Wajah berubah menjadi nenek

Assalammualaikum semua. Maaf agak lambat aku nak buat sambungan ni. Masih banyak gangguan yang aku terpaksa lalui , disebabkan oleh manusia yang tidak takut dengan azab akhirat. Korang yang baru baca post aku ni boleh cari balik tajuk ANGKARA MINYAK DAGU DAN ABU MAYAT. Kisah kali ni bukanlah sambungan kisah pertama, tapi kisah baru di rumah baru pulak. Dan sebelum aku mulakan aku nak ucap terima kasih kepada yang memberi komen haritu. Aku akan cuba perbaiki penulisan aku yang masih mentah dalam dunia penceritaan ni. Aku hargai nasihat tersebut.

Disember 2018
Alhamdulillah setelah beberapa bulan aku di rumah ibu ayah , akhirnya suami aku jumpa rumah sewa baru untuk kami. Kali ni kami lebih berhati2 sebelum membuat persetujuan untuk pindah masuk di rumah baru kami.

Hari ketiga
Kami baru sempat kemas bilik utama , ruang tamu , bilik air. Dan masih berkotak2 lagi yang menunggu untuk dikemaskan di bilik sebelah. Malam ketiga baru la aku dapat tido lena. Anak aku pun tak kena apa2 gangguan dari hari pertama kami pindah masuk.

Pada malam nya , sebaik sahaja aku pejam mata untuk tido. Aku ternampak susuk tubuh dua orang perempuan berbaju putih lusuh dan baju kelabu lusuh, seolah2 terapung tinggi sambil melihat ke arah aku. Aku masih tak dapat lupakan keadaan benda yang aku nampak tu seperti ditiup angin , baju mereka melambai2 ditiup angin kuat.

Aku istighfar banyak kali dan baca surah2 sebelum tido. Alhamdulillah sehingga malam seterusnya aku tak nampak lagi kelibat benda2 tu. Orang kata aku berani, dah nampak pun masih tenang. Ye memang betul. Pada aku benda2 tu ghaib dia tak boleh terkam kita macam mana zombie , dinosaur dan alien terkam mangsa dorang sambil mengejar laju dan mengokak anggota badan mangsa. Aku memang takut tiga benda ni.

Aku mulakan rutin harian sebagai suri rumah dan mama kepada baby aku seperti biasa. Tapi makin lama makin kelam kabut rutin aku dibuatnya, bila anak aku tak boleh jauh dari aku walau hanya 5 tapak. Semakin runsing aku dibuatkan bila anak aku mula menangis macam kena pukul. Orang kata normal anak kecik besar tu nak melekat dengan mama dia. Aku positive kan diri , takpe anak aku nak manja2. Aku dukung anak aku sana sini dalam rumah.

Episod bermula
2019

Aku sering bergaduh dengan suami aku. Bergaduh seolah2 masing2 dah tiada hati dan perasaan. Perasaan benci semakin membara dalam diri aku. Suami aku? Allah je yang tahu isi hati dia. Pantang silap sikit mesti melenting. Tak aku yang mulakan , suami aku yang mulakan pergaduhan.

Aku benci melihat wajah suami sendiri setiap kali di ada depan mata aku. Sampai aku rasa nak lari dari rumah. Aku taknak dekat dengan dia. Aku nak berpisah dengan dia. Dan ada masa sampai aku rasa nak bu nuh diri, nak lari jauh duduk kat planet lain , nak duduk alam bunian. Aku cerita semua ni pada kakak aku. Kakak aku pun macam aku jugak , misteri sikit. Dia dapat detect benda2 tak elok. Pesan kakak aku ringkas. “Pergi lah berubat jangan lengahkan”.

Setiap kali aku terima pesanan kakak aku tu. Mesti aku lupa, seperti ditiup angin kata2 tu terus lesap tidak bersisa. Langsung aku tak endahkan. Pada aku, dah kenapa nak kena berubat ini hal rumahtangga.

Setiap hari aku akan lalui perkara yang sama. Benci tengok suami sendiri , rasa nak lari , anak aku tak boleh jauh dari aku. Jiwa aku semakin tersiksa. Aku rasa benci nak hidup. Lebih baik aku mati. Aku dah malas nak fikir pasal keluarga dan anak aku. Aku nak tinggalkan semua.

