MAMA KENA SIHIR

Assalammualaikum
nama aku naa (bukan nama sebenar ) aku berasal dari Ipoh Perak. umur aku 27 . Aku selalu baca kisah2 seram kat FS terdetik hati nak share pengalaman aku sepanjang mama aku kena sihir ni. Sebenarnya banyak je story, cuma aku tak berapa reti untuk olah kan. First of all, sory la kalau korang tak berapa faham jalan cerita aku ni . aku bukan pandai sangat bab2 menulis ni.

Okay kisahnya bermula masa aku Form 5 nak spm. Aku tak ingat sangat bulan bila berlaku semua tuh tapi yang aku ingat is sepanjang 2009. Sampaikan aku terpaksa ambil cuti seminggu untuk bawa mama aku pergi berubat. Dah time tuh tgh exam trial taksilap aku. Tapi dah terpaksa kan, kalau tak lagi teruk mama kena. Seingat aku before mama sakit teruk, dia pernah cakap dekat aku yang dia berjumpa dengan kawan dia untuk ziarah. Kebetulan pula, kawan mama aku ni dia ada ‘sight thing’. Dia touch sesiapa yang sakit sure dia akan dapat vision lah lebih kurang. So itu yang jadi dekat mama.

Hari yang mama pergi jumpa kawan dia tuh, mama tengah sakit kaki. Mama ingat dia lenguh biasa je tuh tak fikir apa apa. So, that time dieorg tengah sembang then tiba tiba kawan mama tepuk peha kanan mama. Then suddenly dia diam and tanya mama ‘kau ada sakit ke lately ni?’. Mama aku pon jawap lah ‘alah lenguh lenguh biasa jee. Banyak drive kesana kesini jumpa client. Biasa lah.’ Then kawan mama aku pon diam and dia cakap ‘kau bukan sakit biasa ni. Sekarang kaki kanan kau tengah sakit kan? Aku rasa lain macam dekat kau ni sebenarnya.’ Mama diam and cuba untuk be positive. She just said ‘alah, nanti nanti okay lah tuh. Lenguh biasa.’ Kawan mama pegang lagi peha mama and kali ni dia bagi tahu yang mama dah terkena sihir, siap describe lagi orang yang sihir tuh macam mana. Mama terus taksedap hati and end kan conversation dengan nak balik pick up aku dari sekolah.

Mama dah ambil aku dari sekolah dah nak sampai rumah, mama cerita dekat aku apa yang kawan dia bagi tahu. Actually mama aku ni dia sangat positive orang nya and susah nak percaya benda benda mistik ni even selalu je kena kacau time duduk dekat sebelah rumah arwah atuk aku tuh. But entah lah aku pon takpasti kenapa mama tak percaya yang dia disihir siap cakap kalau diri mama tak kena sihir dan hanya sakit biasa, aku satu family pergi jumpa yang kawan mama describe tuh and minta maaf.

Masa mama bagi tahu ciri ciri orang yang kawan dia describe kan tuh, aku terus terbayang seorang ni. Entah kenapa aku terfikir dia. Dah lepas dari kejadian tuh, kaki mama masih tak elok elok lagi. So, kita orang decide untuk pergi jumpa ‘pakcik’. Dia ni kami dah kenal since aku sekolah rendah lagi sebab adik aku dulu pon terkena benda sampai dia hampir buta lah dan pakcik tuh nasihatkan mama untuk tukar kan sekolah adik aku, baru mata dia akan elok. Yang itu nanti lah aku cerita. So, sambung yee… so, kita org empat beranak ni pon pergi lah ke rumah pakcik. Rumah pakcik ni kawasan dia kinda creepy sebab perkampungan ni dekat dengan gunung ganang and hutan.

Tiba dirumah pakcik, tunggu turn sambil tuh mama ingatkan kami semua tentang janji kita org sebelum ni, if bukan sihir kena pergi minta maaf dengan orang yang berkenaan tuh. So, aku adik aku dengan abah aku pon on saja. Sampai turn mama, mama pon cerita lah dekat pakcik tuh apa yang kawan mama bagi tahu. Lepas mama cerita tuh, pakcik diam. Mungkin tengah baca kowt. Taklama tuh dia ambil satu lidi lebih kurang macam chopstick lah. Dia minta mama lunjurkan kaki, dan dia letak lidi tuh dia celah jari ibu kaki. Sambil mulut nya membaca ayat ayat suci, tiba tiba mama cakap kaki dia sakit sangat. Tah apa yang sakit sangat aku fikir, yealah takat letak lidi kat ibu jari kaki tuh lepas tu dok pusing pusing je. Bagi aku takkan mendatangkan sakit apa apa. Betul tak? Ini mama dok mengadu sakit siap berpeluh peluh lagi tuh. Then pakcik tuh minta abah aku duduk belakang mama, pakcik sambung balik pusingkan lidi tuh sambil membaca ayat. Aku dengan adik aku dah takut dah. Berpeluh jugak lah aku tengok pakcik tuh. Selesai dekat lidi tuh, pakcik minta mama berdiri and rasa kaki dia. Masih sakit ke atau ringan. Mama ikot apa yang pakcik suruh.

