangan pegang bahu aku..

“Allahuakbar!!!” aku jerit. Member aku pandang aku. Risau. “Awak okay?” tanyanya. Aku kaku. Rasa lemah. Terus aku peluk dia. Tak tahulah! Tapi aku takut.. Aku pun bukannya berani sangat. Tapi apa aku nampak tadi memang real. Memang… Ya Allah….

Esoknya member aku bawak aku melawat kawasan kampung dia. Dia bawak aku tengok-tengok rumah dia. Aku tengok rumah dia, tengok ayah dia, aku tak tahu apa aku nak cakap. Tapi aku serius tak sedap hati tengok pokok pisang depan rumah dia. Hurm..

Lepas balik Penang, member aku ada contact dengan aku, dia cakap dengan aku yang dia dah mula tawar hati dekat tunang dia. And yes! Dia betul-betul tawar hati.

Ada sedikit isu yang berlaku dan seminggu sebelum mereka kahwin, pertunangan mereka diputuskan dan mereka tak jadi kahwin. Mungkin betul deria aku cakap memang ada sanak saudara dorang tak suka kalau-kalau keluarga dorang bahagia. Yang paling aku tak faham, aku dikaitkan dalam isu batalnya perkahwinan dorang. Dan keluarga member aku pun terus benci aku tanpa sebab munasabah. Ada yang call aku mempertikaikan kesalahan aku, ada yang pandang muka aku macam aku pembunuh bersiri.

Entahlah, Aku pun tak tahulah. In out, aku tak nampak apa kesimpulan cerita aku. Tapi aku cuma nak share, be careful dengan orang sekeliling, walaupun cuma sanak saudara. Mungkin saja kot orang yang dengki tu jadikan aku alasan, supaya aku dibenci. Sedangkan apa yang aku cuba buat adalah nak membantu dan share apa-apa yang aku tahu.

Walaupun aku bukan ustajah, tapi aku pun bukannya bengap sangat. Lantaklah. Yang pasti kesinambungan cerita ni lagi parah, sampai aku pulak yang sakit teruk. Tapi nanti-nantilah aku cerita..

Ina
Kongsi kisah anda: fiksyenshasha.com/submit

42 comments

  1. Laa .. kesian. niat nk membantu di salah erti. tp pehal tiba2 fmly member ko tu nk salahkan ko lak .. mcm pelik

  2. tajuk cerita cam x relevant dgn cerita.bosan.asik mimpi je x abis2.ko gi bli buku tafsir mimpi la camtu.admin tolong.jgn tangkap muat cite sampah cmni.ape da sangap ke xde org nk post cite sini smpai main tangkap muat je ,cite sampah pon amik.

      1. papa gomo,kes saman malu ko dgn anwar da setel lom? ke ko dah kene liwat dalam jel?? dalam ni xde cite org main jubo.ko nak pi lorong taib sana.jual juboq ko sana.Fuck!!!!

    1. dah kau nak bengang kenape??dah betul die mimpi. kau tu yg sampah.
      kpd penulis jgn layan netizen bengong camni..

      1. ko yg tong sampah.x tahu menilai hasil kerja.kalu aku admin,ak rodok cite ni dalam mulot ko dulu baru mulot author tu,dua2 bodo!! fuck !!!

        1. Zul kijang kau tu da kenapa da mmng reality dia bermimpi kau tu jer yg sampah tak tahu mimpi tu ape kot kalau tk suka tk pyh baca cerita org SAMPAH!

      1. mesti la bace tajuk dlu baru bace cerita nya.ko ni bodo ke.spm ko mesti fail kan.x bace tajuk terus nk buat,dari penulisan ak da blh bace ko ni tongong !

        1. Ksian la ko ni, nampak sngt mcm manusia kurang kasih sayang.. eh kejap manusia ke ko ni? Sbb prangai tak mcm manusia.. eh x de la spm aq cemerlang, cemerlang giler, skrang aq tengh further study kat universiti awam.. ko kot spm fail, sbb tengk cra komen, mncarut bagai mcm x sekolah.. mak bapak ko x ajar ckp elok2 eh? X hbis2 nk kurang ajar je.. ksian nya ko..

          1. Zul kajang tu kurang kasih sayang gamaknya,semua dia kondem.. macam bagus sangat kalau dia yang tulis.. Dengki tak sudah2.. baik tak payah follow fiksyen shahsha kalau mcm ni hanat perangai.. patutnya bagi galakkan lagi,lepas ni tulis ok sikit ke apa,ni tak.. kondem ja kerja🤦‍♀️

          2. masok universiti awam tempatan?? kikikiki.kesian ko lahai budak..sape2 pon ley masok u la skrg palat!!! kejutan budaye ko ni.sian mak bapak ko.mungkin mak bapak ko sama gak kot..spesis sama,.hahahaa.u tempatan yg dibangga kan nye.ko masok u mana.habaq mai.nak thu gak tu.kikikiki.kos apa ko amik.kikikikikikikikiki.spm ko x pyh jawap exam paper kan???hahahahahahhahaha.kesian lahanat ni.

  3. mungkin sebab kwn penulis menetap di Telok Panglima Garang tu yg penulis pun letak tajuk mcm tu..lagipun cerita ni berdasarkan pengalaman penulis dekat rumah kawan penulis kan..
    kalau dah baca dan nak komen, komen la yang membina sikit..

          1. Ko tu yg x lyak menyemak.. x pyah hidup pon x pe la.. hidup buat pe klau mulut tu mcm sial.. x yah la tmbh dosa komen jahat2.. dh la dosa bnyk dh tmbh lgi.. tobat la weyh, ksian dowh tengk ko kurg kasih syg mcm ni.. ish ish ish

          2. da ko xde dosa ke hanat??? knp bkn ko yg mampos?? hmmm.budak universiti awam tempatan ni..hahhahahahahahahahahahaha.kesian die…hahahahahhahahahahaaa

  4. tak nampak relevennya komen2 di atas.. macam budak2 minta perhatian.. mohon meninggal.! buat malu bangsa dengan adap berkata2..

  5. Haha. Sy penulis citer ni. Sebelum sy hantar, tajuk citer lain. Mungkin diolah admin untuk tarik minat netizen baca citer ni. btw, im sorry. ni pengalaman mimpi di TPG je. Nanti sy baiki tulisan ni supaya lebih baik.

  6. Aku arap sgt admin block org² yg xde adab. Bahasakan org mcm diri sdri tu da bagus sgt. Sedih campur kesian. Admin tlg block email org berkenaan dari terus komen yg langsung xde masa depan.

    1. ko sape.teringin nk jadi admin ke.xleh terima teguran xla bukak blog.lahabau.nak gile kuasa lak ko ni.ko nk sgt power gi la jd YB.PRU dlu asal xnk amik calon.puih!!!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.