July 2019
Seperti kebiasaannya aku akan bangun pagi sediakan sarapan pagi untuk suami aku. Tapi kali ni tidak. Aku rasa lebih selesa tido dan bermalas2an di atas katil. Aku penat dan malas nak buat apa2. Semuanya seperti terpaksa. Badan aku semakin lemah. Seperti aku sedang sakit. Aku tak pedulikan semua tu , pada aku mungkin kesan deperesi melampau dengan apa yang sedang aku lalui.

12 ogos 2019
Jam 10pagi ke atas
Tiba2 je aku rasakan badan aku semakin membongkok. (Sebenarnya dah lama aku rasa cuma harini makin jelas). Kulit aku semakin kering seolah2 mengecut. Badan aku semakin tak bermaya. Aku berjalan pun membongkok macam orang kurang kalsium. Aku teliti setiap inci wajah aku di dalam cermin. Jelas ketara garisan halus kedutan di keliling pipi dan bibir.

Aku: omg kenapa macam orang tua ni. Ish kenapa ada kedut2 ni. Ya allah teruknya muka aku. Makin benci la laki aku kat aku kalau macam ni.

Suami aku sendiri aku perasan, dia tak pandang muka aku bila bercakap. Buruk sangat nampaknya aku ni. Dalam solat , terdetik hati aku nak mintak petunjuk dari allah s.w.t. Siap berdoa , aku baca2 sikit sambil menepuk2 dan mengurut bahagian belakang aku dari tengkuk hingga bahu. Terasa agak lenguh dan sengal2. Tak tau la nak terangkan macam mana lagi rasa macam tak selesa.

Kebetulan, kakak aku tido di KL sebab suami dia ada kerja di KL. Aku sempat lepak2 dengan kakak aku. Dia kerap cakap muka aku buruk macam orang tua. Memang kami bergurau kasar. Tapi kali ni aku tak boleh terima. Sebab aku dah nampak garisan halus kedutan haritu. Sekali lagi kakak aku ajak aku balik ikut dia untuk berubat. Kali ni aku akur memandangkn aku dengan suami aku masih tegang.

Sabtu
Suami aku benarkan aku ikut kakak aku balik kampung. Aku bersiap dan terus keluar rumah bawak anak aku sekali. Sepanjang perjalanan kami tak cerita apa2 tentang apa yang aku lalui. Hanya borak kosong.

Ahad
8pagi

Kami bersiap awal pagi untuk pergi berubat. Sebab rumah makcik tu setiap hari fullhouse. Tapi kali ni kami datang takde orang. Hanya kami sahaja yang ada. Setiba sahaja kereta kami di halaman rumah tukang ubat , kepala aku terus sakit. Aku fikirkan normal.

Kami: Assalammualaikum…

Makcik: Waalaikummussalam, lama tak jumpa (sambil mengukir senyuman manis seperti selalu). Ado apo kakak datang kali ni? Bisnes ok?

Kakak: okay makcik alhamdulillah, ni adik saya ni makcik ada masalah sikit. Muka dia macam orang tua. Hahahaha

Makcik: apo kakak cakap macam tu. Lawa jaa. Meh sini kakngah makcik nak tengok.

Aku: (berdiri dan duduk di hadapan makcik tu sambil memulakan cerita) *salam
Makcik macam ni saya selalu bergaduh dengan suami saya gaduh tahap teruk kalini. Rasa dah takde hati dah. Suami saya pun mcm tu jugak nampaknya, dah takde hati dengan saya. Pandang pun tak.

Makcik: kakngah bagi gambar suami kakngah makcik nak tengok. Tak pernah tengok. Hensem ke orangnya hehehe.

Aku:. (Menghulurkan telefon bimbit pada makcik tu.) Ni makcik.

Makcik: uiiii kakngahhhh teruk laki kakngah kena niiii (sambil laju tangan makcik tu mencapai sesuatu di dalam bungkusan plastik yang di letak dibelakangnya) teruk laki kakngah ni kejap deh bagi makcik ubat dulu kita buang dulu.

Jantung aku terus berdebar laju. Badan dah sejuk tapak kaki macam pijak ais sedangkan cuaca waktu tu agak panas.

Makcik: (tangannya pantas mengukir bentuk orang pada seketul tanah liat) orey hok buat ni dio sakit hati, dio bagi kak ngah dengan laki kakngah gaduh ja , panas dalam rumah. Dia buat laki kakngah jadi tak suko kt kakngah, jadi tkdok hati, nafsu pun takdok. Bisnes kakngah pun dio ganggu. Tak bagi kakngah jadi kaya.