Haaa tak sakit seperti sebelum ni, ringan je kaki dia. Kemudian sembang sembang, pakcik tuh bagi tahu ada orang dengki dengan mama dan abah. Pakcik cakap abah pon kena sekali sebenarnya cuma abah taknampak sakit sebab orang tuh buat dari segi hilang projek, rasa malas kerja, and apa tah aku pon dah lupa. Tapi apa pakcik tuh cakap memang pon abah aku makin hari makin hilang projek and mama makin hari makin sakit kaki. Then pakcik tuh ada bagi tahu yang yang buat ni, orang kawasan. Maksudnya, ialah orang yang terdekat which mean dalam kalangan family jugak lah. Mama terus terdiam seribu Bahasa. So, mama tanya pada pakcik adakah orang yang pakcik maksudkan tuh adalah orang yang kawan mama describe kan? Pakcik hanya berkata ‘nanti orang tuh sendiri akan jauhkan diri daripada kau satu keluarga’. Kita orang balik dalam keadaan takut, marah, tertanya tanya and tah lah tak tahu nak terangkan macam mana. Sebab masih lagi tak percaya benda tuh jadi dekat keluarga aku.

Dari hari tuh, satu satu musibah dan gangguan datang. Bermulalah episode dimana mama aku tiba tiba lumpuh, hanya mengesot saja. Macam cerita suster ngesot tuh, hah macam tuh lah mama. Makin hari dekat rumah kena gangguan. Mama makan macam orang bela saka. Hari hari bergaduh dengan abah. Abah pula projek makin hari makin kurang and duit simpanan pon makin hari makin sikit. Yealah bawa mama pergi check up sampai lah berjumpa dengan doktor pakar apatah and doctor tuh adalah doctor pada pemain bola sepak perak. Dia yang sarankan mama dengan abah untuk pergi cuba ubat tradisional.

Orang yang buat family aku ni hhmm macam mana nak kata ya… memang rapat sangat. Dah nama pon satu keluarga, tapi aku tak tahu lah kenapa dia sanggup buat macam ni, yang aku tahu dari mama memang dia tak pernah puas hati dengan mama sebab mama aku ni cantik. Dulu dulu masa dia muda, dia rajin berhias dan rajin kemas rumah sapu sampah dkt depan rumah and mama aku I bukan jenis suka nak bergossip gossip duduk depan rumah bersembang merapu raban. Mama aku jenis pergi kerja balik kerja urus anak urus makan minum kami semua dan tak kacau pon orang. Tapi orang tuh punya benci mama sampai sanggup dia bermain dengan benda benda terkutuk ni.

Actually dia ni ipar kepada abah dan mulut dia ni memang hhmm memang makcik bawang lah citer dia sampai pakcik makcik belah abah tak suka dengan mama habis. Sampaikan kalau ada kenduri ke sure mama kena peril habis habisan. Siap panggil mama dengan abah aku ni belangkas, asyik berkepit jaa. Aku pon tak faham apa punya busuk hati manusia ni and aku teramatlah kesal dengan sikap dia sebab aku paling rapat dengan suami dia iaitu abg abah aku.

Mama aku sampai lah kehari ni tahun 2019 nak ke 2020 dah pon, masih lagi sakit Cuma tak nampak secara fizikalnya. Kisah diganggu sepanjang mama sakit dan satu keluarga berubat akan aku sambung cerita. Bukan family aku saja yang kena sihir, family makcik aku yang duduk di nilai pon disihirnya jugak cuma tidak lah seteruk mama.

Dan sekian kisah aku untuk mama kena sihir. Maaf if story aku bhiase bhiase je, untuk yang komen I will take it positively. Thank you 😊

naa

6 thoughts on “MAMA KENA SIHIR”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.