Aku: betul la tu makcik. Memang macam tu keadaan kami. Dah lama kami tak bersama. Macam takde hati dah. Bisnes pulak semakin teruk.

Makcik: iye memang di nok buat kakngah berpisah. Bagi anak kakngah makcik nak ubat sikit deh. Anok pun terkena jugak.

Aku: (letakkan anak aku di atas riba makcik tu) patutla dia asek menangis makcik. Tk boleh jauh langsung. Nak buat kerja pun susah.

Makcik: ha sini kakngah pulok.

Aku: (duduk membelakangi makcik tu)

Sesi mengubati aku pun bermula. Agak lama sebenarnya. Dan kepala aku semakin sakit. Selesai je berubat aku memusingkn semula badan aku menghadap makcik tu. Berpeluh2 makcik tu aku tengok sedangkan bilik tu tak panas.

Makcik: dio buat kakngah jadi malas, jadi tak larat sokmo.

Aku: ye makcik dah lama jugak ni rasa malas je. Lepastu saya mimpi darah keluar dari mata. Lepastu keluar pulak dari hidung. Elok je berhenti, keluar pulak kat mulut banyak sangat makcik.

Makcik: dio nok buat kakngah sakit teruk. Tp makcik dah buang dah. Takdo apo dah.

Aku: alhamdulillah terima kasih makcik.

Kalau dengan makcik ni memang dia akan buat air kat pesakit dia. So aku dapatla air untuk minum dan mandi bagi menghilangkan sisa2 benda yang orang buat tu.

12tengahari
Kami menuju pulak ke rumah seorang lagi makcik yang kami selalu jumpa untuk berubat. Kenapa selalu? Mesti pembaca tertanya2. Mungkin ini cara allah s.w.t uji keluarga kami. Kerap orang hantar macam2 sebab dengki dan sebagainya.

Aku , kakak dan abang ipar : assalammualaikum…. Hai cik jah lama tak singgah. Sihat ke?

Cik jah: sihat alhamdulillah (senyum tak oernaht hilang dari wajahnya dari mula kami berubat) ha ni sape pulak yang nak berubat.

Kakak: ni adik sy ni cik jah. Ada masalah dengan laki dia. Lepastu tolong tengok muka dia mcm org tua. Hahahaha (sekali lagi kakak aku ckp benda sama)

Actually makcik ni orang kelantan jugak. Aku tak reti nak taip cara orang kelantan cakap.

Cik jah: (membaca sesuatu sambil memejamkan mata)ado orei hatar ni kakngah. Orei tino. Dio kenal2 dengan suami kakngah. Dio sakit hati, dio nok ke laki kakngah.

Aku dan kakak aku sambil weiiii seram sey. Macam tau je siapa.

Aku: jap cik jah dia ni ke? (Aku tunjuk gambar orang yang aku syak tu pada cik jah).

Cik jah: hooo dio ni. Dio dok buat suami kak ngah jadi benci kat kak ngah, jadi tak dok nafsu , jadi panah ja bilo tengok muko. Ado banyok benda dio dok hatar. Kat suami kak ngah , kat kak ngah , rumah kak ngah.

Aku dah seram bila sebut kat rumah. Dah la baru nak merasa tenang dan aman. Please la. Not againnnnnn.

Aku: (nada terkejut) benda apa dia hantar cik jah???

Cik jah: dio hatar orei tino tuo dok duduk alik belakang kakngah. Jadi muko napok tuo ja. Orei tino tuo tu muko buruk sebelah. Dok bagi kak ngah jadi letih , jadi penat, jadi malas.

Aku: ya allah betul sgt cik jah memang sy ada rasa mcm tu. Sy ingtkn sy tak sihat atau stress.

Cik jah: tadi masa kak ngah sapa, mata kuyu ja macam orei sakit. Ni segar dah ha. Nampak terang sikit mato.

Memang selama apa yang aku lalui mata pun rasa layu je tk boleh nak bukak besar. Orang tua korang tengokla mata layu je. Macam tu la keadaan aku.

Cik jah: hok tu dah buang dah. Suami kak ngah pulak jadi malas , tak fokus , badan sakit2 , suko marah2.

Selesai dia buang benda kat aku dengan suami aku. Tinggal part kat rumah pulak.

Aku: cik jah yg rumah tu macam mana?

Tiba2 cik jah sengih2 sambil gosok2 tangannya yang meremang.

Cik jah: dio ado ni. Dok belakang ni.

Okay aku dah seram kat sini. Tapi sebab aku tak nampak so aku buat tak tau jela.

Cik jah: dio tak buat kacau dalam rumah. Dio dok kat lua. Jadi bilo suami kakngah melangkah masuk rumah suami kakngah jadi panas kat kakngah , jadi benci kat kakngah.

Dalam hati aku masa tu ” choiii dok luar pun semacam dia punya seram wei ” . Cik jah macam taknk buang benda tu. Sebab dia ganas sikit. Selagi tak usik kami cik jah tak buang.

Aku: tak boleh buang ke cik jah. Sy tak sanggup nak gaduh lagi dah. Lama sangat hahahahahah. Ada apa2 kena bawak ke?

Cik jah: metar deh (bentar ke sebentar ke tah aku tk reti nk eja)

….kak ngah tulis ni cik jah sebut. Pengeras dio,
– Duit RM199.90
– Bekas putih
– Kain putih
– Lilin
– Benang

Untuk orang yang tak tau kenapa dia mintak pengeras. Pengeras ni benda yang tok bomoh tu mintak kat orang yang buat aku tu. Benda yang sama jugak cik jah mintak aku bawak untuk pulang/buang semula benda tu.

Keesokan harinya aku datang semula ke rumah cik jah. Rawatan dilakukan seperti biasa. Segala benda yang perlu dibawa tu sudah cik jah ikat sekali dengan jin yang dihantar pada aku. Aku diminta untuk membuang barang2 tu ke dalam sungai. Pergilah kau jauh dari ku seperti sungai yang mengalir deras.

Alhamdulillah semua selesai. Suami aku pun berubah lepastu. Semuanya kehendak allah s.w.t.

Semasa aku taip sambungan kisah ni. Adalah selepas beberapa bulan kisah pertama aku dikeluarkan ( minyak dagu dan abu mayat ). Masih ada perkara dasyat yang berlaku pada aku. Perkara yang tidak disangka2.

Aku akan coret lagi sambungan episod lain. Terima kasih kepada pembaca yang sudi baca sehingga habis.

Assalammualaikum semua. Maaf agak lambat aku nak buat sambungan ni. Masih banyak gangguan yang aku terpaksa lalui , disebabkan oleh manusia yang tidak takut dengan azab akhirat. Korang yang baru baca post aku ni boleh cari balik tajuk ANGKARA MINYAK DAGU DAN ABU MAYAT. Kisah kali ni bukanlah sambungan kisah pertama, tapi kisah baru di rumah baru pulak. Dan sebelum aku mulakan aku nak ucap terima kasih kepada yang memberi komen haritu. Aku akan cuba perbaiki penulisan aku yang masih mentah dalam dunia penceritaan ni. Aku hargai nasihat tersebut.

Disember 2018
Alhamdulillah setelah beberapa bulan aku di rumah ibu ayah , akhirnya suami aku jumpa rumah sewa baru untuk kami. Kali ni kami lebih berhati2 sebelum membuat persetujuan untuk pindah masuk di rumah baru kami.

Hari ketiga
Kami baru sempat kemas bilik utama , ruang tamu , bilik air. Dan masih berkotak2 lagi yang menunggu untuk dikemaskan di bilik sebelah. Malam ketiga baru la aku dapat tido lena. Anak aku pun tak kena apa2 gangguan dari hari pertama kami pindah masuk.

Pada malam nya , sebaik sahaja aku pejam mata untuk tido. Aku ternampak susuk tubuh dua orang perempuan berbaju putih lusuh dan baju kelabu lusuh, seolah2 terapung tinggi sambil melihat ke arah aku. Aku masih tak dapat lupakan keadaan benda yang aku nampak tu seperti ditiup angin , baju mereka melambai2 ditiup angin kuat.

Aku istighfar banyak kali dan baca surah2 sebelum tido. Alhamdulillah sehingga malam seterusnya aku tak nampak lagi kelibat benda2 tu. Orang kata aku berani, dah nampak pun masih tenang. Ye memang betul. Pada aku benda2 tu ghaib dia tak boleh terkam kita macam mana zombie , dinosaur dan alien terkam mangsa dorang sambil mengejar laju dan mengokak anggota badan mangsa. Aku memang takut tiga benda ni.

Aku mulakan rutin harian sebagai suri rumah dan mama kepada baby aku seperti biasa. Tapi makin lama makin kelam kabut rutin aku dibuatnya, bila anak aku tak boleh jauh dari aku walau hanya 5 tapak. Semakin runsing aku dibuatkan bila anak aku mula menangis macam kena pukul. Orang kata normal anak kecik besar tu nak melekat dengan mama dia. Aku positive kan diri , takpe anak aku nak manja2. Aku dukung anak aku sana sini dalam rumah.

Episod bermula
2019

Aku sering bergaduh dengan suami aku. Bergaduh seolah2 masing2 dah tiada hati dan perasaan. Perasaan benci semakin membara dalam diri aku. Suami aku? Allah je yang tahu isi hati dia. Pantang silap sikit mesti melenting. Tak aku yang mulakan , suami aku yang mulakan pergaduhan.

Aku benci melihat wajah suami sendiri setiap kali di ada depan mata aku. Sampai aku rasa nak lari dari rumah. Aku taknak dekat dengan dia. Aku nak berpisah dengan dia. Dan ada masa sampai aku rasa nak bu nuh diri, nak lari jauh duduk kat planet lain , nak duduk alam bunian. Aku cerita semua ni pada kakak aku. Kakak aku pun macam aku jugak , misteri sikit. Dia dapat detect benda2 tak elok. Pesan kakak aku ringkas. “Pergi lah berubat jangan lengahkan”.

Setiap kali aku terima pesanan kakak aku tu. Mesti aku lupa, seperti ditiup angin kata2 tu terus lesap tidak bersisa. Langsung aku tak endahkan. Pada aku, dah kenapa nak kena berubat ini hal rumahtangga.

Setiap hari aku akan lalui perkara yang sama. Benci tengok suami sendiri , rasa nak lari , anak aku tak boleh jauh dari aku. Jiwa aku semakin tersiksa. Aku rasa benci nak hidup. Lebih baik aku mati. Aku dah malas nak fikir pasal keluarga dan anak aku. Aku nak tinggalkan semua.

July 2019
Seperti kebiasaannya aku akan bangun pagi sediakan sarapan pagi untuk suami aku. Tapi kali ni tidak. Aku rasa lebih selesa tido dan bermalas2an di atas katil. Aku penat dan malas nak buat apa2. Semuanya seperti terpaksa. Badan aku semakin lemah. Seperti aku sedang sakit. Aku tak pedulikan semua tu , pada aku mungkin kesan deperesi melampau dengan apa yang sedang aku lalui.

12 ogos 2019
Jam 10pagi ke atas
Tiba2 je aku rasakan badan aku semakin membongkok. (Sebenarnya dah lama aku rasa cuma harini makin jelas). Kulit aku semakin kering seolah2 mengecut. Badan aku semakin tak bermaya. Aku berjalan pun membongkok macam orang kurang kalsium. Aku teliti setiap inci wajah aku di dalam cermin. Jelas ketara garisan halus kedutan di keliling pipi dan bibir.

Aku: omg kenapa macam orang tua ni. Ish kenapa ada kedut2 ni. Ya allah teruknya muka aku. Makin benci la laki aku kat aku kalau macam ni.

Suami aku sendiri aku perasan, dia tak pandang muka aku bila bercakap. Buruk sangat nampaknya aku ni. Dalam solat , terdetik hati aku nak mintak petunjuk dari allah s.w.t. Siap berdoa , aku baca2 sikit sambil menepuk2 dan mengurut bahagian belakang aku dari tengkuk hingga bahu. Terasa agak lenguh dan sengal2. Tak tau la nak terangkan macam mana lagi rasa macam tak selesa.

Kebetulan, kakak aku tido di KL sebab suami dia ada kerja di KL. Aku sempat lepak2 dengan kakak aku. Dia kerap cakap muka aku buruk macam orang tua. Memang kami bergurau kasar. Tapi kali ni aku tak boleh terima. Sebab aku dah nampak garisan halus kedutan haritu. Sekali lagi kakak aku ajak aku balik ikut dia untuk berubat. Kali ni aku akur memandangkn aku dengan suami aku masih tegang.

Sabtu
Suami aku benarkan aku ikut kakak aku balik kampung. Aku bersiap dan terus keluar rumah bawak anak aku sekali. Sepanjang perjalanan kami tak cerita apa2 tentang apa yang aku lalui. Hanya borak kosong.

Ahad
8pagi

Kami bersiap awal pagi untuk pergi berubat. Sebab rumah makcik tu setiap hari fullhouse. Tapi kali ni kami datang takde orang. Hanya kami sahaja yang ada. Setiba sahaja kereta kami di halaman rumah tukang ubat , kepala aku terus sakit. Aku fikirkan normal.

Kami: Assalammualaikum…

Makcik: Waalaikummussalam, lama tak jumpa (sambil mengukir senyuman manis seperti selalu). Ado apo kakak datang kali ni? Bisnes ok?

Kakak: okay makcik alhamdulillah, ni adik saya ni makcik ada masalah sikit. Muka dia macam orang tua. Hahahaha

Makcik: apo kakak cakap macam tu. Lawa jaa. Meh sini kakngah makcik nak tengok.

Aku: (berdiri dan duduk di hadapan makcik tu sambil memulakan cerita) *salam
Makcik macam ni saya selalu bergaduh dengan suami saya gaduh tahap teruk kalini. Rasa dah takde hati dah. Suami saya pun mcm tu jugak nampaknya, dah takde hati dengan saya. Pandang pun tak.

Makcik: kakngah bagi gambar suami kakngah makcik nak tengok. Tak pernah tengok. Hensem ke orangnya hehehe.

Aku:. (Menghulurkan telefon bimbit pada makcik tu.) Ni makcik.

Makcik: uiiii kakngahhhh teruk laki kakngah kena niiii (sambil laju tangan makcik tu mencapai sesuatu di dalam bungkusan plastik yang di letak dibelakangnya) teruk laki kakngah ni kejap deh bagi makcik ubat dulu kita buang dulu.

Jantung aku terus berdebar laju. Badan dah sejuk tapak kaki macam pijak ais sedangkan cuaca waktu tu agak panas.

Makcik: (tangannya pantas mengukir bentuk orang pada seketul tanah liat) orey hok buat ni dio sakit hati, dio bagi kak ngah dengan laki kakngah gaduh ja , panas dalam rumah. Dia buat laki kakngah jadi tak suko kt kakngah, jadi tkdok hati, nafsu pun takdok. Bisnes kakngah pun dio ganggu. Tak bagi kakngah jadi kaya.

Aku: betul la tu makcik. Memang macam tu keadaan kami. Dah lama kami tak bersama. Macam takde hati dah. Bisnes pulak semakin teruk.

Makcik: iye memang di nok buat kakngah berpisah. Bagi anak kakngah makcik nak ubat sikit deh. Anok pun terkena jugak.

Aku: (letakkan anak aku di atas riba makcik tu) patutla dia asek menangis makcik. Tk boleh jauh langsung. Nak buat kerja pun susah.

Makcik: ha sini kakngah pulok.

Aku: (duduk membelakangi makcik tu)

Sesi mengubati aku pun bermula. Agak lama sebenarnya. Dan kepala aku semakin sakit. Selesai je berubat aku memusingkn semula badan aku menghadap makcik tu. Berpeluh2 makcik tu aku tengok sedangkan bilik tu tak panas.

Makcik: dio buat kakngah jadi malas, jadi tak larat sokmo.

Aku: ye makcik dah lama jugak ni rasa malas je. Lepastu saya mimpi darah keluar dari mata. Lepastu keluar pulak dari hidung. Elok je berhenti, keluar pulak kat mulut banyak sangat makcik.

Makcik: dio nok buat kakngah sakit teruk. Tp makcik dah buang dah. Takdo apo dah.

Aku: alhamdulillah terima kasih makcik.

Kalau dengan makcik ni memang dia akan buat air kat pesakit dia. So aku dapatla air untuk minum dan mandi bagi menghilangkan sisa2 benda yang orang buat tu.

12tengahari
Kami menuju pulak ke rumah seorang lagi makcik yang kami selalu jumpa untuk berubat. Kenapa selalu? Mesti pembaca tertanya2. Mungkin ini cara allah s.w.t uji keluarga kami. Kerap orang hantar macam2 sebab dengki dan sebagainya.

Aku , kakak dan abang ipar : assalammualaikum…. Hai cik jah lama tak singgah. Sihat ke?

Cik jah: sihat alhamdulillah (senyum tak oernaht hilang dari wajahnya dari mula kami berubat) ha ni sape pulak yang nak berubat.

Kakak: ni adik sy ni cik jah. Ada masalah dengan laki dia. Lepastu tolong tengok muka dia mcm org tua. Hahahaha (sekali lagi kakak aku ckp benda sama)

Actually makcik ni orang kelantan jugak. Aku tak reti nak taip cara orang kelantan cakap.

Cik jah: (membaca sesuatu sambil memejamkan mata)ado orei hatar ni kakngah. Orei tino. Dio kenal2 dengan suami kakngah. Dio sakit hati, dio nok ke laki kakngah.

Aku dan kakak aku sambil weiiii seram sey. Macam tau je siapa.

Aku: jap cik jah dia ni ke? (Aku tunjuk gambar orang yang aku syak tu pada cik jah).

Cik jah: hooo dio ni. Dio dok buat suami kakngah jadi benci kat kak ngah, jadi takdok nafsu , jadi panah ja bilo tengok muko. Ado banyok benda dio dok hatar. Kat suami kakngah , kat kak ngah , rumah kak ngah.

Aku dah seram bila sebut kat rumah. Dah la baru nak merasa tenang dan aman. Please la. Not againnnnnn.

Aku: (nada terkejut) benda apa dia hantar cik jah???

Cik jah: dio hatar orei tino tuo dok duduk alik belakang kakngah. Jadi muko napok tuo ja. Orei tino tuo tu muko buruk sebelah. Dok bagi kak ngah jadi letih , jadi penat, jadi malas.

Aku: ya allah betul sgt cik jah memang sy ada rasa mcm tu. Sy ingtkn sy tak sihat atau stress.

Cik jah: tadi masa kak ngah sapa, mata kuyu ja macam orei sakit. Ni segar dah ha. Nampak terang sikit mato.

Memang selama apa yang aku lalui mata pun rasa layu je tk boleh nak bukak besar. Orang tua korang tengokla mata layu je. Macam tu la keadaan aku.

Cik jah: hok tu dah buang dah. Suami kak ngah pulak jadi malas , tak fokus , badan sakit2 , suko marah2.

Selesai dia buang benda kat aku dengan suami aku. Tinggal part kat rumah pulak.

Aku: cik jah yg rumah tu macam mana?

Tiba2 cik jah sengih2 sambil gosok2 tangannya yang meremang.

Cik jah: dio ado ni. Dok belakang ni.

Okay aku dah seram kat sini. Tapi sebab aku tak nampak so aku buat tak tau jela.

Cik jah: dio tak buat kacau dalam rumah. Dio dok kat lua. Jadi bilo suami kakngah melangkah masuk rumah suami kakngah jadi panas kat kakngah , jadi benci kat kakngah.

Dalam hati aku masa tu ” choiii dok luar pun semacam dia punya seram wei ” . Cik jah macam taknk buang benda tu. Sebab dia ganas sikit. Selagi tak usik kami cik jah tak buang.

Aku: tak boleh buang ke cik jah. Sy tak sanggup nak gaduh lagi dah. Lama sangat hahahahahah. Ada apa2 kena bawak ke?

Cik jah: metar deh (bentar ke sebentar ke tah aku tk reti nk eja)

….kak ngah tulis ni cik jah sebut. Pengeras dio,
– Duit RM199.90
– Bekas putih
– Kain putih
– Lilin
– Benang

Untuk orang yang tak tau kenapa dia mintak pengeras. Pengeras ni benda yang tok bomoh tu mintak kat orang yang buat aku tu. Benda yang sama jugak cik jah mintak aku bawak untuk pulang/buang semula benda tu.

Keesokan harinya aku datang semula ke rumah cik jah. Rawatan dilakukan seperti biasa. Segala benda yang perlu dibawa tu sudah cik jah ikat sekali dengan jin yang dihantar pada aku. Aku diminta untuk membuang barang2 tu ke dalam sungai. Pergilah kau jauh dari ku seperti sungai yang mengalir deras.

Alhamdulillah semua selesai. Suami aku pun berubah lepastu. Semuanya kehendak allah s.w.t.

Semasa aku taip sambungan kisah ni. Adalah selepas beberapa bulan kisah pertama aku dikeluarkan ( minyak dagu dan abu mayat ). Masih ada perkara dasyat yang berlaku pada aku. Perkara yang tidak disangka2.

Aku akan coret lagi sambungan episod lain. Terima kasih kepada pembaca yang sudi baca sehingga habis.

Maryam
FOLLOW FB KAMI.

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.